100 Tahun Setelah Aku Mati

"Kita hidup di dunia yang sama dengan mereka, kita hanya berbeda dimensi dengan mereka, percayalah.. mungkin mereka ada disampingmu sekarang"

Nama saya Rizal panggil saja saya dg nama itu dicerita ini, saya orang jogja tulen, saat ini saya adalah a real man dalam arti saya adalah laki-laki dewasa. Kisahku ini akan menceritakan awal kehidupanku yang bisa dikatakan adalah pil pahit yg harus kutelan, akan banyak air mata yg tertumpah, dan ketakutan yang tergenang, sebaiknya siapkan hati kalian dan jangan parno..
saya Rizal, saya INDIGO !!
Dan kisah saya dimulaii..
Note : Ini adalah copian cerita dari kaskus dan menurut saya kisah yang sangat bagus dan menarik untuk di baca ini adalah cerita yang sangat panjang

100 Tahun Setelah Aku Mati

PART 1 (Teman Masa Kecil)
apakah kalian pernah main ayunan? saat kecil saya ingat betul ada ayunan yg dibuatkan dari ban bekas oleh bapak saya yg di ikatkan di sebuah pohon nangka, setiap pagi dan sore saya sering main disitu. sendirian karena di tempat tnggalku yg dulu tidak banyak anak seusiaku. sampai suatu hari saat saya tengah bermain ada yang mendorong ayunan pelan, saya menoleh dan dibelakang saya ada seorang anak perempuan seusia saya kala itu. Dia tersenyum dan berkata "aku ikut main yaa, aku sedih main sendiri terus" anak ini memakai baju terusan rok dengan warna putih berenda.
Saya : ayokkk.. Kamu siapa?
Kataku dengan khas suara anak usia 6 tahun..
"Sari"
Saya : oooo ayo main..
Kami pun bermain layaknya bocah tk pada umumnya, Sari ini waktu itu penampilanya sama seprti layaknya anak umur 6tahun biasa, seingatku dulu rambutnya panjang dan kulitnya putih sekali..
Sore menjelang kami dduk2 di dekat ayunan.
sari : pulang yaa.. Ibuku manggil..
Saya : mana?? Aku gak denger?
Sari : kamu belum bisa denger sekarang... Besok main lagi yaa..
sari berlari ke semak2 dan ga tau kemana dia pergi...
Oh iya saat itu saya tinggal di daerah semarang. Karena bapak saya tugas disana sebagai angkatan bersenjata. Tempatnya msh d desa jd rumah2 sdikit berjauhan..
Saya dijemput ibu saya yang muncul dr samping rumah.
Ibu : ayoo rizal mandi dulu, td main sama siapa?
saya : sama sari bukk
ibu : sari siapa nak?
saya : sari ya sari buk
saya dan ibu saya akhirnya masuk kerumah.
setelah pertemuanku dengan sari perlahannn saya merasa tak hanya keluarga saya yg tinggal disini... hari pertemuan dengan sari adalah hari kamis. selain hari kamis kami tidak pernah bertemu.. pertemuan kamipun brlangsung sudah bberapa minggu.. dan banyak kejadian anehh yg br saya sadari setelah sedikit lebih berumur..
diantaranya sari mennunjukan rumahnya tapi saya gak liat apa2
begitu ibu saya datang sari langsung pergi ngumpet. bahkan ibu saya sempat ikut mencarinya tp tidak pernah ketemu padahal saya yakin dia td dibalik pohon, dia juga sering memakan bunga, ya bunga melati dimakan mentah.
saya jg masih bocah kala itu dan pikiran saya blm sampai jauh.. tidak ada rasa khawatir sama sekali yabg saya tau saya punya teman bermain yang menyenangkan......
berbeda dengan ibu saya. ya beliau mulai khawatirr. ternyata diam2 beliau sering mengintip saya. dan yang mengejutkan beliau berkata tidak melihat apa pun selain saya yg bermain sendiri dan berbicara sendiri !!!
kisah ini tentu juga banyak dialami anak2 dg kemanpuan kusus lain seperti saya pola yg selalu seperti ini, nanti akan saya ceritakan..
hari demi hari berlalu ibu melarang saya bermain lagi dengan sari. tiap saya curi waktu bermain ayunan di hari kamis sari pasti sudah duduk sambil mengayunkan ayunan pelan sambil bersenandung macapat jawa. dan setiap pulang kerumah dan ditanya main dimana saya jawab main sama sari. ibu pasti langsung memarahi saya. saya jg gak tau knp..
saking khawatirnya ibu menyuruh orang untuk mencopot ayunanya dan dipindah ke depan teras depan rumah.. tapi itu tidak membuat saya jera saya masih saja bermain di dekat pohon nangka dan asem jawa di belakang rumah. untuk apa lagi kalau bukan bermain dengan sari..
sampai akhirnya ibu marah besar dan meminta orang utk meratakan dan membersihkan halaman belakang rumah dr pepohonan. awalnya banyak yg gak ngebolehin krna rumah yg di huni kami sekarang adl rumah dinas tua dan pohon2 d belakang rumah jg sangat tua. dan orang yg dimintai tolong jg merasa keberatan. tp bukan ibuk namanya kalau sudah pnya keinginan harus terlaksana. setelah dapat meyakinkan bapak akhirnya pohon2 di halaman belakang ditebang. dan dibuat pelataran dr konblok..
disinilah kisah kelam saya dimulai dan akan berlanjut hingga saya dewasa.


PART 2 (Terror)
satu minggu pertama setelah hari itu saya gak melihat sari lagi. ibu jg kelihatan lebih tenang dan sore hari saya dihabiskan untuk ikut TPA di masjid yg jaraknya sekitar 1km dr rumahku, tiap hari bapak/ibu yg antar jemput saya. saya blm bertemu sari lagi, saya jg mencarinya tp gak ketemu. waktu itu saya blm paham dg apa yg trjadi.
malam hari saya tidur seperti biasa sendirian karena memang dibiasakan oleh orang tuaku, tapi ternyata mulai malam itu dan seterusnya malam saya tidak pernah biasa lagi...
kasur saya berada dekat jendela, kadang ibuk lupa menutup gorden sama seperti malam itu...
saya terjaga malam2 karena merasakan hawa yg aneh.. terlalu aneh untuk dibayangkan, dirasakan dan diungkapkan anak usia 6tahun kayak saya !
saya melihat di seberang rumah ada sesosok eh bukan muncul lg satu sosok bukan2 mereka banyak !!! saya tidak ingat banyak. yg plg saya ingat adalah sosok bermata merah, dengan badan berbulu dan tangan panjang sampai menyentuh tanah. mereka hanya memandangku dengan menyeramkan. ada hawa benci yg saya rasakan. jarak mereka sekitar 10meter dr kamar saya. dan seketika itu juga saya teriak saya menangis sejadi2nya. takut yg teramat takut.. kedua orang tua saya buru2 datang dan bapak menggendong sata yg masih terisak2. saat digendong mata saya menghadap mereka yg berjalan menjauhh... dan yg paling belakang saya melihat sosok kecil yg sangat saya kenal. saya bergumam "Sari" ...
malam itu saya tidur bersama orangtua saya. rasa takut masih menyelimuti ibu saya masih menenangkan saya dan cuma bilang kalau saya mimpi buruk saja.. saya mencoba menganggap itu adalah mimpi buruk.dan tidak akan terjadi lagi..
tapii saya salahhhh salah besar !!!
.
.
pagi hari, mata hari sudah tinggi.. saya brangkat sekolah, saya masih tk. saya mulai melupakan kejadian semalam karena mungkin itu benar2 mimpi semoga benar mimpi.
saya duduk dan lupa ngapain aja d tk dulu, tapi ada hal yg sampe saat ini saya ingat.. ada bangku kosong harusnya di belakang.. tau maksudku? yaa. bangku itu tidak kosong lagi.. tapi ada sari yg mengisinya
saya : sariii
Sari : Rizall
Saya : main kedepan yukkk
saya masih belum paham apa dan siapa sari itu..
Saya : yahhhhh ayolahh teman2 uda pulanggggg
Sari : enggak, aku juga mau pulang
Saya : rumahmu mana sihhhh?
sari : aku gak punya rumah sekarang...
saya : lohh? kamu mau tidur dirumahku aja gak? aku gak ada temen dirumah
Sari : bole
Saya : horeeeeee dirumah punya temenn
sari : (cuma senyum, tapi kalau kalian melihatnya, kalian akan takut dengan senyumnya).
"Eh rizal kok belum pulang, malah teriak2 sendiri, hayu kenapa? seneng ya?"
saya : iya bu guru, rizal sekarang dirumah ada temenya bukk, ini namanya saa....
belum selesai ngomong, sari yg baru saja terlihat sudah tidak ada.
saya : lohhh, sari manaa?
Bu guru : sari yang mana rizal? yang nol besar apa nol kecil.
saya : bukan kok buguru, dia baru brangkat tadi..
"sayanggg,, maaf ibuk telat" kata ibu saya.
Saya : buukk.. nanti sari mau nginepp.. boleh ya ya ya
ibuk : rizal uda berapa kali ibu bilang, berhenti ngomongin sari ya nak..
saya : yahhh ibukk, rizal kan dirumah gak punya temen..
bu guru bertanya siapa sari kepada ibuk saya, dan ibuk saya menjawab sambil setengah berbisik "teman khayalanya rizal buu, biasalah anak2"

Part 3 (Teman Misterius)
brmmmmm... begitu suara mobil corola tahun 91 dan berhenti di depan garasi rumah kami.
Saya : bukk, tadi Sari sekolah loh
ibuk :nak? kamu tau sari itu siapa?
saya : tau dong bukk, sari tu temen aku buk, tapi kasian sari lho buk, katanya sekarang gak punya rumah, trus dia mau nginep sini nanti malem ya ya ya.(saya merayu ibuk)
ibuk : Rizal !! kamu jangan ngaco omongnya yaaa. udah sekarang kamu masuk, trus makan nanti sore kamu TPA juga kan?
saya : Ibuk kok galak sih sama temen rizal??
saya berlari menghambur kedalam rumah dan masuk kamar.. tampak dari pantulan kaca jendela ibuk seperti menoleh kiri kanan rumah dan pandanganya menerawang....
.
.
saya masuk kamar dan membanting pintu dengan kesal.
tapi segera saja senyum saya mengembang..
saya ; Sari
Sari : Rizal
sari sudah ada di dikamarku, dia duduk di sebuah kursi dan didepan kaca, sambil mengunyah bunga melati dimulutnya..
saya : kamu lewat mana masuknya??
sari : lewat jendela
saya : kok gak lewat pintu sih? kan gak boleh manjat jendela..
sari : takut dimarahi ibumu
saya : oh iya, yaudahh sssttttt nanti kamu disini aja tapi diem ya. ibuk kok galak ya sama kamu?
sari : mungkin takut sama aku
saya : takut kenapa??
sari : kamu kenapa gak takut aku? anak2 sekitar sini takut loh sama aku.
saya : kenapa? kamu kan temenku aku gak takut (saya blm paham dengan yg dimaksud sari)
sari : kamu mau jadi temenku selamanya??
saya : mau dongggg
.
saya dan sari bermain seperti layaknya anak umur 6th.. kala itu ibuk harus kembali ke kantor dan mau tak mau aku dirumah ditinggal bersama pembantu yg datang rutin untuk membersihkan rumah dan menjagaku.. entah kenapa saya lupa mbok nah siang itu harus pulang.. dan saya hrs sendirian, tp saya gapapa soalnya saya tengah asik bermain sama sari..
saya : ri, rumah kamu yg mana sihh?
sari : aku gak punya rumah sekarang.
saya : loh kok? kenapa??
sari : uda digusur
saya : kenapa??
sari : tanya ibumu aja
saya : ??
sari : aku dipanggil, kamu hati2 ya.. disana ada yg jahattt..
.
sari keluar belari entah saya mengikuti terlalu lambat atau dia ber lari sangat cepat. yg jelas dia sudah tidak nampak lagi...
saya melanjutkan main robot2an, robot2an yg bisa jalan, ini adalah mainan nomer wahid dijamanya.. robot2an itu berjalannn memasuki kolong tempat tidur, saya mencoba meraihnya... ahhh terlalu jauh, tapi.... seperti berjalan sendiri mainan itu dapat saya raih, saya menengok kembali ke bawah kasur , deggg
yg saya lihat bukan kolong yg berdebu melainkan ada sosok perempuan, dia tengkurap di bawah kolong, matanya terbuka melotot, tapi bola matanya hitam semua ! mulutnya menganga dan darah keluar sampai menggenang lantai dan seperti membasahinya yang sdg tengkurap, tanganya berusaha meraihku ya tanganya meraihku ! kalau di film biasanya tokohnya akan lolos, tapi maaf saya dapat diraihhhh ! saya diseret masuk ke kolong kasur.. saya melihatnya dr dekat, mata itu dan bibir yg seperti brwarna ungu busuk, saya masih ingat makhluk itu punya bau yg akan membuat kamu mutahh.. saya mrronta, saya minta tolonggg.. tidak... tidak ada yg mendengar dan dia meraihku mencengkram tanganku dengan sangat.. sangat kuat saya ditatapnya dg tatapan marah... saya hanya menangis sangat keras, kejadian itu bahkan akan menbuat orang dewasa ngompol, saya terlalu kecil utk mengalami itu, saya takuuttt. kenapa? kenapa ini terjadi pikirku saat dewasa ini..
makhluk itu tidak melepaskanku dia membuka mulutnya sangat lebarr, di depan mukaku ! entah apa yang terjadi tiba2 ada bunyi sangat keras berdengingg suara yg sangat tinggi.. saya bingung seperti mengerti arti bunyi itu, entah saya paham tp bunyi itu memanggil makhluk itu.dia melepaskan tangan dan pundaku, dia bergerak ngesot kebelakang tanpa matanya berpaling dariku, saya masih menangis, dan sampai saya berkedip makhluk itu hilang, bekas noda darah juga tdk ada, bahkan debu2 di kolong pun menunjukan kalau tidak ada jejak apapun, satu2nya bukti adalah saya yg tengkurap di kolong, dengan tangis yang kerasss... sampai semua menjadi gelap..

Part 4 (Ternyata Bukan Hanya dirumah)
saya terbangun, dan melihat Ibuk, Bapak yang msih mengenakan seragam dinasnya nampak tengah bicara dengan dokter yang ada diruangan putih dan ada tirai dan beberapa alat kesehatan ternyata saya berada di rumah sakit..
saya : " buukk" kataku dengan suara lemas
ibuk : "ehh rizal udah bangun, gimana nak masih sesak dadanya?" ibu berucap dengan menangis sambil memeluku..
saya hanya diam, berusaha mengingat,saya ingat dan saya menyesal mengingatnya, saya masih takut, sampai sekarang saya tidak akan pernah lupa perasaan takut itu, dan rasa ngilu, lemas, dan dingin di sekujur badan kala itu..
saya "emmmmm" hanya diam, saya tidak berani mengatakanya. sama sekali tidak berani..
Ibuk : " rizal,, apa yang terjadi nak?"
saya : "egak tau buk, badan rizal dingin" kataku lemah sambil menggeleng..
bapak mengelus kepalaku pelan sambil berkata
Bapak : "rizal anak bapak, sekarang gapapa ya, bapak sama ibuk jgain rizal terus, ya "
Saya : "Rizal takut pakkk, Rizal gak mau sendiriann dirumah, rizal gak mau !!" saya mulai menangis karena teringat kejadian tadi sore,
Bapak : "Bapak janji nak, udah Rizal sekarang tidur lagi aja ya, masih lemes kan badanya?"
Saya : "iya pak, tapi janji jangan tinggal Rizal lagi " kataku sambil mengusap air mata yang membanjiri wajah"
Bapak : janji nakk, bapak janji..
......
entah kenapa saya cepat sekali tertidur, mungkin pengaruh obat penenang.. jam 00.30, saya melihat kalender di dinding yang bertahun 1995, ahhhh ternyata saya sudah dipindah ke kamar khusus.. Bapak tampak tertidur sambil duduk dan menungguiku, dan ibu tidur dibwah dengan alas kasur lipat...
saya kembali melihat sekeliling, dan kamu tau? ternyata tidak hanya dirumah saya dapat melihat makhluk2 itu, di pojokan kamar saya melihat ....... "aaaaaaa bapakkkk ibukkkkk, RIzalll takut pak, buk bangun" teriaku sangat keras, cukup keras mungkin untuk membangun kan kamar sebelah... bapak bangun, dan berusaha memeluku, tapi saya masih melihat makhluk itu,, berbeda dengan siang tadi, saya melihat sosolk dengan wajah hanjur, seperti mukanya pernah terparut, penuh dengan luka codet, tampak diwajahnya seperti ada nanah atau darah yang mengering, diwajahnya nampak hanya rongga mata tanpa ada bola matanya, mulutnya mingkem. tapi hanya bagian atas, karena bibir bawahnya tidak ada dan memperlihatkan giginya yang jarang2 dan menghitam, seluruh tubuhnya dari ujung keujung dibalut kain putih kotor ! mungkin kalian menyebutnya Pocong!, saya meronta-ronta, berusaha lari bahkan membuat jarum infus ditangan saya lepas dan melukai tangan saya sampai sobek, bapak dan ibu yang masih terkejut berusaha memegangi saya tapi saya tetap takut, karena hanya saya yang melihatnya! ibuk memencet bel yang ada di dekat kasur, mungkin utk memanggil dokter, saya meronta, berusaha kabur, saya melihat jendela yang terbuka saya nekat melepaskan diri dari pegangan bapak, saya memanjat jendela, saya loncat, dan.. buggg saya terjatuh, cukup keras, harusnya saya menangis terjatuh dari ketinggian 1 meter, tapi karena sangat takut saya tidak pedulikan darah yang mengalir dari tangan dan pelipisku yang entah terbentur apa, baru saja saya berdiri, yaa baru saja berdiri saya melihat ......
banyakk.... mereka da puluhan ! tidak tidak mungkin ratusan! mereka seperti memperhatikanku ! mereka melihatku! dan mereka menuju kearahku! saya berteriak histeris sejadi-jadinya, tampak ada yang mendekapku dan mengangkatku, saya kaget ternyata itu bapak, beliau mengangkatku menjauh, beliau berlari entah saya au dibawa kemana, saat digendong saya masih melihat mereka, seperti tidak cukup menakutiku, tawa lengking mereka bergema mungkin hanya saya yang mendengarnya, mereka mengejarku! saya meronta lagi, berusaha lepas dari bapak, untuk berlari sendiri! saya merasa tidak aman walaupun sudah ada orangtuaku yang saat itu terlihat sangat panik melihat kelakuanku, saya terlepas dari gendongan bapak, buggg, untuk kedua kalinya saya terjatuh, kali ini bagian mukaku terjembab lantai, hidungku berdarah, untuk ukuran anak 6 tahun, banyak sekali lukaku malam itu, saya tidak peduli saya coba lari lagi, mereka malah memanggil namaku "kamuuuu, akan ikut kami, dan bersama kami terus, Rizalll, kemariii" kata seorang makhluk dengan wujud perempuan berleher panjang. "TidakkkkkRizal gak mau!!!" happpp bapak menangkapku kali ini menggendongku dengan pegangan sangat kuat, saya masih melihat mereka, dan saya tiba di sebuah ruangan, saya dibaringkan, walau meronta saya mencoba melawan, tapi apa daya, bapak adalah seorang Tentara, yang kala itu berpangkat Sersan Mayor, orang dewasa pun akan sulit lepas dari pitinganya, ada yang mengikatku di kasur, seorang berbaju putih memegang tanganku yang kaku, dan menusuku dengan suntikan, saya masih meronta setelah disuntik, tapi makin melemah, badanku terasa lemas, dan entah sejak kapan saya tertidurrr.......

Part 5 (Apa yang terjadi)
kenapa?, apa salahku ya Rabb? , apa ngkau juga menguji manusia yang bahkan belum akhil balik? kenapa harus saya! timpakanlah kutukan ini pada orang lain, jangan kpd saya! ini terlalu berat... pikirku saat saya menjelang dewasa.
.
saya terbangun dengan badan yang ngilu, sakit sekali... saya llangsung teringat kejadian semalam, rasanya ingin menutup mata dan kembali pingsan, atau paling tidak menangis.. tapi menangispun sudah sulit, mataku terasa pedas, apa air mataku mengering?? pasti rupaku terlihat kacau sekali kala itu, saya melihat bapak. tampaknya beliau tidak tidur semalaman beliau menghampiriku, dan mendekapku..
Bapak : "kamu akan baik2 saja nak"
saya :" Rizal takuttt pakkk, rizall.. rizal liat hantu pakk, rizal takutttt.. rizal gak mau pak",
Bapak : "Rizal, bapak yakin anak bapak ini cowok pemberani, iya kan? jangn takut, bapak disini, yaaa"
Saya : "iya pak, ibuk kemana?"
Bapak : "ibuk pulang sebentar, ambil baju buat kamu, ya gapapa sekarang kamu tidur lagi"
Saya : "iya pak"
Bapak : Smilie
Bapaku ini adalah sosok panutanku hingga saya dewasa, beliau adalah abdi negara yang jujur, seorang pejuang diera modern, beliau adalah pelindung keluargaku, beliau bisa menjadi sosok yang tegas dan juga lembut, beliau adalah Bapaku. saya ingin menjadi seperti beliau....
saya tertidur lagi, mungkin cukup lama sampai saya bangun mungkin itu sudah siang bolong.. dan saya melihat banyak sodaraku dirumahsakit.... ada budhe,pakde,paklek, sepupuku, dan banyak lagi.. mereka menangis.. sambil memeluku tapi tanpa bicara, saya tidak mengerti, ada apa ini. infus saya sudah dilepas, saya juga sudah mulai tenang.. saya bisa berjalan dan duduk sendiri, saya melirik kearah bapak. dan untuk pertama kalinya melihat bapak menangis..
Saya : "bapak kok nangis?, bapak sedih?" tanyaku polos
Bapak : "rizal, bapak cuma sedang mikir seuatu" bapak mengusap pipinya dan memeluku erat,
Bapak : "kamu akan jadi anak yang kuat, ya kan rizal?"
Saya : "pakk,?
hari itu juga kami pulang, bapak menggendongku seakan tidak mau melepasku, kami naik mobil kijang milik sodaraku dan menuju rumahku, entah kenapa saya masih melihat "mereka" dan saya tidak setakut tadi malam, seolah otaku mengatakan mereka bukan apa2..
kami sampai rumah, dan anehhh tidak biasanya rumahku sangat ramai, para tetangga banya sekali yang dirumahku, entah saya tidak mengerti.. begitu turun, sanak sodaraku yang lain langsung memeluku erat, dan berbicara panjang lebar dengan bapak, yang terlihat jelas bapak sedang cemas, takut, atu sedih, saya benar2 gak ngerti!
budhe Yuni kemudian menggendongku, bapak masuk kekamar, dan saya dihujani peluk cium oleh tetangga dan sodaraku, mereka menangis, saya melihat mereka menatapku dengan tatapan yang paling kubenci hingga saat ini, mereka menatapku dengan iba. tatapan yang entah kenapa diusiaku saat ini paling enggan kulihat orang menatapku dengan cara seperti itu. sampai diumurku yang ke 28 tahun ini saya tidak suka dengan namanya dikasihani, saya lebih suka dibenci daripada dikasihani,,,,
perasaan saya menjadi tidak enak dan benar saja, bapak mengendongku lagi, tampaknya beliau baru ganti baju, dan membawaku ke kamar.bapak memeluku sangat erat,
Bapak : "Rizal, maafkan bapak ya"
Saya : "kenapa pak? " tanyaku polos.
Bapak : "maaf nak" kali ini memeluku lagi sambil menangis
Saya : "paak?"
Bapak : "ibu meninggal nak, ibumu kecelakaan mobil"
Jleeebbbbb... berapa kali momen jleb di hati kalian? Demi apapun saya baru anak TK! kenapa disaat saya masih membutuhkanmu ibuk. ibuk harus pergi, ibukk apa ibuk tau penderitaan anakmu ini selama belasan tahun setelah ibuk tinggal?? haa??
beberapa kali pertanyaan itu muncul setelah saya remaja...
saya akan skip cerita tentang pemakaman ibuk, batin saya masih sakit, setiap mengingat kejadian itu..
singkatnya setelah tangis2ku, setelah jeritan2 pilu, dan panggilanku kepada ibuk untuk bangun akhirnyaibu dimakamkan di tpu terdekat. saya masih merasakan sesak itu, saya harus menghadai hal ini, dikala ada yang salah dalam indra saya, ibuk pergi. dan diusia sekecil itu saya dipaksa mengerti, Bahwa yang mati tidak akan hidup kembali ....
Selamat tinggal Ibuk, ibuk adalah wanita yang kukenal 9 bulan 10 hari dikandungan, dan wanita yang baru kukenal dan menemaniku selama 6 tahun 2 bulan dan 5 hari.. buk meninggal hari jumat tahun 1995...
.......
......
........
2 hari setelah itu, saya hanya tidur dan mengurung diri... banyak sekali penampakan di luar jendela tiap malam, apakah saya tidak takut?, saya sangat takut!! saya hanya meluapkan takut saya dibawah selimut, saya menangis tertahan, karena mata saya sudah lelah mengeluarkan air mata, saya berusaha tidak menjerittt, saya hanya menggigit bantal....
"Ibuk, Rizal takut buk "
...
..
kejadian itu berlangsung seminggu, bisa kalian bayangkan trauma yang saya terima.. rasa sakit itu, rasa takut itu.. seperti berputar dikepalaku.. "Rizal pengen nyusul ibuk" kataku dalam hati..
saya kehilangan cahaya saya sejak saat itu, saya kehilangan ceria, saya kehilangan tawa, saya kehilangan diriku sendiri...
......
......

Part 6 ( Ternyata Sari )
Setelah 7 hari ibuk pergi, bapak selalu membawa kemanapun beliau pergi, , karena bapakku ini mau tak mau harus menjadi bapak sekaligus ibuku, seolah bapak benar2 menjagaku selama 7 hari seminggu, 24 jam non stop.. beliau memberikan perhatian extra disela-sela kesibukanya yang menggunung.
Matahari yang membuatku tenang, karena begitu matahari muncul tampaknya makhluk2 itu enggan menggangguku, hanya tampak satu atau dua, tapi mereka mengacuhkanku.. tapi begitu bulan datang, dan gelap mulai menyelimuti langit terror demi terror saya dapati, seperti kepala tanpa tubuh diatas lemari, potongan tubuh manusia di dalam kulkas, hantu peremppuan di kolong kasur, ketukan di jendela kamar, itu semua membuatku trauma dengan gelap. saya tidak akan menceritakan semuanya, bukan karena saya lupa, saya masih ingat itu semua, tawa lengking bergema mereka, bau anyir darah mereka, bau busuk, dan tatapan mata mereka ....kalian mau coba? jangan tertawa, besok akan saya tunjukan mereka padamu, ya kepadamu yang membaca ceritaku...
.
.
minggu pagi, Bapak harusnya libur dan menemaniku dirumah.. karena hari biasa bapak membawaku ke kantor beliau sesudah pulang sekolah.. tapi hari ini bapak harus pergi dan tak bisa mengajaku, karena masih pagi, saya sedkit tenang dirumah, ditemani mbok nah..
saya bermalasan sambil menggambar di kasur, lama sekali saya menggambar, sampai2 saya tidak mendengar sari yang sedang ddepan kaca menyisir rambutnya sambil bersenandung jawa..
Saya : " Sari "
Sari : "rizall .. "
Saya :" kamu kok gak pernah main?, aku gak punya temen tauuuk"
Sari : "maaf ya rizal, aku gak bisa maaen sama kamu kemarin "
saya : " kenapa emang?"
Sari : "temen-temenku marah sama ibumu, aku udah ngelarang, tapi mereka banyak, mereka ..."
Saya : " kenapa sih?" kataku dengan bingung.
saya belum mengerti sama sekali dengan yang dimaksud sari kala itu, sari mendekatiku, dan menyentuh keningku dengan tanganya..
"kamu merem",saya menurutinya.. entah apa yangdilakukanya.. tapi dia seperti membawaku ke peristiwa lalu,, saya tidak akan diceritakan disini, karena terlalu menyakitkan, saya hanya menceritakan bahwa ibu saya dicelakai makhluk-makhluk itu..
saya bisa melihat ibu berdarah darah diatas jok mobil yang menabrak pembatas jalan...
Sari mengembalikan pengelihatanku, dia menatapku...
Saya : "kenapa dengan mereka?, kenapa jahat dengan ibuku?!"
sari : "Ibumu merusak rumah kami riza"
Saya : " tapi ibuk gak tau ! ibuk gak sengaja !"
Sari : "rizalll,, ibumu sudah meninggal, maafkan aku rizal"
Saya : "............" hanya menggeram tertahan,menangis dan entah seperti marah, emosi..
Saya :"kamu itu siapa?!, kamu juga seperti mereka kan? kenapa kamu gak keliatana serem?"
Sari : "aku sari, cuma aku gak bener2 hidup kayak kamu rizal"
saya : ?
sari : "aku bukan hantu, dari orang yg uda mati. aku kori dr aku yang pernah hidup"
saya semakin tak paham dengan yang dibicarakan sari.
sari : "rizal, besok kamu akan mengerti, aku janji akan menemanimu terus, aku temanmu selamanya kan?"
saya : "iya sari, kamu temenku, tapi kenapa kamu gak serem?"
sari :  "aku temanmu rizal, makanya aku gak ganggu kamu, aku gak mau nakutin kamu"
saya : " tapi kenapa hantu2 itu serem"
sari : " mereka memang jahil, suka mengganggu, tp mereka satu rumah denganku, mereka gak akan menyakiti kamu lagi, mrka hanya suka sama kamu, kamu anak istimewa"
saya : "aku blm ngerti sari, aku bingung"
sari : "aku bakal nyeritain semua ke kamu rizal, kamu besok akan paham"
saya : "janji?"
sari : "janji "
sari menceritakan dirinya panjang lebar, saya gak mengerti sama sekali apa yag diocehkan dia.. tapi saya mulai paham dengan seiring bertambahnya usiaku. sari adalah kori(pasangan gaib) dari sari yang pernah hidup di masa lalu, sari menceritakan kalau dia lahir di blora ayahnya juga seorang pejuang kemerdekaan, dia meninggal tahun 1915.. dimasa hidulnya sari sering berpindah rumah, sampai akhirnya bertempat di rumah yang kami tempati kala itu keluarga sari dibunuh oleh belanda yg mengetahui bahwa ayah sari adalah pejuang yang sering memimpin gerilya para penduduk.. sebelum dibunuh sari melihat ibunya, diperkosa dan disiksa hingga mati, sari melihat langsung bagaimana ayahnya di bunuh dengan cara menyayat lehernya dengan pisau berkarat, sampai akhirnya sari meregang nyawa karena ditenggelamkan didalam sebuah tong berisi air.. mereka di bunuh secara keji oleh belanda utk menunjukan kekuatan mereka dan menakut2i pejuang.. akhirnya mayat mereka dimakamkan warga sekitar di halaman belakang rumah yg ditempati keluargaku saat itu. tanpa nisan dan hanya di tandai dg pohon nangka dan asem yg blm ditebang belum lama ini..
sari berkata karena tidak mendapatkan pemakaman yg layak banyak dr korban pembunuhan selain keluarga sari juga menjadi gentayangan.
jin2 yg bergentayangan itu sering mengganggu warga dan penghuni rumah dinas ini dr waktu ke waktu, rumah ini menyimpan banyak memori negatif yg membuat auranya jelek, rumah ini menjadi saksi bisu pembunuhan beberapa keluarga pejuang di masa lalu..
"aku tidak pernah punya teman lagi sejak aku mati, berjanjilah rizal kamu akan jadi temanku, aku akan menjagamu hingga aku juga akan pergi menyusul setengah dari diriku yang sudah mati"

Part 7 (Sekolah SD - SMP)
*kisah sd - smp akan saya ringkas, amsyong dah kalo ngetik kisahnya satu per satu :P *
tak terasa usiaku bertambah 1 tahun, dan tahun itu saya akan memasuki masa-masa sekolah dasar, 6 tahun saya dicemooh, dijauhi saya bahkan tidak memiliki teman sama sekali di sekolah saya dulu, saya tumbuh menjadi pribadi yang minder dan kuper, setiap pagi hingga siang selama 6 tahun saya hanya mengisi bangku yang hanya diisi satu kursi, tanpa ada teman sebangku, mereka menganggapku aneh, karena saya sering bicara sendiri, saya kadang teriak histeris saat melihat makhluk2 halus yang membuatku ngeri, kadang saya sering mengungkapkan tenang hal yang belum terjadi dan tindakan2 lain yang menurut teman seusiaku aneh...
jangankan bermain denganku ketika mereka kuajak bicara mereka malah mengusirku, mengejeku, bahkan kadang saya dianiaya, di bully, dilempar kapur, dikerjai, perlakuan itu sangat biasa kala itu saya terima...
kesepian, malu, sedih, trauma.. adalah perasaan yang menemaniku tiap hari..
bapak bahkan sering mengundang pisikiater untuk menyembuhkanku dr trauma, tapi semua sia-sia, trauma itu mengakar di pikiran dan hatiku..
...
tidak ada yang menarik di masa-masa itu, tiap pagi saya berangkat sekolah dan di bully, dan tiap malam saya harus menghadapi insomnia yang berkepanjangan karena terror dari makhluk-maklhuk halus itu... saya jengah, saya muakk !!, saya kurang tidur, dan membuat saya menjadi anak yang sangat kurus dengan tulang pipi dan mata yang menonjol..
tahun demi tahun berganti usiaku bertambah dan semakin paham dengan yang terjadi padaku, saya mulai berani dengan makhluk2 itu, bahkan saya sudah bisa mengusir mereka. walaupun rasa ngeri dan risih itu tetap ada sampai saat ini... satu hal yang tidak banyak berubah adalah perilakuku, saya masih saja di bully dan dijauhi..
ahhh, sedih sekali mengingat saat itu...
selama 6 tahun saya hanya punya satu teman, ya seperti yg kalian tebak. Sari yang menemaniku, dialah yang mengisi bangku kosong disebelah tempat duduku, dia sering membantuku saat ada teman sekelasku yang ingin mengerjaiku, dia mengembalikan keusilan mereka yg menjahiliku, tapi saya larang di kemudian hari.. kenapa? karena saya akan mendapat perlakuan 2 x lebih tidak mengenakan dari teman2 sekelasku.. "biarlah sari  , itu cara mereka menyapaku", begitu alasanku kepada sari, sari benar2 menjadi sosok teman yang sempurna.. andai saja dia benar2 manusia..
ada yang unik dengan sari, kalau saya tumbuh besar layaknya manusia pada umumnya, bagaimana dengan sari? yang notabene dia bukanlah manusia... dia ikut tumbuh juga, dia bertambah tinggi dan semakin besar layaknya anak perempuan normal, bedanya hanya saya yang dapat melihatnya.. kala itu tinggi saya sudah 145 cm di kelas 5, saya mewarisi gen bapak dengan tulang besarnya. sari juga hampir sama tingginya denganku.
sari tumbuh besar dan menjadi "gadis" yang cantik, rambutnya panjang dengan hidung mancung, giginya kecil2 dan kullitnya putih bersih, saya paham sari dapat mengubah wujudnya sesuka hati, karena saat dia pulang dia kembali menjadi wujud anak2 yg sama persis dg sari yg pertamakali kulihat...
.
.
saya memasuki tahun ke 6 di sd, saya lulus, nilai saya bisa dikatakan sangat membanggakan..
"kamu membanggakan nak" ujar bapak,
Saya : "makasih pak"
Bapak : "bapak tau yang kamu alami selama ini, sekarang kamu akan belajar tentang apa yang menimpamu, dan belajar mengendalikanya"
Saya :"maksud bapak apa?"
Bapak :"kamu akan mengerti sebentar lagi"
Saya : "..........."
saya masih ingat saat itu adalah bulan Mei, dimana masih tersisa 1 bulan untuku mendaftarkan sekolah ke tingkat smp, bapak mengajaku pergi menggunakan mobil,
Saya : "mau kemana kita pak? mau cari sekolah buatku?"
Bapak :"egak lah, kan masih lama to rizal pendaftaranya?"
saya : "iya sih pak, trus mau kemana? jalan2?, rizal kan gak suka jalan2"
Bapak : "nanti kamu juga tau nak, sekarang masuk mobil dulu, sari diajak gapapa"
saya : deegggg "loh kok bapak...."
Bapak :"kenapa kamu kok kaget? , udah dijalan nanti bapak jelasin"
Baru saja mau memanggil sari, dia sudah ada di belakangku sambil tersenyum dan memainkan alis matanya, sari ini gak kayak hantu sama sekali, dia layaknya manusia normal bahkan dia tau perkembangan jaman dia dan saya sering bercanda dan tertawa bersama dengan bahasan seperti anak2 biasa,, anehhh ya. kata sari meskipun dia sudah mati, tapi dia gak bodoh, dia mengikuti juga duniaku jadi kalau kalian ngobrol sama sari pasti nyambung..
saya gak berkata apa2 dengan sari, saya memang tidak pernah berbicara dengan sari jika ada orang lain didekatku..
saya membuka pintu mobil, dan sari juga masuk tanpa membuka pintu mobil, dia langsung nembus dan duduk di kursi belakang..
Bapak : "udah masuk?"
Saya :"udah lah pak, ini aku udah duduk "
Bapak : "bukan kamu, tapi sari.. dia udah masuk blm? cuma kamu kan yang bisa lihat dia?"
Saya : "sudah pak"
mobil melaju menjauh dari rumah kami, dan bapak mulai berbicara.
Bapak : "nak, sudah hampir 7 tahun ibumu pergi, dan ditambah dengan keadaanmu yang istimewa, pasti sangat berat buatmu ya.. maafkan bapak ya"
Saya : "maksud bapak istimewa apa?"
Bapak : "bapak ini ayahmu nak, bapak selalu memperhatikanmu setiap hari, bapak macam apa yang gak khawatir sikap anaknya seperti kamu, kamu sering ketakutan tiba2,bicara sendiri, kamu mengigau dengan bahasa aneh dan percakapanmu dengan teman tak terlihatmu bapak tau semua, bapak sempat takut dan meganggap kejiwaanmu gak normal, sampai bapak ketemu kyai yang mengatakan jalanmu memang seperti ini gak mudah, tapi kamu akan dilindungi Allah, kamu juga punya teman yang selalu menemanimu kan?"
Saya : "iya pak" jawabku mengangguk.
Bapak : "Bapak emang gak bisa ngelihat kayak kamu, tapi bapak pernah ketemu sari lewat mimpi, sari bilang dia akan jaga kamu sampai kamu bisa mengendalikan batinmu, itu kenapa bapak biarin kamu bicara sendiri"
saya menengok kearah sari yang sedang mengunyah bunga melati kesukaanya, dia hanya mengedipkan sebelah matanya sambil tersenyum..
Saya : "iya pak, sari temenku satu2nya, dia yang njaga rizal dan nemenin rizal"
Bapak : "sekarang berapa umurmu?"
Saya : "12 tahun pak"
Bapak : "kamu sudah cukup besar untuk belajar ilmu kebatinan"
Saya :" maksud bapak?"
Saya : "kamu sebentar lagi tau nak"
kami sampai disebuah halaman pondok pesantren, dan disambut seorang kakek, singkatnya saya akan berada di ponpes itu selama 2 minggu, saya faham maksud bapak membawaku kesana untuk melatih kebatinanku..
Kakek itu adalah kyai yang disebutkan bapak tadi, sebut saja beliau kyai, karena beliau enggan disebut namanya.
Kyai : "ini yang menemanimu le?"
Saya mengerti maksud kyai, "enggih kyai" jawabku
Kyai : "dia baik le"
entah bagaimana menjelaskanya,sari dan kyai seperti berbicara tanpa suara, dan saya mengerti apa yang mereka bicarakan..
singkatnya bapak menurunkan bawaanku dan meninggalkanku disini, sebelum bapak dan sari pergi sari membisikan sesuatu. "kamu hati2 ya rizal, kamu akan jadi orang besar besok"
mereka meninggalkanku disini, dan disini saya hanyai 2 minggu tapi batin saya seperti dirawat kembali, saya lebiih segar, seperti rasa penyesalan,marah,malu,takut seperti menguap begitu saja, saya diajari bagaimana mengusir makhluk halus yg jahat, dan diajari ilmu alam, dan banyak lagi tentang agama dan tidak akan ditulis disini.
saya kembali kerumah, seperti dengan pribadi yang lebih baik,
...
bulan juli, saya harus bolak-balik semarang jogja karena saya akan bersekolah di jogja, tempat kelahiranku.. kebetulan bapak juga mendapat panggilan tugas di jogja jadi saya akan tinggal di jogja bersama bapak
ada hal yang membuat saya berat meninggalkan rumah dinas tua ini.. ya Sari, dia nampak bermain di ayunan yang sekarang terlihat kekecilan ketika dia naiki.
Saya : "sariiii"
Sarii : "iya rizal  "
Saya : "kamu sudah tau to?"
Sari hanya mengangguk sambil tersenyum dan memainkan rambutnya..
Saya :"kamu ikut aku kan?"
Sari berdiri dan menghampiriku
Sari :"rumahku disini rizal, kalau kamu harus pergi gapapa, kita akan selalu bisa bertemu"
Saya : "bagaimana caranya? aku jauh lhoo"
Sari :"caranya ingat aku, dan doakan aku lekas mendapat tempat "
Saya : "tapii... aku gak punya temen selain kamu sari "
Sari : "sekarang kamu sudah besar, kamu akan lebih mudah dapat teman baru di tempatmu yang baru besok , aku akan mengunjungimu rizal, aku berjanji "
singkat cerita saya meninggalkan sari hari itu, mobil ini melaju membawaku ketempatku yang baru, tempat dimana akan ada cerita baru di hidupku, "sariiii. tepati janjimu ya" bisiku sambil melambai kepada sari yang berdiri didepan rumah, dengan wujud anak kecilnya, sosok teman pertamaku, ya cukup keren teman terbaiku bahkan bukan manusia.

