-->

Rambut Hitam Kisah Tragis Suami Istri



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Rambut Hitam adalah kisah cerita dari Jepang yang menarik sekaligus tragis, dimana suami seorang wanita yang mulai bosan dengan istrinya, dia melihat bahwa istrinya mulai jelek seiring setelah pernikahan merea dan dia juga di butakan oleh wanita muda baru dan meninggalkan istri lamanya yang menurut dia penampilannya sudah mulai memudar, meskipun pada akhirnya dia menyadari, apa yang namanya itu cinta dan kasih sayang tidak dapat di beli ataupun di minta, satu-satunya hanya dengan orang yang benar-benar tulus mencintai dia, tapi semua itu mungkin terlambat saat dia sadar, simak dibawah.

Rambut Hitam

Ada seorang pria Jepang yang sudah bosan dengan istrinya. Ketika mereka menikah, dia adalah gadis paling cantik yang pernah dilihatnya, dengan rambut hitam panjang, mata cokelat yang indah dan kulit lembut. Namun, selama bertahun-tahun, penampilannya memudar dan dia menjadi gemuk. Wajahnya menjadi keriput. Dia menyadari bahwa dia tidak tertarik lagi pada istrinya dan memutuskan untuk meninggalkannya.

Pria itu mengatakan kepada istrinya bahwa dia ingin bercerai dan segera pindah dari rumah. Dia menyewa sebuah apartemen di kota dan pergi ke bar dan klub untuk mencari romansa baru. Tidak lama sampai dia bertemu dengan seorang gadis muda yang cantik. Usianya baru 18 tahun, tinggi dan langsing dengan rambut pirang panjang. Dia langsung kepincut dan dalam beberapa minggu, dia memintanya untuk menikah dengannya.

Gadis pirang itu menerima dan setelah mereka menikah, dia pindah bersamanya. Namun, begitu cincin itu berada di jarinya, perilaku gadis pirang itu berubah. Sebelum pernikahan, dia bersikap manis, menyenangkan, dan sopan, tetapi sekarang sikapnya keras, kejam, dan kasar.

Dia sangat sia-sia sepertinya menghabiskan berjam-jam di depan cermin, bersolek, merias wajah, dan menatap bayangannya sendiri. Gadis itu juga menuntut dan membuat pria itu menghabiskan semua uangnya. Gadis itu memaksanya membeli pakaian baru, perhiasan baru, gadget baru, dan mobil baru.

Suatu hari, pria itu pulang dan menatap istri barunya dengan baik. Semua makeup ... eyeliner, maskara, eye shadow ... istri barunya hanya menyembunyikan keburukan di dalamnya. Pria itu mulai berharap dia tidak pernah menikahinya.

Seiring berlalunya tahun, lelaki itu mulai merindukan istri lamanya. Dia mungkin sudah tua dan kelebihan berat badan, tetapi dia adalah orang yang perhatian. Dia menangis ketika dia mengingat suara lembutnya, senyumnya yang lembut dan kesabarannya yang abadi. Dia menyesal pada hari dia menceraikannya.

Dia berangsur-angsur menyadari bahwa dia masih mencintai istri pertamanya, lebih mencintai istri dari pada gadis pirang itu. Dia mulai mengerti bagaimana dia telah membuang satu-satunya wanita yang benar-benar mencintainya. Terkadang, dalam mimpinya, dia melihat istri tuanya, duduk sendirian di kamarnya, rambut hitam panjang menutupi wajahnya. Larut malam, dia bertanya pada dirinya sendiri bagaimana istri tuanya hidup, apa yang dia lakukan, apakah dia akan membawanya kembali?

Suatu malam, setelah pertengkaran sengit, dia memutuskan bahwa dia sudah cukup tahan. Dia tidak tahan lagi dan meninggalkan istrinya yang pirang. Dia meninggalkan kota dan melakukan perjalanan panjang kembali ke rumah istri lamanya. Ketika dia sampai di jalan tempat mereka dulu tinggal, sudah larut malam.

Rumah itu tampak sepi. Gulma jangkung tumbuh di taman dan jendelanya retak dan pecah. Ubin hilang dari atap dan dinding tampak seolah-olah tidak dicat selama bertahun-tahun.

Dia mengetuk pintu depan, tetapi tidak ada yang menjawab. Kemudian, dia mencoba pegangannya dan mendapati bahwa pintunya tidak terkunci. Dia berjalan masuk dan menemukan kamar-kamar kosong dan sunyi. Angin dingin bertiup melalui jendela yang pecah.

Dia naik tangga, dia membuka pintu ke kamar tidur dan terkejut melihat istrinya duduk di sana di tempat tidur. Dia berlari ke arahnya, memeluknya dan menangis di bahunya. Melalui air mata, dia mengatakan padanya betapa dia telah merindukannya selama bertahun-tahun dan memohon padanya untuk memaafkannya karena meninggalkannya.

Wajahnya ditutupi oleh rambut hitam panjangnya, tetapi pria itu mendengar suara manis berbisik di telinganya. Dia mengatakan kepadanya, "Aku senang kamu kembali padaku," katanya, "kalau hanya sesaat ..."

"Hanya sesaat?" jawabnya, sambil tertawa. "Aku kembali untuk membuang waktu. Sekarang kita bisa menghabiskan sisa hidup kita bersama."

Pria itu menyisir rambut dari wajahnya dan membungkuk untuk menciumnya, tetapi ketika dia membuka matanya, dia berteriak ngeri. Wajahnya seperti tengkorak yang kotor. Yang membuatnya ngeri, dia menyadari bahwa apa yang dia pegang di lengannya hanyalah sekarung tulang tua yang berdebu dan rambut hitam panjang.

Dia berlari ke bawah dan keluar dari pintu depan. Di jalan, ia menemukan seorang tetangga dan bertanya untuk tahu siapa yang tinggal di rumah tua yang sudah rusak itu.

"Tidak ada yang tinggal di rumah itu sekarang," kata tetangga itu. "Bertahun-tahun yang lalu, itu milik seorang wanita yang suaminya meninggalkannya. Dia menceraikannya untuk menikahi wanita lain. Dia sangat sedih sehingga dia bunuh diri segera setelah itu ..."

Kamu baru saja membaca tentang Rambut Hitam Kisah Tragis Suami Istri

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more