-->

Imam yang Jadi Iblis Kisah Legenda Jepang



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Jubah Biru - Adalah cerita Imam yang Jadi Iblis Kisah Legenda Jepang, dahulu, ada seorang pendeta Budha bernama Kaian Zenji atau Ashed Kaian yang selalu mengenakan jubah biru. Dia menghabiskan hari-harinya berkeliling Jepang, bermeditasi, berdoa, dan berusaha membantu mereka yang membutuhkan. Suatu malam, dia datang ke sebuah desa bernama Tomita.

Begitu orang-orang di sana menatapnya, mereka mulai berteriak dan menjerit. Wanita dan anak-anak itu melarikan diri, menjerit dan meratap, saling jatuh karena terburu-buru untuk melarikan diri. Orang-orang itu mengambil senjata mereka dan berlari ke arahnya.

"Bunuh dia!" Mereka menangis ketakutan. "Bunuh dia sebelum dia membunuh kita!"

"Apa yang salah?" Ashed Kaian saat dia mengangkat tangannya. "Kamu tidak perlu takut padaku. Aku tidak bermaksud menyakitimu."

Ketika orang-orang itu melihat wajahnya yang ketakutan, mereka melemparkan senjata mereka dan tertawa gugup.

"Maaf," kata seorang pria, "Kami pikir kamu orang lain."

"Ya, kami minta maaf atas kebingungan ini," kata pria lain malu-malu.

"Itu karena jubah birumu," kata yang lain.

Salah satu pria memperkenalkan dirinya dan mengundang Kaian untuk menginap di rumahnya. Dia mengatakan dia adalah pandai besi desa dan menawarinya makanan dan minuman.

"Ketika kami melihat kamu datang, kami pikir kamu adalah setan," dia menjelaskan.

"Kenapa kamu berpikir begitu?" Tanya Kaian, "Apakah aku terlihat seperti setan?"

"Yah, ini adalah kisah yang mengerikan," jawab pandai besi dengan serius, "Tapi aku juga bisa memberitahumu. Di gunung di atas desa ini, ada sebuah kuil dan pendeta yang tinggal di sana mengenakan jubah biru seperti milikmu namanya. Imam/Pastor ini Dulu memiliki reputasi sebagai orang yang sangat cerdas dan baik hati seperti kamu. Dia mengunjungi semua rumah kami dan dia selalu baik dan sopan. Orang-orang mempercayainya. "

"Semua itu berubah pada musim semi lalu. Imam itu pergi ke desa lain untuk mengadakan baptisan. Ketika dia kembali, dia membawa seorang anak lelaki. Dia adalah seorang anak laki-laki yang sangat tampan, sekitar 12 atau 13 tahun. Imam itu menghabiskan seluruh waktunya dengan bocah itu dan hampir seolah-olah dia jatuh cinta padanya. Semua orang mengira itu sangat aneh. "

"Lalu, bocah laki-laki itu terserang penyakit. Kondisinya menjadi sangat serius dan seorang dokter datang dari kota untuk merawatnya. Sayangnya, itu tidak ada gunanya dan akhirnya bocah itu meninggal. Imam itu menangis dan menangis sampai dia tidak bisa Dia menangis lagi dan meraung sampai suaranya tidak keluar. Yang paling aneh, dia menolak untuk membiarkan mayatnya dikuburkan atau dikremasi. Sebaliknya, dia memegang mayat bocah itu di lengannya, mencengkeram tangannya dan membelai pipinya sebagai jika dia masih hidup. "

"Kami tidak menyadarinya pada saat itu, tetapi imam itu sudah gila dan ia mengoceh. Suatu pagi, beberapa penduduk desa mengunjungi kuil dan apa yang mereka lihat membuat mereka melarikan diri menjerit ngeri. Imam itu memakan daging bocah itu dan menjilati tulang-tulangnya. Mereka mengatakan bahwa imam itu telah menjadi iblis. "

"Sejak saat itu, Imam/Pastor telah meneror desa kami, turun dari gunung malam demi malam dan menggali kuburan, untuk mencari lebih banyak mayat. Ketika ia menemukan yang baru, ia memakannya. Kita semua pernah mendengar cerita lama tentang setan dan orang-orang hidup dalam ketakutan. Setiap rumah ditutup rapat ketika matahari terbenam dan berita sudah tersebar di seluruh daerah. Orang-orang tidak datang ke sini lagi. Sekarang Anda tahu mengapa kami salah mengira Anda. Apa yang bisa kami lakukan untuk menghentikannya? "