Part 8 (SMP XXX Yogyakarta)
2002, ya saat itu saya resmi tercatat sebagai pelajar smp, dan saya bersekolah di sebuah smp negri terkemuka di Kota Jogja, seperti anak baru disekolah lainya saya jg mengalami yang namanya mos, masa yg harusnya di jadikan sebagai orientasi atau pengenalan sekolah nampaknya di manfaatkan betul oleh senior2ku untuk mengerjai kami,...
masa smp saya terasa lebih baik, karena saya dapat membuat imej baru disini, setelah saya belajar ilmu batin memang pembawaan saya lebih tenang, saya tidak lagi berkeringat dingin sepanjang hari karena glisah, saya tidak lagi bicara sendiri, karena saya bisa menahan gejolak dihati saat melihat makhluk halus, saya jadi lebih bisa melihat dunia dengan lebih baik, saya belajar bahwa di hidupku akan ada warna baru, hidup saya di masa dulu boleh kelam, boleh menyedihkan, tapi saya tidak akan membuat hal itu berlarut dalam kehidupan saya, tapi apakah itu akan merubah cerita saya sebagai Indigo? tentu saja tidak! , setiap umur saya bertambah saya merasakan kepekaan saya semakin menguat, jika dulu saya hanya dapat melihat makhluk halus, maka saat smp saya seperti mendapat "kutukan" baru.. apa itu? saya akan ceritakan sebentar lagi......
kelas 1 smp, saya sudah mengenakan seragam putih biru sekarang, ya seperti pelajar kelas 1 lainya dengan seragam yang masih baru dan kedodoran, kisah baru saya dimulai...
Sekolah saya adalah sekolah yang sudah sangat tua, sekolah ini dibangun sekitar awal 1900an untuk menyekolahkan pribumi bangsawan di masa itu, dan pengalaman2 mistis juga mulai saya alami.. waktu itu adalah hari pertama bersekolah setelah 3 hari di plonco habis2an saat mos..
saya berjalan dari parkiran sepeda menuju kelasku, saya mendapat kelas A, sebelum masuk kelas saya kekamar mandi dulu untuk pipis, klek pintu kamar mandi dibuka ...... dan apa yang saya lihat tidak seperti kamar mandi, itu lebih mirip ruang tamu, lengkap dengan penghuninya, silahkan bayangkan, di dalam kamar mandi terdapat 4 makhluk, yang pertama adalah seorang wanita yang duduk di pinggiran bak mandi, yang nampaknya tidak bisa duduk dengan benar, karena tubuhnya seperti terpotong setengah, hanya bagian pinggang sampai kepala, dan memperlihatkan darah berwarna merah pekat menetes dan membanjiri lantai dinding, dan bak kamar mandi hingga membuat airnya ber warna merah, darah itu menetes dari bawah perutnya, mengalir kebawah melewati ususnya yang terburai .... makhluk kedua adalah berwujud 2 anak kecil laki2, mereka tampak normal, hanya tidak berpakaian, dan sorot matanya datarrr, mereka tampaknya lumpuh karena mereka bergerak menyeret tubuhnya dengan tangan, dan yang terakhir adalah seorang laki2 berwujud tua, tanpa rambut, tanpa telinga, tanpa hidung, dan tanpa mulut.. hanya 2 buah bola mata tanpa kelopak yang menghiasi wajahnya, saya kembali risih... mereka menatapku aneh seolah penasaran dengan siapa saya ini, kenapa bisa merasakan mereka... akhirnya saya urungkan niatku untuk pipis, saya menutup kembali pintu kamar mandi dengan setengah membantingnya karena saya jg tetap merasa takut. saya berjalan menuju kelas saya dengan setengah berlari, saya berhenti dipintu kelasku.. ada sebuah papan diatas pintu yang bertuliskan "kelas 1 A l Wali kelas: Basrudin, S.Pd." saya melamun sejenak, dan berharap, semoga saat saya masuk tidak ada tatapan2 jijik melihatku, semoga tidak ada lemparan kapur atau benda2 lainya, semoga saya tidak diejek saat saya masuk, semoga ada yang mau kuajak bicara, atau paling tidak ada yang sekedar mau membalas sapaku, "bissmilah" saya bergumam dan saya masuk ke kelas baru saya ...........
Tampaknya saya harus terbiasa dengan situasi ini, dimana tidak ada lagi lemparan benda keras kekepalaku, tidak ada cacian dan ejekan kasar, tidak ada lagi yang mengusirku untuk pergi, saya masih berdiri didepan papantulis, saya masih tertegun dengan suasana yang baru ini, dimana yang kudengar hanya ramai suara dari teman sekelasku yang sedang heboh ngobrol satu sama lain, saya tersenyum sendiri, entah kenapa saya merasa sangat bahagia dengan hal sepele tadi, senyum yang selama 7 tahun tidak bisa kugunakan, senyum yang benar2 ikhlas, senyum yang selama 7 tahun hanya bisa terlihat saat bersama bapak atau sari..
entah berapa menit saya melamun, saya dikagetkan dengan tepukan dipundaku "ehh ayo cari tempat duduk, malah cengengesan sendiri, ini udah mau masuk.. udah dapet tempat duduk belum kamu?" kata seorang anak seumuranku,
"eh engg.. bb belum" ucapku gugup karena tidak terbiasa ngobrol dengan orang, "kayaknya semua udah punya temen sebangku deh, kamu gakpapa kan sebangku sama aku?" ujar anak itu..
haa?.. saya malah melongo, 6 tahun dikucilkan tanpa ada yang mau berbicara denganku, dan sekarang ada orang yang menawarkan duduk sebangku denganku?, entah apa yang saya rasakan saat itu,, "hiiihhh, malah melongo, udah jam 7 ini, ayookk"
anak itu memegang ujung lengan seragamku dan membawaku ku sebuah bangku kosong di depan meja guru untuk duduk
"Hey, kenalin namaku Risa" ujar anak perempuan itu sambil menyodorkan tanganya untuk bersalaman..
dan saya dengan begok nya cuma bengong, belum pernah ada teman yang mengajaku bersalaman...
"ehhh malah cuma diem aja, hihhh sombong banget", saya buru2 menyambut tanganya dan berkata "maaf, aku cuma lagi adaptasi, aku rizal".. dan Risa lah yang menjadi teman pertamaku disini, hari itu diisi dengan perkenalan satu kelas.. tiap anak wajib mengenalkan dirrinya, dmana alamatnya, hobby dll, satu persatu anak sekelas di panggil oleh pak basri, wali kelasku dan memperkenalkan dirinya, teman2ku tampak sangat antusias saat ada yang mengenalkan diri, bahkan tanpa canggung mengajukan pertanyaan pada yang lagi maju, saya ikut tertawa dengan celotehan2 teman2 baruku ini, tibalah giliran teman sebangku saya, si risa maju dengan sanat percaya diri, sumpah mukanya tengil banget, dia jalan dari bangku dengan langkah yang dibuat2 "sok imut banget", gumamku sambil tersenyum.
Risa : "Haloooo, teman2 perkenalkan, namaku risa, em aku aslinya dari blora, tapi ikut bapak pindah disini dari keci, rumah aku gak jauh kok dari sini, di jl. xxxxx. hobbyku, olahraga, ada yang mau ditanyakan teman2?" ucap risa menutup perkenalanya..
"Pacar siapa pacar?" ucap Andi teman sekelasku yang teriak sambil cengengesan. dan langsung disoraki teman2 yang lain ramai sekali, akhirnya risa kembali duduk, dannnn namaku dipanggil, alamakkkkk ngomong face to face aja kadang belibet, ini gimana ngomong di depan orang banyak? saya mau gak mau harus maju, tp saya malah masih bengong2 aja, risa mencubit perutku dr samping, "adawww, apa sihh, sakit tauk, ujarku sewot.
"ya kamunya malah bengong, buruan maju :P "
saya maju dengan langkah malas, saya sudah berada di depan kelas, saya gugup, ini pengalaman pertamaku bicara di depan orang banyak "emmm ya, ehhh perkenalkan ini nama aku rizal, aku dari semarang, tapi balik kesini, soalnya ak sebenernya dari jogja emm yaa ya, gitu truss..." belum juga selesai saya sudah disorakin dr belakang dan gelak tawa yang meledak "ntar kita kenalan sendiri aja pak, kasian tu rizal udah keringetan, bisa pingsan dia" teriak irawan teman sekelasku dr belakang,dan diikuti tawa teman2ku, saya kembali ke bangku saya, sambil mengelap kringat karena gugup, malu sihh tapi seru, teman2 disini memang baik, saya masih mengelap keringat yng membanjiri wajahku dengan menyeka menggunakan tangan.. "ini,, jangan pake tangan, dasar cowok jorok ", risa menyodorkan sapu tangan kepadaku "ehhh, makasih ya" kataku sambil menerima sapu tangan risa, "sama-sama "
ada yang aneh,, saya membatin "Risa? apakah aku pernah mengenalmu sebelumnya?" Risa ini adala gadis yang cantik, mungkin bisa dikategorikan sangat cantik, rambutnya panjang sebahu dan dikucir kuda, hidunya mancung, dg bibir tipis dan gigi kecil2, kulitnya putih bersih terawat, dia cukup tinggi untuk ukuran cewek, mungkin hampir sama denganku.. dia masih tersenyum kearahku.... risa apakah mungkin kamuu?.............

Part 9 (apakah aku memang dikutuk?)
Hari2 ku berjalan dengan sangat menyenangkan, saya kembali menemukan semangat saya yang hilang, saya merasa bersemangat saat pagi hari, saya seperti anak yang normal, ya saya sangat bahgia, saya sekarang memiliki banyak teman, meskipun tetap sifat pendiam dan pemalu saya belum bisa hilang, tapi paling tidak ada kemajuan, saya dekat dengan irawan,andi, arda, dan tentu saja si kembang sekolahan Risa mereka adalah teman dekat yang sebelumya tidak pernah saya miliki sebelumnya...
satu tahun berlalu, dan semua berjalan dengan sangat menyenangkan, walaupun kdang kala saya diganggu dg beberapa "peenghuni lama" disekolahku, itu sudah tidak terlalu menggangguku, saya mulai terbiasa dengan makhluk2 itu.. mereka bahkan aku namai, seperti kuntil anak yang sering berada di pohon mede dekat lapangan basket, dia kupanggil mbak yuyun, trus penghuni abadi ruang guru, yang sering menampakan diri sebagai guru sepuh dengan seragam keki berwajah pucat, dia kupanggil pak bule, kemudian hantu yang ada di kamar mandi dekat koridor belakang, saya menyebut mereka keluarga cemara. haha mereka tampaknya kesal karena berusaha menakutiku tapi tak pernah berhasil, tapi mereka juga malah mengenalku, beberapa kali mereka bahkan bicara padaku..
ada pengalaman lucu, tapi membuat teman2ku ketakutan bahkan ketika cerita itu diulang teman2ku masih saja ngeri mendengarnya,
suatu hari kelasku mendapatkan jatah pelajaran ke nol yang artinya pelajaran akan dimulai pukul 6, artinya paling tidak kami harus sampai sekolah jam setengah 6, saya berangkat paligg pagi, dan diikuti sahabat2 baiku, kami bermaksud langsung menuju kelas untuk duduk2, tapi nampaknya kelas masih terkunci, kemudian si irawan salah satu temanku berinisiatif untuk meminta kunci ke penjaga sekolah, tapi irawan kembali dan mengatakan bahwa katanya kelas kami sudah tidak dikunci, penjaga sekolah berpesan untuk mendorong pintu lebih keras, mungkin pintunya seret, kami pun mencoba mendorongnya, tapi sia2, seolah ada yang mengganjalnya dari dalam.. baru saja irawan mau kembali mencari penjaga sekolah, tiba2 pintu terbuka dengan suara kelasss Blarrrrrrrr dan diikuti suara lemah, tapi kami semua medengarnya "silahkan masuk", teman2ku terkejut dengan peristiwa itu dan mengurungkan niat untuk masuk kelas dan lebih memilih menunggu teman2 sekelas yang lain, saya paham, yang jail barusan adalah mbak yuyun, dia berjalan melewati kami sambil melambaikan tanganya yang panjang sebelah kepadaku, saya hanya tersenyum melihat teman2ku yang heboh sendiri...
*time skip*
tak terasa 3 tahun waktu berjalan, saya sudah menempuh ujian akhir sekolah, yang kami sebut UAN...
tak terasa saya juga sudah tumbuh semakin besar, perawakanku bertambah besar .saat aku kelas 3 smp tinggiku 165cm, dengan berat badan ideal, hmmm.. banyak sekali momen yang terlewati pikiransaya juga tumbuhsemakin matang, perlahan saya bisa walaupun tidak 100 % melupakan masa lalu saya, rasa sakit dan trauma itu perlahan hilang, tapi bukan saya namanya kalau hidup saya hanya datar2 saja,..
tahun 2004, setelah uan. saya dan teman2 merencanakan sebuah acara main bersama, ya hanya beberapa teman sekelasku, seperti irawan,andi,arda,somad,tian, beberapa teman cewek dan tentu saja Risa, kami berencana hang out ke semarang, behhhh.. kota itu lagii ... sebenarnya saya menolak jika akan kesana, tapi meliat teman2 sangat antusias apaboleh buat, saya akan kembali ke tempat dengan seribu peristiwa.. beberapa kali saya memang ingin kesana, sekedar nyekar ke makam Ibu, tapi selalu kuurungkan niatku, saya masih belum sembuh total dengan traumaku, dan bapak juga mengatakan makam ibuk sudah dirawat orang dg meminta tolong orang dsana, jadi saya mendoakan ibuk dirumah. saya juga berniat ke semarang untuk melihat seorang temanku, yang pasti kalian tau itu siapa..
hari kami berjalan2 pun datang, kami berangkat menggunakan bus umum dr terminal jombor, masing2 dari kami membawa tas ransel besar ala backpacker, beberapa tempat akan kami kunjungi selama 3 hari 2 malam, seperti pantai tirang,taman lele,pusat kota semarang, dan tempat yang paling tidak ingin ku kunjungi "lawang sewu" ...
di perjalanan kegiatan kami ya apa lagi selain ngelaba, terutama si Andi, di memang terlahir konyol, ada saja tingkahnya yang membuat kami terpingkal-pingkal, saya duduk dengan Risa, ya cewek satu ini dari kelas 1 emang lengket denganku, itu kadang2 membuat kesel anak2 cowok lain, karena mereka menganggap saya dan risa itu pacaran, padahal sih enggak.. dia saya anggap teman sekaligus rival, saya punya skor 1-1 dalam hal rangking satu, dan hasil Uan besok akan menentukan akhir rivalitas antara saya dan risa, dalam hal olah raga juga sama, dia adalah kapten tim putri puteri sekolah kami, dan saya juga kapten tim basket putra, kami sama2 pernah menjuarai turnamen basket antar sekolah, dalam hal olah raga beladiri juga persis, risa pernah memenangkan medali emas porda untuk cabang silat putri, sedangkan saya memenangkan medali emas silat putra, kebetulan sekali ya, lantas apakah saya ada perasaan dengan risa? entahlah, saya juga belum paham dengan romantisme cinta remaja kala itu.. saya dan Risa memang dekat. tapi tidak sedekat itu, kami jarang, atau mungkin belum pernah bicara tentang kehidupan pribadi masing2, obrolan kami hanya sebatas seputar sekolah...
skip2, dan tibalah kami di ibukota jawa tengah, semarangg, kota dimana sejuta kenangan terukir disini, hahhhhh saya menghela nafas panjang, bersiap untk menghadapi memori2 itu,,,
.
Day 1
pantai tirangggg, ya setelah menaruh bawaan kami di penginapan kami melajutkan ngetrip ke sebuah pantai di utara semarang, tempatnya indah, ombak tidak terlalu besar berbeda dengan pantai selatan, walaupun menurutku belum ada yang mengalahkan pantai di gunung kidul, pantai ini tetap indah untuk dinikmati. ketika teman2 lain asik bermain air, dan beberapa teman cowok juga bermain sesuatu yang lebih ekstrem, yaitu mengubur Andi hidup2, ya dan saya hanya terbahak2 melihatnya, saya mencoba hanya fokus melihat kelakuan teman saya, saya sebisa mungkin menghindari menatap laut, kenapa? karena bbrapa kilometer dr bibir pantai nampak seubuah beteng besar yang memanjang sepanjang pantai, yaaa itu adalah kerajaan pantai utara, karena tidak hanya di laut kidul, laut utara jawa juga memliki kerajaan dan ratu jin yang kuat,, mereka terlalu kuat untuk saya hadapi jika terjadi apa2, maka dari itu saya memilih diam.. dan itu juga alasan saya tidak suka jalan2 di bibir pantai jawa..
saya tidak sadar semenjak menginjakan kaki di bumi semarang, ada sepasang mata yang mengawasiku terus menerus .....
setelah lelah bermain, kami kembali ke penginapan untuk beristirahat..
.
Day 2
taman lele, jujur saya banyak sekali lupa dengan apa saja kegiatan kami disini, yang jelas disana kami banyak menghabiskan waktu hanya untuk bersantai sambil memberi makan binatang, karena disana ada semacam kebun binatang mini... kami menghabiskan waktu sampai menjelang sore, dan melanjutkan ke simpang lima semarang, dan disana cukup menyenangkan, banyak sekali orang yang jalan2, atau sekedang nongkrong sambil makan jajanan yang tersedia di sepanjang trotoar seperti yang sedang kami lakukan ini, hemmm dari kejauhan nampak tugu pemuda, dan di belakangnya sebuah bangunan khas semarang yang akan kami kunjungi besok pagi, glekkk, saya menelan ludah, rasa gentar itu muncul, saya selalu takut memasuki bangunan bersejarah, kenapa? karena saya sering terlempar ke masa lalu, dalam arti saya masuk kedalam lingkaran waktu, saya menangkap aura2 dari rekam jejak masa lalu, yang tanpa sengaja divisualisasikan oleh otaku.. jadilah saya merasa di tempat itu puluhan bahkan ratusan tahun yang lalu..
saya menundukan kepala, dan mencoba menghilangkan pikiran2 buruk itu, saya tidak mau teman2 saya tau kalau saya ini orang yang aneh.. dan saya tidak menyadarinya lagi sepasang mata itu kembali mengawasiku...
ini adalah malam terakhirku di semarang, besok pagi jam 8 kami akan mengunjungi lawang sewu, dan jam 10 harus sudah sampai di terminal bis, jadi tidak akan terlalu lama di lawang sewu, "syukurlah" gumamku, saya mengambil dompet, dan melihat isinya, "hemmm lebih dari cukup" saya berencana untuk nyekar ke makam ibuk, dan bertemu sari.. untuk menagih janjinya, 3 tahun sudah saya gak bertemu penjaga masa kecilku jadi setelah dari lawang sewu saya tidak akan pulang bareng temen2 lainya... saya mengambil handphone sony ericson yang saya lupa seri apa.. lalu saya menelpon risa yang berada di penginapan putri.
Risa : halooo rizal adapa?
Saya : halo risa, maaf ganggu , cuma mau minta tolong, besok pas di bis pamitin ke temen2 yang lain ya, besok aku gak ikut pulang sama kalian, aku ada acara bentar disini...
Risa : lohhh mau kok gitu, acara pribadi kah? ngajak temen2 sekalian aja lah biar ada temenya, ntar malah ilang kamu gak bisa balik..
Saya : ahh egak, ini urgent ris, saya mau ketemu ibuku disini,,
Risa : rizal, kamu sesekali bisa cerita apapun kok ke aku, aku akan jaga mulut
saya : ahhh maksih ri, aku cuma minta tolong itu ya..
risa :iya tapi ..
tut tut tut, saya memang tipe orang yg gak suka bicara banyak, sekiranya risa paham yaudah.. kemudian saya masuk kedalam kamar dan berusaha tidur, dan berusaha tidak membayangkan apa yang akan terjadi esok ......
pagi, hari, dan jam masih menunjukan pukul 04.30, hemmm saya melihat teman2 masih pada tidur, saya menganti pakian dengan baju lengan panjang karena pagi itu sangat dingin, dan saya berjalan menuju mushala penginapan, sampai di mushala saya mengambil air wudhu, emhhhh, saya menggeliat sekedar untuk melemaskan otot yang kaku gara2 tidur saya ditindih si somad yang badanya segede gaban, ehhh, secara tidak sengaja saya melihat bayangan putih di sudut ruangan yang tanpa penerangan, saya memicingkan mata untuk memastikan apa itu,\..
Saya : "dasar,, bikin kaget aja kamu ris, aku udah parno taukk"
Risa : "apaan sih zal, kamunya aja yg penakut :P , cuma liat orang pake mukena aja parno :P "
saya : "idihhh, aku pemberani kok, jagoan nihhh "
Risa : "gak percaya weeee :P , ehhh temen2mu mana cowok udah pada gede kok gak sholat?"
Saya :"lagi pada tidur, kasian capek mereka, nanti kuingetn ris, sekarang kamu wudhu ya, nanti aku jadi imam buat kamu"
Risa : "ha? imam? " dia menunduk dan seperti menahan senyum mukanya merah, saya sedikit berdesir, Risa ini cantik ya batinku..
Saya : "dihhh bukanya ambil wudhu malah senyam senyum sendiri, sholat jamaah kan butuh imam to risa "
Risa : "oh iya ding, iya2 bawel ahh", mukanya jadi keliatan bego -_-
singkatnya di mushala kecil itu hanya ada saya dan risa yng shalat disana..
Risa : "emmm.. zal, kamu beneran pulangnya mau misah sama kita2?"
Saya : "iya ris "saya mengangguk pelan
Risa : "kan bisa rame2 zal"
saya : "trimakasih ris, tapi lebih baik aku sendiri"
Risa : "emmmmm... yaudah nanti aku sampein pas udah pada naek bis"
Saya : "makasih ya ris, " saya berjalan menuju kamar meninggalkan risa.
Risa : "ehh zal,,
Saya : "iya gimana ris?"
Risa : "kamu itu kenapa to?, apa yg kamu sembunyikan?, 3 tahun kenal kamu, tapi aku gak pernah bener2 kenal kamu, kamu kayak punya sesuatu yg berat"
Saya : "nothing happend ris, aku kan emang gini orangnya"
Risa :" kamu cowok yang bener misterius zal"
Saya : "kalo kamu mikir seperti itu, ya mungkin seperti itulah aku ris" jawabku sambil berlalu... risa masih mematung di tempatnya berdiri, bahkan saat aku berdiri menghadap dia untuk menutup pintu kamar dia masih mematung. entah apa yg dipikirkanya, entah apa ..........
.
."ahh apaan sih kalian, egak!" kataku sebel,
Irawan : "dihhh, badan tinggi gede kayak gitu masuk ruangan terang benerang gini takut"
Saya : "mad, ndi lepasin gak, aku bisa jalan sendiri"
Somad : "heleehh, akal2anmu aku dah hapal zal, kamu mau tunggu diluar kan? egak pokoknya ikutttt kita2 " somad menyeretku diiringi gelak tawa teman2 yang lain..
kami sudah berada didalam lawang sewu, sebuah bangunan bersejarah yyang menjadi ikon semarang.. hmmmm.. hal pertama yang kurasakan adalah beratttt.. ya aura yang berat dan pekat, baru2 ini saya mendapat "keterampilan" baru, yaitu melihat aura dan merasakan hawa tidak enak.. hemmm saya mencoba tenang, tapi tetap saja keringat dingin mengucur di kening dan pelipisku,, hawa2 itu mulai masuk kedalam tubuhku "jangan... jangan terjadi didepan teman-temanku, kumohon" saya memohon di dalam hati, tapi apa daya, sudah terlambat, pandangan mata saya kabur dan terjadilah, saya berdiri disebuah koridor panjang sekali, saya tengok kanan kiri, teman2 saya sudah tidak ada, ya saya belum terbiasa dengan kekuatan baru saya, bukan kekuata ini kutukan !
saya berada di lantai dua, saya menengok kelantai bawah ada kegaduhan, perasaan saya tidak enak, saya merasakan ada orang yang terancam... saya berlari, entah kemanaaaa, saya hanya mengikuti naluri, ada beberapa tentara, wajah mereka orang asia mereka orang jepang! tampak membawa bendera mata hari terbit dengan tulisan huruf katakana dai nippon,,, ahhhh pengelihatanku samar2, saya masih berlari.. saya mendengar suara minta tolong,, suara itu sangat keras, suara seorang wanita, dimana? dimana ? saya berteriak... ahhh tidak ada suara keluar dari mulutku, kenapa saya menjadi bisuu? saya paham apa yang terjadi, tapi saya tetap takuttt... saya mencari lagi suara itu, walaupun saya yakin akan menyesal menemukanyaa.. saya berlari menuju entah lah seperti basment.... betulllll dia disana, seorang ibu tua bersama suaminya, dia menggendong seorang anak kecil, mungkin cucunya, mereka di ikat! menggunakan rantai, anak kecil itu, menangisssss,,, rasa ketakutan mereka seakan masuk ke sendi dan tulang2ku... ahhhh saya merasakan ketakutan mereka, saya menjeritttt lagi2 tak ada suara dari mulut sayaaa, ada apa ini?? tentara jepang itu memasukan kepala 3 orang pribumi itu kesebuah pasung leher,,, apaa!!! saya paham saya paham, kenapa !!!
seorang bertubuh besar memegang katana panjang, dan mengayunkanya tepak di leher ketiga pribumi itu.. cressss,, darah itu seakan muncrat ke wajahku.. dan 3 kepala menggelinding bersamaan, satu kepala milik ibu tua itu menggelinding didekat kakiku, dia melihatku!, dia seperti menangis, dia mengeluarkan air mata dipipinya, padahal kepalanya terpisah! apa kesalahan mereka sampai harus dipenggal, sekali lagi saya ingin berteriak seperti itu, sia2 hanya sia2 saja teriakanku, malah mebuat tenggorokanku sakit,,, apa salahku?! kenapa Allah memberi Kutukan ini?! bukankah sudah cukup penderitaanku, kenapa aku harus merasakan rasa sakit orang lainn? kenapa????
saya menangis, saya menangis kerasss... saya terduduk, dekat kepala yang terpotong dari lehernyaaa..
sayaaa menggunakan lututku ubtuk menopang kepalaku dan hanya bisaaa menangisss... sampaiii semuanya terlihat gelapp dan samar2 .......

Part 10 (kini kamu tau )
saya tersadar dari kejadian barusan, saya melihat teman2 sekelilingku, saya segera mengusap wajahku yang benar2 basah oleh keringat dan air mata..
"jangan pake tangan, dasar cowok jorok" ucap risa sambil memberikan sapu tangan yg pernah dia berikan dulu.. saya mnerimanya tanpa mengatakan apapun, dan Risa langsung memeluku, dia menangissss
"maafin kami ya zal, kami menyesal, sekarang ayo kita pergi " saya melihat teman2ku, irawan,andi,somad,beberapa teman cewek, mereka melihatku dengan tatapan kasian, saya berdiri "jangan sekali2 kalian melihatku kayak gitu !! aku gak suka, aku lebih suka berantem satu2 sama kalian disini dari pada kalian liat aku kayak gitu!" saya mencengkram kerah baju irawan "sekarang aku tau kalian udah nganggap aku anak gak normal kan? !"
irawan hanya membisu, saya merasa meledakan kemarahanku. dan dari belakang ada yang menepuku, saya menengok dan bammmm,,, tinju andi mengenai mukaku, saya tidak merasakan sakit, saya cuma tersenyum, andi memukulku lagi kali ini dibagian pipi, saya saya tidak bergeming, hanya tertawa, melihat tangan andi kesakitan. saya tertawa, dan dari arah samping plakkkk, Risa menamparku... saya jadi benar2 tersadar dari kemarahanku, saya melihat risa menangis, saya menghampiri andi, dan meminta maaf....
"ndi, maaf ya. dan makasih udah berusaha nyadarin aku", andi memegang pundaku.. "sekarang udah tenang kamu?" saya mengangguk..
Irawan : "zal, kita itu temen, kami gak menatapmu dengan kasian, kami khawatir, dan gak ingin ada hal buruk menimpamu... irawan memegang bahuku, diikuti teman2ku yang lain..
saya : "trimakasih ya , dan tolong jangan bahas ini lagi, besok kalau sudah waktunya aku bakal cerita kekalian,,,"
saya menghampiri Risa, "ris,, maaf ya " plakkkk, kali ini risa menamparku dan rasanya sakit... "sakit risss" saya meringis. kamu buat aku khawatir tau gak!?, "iya maafin ya" ujarku pelan
"yaudah, cabut yukk, annggep aja kejadian tadi gak ada" ucap risa yg mengajaku pergi dan diikuti yang lain...
mereka tau sekarang, kini mereka mungkin sudah tau.. mereka mendengar dan melihat kelakuanku, teriak histeris sendiri tanpa sebab, entah lah, saya terlalu malu untuk mengungkitnya, yang jelas saya sadar bahwa mereka lebih dari sekedar teman... mereka adalah keluarga buatku...
kami sudah di terminal, saya juga gak pamit sama temen2, saya gak mau mereka tau lebih dalam tentang kehidupanku. saya pura2 naik bis, dan saat bis mau berangkat, saya pura2 ambil barang yang ketinggal, sebelum turun saya memasukan selembar uang 50ribuan kepada kernet bis itu sambil berkata "pak saya gak ikut bis ini, jangan sampe temen saya yg lain turun buat nyusul saya ya" bapak itu seperti paham dan mengangguk, dan disinilah saya... saya berharap Risa menyampaikan pamitku kepada yang lain..
dan hal yang tak terduga terjadi .........
Saya : "Risaaaa.. ngapain disini kamu?"
Risa : " apasih, harusnya kamu seneng ada yang nemenin, dasar jutek :P "
Saya : "trus temen2 gimana?, yang mamitin aku siapa?, nanti mereka malah nyari2 kita lohh"
Risa : "udahh, kamu gak usah bawel, aku uda pamit, kalo aku gak ikut malah mereka yang ngotot ikut kamu, mau rame2? :P "
Saya : "hisshhh kamu ini banyak alasan ya ris, aku pulangnya masih besok, kapok kamu gak Pulang, "
Risa : "bodoo, aku udah ijin weeeee "
saya melengos...
Saya :"yaudah mo gimana lagi, kita bentar lagi berangkat, naik bis, rumah ibuku lumayan jauh, jadi dari sini sekitar sejam perjalanan "
Risa :" horeeeee " dia ketawa2 kayak anak kecil,
Saya :"tapi ris ada syaratnya "....
Risa : "apa zal?"ekspresi muka risa berubah..
saya mendekatinya dan menaruh kedua tanganku dipundaknya, saya menatap risa..
Saya : "kamu harus berjanji, apapun yang kamu lihat tentang aku, jangan beritahu siapapun.. kamu boleh anggap aku aneh, dan silahkan menjauhiku jika kamu anggap saya terlalu aneh "
Risa memegang dua tanganku, dan melepaskanya dari pundaknya, dia menggenggam tanganku erat sekali, dan balik menatapku..
Risa : "aku yang milih nemenin kamu, aku janji gak akan ninggalin kamu,aku akan menjaga privasimu zal"
saya masih menatap risa dan merasakan ada sesuatu yang hangat di dada, entah apa itu. kalian pernah merasakanya? sesuati yang hangat dan berdesir di dadamu,,
Kami sudah berada dalam bis, yang menuju ke tempat saya dibesarkan, saya sedikit deg2an, 3 tahun sudah saya berusaha melupakan tmpat itu, dan kali ini saya dengan sengajja menuju kesana, ke sebuah tempat bersejarah dalam hidupku, saya masih ngantuk dan berusaha memejamkan mata sambil menyumpal telingaku dengan headset, sambil mendengarkan lagu dari Bryan Adam-Evrything i do untuk menyamarkan suara risa yang dari tadi ngoceh gak jelas di sepanjang perjalanan,
Risa : "zal... "
saya masih asik merem dan mendengar lagu, ckiiittttt, perutku dicubit, headsetku ditarikk Risa.
Saya :"aduuhhh risss, sakit tau, kalo perutku bolong gimana?, ada apasihh brisikkk aja dari tadi"
risa : "sukurinnnn, salah sendiri diajak omong malah kayak orang budeg, nyebelin tau gak " ckiiitttt saya dicubit lagii,
Saya : "hihhhhh, ni anak.. biru2 nihhh "
Risa :"zal...."
saya : "hemmmm... apa lagi sihh risa "
Risa : "nengok sini dulu lahhhh"
Saya : "apa?" saya memonyongkan bibir bawah saya, dan... bibir saya di cubit... iya dicubit -_-
Risa : "ihhhhh, lagi serius juga di becandain dari tadi, zalll... kamu belum cerita lohh, ibuk kamu gak serumah sama kamu kah?"
Saya hanya tersemyum, dan mengusap rambut risa pelan,
Saya : "kamu akan tau ris, sebentar lagi kamu tau "
risa hanya diam, tampak pipinya yang memerah....
.
.
kami turun dari bis, dan harus berjalan sekitar 300 meter untuk menuju makam ibuk, saya berdiri sejenak sebelum melanjutkan jalan, sekedar memejamkan mata sebentar, mengumpulkan keberanian dan menguatkan niatku ...
saya : "ayok ris, kita jalan bentar ya, gak jauh kok" , risa hanya menurut dan berjalan disampingku.
dan sampailah kami, di pintu masuk makam...
Risa : "loh zal, ini ?"
saya hanya mengangguk dan tersenyum, saya membeli bunga di dekat makam tadi dan sekarang membawanya beserta risa masuk kedalam kompleks makam..
Risa : "zalll.."
Saya : "risss, diem bentar ya, aku mau konsen dulu"
saya membuka tas, dan memakai cincin bermata batu pembrian kyaiku dulu, yg hanya berfungsi sebentar untuk menutup mata batinku.. cincin ini hanya bisa menutup mata batinku sebentar saja..
kami sampai di makam ibuk, sekarang nisanya sudah di perbaiki, sudah ada keramiknya, nampaknya dirawat dengan baik, hanya ada beberapa rumput liar tumbuh diatasnya..
saya berjongkok sambil mencabuti rumput liar diatas makam ibuk.
"assalamuallaikum buk, pangling gak sama anakmu?, sekarang rizal udah gede banget kan? iyalahh rizal kan jagoan, ibuk apa kabar disana?, ibuk pasti lagi antri didepan pintu surga kan? sambil menikmati nikmat kubur tentunya, bukkk jangan galak2 disana ntar malaikatnya takut " saya berusaha melucu, tapi saya malah menangis, dan melanjutkan ocehan saya "bukk, rizal bentar lagi sma, rizal rangking 1 juga loh, sama kayak pas masih sd rizal juga rangking 1 terus kan, bedanya disini dulu rizal gak punya temen, sekarang rizal punya banyak temen di jogja bukk, mereka baik sama rizal bukk, oh iya, kenalin buk ini Risa, temenku sekelass, dia pinter juga, tapi masih belum bisa ngalahin rizal sih buk" saya menatap risa yang tersenyum."bukkk, rizal sekarng sendirian dirumah, bapak lagi tugas di aceh, bapak kan super herro, bapak ikut mbasmi konflik disana" saya menaburkan bunga diatas makam ibuk. "bukk, doain rizal ya, jaga rizal dan awasi rizal dari alam sana, rizal kangen buk, tapi rizal ikhlas.... selamat tinggal ibuk, rizal janji kalo uda lebih gede dari sekarang bakal sering nengok ibuk, assallamuallaikum" ....
saya beranjak dari makam ibuk, saya menggandeng tangan risa sampai di gapura depan makam, saya menoleh kebelakang dan membatin "bukkk.. terimakasih"
Risa : "zalll,, maaf yaa, aku bener2 gak tau zal kalo ternyata kamu begini, kamu anaknya tertutup banget sampe ak sebgai temenmu gak tau sama sekali tentang kamu, aku ..."
Saya :"risa, apa aku harus mengatakan semua yang terjadi padaku sama orang2?, aku memang harus melewati semua ini, kamu cukup menjadi temenku itu sangat berarti buat aku ris, dulu, yang namanya teman cuma jadi angan2 buatku, sekarang aku punya kamu dan teman2 lain2, aku bahagia sekarang ris makasih "
Risa hanya tersenyum sambil menyeka setitik air mata diujung matanya..
Risa melirik ke jam tanganya,
Risa : "zal, ini udah jam 3, kalo pulang sekarang kita sampe jogja malem, apa mau nginep dimana?"
Saya :"kita gak pulang malam ini, aku masih ada urusan di rumah lamaku"
Risa tampaknya masih memikirkan kejadian barusan, dia lebih banyak diam sepanjang perjalanan.
kami hanya berjalan kaki karena memang tidak terlalu jauh rumahku yg lama dr kompleks makam ibuk, di sepanjang perjalanan banyak orang melihatku, yaaa mungkin mereka masih mengingatku, para tetanggaku dulu juga menyalamiku, mereka masih ingat ternyata, si anak aneh rizal, saya berusaha cuek dengan tatapan aneh mereka, dann... rumah itu sudah kelihatan, saya berdebar-debar.. mungkin jarak saya dengan rumah itu tinggal beberapa meter..
Risa : "kok berhenti zal?, rumahmu mana?"
Saya : "risa, kamu tunggu disini ya, tolong jangan tanya kenapa, nanti aku akan cerita semua tentangku ke kamu ya."
saya meminta risa menunggu di sebuah warung makan yang entah sejak kapan ada warung disitu, seingatku dulu tidak ada...
saya sampai dirumah itu, rumah dinas TNI yg berada di paling pinggir kompleks TNI AD, hemmm tidak banyak berubah, hanya cat nya saja yang tampak baru, rumah ini tampaknya belum ada penghuni barunya, saya hening, membaca beberapa doa, dan memakai cincin bermata batu, cincin ini bebeda dengan yang tadi, ini adalah batu galih kelor, dia memiliki aura untuk memukul makhluk gaib..
Saya tersenyum,, hemmm... rumah ini
tampak ayunan itu masih ada, dengan tali2 tua yang mulai mengendur dan usang, saya membuka hendel pintu.. ahhh terkunci, saya mengelilingi rumah itu, beberapa makhluk yang dulu senang menggangguku terkejut melihatku mereka malah ketakutan karena merasakan ilmu batin saya yang menguat, saya tarik salah satu dari mereka, saya tatap lekat2 wajah makhluk berbulu lebat itu, dia kepanasan, ampunn den,ampunnnnn.. saya gak bicara apapun saya lepaskan dia, meskipun mereka yang membuat ibu saya meninggal, tapi saya diajarkan ikhlas dan tidak dendam oleh kyai.. saya masih mecari sesosok makhluk lagi.. dimana dia? sariiii! saya memanggilnya dengan bahasa batinn..
"kamu sudah besar sekarang rizal " saya menoleh senang..
Saya : "Sari" dia tampak sama seperti pertama kami bertemu, dia masih berwujud anak berumur 6 tahun.. dia berjalan mendekatiku dan seiring dia berjalan wujudnya berubah menjadi semakin besar, dia menampakan wujudnya seolah seumuran denganku tapi .... "Risa" saya bergumam..
Sari :"kenapa rizal?, kamu keliatan terkejut?"
Saya : "enggak sari, kamu mirip temanku dengan wujud ini, sangat mirip" kataku seolah tidak percaya apa yang kulihat, Risa dan Sari, kalian apakah kembar? pikirku singkat.
SAri : "betul kan apa kataku, kamu akan punya banyak teman yang baik"
Saya :"sari, 3 tahun aku gak ketemu kamu, aku nagih janjimu yang katanya kita akan selalu bisa bertemu"
Sari : "iya rizal, dan disinilah kamu sekarang,aku sudah menepati janjiku untuk bertemu denganmu, terimakasih rizal, untuk doa2mu yang untuk kami yang tinggal disini"
Saya : "sariii... ikutlah dengankuu, kita akan jadi teman selamanya"
Sari : "aku akan selalu jadi temanmu rizal, disini " dia menyentuh dadaku,
Sari :"aku sudah lama mati rizal, sudah 90 tahun, dan kamu membuat aku seolah masih hidupp.. seolah aku masih bersama diriku yang lain semasa hidupnya, rizal, jalanmu masih panjang, jika kamu terus bersamaku kamu hanya akan berakhir dengan hidup seperti mati,, kunjungi aku lagi kapan2 dan jangan putuskan doa2mu untuku agar tenang saat aku harus kembali ke alamku"
saya dan sari berjalan kehalaman belakang dan berdiri di sebuah cermin besar bekas lemari usang yang di taruh di belakang rumah..
Saya : "tapi sari, aku ......"
Sari : "rizal, kamu sudah memiliki teman kan?"
saya : "iya " kataku sambil menghadap cermin besar itu dan melihat bayanganku dan sari...
Sari : "dan teruslah hidup bersama mereka rizal, jalanmu akan semakin sulit besok, tapi bukankah aku pernah bilang, kamu akan jadi orang besar kelak?"
SAya memejamkan mata, berusaha mencerna nasihat sari ..... dan begitu kubuka mataku, ada tiga bayangan! yg pertama adalah bayanganku sendiri, dan bayangan 2 orang sari,
"Rizal!!!" salah satu bayangan di cermin itu seperti berteriak, ahhh ternyata itu Risa, dia mendekap tanganku seperti ketakutan...
sari melanjutkan perkataanya.. "kamu Risa ya, kamu mirip denganku.. kini kamu tau, tolong jaga rizal ya, tolong jaga dia melebihi aku menjaganya" , Risa masih memeluk tanganku, tapi dia mengangguk seperti mengiyakan permintaan sari..
dan sari menghilang.. entah kemana.. saya kemudian memapah risa meninggalkan rumah ini, tampaknya dia syok melihat sari lewat pantulan bayangan di cermin itu ....
saya berjalan meninggalkan rumah tua itu, dan lagi2 sari berada di ambang pintu rumah sambil melambaikan tangan dengan wujud anak kecilnya.. saya tersenyum dan berbicara menggunakan bahasa batin.. "Terimakasih Sari "

