-->

Kereta Ekspres ke Neraka



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit

Kereta Ekspres ke Neraka - Selama berhari-hari, seorang lelaki tua compang-camping telah berkeliaran di sekitar Stasiun Pusat Newark. Kepala stasiun terus mengusirnya, tetapi malam demi malam dia akan kembali. Dia terus menyapa orang, berteriak, "Itu datang untukku! Itu datang!" Setiap kali ada orang yang bertanya kepadanya apa yang terjadi padanya, dia hanya akan mencengkeram kepalanya dan menangis: "Saya telah melakukan kesalahan! Saya membunuh seorang pria yang menipu saya, dan sekarang saya akan membayarnya!"

Kereta Ekspres ke Neraka

Kepala stasiun akhirnya membawa pria itu dan mengancam akan memanggil polisi jika dia tidak berhenti dan berhenti. Pria tua itu memutar matanya dan menjawab: "Kereta Ekspres dari Neraka akan datang untuk jiwaku! Kamu harus membantuku." Dia melepaskan diri dari kepala stasiun dan berlari ke pintu. Waktunya dua menit hingga tengah malam. Pada saat itu, suara baru datang. Peluit panjang berhembus, sekali, dua kali. Kepala stasiun terkejut. Kereta berikutnya baru akan tiba pukul 12:05.

Gelandangan tua itu mulai menjerit ketika dia mendengar peluit kereta. Kepala stasiun bisa mendengar deru dan bunyi kereta uap, mendekat dengan cepat. Mendekat terlalu cepat untuk berhenti di stasiun. Lelaki tua itu berdiri di tepi peron, menatap jalan setapak dengan ketakutan membeku. Kepala stasiun berlari ke depan dan meraih gelandangan tua untuk menariknya keluar dari bahaya.

Peluit kereta terdengar lagi. Angin hangat berhembus ke semua orang di dekat peron dan kepala stasiun mendengar deru kereta yang tak terlihat lewat tepat di depannya. Dia mendengar desis uap dan pekikan terhadap besi; dia merasakan angin menyapu rambut dan wajahnya, tetapi ia tidak melihat apa pun.

Di bawah cengkeramannya, gelandangan tua itu meraung. Lalu dia pergi, meninggalkan kepala stasiun dengan tangan kosong. Deru kereta yang tak terlihat memudar ke kejauhan dan kemudian berhenti. Kepala stasiun melirik jam stasiun. Saat itu tengah malam.
Kepala stasiun menatap kosong ke arah rel. Di sekelilingnya, para penumpang yang menunggu dan orang-orang di sekitarnya terengah-engah dan bergumam ketakutan. "Ya Tuhan, dia benar," kepala stasiun bergumam pada dirinya sendiri. "Itu memang datang untuknya." Dia mengeluarkan sapu tangan dan menyeka kepalanya yang botak dan berkeringat.

Seorang lelaki yang gemetar berdiri di dekatnya mendekati kepala stasiun: "Tuan, apa itu?" Dia bertanya. "Nak, aku percaya itu adalah Kereta Ekspres ke Neraka," kata kepala stasiun. Dia menggelengkan kepalanya dan itu sepertinya membuatnya sadar. "Kenapa kamu tidak kembali ke stasiun dan menuang minuman untuk dirimu sendiri?" dia menyarankan pada pria yang gemetaran.

Dia membawa pria itu melalui pintu stasiun dan kemudian berbalik untuk mengatasi para penumpang yang bingung dan ketakutan. "Tidak ada yang perlu dikhawatirkan harap tenang," katanya. "Itu hanya kereta ekspres yang lewat. Kereta berikutnya akan tiba di sini dalam lima menit." Cara meyakinkan kepala stasiun itu menenangkan semua orang. Orang-orang berpaling dari rel yang kosong dan duduk di kursi, saling berbisik tentang kejadian aneh yang baru saja terjadi.

Kemudian kepala stasiun pergi ke kantornya, menutup pintu, dan menuang minuman keras untuk menenangkan diri. "Yah, itu satu untuk buku-buku," gumamnya keras-keras. "Aku ingin tahu apakah aku harus memasukkannya dalam jadwal; pukul 12 pagi kereta Ekspres ke Neraka."
Sambil menggelengkan kepalanya, dia membentengi dirinya dengan satu brandy(minuman anggur) lagi dan kemudian kembali bekerja.

Kamu baru saja membaca tentang Kereta Ekspres ke Neraka

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more