"Hal-hal aneh terjadi di dunia ini," seru Kaian. "Ada beberapa orang yang terlahir sebagai manusia, tetapi ada yang salah dan mereka melakukan hal-hal jahat dan tidak bermoral. Ini menyebabkan mereka berubah menjadi setan. Itu telah terjadi sejak awal waktu. Dalam satu kasus yang saya tahu, seorang wanita berubah menjadi ular. Di lain, ibu seorang pria menjadi hantu. Saya tahu seorang pria lain yang menyukai daging anak-anak dan diam-diam menculik anak-anak untuk mereka kukus dan disajikan sebagai makanan. "

"Seorang teman saya yang adalah seorang bhikkhu/Biksu sedang melewati sebuah desa dan dia menginap di gubuk seorang wanita tua. Hujan dan angin menderu. Dia berbaring tanpa lampu dalam gelap dan kesepiannya. Malam semakin dalam, dia mengira dia mendengar suara mengembik domba dan segera setelah itu, sesuatu datang mengendus-endus di sekelilingnya untuk melihat apakah dia tertidur atau bangun, secepat kilat, dia memukul dengan tongkatnya dan memukul keras. Makhluk itu menjerit dan jatuh. di lantai. Wanita tua itu mendengar keributan dan datang dengan lampu. Mereka menemukan seorang gadis muda terbaring tak sadarkan diri di lantai. Wanita tua itu memintanya untuk tidak membunuh gadis itu karena itu adalah putrinya. Apa yang bisa dia lakukan? pergi dan melanjutkan perjalanan, tetapi kemudian, ketika dia kembali ke desa, orang-orang berkumpul melihat sesuatu.Ketika dia bertanya kepada mereka apa yang sedang terjadi, orang-orang mengatakan kepadanya bahwa mereka telah menangkap seorang gadis muda yang seorang penyihir dan mereka akan menguburnya hidup-hidup. "

"Jadi, menurutmu apa yang terjadi pada pendeta kita?" Tanya si pandai besi.

"Saya pikir itu ada hubungannya dengan anak laki-laki itu," jawab Kaian, "Keterikatan aneh dan tidak wajar terhadap anak lelaki ini menuntunnya ke jalan yang berdosa dan mengubahnya menjadi hantu. Sekarang saya tahu apa yang kita hadapi, Aku mungkin bisa membantumu menyingkirkan desamu dari setan jahat ini. "

"Jika kamu bisa melakukan itu untuk kami, semua orang di daerah ini akan berterima kasih selamanya," kata pandai besi.

"Aku hanya perlu satu hal," kata Kaian. "Kayu dengan pisau panjang dan tajam tersembunyi di dalam."

Jadi, pandai besi bekerja lama dan keras. Akhirnya, dia memberi Kaian senjata aneh yang dia minta. Itu tampak seperti tongkat kayu, tetapi ketika Anda memutar bagian atas dan menariknya, keluarlah pisau yang panjang dan tajam.

Dengan senjata itu di tangan, Kaian memulai misinya. Pada saat dia mendaki ke puncak gunung, matahari sudah terbenam. Kuil itu tampak sunyi dan gerbang-gerbang dipenuhi duri dan semak duri. Laba-laba memintal jaring di patung-patung dan altar ditutupi lumut dan kotoran burung. Seluruh tempat itu memancarkan perasaan menyeramkan dan sunyi.

Kaian berjalan ke pintu dan mengetuk. Untuk waktu yang lama, hanya ada keheningan dan kemudian, dari kegelapan, seorang pria muncul, menggeram dan meneteskan air liur dan menggertakkan giginya.

"Kenapa kamu datang ke sini?" Dia bicara serak serak.

Kaian mundur dengan hati-hati, menjaga jarak yang aman antara dirinya dan hantu itu.

"Kuil ini sepi dan orang-orang telah melarikan diri," katanya.