Part 11 (Risa)
kami sudah menemukan penginapan di pusat kota semarang, tempatnya cukup murah, kami membawa kunci kamar masing2 dan menuju kamar kami yang bersebelahan,,
Risa : "zal, aku mau nagih janjimu nanti dan aku minta penjelasan sama kamu, awas kalo lupa"
Saya : "wetttt, siap bos , tapi syaratnya kamu mandi dulu sana, udah kecut :P "
Risa : "dihhh, aku mah mandi gak mandi tetep iner beautynya muncrat kemana2 :P " katanya, nih anak mukanya tengil banget..
Saya mandi dan langsung melaksanakan shalat isya.. hemmm entah kenapa saya jadi ketawa2 sendiri, gak tau kenapa setiap membayangkan risa ada rasa yng aneh, dan selalu membuat saya merasa ingin tersenyum..
saya mengambil handphone dan menelfon risa di kamar sebelah,,,
Saya : "haloooo gendooottt, udah mandi belom kamu? "
Risa : "ihhh ini akunya slim kayak gini kok dikatain gendut, rajin olah raga kok aku, aku gak gendut kan zal?? iya kan?? "
SAya : "hihi, terserah aja dehhh... jadi gak neh? katanya mo nagih cerita?"
Risa : "jadilahhh, bentar aku tak pake baju "
Saya : "whatttt? kamu gak pake bajuuu? OHhhh "
Risa : "apasihhh dasar omessss, udah ya, ntar 15 menit lagi jemput aku didepan pintu, ngetok dulu, jangan nylonong masuk!, awas yaa "
Saya : "siapp deh tante "
entah saya juga bingung, kenapa saya merasa sangat senang, saya langsung membongkar tas ransel saya, dan memilih baju apa yang kira2 paling bagus... "emmm,, keren juga nih pake ini" kataku bergumam sambil berpose di depan cermin ,,, hemm, saya menyemprotkan parfum murahan saya banyak2 biar wangii, "nahhh uda ganteng nih" saya bergumam lagi, saya melangkah keluar kamar, dan mengetok pintu kamar Risa,
Saya : "risss buruan, keburu laper aku" , kami memang berencaana ngobrol sambil makan di kafe dekat penginapan ini.
Risa : "iya bentar !" teriaknya kenceng banget"
klek, pintu kamar dibuka dan... hemmmm astaga dragonnnn, demi para gadis, dan janda muda di seluruh indonesia, penampilan risa beuhhh cantiknyaaaa, malam itu dia memakai baju lengan panjang, di balut dengan jaket feminim yang saya gak tau apa namanya dengan jelana jeans ketat, dia memakai sepatu kets ber hills yang senada dengan penampilanya, rambutnya dikucir kuda dengan beberapa helai rambut dibiarkan menjuntai melewai telinganya, dia tersenyum dan sangat cantik , entah kenapa baru kali ini rasanya saya benar2 memperhatikan risa, hemm biasanya saya hanya melihat dia dengan pakaian seragam cantik sihh, tapi biasa saja saya melihatnya kala itu... pas liburan kemarin dia juga berdandan dengan gaya tomboynya, tapi malam ini entah dia terlihat sangat istimewa..
Saya : "risa?"
Risa : "iya kenapa zal?, norak ya pakaian ku, aku ganti baju dulu ya "
Saya : "eehhhh gak usah, kamu kok cantik ?" tanyaku polos..
Risa : "yeeee, kalo itu mah semua orang juga tau, kamu aja yang buta :P, aku kira kamu homo hahahaha "
saya : "wadehel ris -_-
kami hanya berjalan kaki menuju kafe yang tak terlalu jauh dari tempat kami menginap.. tempatnya bagus, enak banget buat nongkrong..
kami duduk dan memesan makanan..
Risa : "zal"
saya :"iya ris, kataku sambil membetulkan kancing bajuku"
Risa : "selama ini, kamu menyimpan banyak beban ya?, jadi sikap pendiem dan misteriusmu itu gara2 mikir semua beban itu sendri?, bagilah ke aku zal,"
Saya : "kamu yakin mau tau semua tentang aku? , aku tumbuh gak seberuntung kamu ris, masa kecil aku, hemmm entah lah terlalu menyedihkan"
Risa : "aku tau, aku juga merasakan kesedihan kamu pas di makam, dan juga peristiwa di bekas rumahmu tadi sore itu gak masuk akal buatku, kamu harus jelasin semuanya, aku yakin semua ada hubunganya kan?"
saya mengangguk, dan menceritakan semuanya, bermula dari pertemuanku dengan sari, ibuku yang meninggal secara tiba2, dan ceritaku saat bersekolah di sd dengan pelakuan yang sangat tidak menyenangkan dari teman2ku dulu, hemmm saya sempat berkaca-kaca kala itu, saya menceritakan secara detail sebisa mungkin,,..
"jadi gitu ris, kalau kamu menganggap kisahku terlalu aneh dan mengada2 ya gapapa ris, silahkan kamu anggap aku freak atau apapun, mungkin kamu juga males punya temen aneh kayak aku, cuma satu permintaanku, kamu cukup diam dan jangan comel ya " kataku menutup ceritaku.
Risa : "zal, kamu tau?, aku malah makin kagum sama kamu, dengan masa lalu seperti itu, dengan di makian, di cap sebagai orang aneh di masa kecilmu, itu pasti meninggalkan trauma kan?, kamu kesepian kan?, kamu juga orang dengan kemampuan khusus, dan pasti itu gak mudah. tapi kenyataanya kamu bisa sampe kayak gini zal, kamu berprestasi disekolah, kamu banyak di kagumi sama temen2 cewek karena kamu pinter dan entahlah, misterius mungkinn,, banyak orang yang penasaran sama kamu.. termasuk aku, tiap malam ini aku tau semua zal, makasih kamu mau berbagi sama aku, dann apapun masalahmu zal, kamu selalu punya aku untuk sekedar berbagi, atau jika aku mampu aku akan bantu kamu sekuat tenagaku "
ada sesuatu yang berdesir di dada, tapi rasanya nyaman sekali...
Saya : "makasih ris, kamu adalah teman manusia pertamaku"
Risa : "iya zal, jangan sungkan, kamu dulu mungkin punya sari, tapi sekarang kamu punya aku... ingat zal, sari juga menitipkan kamu ke aku kan??, mungkin aku akan jerit2 kalo ketemu sari lagi, tapi dia baik zal"
kami menghabiskan malam itu dengan obrolan2 pribadi, yang sebagian besar saya lupa apa yang kami obrolkan.. kami berjalan2 menikmati suasana malam kota semarang.. hemmm rasanya kalau kehidupan ini punya remot, saya akan memencet tombol pause, untuk menikmati momen ini lebih lama dengan risa...
kami berjalan pulang, karena waktu menunjukan pukul 23.00, saya mengantarkan risa kedepan pintu kamarnya...
Risa : "zal semangat ya, jangan menyerah sama keadaan"
Saya : "pasti ris, ada banyak hal yang akan membuat aku semangat, terimakasih ris, untuk malam yg menyenangkan ini "
dannn cupppp, sesuatu yang hangat menyentuh pipiku... risa menciumku saya hanya bengong dan memegangi pipiku...
risa tersenyum, dan tanpa berkata apapun menutup pintunya...
saya masih tertegunn... ada perasaan yang tidak karuan bercampur aduk di dada....
"risa... terimakasih ya " gumamku pelan ...

Part 12 (Lubang kesedihan)
bulan mei 2004, huamm.. adalah pengumuman kelulusanku, sebuah notification yang menentukan langkah awalku menuju masa depan.. Bapak pulang ke jogja hanya satu minggu, hanya untuk mengambil hasil ujian dan kelulusanku, dan bapak harus segera kembali ke banda aceh mengemban tugas sebagai satgas anti terror, intelejen atau apalah saya gak ngerti..
singkatnya saya lulus dengan predikat juara umum, dari 4 mapel yang diujikan saya mendapat nilai masing-asing, 9, 10, 10, 10 . dan dibawah peringkatku persis ada Risa dengan selisih total nilai 0,25. artinya saya hanya unggul 1 jawabaan lebih benar dari pada risa.. hemmm itu mengakhiri rivalitas indeks prestasiku dengan risa. Yeeesss !.
"buk, terimakasih doa ibuk dari sana membuat rizal lulus dengan nilai baik" saya membatin sambil menengadah keatas...
saya merayakan hari bahagia itu dengan teman2,, kami bersorak seolah ini lah akhir dan awal dari pendidikan kami... kami saling berjabat tangan dan berpelukan, sedikit berbicara tentang rencana kami kedepan. dan setelah euforia sedikit mereda teman2 kelasku berkumpul, sekedar berdoa bersama, untuk jalan kami kedepan, dan membuat sebuah janji bahwa kami akan terus menjadi teman sampai kapanpun, jika ada 1 orang sakit atau susah segera kabari 1 sama lain, dan sebisa mungkin kita saling bahu membahu membantu bersama. kominaksi akan tetap terjalin selama kita masih bisa berhubunga. kala itu kami berjanji jika suatu saat ada reuni. kita akan bertukar kisah sukses kami..
.
"kamu bakalan nerusin kemana zal?, apa mau ikut bapakmu ke Aceh?" kata risa yang mengaggetkanku.
Saya : "aku belum tau ris, aku sebulan di tinggal bapak dan aku kerepotan dirumah sendiri, gak tau juga tanggepan bapak gimana, nanti aku nurut bapak aja"
Risa :"semoga kamu tetep disini ya zal, dan semoga besok kamu satu sekolah lagi sama aku" wajah risa tampak resah..
Saya : "kita akan selalu bersama ris, disini" saya menunjuk dada saya.
Risa : "kamu masih seumuran sama aku tp kok keliatanya jauhhh lebih dewasa ya zal pemikiranmu?, itu yang kusuka dari kamu"
saya : Smilie
.
minggu malam, adalah hari terakhir bapak berada dirumah, beliau tampak menikmati betul suasana rumah sambil menghisap dalam2 rokok filternya..
Bapak :"rizall.. sini le"
Saya : "iya pak"
Bapak : "sudah kamu putuskan yang kita bicarakan tadi pagi?"
saya : "sudah pak"
bapak : "lalu?"
Saya : "rizal pilih tinggal pak, rizal suka di jogja, disini rizal lebih gampang dapet temen, kalau di aceh rizal harus mulai dari awal lagi, bapak gak usah khawatir, rizal bisa kok ngurus rumah sendiri, kan anakmu ini uda mau masuk sma pak, rizal juga bisa masak sendiri pak, yang jelas cuma kirimanya aja jangan sampe telat. hhehe"
Bapak :"bapak bangga sama kamu nak, ya semenjak ibumu pergi kamu memang harus bisa hidup mandiri, kamu gak boleh manja, suatu saat bapak juga akan nyusul ibumu, dan kamu harus siap".. bapak menghembuskan asap dari hidungnya dan berbicara lagi "disini perkembanganmu pesat le, emosi dan batin kamu stabil, meskipun bapak juga tau itu tidak akan merubah takdirmu sebagai anak istimewa, kamu juga udah punya banyak teman kan?,prestasimu bagus dan sangat membanggakan, trus kamu udah punya pacar belum?" kata bapak sambil terkekeh2.
Saya : "apa to paakk.. belum kepikiran aku pak "
Bapak :"hahahaha, ya punya pacar gapapa kok le "
bapak dan saya ngobol banyak sekali, mulai dari ceritaku liburan di semarang, ke SMA mana aku kan melanjutkan sekolah, dan niatku untuk melanjutkan pendidikan kuliah jurusan kedokteran. ya Dokter saya masih konsisten dengan jawaban dari pertanyaan "Apa cita2 kamu?" saat masih di tk. dan kala itu saya menjawab dengan lantang. "Rizal mau jadi dokter", dan jawaban saya itu masih saya jaga sampai sekarang. bapak hanya tersenyum mengiyakan "apa pun itu le, jalanmu yg menentukan kamu sendiri, kalau mau sekolah kedokteran ya harus rajin belajar, bapak juga sudah nabung buat kamu besok" beliau mencukupkan obrolan kami dan mengajak saya untuk istirahat.. dari nasihat2 dari bapak membuat saya bersemangat, dan dalam hati saya berjanji "bapak, ibuk, seberat apapun dan sesuram apapun jalan hidup rizal besok, rizal janji gak akan menyerah sama keadaan" ....
skip.. bapak sudah kembali ke aceh, dan dwaktu berjalan terus, gak kerasa umur saya 16 tahun, dan saya sekarang mengenakan seragam putih biru, saya mendapatkan kesempatan bersekolah di sebuah SMA negri ternama di jogja, dan tentu saya Risa juga sekolah di yang sama denganku hanya saja berbeda kelas...
bulan berganti bulan dengan cepat tidak terasa sebentar lagi saya akan mengalami ujian tengah semester pertama saya.. saya meiapkan diri dengan baik, walaupun saya dirumah sendirian selama beberapa bulan terakhir ini, itu tidak mempengaruhi semangat belajar saya... dan akhirnya bulan desember akhir tahun adalah hal yang menyenangkan, kenapa? karena setelah penat menyiapkan dan menyelesaikan ujian semesteran kami akan merasakan liburan yang dinanti2, terkecuali untuku......
hari itu saya menyalakan tv, mencoba mencari acara yang bagus, dan ternyata tidak ada, hanya ada satu topik yang diberitakan seluruh media televisi... kalian ingat sebuah kejadian besar menimpa indonesia pada bulan desember 2004? yaa tsunami aceh.. sebuah bencana besar yang membunuh 200.000 korban jiwa, bencana itu menambah luka kota serambi mekah yang sedang terluka karena konflik gam yang berkepanjangan, dan sekarang seolah Tuhan menguji rakyat Aceh dengan ditimpakanya bencana yang maha dahsyat, bnyak bangunan roboh, lahan pertanian hancur, akses komunikasi menjadi sangat terbatas. tak hanya aceh yang menderita, seluruh dunia juga berduka, selain di aceh gempa dan tsunami itu juga menerjang 14 negara lainnn... gara2 kejadian itu, banyak orang kehilangan rumahnya, banyak orang kehilangan hartanya, banyak bapak dan ibu kehilangan nyawa anaknya, atau sebaliknya, dan saya juga termasuk orang yang terkena dampak dari tsunami itu....
rasa takut dan khawatir menjalar kesekucur tubuh, lemas rasanya mendengar kabar tersebut, saya mencoba menghubungi bapak, ahhh nomornya tidak dapat dihubungi... mulai hari itu juga saya mencari kepastian tentang kabar bapak, saya menghubungi instansi2 yg berkaitan dengan penanggulangan bencana di aceh sana, tapii hari itu nihil sama sekali, bahkan mungkin mereka juga belum tentu selamat... rasa takut itu bahkan masih kurasakan sekarang...
"bapakk, semoga bapak gapapa disana, semoga bapak sedang beraksi menolong evakuasi korban disana" saya berdoa dalam hati, kerabat2ku mulai berdatangan kerumah,mengajaku berbicara dan memberikan dukungan, mereka juga terus berusaha mencari kepastian kabar bapak disana,, setiap hari saya duduk di depan televisi dengan menyanding telepon rumah dan hp, yang nomornya sudah saya kirim untuk konfirmasi dari badan penanggulangan bencana jika ada informasi tentang bapak.. doa tidak putus2nya kupanjatkan, memohon kepada Allah, untuk menjaga keselamatan bapak. ingatan saya kembali ke memori2 buruk saya saat kehilangan ibuk, apakah kali ini juga harus kehilangan bapak?, jangan tidakkkk... apakah ini kata2 bapak tentang aku harus siap saat bapak harus menyusul ibuk, pak, rizal nagih janjimu pak untuk jaga rizal, jangan pergi sekarang jangan.. waktu berjalan saya hanya bisa menunggu perkembangan berita lewat tv, setiap hari jantung saya berdebar2 saat ada telefon masuk.... ahhhh rasanya jantung saya mau meledak.... saya ditunggui oleh om da beberapa kerabat lainya... pemberitaan di media semakin membuat saya ngeri, pada hari pertama korban meninggal diperkirakan 7000 orang, hari berikutnya bertambah menjadi 35.000 orang, 4 hari berselang jumlah korban dinyatakan lebih dari 100.000 orang, dengan orang sebanyak itu bahkan jika ada jenazah ditemukan, mungkin akan sulit dikenali... saya mencoba berfikir bahawa bapak selamat, bahwa babak baik2 saja, bapak hanya belum bisa memberi kabar kepadaku, karena beliau disana sedang berjuang, ya pikiran2 buruk coba kutepis... dukungan dari teman2ku smp dan sma juga tidak putus, mereka setiap hari datang sekedar menemaniku, tentu saja diantara mereka yang tampak paling khawatir adalah risa, dia selalu berada disampingku sampai malam hari.. saya menghargai tindakan merka, "terimakasih" hanya itu ucapanku, saya tidak dapat memikirkan hal lain, malam hari saya hampir tidak itdur, saya habiskan dengan shalat, dan berdoa.. memohon agar diberikan keajaiban... hampir sebulan, jumlah korban terus meningkat mencapai 180.000 orang meninggal belum termasuk orang yang dinyatakan hilang, saya pun harus kembali kesekolah, sebenarnya saya malas tapi berhasil dibujuk oleh kerabat2 ayah dan kerabat almarhum ibuk. di sekolah pun saya tidak dapat konsen, saya beberapa mendapat gangguan dari makhluk halus yang memanfaatkan emosi dan suasana hatiku yang sedang labil, hahhhhh.. ada perasaan marah.. saya tahan terus... saya berusaha fokus untuk mencari bapak, risa lah yang menemani saya sepanjang waktu, dia selalu memberikan harapan2 bahwa pasti akan ada keajaiban, itu membuat saya sedikit terhibur, walaupun kenyataanya .....
saya mencoba menggunakan penerawangan saya untuk mencari bapak, dannn ternyata diluar kemampuan saya, saya malah menangkap bayangan kematian dari ribuan orang lain... hahhhhh saya mulai frustasiiiiii.. " saya menyeka darah di hidungku, saya mimisan ketika memaksakan jangkauan penerawangan saya...
saya terlelap, mungkin kelelahann,, saya terbangun dengan keadaan tidak enak badan... saya tidak menghiraukanya, tapi ada satu hal yang tidak enak mengganjal di hatiku, entah sesuatu perasaan tidak enak.. saya keluar kamar dengan wajah pucat, dan mata merah karena terlalu banyak menangis... saya menuju keruang tamu, tampak beberapa om dan tanteku duduk, dan mengobrol dengan serius... nama omku ini adalah om Bowo, beliau seorang purnawirawan angkatan udara..
Om bowo : "zal, sini duduk sebentar "
deggg.... perasaan itu ...
Om bowo :"seperti yang dikatakan bapakmu kepada om dulu, bapakmu pernah bilang sama om,hidup kamu kedepan penuh rintangan, tapi bapakmu percaya kamu bisa melewati semua itu"
Saya : "om, tolong to the point aja, rizal gak ngerti "
om bowo :"bapakmu ditemukan dalam keadaan meninggal zal, maaf,"
serasa tulang2 ini mau copot... saya merasa seperti dipukul atau ditusuk sesuatu di hati, saya seperti merasakan ada sebuah lubangg, rasa sakit dan kesedihan .... saya duduk bersimpuh, menunduk "inallilahi wa inalillahi rojiun" saya sebisa mungkin tidak menangiss saya sebisa mungkin tidak menumpahkan air mata ini lagi.. tapi apa daya pertahananku jebol juga, saya menangis, cukup keras..
saya merasakan hati saya seperti dilubangi lagi... dulu, saya menjadi piyatu saat ditinggal ibu, dan sekarang saya menjadi yatim piatu saat di tinggal bapak ..................................................

Part 13 (Ayah )
malam itu apa lagi yang bisa saya lakukan, saya hanya bisa menangis.. saya ditenangkan kerabat2ku untuk tetap sabar, bahkan om dan tanteku menawarkan untuk tinggal bersama mereka, karena sekarang saya memang seorang anak yatim piatu.. saya tidak memberi jawaban pikiranku belum sampai untuk memikirkan masa depanku akan seperti apa saat ditinggal bapak, saya bingung, yang berputar2 di kepalaku hanyalah kesedihan.. saya masuk kamar,membanting pintu, dan menguncinya.
saya masih marah, saya masih sedih, saya masihh... ahhhhhhggghh..
banyak hal yang kufikirkan, tapi yg berputar dikepalaku hanyalah keluhan, Kenapa hal buruk selalu, dan terus saja menimpaku?, saya masih terlalu kecil saat di tinggal ibuk dulu, sekarang saya belum cukup dewasa untuk di tinggal bapak, apakah dosa saya terlalu besar ya rabb? sehingga engkau menimpakan ini semua padaku, fikirku seperti itu...
rasa sedih itu semakin mengggunung di pikiran dan hatiku, jantung saya masih berdebar2, dan terasa sesak, saya melihat telapak tangan saya mengeluarkan asap tipis berwarna kehitaman pertanda emosi dan aura saya tdak stabil... saya berdiri di depan cermin.. saya berkaca melihat dan melihat seorang pemuda yang menyedihkann... itulah saya rambut saya acak2an, dengan wajah amburadul, kantuung mataku bahkan punya kantung mata, saya sudah tidak ingat kapan saya terakhir mandi....
saya menarik nafas, dan membaca istighfar berkali2... saya masih mondar mandir di kamar.. ahhh aku harus mandi, dan shalat sunah ..
saya menyaut handuk, dan masuk kamar mandi yang berada dalam kamar tidurku.. saya nyalakaan shower dengan air panasnya...
saya mandi dengan pikiran yang masih tidak karuan membayangkan bapak, satu2nya keluargaku yang sekarang juga harus pergi meninggalkanku selamanya...
pertama ibuk, kemudian bapak, kedua orang yang paling kusayang direnggut dariku dengan cara yang mengenaskan... mereka harus meninggal dalam sebuah tragedi... ya rabb. apakah manusia tidak bisa memilih bagaimana dia akan mati?, bukankah lebih baik jika mati dalam keadaan tua,bapak dan ibu pasti akan memilih meninggal dengan berbaring di kasur yang nyaman pada hari ajal menjemput dengan di kelilingi orang terkasihnya? kenapa ya rabb, ngkau mengambil kedua orangtuaku dengan paksa?, ibuk dan bapak meninggal dalam sebuah kecelakaan dan bencana, mereka pasti harus merasakan sakit hingga ajal menjemputnya kan?
saya mengusap wajah, air mataku terhapus dengan guyuran air hangat yg mengalir dari shower... dan kenapa ya rabb engkau tidak menjemputku sekalian?, dan malah membiarkanku hidup dalam kesendirian dan kesepian?.
saya keluar dari kamar mandi, mengganti baju dan shalat.. saya duduk di depan meja untuk melamun, saya menghiraukan ketukan pintu dari om dan tanteku, saya hanya berteriak untuk jangan diganggu dulu, tanpa membuka pintu.. saat sedang melamun ada sintuhan tangan dipundaku, dia menggenggam pundaku, saya tau ini bukan tangan manusia, berani betul ada yang mengganguku... saya berniat menangkapnya dan membakar makhluk itu. saya berbalik dan blarrrrr! ........
saya malah tersungkur kebelakang menghantam meja karena kaget apa yang ada didepanku, saya baru saja mau menghajar makhluk itu ternyata..
"Zal, ada apa?, kok ada suara keras?, kamu gapapa to le?" kata omku dari luar kamar.. "ehhh.. gapapa om, tadi aku jatoh, udah gapapa". dan sepertinya om bowo sudah berlalu,,
Saya :"sari!, kamu buat aku kaget. kamu kok bisa sampe sini?" kataku yang masih terkejut sari bisa sampai sini...
Sari : "bukannkah aku berjanji untuk selalu menjagamu? rizal maaf tapi memang takdirmu melalui ini semua"
Saya :"............."
Sari :"semua yang hidup akan mati,kamu tentunya sudah paham dengan itu"
saya :"lalu kenapa kamu masih disini?, bukan kah kamu sudah lama mati?"
Sari hanya tersenyum,..
Sari :"yahh... semua tidak berjalan mulus saat aku mati zal, masih ada rasa penasaran saat aku mati, hingga aku menolak bergabung dengan setengah dari diriku yang sudah di alam kubur, suatu saat juga aku kan kembali ke alamku, ke alam dimana aku sepantasnya hidup"
Saya : "bisakah bapak dan ibuku menjadi sepertimu?, ya setengah bagian dari jiwa mereka tetap di alam ini?, tidak kah mereka meninggal dengan penasaran?, mereka harusnya penasaran melihat anaknya hidup sendiri!, kenapa ini gak adil!!!, aku lebih suka mereka menjadi sepertimu dan menemani aku sampai aku juga menyusul mereka!"
sari tersenyum kembali, dia mendekat dan memegang kedua pundaku,,
Sari :" mereka meninggal dengan damai dan ikhlas, kenapa? karena mereka percaya padamu... saat seseorang mati, waktu akan berhenti cukup lama zal, mereka masih bisa berfikir dan melihatmu ketika bapak ibumu melihatmu, mereka yakin bahwa kamu dapat terus hidup dan tumbuh dewasa tanpa mereka disampingmu" . Sari berbicara dengan suara yang sangat menenangkan, dia seperti menghela nafas, yang harusnya tidak perlu karena dia sudah tidak butuh bernafas lagi, mungkin sekedar menunjukan ekspresinya...
Sari : "dan jika mereka masih menemanimu disini, artinya mereka belum tenang, setengah dari jiwa mereka masih menginginkan keduniawian, apakah kamu mau orang tuamu harus menanggung sakit ketika mereka disampingmu tapi pada akhirnya harus menunda nikmat kubur yang harusnya sudah dirasakan mereka?, mereka harus menghadapi kenyataan keduniawian yg fana. sepertiku saat ini, apakah kamu tega?"
Saya :"...................... " saya hanya terdiam, perasaan saya emosi, bukan emosi karena perkataan dari sari yang menyakitkanku, tapi karena perkataan sari benar, saya masih belum bisa menerima realita ini,,
Sari :"pikirkan itu baik2 rizal, mereka pergi ketempat seharusnya, kamu boleh bersedih.. tapi jangan berlebihan, kedua orangtuamu masih bisa melihatmu disana. mereka pergi bukan karena mereka tidak sayang kepadamu, mereka masih, dan terus menyayangimu dengan cara lain"
Saya meneteskan air mata lagi, entah jika semua air mata kukumpulkan sejak aku kecil, mungkin sudah cukup untuk mengisi satu bak air penuh...
Sari : "hiduplah dengan baik, jadilah orang yang bermanfaat, kepedihanmu akan membawamu menjadi manusia yang derajatnya tinggi dimata sesama manusia dan Tuhan"
saya :"iyaa... iya sari aku ngerti" kataku sambil terisak..
Saya : "bisakah kamu menunjukan saat terakhir bapak?, sama seperti saat kamu menunjukan bagaimana ibuk meninggal?, aku kan menguatkan hatiku"
Sari : "apakah kamu yakin?"
saya hanya mengangguk..
Sari :"aku tidak cukup kuat untuk memperlihatkan secara utuh kejadian itu"
Saya : "tunjukan apa yang kamu bisa sari"
sari menempelkan tanganya ke keningku, saya memejamkan mata perlahan..
dan saya sudah berada pada kejadian di aceh, melihat air bah yang menerjang sebuah kota, mobil, pohon, puing bangunan, dan manusia, ada orang tua, ada anak2, ada anak seumuranku banyak sekali... saya merasakan hawa kematian, hahhhhhhh terlalu berat, aura ini... hawa ini... saya merasakan ada yg menetes melewati bibirku, saya mimisan... saya merasa akan terpental, saya coba sekuat tenaga bertahan... saya belum menemukan sosok bapak, dimana beliau? saya memicingkan mata di tengah air laut yang menyeret ribuan orang itu... mata saya tertuju dengan seseorang diatas atap bangunan masjid.. itu bapakk ya itu bapak.. bapak masih selamat, tampak sehattt, beliau bahkan tidak terlihat terluka sama sekali, tapi kenapa bapak dinyatakan meninggal,? lalu ada seseorang mengambang, seorang anak kecil, dia tersangkut disebuah dahan pohon, bapak dan bapak berusaha meraih anak itu,, ah tidak sampai, bapak memegang tali karmentel dan tali2 itu diikatkan kebadanya, ujung tali lainya di pegangi beberapa warga yang juga diatas atap... bapak menceburkan diri, berusaha meraih anak itu, ya bapak memeluk erat anak kecil itu, orang2 diatas atap berusaha menarik mereka.. saya berteriak, ada setitik harapan kalau bapak sebenarnya selamat... tapi harapan itu sirna... ya ada sebuah mobil yang hanyut, dan menabrak bapak beserta anak yg digendongnya, saya menjeriitttt... tapi tidak ada suara keluar dari mulutku, tali itu terlepas dari pegangan orang2 diatas atap, bapak hanyuttt bersama seorang anak kecil yang digendongnya.. dan bapak tidak nampak di permukaan.. saya membisu pandangan saya kaburrr.. tubuh saya seperti tersedot angin yang kuat, dan begitu membuka mata saya sudah berada dikamar dengan hidung yang berdarah2.
Sari : "bahkan bapakmu memilih resiko menyelamatkan seseorang, dan tampaknya Tuhan berkata lain rizal"
Saya : "kenapa bapak harus menyelamatkan anak itu!, kenapa menyelamatkan orang yang kemungkinan besar tidak bisa diselamatkan!, kenapa bapak menyelamatkan anak itu bahkan pasti bapak tidak kenal anak itu!, kenapa bapak memilih menyelamatkan anak itu dan harus ikut mati!, kenapa sari !!!!, harusnya bapak memilih hidup, dan menyelamatkanku dari kesepian" ujarku sambil menangis .... bbbuggggg, perutku seperti dipukul, plakkkk pipiku seperti ditampar sesuatu yang tak bisa kulihat..
sari : "kenapa kamu jadi gila?, banyak orang tua kehilangan anaknya yang mati, banyak juga anak yang kehilangan orang tuanya disana, tapi mereka tidak menjadi gila sepertimu!, lihat wajah mereka, mereka juga ketakutan sama sepertimu, nyawa mereka juga bahkan sedangg terancam disana.. iklas lah rizal, ikhlas.....
saya terdiam, saya berfikir akan melakukan hal sama jika menjadi bapak, sari benar, semua yang diomongkan sari benar... saya tidak boleh gila...
Saya : "sari... aku ngerti, maaf.... dan terimakasih kamu disini"
Sari :"aku akan selalu berada didekatmu saat dibutuhkan, kamu butuh tidur untuk tetap hidup.."
sari mengusapkan tanganya kewajahku... dan entah kenapa saya tertidur, seperti pingsan tepatnya karena tiba2 semua menjadi gelap......
....
....
..

Part 14 (good bye)
saya terbangun saat adzan subuh berkumandang sangat keras, seolah bapak muadzin itu sengaja membuat aku terbangun.. saya mengkucek mata, dan menggeraakan tubuh agar otot tidak kaku..
"bukan mimpi, semua ini bukan mimpi", saya menghela nafas panjang, saya segera berwudhu dan melaksanakan shalat subuh...
saya sudah selesai shalat, tapi masih saja terduduk diatas sajadah..
saya sedang memikirkan banyak hal, "hemmppp... seperti kata sari, aku harus tetap hidup dan tidak boleh gila"
saya menutup ibadah saya dan berdoa untuk mengawali hari yang pasti akan panjang dan berat..
"segala puji syukur saya panjatkan, kepadamu ya Rabb, zat yang maha pengasih dan penyayang, terimakasih telah kau karuniakan kesehatan, dan keselamatan bagiku, ya Rabb lindungi hamba dari perbuatan2 tercela, terangi hatiku dengan sinar nur cahayamu, lindungilah kerabat, dan teman2ku seperti engkau yang selalu melndungi aku, Ya rabb, tempatkan kedua orangtua hamba ketempat terbaik disisimu.. amin"
saya membuka pintu, dan menemui om bowo beserta tante sri istrinya..
Saya : "om, makasih ya.. sekarang aku udah tenang, aku coba buat ikhlas om.
om bowo : "ya le, semua yg kamu lalui ada hikmahnya, om juga merasa kehilangan sama sepertimu, bapakmu adalah prajurit yang hebat, dan seorang ayah yg lebih hebat lagi"
saya : "bapak seorang pahlawan om, om jenazah bapak akan di makamkan dimana?"
om bowo :",,,,,,," hanya terdiam seperti berpikir bagaimana mengatakanya kepadaku.
Saya : "om, dimanapun bapak dimakamkan itu gak penting om, karna itu cuma jenazah"
om bowo : "almarhum dimakamkan di aceh le, jenazah bapakmu akan dimakamkan bersama korban yang lain, karena jenazah sudah terlalu lama, jika akan dikirim kesini juga membutuhkan waktu lama karena akses transportasi masih sulit disana"
saya hanya menunduk, ada rasa kecewa, anak macam apa aku ini? bahkan aku tidak menyolatkan kedua orangtuaku yg meninggal, dulu aku masih terlalu kecil, sekarang saat aku lebih besar ada kenyataan lain yang membuatku bahkan tidak bisa menyolatkanya lagi.
Om bowo :"yg terpenting sekarang adalah doamu le, seperti yg kamu bilang, itu hanya jenazah, bapakmu sudah gak ada dijasad itu"
Saya mengangguk tanda mengerti..
Saya : "ya om, aku paham, aku bantu tante sri dulu buat persiapan yasinan"
.
malam itu adalah yasinan untuk ayah, seluruh kerabat, tetangga, dan teman2ku hadir, saya fokus kepada untaian ayat surah yasin.. berdoa dengan kusuk agar bapak tenang disana....
"zall" suara Risa mengagetkanku
Saya :"iya ris" saya membuat senyum yang dibuat2
Risa : "yang sabar ya, aku ikut berduka cita"
Saya : "trimakasih ris, aku berusaha untuk ikhlas"
Risa :"zal, setelah ini kamu gimana?, kamu sekarang sendirian dirumah,"
saya baru sadar bahwa sekarang saya adalah yatim piatu, saya akan sendirian disini sampai aku membuat keluarga baruku..
saya :"aku malah baru kepikiran ris kamu omong tadi, entah lahh aku gak tau, aku belum mikir sampe situ, entar malem aku pertimbangkan, kmarin om ku menawarkan untuk ikut keluarganya di solo"
Risa : " semoga kamu baik2 saja ya, kalau kamu pergi ikut om mu sering2 komunikasi ya"
Saya : "pasti ris"
.
malam itu setelah acara selesai, om mengajaku bicara, tapi saya mengelak, saya sudah tau arah pembicaraan yang akan beliau sampaikan. "aku capek om, aku istirahat dulu, besok pagi gapapa kan" begitu alasanku, saya mengelak hanya ingin berfikir, dan bertanya pada diriku sendiri..
saya berfikir, bagaimana ini?, masa depan saya, bagaimana?, bapak dan ibu sudah pergi saya masih 16 tahun... apa yg bisa dilakukan oleh seorang remaja tanggung sepertiku.. pikiran2ku berputar, saya mulai frustasi.. saya tidak ingin jadi beban untuk keluarga omku, walaupun saya pasti mendapat uang taspen, tapi itu pasti hanya cukup untuk kebutuhan sehari2ku, karena saya juga tidak akan mendapat 100% dari gaji bapak saat masih aktif sebagai tentara... ahhh, bagaimana dengan pendidikanku?, cita2 saya sebagai dokter? itu akan membutuhkan banyak biaya pasti .... apakah harus saya kubur impianku? hahhhhhh, saya berteriak tertahan dengan bantal yg kusumpal dimukaku... entahlah... saya termenung lama..
entah kenapa sepersekian detik kemudian terbesit bayang2 bapak dan ibu..
Belia berdua.. bapak ibuk... pikiran saya seperti menuntun untuk berpikir seperti bapak.. jangan menyerah.. ya seperti ada bisikan di telingaku....
dan terbesit kembali sebuah ide, kalau saya belajar dan sekolah lebih baik lagi tidak mustahil saya mendapat beasiswa, ya bgitu, saya akan lebih rajin lagi belajar.. tapi ada pertanyaan kembali, bagaimana aku hidup?, bagaimana aku mengurus diri sendiri? kan ada uang taspen bapak, kalau tidak cukup saya akan bekerja, ya sekedar sambilan untuk memenuhi tuntutan sekolahku, seperti buku,fotocopy, dan kegiatan lainya. yaaa sya rasa itu akan cukup, dan uang taspen bapak akan kutabung, tentu saja juga untuk pengeluaran bulanan seperti listrik, air dll. yaaa saya bisa.. saya sudah besar, saya siap, saya membatin dan meminta pertolongan Allah untuk dikuatkan niatku...
dan malam itu saya mengambil resiko, untuk menanggung diriku sendiri, dan apapu resikonya saya siap yang jelas saya yakin keputusan ini akan disetujui bapak dan ibuk di alam sana..
.
Pagi itu, saya mengutarakan niat saya kepada om bowo, awalnya beliau keberatan karena menganggap saya masih terlalu kecil, tapi Allhamdulillah saya berhasil membujuk beliau..
Om Bowo : "kamu memang anak dari adiku le, kamu mirip dengan bapakmu, sama2 keras kepala. ya om hargai niat kamu, tapi inget kamu masih punya om mu ini dan tantemu, apapun kesulitanmu tolong bilang sama om atau tante, kamu itu keponakan satu2nya, ya rizal ingat itu"
Saya :"pasti om, aku akan selalu butuh bantuan om dan keluarga, dan satu lagi om...."
om bowo : "apa le?, omong aja, jangan sungkan"
Saya : "rajin2 nengok aku ya om"
om bowo dan tante sri tersenyum,
tante sri : "kamu gak perlu minta, om sama tante pasti akan sering nengok kamu" tanteku mengusap kepalaku sambil tersenym
om bowo : "kamu ini sudah kami anggap anak le, jangan takut", kata beliau sambil menyetir, ya obrolan kami tadi berlangsung di dalam mobil, kami menuju semarang untuk peletakan batu nisan bapak di dekat makam ibuk...
.
Disini terbaring Dra.Astuti wardani, seorang ibu cantik yang menyangi keluarganya. disampingnya sebuah makam tanpa ada jenasah dibawahnya letnan satu Hartono, S.E, seorang perwira yang baru saja mendapat kenaikan pangkat, seorang bapak yang bertanggung jawab, yang meninggal secara Syahid membantu sesama..
Jenazah bapak dimakamkan di sebuah kuburan masal bernama ulee lheue di NAD bersama dengan 50.000 jenazah lain. sebuah makam yg diisi puluhan ribu orang tanpa batu nisan untuk masing2 jenazah, tapi bagiku makam bapak disini bukan sekedar makam kosong, paling tidak hanya itu yg bisa kulakukan. agar bapak dan ibuk bisa terus bersama walau hanya lewat batu nisan...
Selamat tinggal ibuk, seorang wanita cantik dan berani yang meninggalkan seorang putra dan seorang suami.....
selamat tinggal bapak, seorang pria gagah, jujur dan setia, seorang pria yang tidak mau menikah lagi bahkan setelah belasan taun kehilangan istrinya saat usianya masih muda, dia memilih menyusul istrinya dan membiarkan seorang anaknya hidup sendiri agar menjadi manusia yang lebih kuat dan berani dari dirinya..
"bapak, ibuk.. Rizal sayang kalian"

