Cerita di Balik Permen Peko Chan Urban Legend Seram Jepang



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Peko Chan adalah maskot sebuah perusahaan yang menjual merek permen yang disebut "Milky". Peko-chan adalah maskot yang sangat populer di Jepang. Bonekanya dapat dilihat di depan banyak toko dan wajahnya yang tersenyum ada di setiap bungkus permen.

Perusahaan Jepang bernama Fujiya. Punya Slogan, itu adalah "Rasanya seperti ssu Mama."

Peko-chan adalah dalam bentuk seorang gadis muda dengan pipi gemuk, kuncir dan pita biru di rambutnya. Dia selalu terlihat dengan senyum lebar di wajahnya, menjilat bibirnya.

Menurut legenda, kisah nyata di balik Peko-chan yang sangat mengganggu. Mereka mengatakan bahwa Peko-chan dimodelkan pada seorang gadis muda yang meninggal selama Perang Dunia II.

Gadis itu bernama Peko dan dia berusia 6 tahun. Dia tinggal bersama ibunya di sebuah desa kecil di Jepang. Selama perang, ada kekurangan makanan yang luar biasa di Jepang. Ibu dan anak itu kelaparan dan tidak ada yang bisa dimakan. Mereka harus minum air berlumpur hanya untuk tetap hidup dan menggerogoti rumput dan akar pohon hanya untuk menahan rasa lapar mereka.

Ibu Peko tidak tahan melihat putrinya menderita, jadi dia mengambil pisau, memotong sebagian lengannya sendiri dan menawarkannya kepada Peko untuk dimakan.

Peko-chan belum pernah merasakan hal yang begitu baik dalam hidupnya. Setelah itu, dia tidak bisa melupakan rasa manis daging ibunya. Dia melanjutkan untuk membunuh ibunya dan memakan seluruh tubuh ibunya. Dikonsumsi oleh rasa daging manusia, Peko-chan melanjutkan kehidupan sebagai kanibal.

Mereka mengatakan bahwa alasan lidahnya keluar adalah karena dia menjilati darah ibunya dari pipinya. Nama permen itu adalah "Milky", tetapi ketika Anda mengatur ulang bunyinya, itu menjadi "Bunuh Aku", yang merupakan kata-kata terakhir ibunya. Itu juga sebabnya slogan perusahaan, ketika diterjemahkan dari bahasa Jepang, adalah "Seperti ssu Mama".

Perusahaan Fujiya juga memiliki nama maskot lain Poco-chan. Dia adalah anak muda yang tersenyum yang selalu memakai topi biru. Dia dikatakan pacar Peko-chan.

Menurut legenda, Poco adalah anak lelaki berusia 7 tahun yang tinggal di lingkungan Peko-chan. Setelah melahap ibunya, Peko-chan masih lapar. Dia menyerang Poco, membuka tengkoraknya untuk memakan otaknya. Poco kesakitan sehingga dia bunuh diri dengan menggigit lidahnya sendiri dan menelannya.

Mereka mengatakan bahwa alasan Poco-chan tidak pernah memiliki lidah dalam gambar adalah karena dia tidak memilikinya dan alasan dia memakai topi biru adalah untuk menyembunyikan tengkoraknya yang pecah dan otak yang terbuka.

Kamu baru saja membaca tentang Cerita di Balik Permen Peko Chan Urban Legend Seram Jepang

Baca Juga Cerita Lainnya

1 komentar:

avatar

Wadoh masi bocah dah jadi kanibal ni emaq nya kaga didik bener

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more