"Di tempat-tempat terpencil seperti ini hal-hal jahat kadang-kadang terjadi. Orang-orang memberitahuku itu karena kamu telah menjadi iblis. Kata mereka malam demi malam, kamu pergi ke desa dan makan daging manusia. Mereka merasa tidak aman."

Imam iblis itu maju ke arahnya, menggeram seperti anjing liar. air ludah menetes ke dagunya dan dia tampak seperti rakus. Kaian terus mundur.

"Apa yang mereka katakan itu benar," geram imam iblas itu. "Daging manusia adalah apa yang aku makan dan malam ini, aku akan menggunakan dagingmu untuk mengisi perutku."

"Bagaimana kalau aku bilang ada obat untuk kondisimu?" Kata Kaian.

Pendeta itu terkejut. "Obat?" Dia bertanya, menatap Kaian dengan curiga. "Jika kamu tahu obatnya, katakan sekarang padaku supaya aku bisa lepas dari nasib burukku."

Kaian melepas tudung birunya dan melemparkannya ke pendeta jahat dan keji.

"Ini," katanya.

Imam yg telah jadi iblis itu mengambil tudung biru dari tanah, lalu meletakkannya di atas batu datar di depan kuil dan meletakkannya di atas kepalanya.

"Jangan coba-coba menipu saya," geram imam iblis itu. "Aku masih bisa melihatmu, jadi jaga jarakmu. Jika tidak, aku akan menjilati tulangmu saat fajar."

"Selesaikan teka-teki berikut dan kamu akan dibebaskan dari kesengsaraanmu," kata Kaian. "Dengarkan baik-baik ..."

Dia mulai membaca teka-tekinya:
"Di atas air, cahaya bulan bersinar, di antara pepohonan, angin sepoi-sepoi bertiup. Sepanjang malam kegelapan mengalir, dan mengapa ini tidak ada yang tahu."

Imam yang menjadi iblis itu merenungkan kata-kata itu sebentar.

"Bisakah kamu memberi saya petunjuk?" Dia bertanya.

"Tidak ada petunjuk," kata Kaian. "Kamu harus berkonsentrasi keras dan merenungkannya, tidak peduli berapa lama. Akhirnya, kamu akan mengerti maknanya dan menemukan kebebasan dari kengerian ini."

Menit demi menit berlalu dan jam terus berlalu dan ketika imam yang jadi iblis duduk berpikir dan berpikir, Kaian mulai beringsut semakin dekat. Dia bergerak hampir tanpa terasa, menggeser berat badannya dari satu kaki ke kaki lainnya dan menggeser setiap kaki satu inci lebih dekat ke tempat imam yang jadi iblis itu duduk.

Malam itu akan segera berakhir dan cahaya kelabu menyebar di langit ketika fajar tiba. Imam iblis itu duduk tak bergerak di atas batu, bergumam dengan suara tipis, tidak lebih keras dar ipada dengungan nyamuk:
"Di atas air, cahaya bulan bersinar, di antara pepohonan, angin sepoi-sepoi bertiup. Sepanjang malam kegelapan mengalir, dan mengapa ini tidak ada yang tahu."

Kaian menyaksikan dengan diam-diam, tangannya dengan kuat memegang ujung tongkatnya. Dia beringsut semakin dekat sampai pendeta itu berada dalam jarak lengan.

"Yah, apakah kamu sudah menemukan solusi untuk teka-teki itu?" Tanya Kaian.

"Belum," jawab imam iblis itu.

"Itu karena tidak ada," kata Kaian dan dengan seruan parau, dia menarik pedang panjang dan tajam dari tongkat kayu dan mengayunkannya dengan sekuat tenaga.

Bilah tajam itu menembus leher imam yang jadi iblis seperti pisau yang menembus mentega dan memotong kepalanya, membuatnya berguling menuruni lereng gunung. Tubuhnya yang terpenggal jatuh, bersujud di antara rumput liar.

Kaian membersihkan pedangnya dan memasukkannya kembali ke dalam tongkat. Kemudian, ia berangkat dalam perjalanan panjang menuruni gunung untuk memberi tahu penduduk desa bahwa mimpi buruk mereka akan berakhir.

a

Kamu baru saja membaca tentang Imam yang Jadi Iblis Kisah Legenda Jepang

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more