Part 15 (sekelumit kisah )
saya masih merasakan kenangan dari ibuk, kalau diibaratkan luka, luka itu sudah hampir sembuh, tapi selalu saja ada hal yang membuat luka itu malah menganga lebar, kepergian bapak benar2 membuat jatuh mentalku yang baru saja bisa menikmati hidup selama 3 tahun disini..
hari itu adalah sehari setelah peletakan nisan bapak, om dan tanteku juga sudah pulang ke solo dengan berat hati karena meninggalkanku mengurus hidup sendiri...
saya sedang membereskan kamar bapak, tempat ini adalah tempat istirahat inspiratorku, kamar ini mulai berdebu, saya membersihkanya dengan seksama, saya menata lemari yang masih lengkap dengan baju seragam dan kaos harian almarhum bapak, saya membersihkan buku yang tertata rapi di rak, terselip diantara buku2 itu ada sebuah album foto, saya membukanya, tapi dengan segera kututup kembali, kenapa?, saya cuma belum siap bernostalgia sekarang. saya mengelap kursi dan meja baca milik bapak. tampak disudut meja masih ada satu slop penuh rokok filter milik bapak, masih bersegel. disampingnya terdapat sebuah pipa rokok yang terbuat dari gading gajah beserta korek api klasik, nampaknya ini ketinggalan saat bapak berangkat ke aceh dulu, saya meletakanya kembali dan melanjutkan bersih2..
"ahhh selesai juga" gumamku, baru saja mau menutup pintu kamar perhatian saya tertuju pada rokok bapak, saya mengambilnya, kemudian duduk di teras samping rumah.. saya membuat secangkir teh sambil membawa sebuah majalah yang saya lupa majalah apa itu..
saya membuka 1 bungkus hemm,, harum juga pikirku, saya iseng mencoba sebatang dan menghisapnya "uhuuuukk, hukkk", saya malah terbatuk2 sampe hampir mutah, "ini enaknya apa sih, ?" baru saja saya mau membuang sisa rokok itu ada sesuatu yang dahsyat menyakiti perutku..
"baguss ya bagus, baru tinggal dirumah sendiri beberapa hari udah mulai ngrokok, mau jadi anak nakal kamu?" ternyata Risa mencubitku dengan sangat keras,
Saya : "aaduuuhhh, ampun ris, ini aduhhh sakittt ris lepasin" bukanya dilepaskan cubitan itu malah makin keras dihujamkan ke perutku,
Risa : "kamu kenapa sihhhh? sekarang malah nyoba2 rokok segala?" sekarang cubitan itu makin menyiksaku dengan gerakan memutar tangan oleh risa, ini namanya cubitan dewa level 10 batinku,
Saya : "iya2 ini aku jelasin, tapi lepasin dulu, ini duhhh", akhirnya risa melepaskanku dari cubitan itu, huftttt sakit banget, bahkan ada sensasi terbakar setelah cubitan itu dilepas
Saya : "gilak kamu ris, sakit banget, kalo ada olimpiade nyubit menang deh kamu "
Risa : "apaan sih ngrokok, belum bisa cari uang juga udah ngrokok, besok kalo udah kerja sakpuasmu zal!"
Saya : "iya2 ris" kataku sambil meringis memegangi perutku yg mulai membiru..
Risa : "zall"
Saya :"apa lagi comell?"
Risa :"kamu gak masuk sekolah udah seminggu... setelah almarhum bapakmu di yasinkan kemaren aku kira kamu berangkat lagi, ehh tapi belum, aku pikir kamu udah pindah sekolah tanpa pamit" ujarnya dengan nada suara yang menurun..
Saya : "aku gak akan pergi tanpa pamit ris, aku cuma masih males berangkat tadi"
Risa : "trus kamu kapan pergi ke solo?"
Saya : "aku gak akan kemana2 ris, aku tetep disiini"
risa : "loh kok? terus kamu gimana?, kamu sendirian?"
Saya cuma mengangguk dan menghirup nafas panjang..
Saya : "aku gak mau jadi beban orang lain ris, omku seorang pensiunan tentara, anak2 beliau juga semua kuliah, kalo ditambah aku malah jadi lebih banyak tanggunganya"
Risa : "trus keuanganmu gimana?, kan juga butuh biaya buat hidup sama sekolah?" wajah risa tampak khawatir
Saya :"aku udah mikir ini mateng ris, bapak punya taspen, nanti bisa tak gunain buat hidup sehari2, dan aku tabung sebagian, aku juga mau kerja sambilan besok, buat beli alat2 sekolah, aku punya cita2 jadi dokter ris, kalo saya ikut om mungkin gak akan kesampaian, tp kalo aku mandiri disini, mungkin aku punya kesempatan, dari tabungan uang taspen bapak akan ku tabung, dan kalo aku belajar lebih keras mungkin akan dapet beasiswa, aku cuma modal percaya sama Tuhan ris"
Risa : "kamu gak perlu berbuat sejauh itu zal, kamu kalo ikut om mu mungkin lebih enak kan "
saya : "mungkin ris, tapi udah bulet niatku ris "
Risa : "zal, kamu cowok yang hebat, enggak kamu gak hebat, kamu luar biasa zal, pikiranmu itu lohh, kamu akan buat semua orang simpati ke kamu dengan sifatmu itu "
saya : "aku rasa aku sudah terlalu lama aku hidup bersembunyi, aku cowok ris, dan aku gak mau sembunyi lagi, aku akan hadapi kenyataan itu, kenyataan kalo aku sekarang yatim piatu dan sebatang kara, kenyataan kalo kedua orangtuaku udah meninggal, kenyataan kalo aku gak seperti orang pada umumnya, aku niatkan untuk gak akan takut apapun lagi, dulu saat kecil aku penakut, dan saat takut aku bisa lari ke ibuku, tapi kemudian ibuk juga harus diambil paksa dariku, tapi itu gapapa, karena kalo aku takut lagi aku bisa bersembunyi dan lari kepada sosok yg lebih kuat, yaitu bapaku, tapii bapaku juga bernasib sama dan harus di jemput dengan paksa, sekarang aku coba buat lebih pemberani ris, tapi kalo aku takut lagi, aku mencoba gak lari dan gak sembunyi lagi, aku akan melawan dan menghadapi kenyataan apapun, sekali lagi tapi kalau kenyataanya aku kalah dan semakin ketakutan aku akan lari dan sembunyi lagi ris, ke sosok yg lebih kuat.. Allah, kadang pasrah adalah hal paling baik saat kamu sudah berusaha habis2an"
Risa : "zal, dan kalo kamu lelah dengan semua ketakutan dan larimu, kamu bisa datang padaiku  "
Saya : Smilie
Risa : zal, kamu mau dapet beasiswa buat lanjutin ke jurusan kedokteran?
saya : "iya ris, itu cita2ku dr kecil pengen jadi dokter"
Risa : "iya, dan itu gak mudah zal, karena sainganmu aku "
Saya hanya tersenyum dan tertawa, "terimakasih risa, kamu yang terbaik"ucapku, aku paham kata2 risa tadi bermaksud agar aku belajar lebih giat lagi..
Risa : "dan apapun masalahmu zal, aku akan membantumu, zal, kalau kamu sakit, kalau kamu lagi laper, kalo kamu lagi kesepian, kamu tau kan harus kemana?.. karena aku sayang sama kamu zal"
saya : sayang??
Risa hanya mengangguk...
Risa :"dari awal smp malah, kamu sosok yg spesial zal, kamu entahlah, aku gak pernah berhenti mikir kamu, kamu yg misterius, aku dari dulu coba buat dapetin perhatianmu zal, tapi kayak ada tembok gede yang ngalangin matamu, dan sampai kemarin aku tau bahwa kehidupanmu yang membuat pribadi kamu jadi cuek, pendiem pemalu, aku baru beberapa bulan bener2 kenal sama kamu zal, dan malah aku tambah gak bisa berhenti mikir kamu, kamu terlalu spesial, kamu unik....."
tampak risa berbicara sambil menunduk, mungkin dia malu... saya memahami perasaanya,, saya berpikir sejenak untuk membuat satu jawaban..

saya :"kamu adalah teman pertamaku ris, seorang yng pertama kali menegurku di sekolah, di smp kita dulu, kamu inget?, kamu maksa aku duduk sebangku sama kamu, itu pertama kali dihidupku ada seorang yg seumuran yg mau duduk bersebelahan denganku, masa kecilku dulu jangankan duduk sebelahan, bahkan saat aku masuk kelas aku dilemparin kapur, Risa kamu perempuan yang sempurna, kamu cantik, pinter, baik, kamu yg pertama tau tentang aku, kamu yg selalu memberi dukungan kepadaku.. kamu adalah teman yang sempurna.... dan maukah kamu tetap menjadi temanku dulu, aku begok banget masalah cinta2an kayak gitu, kamu juga aku belum cocok dan belum siap dengan namanya pacaran, dan ...."
belum juga selesai ngomong, kalimat saya sudah di potong.

Risa : "zal,, kamu malah belepotan gitu omongnya, gak masalah zal, aku cuma mau jujur sama kamu, aku paham posisimu, kamu gak ada waktu juga buat hal macam ini sekarang,kamu harus sibuk menata hidupmu aku juga belum pantas pacaran sama kamu, dan aku akan berusaha memantaskan diriku buat kamu, aku akan belajar tegar seperti kamu, aku akan belajar sabar dan dewasa seperti kamu"
Saya :"Risa, makasih ya, aku menghargai perasaanmu dan sikapmu.
Risa :"boleh aku minta tolong zal?"
Saya :"apaitu ris?"
Risa : "biarin aku bisa terus deket sama kamu zal, aku gak mau kamu disini sendiri terus, aku pengen nemenin kamu terus"
SAya :"dan aku juga gak mau kamu tinggal ris"
saya dan risa hanya tersenyum, ada perasaan yang aneh bercampur aduk, tapi saya senang risa bisa mengerti
itulah sekelumit kisah awalku dengan kejujuran perasaan risa, apakah akan berlanjut hubunganku dengan risa?, tunggu saja akan ada kejutan di akhir cerita....
.
.
.
.
waktu itu risa terakhir datang kerumahku pas hari sabtu, dan saya terbangun kesiangan minggu pagi itu, saya segera buru2 melaksanakan sholat subuh, karena jam sudah menunjukan 05.10 wib.
"ahhh masih ngantuk" gumamku, saya tersadar dan menampar2 pipiku sendiri.. "ayookk zal, kenapa jadi males gini" saya berusaha menyadarkan diri saya yang sedikit malas..
saya melangkah keluar kamar dengan wajah yg masih penuh iler, untuk membuat sarapan..
baru saja saya mengambil 2 butir telur dari kulkas, saya melihat dimeja makan sudah tersaji makanan berupa nasi goreng dengan telur dadar dan disebelahnya segelas teh panas yg terlihat masih panas karena masih mengepul uap panasnya. "lohhh, siapa nih pagi2 udah nganter makanan?" saya melihat jam masih menunjukan 05.30.. saya masih heran, saya berjalan mendekat meja makan dan seperti ritual pagiku biasa, saya bersin2 dulu "hadehhhh, gejala pilek kronis nih" gumamku sambil menyeka ingus dan belek yang menghiasi wajahku..
"jangan pake tangan dasar cowok jorok" suara yang kukenal, dan dia menyodorkan sapu tangan yang sama seperti saat saya pertama bertemu denganya,
Saya : "ris, kamu kayak sari aja suka ngagetin aku" kataku sambil menerima sapu tangan itu,
Risa :"kapok wekk :P , dasar cowok ceroboh, aku tadi ngetok2 berkali2 gak ada jawaban, aku muter lewat pintu belakang ee ternyata gak dikunci, rumahmu kemasukan maling bau tau rasa yaa"
Saya : "iya2 besok gak kelupaan lagi wis, udah terlanjur juga kemasukan maling" kataku sambil nyengir kuda untuk menyindir risa
Risa : "emang ada ya maling secantik aku?" kata dia sok imut dengan menyibakan rambutnya kebelakang.
Saya : "-_- "
Risa :"udah itu dimakan sarapanmu, spesial itu bikinya pake cinta, hahaha"
Saya :"bukanya pake nasi ya?, kalo begok jangan kebangetan yak, kasian uda lama sekolah gak pinter2" kataku sambil nyengir lagi, dan saya ditabokin -_-
Saya :"ris, makasih ya.. kamu bak bgt sama aku"
Risa :"gak tega aku ninggal cowok ceroboh bin jorok kayak kamu tinggal sendiri di rumah segede ini "
.
risa beranjak dari meja makan dan mengambil tasnya. dia mengeluarkan sebundel besar buku tulis, dan buku cetak. brukkk begitu bunyinya saat dia meletakan dimeja tumpukan buku itu...
Saya :"apa itu ris" kataku sambil mengunyah makanan banyak2
Risa : "ini namanya buku,, orang2 sekarang udah pake ini buat nulis, gak kayak jamanmu masih pakek daun :P, heran aku baru seminggu gak sekolah kamu sekarang jadi bodo ya"
Saya :" anak sd hamil juga tau itu buku ris, tapi buku apa " ujarku sewot.
Risa : "ini buku tugas rizal o'on, kamu udah seminggu gak masuk, niii kamu harus kelar ngerjain ini minggu depan.. besok kita libur seminggu, sekolah buat persiapan ujian kelas 3.
Saya : "ha? libur?, wahhh bisa tumpul karatan otaku lama2"
Risa :"makanya belajar!"
risa melorot salah satu buku di tumpukan buku yang seabrek itu.
Risa : "ini zal, kamu belum baca kan?"
saya membaca sampul buku berwarna biru itu, ahhh buku rapor, bahkan aku tidak ingat kalo bulan kemaren adalah penerimaan rapor, dan akhirnya roporku belum diambil sampe risa membawakanya, saya membaca indeks nilaiku satu persatu.. hemmm cukup memuaskan batinku.
Risa :"selamat ya zal, kamu rangking satu lagi"
Saya : "iya ris makasih, bapak ibuku pasti suka, nanti akan kubacakan buat mereka, kok kamu bisa ambil?, kan yg ngambil harus wali murid"
Risa : "Ayahku yang ambil zal, kmarin aku minta tolong ayah, kayaknya ayahku juga tertarik sama kamu, anak istimewa katanya"
Saya : "makasih ya ris, sampaikan juga sama ayahmu ya.
risa hanya mengangguk, dan menyerahkan sebuah selembar kertas...
Risa : "nih, besok anak2 ekskul pecinta alam harus ikut"
saya membaca selebaran itu. "merapi camp"
"haaaa!?? gawat, di merapi?, sebuah gunung sakral, wahhh wahhh bisa2 ..............

PART 16 (Terror lereng Merapi bagian 1 )
hari dimana kami anggota ekskul pecinta alam pun akhirnya datang juga,, kami sudah membawa perlengkapan masing2, seperti tas cerier, nasting, matras, slepping bag, dan beberapa alat navigasi. setelah pembagian kelompok selesai kami pun berangkat, oiya saya sekelompok dengan irawan, teman baiku sejak dari smp. dan 3 orang cewek dari kelas sebelah.. hari itu anggota yang ikut acara ini hanya berjumlah 20 orang, dengan dibagi 4 kelompok, artinya satu kelompok berisi 5 orang, dan disamaratakan, setiap kelompok diisi 2 laki2 dan 3 perempuan..
hemmpp ini akan melelahkan, saya membatin. tampak di kelompok 3 ada risa yang heboh sendiri dengan bawaan super banyak, saya cuma cengengesan liat kelakuan anak itu.... kami diawasi beberapa instruktur yang akan berada di masing2 pos, dan beberapa titik pos bayangan setiap ketua kelompok wajib memberikan laporan kepada intruktur melalui ht yang disediakan.. kami menempuh perjalanan dari selo (plalangan) boyolali. setiap kelompok akan diberi jarak mulai mendaki selama 10 menit, jadi akan ada jarak yang lumayan untuk tiap kelompok, kelompok saya mendapat nomor undian 5. artinya adalah yang paling akhir berangkat, dan kelompok risa mendapat nomor undian pertama.. "payah dehh, uda pasti paling sengsaraa kalo kayak ginii "keluhku dalam hati, kami baru mulai mendaki 50 menit kemudian, waktu menunjukan pukul 15.00, huahhh perkiraan waktu sampai ke puncak adalah 5-6 jam waktu normal,
saya dan Irawan hanya bercanda terus sepanjang jalan, bersama2 dengan, susi, Dina, dan Ani, kita membicarakan banyak hal, mulai dari yang gak penting, sampai yang paling gak penting, haha, cukup menyenangkan. treking dari plalangan menuju pondok pendaki hanya membutuhkan waktu sekitar 15 menit, dan kami sudah berjalan menuju pos 1... semua masih mudah dan kelihatan baik2 saja, sesekali tampak dari kejauhan kelompok lain sedang berjalan menembus pepohonan yang rimbun. setiap beberapa menit sekali ht yang kubawa berbunyi, terdengar suara senior untuk mencari tau bagaimana keadaan kami.. dan pos 1 sudah kami lewati dengan waktu tempuh sekitar 2 jam , huahh sudah sore, waktu azhar sudah lewat saat kami sudah berjalan melewati pos 1. kami memutuskan berhenti sejenak untuk istrht dan shalat dengan keterbatasan yang ada, dan kami mulai berjalan menuju pos 2. di pos 2 ini mulai ada sebuah hawa dingin.. bukan dingin dari suhu udaranya, tapi dingin entah menjelaskanya bagaimana. waktu menunjukan pukul 18.30, perjalanan masih jauh sampai kami dapat beristirahat di watu gajah atau pasar bubrah... irawan memutar2 frekuensi ht nya...
Irawan : "gawattt... htnya rusak zal"
Saya :"apa?, uda kamu cek batrenya?" kataku sambil mengetuk2 senter, kami masih butuh waktu sekitar 30 menit untuk sampai ke pos 2...
"ini alasanya aku gak mau dapet kelompok paling akhir" gumamku. saya membuka peta dan mengukur koordinat kami berada..
saya : "wan, rute ini lumayan berat kita harus hati2, kanan kiri kita jurang. kamu paling belakang ya, aku paling depan. kalau ada apa2 langsung bilang, dina,susi, ani, kalian di tengah, jangan buat gerakan yg mengagetkan perhatikan langkah sama pegangan kalian"
teman2ku hanya mengangguk tanda mengerti, dan hall yang kutakutkan semenjak pertama membaca selebaran itu mulai terjadi...
direrimbunan pepohonan sudah banyak yang memperhatikan kami, mereka semua tampak sama wujudnya karena mereka semua dibalut dengan kain putih dari ujung kaki sampai ujung kepala, jika kalian tanya jumlah saya gak tau pasti, yang saya tau mereka banyak, banyak banget malahan...
Irawan : "zallll!!!!, berhenti dulu"
saya menghentikan jalanku dan menengok kebelakang,
Saya :"ada apa wan?"
Irawan : "kayaknya ni ht mulai fungsi lagi.. kita berhenti sebentar dehh, laporan dulu sama minta petunjuk arah, dari tadi kita gak nemu tanda juga kan"
Saya :"oke wan, sus, din, sama ani kita minum bentar sambil laporan posisi kita ya. saya membuka peta kembali dan mencari dimana koordinat kami sekarang, cukup sulit karena selain pandangan yg hanya diterangi sinar senter perhatian saya teralihkan dengan beberapa makhluk yang mulai tertarik kepadaku. saya membaca beberapa doa pelindung dalam hati sekedar menjauhkan mereka..
Saya : "nahh ini wan kordinat kita, ayo cepet kamu laporan" kataku sambil memberikan secarik kertas berisi koordinat kami sekarang.
Irawan mengangguk dan menyalakan ht untuk meminta petunjuk arah, baru saja tombol ht itu dipencet, dan bukan suara senior yang kami dengar... tapiii itu suara gending jawa dan lengkingan suara sinden yang lebih mirip suara tawa yang terkekeh jelek,
saya menyaut ht dari tangan irawan dan mencabut batrainya, sebelum teman2ku bertambah takut. tampak kengerian di wajah mereka. irawan duduk mendekat, diikuti dina,susi dan ani yg berpelukan satu sama lain,,
Irawan : "zal, kamu tau ini gimana?" tanya irawan dengan wajah panik, ketiga cewek itu juga ikut nimbrung dengan cerewet dan panik. saya menghela nafas panjang.
Saya : "kita harus tetap tenang,kita terpisah jauh dari rombongan, mungkin kita keluar jalur sejauh 5km, lihat ini jalur peta yg kita bawa berbeda dengan yg kita bawa tadi". saya baru menyadari bahwa peta yg saya bawa dari tadi sudah berubah, ya berubah menjadi seperti efek cermin, yg harusnya kita belok kekiri malah kanan, dan begitu juga sebaliknya, saya memfotocopy peta yg diberikan senior sehari sebelum berangkat, dengan tujuan saya punya arsip tentang jalur pendakian merapi, tapi begitu saya bandingkan hasil foto copyan ternyata gambarnya berbeda dari file aslinya, padahal saya yakin sebelum petang tadi gambarnya sama. tampak wajah teman2ku berubah benar2 panik..
Susi :"truss gimana dong? kita kesasar?, aku takut nihhh, ini pertama kalinya aku naik gunung" kata susi dengan gemetar, suara teman2 yg lain juga bersautan karena mereka tak kalah panik.
Saya : "oke, kita kesasar, tapi tenang dulu, aku punya peta yg bener, dan kita tinggal mengikuti peta ini, kita jalan dari sini menuju titik jalur pendakian, kita udah terlalu jauh keluar jalur, kita gak mungkin motong jalan, terlalu bahaya kiri kanan kita jurang, kita harus muter buat sampe ke watu gajah, posisi kita disini" saya menunjuk satu titik di peta yg diterangi sinar senter. saya memang sudah bisa membaca peta dari kecil, dulu saya sering diajari menggunakan kompas, topografi, membaca jejak dll oleh almarhum bapak.
Saya : "sus,din, ani jangan takut.. saling awasi yg lain. irawan simpan aja ht itu, itu gak berfungsi, pas aku lepas batrenya tadi posisi ht itu sebenernya udah mati keabisan batre, kamu di belakang kayak tadi ya. dan buat semuanya maaf, tapi aku harus ngomong kalo kita lagi diganggu penunggu sini, tetap tenang, jangan parno, baca doa menurut agama masing2, selama jalan nanti fokus aja ke pundaku liat pundaku aja, sama lihat dimana kaki kalian menapak, jgn sampe jatuh, jangan celingukan juga ya."
semua teman2ku mengangguk mendengar instruksiku, harusnya irawanlah yg menjadi ketua kelompok, tapi saya maklum ini mungkin pengalaman pertamanya...
waktu menunjukan pukul 19.45, sebelum berjalan kami sholat isak dengan keadaan yg seadanya... saya membayangkan betapa instruktur dan senior kami kebingungan mencari kami, saya juga membayangkan wajah khawatir dari risa disana.. harusnya kami sudah sampai pos 2 sejam yg lalu...
kami berjalan menembus hutan, beberapa kali saya menahan kaget, karena melihat sosok siluman... ya menurutku siluman adalah jelmaan jin yang berubah menjadi sosok hewan atau setengah hewan.. saya melihat beberapa makhluk aneh itu, mereka hanya memperhatikanku tanpa berani mengganggu...
kyaiku pernah berkata bahwa mataku batinku ini selain bisa melihat dan merasakan juga bisa memukul dan melindungi, kyai berkata bahwa ini adalah bakat alam miliku, dan seiring berjalanya waktu akan terus menguat, mata batin ini akan membuat takut jin yang lemah, atau yg ilmu kanuraganya dibawahku, tapi akan membuat tertantang jin jahat yg lebih "besar" , begitu kata kyaiku dulu.
sya beberapa kali harus berhenti untuk menengok peta, dan saat berhenti mereka, makhluk2 halus itu terlihat semakin banyak, bukan hanya satu dua tp banyak sekali, tampak di sebuah dahan pohon waru ada sesosok makhluk berbadan manusia dengan wajah kucing, dia duduk di sebuah dahan dengan mata yg berpendar dalam gelap, dia bergerak tanpa pakaian , dan turun ketanah, cara berjalanya seperti gorila dengan setengah bungkuk berjalan dengan kaki dan punggung tangan untuk menahan badanya, tubuhnya berbulu keperakan, dengan ekor yg mengibas2,, dia mengajaku berbicara.. dan karena kami menggunakan bahasa batin saya buatkan perkiraan percakapan saya dengan makhluk itu"

"sssstttttt, jika kalian masuk kesini pasti ada kepentingan?, hanya kamu yang bisa melihat kami, apa tujuan kalian?, kekayaan?, harta?" dia mendesis desis dengan lidah yang menjulur,
.
"saya seorang muslim, dan saya tidak ada kepentingan denganmu, jangan ganggu kami, kami hanya tersesat"
.
"hahahaha, kalau kalian tersesat akan menarik bangsa kami bermain dengan kalian, kamu anak adam yang unik, di keraton kami ini akan banyak yang menyukaimu"
.
makhluk itu berlalu, jam menunjukan setengah sembilan malam, artinya sudah 1 jam kami berjalan, saya melihat teman2 tampak kelelahan....
Saya : "kita istirahat dulu ya, air kalian masih ?"
semua teman2ku menggeleng, sambil mencoba meminum tetes2 terakhir air yg ada pada botol air mereka, saya mengeluarkan sebotol penuh air mineral 1,5liter dari ranselku.,
Saya : "ini.. semuanya dihemat ya" saya mengulurkan minumku kepada dina,
dina : "makasih zal" dina meminumnya seteguk dan diurutkan pada teman2ku yg lain.
saya menghela nafass panjang... "kenapa harus terjadi hal seperti ini" saya bergumam.. saya memicingkan mata melihat kearah ani, tepatnya ke sebuah batu yang diduduki ani, batu itu terlalu kotak simetris dan presisi untuk sebuah batu di tengah hutan, saya melihat teman2 yang lain, mereka juga menduduki batu yang serupa.. saya menunduka kepala dan terbelalak, saya juga menduduki batu yang sama.. batu dengan tulisan aksara jawa, entah apa artinya saya lupa. saya berteriak "semua sekarang berdiri cepet!!!" sema temanku berdiri dengan kaget, mereka tampak bingung, dan saya hanya menoleh kekanan kiri sekeliling saya..
"kitaa..... kita di tengah makam!!!" tanpa kami sadari kami sedang berada di tengah2 kuburan tua, saya heran juga, kenapa kami sampai tidak melihat puluhan batu nisan yang berserakan dari tadi, kami segera mengemasi barang bawaan kami, dan dengan langkah kaki yang kami percepat kami melanjutkan perjalanan, baru saja kami berjalan beberapa meter tiba2.
"hiiii...hiiiii...hiiiiiii.," terdengar sangat jelas suara perempuan seperti tertawa yang dipaksa keluar dari mulut, baru saja saya mau bicara pada teman2ku untuk tetap tenang, tapi tampaknya mereka sudah benar2 ketakutan, dina,ani dan susi mereka sontak berlari dengan bergandengan tangan, "gawatt,, bahaya ni".. saya dan irawan mengejar ketiga cewek itu, mereka berlari sambil berteriak tolong2, tak jarang mereka terjatuh, irawan menarik tas susi yang berlari paling belakang, karena mereka berlari dengan tangan saling bergandeng mereka malah jatuh bersama2, saya memegangi pundak dina, dan memandang matanya tajam...
Saya :"din,, tenanggg.. jangan kalap, berbahaya di tempat kayak gini kalian lari, sus, sama kamu ani.. jangan lari bahaya..!" mereka hanya diam dan keringat mereka bercucuran, begitu juga saya dan irawan, tenaga kami sudah habis, saya masih mencari cara untuk menemukan jalan ke pos, saya terlalu capek karena insiden barusan, ditambah kenyataan ada sosok perempuan yang saya yakin adalah perempuan yang tiba2 tertawa tadi.. kini sedang berada disebuah dahan pohon yang rendah, dia memainkan kakinya sambil bernyanyi jawa "ungklang-ungklang belulang", jika kalian tanya rupanya.. hemmmmmm baik saya diskripsika, mungkin ini cocok dikatakan sebagai "wewe", dia berwujud perempuan tua, dengan rambut gimbal, wajahnya keriput dengan banyak kutil, di mulutnya terlihat gigi besar yang jarang2, dia memiliki punggung bungkuk dan maaf payudara yang menggantung sangat besar tp kendor dan tak keriput, penampilanya menyeramkan dia menatapku sambil bernyanyi jawa..
saya menoleh kepada yang lain, 3 cewek itu seperti hampir pingsan. mereka tak mungkin melanjutkan jalan,
Saya :"wan, tolong jaga cewek2 itu bentar, kasih mereka minum, selimuti mereka, merka kedinginan, kamu tolong ambil gula jawa di tasku, dan kasih mereka sepotong2." irawan tanpa bertanya langsung menurut dan menghampiri 3 cewek temanku itu...
pandangan saya kembali menuju sosok wewe itu, saya sebenarnya sudah sangat lelah, bahkan sekarang saaya ketakutan, kaki saya mulai gemetar, saya memakai cincin pemberian kyai,untuk menghajar makhluk itu dengan sisa tenaga yang ada. makhluk itu nampak terkejut...
tapi dia kemudian malah tertawa saya mengheningkan cipta dan membaca beberapa doa, dan begitu mata saya terbuka, saya jatuh terduduk melihat pemandangan didepan saya.......
Irawan :"zal!, kamu kenapa!?" irawan buru2 mendekatiku dengan khawatir.. dan irawan juga melihatnya, dia tampak lebih ketakutan dari saya... kini dia jatuh terduduk dan mulutnya membisu, tampak udara dingin pegunungan tidak mempengaruhinya, karena saya melihat keringat sebesar biji jagung menets diwajahnya... saya merasa gentar melihat puluhan pocong dengan wajah menyeramkan, tampak ada wujud seperti kera hitam legam dengan mata merah menyala, ada beberapa berwujud manusia dengan tanpa kepala, dan beberapa bagian tubuh yang tidak utuh... kini wewe itu sudah berdiri tepat didapnku yang bersimpuh lemas kelelahan, disampingnya berdiri sesosok "leak" ya mirip leak yang ada di bali dengan lidah seperti komodo yang menjulur2...
"ini keterlaluan!" batinku, mereka terlalu banyak, saya tidak mungkin membakar mereka semua, kalau saya nekat mungkin malah saya yang mati disini, ini diluar kemampuanku...
"kamu menantang kami le?" kata wewe itu dengan bahasa batin..
"tidak, kami hanya tersesat, kami akan pergi" jawabku dengan sangat ketakutan, baru pertama kali saya mendapat situasi seperti ini...
"kenapa buru2, kenapa tidak bermain dulu? , darah perjaka dan perawan seperti kalian akan sangat nikmat " sosok leak itu menyahut...
saya memilih nekat...... yaitu nekat berlari ditengah hutan pegunungan yang terjal dan penuh jurang..
"wan,din,susi,ani lari!!!!!!!" saya berteriak sangat keras, ternyata 3cewek itu juga melihat penampakan didepanku,
kami lari meninggalkan barang2 kami, dan sialnya hanya irawan yang memegang senter, itu pun sudah sangat lemah sinarnya...
saya berlari sambil membaca beberapa doa agar tidak diikut, saya menoleh, mereka mengikuti kami, mereka terbang, rasa sakit di kaki tidak kupedulikan, entah berapa kali kami tersandung akar pohon dan batu2 besar, kami terus berlari dengan sisa2 tenaga yang sudah sangat terkuras, saya sudah tidak peduli lagi dengan pos itu, yang terpenting adalah kami selamat dari terror ini....ini mengingatkan pada kejadian saat saya masih kecil, dimana saya selalu berlari ketika bertemu makhluk halus, tapi kali ini berbeda, kalau dulu saya sendiri, sekarang saya bersama teman2ku dan saya tidak ingin mereka celaka, makanya saya memilih kaburr.. saya lupa berapa doa perlindungan yang saya amalkan tapi nampaknya berhasill, mereka tidak mengikuti kami lagi, tapi hal buruk berikutnya terjadi sedetik kemudian..
"WAAANNN!!!!" saya berteriak, ada sebuah sungai, dan......
kami terjatuh, saya kira kami akan mati, ternyata sungai itu tidak dalam, dan kami juga jatuh dari bibir sungai yg tidak tinggi, kami tersengal2, nafas kami masih memburu, dan jantung kami masih berdetak sangat cepat, seluruh tubuh saya berasa ngilu, karena berkali2 terkantuk benda keras..
Saya : "kalian gakpapa,?" tidak ada jawaban, mereka masih kelelahan dan terlihat sangat syok dengan kejadian tadi, tampak Susi meringis kesakitan memegangi kakinya, ani dan dina juga terlihat sempoyongan, sedangkan irawan dia terjatuh duluan mungkin punggungnya menghantam tanah dia jadi memegangi bahu dan punggungnya.
"apa kita bakal mati?" kata dina yang mulai menangis, kami masih berada di air disebuah anak sungai yang dangkal setinggi lutut..
"mungkin" jawabku enteng...
"tapi tinggal kalian yang memilih, mau mati lemas dan ketakutan atau memilih mencari jalan pulang sama aku", saya memapah susi, tampaknya kakinya terluka parah, sebenarnya berdiripun saya hampir tak bisa, tapi kasian susii, irwan juga sedang terkilir, kami menepi ke pinggiran sungai. mencari tempat yang kering, irawan dan yang lain masih ketakutan, mereka tak henti2nya menoleh kebelakang, untuk memastikan makhluk2 itu sudah pergi..
kami kedinginan, haus, capek, dan takut.. beberapa kali terdengar lolongan anjing dan suara2 alam yang lain, para cewek mulai menangis, mereka ketakutan bagaimana caranya pulang, atau paling tidak selamat.. kami bahkan tidak membawa barang apapun, selain baju basah yang kami kenakan dan benda2 lain yang menempel dibadan..
bagaimana dengan saya? saya sangat ketakutan sama seperti mereka, tapi saya mencoba tenang dan mencari solusi, irawan yang biasanya cerdas juga nampak diam karena syok. dan tiba2
Saya : "heyyy, kalian lihat sinar itu?"
Irawan :ha?, iya itu sinar lampu? itu rumah penduduk zal,"
pernyataan saya dibenarkan oleh irawan, rona wajah teman2ku membaik, seperti ada harapan baru. sebuah pertolongan...
kami menyebrang anak sungai itu, meskipun tidak dalam, yang menganggu kami adalah airnya yang sedingin es..
tubuh kami menggigil kedinginan, kami berjalan cukup jauh mungkin sekitar 1km, dengan keadaan tubuh seperti ini, ini benar2 menyiksa, susi tidak lagi kupapah, dia mutah2 sepanjang jalan, sekarang diaku gendong, akhirnya kami sampai dsebuah perumahan, sudah ada listrik mengalir dan jalan aspal, waktu menunjukan jam 22.30 malam, ada satu hal yang terbesit, dimana ini?, apakah kami terlalu jauh kesasar dan mungkin sampai ke daerah sleman, mungkin kinah rejo karena memang jarak desa tersebut hanya beberapa km dari puncak merapi...
kami berjalan menuju jalan, di pinggir jalan ada seorang bapak dan ibu, mungkin suami istriii. mereka menanyakan ada apa dengan kami,kami berbicara da menjelaskan secara singkat kalau kami terpisah dari rombongan pendaki..
nama bapak itu bapak jemino, sedangkan nama ibu itu adalah ibu yati... dan begitu saya bertatapan mata dengan mereka saya tau, mereka bukan manusia!, saya melihat beberapa orang di belakang jendela rumah mereka, dan kamu tau? mereka semua dikampung ini, semuanya bukan manusia....

