-->

Perahu Nelayan Malang Misteri Pelayar Jepang



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Perahu Memancing Nelayan Malang Misteri Pelayar Jepang- Cerita legenda Jepang dimana sekelompok nelayan yang berlayar tersesat, mereka mati di kapal itu semua, tapi sebelum itu sang kapten teleh membuat urain an tentang apa yang telah mereka alami sebenarnya, sampai akhirnya mereka semua mati.

Pada 31 Oktober 1927, Pulau Vancouver di lepas Pantai Barat Kanada. Sebuah kapal kargo Amerika bernama Margaret Dollar akan kembali ke Pelabuhan Seattle di Washington, ketika kapal itu menemukan sebuah kapal nelayan kecil Jepang yang telah hilang. Nama kapal itu adalah "Ryou-ei-maru".

Kapal Mumi ditemukan
Perahu nelayan dalam kondisi yang mengerikan. Lambungnya sudah compang-camping dan berserakan di geladak adalah sisa-sisa mumi, kerangka tubuh, mayat tanpa kaki. Ada bau kematian yang sangat besar dan membusuk di udara.

Di kabin, ada tubuh mumi, kerangka dengan tengkorak hancur. Dinding kabin ditutupi noda darah. Di ruang dapur, bulu-bulu burung camar putih berserakan di lantai. Beberapa kaleng minyak berada di atas kompor dan salah satunya berisi lengan manusia. Tidak ada makanan atau air minum di atas kapal. Mesinnya benar-benar hancur dan berkarat.

Namun, tiga buku catatan kuning ditemukan di ruang kapten, dan berisi kisah yang mencerikan tentang apa yang menghancurkan dan terjadi pada Ryou-ei-maru. Itu tidak bisa dipercaya. Berikut adalah informasi yang terkandung dalam buku catatan itu:

Perahu Nelayan yang Malang

5 Desember 1926: Ryou-ei-maru berlayar dari Pelabuhan Misaki di prefektur Kanagawa dengan awak 12 orang. Pemiliknya adalah Fujii Sanshiro, kaptennya adalah Miki Tokizo dan Hosoi Denjiro adalah sebagai chief engineer. Kapal itu memiliki tiang tunggal dan berat 9 ton.

6 Desember: Kami akan mencari tuna di lepas pantai Choshi di Prefektur Chiba. Kondisi cuaca sangat buruk dan mesin mengeluarkan suara aneh. Kami berlabuh di Pelabuhan Choshi untuk memeriksa mesin tetapi tidak ada masalah yang ditemukan. Kami berlayar lagi dan mendaratkan sejumlah besar tuna di lepas pantai Choshi, tetapi kami dilanda badai yang membuatnya tidak mungkin untuk bernavigasi. Selama beberapa hari berikutnya, kapal itu hanyut lebih dari 1000 mil ke timur lepas pantai Choshi.

15 Desember: Kami melihat kapal lain muncul di cakrawala. Itu bernama Kishu. Meskipun kami mengirim sinyal dan berteriak ketika lewat, tidak ada jawaban. Kapten Miki memutuskan untuk membiarkan perahu itu lewat. Ada makanan cukup di kapal selama 4 bulan terakhir.

16 Desember: Kapal lain bernama "Kapal Uap Timur" melewati kami. Kami memberi tanda dengan berteriak, tetapi sekali lagi tidak ada jawaban. Semua upaya dilakukan untuk mencoba kembali ke Jepang, tetapi tidak peduli apa pun yang kami lakukan, kami seperti dipaksa ke arah yang berlawanan. Para kru mulai putus asa. Yang bisa kami lakukan adalah menunggu sampai kapal uap lain lewat. Kapten telah memutuskan untuk membiarkan angin membantu perahu berlayar ke Amerika. Namun, ia mengatakan bahwa untuk kapal nelayan berlayar ke timur laut lebih sulit untuk menemukan Amerika.

27 Desember: Kami mencari ikan tuna.

27 Januari: Kami mengeluarkan ember untuk menampung air hujan. Kami berharap menggunakannya sebagai air minum, tetapi hujannya sangat sedikit.

17 Februari: Persediaan makanan kita sangat rendah.

6 Maret: Persediaan makanan kami ada di bawah. Hanya satu ikan. Kelaparan yang mengerikan datang secara bertahap ...

7 Maret: Insinyur Cheif, Hosoi Denjiro telah meninggal. Dia meninggal sambil mengerang, "Aku ingin menyentuh tanah Jepang lagi ... Aku ingin melihatnya lagi ... hanya sekilas". Kami menguburkannya di laut.

