-->

Sekolah Di Malam Hari Cerita Seram Jepang



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Sekolah Di Malam Hari - Bertahun-tahun yang lalu, di Jepang, ada kebutuhan mendesak untuk sekolah baru. Ada desas-desus bahwa pemerintah perlu menemukan tanah murah tempat mereka dapat membangun sekolah, jadi mereka membangunnya di situs kuburan tua. Ini menimbulkan rumor dan gosip di antara anak-anak bahwa sekolah mereka menjadi dihantui. Simak cerita seram Sekolah Di Malam Hari.

Sekolah Di Malam Hari (School At Night)

Mereka mengatakan bahwa jika Anda pergi ke sekolah pada tengah malam, Anda akan melihat dan mendengar banyak hal aneh, seperti lilin yang melayang di halaman sekolah, langkah kaki tanpa tubuh bergema di lorong-lorong dan patung-patung dengan mata yang mengikuti Anda ketika Anda lewat. Di ruang sains, kerangka anatomi menjadi hidup, Anda mendengar suara bola yang tak terlihat memantul di sekitar ruang kelas.

Jika Anda berjalan melintasi halaman sekolah, tangan hantu akan muncul dari bawah dan mencoba menyeret Anda ke bawah. Jika Anda menggali di halaman sekolah, Anda akan menemukan batu nisan dan makam. Jika Anda berenang di kolam renang, tangan hantu akan meraih kaki Anda dan mencoba menenggelamkan Anda. Bangunan tua muncul di halaman sekolah dan ada tangga yang menuju ke mana-mana. Jika Anda berjalan distu, Anda akan menghilang. Mereka mengatakan bahwa satu buah toilet dihantui dan jika Anda memasukinya, tali akan jatuh dari langit-langit dalam bentuk jerat.

Di sebuah kota kecil di Jepang, ada sekelompok remaja pria yang mendengar desas-desus tentang sekolah mereka itu. Menurut legenda, jika Anda pergi ke sekolah pada tengah malam pada hari ke 15 bulan itu, hal-hal aneh akan terjadi.

Ada sebuah patung yang berdiri di jalan menuju sekolah dan matanya seharusnya akan mengikuti Anda ketika Anda lewat. Jika Anda berjalan menaiki tangga utama, jumlah langkah akan berbeda ketika saat Anda berjalan kembali turun. Jika Anda menyalakan keran di laboratorium sains, darah akan mengalir keluar, bukannya air. Dan siapa pun yang berani memasuki toilet terakhir di lantai dasar, orang itu tidak akan pernah terlihat hidup lagi.

Anak-anak memutuskan untuk pergi ke sekolah pada malam hari untuk menguji apakah legenda itu benar atau apakah itu hanya cerita. Pada hari ke 15 bulan itu, mereka menyelinap diam-diam keluar dari rumah mereka dan bertemu tepat di tengah malam sesuai janji. Semuanya ada empat: Shinichi ,, Mikio, Takashi, dan Hiro.

Ketika mereka berjalan melewati gerbang sekolah dan menapaki jalan setapak, anak-anak lelaki itu menatap patung itu, menunggu sesuatu terjadi. Mata patung itu melihat ke kiri dan bahkan ketika anak-anak itu lewat, matanya tidak bergerak satu inci pun.

"Begitu banyak cerita legenda bodoh ini," kata salah satu dari bocah itu tertawa.

Mereka memasuki gedung sekolah dan dengan hati-hati berjalan menaiki tangga, menghitung setiap langkah. Satu, dua, tiga ... Ada total tiga belas langkah. Ketika mereka berjalan kembali, masih ada tiga belas langkah.

"Kisah tua lain," kata salah seorang bocah lelaki.

Mereka berjalan menyusuri koridor ke laboratorium sains dan menyalakan semua keran. Alih-alih bukan darah yang keluar tapi hanyalah air. Mereka menghela nafas kecewa.

"Aku tahu itu," kata salah seorang bocah lelaki. "Kami datang ke sini dengan sia-sia."

Mereka memutuskan untuk menguji satu legenda lagi sebelum pulang dan pergi ke toilet di lantai dasar. Namun, ketika mereka sampai di pintu toilet, beberapa anak lelaki kehilangan keberanian. Meskipun mereka telah berbicara dengan penuh semangat tentang hal itu, tak satu pun dari mereka tampak terburu-buru untuk memasuki toilet berhantu.

