-->

Setengah Jalan Menuruni Tangga



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Setengah Jalan Menuruni Tangga simak cerita ini sampai akhirnya, mari kita lihat apa kalian dapat mengerti maksud cerita ini.

Pasangan itu pergi kencan malam dan membutuhkan seseorang untuk mengawasi putra mereka yang masih bayi. Mereka mempekerjakan seorang gadis. Gadis itu tiba di rumah mereka sekitar jam 7. Mereka memberinya tur dirumah dan mengatakan kepadanya apa yang harus dia lakukan. Bayi itu sudah di tempat tidur dan yang perlu dia lakukan adalah memberinya susu dan meletakkannya kembali ke tempat tidur jika dia bangun. Pasangan itu meninggalkan beberapa botol susu di lemari es untuk si bayi, dan meletakkan daftar nomor telepon di lemari es untuk keadaan darurat.

Pasangan itu pergi dan gadis itu duduk di sofa, membuka media sosial di teleponnya. Sekitar 10 menit kemudian, bayi mulai menangis. Gadis itu mengambil botol dari lemari es dan menaiki tangga. Dia pergi ke kamar bayi dan mengambil bayinya. Dia memberi bayi beberapa botol dan bayi itu tidur kembali. Saat dia pergi, dia melihat seorang pria berdiri di luar jendela. Dia mengangkat lima jari. Dia pikir pria itu mabuk atau sesuatu dan sengaja melambai. Meskipun dia merasa tidak nyaman tentang hal itu, dia keluar dari ruangan dan mulai kembali menuruni tangga.

Setengah jalan menuruni tangga, dia mendengar bayi itu mulai menangis lagi. Dia kembali ke kamar bayi dan memberi bayi lebih banyak susu, dia melihat ke jendela. Pria itu masih di sana, kecuali kali ini, dia mengangkat empat jari. Dia benar-benar gelisah sekarang, tetapi dia mencoba untuk tetap tenang. Dia meletakkan bayi yang sekarang tidur kembali di boksnya dan gadis itu mulai menuruni tangga.

Setengah jalan menuruni tangga, bayi mulai menangis lagi. Dia berlari kembali ke kamar dan melihat pria di jendela mengangkat tiga jari. Dia mulai sedikit gemetar dan tidak nyaman. Dia meletakkan bayi kembali ke tempat tidur dan mulai kembali ke bawah. Setengah jalan menuruni tangga, bayi mulai menangis lagi. Saat itulah dia mulai merasa takut. Dia masih menolak untuk menelpon majikannya, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia tidak boleh merusak kencan mereka hanya karena ada orang idiot yang membuatnya ketakutan. Dia kembali naik tangga.

Pria itu masih di sana. Mengangkat dua jari. Gadis itu mencoba untuk tidak melihat senyum terpelintir di wajahnya saat gadis itu setelah selesei mengambil bayi. Dia meletakkan bayi yang tidur itu kembali dan mulai berjalan menuruni tangga. Di tengah tangga, bayi itu mulai menangis lagi, dia kembali ke kamar bayi.

Pria itu berdiri di dekat jendela, mengangkat satu jari. Gadis itu mengambil bayi dan membuai dia agar kembali tidur. Dia mulai berlari menuruni tangga, dan tidak berhenti meskipun bayi mulai menangis ketika dia turun setengah tangga. Dia berlari ke teleponnya dan mulai memutar nomor 911.
Dia mulai berjalan menaiki tangga kembali dengan telpon. Tapi setengah jalan menaiki tangga, bayi itu berhenti menangis. Dia berlari di kamar tepat saat jarinya menekan tombol panggilan. Dia berteriak ketika dia membuka pintu. Pria itu pergi dan bayinya terbaring di lantai, tengkorak kepalanya dihantam.

Pasangan orang tua itu juga dipanggil dan tiba di sana hanya beberapa menit setelah polisi. Ketika mereka berjalan masuk, gadis itu duduk di sofa sambil menangis. Pasangan itu berjalan dengan seorang polisi, dan gadis itu memberi tahu mereka segalanya. Tentang lelaki di jendela dan bayinya menangis setiap kali dia turun dari tangga. Setelah dia selesai berbicara, sang ayah bayi meminta gadis itu untuk membawanya dan polisi ke jendela kamar bayi itu. Gadis itu dengan gemetar membawa mereka ke atas dan masuk ke kamar. Gadis itu perlahan mengangkat tangannya dan menunjuk ke jendela. Sang Ayah terdiam beberapa saat sebelum membuka mulutnya.

"Itu bukan jendela. Itu cermin."

Kamu baru saja membaca tentang Setengah Jalan Menuruni Tangga

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more