Part 17 (teror lereng merapi-bagian2 )
*nama bapak itu bapak jemino, sedangkan nama ibu itu adalah ibu yati... dan begitu saya bertatapan mata dengan mereka saya tau, mereka bukan manusia!, saya melihat beberapa orang di belakang jendela rumah mereka, dan kamu tau? mereka semua dikampung ini, semuanya bukan manusia.... *
.
Saya bingung apa yang harus saya lakukan, kami berharap yang kami temukan adalah perkampungan penduduk agar kami bisa meminta pertolongan, tapi justru kami terjebak di sebuah perkampungan jin...
keringat mulai mengucur lagi, saya sudah lama tidak mengalami ketakutan yang demikian, sungguh sebuah kejadian yang kali ini pertama kali menimpaku, ditambah kenyataan saya sedang bersama teman2ku yang tidak tau apa2... ohh tuhannnnn...
pasangan orang tua itu nampak melihat luka dari irawan dan susi, saya hanya terdiam... mulut saya kaku, saya ingin langsung menanyai 2 pasangan itu, sebenarnya siapa sejatinya mereka.. tapi saya tidak bisa melakukan apa2, saya terlalu lelah.. bahkan untuk berdiri kakiku sudah gemetaran, amalan penangkal dan pelindung makhluk halusku pun tidak akan berfungsi jika tenaga saya sudah terkuras seperti ini, rasa takuut itu kembali saat saya melihat wujud asli mereka, 2 orang wujud manusia dengan wajah putih yang sangat pucat, mata mereka menghitam dengan gigi yang sudah tidak ada lagi dan hanya memperlihatkan gusi mereka yang berwarna ungu.... tapiii,,, teman2 saya ditolong oleh mereka, dan saya masih curiga, saya awasi tiap gerakan dari orang tua itu,,, teman2ku berbicara sekedar basa basi dengan menanyakan lokasi ini dimana, dan makhluk yang bernama pak jemino itu hanya berkata "kalian di lereng merapi"
Pak jemino : "kalian gak bisa jalan, besok kami bantu kalian pulang, atau buat ngabari guru kalian ya, sekarang ngnep dulu saja dirumah kam, nanti makan sama minum. sekalian biar dipijet sama diobati sama mbok yati ya "
tampak wajah teman2ku lega, mereka terlihat senang karena merasa terror dan kesialan ini akan berakhir.. tapi tidak bagiku, saya ketakutan sekali, dan sialnya saya tidak bisa berbuat apa2 selain diam dan berdoa memohon petunjuk Allah.
temanku memperkenalkan dirinya masing2 sambil menyalami 2 sosok didepanku, mereka tidak sadar bahwa yang mereka salami bukan manusia, saya tidak menyalami mereka, saya terrduduk diam dan lemas ekspresi wajahku mungkin akan menunjukan wajah ketegangan...
Irawan : "dia namanya rizal pak, maaf mungkin kecapean jadi bengong terus" ujar rizal yang berusaha sopan.
Bu Yati : "ohhh nak rizal ya, hehehe" orangtua itu terkekeh, teman2 saya yang lain tampak senyum2 saja, tapi suara itu membuat saya merinding ngeri.. "ayo zalll, lama bisa bahaya disini" saya membatin.. saya berusaha berdiri.. bruukkk lagi2 saya terjatuh terduduk.. nampaknya saya sudah mencapai baatas karena menggunakan ilmu batin saya sejak petang tadi ditambah setamina saya terkuras untuk medaki, berlari dan menggendon susi.
Pak jemino :"kamu gakpopo le?, kalo susah berdiri nanti saya papah"
Saya :"egak pak, makasih saya masih kuat jalan"kataku sambil memandang 2 makhluk itu,
Pak jemino :"hehehe, yowis kalo kuat le, semoga kamu kuat sampe besok" makhluk jadi2an itu terkekeh, dan kata2nya barusan yang penuh arti dan tanda tanya, dan semakin membuatku bergidik ngeri....
saya memutuskan untuk mengikuti permainan dari 2 makhluk itu, sudah buntu rasanya pikiranku, saya tidak akan menyerah kalau akan terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, saya akan terus curiga dan mengawasi apa yang sebenarnya terjadi, dan saya memilih jalan terbaik untuk saat itu, yaitu pasrah mengikuti mereka, paling tidak itu bisa mengulur waktu untuk memikirkan rencana dan kalau saya tidak punya rencana apa2 paling tidak itu akan membuat kami bisa hidup lebih lama walaupun hanya sebentar...
...
.....
kami berjalan dengan lemas menuju sebuah "rumah" dari dua orang tua itu, sepanjang jalan saya melihat warga yang bukan manusia tentunya. mereka saling menegur rombongan kami, sekedar menanyakan siapa kami dan apa yang terjadi " pintar betul mereka, benar2 cerdik" batinku dalam hati, saya melihat wujud2 aneh dari wujud asli warga di kampung itu, ada yang berujud siluman dengan wajah kera dan tubuh perempuan muda, beberapa poocong, beberapa gendruwo, dan beberapa tulang manusia utuh yang biasa disebut jrangkong, saya menahan gejolak rasa takutku, bahkan mereka lebih kuat dari makhluk2 yang mengganggu kami tadi..
akhirnya kami sampai kesebuah rumah, cukup bagus untuk ukuran rumah makhluk halus, mereka menipu kami dengan rumah yang benar2 seperti rumah pada umumnya, kami diminta duduk diruang tamu,
Pak jemino :"sebentar ya, bapak ambil obat urut dulu, kalian istirahat aja sebentar, bunee buatin minum sama sekalian makananya" dan kedua orangtua itu berlalu dan menuju dapur mungkin, dapur yang mungkin berisi jasad korban mereka sebelumnya.. saya melihat teman2ku, keadaan mereka amburadul sepertiku tapi terlihat jauh lebih baik dari sebelumnya...
irawwan mengeluarkan ht dari sakunya, ohh ht itu masih terbawa olehnya, saya berpikir keras, untuk kabur sambil membawa teman2ku, apakah ada kesempatan mungkin hanya ini, kalau kami tetap disini entah apa yang akan terjadi, tapi jika kami kabur entah apa juga yang akan terjadi pikirku kelu. barusaja ingin mengatakan sesuatu pak jemino sudah ada diruangan kami, degggg,, apa yang akan tterjadi..
orangtua itu membawa sebuah botol, dan beberapa pakaian, dia menyerahkan kepada kami.
Pak jemino : "ini kalian ganti baju dulu ya, pakaianya sederhana gapopo to, dari pada kedinginan.. ini pakaian milik kedua almarhum anak saya" ujarnya dengan nada suara datar, teman2ku langsung menerimanya dan mengganti pakian di ruangan yang disediakan.. kecuali saya, saya terduduk mematung dan berada satu ruang sendirian dengan makhluk yang mengaku pak jemino itu, dan disusul manusia jadi2an bernama bu yati, sambil membawa satu nampan penuh berisi makanan dan minuman..
Saya :"hebat kalian, benar2 cerdik... apakah kalian penguasa disini" kataku pada mereka,
Pak jemino : "hahaha, kamu memang anak pilihan, secepat itu tau, bahkan seorang yang berilmu tinggi belum tentu bisa membedakan kami" ujarnya pelan..
Saya : "apa maksud kalian?, jika memang mau mengakhiri kami, maka akhiri dengan cepat" ujarku dengan nada tinggi tapi pelan.
Bu yati : "ikuti saja yo lee" wanita tua itu menimpaliku..
baru saja mau menanggapi bicara dengan mereka teman2ku sudah keluar dari kamar.. saya hanya bisa mengunci mulutku rapat2.
Bu yati : "nahhh, ayo makan sik, laper sama haus to kaliannn sekarang ayo makan bareng2" ujar wanita itu,
dann kami sudah berada di sebuah meja makan dengan makanan dan minuman sudah tersaji didepan kami.
Bu yati : "wiss ayo, diminum, disini simbok sama bapak cuma makan hasil bumi, kayak jagung, telo.. tapi dimakan ya"
Irawan :"makasih sekali pak buk, ini sudah cukup, kami berterimakasih sudah ditolong" ujar irawan menimpali dengan sopan... teman2ku langsung menenggak minuman itu banyak2, kami memang sangat kehausan.. tak terkecuali saya, saya haus tapi ragu dengan apa yang disajikan, saya hanya menatap gelas didepan saya "aneh" batinku dalam hati..
ini air minum biasa, bukan darah cemani atau darah burung gagak seperti yang biasa makhluk halus lainya minum..
Pak jemino : "nak rizal, jangan bengong silahkan diminum gak usah takut semua yang tersaji ini hallal"
deggg... sebersit aura.. dan tampaknya anggapan saya salah tentang mereka.. aura ini positif, sama seperti aura milik sari... dan suara itu tidak terdengar menyeramkan...
Ani :"zallll.. udah dipersilahinnn ayokkk lah menghargai bapak sama ibu jemino" ujar ani mengagetkanku...
Saya mengangguk, dan meminum air itu.. benar2 biasa dan malah sangat segar batinku,, saya berusaha tidak curiga dan nekat menyantap apa yang tersaji di depanku,,,
selama makan pak jemino menceritakan desa ini, desa ini namanya desa xxxxxx. saya tidak pernah mendengar nama itu, saya yakin hanya dibuat2. dia menceritakan kehidupan disini dan mengatakan bahwa dia adalah lurah, dan saya yakin mereka adalah penguasa disini, mereka juga menceritakan keluarga mereka dan almarhum putra putri mereka, beberapa nasihat juga di sampaikan kepada kami seperti mengenai ibadah, berdoa, belajar dll. mereka tampak seperti benar2 manusia dan orangtua yang ramah..
makan malam itu kami cukupkan, irawan meminta izin untuk mengecas baterai ht..
setelah itu irawan dan susi masing diobati lukanya dan dipijat, ani dan dina juga sama karena banyak sekali luka lecet mereka.. terkecuali saya, saya hanya membisu sambil memperhatikan mereka..
dan setelah selesai kami dipersilahkan istirahat, besok pagi kami akan dibantu untuk bertemu dengan rombongan kami...
kami sudah berada disebuah kamar, irawan dan saya tidur di sebuah kamar dengan kasur tua,
sedangkan 3 cewek lainya berda di kamar sebelahnya.. terlihat irawan masih syok,, saya tidak ingin mengatakan hal yang membuatnya takut. dia sudah tiduran dan tidak berselang lama nampaknya dia benar2 terlelap karena kelelahan...
saya keluar kamar, dan menutup pintunya, saya mencari 2 makhluk itu...
dan mereka sudah duduk berhadapan di meja makan yang kami gunakan tadi, mereka sudah berujud asli mereka, wujud pucat mereka...
"saya meminta penjelasan kalian, kenapa kalian menolong kami?"
Bu yati : "kamu beragama kan le?, harusnya kamu tau tidak semua bangsa kami jahat"
Pak jemino : "kamu anak emas, dan kalau gak ada kamu mungkin teman2mu sudah mati lemas di hutan, bersama jin hitam itu"
Saya :"jadi??, kalian tidak bermaksud buruk pada kami?"
Pak jemino : "tentu saja tidak, kami juga jin muslim, saya penguasa disini, dan kamu dan teman2mu tidak akan di ganggu"
Saya : "maaf ya, saya hanya belum bisa percaya tadi"
Bu yati ; "tidak masalah, kamu melakukan hal yang benar"
Saya :"dan bagaimana kami kembali? dimana ini sebenarnya?"
Pak jemino :"kamu berada di tengah alas, ini adalah kerajaan merapi, saya adalah lurah yang berkuasa di daerah ini, beruntung kalian bertemu jin putihan seperti kami...
dulunya ini adalah perkampungan pendduk yang ditinggalkan karena letusan merapi tahun 1800an, kami memakai tempat ini untuk tinggal, dan cara untuk kamu pulang besokk.. kamu akan segera tau" kata pak jemino yang melayang mendekatiku, dia menyentuh keningku dan........
saya tidak ingat apapun karena seperti pingsan rasanya.
.
.
"rizallllll.... rizalllllllll... uhh rizalll kamu kenapa!" terdengar suara perempuan yang kukenal, saya terbangun gara2 tepukan dipipku..
pusing, dan dingin itu yang pertama saya rasakan..
Saya : "risa?, loh kok?" saya bingung dan memandang kesekeliling, tampak hanya hamparan luas bebatuan dan pasir.
risa memelukuu, saya masih bingung, teman2ku dari kelompok lain berdatangan....
Saya :"dimana ini?, irawan,dina,susi,ani dimana mereka???, mereka gak kenapa2 kan?" ucapku yang sangat khawatir dengan mereke..
semua terdiam, instrukturku datang... namanya pak bambang
Pak bambang :"rizal, syukur kamu selamat, dari mana aja kalian?, apa yang terjadi?, dimana temen2mu?"
pak bambang memburuku dengan pertanyaan, saya malah bingung sendii, berusaha mengingat kejadian malam itu. dan saya sontak berdiri, ahhh sakit sekali kakiku... saya menoleh kiri kanan..
Saya : "pak kita harus nyari yang lain, saya jelaskan nanti pak!" ucapku dengan sempoyongan, baru saja berjalan beberapa detik kemudian seorang seniorku berteriak dairi kejauhan
"pakkk!!! meereka ketemu!, mereka disini semua" katanya sambil teriakk keras..
saya berlari dengan kaki yang sangat sakit, rasa takut akan keselamatan teman2ku menjalar ke tubuhku yang baru bangunnnn..
"dimana mas?" tanyaku pada seniorku..
"di..disana, aku gak berani liat" dia tampak takut sekali, saya berlari kearah yang ditunjuknya....
dan..
"astaghfirullah" batinku, saya melihat mereka terlentang di hamparan pasir dan batu,
tapi yang palin menakutkan, mereka semua terbungkus kain kafan!!!.. apaa ini? kenapa, saya tidak peduli, saya menghampiri mereka, ini irawann...
saya memeriksa nafasnya, dannn... dia masih bernafas... mereka selamat.."alhamdulillah," ucapku bersyukur, mereka semua selamat, nampaknya hanya tertidur sepertiku tadi, saya melihat setumpuk pakaian yang tergeletak di tanah, dan sebuah ht, saya membuka kain kafan irawan, dia telanjang... ternyata ini yg membuat mereka dalam keadaan terkafani kecuali saya, baju yang diberikan pak jemino, mereka semua memakainya kecuali saya..
teman2ku yg lain datang mereka juga tampak terkejut dan ketakutan..
"mereka gak papa, mereka cuma pingsan. tolong bantu dina,susi sama ani, mereka gak berpakaian, itu pakaian mereka, tolong ya yang cewek.. hati2 kaki susi terluka" ucapku berseruuu
pak bambang berjongkok disebelahku.
"apa yang kalian alami rizal?, sesuatu yang gak masuk akal?"
saya hanya mengangguk dan berusaha membangunkan irawan
dan dia membuka mata dengan terkejut melihat sekeliling, begitu juga ketiga cewek yang lainn.. mereka tampak ketakutan mereka terbangun di tempat yang berbeda ri tempat mereka tidur semalam. dan mereka juga kaget karena mereka saat bangun sudah memakai kain kafan..
3 cewek itu digendong teman cewek yang lain untuk berganti baju, irawan juga sangat syok dengan kejadian ini..
"zal??, kamu tau?" tanyanya dengan gemetar.
"ya aku tau semuanya wan, aku tau, dan nanti akan kujelaskan sama kalian"
.
.
hari itu uga kami dibawa pulang tidak ada yang berani bertanya tentang apa yang menimpa kami semalam.
bahkan mungkin teman2ku juga terlalu takut untuk menceritakanya kembali,,
kami ditandu dan dibawa turun gunung, sepintas diperjalanan saya melihat pak jemino dan ibu yati yang melambaikan tangan kepadaku.
saat kami tidur ternyata kami dipindahkan dari tidur kami, kami dibawa ke dekat perkemahan kru penyelamat di pasar bubrah
.
.
dan sejak saat itu saya berfikir 2 x untuk naik gunung lagi..

Part 18 (semua akan kutanggung)
"udah lama kalian?" ujarku kepada Irawan, dina, ani dan susi. sore itu adalah sabtu sore dan hari terakhir kami liburan yang terpaksa liburan kami harus diisi dengan ketakutan..
Susi :"ahhh enggak kok zal, baru aja. eh ris kamu disini juga" kata susi.
saya dan risa baru saja kewarung untuk membeli bahan sembako dan beberapa camilan untuk teman2ku yang memang sehari sebelumnya berniat datang untuk membicarakan hal yang baru saja 3 hari kami lalui..
Risa : "iya nih sus " kata risa sambil menyalami mereka.
Irawan :"zal,....."
Saya : "iya wan aku paham, duduk2 dulu jangan tegang, semuanya nanti bakal tak ceritain" ujarku sambil mengajak mereka masuk..
Risa :"zal, aku buatin minum dulu ya?" kata risa sambil tersenyum manis padaku, saya hanya mengangguk.
saya menyetel tv sekedar memecah kekakuan, tampaknya mereka sangat syok dengan kejadian di merapi kemarin..
Saya :"kakimu masih sakit sus?" tanyaku sambil melihat kaki susi dengan perban dipergelangan kakinya..
susi : "dikit zal, dan makasih kamu pahlawan zal "
Saya :"makasih untuk?"
Susi :"untuk semuanya " jawabnya dengan suara halus..
saya :"haaa?" saya malah makin bingung.
Anii :"gemes aku liat kamu zal, kayak orang gak ngalamin apa2 aja, mukamu itu lho polosnya minta ampunnn pengen tak jitakin" kata ani dengan melotot serem.
Dina :"kamu itu kemaren yang bisa bikin kami rada tenang zal,dari cara kamu cari arah, cara kamu nglindungi kita2 makasih ya, irawan juga makasih ya wan" kata dina menimpali dengan tersenyum.
irawan hanya mematung, mungkin dia belum bisa menerima kejadian di luar nalar itu.
saya : "yahhhh... aku cuma spontan nglakuin itu, gak usah difikirkan. semoa orang juga bakal nglakuin hal yang sama, dan apapun penjelasanku nanti boleh kalian terima atau tidak. terserah kalian, aku gak maksa kalian percaya"
mereka hanya mengangguk. terutama irawan dia tampak antusias sekali. saya mulai bercerita tentang kerajaan merapi itu dan siapa sebenarnya pak jemino dan ibu yati itu. mereka tampak tertegun dengan kenyataan itu dengan hal yang saya jelaskan, masih ada ekspresi ketakutan di wajah mereka.
saya :"jadi gitu ceritanya, monggo aku balikin sama kalian buat percaya apa enggak"
Irawan :"zal, trus gimana kamu bisa tau?" tanya irawan menyelidik
saya menoleh kearah risa yang sudah duduk disampingku, saya mengangkat sebelah alis saya, memberikan sebuah kode padanya, dia mengangguk dan paham apa yang kumaksud.
saya :"well... aku sedikit beda dari kalian, lebih tepatnya aneh. aku punya kelebihan enggak maksudku kutukan lebih tepatnya"
Ani : "zal??"
saya mulai bercerita tentang buruknya masalaluku dengan semua hal yang tidak masuk akal, saya tidak ingin menyembunyikanya lag, biarlah jika mereka ingin tau maka mereka akan tau percuma kututupi juga itu yang sya pikirkan saat itu.
Irawan :"jadi bener dugaanku ya zal, selama ini emang kamu bisa liat kayak gitu.
Saya :"yaa seperti itulah wan, dan buat kalian setelah tau monggo masih mau temenan sama orang aneh kayak aku apa enggak monggo"
Irawan :"tumben omonganmu kayak orang idiot zal?, kamu itu udah kayak sodara buatku jangan goblok lagi ya " kata irawan menepun pundaku.
saya hanya tersenyum, senang rasanya teman2ku sangat pengertian..
Susi :"kamu hebat zal... bisa sampe sejauh ini, kalo aku mah gak tau gimana idupku kalo kayak kamu"
Saya : "aku cuma menjalani apa yang ditimpakan gusti Allah, keadaanku yg abnormal, kepergian ibu sama bapaku, dan hidupku yang sebatang kara saat ini, semua udah ada jalanya, sakit memang bahkan dulu aku sering mengutuk Tuhan, tapi sekarang aku coba lebih ikhlas dan semua ini akan kutanggung"
lagi2 mereka diam, seperti memikirkan kata2ku barusan.. hening selama beberapa menit dan irawan memcah kebisuan diantara kami.
Irawan : "ahhh kamu ini zal, malah bikin perasaanku gak enak aja, udah nonton tv aja yokkk" saut irawan yang membuat kekakuan obrolan kami mereda..
obrolan kami berjalan dengan biasa lagi, yahhh hanya obrolan2 dan guyonan asal nyablak khas anak SMA.
jam 5 sore, teman2ku pamit untuk pulang,
saya : "sampe besok yaa, pr mu kerjain wan, nyontek muluuu dari dulu"
Irawan : "yeee. aku kasian sama kamu zal, ntar kesalip sama aku nilaimu hahaha"
Saya :" buktiin aja besok haha"
susi dina dan ani juga berpamitan, sebelum pulang membonceng motor ani susi membisikan sesuatu..
"Risa beruntung punya kamu".
susi kemudian berlalu dengan kaki yang masih pincang sambil tersenyum...
saya menghela nafas... "kayaknya aku yang beruntung sus"gumamku pelan.
saya kembali masuk kedalam rumah, risa sedang membereskan gelas kotor dan membawanya ke dapur.
Saya :"ris..."
Risa :"iya zal gimana?" katanya tanpa menoleh. sambil mencuci gelas.
Saya :"makasih ya, kamu selalu nemenin aku"
Risa :"dan sekarang kamu masih merasa sebatang kara?" tanya nya balik dengan pandangan masih di bak cucian piring.
Saya :"kadang ris, saat kamu gak ada disini"
Risa :"yaa.. dan aku kan selalu ada buat kamu, walaupun aku gak disini"
Risa tersenyum sangat manis, perempuan sempurna gumamku dalam hati. saya membantu risa mencuci beberapa gelas tadi dan menaruhnya di rak piring dan gelas.
Risa :"huaaa, kelar deh, abis ini mau ngapain zal?"
Saya : "abis shalat maghrib sih mau belajar lagi aku ris, kamu mau pulang kapan?"
Risa :"bagus dehh tapi anter aku pulang dulu ya :P"
Saya :"lah? kok tumben, bukanya kamu bawa motor?"
Risa :"ya biarinnn, motorku taroh sini aja, kamu kan belom pernah kerumahku.. Ayahku mau ketemu kamuu"
Saya :"haaa???, mau ketemu buat apa to riz?"
Risa :"ya buat ketemu aja, udahhh ahhh jangan banyak tanya, sekarang ayo sholat trus anter aku pake motormu" kata risa sambil mencet hidung ku keras banget..
Saya :"iya2 wel bawel "
singkatnya saya sudah berada di garasi dan memanasi motor vespaku, udah berdebu aja nih si butut, ujarku sambil ngelap pespa tua kesayangan almarhum bapak.. saya memang lebih sering keluar dengan sepedaku dari pada memakai motor.
Saya :"Risss... ayo keburu malemm, pintunya kunci semua!"kataku berteriak didepan gerbang
Risa :"iyaaa!!!!, ini rumahmu zal, kok jadi aku yang kamu suruh2?!!!" kata dia gak kalah kenceng, saya cuma cengengesan diatas motor.
Saya :"ayoo dehhh,"
Risa :"ayokkk" kata risa sambil membonceng motorku,
Saya :"udahhh???"
Risa :"udahhh kok " katanya dengan suara manis
Saya :"ya turun kalo udah "
dannnn jurus sakit seribu tahun menghujam perutku
Risa :"hiiihhhhhhh ni anak malah ngeselinnn dari tadi... niiii rasaiinnn niiiii, bikin gemesss aku dari tadi" risa mencubitku dengan kekuatan penuhhhhh
Saya :"ee.. iya iya ampunnn lah risss, becanda doanggg lepasin nih sakit niii"
Risa :"bodo ahhhh" serunya sambil mencubit dengan tenaga maksimalnya sebelum dilepas.
Saya :"ris ..."
Risa :"apaa!"
Saya :"bisa mati aku ris kamu cubit terus, biru nihhh"
Risa :"ohhh mau dimatiin sekalian??"
Saya :"ehh enggak.. berangkat yok berangkat" :3
.
.
.
saya beberapa kali ditunjukan arah kerumah risa, tapi ya baru kali ini saya akan kesana..
Saya :"rissss,, bapakmu mau ngapain ketemu aku?"
Risa :"haaa? gak kedengeran"
saya :"bapakkkmu mau ketemu aku kenapa!?? ngapain?"
Risa : "haaa?? Babi apa? mana babinya
Saya : -_-
ini suara pespanya yang kenceng apa dasarnya risa yang budek ya.
Risa :"zal, dari portal itu belok ke kiri ya"
dan akhirnya kami sampai didepan rumah risa, dan didepanku sebuah rumah yang ekstra besar, muke gile ni rumah kayak hotel aja segede ini kah rumah risa?
Pintu pagar risa di bukakan oleh seorang ibuk2,
"makasih buk " ucapku dengan sopan,
Risa :" ayo zal masuk, mbok makasih ya"
Saya :"ohh iya ris, baru saja turun dari motor didepan pintu kami ditunggu oleh seorang yang tinggi gede, dengan brewok yang dicukur rapi, pawakanya sebesar bapak. tapi kalo bapak wajahnya bersih dari kumis dan jenggot orang itu memiliki bulu wajah yang banyak dengan perawakan yang sangat kekar.
njirrrr.... apa itu ayahnya risa?????
Risa :"yahhhh.. kok tumben didepan pintu?"
ayahnya risa :"nunggu kamu, kenapa jam segini baru pulang?"
Risa hanya menunduk..
Saya :"maaf om saya gak sopan, risa tadi dari rumah saya, saya Rizal, tadi risa bilang om mau ketemu saya" ujarku sambil mengulurkan tangan untuk bersalaman.
Ayahnya risa :"ohhh,, jadi kamu Rizal, yaudah masuk dulu" ujar beliau dengan suara keras.... glekkk saya memandang risa, risa hanya diam sambil menunduk.. kayaknya galak nih batinku.
saya dipersilahkan duduk diruang tamu yang dihiasi dengan interior yang bagus.. wahhhh saya gak henti2nya kagum dengan rumah ini, jauh banget dengan rumah yang saya tinggali saya membatin dengan takjub.
"nama saya hamzah" beliau memperkenalkan dirinya
Om hamzah :"riza sering cerita tentang kamu, ya kalo saya gapapa risa berteman dengan siapapun, tapi harus tau dulu kamu siapa. rumah kamu dimana ?
Saya :"rumah saya di daerah S****** om, gak jauh dari sini kok.
Om hamzah :"ohhh, trus orang tuamu kerjanya apa?
Saya :"kedua orang tua saya sudah meninggal om, ibuk saya dulu pegawai bank, meninggal tahun 95, kalau bapak saya dulu seorang Tentara AD, baru meninggal sebulan yang lalu, sekarang saya tinggal sendiri " saya menjawab dengan nada suara datar tapi keras, supaya tidak terkesan menyedihkan..
Om hamzah :"trus biaya hidupmu gimana?, siapa yang nanggung?, yang ngurus rumah gimana?" tanya om hamzah dengan menyelidik, tatapan matanya sangat tajam. seperti tatapan mata almarhum bapak saya dulu. saya menghela nafas panjang...
saya :"saya sekarang hidup dari uang pensiun almarhum bapak saya om, ya saya rasa cukup untuk tabungan, dan sekarang sedang cari kerja sambilan untuk biaya oprasional sekolah om.. yaa setidaknya saya masih sangat bersyukur selepas kepergian kedua orangtua saya, saya ditinggali banyak fasilitas om, rumah yang layak, kendaraan dll, saya yakin banyak anak yang tidak seberuntung saya"
Om hamzah hanya terdiam, beliau seperti memikirkan sesuatu..
Om hamzah : "hahahahahaha," beliau malah tertawa, saya bingung dengan tawa itu, apakah ada yang salah dengan omongan saya.
Om hamzah :"maafin saya ya nak rizal, tadi saya pura2 galak cuma mau ngetes kamu aja, ternyata yang diceritakan risa itu gak berlebihan, anak muda kayak kamu bener2 masih ada, hebatt bener2 tangguh anaknya Hartono ini"
saya tertegun...
saya :"om kenal dengan bapak saya?"
Om hamzah :"tentu saja kenal, sapa yang gak kenal lettu hartono, semasa muda dulu almarhum bapakmu dengan saya itu teman akrab, kalo bapakmu itu di AD,kalo saya sekarang tugas di polri, bapakmu itu bukan orang sembarangan semasa hidupnya, gak heran karirnya bagus, ya dan saya juga gak heran kalo anaknya sama tangguhya dengan bapaknya "
saya :"trimakasih om" ujarku dengan halus..
Risa kemudian datang sambil membawa nampan yang berisi minuman dan makanan ringan.
Risa :"udah yahhh, jangan ngerjain rizal terus ahh" kata risa sambil ngomel dengan ayahnya..
Om hamzah :"hahahha, udah enggak kok, sini ikut duduk kamu nduk"
Om hamzah :"trus gimana rencanamu kedepan le?, setelah ini mau gimana?, maksud saya setelah lulus sma"
Saya :"saya mau melanjutkan pendidikan untuk jadi dokter om" jawabku singkat.
om hamzah :"hemmmm,, berat itu, jadi dokter itu gak gampang biayanya gak murah.. kenapak gak jadi tentara atau polisi aja?, postur tubuh kamu bagus"
saya :"enggak om, dari dulu saya cuma ingin jadi dokter, menurut saya pekerjaan itu semua sama kalau manfaatnya bisa dirasakan banyak orang, untuk biaya saya akan belajar lebih keras lagi om, saya berusaha terus sampe semua bisa saya raih, saya akan berusaha agar dapet beasiswa"
om hamzah :"dan kalo kamu gagal?"
saya :"saya akan coba lagi, jika gagal lagi, maka akan saya coba lagi, kalau beasiswa memang saya gak bisa dapat saya akan cari cara lain om, entah apa itu, tapi saya akan usaha semua akan saya tanggung"
Om hamzah :"dan jika kamu tidak bisa nanggung semua itu?"
saya :"saya juga gak tau om, saca cuma percaya aja, cuma yakin aja"
Om hamzah :"hahahaha, ya ya saya paham, sifat keras kepalamu itu benar2 mrip bapakmu, heh risa, dijaga ni nak rizal, rugi kamu gak dapet dia, hahaha"
Risa :"ihhhh apasih ayah ihhhh :P" kata risa dengan wajah yang tersipu.
Om hamzah :"yaya nak rizal, semoga kamu diberi jalan yang mudah ya, dan saya ikut berduka cita atas kepergian ibu dan bapakmu, tapi itu akaan ada hikmahnya, kamu tunggu saja ya.dan kalau butuh bantuan tolong jangan segan bilang sama saya, bapakmu itu dulu sudah banyak bantu saya . saya tinggal dulu kedalam ya, Risa nak rizal jangan kamu apa2in lho ya hahaha" kata om hamzah dengan suara keras.
Risa :"aku cewek yah -_- harusnya omong kek gitu sama rizal"
saya hanya senyum2 sendiri melihat risa yang salting,
Risa :"zal, kamu dirumah juga cuma belajar kan?, mending disini aja, sama aku, nanti tak ambilin buku, aku tak mandi bentar tapi.. kamu disini aja ya..
saya :"emmm,, aku gak enak ris malem2 disini, "
Risa :"halahhh, kalo bapak udah suka sama kamu kayak gitu nginep pun boleh zal"
saya hanya bisa nurut, dan risa sudah pergi untuk mandi..
saya cuma duduk2 diruang tamu, sesekali membuka handphone saya, mata saya memandang kesebuah ruangan yang luas, tampak foto2 keluarga risa yang difigura tertempel di tembok, ternyata ayah risa tadi sudah berpangkat AKBP, hemmm.. tampak ibu dari risa juga ada disana, cantik sekali bahkan diusianya saat ini difoto itu terlihat masih awet muda, Risa pernah bercerita bahwa ibunya bekerja di KBRI jadi sering berpergian keluar negri.. pantas gak ada disini..
saya merasakan hawa dan aura dirumah ini positif, tidak ada makhluk pengganggu juga hemmm,,
Risa : "maaf ya zal lama" ucap risa yang mengagetkanku
Saya :"egak papa ris ehh..."
gak ada yang aneh dari penampilan risa, dia bertambah cantik dari biasanya, entahlah mungkin karena model rambutnya atau apa saya gak paham.
Risa :"eheheh gak usah segitunya ngilatinya :P mulutnya tutup "
saya :"apasih ris -_- "
Risa :"makanya liatnya biasa aja, aku tau kok aku cantik" kata risa sok imut..
Saya :"iya kamu cantik ris" kataku sambil menerima buku dari tangan risa...
Risa :"apa udah cukup cantik untuk jadi pacarmu?"
glekkk pertanyaan kayak gini membuat saya mati kutu.
Saya :"bahkan terlalu cantik hehe" ucapku dengan garing.
Risa :"zallll"
saya paham ada perkataan yang tertahan dimulut risa,
Saya :"bukanya kemarin kita pernah omong ini ris??"
Risa :"iya zal, aku paham, cumaaa....
Saya :"cuma apa ris?"
Risa :"cuma takut aja kamu sama orang lain, banyak yang suka kamu zal, kamu pinter, juara umum,olahraga juga jago, dan sifatmu jg baik, kayak susi tadi dina, sama ani juga sama tatapan mereka ke kamu itu gak biasa, aku cewek dan aku paham"
saya mulai paham apa yg dimaksud risa. saya hanya mengusap rambutnya pelan tanpa berkata apapun, dan melanjutkan membaca buku.
ckiittttttt,
Saya :"risss, kebiasaan deh kamu, kalo ususku keluar gimana??"
risa :"hihhhh kamu nyebelin bgt sih, masih aja cuek sama aku" tampaknya risa benar serius ngambeknya
saya memegang pundaknya agar berhadapan denganku.

"trus kenapa ris?, bukanya aku pernah bilang aku juga suka kamu?, aku akui ada perasaan lebih ke kamu, hanya saja gak sekarang ris, kamu yang paling mengenalku... tentu paham dengan yang harus fokus aku lakukan, riss.. aku butuh kamu, cuma kamu.. saat semua beres.... aku janji"
.
.
risa menubrukan kepalanya ke bahu depanku dengan pelan..
"jika kamu sudah berjanji, aku cuma bisa percaya dengan janjimu, tepati ya zal, dan selama menunggu waktu itu dateng, aku juga bakal usaha, menjadi pantas buat kamu"..
.
saya mengusap rambut risa...
"berusahalah keras, kalau tidak kamu akan jauh tertinggal dariku"
.
risa mendongakan kepalanya dan wajah kami saling berhadapan,
"aku sayang kamu zal"

Part 19 (kunjungan teman lama)
hari itu adalah minggu pagi, hari ini saya harus sendirrian dirumah, Risa tidak bisa menemaniku kali ini karena dia ada acara keluarga dengan Ayahnya..
saya membuka kulkas.. "ahh cuma ada telor sama tempe" gumamku, bosan rasanya makan menu yang itu2 saja, pikiran itu segera saya hilangkan dan berganti dengan kalimat "Allhamdulillah".. saya harusnya bersyukur dengan apa yang bisa saya makan hari ini..
saya memasak telur dan tempe itu, dan memakanya di teras belakang yang menghadap taman kecil dibelakang rumah..
selesai makan saya cuma termenung, menatap pohon mangga yang tertiup angin, saya sedang memikirkan beberapa hal..
hemmm, saya merogoh dompet d celana jeansku, "duit tinggal segini, besok harus segera dapet kerjaan, ayoo zal sekarang gak boleh males" gumamku sambil memukul2 pelan kepalaku.
ting tong..... suara bel pintu berbunyi
ada tamu sepertinya, saya bergegas menuju depan,
saya :"iya sebentar" kataku sambil berlari kecil menuju pintu depan..
tampak didepan rumah seorang perempuan dewasa dengan blus biru dan rok ketat menunggu didepan pintu..
saya :"iya mbak ada yang bisa dibantu?"
mbak2 :"iya mas, maaf mengganggu minggu paginya, apa benar ini rumah Bp.Hartono?"
Saya :"iya betul mbak, silahkan masuk dulu mbak" saya mempersilahkan wanita itu masuk dan duduk di ruang tamu..
saya : "gimana mbak?, ada perlu apa?"
saya mulai kawatir jangan2 mbak2 ini dept kolektor..
mbak2 :"iya begini mas, maaf sebelumnya, mas ini namanya siapa?, dan hubunganya apa dengan bapak hartono,
Saya :"ohh iya mbak, nama saya rizal, saya anaknya almarhum pak hartono.
mbak2 :"nama saya Tini mas, dan saya dari agen asuransi, dan saya ada sedikit pemberitahuan untuk mas untuk mengisi beberapa data, karena mas adalah ahli waris dari Bp.hartono."
degggg... apa2an apa saya mewarisi hutangnya bapak?, batin saya, saya memang belum paham dengan hal2 seperti ini, setelah kepergian bapak memang yang menguruskan beberapa dokumen adalah om bowo jadi saya kurang pahamm..
Saya :"ohh, ya mbak, bisa tolong dijelaskan dulu?, saya kurang faham"
mbak tini tersenyum dan melanjutkan bicara
mbak2 :" begini mas, saya mohon kesediaanya untuk mengisi beberapa data diri mas, kemarin saudara mas, Bapak Bowo mengajukan klaim ke kami, dan asuransi dari bp.hartono dapat dicairkan kepada mas yang selaku ahli waris, "
mbak tini menyerahkan sebuah form kertas, dan sebuah surat bermatrai, saya membacanya dengan teliti, dan saya tertegun dengan nominal yang tertulis di surat itu.
"500 juta" saya cuma melongo, bahkan bapak sampai berfikir sejauh itu, bahkan setelah kematianya bapak memberiku warisan yang sangat banyak, saya masih tertegunn..
"mas, mohon diisi terlebih dahulu ya" kata mbak tini yang mengaggetkanku.
"ehh iya mbakk" saya mengisi form itu dengan hati2 sekali.
saya : "sudah mbak, ada lagi?"
Mbak2 :"cukup mas, dan untuk pencairanya minimal mas harus berumur 18 tahun, sekarang umur mas berapa?"
saya :"saya baru 16 mbak"
mbak2 :"oh ya, jadi mas bisa mengambil klaim asuransinya saat mas umurnya sudah 18 tahun ya, begitu saja mas. ada yang mau ditanyakan?"
saya :"cukup mbak, trimakasih"
mbak2 :"baik mas, kalau ada yang mau ditanyakan ini kartu nama saya" ujarnya sambil menyerahkan kartunamanya
.
.
setelah mbak dari asuransi itu pergi saya masih tertegun didepan pintu, uang 500 juta, untuk seorang remaja macam saya, hemmm kira2 apa yang bisa kubeli dengan uang sebanyak itu besok..
"enggak2, aku gak boleh mikir itu, uang ini dibayar nyawa oleh bapak, bapak bahkan sampai mengasuransikan nyawanya, aku harus tetep nabung, aku harus tetep kerja" saya bergumam sambil menampar2 pipi saya..
saya kembali kedalam rumah, dan menelfon om bowo untuk mengucapkan terimakasih kepada beliau.
"ya le, itu hakmu.. dan ingat uang itu untuk kelancaran studimu dan hidupmu besok, om juga belom lama tau pas liat dokumen2 bapakmu kemari, ingat kamu jaga diri jangan jadi liar karna kamu sekarang hidup sendiri" kata om menasihatiku lewat telfon..
saya mencukupkan pembicaraan dengan om bowo dan duduk didepan televisi.
"bapak, trimakasih pak" gumamku pelan,,,,
.
.
tak terasa saya tertidur di sofa, dan saat saya bangun jam sudah menunjukan pukul 5 sore, saya buru2 melaksanakan shalat azhar, dan dilanjutkan membersihkan taman belakang dari rumput liar...
"huaaaa, kelar jugaak" saya bicara sendiri sambil mengusap keringatku..
"sekarang kamu sudah lebih baik zal" ada suara dari arah yang berlawanan dariku, suara yang sangat kukenal..
"Sarii" dan saya menoleh, betul itu sariii...
Saya :" sari ???, kamu kesini??"
saya memandang sari, beberapa hari setelah kepergian bapak, sari datang menemuiku, sekarang dia menemuiku lagi, masih sama seperti dulu, dia berujud anak kecil dan semakin mendekatiku dia semakin membesar seolah seumuran denganku, dan wajah dan posturnya sangat mirip dengan risa...
kemunculan sari juga ditandai dengan harum bunga melati yang semerbak, mungkin kalau ini dialami orang lain mereka akan langsung lari ketakutan melihat sari, tapi tidak bagiku, saya seperti mendapat kunjungan teman lama..
Sari :"yaaa, kebetulan aja zal, aku ingin melihat keadaanmu, tampaknya kamu baik2 saja, kamu benar2 tabah"
Saya :"bukankah ini yang kamu inginkan? " sautku sambil tersenyumm..
Sari :"rumah lamamu kini sudah ditinggali penghuni baru zal"
saya :"ohh ya??, bagus dong.. mereka sudah gak ganggu lagi kan?" tanyaku menyelidik
sari :"semenjak kamu terakhir datang, kamu ngasih amalan pelindung negatif kan? bangsaku yang suka ganggu gak akan mendekati mereka "
saya hanya mengangguk..
Saya dan sari hanya membicarakan hal2 yang ringan tentang kehidupanku, padahal sebenarnya itu sama sekali gak perlu karena sari pasti juga tau tentang semua yang terjadi padaku.
tapi saya senang, seorang teman dari masa lalu, seorang teman yang menemaniku dalam ketakutan, seorang teman yang bahkan sudah puluhan tahun yang lalu mati...
sari :"zal,,"
Saya :"iya kenapa ri?"
Sari :"terimakasih ya"
saya :"gak kebalik? harusnya aku yang makasih sama kamu kan?"
sari :"aku juga harus berterimakasih zal, beberapa tahun hidup denganmu kamu memngobati dendamku, kamu bisa membuat aku ikhlas dengan kematian dari setengah diriku dulu, aku senang, dan kamu tau zal, sebentar lagi mungkin aku akan kembali kealamku, menyusul setengah diriku.. hanya tinggal beberapa hal yang membuatku masih gentayangan dan penasara, bisakah kamu membantuku?." tanya sari dengan suara yang sayu...
Saya :"apa itu sari?, jika memang ini untukmu akan kulakukan" ucapku dengan yakin..
Sari :"yang pertama, apakah aku bisa mempercayaimu?"
Saya :"maksudmu apa ? jangan berbelit belit"
Sari :"yaaahhh, kamu digariskan untuk hidup yang gak mudah zal, dan selama kamu hidup hantaman2 itu akan terus ada, apakah aku bisa mempercayaimu?, ya mempercayai kamu akan kuat dan sanggup bertahan agar tidak jatuh terlalu dalam? bisakah? aku cuma ingin kamu tidak berakhir seperti aku"
Saya :"bukankah kamu bisa lihat sendiri?, sekarang aku masih hidup dengan sehat disini, walaupun ingatan masa lalu itu masih menghantui, ditambah kepergian orangtuaku dan masa depanku yang belum jelas, tapi sari, kamu bisa percaya denganku, gak akan semudah itu buat aku menyerah, sekarang aku punya banyak hal yang kusayangi dan tidak akan aku biarkan diriku kalah sama keadaan" jawabku dengan suara yang sangat yakin..
sari hanya tersenyum..
Sari :"ya artinya memang kamu semakin matang zal "
Saya :"dan yang selanjutnya apa sari?, katamu ada beberapa hal yang masih menghalangimu kembali kealamu?"
sari hanya terdiamm.. dia berdiri dari tempat dimana kami duduk,
sekarang dia melayang sejengkal dari permukaan tanah, dia melayang menjauh dariku beberapa meter dia tampak mengecil dan kembali ke wujud anak kecilnya..
"Sari!!!" saya memanggilnya dengan suara yang keras
Sari membalikan tubuhnya dengan tetap melayang dan menatap kearahku.. kali iini dia menunjukan wujud yang menyeramkan, dengan warna kulit pucat dan membiru dan berair, sari beru pertama kali ini menunjukanya padaku, ada apa denganya??
Sari :"zal, inilah wujudku yang terakhir atau keadaanku saat mati, menyeramkan ya?" ujarnya dengan senyuman yang menurutku bisa membuat orang dewasa lari terbirit2.
Saya :"aku pun sudah tau, aku cuma bingung, ada apa denganmu??"
Sari :"zal, kamu berjanji mau membantuku?"
Saya :"aku janji membantumu, seperti kamu yg berjanji menjadi temanku selamanya"
Sari memutar tubuhnya 360 derajat dan kembali dengan wujud yang lebihh enak dilihat, dan dengan senyum yang tidak menyeramkan.
sari :"maka bantulah aku zal, dengan hal terakhir yang masih membuatku gentayangan, sekarang aku sudah ikhlas dengan kematianku, aku ingin kembali tapi belum bisa, ada satu hal yang masih menghalangiku"
Saya :"apa itu sari? " jawabku sambil berjalan mendekatinya
Sari hanya menggeleng pelan,
"bukan sekarang zal, mugkin beberapa tahun lagi, dan jika kamu benar2 ingin membantuku, tolong cari tau sendiri"
sari berbalik dan melayang menembus tembok belakan rumah
"Sariii !!!!!!!" percuma, teriakanku percuma dia sudah pergi,,
hari itu saya bingung, ada apa dengan temanku ini.. dia tampak menderita...
saya masih tertegun dengan pertemuan barusan, sari benar2 misterius, saya belum paham betul dengan maksudnya "beberapa tahun lagi??" entah lah mungkin artinya Sari memintaku untuk bersabar dan mencari tau apa yang dia maksud..
.
.
saya kembali kedalam rumah dan menjalankan shalat maghrib..
saya membiasakan diri untuk tardaruz dari setelah maghrib sampai menjelang isya, dan dilanjukan shalat isya..
setelah selesai ibadah saya kembali ke meja belajar, membaca beberapa buku untuk pelajaran besok, sambil sesekali membolak balik koran pagi tadi untuk mencari lowongan kerja paruh waktu..
sekitar pukul 8, hpku berbunyi nyaring..
"Risa" gumamku, kenapa ni tiba2 telpon, dari tadi juga gak sms..
Saya :"hallooo risss, kenapa?"
degggggggggg...... yang terdengar bukan suara risa, tapi suara seorang laki-laki dengan suara bising , seperti berada di keramaian pinggir jalan...
"halo mas, apa mas keluarga mbak dg kendaraan AB 67xxx x?, mbak dengan identitas Risa Putri Ayuningtyas, kecelakaan di jalan solo, dan sekarang lagi dibawa menuju RS.Sardjito"
jantungku seakan berhenti berdetak,
"halooo.... halooooo mas" suara orang yang entah siapa itu kuhiraukan, rasa takut akan kehilangan itu kembali muncul... peluh mulai membasahi wajahku dengan cepat, saya berusaha mengangkat telfon dengan tangan yang sepertinya ikut lemas..
"sa...saya akan segera menuju kesana, tolong hubungi bapak hamzah beliau tugas di polsek XXXXX, beliau orangtuanya" saya menutup telepon, dengan sekuat tenaga saya berlari menuju garasi, saya membuka gerbang dengan terburu2, rasa khawatir dan takut itu benar2 membuatku kalap, terbesit tentang bayangan ibu yang meninggal dalam kecelakaan, saya tidak henti2nya berdoa, berdoa agar risa selamat dan baik2 saja...
"kunci... kunci mana?" saya malah kebingungan mencari kunci,
"ahh ketemu, "saya berusaha menyalakan mesin motor tua itu
"Brengsek!!!" umpatku dengan marah, motor tua ini tidak bisa diajak kerjasama, saya melihat kunci mobil di dasbor mobil dengan kaca jendela yang terbuka,
"saya menyautknya, "bissmillah" gumamku, saya sudah beberapa kali menyetir mobil milik almarhum bapak, tapi hanya sampai sekelling kompleks, saya memberanikan diri, saya keluarkan mobil itu dan menutup semua pintu..
nekat, ya saya nekat, baru kali ini saya menyetir mobil tanpa didampingi orang lain, dan kali ini jaraknya jauh,, saya pacu mobil jenis Hyundai milik bapak secepat yang saya bisa, saya seperti sudah tidak peduli lagi dengan keselamatanku sendiri, satu2nya yang kupedulikan adalah keadaan risa, pikiran buruk itu tidak juga hilang dari otaku... apa jadinya saya tanpa risa, dia satu2nya orang yang mengenalku... dia satu2nya orang yang peduli padaku selain keluargaku sendiri..
"Semoga kamu tidak apa2 ris" tak terasa air mata keluar, saya sangat trauma dengan hal seperti ini,
saya sampai di rumahsakit itu, saya kebingungan untuk parkir.."ahhh masa bodo" teriaku didalam mobil, saya keluar tanpa mencabut kuncinya, saya memarkirkan mobil sembarangan, saya sempat ditegur satpam dengan galak "pak! ini darurat! saya belum bisa parkir, saya minta tolong" ujarku dengan suara seperti membentak satpa itu, saya tidak menunggu kata2 dari satpam itu, saya tidak peduliii.. saya berlari menuju ruang ugd, "mbakkk,, mbakkk, tolong tunjukan ruangan korban kecelakaan bernama Risa yang baru kecelakaan di jalan solo, cepat mba" kataku dengan nada suara tinggi..
Saya diminta mengikutinya, dan tibalah saya disebuah ruangan bertirai, tirai itu dibuka dannn .......
Hati saya seperti dilubangi lagi, lubang pertama dibuat oleh ibuku, dan lubang kedua dibuat oleh bapaku, dan kali ini Risa?? apakah kamu akan membuat lubang ketiga dihatiku? tolong bangun dan bicaralah kalau kamu baik-baik saja ...