9 Maret: Kami berhasil menangkap satu hiu besar, tetapi Naoe Tsunetsugi tidak punya tenaga untuk makan. Dia akhirnya mati kurus. Kami menguburkannya di laut.

15 Maret: Izawa Satsugi, yang menyimpan buku catatan kapal, meninggal karena sakit. Matsumoto Gennosuke mengambil alih tempatnya. Kami mengubur Izawa di laut. Hanya masalah waktu sampai kita semua binasa. Kami semua berwajah pucat dengan janggut panjang, berjalan gelisah di sekitar kapal seperti hantu dalam sedih.

27 Maret: Dua pria - Yokota Yoshinosuke dan Terada Hatsuzo - tiba-tiba menjadi mengigau, berteriak, "Hei! Kita di Amerika! Aku bisa melihat pelangi!" Itu gila. Mereka mulai menggigit dan menggerogoti papan kayu.

29 Maret: Yoshida Fujiyoshi menangkap ikan tuna besar. Tapi Mitani Torakichi mendadak kegilaan. Dia mengambil kapak dan mengayunkannya ke kepala Yoshida Fujiyoshi. Mengerikan, tetapi tidak ada di antara kita yang cukup memiliki tenaga untuk berdiri dan menghentikannya. Kami hanya menatap dalam diam tertegun. Kita yang masih memiliki penyakit kudis karena kekurangan sayuran dan ada darah di gigi kita. Kami terlihat seperti monster. Oh, Buddah. Bantu kami!

4 April: Kapten Miki menangkap seekor burung yang terbang rendah di atas geladak. Dia meraihnya dengan kecepatan ular. Semua orang berkerumun di sekelilingnya seperti semut pemakan manusia, merobek bulu-bulunya dan melahapnya hidup-hidup. Mulut kami berlumuran darah dan daging mentah. Tidak ada yang bisa begitu lezat. Beginilah cara manusia berubah menjadi binatang buas.

6 April: Tsujimon Ryoji meninggal karena meludah dan muntah darah.

14 April: Sawamura Kanjuro tiba-tiba menjadi gila dan berubah menjadi kasar. Dia mulai memotong mayat dan memakan daging manusia. Apakah ini neraka?

19 April: Dua orang - Kazou Toyama dan Sawamura Kanjuro memperebutkan daging manusia di dapur. Mereka seperti iblis keluar dari neraka. Kita semua hanya ingin hidup untuk melihat Jepang lagi. Malam itu, kedua lelaki itu tewas berjatuhan di lantai berlumuran darah.

6 Mei: Kapten Miki dan saya adalah satu-satunya yang selamat dari 12 yang berlayar. Kami berdua sangat sakit kami tidak bisa bergerak satu langkah pun. Kami sangat dehidrasi, kami bahkan tidak bisa buang air kecil.

11 Mei: Angin kecil yang kuat dari barat laut. Berawan. Barat dan selatan, perahu itu mengapung bersama angin. Tidak ada gunung yang terlihat. Tidak ada tanah yang terlihat. Tidak ada kapal lain. Hanya ada bau busuk kematian dan daging lembek, darah dan daging busuk dari teman-teman kita yang sudah mati. Tubuh mereka hanyalah kerangka. Kami berada di ujung dunia ...

Log berakhir di sini.


Fakta aneh

Namun, ketika memeriksa catatan, fakta aneh muncul. Sementara awak kapal penangkap ikan mengklaim bahwa mereka tidak memenuhi kapal lain dan tidak ada yang menanggapi sinyal mereka, itu tidak mungkin benar. Juga, Ryou-ei-maru menyeberangi Samudra Pasifik dan mengklaim bahwa mereka tidak dapat menemukan satu pun pulau. Bagaimana itu bisa terjadi?

Yang paling aneh dari semuanya adalah pernyataan yang dibuat oleh Kapten Richard Haely dari kapal kargo AS "West Aeson":

"23 Desember 1926" Saat kami menemukan sebuah perahu kayu berlayar di ombak Samudra Pasifik sekitar 1000 km dari Seatle (yang di duga itu adalah kapal Ryou-ei-maru tadi). Meskipun sudah dekat, tidak ada jawaban untuk sinyal penyelamatan yang kami berikan. Nama kapal itu Ryou-ei-maru. Sekitar 10 pelaut berdiri di geladak menatap kami, tetapi tidak satu pun dari mereka menjawab panggilan kami. "

Tapi pertemuan ini tidak disebutkan dalam catatan Ryou-ei-maru.

Apa yang sebenarnya terjadi pada mereka?

Kamu baru saja membaca tentang Perahu Nelayan Malang Misteri Pelayar Jepang

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more