-->

Krayon Merah Urban Legend Seram Jepang



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Krayon Merah atau The Red Crayon adalah kisah sedih dan mengganggu tentang pasangan muda yang membeli rumah yang dilengkapi dengan misteri yang belum terpecahkan ...

Sepasang suami istri, yang baru saja kembali dari bulan madu memutuskan untuk membeli rumah. Pasangan itu sangat bahagia karena mereka berhasil mendapatkan rumah dengan harga yang sangat murah. Itu di lingkungan yang bagus, dekat dengan kota dan hanya berjalan kaki singkat untuk mencapai pusat perbelanjaan.

Krayon Merah/The Red Crayon

Suatu hari, sang suami sedang berjalan menyusuri aula ketika dia melihat krayon merah tergeletak di lantai. Pasangan itu tidak punya anak, jadi sang suami bertanya-tanya dari mana krayon itu berasal.

"Mungkin penghuni sebelumnya meninggalkannya." Dia berkata pada dirinya sendiri sambil dengan santai melemparkannya ke tempat sampah.

Hari berikutnya, sang suami pulang kerja untuk menemukan krayon merah lain yang tergeletak di tempat yang sama persis. Dia sangat bingung dan memutuskan untuk bertanya kepada istrinya tentang hal itu.

Istrinya menjadi sangat pucat di wajahnya ketika dia mengangkatnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa, setiap hari sejak mereka pertama kali pindah ke rumah, dia selalu menemukan krayon merah ketika dia sedang membersihkan. Krayon selalu tegeletak di tempat yang sama, di ujung lorong.

Sang suami berdiri di lorong, bertanya-tanya tentang fenomena aneh ini, ketika dia mulai menyadari ada sesuatu yang tidak beres. Lorong itu terlalu pendek.

Dia mengetuk dinding di ujung lorong dan mendengar suara dangkal. Penasaran, ia mulai mengelupas wallpaper dinding, meskipun ada protes dari istrinya.

Di belakang wallpaper dinding, mereka menemukan sepasang pintu geser. Seolah-olah seseorang dengan hati-hati menyembunyikan pintu masuk ke lemari atau ruangan kecil.

Sang suami mendapati bahwa pintu geser telah dipaku rapat. Dia mengambil palu dari kotak peralatannya dan mulai mencabut paku, satu per satu.

Setelah mengeluarkan paku terakhir, dia perlahan membuka pintu geser untuk mengungkap ruang kecil yang tersembunyi. Melihat ke dalam, mereka melihat bahwa dinding putih ruang kecil itu ditutupi dengan kata-kata yang tertulis dalam krayon merah.

Berkali-kali adalah kata-kata "mami, aku minta maaf, biarkan aku keluar, aku minta maaf, biarkan aku keluar, aku minta maaf, biarkan aku keluar ..."

Kamu baru saja membaca tentang Krayon Merah Urban Legend Seram Jepang

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more