Part 20 (kamu harus tetap bersamaku)
Saya masih termangu dengan mata yang hampir menangis, saya mematung didepan tirai dan melihat seorang yang sangat kukenal, Risa, dia sedang diberikan pertolongan oleh beberapa dokter, dia tidak sadarkan diri, saya melihat kasur tempat risa ditidurkan penuh dengan darah, saya melihat tubuhnya juga penuh dengan luka..
entah berapa menit saya berdiam diri disana, kakiku terasa lemas tapi kaku, seseorang dengan seragam hijau menariku..
"mas, pasien harus mendapat perawatan, kondisinya mengkhawatirkan, mohon beri ruang, pasien akan kami pndah keruan icu, saya tidak berkata apapun, saya melangkah mundur, dan melihat risa yang dibawa pergi dengan tergesa2 oleh tim medis..
"apakah semua orang yang kusayangi akan kau ambil ya Rabb?" tanyaku dalam hatii..
"tidakkk, Risa dia Risa dia tidak akan meninggalkanku semudah ini ya dia akan selamat, Ya rabb tolong berikan dia hidup" pikiran buruku coba kugant dengan prasangka yang lebih baik.. saya terduduk disebuah kursi, saya menyenderkan kepalaku pada sebuang plang besi yang entah apa fungsinya,..
Trauma itu kembali saat melihat keadaan risa... rasa sesak didada yang baru sekitar sebulan saya alami kini memenuhi dadaku dan membuatku seolah sulit bernafas, saya sangat takut saat kematian sangat dekat dengan orang terdekatku...
"jangan pergi, kamu yang bilang tidak akan meninggalkanku"
.


"nak rizal" suara om hamzah ayahanda risa membuyarkan lamunanku.
Saya :"om....."
pak hamzah :"jangan berpikiran buruk ya nak, om juga khawatir, sekarang risa sedang dirawat intensif, kamu tenang dulu" kata2 ayah risa ini tidak dapat menyembunyikan rasa takut dan khawatirnya, tampak beliau juga sangat gelisah sama sepertiku..
saya memperhatikan pak hamzah sedang menelfon seseorang...
saya kembali melamun..
"risa tepati janjimu untuk tidak akan meninggalkanku"
.
1jam berselang dari pertama saya tiba disini, waktu yang harusnya tidak lama itu terasa sangat menyiksaku, setiap seorang dokter atau perawat keluar dari sebuah ruangan saya langsung menanyainya tak peduli apakah dia dokter atau perawat yang menangani risa atau bukan.
saya melirik om bowo yang juga sama gelisahnya denganku, tampaknya beliau sedang menelfon ibunya risa..
Saya melihat seorang dokter diambang pintu ruangan. dia menganggukan kepala kepadaku, seperti langsung paham saya menyenggol om hamzah untuk menengok dokter itu, kami buru2 mendekatinya..
"dari pemeriksaan kami ini kurang baik pak, Putri bapak mengalami koma karena pendarahan dan benturan yang sangat keras" ujar dokter itu kepada om hamzah..
Pak hamzah :"lalu sekarang apa yang bisa saya lakukan pak?"
Dokter :"kami menyarankan perawatan yang intensif, dan oprasi. tulang tangan dan kaki pputri bapak patah, 2 tulang rusuknya juga patah, dan benturan di bagian kepala belakang membuat radang di otaknya, sungguh sebuah mukjizat putri bapak bisa selamat saat ini, tapi tidak boleh lengah, terus berdoa agar keadaan putri bapak cepat stabil, agar kami bisa melakukan tindakan medis lainya"
ekspresi wajah om hamzah terlihat cemas, beliau menelfoon seseorang, entah siapa..
saya hanya termangu dengan omosi yang bercampur aduk, pikiranku masih melayang tentang keadaan risa..
"riss... jika kamu sehat kembali ris, apapun keadaanmu besok, aku bersumpah tidak akan membiarkanmu seperti ini lagi " saya membatin, saya berjalan mendekati om hamzah yang berada diluar pintu, beliau terduduk lesu... beberapa anggota kepolisian juga ada disampingnya...
Pak hamzah :"nak rizal, trimakasih sudah datang, sekarang kamu pulang saja, kamu besok tetap harus sekolah, biar saya yang jaga risa sampe ibunya bsk pulang kesini"
Saya :"egak om, saya akan tinggal dulu disini, saya cuma ingin memastikan risa selamat, saya akan berangkat sekolah pagi2 dan setiap pulang sekolah saya aka kesini"
Pak hamzah :"terimakasih nak rizal"
Saya :"om, risa akan baik-baik saja kan om?"
Pak hamzah :"kita berdoa saja nak rizal"
.
saya terduduk lemas, dengan tangan yang mengepal kuat, saya ingin menangis, tapi saya tahan,,,
bahkan pikiran akan kehilangan risa pun tak pernah terlintas sebelumnya, sampai saat ini.. dimana sekarang risa terbaring dan sedang berjuang antara hidup dan matinya....
saya membayangkan bagaimana keadaanku tanpa risa, risa itu adalah orang yang selalu ada buatku, saat bapak saya dulu dinyatakan hilang risa datang dengan membawa harapan bapak akan selamat, tapi takdir berkata lainn saat bapak harus meninggal, tpi kemudian risa datang lagi dan membawa harapan kalau aku tidak benar2 sendirian, karena ada dia, ada risa yang membuatku merasa tidak sebatangkara, tapi..... kalau risa juga ditakdirkan pergi apakah harapan lain masih ada?, apakah akan ada harapan baru?, atau apakah hanya akan ada keputus asaan dan kesepian ?
"cepat bangun anak bawel, cepet bangun, dan cerewetlah seperti biasa, cubiti aku sesukamu kalo kamu bangun" gumamku dalam hati...
.
.
Semalaman saya tidak bisa tidur, saya hanya bisa melihat ke awang2, memikirkan banyak hal yang sudah saya lalui dengan risa, ahhhhhh... saya malah frustasi.. seperti de javu, jangan lagi.. cukup sudah orang yang kusayangi harus mati dengan tragis, jangan ada lagi ya rabb, jika engkau menginginkan nyawa, maka tukarlah nyawa risa denganku, biarkan dia hidup..
...
....
saya beranjak dari kursi panjang yang kugunakan tiduran, melihat beberapa keluarga pasien ruang icu lain,, tadi baru saja saya mendengar ada kabar bahwa seorang ibu muda meninggal saat melahirkan putra keduanya, yang tragisnya anak yang dilahirkanya ikut meninggal... saya melihat keseberang ruangan, tampak seorang bapak sedang menunggui anaknya yang mungkin masih berusia 3 tahun yan tidur beralaskan sarung di sebuah kursi ruang tunggu, saya yakin itu adalah suami dan anak dari ibu yang meninggal saat melahirkan barusan.. kenapa saya bisa tau?? karena saya melihat arwah seorang perempuan dengan wajah tersenyum sedih berada didekat mereka... arwah itu tampak membelai kepala bapak itu sambil menangis dan tersenyum dalam waktu yang sama.. dan sepersekian detik kemudian dia menghilang, pergi ke alam kubur pastinya, meninggalkan dunia yang fana, meninggalkan suami dan putranya yang masih sangat kecil..
apakah ini yang dulu dimaksud sari, mungkin sesaat setelah kematian orangtuaku dulu mereka juga mengunjungiku juga... pengalaman ini sangat mengerikan dan menyentuh betapa seseorang tidak akan bisa melawan takdir, saya mendoakan arwah wanita itu agar bisa mendapat tempat yang layak di alam kubur.... saya menoleh kekiri dan kanan, memastikan tidak ada arwah yang baru dicabut dari raganya, terutama saya ingin memastikan arwah risa masih berada di raganya yang tertidur.
saya tidak henti2nya berdoa, malam itu untaian dzikir juga terucap pelan dari mulutku,.
.
saya melangkah keluar, ruangan dan melihat om hamzah duduk dengan kepala menunduk, tampak dimulutnya ada sebatang rokok filter persis seperti milik almarhum bapak dulu...
"om" tampaknya teguranku membuyarkan lamunan beliau.
Pak hamzah :"ya nak rizal, belu tidur juga?"
saya menggeleng, saya melirik ke jam tangan saya jam 3 pagi.. artinya saya hampir tidak tidur hari ini....
Saya :"om.. setelah risa sehat apakah saya boleh terus bersama risa?. saya akan menjaganya, saya akan menjadi penyemangatnya, seperti risa yang selalu menjadi penyemangat saya. bolehkah?"
.
Pak hamzah :"tentu saja boleh, jaga risa, dia anak semata wayang saya, untuk saat ini berteman saja dulu kalian masih terlalu muda"
Saya :"pasti pak" jawabku dengan yakin..
waktu berjalan terus dan saya habiskan dengan mengobrol dengan om hamzah, beliau menceritakan kronologi kejadian itu,
.
.
entah berapa lama saya berbincang dengan om hamzah, sampai adzan subuh berkumandang. saya dan om hamzah menuju mushala di kompleks rs...
"kamu akan berangka sekolah nak rizal??" tanya om hamzah di serambi mushala setelah selesai shalat.
saya hanya mengangguk..
Pak hamzah :"yaa jangan sampe bolos ya, tolong bawakan surat keterangan ini untuk izin sekolah risa ya",
Saya :"iya om, dan bolehkah saya minta tolong juga??."
pak hamzah :"apa itu nak rizal?"
saya :"kalau boleh saya pinjam motornya pak, semalam saya kesini naik mobil, nekat karena motor saya ngadat, sekarang saya gak berani naik mobil"
Pak hamzah :"wahh nekat juga kamu, ini pake motor saya, motor supra warna hitam ya, ini kartu parkirnya diujung sana, kamu cocokan nomor platnya"
Saya :"makasih om, kunci mobil saya ada sama satpam ya om," ujarku sambil berlalu dan berpamitan..
.
sepanjang jalan pulang pikiranku kosong, saya hanya melamun sepanjang jalan apalagi hal yang kulamunkan selain risa..
saya sampai rumah dan bersiap berangkat sekolah, sudah hampir 3 minggu saya tidak sekolah, sudah banyak sekali pelajaran yang kutinggalkan, saya mengecek dompet.. tinggal hanya ada selembar uang 20ribu.. hanya tinggal ini uangku satu2nya..
saya tiba disekolah dengan lesu, seperti semangat belajarku sudah luntur, belum banyak atau mungkin belum ada yang tau tentang keadaan risa, banyak yang menyambutku dengan sapaan dan ucapan berbela sungkawa untuk meninggalnya bapak, guru2ku juga demikian beliau2 juga menyampaikan bela sungkawa dan dukungan buatku..
jam 07.15 dan pelajaran jam pertama akan segera dimulai, saya duduk bersama irawan, surat izin risa sudah saya sampaikan kepada guru piket karena saya memang tidak sekelas dengan risa...
hari itu sangat menjemukan buatku, sama sekali materi yang diberikan guru tidak dapat masuk keotakku, didalam otakhu hanya ada risa... risaaa... risaa... begitu terus yang ada diotaku,,
saat jam istirahat saya diserbu anak2 kelas lain, mereka berebutan menayakan keadaan risa, nampaknya mereka sudah tau risa mendapat musibah..
"sekarang risa koma, dia dirawat di RS.Sardjito" kataku pelan, saya tidak menanggapi pertanyaan yang tidak terlalu penting, saya hanya menjawab seadaanya..
"risa kecelakaan di jalan solo" ujarku juga pelan..
"resee" gumamku dalam hati, saya meninggalkan mejaku meninggalkan krumunan teman2ku yang lain saya duduk disebuah bangku panjang yang berada di koridor samping kelasku yang tampakya sepi dari gangguan.
"zallll" saya menoleh, ternyata itu susi..
Saya : "kenapa sih sus??" tanyaku dengan nada tinggi.. saya merasa sedang tidak ingin diganggu, rasanya jengah.. ditambah rasa kantuk yang membuatku semakin tidak bisa berkonsentrasi.
Susi :"kamu yang sabar ya", susi ikut duduk disampingku, saya masih menghiraukan kehadiranya.. pikiran saya masih penuh, dan belum bisa diisi apapun..
susi :"zall" susi memanggil lagi...
saya :"hemm" saya menjawab dengan malas
dan sebuah jeweran menarik daun telingaku
saya :"susss! apaa2an sih?, kalo cuma mau ganggu sono ganggu yang lain" ucapku setengah berteriak.
susi :"udah belum sewotnya?, aku tau kamu lg gak karuan, tapi inget temen risa bukan cuma kamu aja, aku dan temen2 lain juga pengen tau keadaanya" suara susi sangat lembut, tanpa ada penekanan di kalimatnya, kata-kata halus itu membuat saya sedikit bersabar.
saya :"maaf sus, pikiranku lagi ruwet, aku khawatir banget sama keadaan risa" ujarku dengan sedikit lebih halus.
Susi :"akupun demikian zal, tolong ya zal, kasi tau aku aja nanti temen2 lain biar aku yang kasi tau, biar kamu gak terganggu. aku tau kok kamu gak suka terlalu banyak omong" susi melakukan pendekatan dengan kalimat yang masuk akal, itu membuat saya sedikit melunak.
Saya kemudian memberitahu susi tentang keadaan risa, bagaimana kejadian itu sampai menimpa risa, di kamar mana risa dirawat dan sebagainya.
susi :"makasih ya zal"
saya :"iya sus" jawabku singkat, saya berdiri dan ingin mencari tempat lain tapi sedetik kemudian tangan susi menariku
dan memaksaku untuk duduk lagi...
Saya :"ada apa lagi sih sus??" tanyaku yang kali ini dengan nada lebih tinggi, saya mulai muak ditanya2 terus.
Susi :"duduk sini dulu" kata susi sambil merogoh kantong kresek yang dibawanya
saya :"ada apa lagi?" tanyaku yang mulai kesel.
susi :"minum dulu, ini.. aku juga bawa bekal roti bakar sama selai, kamu temenku kan?, temenin aku bentaran ya"
susi mengatakan kata teman, sampai sekarang saya masih sensitif dengan kata "teman" ya karena dulu predikat "teman" sangat sulit kudapatkan, tapi sekarang saya sudah diakui sebagai teman oleh banyak orang, lalu saya memilih duduk seperti yang diminta susi.
Susi :"minum dulu" kata susi dengan tersenyum manis.
saya menerima teh botol itu dan meminumnya lewat sedotan, saya melirik kearah susi, ya susi juga termasuk kembang sekolahan, dia banyak disukai karena selain cantik dan tubuhnya yang berisi dia juga berprestasi dalam bidang seni, seperti menggambar, bernyanyi dan tari klasik...
"ahhh enak juga" batinku, memang semenjak tadi malam tenggorokanku belum kemasukan makan dan minum, mungkin emosiku juga dipengaruhi asupan gizi yang kurang...
Susi :"lebih enakan zal?" tanya susi dengan lembut
Saya :"iya sus makasih ya"
susi :"kamu belum makan juga kan?, semalem kamu gak tidur kan?" tanya susi menyelidik.
saya :"kok kamu tau?" jawabku sambil menerima roti pemberian susi.
Susi :"keliatan banget zal, zal kamu boleh cuek, tapi jangan cuek sama keadaanmu sendiri ya" susi menatapku dengan mata yang sayu.. suaranya terdengar sedikit bergetar...
saya :"iya sus, makasih ya"
susi tersenyum dengan sangat manis..
wajah susi ini cantik, bisa dikategorikan selevel seperti risa, wajahnya tirus tapi tidak terkesan kurus, bibirnya tipis dengan hidung yang mancung seperti risa, mungkin yang membuat dia menarik adalah rambut yang agak kemerahan dan bergelombang dibagian bawah, mungkin dia memang oriental, saya juga gak tau,,
susi :"zall"
saya :"iya sus gimana?" suaraku terdengar aneh karena mulutku dipenuhi roti.
Susi :"seberapa penting risa buat kamu zal?"
saya berusaha menelan roti yang belum terkunyah dimulutku bulat2 dan minum banyak2 untuk memudahkan makanan itu masuk keperutku,
Saya :"ahhhh... Risa ya.. entah sus, dia yang paling mengerti aku sus, dia yang paling mengenalku, dia yang pertama mengakuiku. dia serba pertama di fase hidupku yang baru sus, dia yang membawa aku ke sebuah warna baru dihidupku, dia penyemangatku, wajar kayaknya kalo aku sampe sebegini khawatirnya sama dia, karena aku merasa cuma dia yang bisa mengerti dan memahamiku..dia satu2nya yang membuat aku merasa enggak sebatangkara sus"
Susi :"dan apa kamu suka sama risa??"
Saya hanya diam, berpikir sebentar kira2 jawaban seperti apa yang akan kukatakan.
saya :"mungkin bisa dibilang gitu sus"
susi :"Risa benar2 beruntung ya mengenalmu lebih dulu"
saya :"aku yang benar2 beruntung mengenalnya dulu" saya membalik kata2 susi..
Susi :"andai aku mengenalmu zal" jawabnya sambik tertunduk.
Saya :"bukanya kamu udan kenal aku sus?"
Susi :"maksudku andai aku megenalmu lebih dulu dan lebih cepat dari risa"
setelah kata2 itu susi berdiri dan menuju kelasnya baru beberapa langkah dia membalikan badanya kearahku dan berkata.
"zal, kamu yang semangat ya,nanti aku jenguk risa juga, Risa pasti sembuh, dan kalau dia udah sembuh suruh dia jaga kamu baik2, kalo enggak dia harus hati2 sama aku"
saya hanya terheran2 dengan sikap anehnya itu..
.
kringg.. suara bel pulang sekolah berbunyi nyaring dan panjang.
"rizal!" irawan memanggilku dari kejauhan, saya sudah berlari menuju parkiran motor, "nanti aja wannnn lagi urgent ini!" teriaku dari ujung koridor..
saya pacu motor milik bapak risa ini dengan kecepatan penuh, saya ingin tau keadaan risa sekarang..
"risss, kamu harus udah bangun ya, paling enggak melek aja, pas aku uda nyampe aku pengen liat kamu bangun" gumamku dengan penuh harap..
saya sudah sampai didepan ruangan dimana risa dirawat, kemana om hamzah kok gak ada, saya melihat dari jendela kaca pintu risa masih blm sadarkan diri, seluruh badanya seperti diperban ditambah gips di tangan dan kakinya. sedih sekali saya melihatnya risa si energik kali ini hanya tertidur di kasur ruang icu..
boleh gak ya saya masuk, saya mencoba membuka pintu ruangan itu.
"mas ini siapa ya?" saya kaget, dari belakang ada seorang ibu2 yang menepuk pundaku..
"ehh maaf buk, saya temenya risa pasien yang dirawat disini" ujarku sopan.
"siapa namamu?" ibu itu kembali bertanya.
"saya rizal bu, teman satu sekolahanya risa" jawabku sambil mnyalami dan mencium tangan ibu itu..
"ohhh jadi ini yang namanya nak rizal "
"saya ibunya risa, nama saya Ndari" kata ibuu itu yang ternyata beliau adalah ibunya risa..
saya :"ohhh maaf tante, saya gak tau sebelumnya"
Bu Ndari :"iya gapapa, kamu juga belum pernah ketemu saya kan sebelumnya?"
Saya :"iya bu" jawabku pelan.
Bu Ndari :"mau njenguk risa kan?, yaudah ayo masuk, tapi harus seteril dulu ya, lapor dulu sama petugasnya" jawab tante ndari,
tante ndari ini juga cantik, diusianya yang mungkin sudah kepala empat tapi wajah dan tubuhnya masih terlihat muda dan segar, dan mungkin risa mewarisi bakat cantik dari ibunya ini.
saya mencuci tangan, dan melepas sepatu, saya diharuskan memakai baju yang berwarna hijau dengan penutup kepala, ini aturan jika ingin menjenguk pasien ruang icu.
.

wajah risa masih terlihat cantik seperti biasa, meskipun sebuah selang dan sesuatu yang bening menutupi mulut dan hidungnya itu tidak mengurangi nilai kecantikanya dimataku.
tubuh yang penuh perban itu dan mata yang masih tertutup rapat membuatku bersedih, kenapa hal buruk malah terjadi pada seorang yg sebaik risa..
sosok periang dan ramah, seorang cewek yang digilai banyak cowok karena selain cantik pribadinya yang santun, dan sederhana akan membuat semua cowok yang mengenalnya jatuh cinta. hanya cowok gila yang menyia2kan risa..
dan mungkin saya adalah orang gila itu, saya menyia2kan perasaan risa.. mungkin betul yang dikatakan banyak orang, kamu baru akan mengerti pentingnya seseorang setelah kamu kehilangan orang itu..
saya tidak ingin jadi orang gila yang menyia2kan perempuan sebaik risa, "risa, kamu harus tetap bersamaku ya" gumamku dalam hati.
tak terasa setitik air mata jatuh dari mataku, saya buru2 mengelapnya, saya sedang memperhatikan wajah risa dari dekat.. wajah yang dihiasi beberapa luka gores, wajah yang selama tiga setengah tahun ini menemaniku dengan ikhlas, saya masih memperhatikan wajah risa, saya melihat telinganya, telinga yang selalu mendengarkan setiap cerita dan keluh kesahku dengan seksama, saya melihat matanya yang terpejam, mata yang selalu memperhatikanku, melihatku dan memberiku perasaan aneh saat matanya bertatapan denganku, ssaya melihat bibirnya yang tersumpal beberapa selang, bibir itu selalu menyapaku setiap hari, menasihatiku dengan kata2 yang baik, menyindirku dengan kata2 yang biasanya gak pernah saya mengerti, bibir itu selalu mengucapkan kata dukungan untuku, kata-kata indah yang selalu menjadi penyemangatku,
tapi sekarang telinga,mata dan bibir itu tidak bisa meresponku seperti biasa...
posisi seperti ini membuatku merasa tidak enak,seorang yang paling peduli denganku, seorang yang menyayangiku dengan iklas sedang berada pada masa kritis di hidupnya, dan saya hanya bisa melihatnya tanpa bisa berbuat apapun..
"risa, heh comel, tolong bangun yaa, jangan tidur mulu, kita banyak agenda berdua kan?, minggu depan kan kita mau masak bareng, inget gak kamu yang maksa buat belajarbareng terus, ayo bangun biar kita bisa belajar bareng lagi" saya mengucapkan kata2 itu dengan pelan ditelinga risa, sebuah tindakan mubadzir, tapi saya ingin mengatakan itu..
.
sebuah tepukan dipundak mengaggetkanku, ternyata ibunya risa, saya sampai lupa kalau diruangan ini juga ada ibunya risa, saya buru2 mengelap wajahku yng sedikit basah oleh air mata.
Bu Ndari :"risa udah melewai masa kritis nak rizal, sekarang kondisinya sudah setabil, dan sebentar lagi kalau kondisinya membaik akan langsung oprasi" tante ndari seperti mengerti dengan perasaanku saaat ini, kata2 beliau tadi benar2 membuatku lega.
"alhamdulillah" ucapku dengan penuh syukur, harapan itu masih ada, harapan untuk terus bersama risa, harapan bahwa saya dan risa tidak akan pernah meninggalkan dan ditinggalkan..
"ris, segeralah sehat, supaya aku bisa menepati janjiku"

Part 21 (setan-setan penunggu)
saya masih melamun diruangan itu, namun kali ini dengan perasaan yang lebih lega,
"Risa sering cerita tentang nak rizal, ternyata memang bener2 anak baik ya" tante ndare mengajaku berbicar..
Saya :"putri tante yang terlalu baik " saya menimpali dengan pelan, banyak yang kami obrolkan. dan tante ndari tampak antusias mengajukan pertanyaan tentang saya, saya juga hanya menjawab apa adanya, dari obrolan kami saya tau ternyata ibunya risa ini bekerja di KBRI untuk Thailand, beliau hanya pulang tiap 3 bulan itu pun kalau sempat, tapi mendengar keadaan risa yang kecelakaan beliau langsung meninggalkan segudang pekerjaanya dan pulang keindonesia, tampak jelas kesedihan di raut wajah beliau..
"meskipun risa selamat kemungkinan dia gak akan bisa sehat seperti sedia kalanak rizal, tadi saya udah ngobrol sama dokternya" tante ndari seperti menahan tangis trlihat jelas di matanya yang mulai berkaaca2.
Saya :"saya percaya putri tante ini orang yang luar biasa tangguh kok, saya gak peduli apapun keadaan risa setelah ini, saya akan terus menemani risa tante" jawabku dengan pelan tapi yakin, saya memegang pinggiran tempat tidur risa yang terbuat dari besi dengan geram, entah apa alasan saya geram..
saya kembali melihat risa yang masih tertidur, si comel ini malah terlihat aneh saat hanya berdiam seperti sekarang..
.
jam 3 sore, saya masih duduk2 dengan tante ndari, waktu shalat azar sudah dekat.
Saya :"tante, saya mau ke mushala sebentar ya, "
Tante ndari :"iya nak rizal, tolong doakan risa juga"
Saya :"selalu tante... selalu disetiap doa saya"
saya berjalan menuju mushala, perut saya sudah keroncongan, karena hanya diisi sepotong roti pemberian susi tadi, saya mencoba menahan lapar ini karena uang saya memang sudah sangat tipis, beruntung tanggal itu adalah tanggal tua jadi sebentar lagi saya akan mendapat pemasukan.
sepanjang jalan menuju mushala saya banyak melamun, entah apa, saya lupa dengan yang saya lamunkan...
saya berjalan sendiri, tidak ada orang sama sekali, saya baru sadar harusnya mushola sudah dekatt tapi dimana? dan lorong koridor ini? perasaan saya tadi lewat jalan biasa menuju mushala, tapi jalan ini asing buat saya, diamana ini? anehhh... sialll saya dikerjai, saya pasti sedang dimainkan makhluk halus.
pandangan disekeliling lorong menjadi gelap seperti malam hari, tempat yang terang adalah sebuah koridor lurus yang sangat panjang, hampir mustahil rumah sakit ini mempunyai koridor sepanjang ini. jalan sepanjang koridor diterangi dengan sebuah lampu kecil berdebu dilangit2nya..
saya ragu untuk melangkah saya hanya terpaku diam, dan menganalisa keadaan ini saya yakin sedang dijebak untuk dikerjai..
saya merogoh saku..
siall cincin pemukul makhluk halusku tertinggal di tas, harusnya benda itu selalu kupakai di tempat yang penuh aura orang sakit ini..
saya mengheningkan cipta menundukan kepala sejenak untuk berdoa memohon perlindungan, saat menunduk ada sekkelebat bayangan putih, ada sesosok jinn.. auranya netrall..
sosok anak kecil, perempuan berbaju putih, dia berdiri membelakangiku.. dia seperti,, mungkinkah dia?
"Sarii!!!"
saya berteriak coba memastikan kalau makhluk itu adalh makhluk yang kukenal, dia tidak bergeming..
saya mendekatinya..
"sarii, kenapa ini?, ada apa?" saya berusaha mendapatkan perhatianya, saya bingung dengan keadaan ini..
baru berjalan dualangkah sari malah berlari, sangat cepat, untuk wujud anak kecil dia sangat cepat, saya mengikutinya dengan berlari juga, say tertinggal cukup jauh, saya berteriak2 memanggilnya.. dia sama sekali tidak menoleh, dia malah menjauh makin cepat, saya melihat dia tidak berlari lagi, kini dia melayang sejengkal dari permukaan lantai...
koridor ini seperti tidak ada ujungnya, nafas saya mulai habis, kaki saya juga sudah lemas karena dari kemarin kurang makan dan tidur... saya tidak berhenti mengejar sarii... di kejauhan saya melihat jalan buntu, tidaak bukan buntu, ada satu pintu, sari sudah menembus pintu itu.. saya masih sekitar 100 meter dibelakangnya.. saya berhenti diambang pintu dengan hendel bulat itu, saya berhenti untuk sekedar mengatur nafas .... "ada apa ini, kenapa?" saya bergumam sambil masih terengah-engah..
Pintu apa ini.. saya membukanya, tidak dikunci..
Jedarrrrrr!!. pintu seperti terdorong tenaga kuat padahal saya hanya menyentuhnya sedkit,,
deggg...
waktu seperti berhenti jantung saya juga seakan tidak berdetak lagi.
Ruangan ini.. ini kamar mayat!!!
saya berada disebuah ruangan besar dan luas, sangat luas mungkin ruangan paling luas yang pernah saya lihat. aaa didalam ruangan itu seperti kamar mayat.!
tempat tidur dari besi berkarat sangat banyak mungkin puluhan, atau bahkan ratusan! diatas masing2 tempat tidur ada sebuah kantong mayat, yang saya yakin ada isi didalamnya..
keringat sebesar biji jagung menetes melewati pipiku..
dimana dia?? sari,, dimana dia??
saya bergidik ngeri, mencoba kembali, saya berbalik dan pintu yang saya gunakan masuk sudah tidak ada!, sialll !!!!
saya berjalan melewati sebuah kantong mayat yang bagiat resleting atas tidak tertutup, saya memberanikan diri membukanya..
Degg....
ini..ini.. gak mungkin mustahilll.. didalamnya saya melihat.. Irawan!!!, sahabat dekatku,,
saya mundur selangkah karena kaget, brakkk saya menabrak tempat tidur sebelahnya.. ii..ii..iini Andi!! saya melihat Andi sahabatku SMP... jaa jaangan jangann!!
saya nekat membuka satu persatu kantong mayat itu..
Ani,Dina,Somad,Tyo, me..mereka semua teman2ku dan teman2ku sekolah yang lainn.. saya membuka 2 kantong mayat yang berada di satu tempat tidur
"Astaghfirullah" istighfar saya ucapkan berkali2 di kantong mayat itu... berisi om bowo dan istrinya... saya benar2 takut kali ini.. sangat mengerikan pengalamanku yang satu ini..
saya melihat 2 tempat tidur beroda berjalan sendiri kearahku pelan.. saya ditabraknya pelan... sebuah tempat tidur beroda khas rumah sakit diisi dengan 2 kantong mayat...
saya membukanya dengan nekat...
deg...
saya menangis.. ya menangis seperti bayii.. yang ada didalam kantong mayat itu adalah almarhum ayah dan ibuku,,,
mereka berada disitu, harusnya mereka sudah lama meninggal...
saya memeluk kedia mayat itu dan menangis sejadi-jadinya.. kenapa saya diperlihatkan hal semacam ini??, ini adalah siksaan paling kejam!, saat saya sudah hampir ikhlas dengan kepergian orangtuaku, saya malah diperlihatkan kedua jenazahnya sekaligus...
saya masih memelunya sambil menangis..
"enggak!!!!!," saya melangkah mundurrr sambil berteriak..
"ini cuma tipuan, mereka! mereka menggangguku!,Sariii!! apa maksudmu ha!!!!" saya berteriak yang kumaksudkan kepada sari..
saya menyeka air mataku saya melihat kantong mayat satunya yang datang bersama kantong mayat orangtuaku.
Risa... ya isinya adalah risaaa..
semua mayat itu isinya pasti adalah orang2 terdekatku..
saya tertundukk.. saya merasa sangat marah..
"ini keterlaluan... ini keterlaluan!" geramku dengan sangat marah..
.
"semua yang dekat denganmu akan mati dengan mengenaskan"
ada sebuah suara mengaggetkanku.. itu dia...
"Sari!!!, keterlaluan!, apa maksudmu!" saya berteriak sangat marah kepada makhluk yang membelakangiku itu..
"heh!! denger aku!!" saya berteriak lagi.
dia berbalik, dan ternyata dugaanku salah.. ya salahhh, itu bukan sari, sama sekali bukan dia,
makhluk itu memiliki wajah yang hancur, mata tanpa kelopak mata jadi yang terlihat hanya 2 buah bola mata yang seperti tertempel di wajahnya yang tanpa hidung, hanya ada 2 buah lubang hidung, tanpa bibir dibawahnya gigi yang nyaris ompong terlihat diwajahnya. dia mendekatiku, sosok kecil ini berubah auranya yang tadinya netral menjadi sangat gelap hingga membuat kulitku terasa dingin..
saya melangkah mundur karena panik dan menabrak tempat tidur mayat itu, kantong mayat itu jatuh dilantai, kantong mayat dengan isinya berupa wujud jelmaan risa..
dan yang menakutkan adalah sosok risa itu bangkit dengan wajah sangat pucat, dia memegangiku, saya berusaha berontak, tapi makhluk itu sangat kuat peganganya. dia mendekatkan bibirnya ke telingaku.
"kenapa kamu membiarkan aku seperti ini?" begitu katanya sangat jelas kudengar, itu membuatku ngeri dan sangat ketakutan...
kalian tau yang paling menakutkan lagi? yaa semua isi kantong mayat itu bangkit dengan wajah pucat dan tatapan kosong.
kalian pernah menonton film zombie? mayat hidup? mungkin seperti itu yang saya alami..
sosok yang menjelma sebagai kedua orangtuaku mendekatiku..
itu benar2 menyiksaku melihat perwujudan kedua orang yang paling kusayangi dibuat mainan oleh jin biadap.
"rizal, ayoo.. jangan biarkan kami kehilanganmu lagi nak. ikutlah dengan kami bapak ibumu, jangan buat kami menderita lagi karena berpisah lama denganmu... matilah sama seperti kami dan kita akan terus bersama" kata jelwmaan sosok ibu..
saya menangiss lagi, antara sedih dan marah ...
saya sudah mengumpulkan amalan pemukul, tapi apa daya sosok yang saya lihat adalah orang2 terdekatku saya jadi tidak bisa melakukan apapun, saya seperti berhadapan dengan orangtuaku lagi, walaupun saya tau itu hanya jelmaan jin kotor..
"apa kamu tega melihat kedua orangtuamu menderita menahan rindu?, lihat ibumu dia 10 tahun tidak melihatmu, sekarang ayo ikut kami, bapak akan bantu kamu supaya bisa ikut kami"
sosok kekar berwujud bapaku ini melingkarkan tanganya keleherku..
saya tercekik..
"tidak...audzubillahiminiazaiton nirojiim" saya membaca beberapa amalan, berusaha mengumpulkan daya kanuraganku,
plangg!!! makhluk2 itu terpentallll .. saya melihat sosok yang menjelma menjadi ibuku, dia menangis "tega betul kamu nakkk.. kamu melakukan ini pada ibumu" dia berusaha menipuku dengan air mata palsunya.. saya mengalihkan pandangan...
saya mencari sosok kecil kurang ajar itu..
itu diaa.. saya menariknya dari kejauhan..
saya sudah memeganya..
dengan marah saya mencengkram leher makhluk kecil itu, panas, ya itu yang dia rasakan.
"sinuhun... ampunnn tolong panasss... sinuhun.. ampuni kamiiii"
saya masih membakarnya.. teriakan kesakitan itu tidak saya hiraukan..
saya melihat kesekeliling. wujud mereka semua berubah menjadi pocong... silahkan kalian bayangkan sendiri..
saya yang sudah dihinggapi amarah tidak peduli lagi..
sosok kecil ini ada penguasanya.. saya membakarnya dengan amalan2ku..
dia tidak akan mati, dia hanya akan tersiksa, saya tidak bisa membunuh jin, karena mereka memang tidak bisa mati sebelum kiamat..
"saat saya melihatmu lagi, saatt makhluk sepertimu mencoba bermain denganku lagi, saya bersumpah akan membakarmu sampai habis, dan memagari tempat kalian ini agar kalian tidak bisa masuk"
makhluk itu mengiyakan perkataanku sambil berteriak2 kesakitan disaksikan makhluk halus lain disekelilingku,
saya lepaskan amalan saya dan wushhhhhhh. setelah saya berkedip saya sudah berada di tempat seharusnya, tampaknya saya terseret ke alam mereka, dan wktu tidak berjalan disini..
saya melihat sekeliling langit sore, dan orang yang lalu lalang disekitarku. saya memegangi kepalaku dan duduk disebuah bangku..
kepalaku sakit sekalii.. dan rasa ngeri dan sedih masih berkecambuk dibatinku, rasa sedih melihat sosok orang2 tersayangku.
apakah benar orang2 terdekatku akan berakhir tragis???

