Carmen Winstead Urban Legend

Kisah menakutkan Carmen Winstead adalah legenda tentang seorang gadis berusia 17 tahun yang dipaksa membuka saluran pembuangan oleh lima gadis yang menurutnya adalah teman-temannya. Surat berantai mengklaim bahwa seorang anak lelaki bernama David Gregory meninggal ketika dia tidak menyebarkannya.

Carmen Winstead

Carmen Winstead berumur 17 tahun ketika orang tuanya memutuskan untuk pindah ke Indiana. Ayahnya telah kehilangan pekerjaannya dan satu-satunya cara dia dapat menemukan pekerjaan baru adalah dengan pindah ke negara baru. Relokasi itu menyebabkan banyak masalah bagi Carmen. Dia harus meninggalkan teman-temannya di belakang dan menghadiri sekolah baru di Indiana.

Carmen kesulitan berteman ketika dia pindah sekolah. Saat itu pertengahan tahun sekolah dan sebagian besar siswa tidak tertarik untuk berteman dengan gadis baru. Awalnya, ia menghabiskan banyak hari sendirian, berjalan dari kelas ke kelas tanpa berbicara dengan siapa pun, tetapi ia akhirnya mulai berkeliaran dengan sekelompok lima gadis lain. Carmen mengira gadis-gadis ini adalah teman-temannya, tetapi itu tidak lama sebelum dia mengetahui bahwa mereka telah berbicara tentang dia di belakangnya dan menyebarkan desas-desus kotor.

Ketika dia Carmen menghadapi mereka, gadis-gadis itu berbalik dan mulai membully dirinya setiap hari, membuat hidupnya sengsara. Mereka mulai memanggil namanya, tetapi kemudian bullying menjadi semakin buruk. Suatu hari, dia meninggalkan buku sekolahnya di ruang kelas saat jam istirahat. Ketika dia kembali, dia menemukan seseorang telah membuat kata-kata kotor dan tertulis kotor di seluruh buku-bukunya. Di lain hari, dia membuka tasnya dan menemukan seseorang telah menuangkan yoghurt ke seluruh bagian dalam. Kadang-kadang, dia datang ke sekolah dan menemukan lokernya telah dirusak. Terakhir ketika dia mengenakan mantelnya saat istirahat dan menemukan bahwa seseorang telah memasukkan kotoran anjing ke dalam sakunya.

Di sana dan kemudian, Carmen memutuskan bahwa dia tidak bisa lagi karna terus di bulli. Dia berencana untuk tinggal di belakang, malam itu, sepulang sekolah, dan memberi tahu gurunya apa yang telah terjadi. Sayangnya, keputusannya terlambat untuk menyelamatkan hidupnya.

Setelah makan siang, gurunya mengumumkan bahwa sekolah sedang mengadakan latihan kebakaran. Ketika alarm berbunyi, Carmen dan murid-murid lainnya keluar dari kelas dan berkumpul di halaman di luar. Ketika para guru membacakan absen, gerombolan lima gadis memutuskan bahwa ini adalah kesempatan besar untuk mempermalukan Carmen di depan seluruh sekolah selama latihan kebakaran. Mereka pindah ke tempat Carmen berdiri, dekat saluran pembuangan, dan mulai mengerumuni gadis malang itu, dan mendorongnya ke lubang terbuka.

Mereka mendorongnya dan dia tersandung dan kepalanya jatuh ke bawah lubang got. Ketika mereka melihat dia jatuh, gadis-gadis mulai tertawa dan ketika nama Carmen dipanggil, mereka berteriak, "Dia ada di saluran pembuangan!"

Semua siswa lainnya mulai tertawa. Tetapi ketika para guru melihat ke bawah lubang got dan melihat tubuh Carmen tergeletak di bawah di kotoran dan kotoran, tawa itu tiba-tiba berhenti. Kepalanya dipelintir pada sudut yang aneh dan wajahnya berlumuran darah. Lebih buruk lagi, dia tidak bergerak.

