-->

Coba Tersenyum



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Coba Tersenyum (Try to Smile) adalah cerita tentang seorang guru asing yang tinggal dan mengajar di Jepang. Dia menemukan hal aneh di Apartemen tempat dia tnggal.

Saya tinggal di Jepang selama 2 tahun, jauh di pulau Kyushu, di kota yang sangat pedesaan. Saya mengajar bahasa Inggris di sana dan saya tinggal di sebuah kompleks apartemen dengan 9 guru bahasa Inggris lainnya dan beberapa keluarga Jepang.

Semua apartemen kami berlantai dua, bergaya rumah kota. Apartemen saya adalah yang terbaru dari kelompok itu. Sebelum saya, ada guru bahasa Inggris lain yang tinggal di sana selama 2 tahun, tetapi sebelum itu sejauh yang saya tahu, bahwa apartemen itu kosong.

Saya pertama kali pindah pada awal Agustus, yang sangat panas. Satu-satunya AC di apartemen itu ada di lantai bawah untuk menghindari panas terik di kamar saya.

Begitulah semuanya dimulai.

Coba Tersenyum (Try to Smile)

Suatu hari, saya pulang dari sekolah dan mendapati pintu belakang saya terbuka lebar. Itu adalah pintu kaca geser dan sebelum saya pergi ke sekolah, saya telah menguncinya dengan aman. Saya telah mengunci pintu depan juga. Pada awalnya, saya pikir mungkin seseorang telah menerobos masuk, tetapi tidak ada yang diambil dan tidak ada satupun bergeser dari tempatnya.

Salah satu tetangga saya datang dan mencari ke mana-mana dengan saya, tetapi kami tidak menemukan sesuatu yang aneh. Pada saat itu saya pikir itu bukan masalah besar. Mungkin hanya beberapa anak Jepang yang penasaran yang berpikir akan menyenangkan untuk mendobrak masuk dan melihat seperti apa rumah orang asing itu.

Malam itu, saya di lantai bawah dan saya hanya berbaring di kasur untuk tidur. Tiba-tiba, saya mendengar langkah kaki di lantai atas. Pada awalnya, itu terdengar seperti seseorang mondar-mandir di antara lorong dua kamar tidur. Kemudian, mereka tiba-tiba berhenti.

Pada titik ini, saya masih berbaring di kasur, gemetar dan menahan napas. Saya takut bahwa siapa pun yang masuk sebelumnya berhasil bersembunyi di lantai atas atau ruang rangkak. Setelah satu menit hening, saya mendengar letupan yang sangat keras, seolah-olah sesuatu yang besar dan berat baru saja jatuh dan menghantam lantai di atas saya.

Saya berlari keluar dari apartemen saya dan pergi ke rumah tetangga saya. Saya meyakinkan tetangga saya untuk kembali dengan saya dan kami mencari di lantai atas, tetapi kami tidak menemukan apa pun.

Ini terus terjadi setiap malam, seperti jarum jam.

Suatu malam, saya berada di bar lokal dengan salah satu guru bahasa Inggris lainnya. Dia sudah tinggal di sana selama 5 tahun. Saya mulai bercerita tentang hal-hal aneh yang terus terjadi setiap malam dan bagaimana saya tidak bisa tidur karenanya.

"Yah, ada alasan untuk itu," katanya. "Sebelum kamu, ada guru lain di apartemen itu, tetapi sebelum dia, apartemen itu kosong. Tidak ada yang akan tinggal di sana karena seorang wanita menggantung dirinya sendiri di atas setelah suaminya meninggalkannya. Orang Jepang tidak akan menyewanya karena mereka pikir tempat itu adalah dikutuk, jadi itu kosong sampai Dewan Pendidikan memutuskan untuk menyewakannya untuk guru asing. "

Pada saat itu, saya pikir dia hanya mengada-ada untuk mencoba dan menakuti saya, tetapi suatu hari, saya bertanya kepada bos tentang hal itu. Dia segera menjadi pucat dan berkata bahwa guru yang lain seharusnya tidak mengatakan hal-hal seperti itu kepada saya. Saya mencoba menggali untuk informasi lebih lanjut, tetapi dia tidak mau mengkonfirmasi atau menolaknya.

Suatu hari, saat membersihkan apartemen, saya melihat sesuatu di bagian bawah ambang jendela. Seseorang telah mengukir kata-kata "Try to Smile", dalam bahasa Jepang, sekitar 10 kali. Ketika saya melihat itu, darah saya benar-benar dingin.

Saya masih tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi di apartemen itu, tetapi setiap malam selama musim panas, sampai saya mulai tidur di lantai atas lagi, suara-suara itu terus terjadi.

Kamu baru saja membaca tentang Coba Tersenyum

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more