Part 22 (orang lain seperti risa )
saya masih terduduk dengan menahan sakit dikepala, menggunakan amalan itu seperti beladiri atau aktifitas lai yang membutuhkan tenaga, saya tidak menggunakan fisik tapi lebih ke batin dan pikiran, dan itu membuat efek sakit kepala sekarang.
saya berusaha menahanya dan melanjutkan berjalan menuju mushala, sekarang saya lebih waspada karena biasanya saya cuek dengan makhluk halus disini, tapi sekarang saya akan lebih hati2. tampak beberapa kuntilanak yang menjauh dariku karena takut denganku...
saya belum bisa menghilangkan ingatan kejadian tadi, seperti semakin ingin saya lupakan tapi justru ingatan2 itu selalu kembali... melihat teman2 dan keluargaku seolah mati, sangat tidak menyenangkan.. bagaimana menurut pembaca? jika hal ini terjadi pada kalian yang membaca cerita saya ini?.
.
saya sudah sampai di mushala dan segera melaksanakan shalat berjamaah dengan beberapa orang lain..
setelah shalat saya masih terduduk di karpet mushala. saya hanya berdzikir dan berdoa, memohon ampunan dan perlindungan.
"ya Allah yang maha pengasih dan penyayang, segala puji dan syukur saya panjatkan kepadamu zat yang maha perkasa, saya mohon selalu lindungi hamba, beri keselamatan dan ketenangan hidup dunia akhirat, berikan juga kepada kerabat dan teman2 hamba, ya rabb yang maha mengetahui, tolong mudahkan jalan hamba di dalam hidup, jangan kau berikan ujian yang begitu sulit, jauhkan hamba dari syirik dan jauhkan dari perbuatan yang kau larang lainya. tolong berikan tempat terbaik disisimu untuk kedua orangtua hamba, dan berikanlah hidup kepada seorang teman hamba yang sedang kau uji"
saya mencukupkan ibadah saya dan kembali menuju ruangan risa..
dari kejauhan tampaknya teman2 lain sudah berdatangan baik itu yang sekelas maupun tidak sekelas, bahkan beberapa kakak kelas juga hadir ditambah beberapa guru, Risa memang baru kelas 1 tapi dia sudah cukup terkenal disekolah..
tampak dari belasan orang itu ada seseorang yang akhir2 ini memperhatikanku, saya melihat susi yang sedang tersenyum kearahku...
Irawan :"zal, ealah mau diajak bareng malah udah sampe sini aja kamu" irawan bicara lumayan kenceng.
Saya :"wan, jangan kenceng2 ini rumah sakit" saya menimpali sambil menyalaminya dan teman2 yang lain. ada beberapa teman sekelas seperti irawwan, dan ada juga dina, ani, teman2 cewek dan cowok sekelas lainya yang saya gak hapal nama mereka, beberapa kakak kelas yang sering caper sama risa mereka menyambut salamanku dengan muka sinis.
ada bu endah juga wali kelas 1 B.
Bu Endah :"lohh rizal udah sampe sini aja, tadi gak bolos kan?" ucap bu endah sambil tersenyum sekaligus menyelidik.
Saya :"egak kok bu, tadi saya langsung kesini ngebut hehe" ucapku dengan garing.
Dina :"biasalah bu, kan pacarnya risa dia..." dina menyaut dengan muka yang ngeselin dan disambut ledekan dari teman2 lain..
seorang guru bp yang terkenal killer bernama bapak toni juga hadir, seperti ciri khas guru bp pada umumnya matanya sangat tajam saat menatap udah kayak elang aja, beliau dikenal dengan reputasi kejam dalam memberi hukuman dan sering memutilasi mental siswa yang bermasalah, beliau masih menatapku dan menghampiriku,
Pak Toni :"bapak ikut berbela sungkawa ya rizal, ayahmu dulu juga teman seperjuangan semasa muda dengan saya " pak toni menepuk pelan pundaku, tanda beliau bersimpati.
Saya :"trimakasih pak" jawabku singkat. ternyata pak toni bisa lembut juga..
pak toni dan bu endah diperkenankan masuk bersama ibunya risa keruangan icu sedangkan teman2 lain harus menunggu diluar bersama saya.
Irawan :"zal.. kira2 risa bisa dibawa pulang kapan?, gak rame kalo tim basket sekolah gak ada dia"
Saya :"ga tau wan, berdoa aja ya" saya menimpali..
beberapa teman lain ngobrol dengan suara pelan tapi tetap berisik, entah apa yang mereka obrolkan, saya memang lebih banyak diam..
sekitar 20 menit kemudian pak toni,bu endah dan tante ndari keluar ruangan.. dan pak toni berpamitan dengan memberikan dukungan kepada ibunya risa dan diikuti teman2 yang lain, mereka juga mengucapkan perasaan simpati dan dukungan kepada ibunya risa..
Bu endah :"rizal kamu gak ikut pulang??"
saya :"enggak bu, saya mau disini nemenin tante ndari, beliau sendirian, pak hamzah juga sedang ada pekerjaan, jadi ya siapa tau saya bisa bantu2 disini" ucapku dengan cepat sambil melirik kearah tante ndari yang tersenyum mendengar perkataanku.
bu endah :"yasudah, tapi jangan lupa sekolahnya ya, prestasimu jangan sampe luntur" ujar beliau sambil berlalu diikuti pak toni dan teman2 lain.
Irawan :"zal, kalo butuh apa2 telpon aja ya, nanti aku dateng, maap gak bisa lama kakaku juga baru lairan, nanti aku sempetin kesini" ujar irawan
Saya :"makasih ya wan"
saya melihat mereka pergi, susi sedari tadi hanya diam, berkali2 saya meliriknya dia sedang tersenyum kearahku saat saya tidak menghadapnya, tapi begitu saya menoleh dia langsung memalingkan wajahnya. kenapa dengan dia??
saya masih duduk2 dengan tante ndari, ya sekedar mengobrol obrolan ringan untuk memecah sepi.
Kriingg. bunyi handphone tante ndari,
beliau langsung mengangkat dan sedikit menjauh, tampaknya itu obrolan penting..
tante ndari :"nak rizal, titip risa sebentar ya, tante harus ngurus ijin sebentar sama atasn biar bisa cuti lebih lama ya, setelah maghrib nanti tante balik, nanti juga sebentar lg bapaknya risa kesini, tolong ya nak rizal" kata tante ndari dengan tergesa-gesa.
saya :"iya gapapa tante, saya nanti malam nginap sini juga, mau nemenin om hamzah jagain risa"
tante ndari kemudian pamit untuk menyelesaikan urusanya.
"ibunya risa orang sibuk" gumamku pelan.
mungkin risa juga kesepian saat ayah dan ibunya harus bekerja jauh dan lama, sama sepertiku dulu, tapi risa lebih beruntung..
waktu menunjukan pukul 16.20 saya hanya membuka buku pelajaran dan berusaha mengingat2 materi yang 90% tidak masuk ke otaku..
"hehhh anak kurus" sebuah suara mengaggetkanku,
Saya :"susss, ngagetin aja kamu"
susu :"hehe, ya kamunya aja gak peka, aku segede gini gak kamu liat" ucapnya sambil duduk dekatku, saya memandang susi yang sudah berganti baju, sekarang dia gak pake seragam tapi memakai baju berwarna kuning dengan celana jeans ketat, dia memakai sebuah gelang yang selalu saya lihat melingkar ditanganya, rambutnya yang merah alami dibiarkan tergerai sangat kontras dengan kulitnya yang putih..
saya :"rumahmu deket dari sini ya sus?" tanyaku menyelidik
susi hanya mengangguk dengan senyuman khasnya.
Susi :"zal"
saya :"apa sus?" jawabku tanpa memalingkan pandangan dari buku.
Susi :"kok ada sih orang kayak kamu?"
Saya :"maksudnya?" lagi2 saya menjawab dengan pandangan masih di buku.
susi :"misterius" jawabnya pelan..
saya menutup buku dan menghadap kearahnya..
saya :"definisi misterius menurutmu apa sus?" saya balik bertanya.
susi :"ya kayak kamu itu, cuek, pendiem, kayak ada tembok gede didepanmu yang bikin orang itu penasaran, aku gak tau gimana jalan pikiranmu, kamu beda, bingung juga aku ngomongnya zal"
Saya :"ohhh gitu menurutmu sus, ya mungkin emang aku gitu sus" saya menjawab seenaknya, karena saya memang tidak terlalu tertarik dengan obrolan seperti ini. dan saya kembali membuka buku.
susi :"zallll..."
saya :"iya sus, to the point aja ya"
susi :"berapa orang yang kamu kenal?, maksudku yang benar2 kamu kenal keseharianya"
saya kembali menutup buku matematika yang saya baca, saya menganalisa arah pembicaraan susi, dan saya paham.
saya :"ya.. aku mengenal banyak orang sus, dan aku diem gini bukan berarti aku cuek dengan sekitarku, aku cuma punya cara sendiri untuk mengenal orang lain. gini aku kasih contoh"
saya mengambil pulpen dan buku catatanku. dan menulis beberapa kata tanpa memperlihatkan tulisanku kepada susi.
saya :"sus, tolong sebutkan warna kesukaanmu"
susi :"kenapa sih zal? tanyanya aneh kamu"
saya :"jawab aja biar nanti paham"
susi :"kuning"
saya :"buah yang paling kamu suka?"
susi :"anggur"
saya :"makanan paling kamu suka?, atau camilan"
susi :"yang ada kejunya"
saya :"nama jalan dekat rumahmu?"
susi :"jalan C****** "
saya merasa cukup dan memperlihatkan tulisanku yang saya tulis sebelum pertanyaan itu diajukan.
sama persis seperti apa yang diucapkan susi. dia tampak heran.
susi :"kok bisa zal?" tanyanya dengan heran.
saya :"jadi gini sus, aku diem bukan berarti cuek artinya aku diem pun tetep memperhatikan orang2 disekitarku termasuk kamu, di tiap kesempatan ketemu kamu selalu ada saja aksesoris atau baju atau peralatan berwarna kuning, contoh baju kamu saat ini, tas ransel kamu pas di merapi, sepatu trackingmu, jacket, tadi disekolah juga ngasih aku roti dengan kotak bekal berwarna kuning, minuman yang kamu kasih, trus roti dengan selai anggur, dengan keju diatasnya, kamu juga bilang kalo rumahmu deket dari sini, aku cuma ngitung waktu buat kamu bolak-balik sini ya kira2 rumahmu deket jalan c******, aku mengenal orang dari apa yang kulihat dan kudenger sus, kenapa harus repot tanya dan kebanyakan omong kalo aku bisa liat dari keseharianya, aku emang gak terlalu suka omong panjang lebar sus, kalau kamu lebih lama deket denganku pasti aku juga banyak tau tentangmu"
sussi hanya berdiam, sepert memikirkan sesuatu..
susi :"kamu bener zal"
saya hanya memiringkan kepala tanda mengiyakan kata-katanya.
susi :"aku sih tau ya zal, sebenernya kamu orangnya care"
saya :"gimana kamu bisa bilang gitu"
susi :"dari sikapmu lah zal, inget dimerapi?, kita semua sempoyongan gara2 capek sama takut, kakiku kesleo napasmu juga uda senen-kemis tapi tetep mapah aku, gak cukup mapah, pas aku udah mentok fisiknya kamu nekat gendong aku tanpa mikirin dirimu, caramu mecahin masalah waktu itu itu ngebuat aku takjub zal, dan ternyata sikapmu itu kamu lakukan kesemua orang ya? terutama risa, kamu sampe segitunya, aku emang gak tau sebanyak risa tau tentang kamu, tapi zal, apa yang aku liat uda ngebuktiin siapa kamu"
saya cuma diam sambil mengangguk tipis.
susi :"kamu belum makan zal?"
saya mengggeleng.
dan lagi-lagi susi menyodorkan kotak bekal yang sama seperti di sekolah tadi..
susi :"dimakan ya, pas risa gak bisa buatin kamu makanan pas kamu laper,atau apapun yang risa gak bisa lakuin buat kamu, inget juga ada aku ya zal, sementara ini aku tau pikiranmu cuma ke risa aja, aku paham, tapi aku mau kok walau cuma jadi sekedar plan B buat kamu zal"
saya cuma terdiam melihat perhatian susi kepadaku.
Saya :"sus makasih ya" seperti biasa saya berkata dengan dingin dan singkat.
susi kembali tersenyum..
.
"sama-sama zal, jaga risa baik2 ya, kalian serasi risa pantes buat kamu aku tau dia dikelas juga emang anak yang luar biasa baik dan pinter, tapi kamu tau zal? suatu saat mungkin aku lebih pantes dari pada risa,karena........ aku suka kamu zal "
.
tanpa berkata apapun susi berdiri dan berjalan meninggalkanku tanpa pamit, dia hanya menoleh dengan sebuah senyuman khasnya.
.
saya hanya terdiam sambil melihat susi berjalan menjauh.
saya menghela nafas panjang...
"sekarang malah susi yang bikin dadaku berdesir" gumamku pelan ......

Part 23 ( 1 tahun penyembuhan )
sudah beberapa minggu risa dirawat kondisinya juga lebih stabil, dan oprasi patah tulang pun sudah dilakukan dengan berhasil,
risa sudah dipindah dari kamar icu ke ruang rawat umum,
saat itu saya sedang menunggu risa dikamarnya bersama kedua orangtuanya, risa masih belum sadarkan dir tapii pada hari itu...
.
om hamzah : "buu.. lihat!..."
om hamzah tiba2 berseru dan membuat obrolan kami terhenti, kami sontak melihat kearah yang om hamzah lihat, kearah risa..
risaaa diaaa .....
Tante ndari :"risa... nakkk, sudah bangun kamu, tante ndari memeluk kepala risa sambil menangis tersedu2,
om hamzah jugaa melakukan hal yang sama, beliau2 pasti senang melihat anak semata wayang mereka berhasil melewati fase kritis, dan kini sudah bangun dari komanya.
saya tidak henti2nya bersyukur melihat risa yang sudah siuman, rasa khawatir saya dan kedua orangtua risa dibayar dengan lunas olehnya, saya masih terpaku ditempatku berdiri, saya masih melihat risa yang terbengong bengong, wajar dia pasti bingung dengan yang terjadi, yang paling membuatku lega adalah risa sudah bisa berkomunikasi walaupun dengan suara yang tidak teratur, artinya gagar otak dikepalanya tidak parah...
risa masih tampak bingung, selama beberapa menit dia terlihat seperti memikirkan sesuatu sambil memegangi kepalanya dan meringis kesakitan.
om hamzah : "jangan memaksakan diri, ayah panggil dokter dulu" ujar beliau meninggalkan ruangan kami, terlihat sebuah senyuman ikhlas yang selama beberapa minggu ini tidak terlihat kini sudah mengembang di wajah beliau..
saya masih terpaku melihat ibunya risa yang menangis bahagia, tangan kanan risa tidak bisa bergerak karena perban dan gips masih melilit tanganya, begitu juga dengan kakinya..
risa menggerakan tanganya untuk mengelap air mata di pipi ibunya.
"ahhh.. ris, kamu sudah berusaha keras, dasar anak comel sekarang jangan buat aku khawatir lagi" saya hanya membatin, saya masih terpaku di pojok ruangan, sepertinya saya menikmati momen ini, melihat sebuah keluarga bahagia yang sangat bahagia melihat putri cantik semata wayangnya bisa bangkit dari sakitnya..
..
entah apa yang mereka bicarakan, saya tidak memperhatikan pembicaraan antara risa dan ibunya, saya masih asik dengan kalimat syukur dan perasaan yang lega yang berputar di kepalaku.
"nak rizal kok malah diem ayo kesini" suara tante ndari memecah lamuanku, saya segera beranjak menuju tempat risa terbaring.
"hai"
sebuah kata singkat yang keluar dari mulutku, saya bingung memilih kalimat yang bagaimana hanya kata itu yang terlintas dan terucap..
risa hanya diam,..
beberapa saat kemudian senyum mulai mengembang diwajahnya,
sebuah momen yang benar2 ingin saya pause jika bisa, berminggu2 tanpa omelan dan tanpa celotehan risa membuat saya kangen, dan senyuman risa ini mengobati rasa rindu saya.
"rizal yang tiap hari jgain kamu sayang, tiap pulang sekolah dia langsung kesini nungguin kamu, belajar sama ngerjain pr juga semua disini" tante ndari berkata kepda risa,
saya cuma bisa tersenyum, saya baru pertamakali merasakan ingin banyak bicara ingin sekali rasanya menceritakan semua yang ada dibenaku kepada risa, tapi saya masih menahanya, mungkin risa sudah sadar tapi saya yakin masih belum sadar secara penuh..
tikkk.... sebuah air mata jatuh membasahi bantal tempat risa tiduran. dia menangis ....
"maafin aku ya zalll" tangisanya malah meledak..
"ibuk maafin aku...." beberapa detik kemudian om hamzah sudah berada di ruangan bersama seorang dokter dan perawat..
Risa :"ayahhhh, maaf ya" risa berkata sambil masih menangis,
saya dan kedua orangtua risa belum sempat menanggapinya karena diharuskan untuk mundur, dokter harus mengecek keadaan risa pasca sadar...
"gak perlu meminta maaf ris, aku yang harusnya minta maaf" saya kembali membatin sambil melihat risa dari jarak 3 meter dari tempatnya diperiksa dokter. risa masih menangis, dia menatapku dengan posisi kepala miring, tatapan yang membuatku ingin segera memeluknya.. dia menggerakan bibirnya tanpa bersuara jika diterjemahkan mungkin dia bilang "Aku sayang kamu zal"..
..
dokter menghampiri kami setelah mengecek keadaan risa dan menghampiri kami.
Om hamzah :"buk, risa temenin dulu, ditenangin dulu, biar ayah yang ngomong sama dokter"
tanpa menjawab tante ndari langsung menghampiri risa.
om hamzah :"gimana keadaan putri saya pak dokter?" tanya om hamzah dengan tidak sabar.
dokter :"putri bapak itu luar biasa kuat, daya tahan tubuhnya sangat hebat, pada kasus kecelakaan yang demikian sangat kecil harapan seseorang untuk selamat, tapi putri bapak dengan sangat cepat bisa menunjukan kondisi yang stabil, meskipun sempat koma tapi perkembanganya bagus, dan radang diotaknya juga menyusut dengan cepat, tentu saja kita tidak boleh lengah, nanti kami akan melakukan rekam medis untuk memastikan kondisi putri bapak"
om hamzah :"terimakasih dok, saya tnggu kabar baik yang lain"
saya hanya memperhatikan pembicaraan beliau2, saya menghela nafas dengan perasaan pling, om hamzah memegang pundaku erat.
om hamzah :"terimakasih ya nak rizal, semangat hidup anak saya juga berkat kamu"
saya :"saya hanya mendoakan om, selebihnya memang putri om yang benar2 istimewa"
.
om hamzah menghampiri risa dan ibunya, saya mengikuti. ada perasaan bahagia melihat keluarga utuh itu..
seorang ayah, ibu dan anaknya, mereka terlihat bersuka cita,
momen seperti itu tidak akan mungkin aku alami lagi...
"jangan bengong nak rizal, sini ikut duduk jangan sungkan sekarang kamu juga keluarga kami" suara om hamzah membuatk tersenyum lebar..
"kini aku punya keluarga lagi tampaknya" saya bergumam dalam hati, saya menghampiri mereka yang menganggapku bagian keluarga mereka.
.
.
hari itu adalah 9 hari setelah risa sadar, saya masih disekolahan, menguruskan beberapa perijinan untuk risa,
yahh risa diharuskan menjalani perawatan selama beberapa bulan dirumah sakit dan pengobatan jalan dirumah juga selama beberapa bulan, jika dihitung mungkin memerlukan sekitar 1 tahun penuh, ini adalah semester kedua saya dan risa bersekolah di sma, lalu bagaimana nasib pendidikan risa? dengan sangat terpaksa risa harus mengulang di kelas 1 lagi ditahun berikutnya.
saya masih terduduk disebuah bangku panjang yang terletak dibawah pohon ketapang, saya baru selesai mengurus perijinan tadi, dan membuka2 buku pelajaran untuk besok sambil minum sebuah air putih yang kubawa dari rumah..
"hey anak kurus" sebuah sapaan dari seorang yang kukenal.
"iya sus, bentar nanggung nih" ucapku tanpa menoleh sambil menghabiskan bacaaan mapel bahasa indonesia.
Susi :"udah makan belom zal"
saya :"udah sus" kataku berbohong.
susi :"makan apa cobakk?, boong kan? ya kan ya kan "
saya :"makan angin"
susi :"dasaarrr, makan diluar yuk zal, sambil muter2 biar kamu gak serius terus tampangnya" susi mulai merajuk..
saya menimbang2 ajakan susi, yaa sesekali mungkin saya harus mengiyakan tawaranya.
saya :"ayo deh sus, mau kemana?, tapi kamu naek apa berangkatnya?"
susi :"aku lagi pengen ke mcD hehe, aku yang traktir wis zal yaya, aku biasanya antar jemput kok"
saya :"iyadeh kalo ada traktiranya, aku cuma pake pespa bututku lho ya, kalo kamu mau bonceng motor butut ya gapapa" jawabku sambil cengengesan.
susi :"ahh yang penting bukan motornya zal, tapi yang ngeboncengin aku" jawabnya dengan sangat manis..
saya :"okelah, kamu langsung keparkiran dulu ya, aku tak pinjem helmnya pak bo dulu buat kamu"
susi :"iya zal, aku tunggu ya "
susi berjalan menuju parkiran, saya segera membereskan buku dan menuju rumah pak bon yang berada dalam sekolahan..
saya membawa helm buluk dari pak bon dan memakainya sendiri, susi saya berikan helmku, gak iklas aku rambut susi yang aduhai jadi kutuan gara2 helmnya pak bon .
saya :"siap sus??."
susi :"ayo zal berangkat,"
motorr keluaran taun 67 itu melaju dengan pelan, sepanjanng perjalanan susi sangat cerewet seperti risa, dan seperti biasa saya hanya menanggapi ocehanya dengan adem2 aja..
langit kota jogja sudah menghitam, waktu itu adalah bulan maret, harusnya hujan sudah jarang2, entah kenapa dengan hari itu..
saya mempercepat laju motorku , dan kami sudah sampai di parkiran restora fast food itu.
kami langsung menempati tempat duduk depan jendela besar.
kami memesan pesanan kami masing2, selalu ada saja yang dijadikan bahan obrolan oleh susi, mulai dari cara berpakaianku, temen2 disekolah, kelakuan konyolnya dirumah dan hal2 gak penting lainya.
susi :"zalll, kamu omong apa gitu kek, dari tadi ah oh ah oh aja -_- "
saya :"aku bingung sus mau omong apa sama kamu" jawabku pelan..
susi :"kalo sama risa bingung gak?"
saya :"welll. kayaknya aku emang gini sus, sama aja, boring yak"
susi :"yaa egak gitu sih zal, kamu mau aku ajak pergi berdua aja udah ajaib menurutku"
saya melihat jam tangan saya.
susi :"kenapa zal?, ada acara?"
saya :"ya nanti aku mau nungguin risa lagi, dia pasti juga bosen tiduran terus"
susi :"bisa perhatian juga kamu zal, bagi dikit dong perhatianmu ke aku"
saya mengangguk pelan..
saya : "cabut yuk, ajaku setelah ritual makan dan obrolan yang tidak produktif itu berjalan lama"
susi :"ayo deh, kasian risa nunggu pangeranya, tapi anterin aku sampe rumah ya"
saya mengangguk pelan sambil memakai jaketku.
motor tuaku melaju dengan lumayan kencang, saya melihat awan hitam yang sudah hitam pekat beserta angin pertanda hujan badai akan segera menyapu daratan kota jogja.
benar saja 5menit kemudian.. bressssss
hujan datang dengan angin yang kencang, posisi kami saat itu berada di lampu merah, berada di tengah antrian kendaraan dan sangat tidak memungkinkan untuk menepi, mau gak mau saya dan susi harus menerima guyuran air hujan dan hembusan angin yang sangat kencang.
seperti gak sampai disitu kesialan kami 2 mobil didepanku ngadat ditengah2 jalan hingga menambah macetnya jalan yang diguyur hujan deras.
saya :"sus pegangin tasku dulu ya.." kataku sambil menyerahkan tasku dan melepas jaket berbahan parasit yang kedap air milik almarhum bapak,
saya : "kamu pake ini, tasku sama tasmu masukin di dalem jaket ya..." saya sedikit berteriak supaya susi dapat mendengarku.
susi :"zal kamu gapapa?? tanya susi"
saya :"gapapa cuma ujan gini doang, yang penting kamunya gak kebasahan" jawabku berseru, saya berusaha melepaskan diri dari antrian lalulintas yang padat ini, mencari celah untuk dapat keluar dari jebakan macet....
dan akhirnya kami bisa lolos. rumas susi masih lumayan jauh sekitar 20 menit, saya menyarankan untuk menepi tapi susi bilang udah kepalang basah, sekalian aja ujan2an sampe rumanya.. saya menyetujuinya dan memacu motor dengan hati2,
glarrr !!! suara guntur juga bersautan, saya sempat kaget demikian juga dengan susi yang kini sudah melingkarkan tanganya keperutku sambil menempelkan kepalanya kepundaku..
Susi :"zal, aku takut petir" teriaknya dari belakang.
saya :"jangan takut, aku disini kok" jawbku dengan kencang,
tampak susi merespon kata2ku dengan lebih erat melingkarkan tangan diperutku..
cukup sulit berkendara ditengan hujan dan angin kencang dengan helm tanpa kaca pelindung, air hujan yang terbawa angin seperti tusukan jarum yang mendarat di wajahku..
setelah mendengar petunjuk rumah susi kami sudah sampai dirumahnya..
sebuah rumah di kompleks perumahan elit, bahkan lebih besar dari rumahku dan rumah risa jika disatukan..
seorang bapak2 menggunakan payung berlari untuk membukakan gerbang, "matur suwun pak" ucapku sambil menjalankan motor untuk masuk kerumahnya susi..
saya memarkirkan motor di dekat 2 mobil bermerek kijang dan baleno..
susi :"mampir dulu ya zal, ujan badai kayak gini bahaya" susi membujuku.
saya :"iya sus, tp ini aku kebasahan, takut ngotorin rumahmu"
susi :"ahh sama sekali enggak kok, ayooo" susi menggandengku masuk kerumahnya, hmmm bagus sekali rumah susi ini.
susi memintaku menunggu sebentar di teras, dia langsung berlari kedalam dan beberapa menit kemudian dia sudah keluar dengan membawa sebuah handuk..
susi :"di keringin dulu zal"
saya :"makasih sus"
saya mengelap badanku dengan handuk,
susi :"ayo masuk, tak cariin baju ganti"
susi memintaku masuk, dan saya menunggu diruang tamu.
dia mungkin menuju kamarnya untuk ganti baju juga..
saya tidak berani duduk di sofa karena masih basah kuyup, saya hanya berdiri sambil melihat ruang tamu ang cukup luas itu, sebuah foto keluarga, ayahnya susi,ibunya, dan seorang dengan perempuan yang lebih kecil dari susi, mungkin adiknya,saya membatin.
"maaf zal lama" susi berbicara dari arah belakangku sambil membawa beberapa pakian.
susi :"zal, kamu ganti baju dulu ya" ucapnya
saya mengangguk dan ditunjukan kesebuah kamar mandi oleh susi,
saya mandi dan memakai baju yang diberikan susi,
"ini mah baju cewek" gumamku sedikit kesel..
saya keluar dengan pakaian yang sangat ketat berwarna kuning ngejreng.
susi : "ahahahaha duhh zal, kok kamu bisa jadi kayak gitu bentukanya?" susi tertawa ngakak
saya :"dari pada bugil sus -_- "
susi :"wkwkwk, keren kok zal, makin keliatan atletis"
saya :"wadehel sus -_- "
saya melihat jam tangan, sudah hampir maghrib, harusnya saya menemani risa tapi malah terjebak disini..
saya mendekati susi
saya :"sus, makasih ya" ucapku sambil menatap matanya.
susi seperti menahan sesuatu saat saya menatapnya.
susi ;" iya zal, disini dulu ya sampe ujanya berhenti" pintanya lagi.
saya menggeleng pelan.
saya :"maaf ya sus, risa udah nunggu aku, aku harus balik sekarang, oh iya kalo boleh minta tolong, aku pinjem mantol dong"
susi hanya terdiam... dan berlalu sambil mengangguk.
susi :"ini zal, kamu hati2 ya, ujanya masih deres" ucapnya pelan.
saya :"makasih ya sus, hari ini menyenangkan" kataku sambil mengusap rambutnya.
susi :"aku yang makasih zal, aku seneng banget, dan ucapin makasih juga ke risa"
saya :"makasih untuk??"
susi :"udah minjemin kamu buat aku sore ini, ya meskipun seneng, aku harus ngebalikin sama yang punya juga kan, mau senengnya gimana kamu tetep bukan punyaku"
saya mencerna kalimatnya, dan berusaha memikirkan jawaban perkataan susi tadi..
saya memilih tidak menjawabnya dan hanya mengulurkan tangan untuk bersalaman denganya.
susi mengantarku sampai depan pintu, saya mengendarai pespaku dengan pelan, hujan masih sangat deras, tapi paling tidak saya terlindungi dengan jas hujan pinjaman susi,
tampak dari spion motorku,susi masih berdiri bengong di ambang pintu, sampai saya tidak melihatnya lagi di belokan gerbang...
.
.
.
.
saya sudah sampai di perkiran rumah sakit, dan memarkirkan motor dan menuju mushala karena waktu sudah menunjukan pukul 18.00
"alhamdulillah" gumamku setelah melaksanakan shalat wajib.
saya berjalan menuju kamar rawat risa,
"assalamualaikum" saya mengucapkan salam di depan pintu kamar risa,
"walaikumushalam, eh nak rizal.. dari rumah ya?" tanya tante ndari yang membukakan pintu.
saya :"dari rumah temen tante  "
saya melihat risa dengan sebuah selang masih tertancap dihidungnya. dia tersenyum sangat manis kearahku..
risa :"haiii , kamu lagi ketemu sisi feminimu zal??" risa terkekeh pelan melihat bajuku yang sangat ketat berwarna kuning bergambar bunga..
saya :"hehe, apa boleh buat, ini kepaksa daripada basah2an" jawabku sambil duduk di dekat ranjang.
tante ndari :"nak rizal, boleh titip risa sebentar?, saya mau ambil baju dan keperluan buat risa dirumah, ayahnya lagi ada dinas penting jadi belum bisa kesini"
saya :"oh iya tante silahkan, risa biar saya yang jaga"
tante ndari berpamitan denganku untuk pulang sebentar..
saya dan risa hanya saling memandang beberapa menit, entah apa yang ada dipikiranku dan risa saat itu,
risa :"gimana sekolahnya hari ini zal?" tanya risa memecah kebisuan diantara kami..
saya :"kayak biasa sih ris, berangkat,belajar, pulang, tadi mampir makan bentaran" jawabku sambil menyibakan beberapa helai rambut risa yang menutupi keningnya.
saya :"kalo kamu?, gimana dengan hari ini"
risa :"bosen zal, gak ada yang bisa aku jadiin obrolan, aku gak boleh omong banyak2 sama dokter" jawabnya dengan lirih dan lemah, memang kondisi risa masih sangat lemah kadang suaranya bahkan tidak terdengar..
saya :"kamu akan segera sembuh ris" jawabku sambil menarik selimut untuk menyelimutinya..
risa :"asal ada kamu disini zal"
saya :"aku bakal ada disini ris" jawabku meyakinkan risa.
risa kembali tersenyum, senyuman yang selalu membuat saya rindu itu mengembang diwajahnya..
risa :"tadi makan dimana zal?, aku jadi gak bisa masak buat kamu lagi" tanya risa dengan nada datar.
saya :"besok kalo uda sehat kamu boleh masak sepuasmu, tadi aku ditraktir sama susi"
risa hanya memandangku dengan tatapan sayu,
Risa :"zal.. kamu sama susi emmmmmm" kata2 risa seperti tertahan ingin mengatakan sesuatu..
saya menyentil pelan ujung hidung mancung risa..
saya :"gak ada apapa ris, cuma kebetulan aja tadi"
risa :"ya zall... aku juga paham aku sekarang lagi kayak gini, wajar kalo kamu bosen sama aku"
saya :"ngomong apasih kamu?"
risa :"zal, kamu tau ? mungkin setelah ini aku cuma bakal hidup diatas kursi roda, mungkin aku bakal cacat seumur hidup, kamu juga gak wajib menepati janjimu dulu, kemarin aku ingin berusaha memantaskan diri buat kamu tapi sekarang aku sadar zal, seberapa pun aku berusaha aku gak akan pernah pantes buat kamu, gak akan sama lagi zal" risa memiringkan kepala kearahku duduk 2 titik air mata kembali jatuh ke bantal..
risa :"dan zal, mungkin kamu harus punya teman baru selain aku mulai sekarang"
.
cuppppppp... saya menyentuh kening risa, kali ini dengan bibir saya.
"jangan bicara aneh kayak gitu,kamu bakal sembuh, dan selama proses kesembuhanmu aku janji ris bakal njaga kamu terus, setelah kamu sehat,dan aku janji gak akan biarin kamu kamu kayak gini lagi, ris apapun yang terjadi aku gak peduli, kalau kamu harus pakai kursi roda seumur hidupmu setelah ini, aku bakal ada disamping kursi roda itu seumur hidupku, aku bakal nepatin janjiku.
kamu tau ris?, aku sayang kamu seperti kamu sayang aku"