Tidak ada yang bisa dilakukan guru untuknya. Carmen sudah mati. Ketika polisi tiba dan turun ke selokan, mereka mengatakan bahwa lehernya patah. Wajahnya robek ketika dia menabrak tangga di jalan dan lehernya patah ketika kepalanya mendarat di atas beton di bagian bawah.

Polisi mengangkut tubuh Carmen keluar dari saluran pembuangan dan mengirimnya ke kamar jenazah. Setiap orang harus tetap di belakang setelah sekolah sementara polisi mempertanyakan semua teman sekelas Carmen. Kelima gadis itu berbohong kepada polisi, mengatakan mereka menyaksikan Carmen jatuh ke selokan. Polisi percaya gadis-gadis dan kematian Carmen Winstead di nyatakan karna kecelakaan dan kasusnya ditutup. Semua orang mengira itulah yang terakhir mereka dengar tentang Carmen Winstead, tetapi mereka salah.

Beberapa bulan kemudian, teman sekelas Carmen mulai menerima e-mail aneh di MySpaces mereka. E-mail berjudul "They Pushed Her" dan menyatakan bahwa Carmen tidak benar-benar jatuh ke saluran pembuangan, dia telah didorong. E-mail itu juga memperingatkan bahwa orang-orang yang bersalah harus memiliki dan bertanggung jawab atas kejahatan mereka. Jika mereka tidak akan ada konsekuensi yang mengerikan. Kebanyakan orang menganggap e-mail sebagai tipuan, tetapi yang lain tidak begitu yakin.

Beberapa hari kemudian, salah seorang gadis yang mendorong Carmen jatuh masuk got sedang mandi, ketika dia mendengar tawa yang aneh. Sepertinya itu berasal dari saluran pembuangan. Gadis itu mulai panik dan berlari keluar dari kamar mandi. Malam itu, gadis itu mengucapkan selamat malam kepada ibunya dan pergi tidur.

Lima jam kemudian, ibunya terbangun di tengah malam, oleh suara keras yang bergema di seluruh rumah. Dia berlari ke kamar putrinya, hanya menemukannya kosong. Tidak ada jejak gadis itu. Ibu yang khawatir memanggil polisi dan ketika mereka tiba, mereka melakukan pencarian di area tersebut. Akhirnya, mereka menemukan sisa-sisa tubuh gadis itu yang mengerikan.

Mayatnya terbaring di selokan, ditutupi kotoran dan kotoran. Lehernya patah dan wajahnya hilang. Sudah benar-benar robek. Satu per satu, semua gadis yang mendorong Carmen hari itu ditemukan tewas. Mereka semua telah dibunuh dengan cara yang persis sama dan semuanya ditemukan di tempat yang sama persis. Di saluran pembuangan di bagian bawah lubang yang sama, tempat Carmen bertemu dengan ajalnya.

Namun pembunuhan itu tidak berhenti di situ. Semakin banyak mantan teman sekelas Carmen ditemukan tewas. Tampaknya siapa pun yang tidak percaya bahwa Carmen telah didorong, akhirnya ditemukan di selokan dengan leher mereka patah dan wajah mereka robek.

Mereka mengatakan bahwa hantu Carmen masih mengamuk, memburu siapa pun yang tidak percaya ceritanya. Menurut legenda, Carmen akan menangkap Anda, entah itu dari toilet, pancuran, wastafel, atau saluran pembuangan. Ketika Anda pergi tidur, Anda akan terbangun di saluran pembuangan, dalam kegelapan total, lumpuh, tidak dapat bergerak, mendengar tawa yang terkekeh di sekitar Anda. Kemudian, saat Anda berteriak dengan ngeri, Carmen akan datang dan merobek wajah Anda.

Jadi hati-hati siapa yang Anda bully, karena Anda mungkin menemukan diri Anda di ujung kutukan Carmen Winstead.

0 Response to "Carmen Winstead Urban Legend"

Post a Comment