Akhirnya, seorang anak laki-laki, Shinichi, melangkah maju dan memberi tahu yang lain bahwa dia tidak takut pada apa pun. Dia mendorong membuka pintu dan pergi ke toilet, sementara teman-temannya menunggu di luar. Anak-anak melihat jam. Tepat jam 1:00 pagi.

Semenit kemudian, Shinichi keluar dari toilet dengan senyum lebar di wajahnya.

"Tidak ada!" Dia berkata. "Itu semua hanya sekelompok cerita anak-anak dan dongeng!"

Semua anak laki-laki tertawa dan berjalan pergi. Ketika mereka keluar dari sekolah, mereka berjalan kembali menyusuri jalan setapak. Sebelum pergi, mereka melihat patung itu sekali lagi, tetapi matanya masih melihat ke kiri.

"Benar-benar mengecewakan," salah satu bocah lelaki itu dengan jijik menghina dan mereka semua pulang.

Keesokan paginya, masing-masing anak laki-laki menerima telepon yang khawatir dari ibu Shinichi.

"Apakah Shinichi bersamamu tadi malam?" Ibu Shinichi mengatakan "Dia tidak ada di kamar ketika aku memeriksa kamarnya pagi ini. Sepertinya dia menyelinap keluar diam-diam dan dia masih belum pulang. Di mana dia?"

Anak-anak itu merasa ada yang tidak beres. Pada akhirnya, mereka memutuskan untuk memberi tahu orang tua mereka semua tentang perjalanan kecil yang telah mereka lakukan malam sebelumnya. Orang tua mereka menghubungi kepala sekolah dan segera, orang dewasa, anak-anak dan kepala sekolah berkumpul di luar sekolah.

"Apa yang kamu katakan?" Kepala sekolah bertanya. "Kamu berbicara tentang patung di luar sekolah? Mata patung itu selalu melihat ke kanan."

"Tapi ketika kita di sini tadi malam, mereka melihat ke kiri!" Salah satu dari bocah itu berseru.

Memasuki gerbang, mereka semua terkejut melihat bahwa mata patung itu memang melihat ke kanan sebenarnya.

"Tapi bagaimana dengan mereka melangkah di tangga utama?" Salah satu anak lelaki itu menangis.

Mereka semua dengan cepat berlari ke tangga dan menghitung langkah.

"Satu, dua, tiga ... DUA BELAS !?"

"Ya,". "Tangga itu selalu memiliki dua belas langkah. Saat dibangun, arsitek membuat kesalahan dalam desain. Seharusnya ada tiga belas langkah."

"Itu tidak mungkin!" Salah satu anak laki-laki berteriak. "Tapi bagaimana dengan keran di lab?"

Memasuki laboratorium sains, mereka semua melihat wastafel. Masing-masing diisi dengan noda merah gelap. Mereka anak laki-laki mati rasa karena ketakutan.

"Tapi ... tapi ... bagaimana dengan Shinichi?" Salah satu bocah lelaki bergumam. "Dia pergi ke toilet ..."

"Ayo pergi dan lihat," kata kepala sekolah dengan suara serius.

Mereka semua berkumpul di luar toilet. Anak-anak dan orang tua saling memandang dengan gugup. Dia mengambil napas dalam-dalam, mengulurkan tangan dan mendorong pintu terbuka.

Ibu Shinichi menjerit histeris dan pingsan. Yang lain tersentak ketakutan dan beberapa dari mereka tidak bisa menahan muntah di lantai.

Mayat teman mereka Shinichi tergantung di langit-langit dengan tali melilit lehernya. Wajahnya pucat pasi dan matanya terbuka lebar, membeku karena ngeri. Tenggorokannya telah dipotong dari mulut ke telinga dan semua darah telah dikeluarkan dari tubuhnya, menutupi lantai dalam genangan merah gelap. Organ dan usus dalamnya telah diangkat tersusun menumpuk rapi di toilet.

Salah satu anak lelaki itu linglung. Dia menatap, tanpa berkedip, pada arloji di pergelangan tangan Shinichi. Arloji di tangan Shinichi sepertinya telah berhenti tepat pada jam 1:00 pagi.

Kamu baru saja membaca tentang Sekolah Di Malam Hari Cerita Seram Jepang

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more