Part 24 (jangan menangis, aku pergi tidak lama bagian 1)
*"jangan bicara aneh kayak gitu,kamu bakal sembuh, dan selama proses kesembuhanmu aku janji ris bakal njaga kamu terus, setelah kamu sehat, aku janji gak akan biarin kamu kamu kayak gini lagi, ris apapun yang terjadi aku gak peduli, kalau kamu harus pakai kursi roda seumur hidupmu setelah ini, aku bakal ada disamping kursi roda itu seumur hidupku, aku bakal nepatin janjiku.
kamu tau ris?, aku sayang kamu seperti kamu sayang aku" *
.
saya berbicara di telinganya dengan setengah berbisik. risa menjewer pelan telinga saya dan didekatkan ke bibirnya.
"apa kamu menyayangi orang cacat sepertiku?"
risa berbicara, suaranya pelan dan serak..
"kamu sempurna, kamu lebih dari pantas buatku" saya menimpali risa....
risa tersenyum, dia menyeka sisa air mata diujung matanya..
risa : "zal..
saya :"ya ris?"
risa :"apa bener kamu anak kelas 1, sikapmu itu sama sekali gak kayak orang seumuran kita.. sikap dewasamu itu"
.
.
hari berganti hari, minggu dan bulan juga berganti dan tak terasa sudah 4 bulan berlalu, terlalu banyak pristiwa terjadi kalau harus di tulis di medsos ini...
konndisi risa semakin membaik dari sebelumnya, 2 bulan lalu risa sudah diperbolehkan melakukan perawatan dan terapi dirumah.
setiap hari saya menemani risa mengantarnya jika dia ingin pergi,main berdua, melakukan hal2 ringan lainya juga berdua, kami sering belajar bersama, risa boleh tinggal kelas tapi semangat belajarnya pasca sakitnya bahkan melebihi saya, sungguh sangat menyenangkan, kedekatanku dengan risa terjalin dengan sangat baik, semakin lama saya berada didekatnya saya makin merasa menyayanginya, ya she is my first friend, and she is my girl friend, walaupun diantara saya dan risa tidak ada kata pacaran, kami hanya jujur dengan persaan kami masing2, dan itu membuat kami nyaman.
"gak penting status pacaran kan zal?, kita juga masih awal sma, yang penting kita berteman dan saling jujur tentang perasaan kita,tentunya dengan kamu yang selalu ada seperti sekarang, itu udah cukup" itu yang selalu dikatakan risa padaku.
lalu bagaimana dengan kehidupanku?, ya satu bulan belakangan saya sudah bekerja sambilan di sebuah pom bensin, saya berhasil membujuk manager pom bensin itu agar mau menerima ijasah smp saya untuk bekerja sambilan disana, dan alhamdulillah saya diperkenankan untuk mengelola sebuah jabatan penting..
yaitu petugas kebersihan hehe, saya menjadi tukang sapu dan pel disana, jam kerja saya adalah dari jam 3 sampai jam 6 sore, kemudian kemudian jam 12 malam sampai jam 5pagi , saya bekerja 5 hari dalam seminggu.
saya sangat senang mendapat pekerjaan itu, mungkin sedikit terkendala dalam mengelola waktu tapi semua dapat diatasi, setiap pulang sekolah saya langsung menuju tempat kerja saya, membersihkan halaman, dan membersihkan toilet adalah rutinitas baru saya, selepas maghrib saya selalu menyempatkan mengunjungi risa setiap hari, saya diperbolehkan bahkan saya memang diminta untuk selalu berada di samping risa oleh om hamzah dan tante ndari, dikarenakan om hamzah juga terikat pekerjaan dan tante ndari yang harus segera kembali bekerja jauh dari risa, saya biasa menemani risa sampai dia terlelap dalam tidurnya dan dilanjutkan bekerja menjadi cleaning servis di tempat saya bekerja sampai pagi hari, disela pekerjaan saya selalu belajar untuk pelajaran besok, meskipun jadi sering ngantuk disekolahan ya inilah yang harus saya jalani kalau memang benar2 ingin jadi dokter...
.
"mau kemana ris?" tanyaku kepada risa
"emmmm... kesana aja zal, deket pohon adem" risa menunjuk sebuah pohon rindang di taman kota kabupaten sleman...
saya mendorong pelan kursi roda risa, hari itu adalah hari sabtu sore, saya libur kerja dan diajak jalan2 oleh risa ke taman alun2.
saya sudah dilatih naik mobil oleh om hamzah, supaya memudahkan saya jika ingin pergi dengan risa..
"mau es krim??" tanyaku kepada riska.
risa :"maukkkk... es krim coklat yang gueeedeee ya zal" wajah risa tampak gembira..
saya memberhentikan kursi roda risa di dekat sebuah pohon yang sangat teduh.. saya tidak menuju ke bawah pohon yang ditunjuk risa karena ada kuntilanaknya, saya membawa risa di sebuah pohon besar yang bersih dari penghuni..
"kamu jangan kemana2 ya, tunggu bentaran" ucapku kepada risa.
risa hanya manggut2 sambil tersenyum..
Saya :"jejengggg.... eskrim buat tuan putri nihhh" kataku sambil menyodorkan eskrim untuk risa.
risa :"makasihhh  "
saya dan risa sangat menikmati sore itu, sepertinya saya benar2 kasmaran dengan anak itu, risa seperti mengobati lubang2 di hatiku, dia mengisi retakan2 dihatiku dengan senyumanya, sikapnya yang baik, dan semangatnya yang luar biasa, saya merasa bisa menghadapi apapun jika risa selalu bersama saya..
"riss.." saya bergumam, tidak bermaksud memanggil risa.
risa :"kenapa zal?"
saya :"ehh enggak, gapapa kok "
risa :"hayoo kenapa??, aku belepotan ya makanya?" jawabnya yang buru2 mengelap mulutnya dengan kaos lengan panjangnya yang malah mengotori ujung lengan kaos putihnya..
saya tertawa pela melihat tingkahnya..
risa :"ihhh kenapa malah ketawa??, coklatnya nempel di gigiku ya?" dia membersihkan giginya dengan lidah yang membuat wajahnya terlihat semakin lucu..
saya kembali tertawa melihat tingkah anak ini..
saya menggulung ujung kaos risa yang kotor karena bekas eskrim coklat itu dengan lembut, kemudian menatap wajahnya
saya :"gak ada apa2 ris, aku cuma mau bilang makasih banyak udah ngisi hariku ya"
risa tersenyum dan mencubit pipiku pelan..
risa :"aku yang harus bilang makasih karena kamu ngeyel"
saya :"ngeyel???"
risa :"iya ngeyel gak mau nyerah sama aku"
saya tersenyum dan mengusap rambutnya pelan..
saya :"kalo itu kamu yang ngajarin aku supaya gak gampang nyerah"
kami saling memandang, cantik sekali risa ini. pantas sangat populer disekolahan..
"muter2 lagi yok ris" ajaku kepada risa
risa :"egak capek dorong kursi roda terus zal?"
saya :"enggak kok" jawabku pelan
risa :"kapan ya aku bisa jalan lag?. aku takut lupa caranya jalan"
saya :"kamu gak akan lupa, kalaupun seandainya lupa aku ajarin sampe bisa jalan lagi" jawabku sambil mendorong pelan kursi roda risa..
risa :"dan kalo aku bener2 gak bisa jalan lagi?"
saya :"yaaa aku bakal ndorong kursi roda ini terus, kemanapun kamu mau pergi"
.
.
.
waktu memamg tidak akan berhenti menjawab sebuah pertanyaan, pepatah yang berkata "biar waktu yang menjawab " tampaknya memang betul adanya, pertanyaan akankah risa dapat berjalaan dan sehat seperti sediakala, dan akan seperti apa kehidupanku setelah time skip 2 tahun di sma akan terjawab sebentar lagi.....
....
"udah siap berangkat?" tanyaku
"udah kak" jawabnya pelan,
dia menghirup panjang dan menghembuskanya pelan...
ya ini adalah hari pertama risa berangkat sekolah setelah satu semester tidak masuk, dan risa masih menjadi seorang siswi kelas satu sedangkan saya mendahuluinya naik kelas..
saya :"gak usah panggil kak -_- " jawabku dengan protes.
risa :"yeee kak rizal kan sekarang kakak kelasku :P " dia mencubi perutku seperti dulu, kangen juga rasanya dengan cubitan dahsayat itu..
risa ; "aku deg2an zal" risa berkata pelan
saya :"katanya pengen cepet2 masuk sekolah??"
risa :"iya tapi udah lama banget zal, aku udah satu semester gak masuk, dan hari pertama sekolah itu bikin deg2an, aku malu sekarang pake kursi roda" risa menjawab dengan nada suara menurun...
saya mengusap rambut hitamnya yang kini semakin panjang dengan pelan..
saya :"justru kamu itu harus bangga"
risa :"bangga untuk??"
saya :"untuk ini..." saya menyentuh keningnya
risa :"bangga untuk jidatku??" tanyanya dengan polos
saya :"dasar comellll. haha, bangga untuk kemauan dan tekatmu ris, kamu yang memilih gak pindah sekolah dan tetap ingin melanjutkan sekolah ditempat yang sama walaupun harus tinggal kelas, padahal kalau kamu memih pindah sekolah mungkin kamu tetep bisa naik kelas kan"
risa :"ahhh enggak juga zal, aku cuma pengen deket kamu terus aja  "
.
"nak rizal tolong titip risa disekolahan ya" suara om hamzah memutus obrolanku dengan risa di teras depan..
saya :"siappp om,"
om hamzah :"kamu juga yang semangat disekolah, contoh rizal itu ya risa" om hamzah berbicara dengan risa
risa :"iya yahhh makasih yah"
om hamzah :"yowis, ayah berangkat dulu, kalau ada apa2 telfon ayah ya, dan nak rizal terimakasih ya" om hamzah berpamitan, saya dan risa mencium tangan beliau..
saya :"yok ahh, nanti telat",
risa :"bismillahh... ayok "
saya mendorong kursi roda risa sampai ke halaman depan, pintu gerbang rumah risa sudah dibuka oleh pak suroto tukang kebun dirumah risa...
saya membuka pintu mobil berjenis sedan yang difasilitaskan om hamzah kepadaku untuk mengantar risa sekolah.
"sini tasnya" kataku sambil memegang tas selempang milik risa dan kugantungkan dilenganku..
risa :"bentar deh zal, " risa membetulkan posisi roknya.
risa :"lama2 makin pendek nih rok, kamu nanti cari2 kesempatan lagi :P "
saya :"idihhhh sapa juga yang mau paha kayak kalkun gitu :P "
saya menyampirkan tangan risa kepundak saya dan mengangkatnya pelan, saya menggendongya masuk ke jok depan mobil.
risa :"bentar deh zal" risa memberhentikanku tepat sebelum dia kududukan.
saya :"kenapa ris?, aku kasar gendongnya??"
risa :"enggak... bentaran aja diemm, aku cuma nikamatin waktu ini bentar, hehe"
saya :" berat tau ris, badanmu segede gaban kayak gini senengnya digendong -_- " saya mendudukan risa dan mengambil kursi roda itu untuk kumasukan kedalam mobil..
saya :"oke lets go "
risa :"lets start again "
mobil itu melaju dengan kecepatan standart membawa saya dan risa ke sekolah...
kami sudah berada di sebuah lampu merah dekat dengan pintu gerbang sekolah kami..
risa :"zal... kamu temenin aku ya kalo pas istirahat sama pulang nanti" pinta risa saat kami masih menunggu lampu hijau.
saya :"pasti ris" jawabku dengan membelai rambutnya..
saya memarkirka mobil diparkiran depan, waktu itu masih belum ada anak sma yang berangkat sekolah menggunakan mobil, kalau ada pun bukan di sekolahan ini, jadi saya parkir sedikt pinggir samping parkiran guru yang tenggar..
saya :" yokk ahhh, tak keluarin kursi roda bentar ya "
risa :"iya zal "
saya keluar dari mobil melihat pemandangan baru disekolahan ini, ya ini adalah hari pertama mos, banyak anak baru yang menggunakan atribut2 khas mos..
sedangkan risa tidak diwajibkan mengikuti mos, karena dia bukan siswa baru, harusnya risa tidak perlu berangkat sekarang, karena belum ada kegiatan belajar, tapi dia merasa harus beradaptasi lagi dan memilih berangkat hari ini..
saya mengeluarkan kursi roda milik risa.
"ayok ris" saya mengulurkan tangan untuk menggendongnya.
"ayok , jangan lama2 tapi malu aku kamu gendong  "
jawab risa dengan pipi sedikit memerah, saya mengangkat tubuhnya dan mendudukanya di bantalan kursi roda..
risa :"hahhhhhh... kangennnn..kangennnn kangennn" risa membentangkan tanganya dengan kepala menengadah keatas sambil merem.
saya hanya tersenyum melihat anak ini, saya mendorong pelan kursi roda risa menuju ruang guru, untuk memberikan surat keringanan belajar risa..
baru berjalan beberapa meter kami sudah dihadang oleh robongan teman2 risa .. mereka memeluknya bahkan menangis, kangen katanya gitu.. suara2 jeritan anak cewek ya cerwet benar2 membuat bising telingaku.
saya melihat wajah risa, dia terlihat sangat senang...
saya menunggunya sampai rasa rindunya dengan teman2nya terpuaskan.
"zalll, kita ke kantor guru dulu ya, udah mau masuk kan ini?, yukkk temen2 nanti kita kumpul2 lagi  " risa melambaikan tanganya kepada teman2nya yang semakin berisik mengomentari saya dan risa yang memang semakin dekat,,,
.
.
itulah hari pertama risa sekolah, sikapnya solah seperti tidak pernah terjadi apapa dengan dirinya, tawanya dan ocehanya sudah kembali, senyum lebarnya mengingatkanku waktu2 yang dulu, saya merasa senang melihat risa semakin membaik.
tanpa terasa waktu terus berjalan dan risa juga rutin terapi untuk mengembalikan kekuatan tulang kaki dan tanganya, risa berangsur2 pulih dan mulai meninggalkan kursi rodanya, dia menggunakan tongkat dan selang beberapa bulan dia sudah bisa berjalan walaupun dengan sedikit kesulitan dan besi platina yang bersang di tubuhnya belum dicabut...
melihat risa yang bersemangat membuatku juga semakin bersemangat menata hidupku, pekerjaan saya di pom bensin masih saya lakukan dan sama sekali tidak mempengaruhi nilai akademiku, namaku masih selalu bertengger di urutan teratas dalam hal rangking, bagaimana dengan risa? dia juga sama dia menjadi rangking satu selama 2 semester berturut2 semenjak hari pertamanya mengulang kelas 1, wajar lah selain dia sudah pernah mendapat materi semester 1, dia juga rutin belajar dengan saya..
semakin lama kedekatanku dengan risa semakin dalam, kami semakin dewasa dalam menjaladi hubungan anpa status ini, dan seperti kisah roman remaja pada umumnya kita juga mengalami yang namanya marahan, cemburu dll. tapi sebatas wajar saja...
1,5 tahun berlalu... saya sudah memasuki tahun ketiga bersekolah dan hari itu seorang guru memberikanku sepucuk surat.
surat yang sangat menentukan....

Part 25 (jangan menangis, aku pergi tidak lama Bagian 2 )
saya sedang terduduk dirumah, sambil membaca novel untuk menghabiskan waktu luangku...
"udah siang ayo makan dulu le" suara ibu memanggilku.
saya : "iya buk bentar" sautku dari ruang baca
saya beranjak dari kursi dan menuju ruang makan, yang disana sudah ada bapak dan ibuku yang menunggu saya.
saya :"wahhhh... sayur asem, ada ikan asin sama sambel trasi, duhhh manteb bukk" saya menatap meja makan dengan gembira...
bapak :"haha, ibumu udah masak menu kesukaanmu, sekarang ayo dimakan" bapak memintaku duduk dan makan bersama.
ibuk :"gimana sekolahmu le??"
saya :"biasa bukk, banyak pr gurunya beuhhh bengis kalo uda ngasih tugas" jawabku dengan mulut penuh bayam..
bapak :"gak boleh ngeluh kayak gitu, disyukuri masih bisa sekolah dengan lancar le, kamu juga gak boleh manja, suatu saat kamu akan hidup mandiri" bapak memberi nasihat kepadaku.
ibu :"yaa.. makan yang banyak, bapak dan ibu gak akan selamanya nyediain makan buat kamu, kamu harus bisa mandiri.
Bapak :"ibumu gak akan selamanya ngasih kamu uang jajan, kamu harus bisa mengatur uang,
ibu :"bapakmu gak akan selamanya nemenin kamu bermain, kamu harus punya banyak teman.
bapak :"ibumu gak akan selamanya merawat kamu saat sakit, kamu harus bisa jaga kesehatan.
ibu :"bapakmu gak akan selamanya melindungi kamu saat kena masalah, kamu harus bisa jaga diri sendiri.
"satu hal yang bisa bapak dan ibu lakukan selamanya adalah menyayangimu selamanya."
kata beliau berdua berbicara dengan bersamaan...
....
....
.
haaahhhh....haaahhh, nafas saya terengah2, saya menoleh kiri dan kanan gelap, hanya sinar redup dari lampu tidurku yang terlihat...
"mimpi itu lagi" gumamku...
ini sudah kelima kalinya dalam seminggu mimpi itu datang...
mimpi saat saya sudah sebesar ini tapi masih bersama kedua orangtuaku, benar2 terasa nyata, beliau bapak dan ibuku seolah tak henti2nya menasihatiku..
kringggg..... kringgggggggg.... suara jam beker yang kutaruh dekat meja samping kasurku berbunyi nyaring, artinya adalah jam 04.15 pagi, saya malah bangun lebih pagi dari alaramku..
saya mematikan alaram itu dan mengambil air wudhu,
saya memakai sarung dan baju lengan panjang untuk mengusir dingin pagi hri, saya keluar rumah menuju masjid yang terletak tidak jauh dari rumahku untuk shalat berjamaah....
saya melaksanakan shalat subuh dengan jemaat lainya..
selesai shalat saya terduduk di serambi masjid, beberapa hal penting memenuhi otaku,
gara2 sepucuk surat yang kuterima 2 minggu lalu, surat yang sangat penting...
"embuh lah" saya bergumam sambil berjalan pulang..
hari itu adalah hari minggu pagi, kegiatan yang biasa saya lakukan adalah mengajak risa berjalan2 di taman sekitaran rumah sekedar menghirup udara segar pagi hari...
saya mengganti baju dengan pakaian training, dan melakukan sedikit peregangan di depan garasi..
saya merogoh saku dan memencet beberapa tombol handphone saya..
"selamat pagiii ndorooooo, udah siap belummmm???"
tanyaku kepada siapa lagi kelau bukan risa.
risa :"udahhh dong, lagi nunggu tukang ojekkk :P "
saya :"idiiihhh :P , bentaran yakkk, tak manasin motor dulu"
risa :"okay "
saya kemudian menyalakan mesin pespaku...
saat sudah diatas motor saya teringat sesuau, saya buru2 masuk kedalam rumah dan mengambil barang penting yang akan kutunjukan kepada risa....
.
"assallamualaikum"
saya mengucapkan salam sambil memencet bell pintu rumah risa..
"walaikumusahlam" suara seorang perempuan menjawab salamku, dibarengi dengan pintu yang terbuka.
senyum simpul menghiasi wajah gadis itu, dengan rambut hitam legam dengan potongan bob klasik, wajahnya bisa dikatakan chinese, mungkin lebih dominan ala2 jepang. pagi itu dia memakai baju biru pudar dengan gambar tempat wisata bali dengan celana pendek ketat.
saya pikir yang membukakan pintu adalah risa tapi ternyata orang lain yang baru pertama kali kulihat.
saya :"ehh mbak, maaf mengganggu, risa ada?" tanyaku sambil menjabat tangan mbak2 itu,
mbak2 :"ohhh.. ini rizal ya?, risa ada kok lagi dandan mungkin dikamarnya biasalah dia kan rempong, masuk dulu yuk"
saya menunggu bersama mbak itu yang namanya adalah mbak Fira, dia adalah sepupunya risa yang tinggal di manado, mbak fira mengatakan kalau dulu pernah bertemu dengan saya dirumah sakit waktu risa masih dirawat.. orangnya asik diajak ngobrol, kayaknya memang ada gen comel dikeluarga risa, karena mbak fira ini juga sama cerewetnya dengan risa, baru beberapa menit kami berkenalan, mbak fira sudah memberondongku dengan berbagai pertanyaan2 aneh seperti apa saja yang pernah dilakukan saya dengan risa, pernah ciuman belum, dll.
saya cuma menjawab beberapa pertanyaan dengan kalem seperti biasa...
mbak fira :"wahhhh beruntung nihh si risa"
saya :"beruntung untuk apa mbak?"
mbak fira :"ya beruntung punya ........ "
"halooooo,zal  "
suara risa membuat obrolan saya dan mbak fira terhenti, risa berjalan menuju kearah kami dengan senyum khasnya..
risa :"mbakkk, awas lho kalo sampe nggodain rizal, udah jatahku tuuuu :O "
mbak fira :"apaan ? yang ggodain mbak malah sik rizal, masak mbak dicolek2 ris, trus diajakin jalan sama dia, genit kan"
saya :" loh haa??apa??" saya bingung dengan memasang wajah begok saya.
risa :"zallll... hihhhh genit banget sihhh liat bening2 dikittt, hihhhhhhh dasar cowok"
risa mencubit perutku dengan cubitan barunya dia namai cubitan kapak merah -_-
saya :"risss,, aduduhh.. sakit, ehh enggakk kokkk"
saya berusaha mengelak omongan mbak fira tadi.
mbak fira tertawa keras sambil menutupi bibir mungilnya...
Mbak fira :"risa2, di provokasi gitu aja reaksinya gitu kasian rizal, hihi... cowok baik tuuu dirawat, stok cowok kayak dia tu tinggal dikit, kalo kamu gak bisa ngrawatnya sini biar aku yang sama rizal" mbak fira tertawa tambah kenceng..
risa :"apasih mbakkk jail banget, gak boleh lahhh only one for mee :P "
saya :"kalo kasian jangan iseng kayak tadi mbak, dicubitin terus perutku lama2 bisa usus buntu -_- "
mbak fira :"hihihi, iya2 zal, maap maap, cuma mau ngetes risa aja, yaudah katanya mau pada jalan2.. have fun ya " mbak fira beranjak dari tempat duduk dan berjalan meninggalkan kami, sebelum berjalan mbak fira mengedipkan mata kepada saya, saya cuma bengong melihat kelakuan sepupunya risa ini..
risa :"awasss ya kalo macem2, jangan mau dirayu2 mbak fira,"
saya :"iya ris"
risa :"dia tuh umurnya 3 taun diatasmu kamu kok mau2 aja sihhh di godain mbak fira?"
saya :"rissss...."saya mulai sebel dengan ocehan risa yang gak berhenti2.
risa :"apa kamu jangan2 seneng digodain mbak fira??"
saya :"risss -_- "
risa :"pokoknya kamu besok jangan maen sini dulu kalo mbak fira masih disini, bisa jebol imanmu zal "
saya :"risss -__- "
risa :"ini bahaya zal.. gawaattt pokoknya kalo sampe mbak fira naksir sama kamu"
"akuu pulang ini lho ris kalo masih bawel aja -_- :v "jawabku dengan sebel.
"ehhh enggakk2 jangan dongg gitu aja ngambek"jawab risa dengan muka tengil...
risa :"yaudahhh berangkat yuk berangkat "
saya : " riss -_- "
risa :"apa lagi zal?"
saya :"cubitanmu lepasin, sakitt bisa matik aku.
risa :"oh iya  , maap maap "
saya : -_- :3
.
saya dan risa sedang duduk di sebuah bangku taman, setelah berjalan muter2 disekitaran taman...
saya : "ris kesana yookkk, kayaknya adem" saya menunjuk sebuah tempat dibawah pohon cemara
risa :"ayokkk  " kamipun beranjak dari tempat kami
saya merebahkan diri direrumputan yang dipangkas rapii
risa :"ehhh kok malah tiduran sih?, gatel zal nanti "
saya :"biarin, masih ngantuk aku "
risa hanya duduk membelakangikepalaku, dia tersenyum sambil memainkan rambutku yang kupelihara sedikit panjang..
saya : "risss.. "
risa :"iya zal  " jawabnya sambil menunduk menatapku
saya :"kamu seneng gak hari ini??"
risa :" kok tumben gak ditanya omong duluan?  "
saya :"jawab aja kenapasihh "
risa :"hehehe, seneng zal, seneng banget.. tiap hari bareng kamu itu ngebahagiain banget"
risa berbicara dengan suara yang sangat lembut..
wajahnya menghalangi sinar matahari yang menyilaukan mataku, sehingga dapat saya melihat wajah cantiknya..
saya tersenyum dan memejamkan mata..
risa :"kenapa zal? gak kayak biasanya"
saya :"gakpapa ris, cuma menikmatin momen ini kok, biar gak lupa. aku mau nginget2 momen bareng kamu ini"
risa :"gak perlu diinget2 zal, kalo kamu lagi kangen aku kan bisa langsung ketemu  "
saya terdiam... saya bangun dari posisi tidurku..
saya :"yaa.. aku bakal kangen ris... " saya berbicara sambil merogoh saku jaket olahragaku dan mengambil sebuah kertas, itu adalah surat yang saya terima 2 minggu lalu..
saya :"riss... kayaknya sebentar lagi kita bakal pisah dulu "
saya menyerahkan surat dengan amplop kuning keluaran dari dinas pendidikan itu...
risa tidak menanggapi perkataan terakhirku, dia fokus kepada surat yang kini sudah mulai dia baca dengan teliti..
saya mengamati ekspresi wajah risa yang datar, beberapa kali keningnya berkerut seperti berpikir tentang maksud surat itu..
sekitar 10 meni risa membolak-balik surat dengan lampiran beberapa dokumen itu..
risa melipat kembali surat itu dan memasukanya ke amplop ..
"selamat ya zal, cita2mu bakal kesampean.... aku bangga sama kamu  "
risa tersenyum dengan senyuman manis terbaiknya,.
saya :"ini semua berkat dukunganmu ris "
risa :"aku cuma sekedar selalu disampingmu zal, dan menemanimu tumbuh dewasa. yang kerja keras selama ini kamu, kamu memang layak , cowok kuper yang pertama kukenal sekarang udah gede ya.. bentar lagi bakal merantau jauh"
saya :"yaaa.. aku uda biasa hidup sendiri ris, merantau kemanapun insyallah aku bisa jaga diri. satu-satunya yang harus kubiasakan adalah jauh dari kamu ris"
saya berbicara sambil tiduran lagi, mataku terpejam. saya membayangkan kehidupanku diperantauan tanpa risa..
risa :"untuk anak seumuran kita cobaan apa yang belum pernah kamu dapet zal?, kamu uda ngelewati banyak hal buruk yag mungkin gak akan bisa dilewati orang lain, hidup merantau paling lama 5 tahun kan zal? kamu pasti bisa zal, aku sabar nunggu kamu balik kesini zal "
saya merasakan ujung jari risa menyentuh keningku..
saya :"dan gimana kalo tidak sesuai ekspetasi ris?"
risa :"maksudnya zal?"
saya :"yaaa gimana kalo aku disana gak lancar sekolahnya?, gimana kalo nilaiku gak sesuai target yang di standartkan pihak unversitas?, gimana kalo aku gak bisa bergaul disana, gimana kalo......... " belum selesai saya mengeluh perkataanku sudah dipotong risa.
risa :" aku gak tau zal, yang aku tau kamu pasti bisa ngatasi semua itu "
saya kembali terdiam, menunggu kalimat yang akan diucapkan oleh risa..
risa :"aku cuma berdoa disana kamu tetep sehat kayak sekarang, kamu tetep pinter kayak sekarang, kamu tetep gak neko2 kayak sekarang, kamu tetep rajin,ulet, kerja keras kayak sekarang.. aku percaya sama kamu zal, yang namanya masalah itu pasti ada kan?, seberapa sering pun kamu menyelesaikan masalah, dan sebaik apapun kamu menyelesaikan masalah, masalah itu pasti akan muncul terus, tapi memang kita hidup kan buat menyelesaikan masalah, profesi dokter yang kamu cita2kan juga tujuanya untuk masalah juga, kamu akan mendapatkan banyak masalah, tapi aku sekali lagi percaya kamu bisa ngatasi masalah segede apapun. gak masalah kan kita dapat masalah?  "
risa menasihatiku dengan kata2 yang masuk akal, itu membuat rasa khawatir saya sedikit berkurang..
saya membuka mata dan melihat gadis impian saya sedang menatapku dengan mata indahnya.
saya :"dan gimana dengan kamu ris?, kamu juga akan menyusulku ? maksudku cita2mu. setelah lulus kamu mau kemana?" saya balik bertanya..
risa :"yahhh aku dulu pernah bilang pengen dapet beasiswa kedokteran juga kan zal, tapi kamu curang kamu naek kelas duluan, huuuuu gak sehat kompetisinya :P , sekarang aku punya cita2 baru zal  "
saya :"apa itu?"
risa :"em... ada 2 zal :P "
saya :"yang pertama apaan?"
risa :" cita2ku yang pertama punya hubungan yang serius sama kamu  , selama ini kita memang deket zal,dan udah jujur sama perasaan kita masing2, dulu emang aku gak mau ada kata pacaran soalnya masih kelas satu dan umur kita aja baru 16an, tapi sekarang lain cerita zal, aku udah 18 tahun, dan sekarang perasaanku ke kamu udah gak kebendung, aku cewek zal, butuh kepastian "
risa berbicara tanpa berani menatapku, dia hanya menunduk melihat rerumputan sambil memainkan rambutku..
saya terdiam sebentar berfikir untuk mencerna kalimat yang diucapkan risa....
saya :"ohhhhh "
hanya kata itu yang terucap, saya paham dengan maksud risa saya cuma ingin menggodanya.
risa menghela nafas panjang..
risa :"kamu selalu gitu zal, masih aja dingin kayak gitu, udah 6 tahun zal kita bareng dari kamu masih jadi anak ingusan sampe sekarang udah mau jadi mahasiswa kedokteran sifatmu yang kayak gini bikin aku sering kliru mahami kamu, aku tau kamu sebenerya care tapi dengan pembawaanmu yang kayak gitu kadang bikin aku salah paham..
tampak ada rasa kecewa di wajah risa....
saya berdiri dan mengangkat tangan tinggi2, saya melakukan peregangan sekal lagi, saya melihat jam tangan, baru jam 06.10 pagi, taman ini memang tidak terlalu ramai, saya melihat risa yang duduk sambil melamun, tanganya mencabuti rumput2 yang sudah di pangkas pendek.
saya dapat merasakan kekecewaan risa, mungkin karena jawabanku yang tidak menunjukan antusiasku..
saya berjongkok didepanya.
saya :"risss"
risa :"apa?" dia sama sekali tidak menoleh kepadaku, kepalanya masih menunduk.
saya :"Risa Amanda Putri, liat aku! " saya berbicara dengan lebih keras untuk meminta perhatianya.
risa menoleh, kini dia menatapku tapi dengan tatapan sedih.
risa :"kenapa zal?" risa bertanya sekali lagi.
saya yakin moodnya sedang sangat buruk.
"maukah kamu menjadi pacarku??."
saya memegang tanganya erat, risa hanya diam,
mungkin kata2ku tadi terlalu cepat dan spontan, saya mengulanginya lagi, kali ini suaraku lebih terdengar dan pelan-pelan.
"Risa Amanda Putri, maukah kamu jadi pacarku?, maaf membuatmu jengkel ya, sekarang aku akan buat keinginan pertamamu tercapai, maukah kamu jadi pacarku?, dan menemaniku tumbuh dewasa?" saya tatap lekat2 wajah risa.
tampak pipinya memerah dengan cepat, dia meremas tanganku sama eratnya seperti saya menggenggam erat tanganya..
Risa :"apa kamu butuh jawaban buat pertanyaan yang kamu udah tau jawabanya??"
saya mengangguk..
risa :"aku masih sebel sama kamu hihhh godainya nyebelin.. tapi aku mau zal, aku akan selalu mau , setaun ini aku selalu nunggu pertanyaan itu, walaupun kamu harus di kode dulu, tapi aku seneng zal  "
saya tersenyum senang, saya usap rambut risa. ada perasaan aneh, saya dan risa sudah mengatakan rasa saling suka tapi begitu pertanyaan itu terucap dan dijawab oleh risa ada perasaan aneh yang menyenangkan, saya seperti mendapat hadiah, atau memenangkan sesuatu. itu yang saya rasakan saat itu..
saya :"udah plong sekarang??, seneng gak?"
risa mengangguk sambil tersenyum, saya memegang bahunya dan saya senderkan tubuhnya ke bahuku.
saya menghela nafas panjang..
risa :"zal,"
saya :"iya ris"
risa :"boleh kita punya panggilan sayang?"
sayaa :"boleh asal gak norak" jawabku sambil mengoyang2kan pundaku.
risa :"emmm... boleh kamu kupanggil mas? "
saya tersenyum.. risa memanggilku dengan panggilan mas.. lucu juga, terkesan lebih dewasa.
saya mengangguk dan menoleh kearahnya, sambil tersenyum saya berkata.
"iya aku suka, panggil aku mas "
risa :"trus kalo aku dipanggil apa dong?"
saya : "tak panggil nduk mau?"
risa tersenyum dan mengangguk cepat,
risa :"hihi, mau mau biar kayak orang dulu dipanggil nduk"
kebiasaan risa yang kusuka adalah jika dia tidak bisa menahan tawanya dia akan menutupi mulutnya dengan tanganya, dan dia melakukanya dengan anggun, dia terlihat sangat menarik saat berusaha menahan tawanya.
.
saya dan risa menjadi pasangan pacaran pada bulan maret tahun 2006, artinya sekitar 1,5 bulan lagi saya akan melaksanakan ujian nasional yang menentukan..
beasiswa yang diberikan kepadaku hanya berlaku saat saya dapat melengkapi berkas administrasi yang sangat banyak dan tentu saja standart nilai kelulusanku juga harus diatas rata2 .
saya masih berada ditaman itu bersama risa..
banyak yang kami obrolkan, terutama adalah tentang pendidikanku..
risa tampak senang, saya pun demikian. disatu sisi ada perasaan tidak rela harus meninggalkan risa, begitupun dengan risa yang dengan berat hati harus membiarkanku terpisah denganya sejauh ratusan atau mungkin ribuan kilometer denganya.
saya :"nduk, tadi cita2mu yang kedua apa?"
risa :"apaaa yaa :P :P besok aku kasi tau kalo kamu uda mau berangkat ma :P "
saya :" ahh resee ahh"
risa :"pokoknya besok ya besok mas :P "
saya :"iye2 -_- "
obrolan kami mengalir terus, rasa2nya saya ingin manfaatkan betul momen ini, saya ingin bersamanya terus, gadis yang benar2 menjadi orang asing pertama yang melengkapi hidupku..
walaupun kenyataanya sebentar lagi kami akan terpisah lama"
.
" masss.." ucap risa pelan, kami sudah sampi dirumahnya dan sedang duduk2 di ruang tamu rumah risa.
saya :"iya nduk"
risa :"kalo libur dan ada kesempatan pulang jangan lupa kesini ya mas" risa mulai merajuk, tampaknya risa benar2 memikirkan hal ini..
saya :"aku usahain nduk "
.
risa dan saya sedang membuka2 album foto kenangan saat kami masih smp.. kami banyak tertawa melihat wajah culun kami dan nostalgia kenangan masa lalu itu.
tikkk..
setetes air membasahi sebuah foto, foto itu adalah fotoku dengan risa saat perpisahan smp.. kami menyanyikan lagu berdua diatas panggung, tampak pada foto itu saya memetik senar gitar dan risa memegang mic.
setetes air itu berasal dari mata risa, ya dia menangis.
saya : "nduk kenapa?"
"enggak papa mas, hari ini lucu, aku seneng dan sedih diwaktu yang bersamaan.. aku seneng kamu dapet beasiswa itu mas, cita2mu selangkah lagi bakal terwujud, aku tambah seneng lagi mas pas kamu nembak aku buat jadi pacarmu, aku seneng banget... tapi kenyataan kamu harus pergi jauhh buat aku sedih mas, aku tau aku harus sabar, kamu pasti balik ke aku kan mas? iya kan iya kan,?, aku bangga sama kamu mas, perjuanganmu dan ketabahanmu sekarang udah ada hasilnya, aku cuma ngebayangkin beberapa bulan yang akan datang aku bakal kesepian gak ada kamu mas, aku ngebayangin lagi taun depan gak akan ada kamu , taun depanya dan taun depanya lagi gak akan ada kamu mas, andai aja kamu dapet beasiswanya di UGM, atau di UI, atau dimanalah asal jarak yang masih bisa kita capai, tapi Tuhan kayaknya ngasih hadiah spesial buat kamu mas, kamu harus pergi lebih jauh lagi. " risa menangis lagi dia mendaratkan wajahnya ke pundaku dan mebasahi kaosku dengan air matanya.
"nduk, aku akan tau jalan pulang nduk, aku gak akan kesasar, aku kan selalu tau arah kemana aku harus kembali ke kamu, jangan khawatir, kamu juga harus segera pulih 100% dan sibukan dirimu buat ngejar cita2mu nduk"
saya mengangkat dagu risa. air mata masih membasahi wajahnya, tapi nampaknya histerianya sudah mereda. dia memejamkan matanya, mungkin dia malu.
cuppp..
saya kecup keningnya dengan lembut, saya membisakan sesuatu dengan pelan.
.
"jangan menangis, aku pergi tidak lama "

 Part 26 (jangan terulang kembali )
ujian nasional yang ditunggu2 seluruh umat SLTA di indonesia sudah terlewati,
ujian negara itu seolah menjadi momok bagi kami anak kelas 3, bagaimana tidak ujian nasional pada jaman saya menjadi tolok ukur kelulusan.
tak terkecuali dengan saya, saya semakin terbebani dengan harus memiliki nilai diatas rata-rata untuk mendapat beasiswa itu, selain itu syarat sah utamanya saya harus menjadi juara umum.
benar2 menjadi beban, karena SMA saya merupakan sekolah favorit di jogja, artinya pesaing saya untuk mendapat gelar juara umum dalam 1 angkatan akan sangat sulit.
saya hanya berharap dan berdoa, semoga Tuhan memudahkan jallanku, saya sudah berusaha. saya yakin Tuhan tidak akan meningkari firman man jadda wa jadda -Nya.
.
hari itu adalah jumat siang, selepas shalat jumat saya dirumah, menyiapkan persyaratan administrasi yang ssangaatttt buanyak untuk calon beasiswaku..
"kalo sampe gak keterima rugi banyak kamu zal, syaratnya aja ngabisin duit 3 bulan gaji" gumamku bicara sendiri.
saya membendel tumpukan dokumen itu. insyallah jika saya lolos persyaratan administrasinya udah komplit.
saya menyalakan televisi.. dan menonton tayangan ulang salah satu ajang pencarian bakat menyanyi di tv.
bosan...
itu yang saya rasakan, sekarang saya sudah resmi menjadi pengangguran. tadi pagi adalah hari terakhirku di tempat kerja, saya resign karena banyaknya persyaratan dan persiapan setelah ujian nasional ini. saya meinggalkan karyawan lain yang kerja disana, kenangan 2 tahunan bekerja disana membuat saya punya ikatan dengan pegawai2 disana..
hari ini juga libur, karena untuk saya memang tidak ada yang bisa dilakukan di sekolah,
risa juga masih sekolah,, jadi pekerjaan saya dirumah hanya menganggur saja.
saya memainkan hanphone nokia 6600 saya, tampak dilayar hp menunjukan 1 pesan dari risa..
"mas, persiapan administrasinya selesai belum?, kalo belum nanti aku bantu ya. abis sekolah aku mampir"
saya tersenyum, anak ini benar2 sangat perhatian, tanpa diminta risa selalu tau kapan harus ada disisiku.
"udah selesai nduk. tp kamu bsa bantu nemenin aku nanti"
send....
saya kembali bengong, risa pasti sedang pelajaran, tak mungkin dia membalas smsku.
siang hari itu sangat panas saya rasakan, saya menyalakan kipas angin yang ada di dekat tv.
"huaaahhhh.. jadi pengangguran sebentar rasanya udah gak enak aja" saya bicara sendiri sambil beranjak mematikan tv.
saya menuju ke taman belakang, melihat apa yang bisa saya kerjakan di siang yang panas ini..
baru beberapa langkah saya berjalan tiiba2..
bulu kuduk saya berdiri dan merinding.
"kenapa ini???"
saya merasakan hawa yang aneh.... kepekaan indra saya meningkat melebihi biasanya.
saya mendengar suara2 aneh tanpa wujud.. bukann.. ini bukan ulah jin..
tapi apa ini??..
tidakkk.. kenapa? ada apa dengan langitnya??
saya sudah berada di ambang pintu, saya mendongak melihat ke arah langit.. awan hitam pekat... bukan awan mendung yang gelap, awan yang saya lihat benar2 hitam pekat seperti tinta...
sedetik kemudian disusul hawa yang sangat dingin...
benar2 dingin, serasa kulit saya digiyur air es..
saya baru pertama merasakan kejadian seperti ini..
perasaan tidak enakkk, sangat tidak nyaman.. dan itu terjadi tiba2..
awan hitam itu bergulung2 seperti ombak...
ada rasa takut di hati saya,
mungkin kah akan ada badai? pertanyaan itu timbul di benak saya.
saya merogoh saku. melihat layar handphone menunjukan jam 13.30, artinya risa mungkin sudah pulang..
saya menelfonya. ......
tidak ada suara, saya mellihat ke layar hp. ternyata batrainya habis, saya berlari masuk kedalam rumah mencari charger, saya berusaha menghubungi risa untuk memastikan fenomena alam ini.
"siall... mati listrik" umpatku keras, mungkin akan terjadi badai sebentar lagi...
saya kembali ke halaman belakang, dan melihat langit. begitu banyak burung yang terbang kearah utara..
ini aneh... ini seperti getaran gaib, tapi berbeda dengan yang pernah saya rasakan sebelumnya...
semuanya menjadi gelap, aura2 di sekelilingku berubah gelap, kenapa ini?? ada apa? saya berjalan menuju pintu depan, saya mau melihat reaksi tetanga2ku tentang fenomena aneh ini..
saya mendengar suara pohon yang tertiup angin,, sebentar lagi mungkin hujan besar. saya membatin...
saya membuka pintu, dan melihat langsung di depan rumah yang menghadap jalan ada sebuah pemandangan yang mengerikan...
jin.. setann... atau apalah kalian menjuluki mereka.
saya melihat jin2 itu, dengan wujud dan bau mengerikan mereka, sangat banyakkk....
mereka memenuhi jalanan, mereka berjalan searah, entah menuju kemana, saya melihat jalan didepan rumahku penuh dengan makhluk halus, tanpa ada satupun kendaraan/manusia yang lewat. anehhh... ini sangat tidak biasa..
saya melihat sesosok kuntil anak menggandeng kuntilanak yang lebih kecil. sangat menakutkan.. saya melihat sesosok tubuh tanpa kepala dilehernya, dia berjalan sambil membawa kepalanya sendiri di tanganya, dia memegang rambut kepalanya dan membawanya berjalan bersama makhluk halus lain yang mungkin tidak terhitung jumlahnya..
saya tidak henti2nya membaca doa, melihat pemandangan yang menakutkan ini saya menjadi gentar..
banyak diantara makhluk2 itu yang melambai2 kepadaku, seolah mereka mengajaku pergi bersama mereka....
hawa tidak enak itu bertambah ketika jantung saya berdebar2 dengan sangat cepat...
saya menoleh melihat rumah tetanggaku yang jaraknya mungkin hanya 10 meter dari rumahku.
"astaghfirullah" saya seakan tidaj percaya dengan apa yang saya lihat..
rumah itu hancurrrrr ! ya roboh menjadi puing-puing!!
dimana pak sidiq dan keluarganya?
saya membatin, saya menoleh kearah lainya.
se..semuanyaaa! semua rumah roboh kecuali miliku..
kini jin2 itu tiba2 menghilang, entah sejak kapan mereka hilang, tadi banyak sekali jumlah mereka!
saya berjalan mendekati rumah pak sidiq tetanggaku dengan berlari.
ada apa sebenarnya..
rasa takut yang sudah lama tidak sayarasakan kembali,,
saya sangat sensitif dengan keselamatan seseorang, saya sangat takut melihat seseorang celaka . siapapun itu..
keringat benar2 membuat kaos hitam saya basah kuyup..
saya masih berlari, tapi kenapa tidak sampai2?, jarak rumah itu hanya sepuluh meter dari rumahku!, kenapa sangat lama saya untuk sampai kesana??.
kaki saya benar2 lemas karena rasa takut ini..
saya hanya berlari, saya mencari tau hal gila apa lagi yang menimpaku.
.
saya sudah sampai didepan puing rumah keluarga pak sidiq,
kosong... kemana pak sidiq dan keluarganya?
saya membongkar puing rumah itu mengangkat batu bata dan kayu2 besar yang sudah ambruk, berusaha melihat adakah korban dibawahnya, saya berteriak berusaha memanggil seseorang. entah siapa pun itu... saya berteriak minta tolong keras2.. percuma.. sunyi..
tidak ada seorang manusia pun..
saya mulai frustasi, saya berlari memeriksa satu persatu rumah tetanggaku.. kosong.. semuanya kosong...
saya terduduk di sebuah pelataran rumah milik tetanggaku..
jantung saya berdebar2 pengalaman ini sangat aneh saya rasakan, saya memejamkan mata berusaha kembali ke realitas...
saya memohon pertolongan yang maha kuasa mohon diberi petunjuk...
...
...
ada semilir angin sejuk yang saya rasakan sangat kontras dengan hawa panas udara sekitar..
saya membuka mata, mata saya tertuju pada sebuah mesin kipas yang berputar, saya melihat kesisi kiri, ahhhh saya berada di ruang tamu rumahku.. kesadaran saya masih belum pulih, keringat masih membanjiri tubuh saya, jantung saya masih berdetak dengan sangat cepat....
saya menoleh kearah kanan, karena merasakan tepukan di pipi saya dan seseorang memanggil saya..
"mas... bangun mas" , suara lembut itu menyadarkanku..
itu suara risa... saya melihat wajah ayunya..
"nduk!" saya sontak memeluknya.. sangat erat.. perasan takut masih menjalar ditubuhku,,
"mas ada apa?, ngimpi apa?, tadi ngigo kenceng banget" risa berkata sambil berusaha melepaskan pelukanku..
"jangan dilepas dulu, plis jangan dilepas" saya membisikan ketelinganya,
risa sepertinya paham dengan kondisi saya, dia membalas pelukanku dengan melingkarkan tangan kepundaku sambil mengelus pelan kepalaku...
sekitar 10 menit saya lebih tenang, saya memaksa otak saya untuk mengartikan kejadian itu adalah mimpi disiang bolong.
"mas, cerita ya kalo udah tenang" risa berbicara dengan lembut..
saya melepaskan pelukanku, dan menggeser posisi duduku, saya tertunduk berusaha mengingat mimpi tadi.
risa berdiri dan meninggalkanku, tak berapa lama kemudian dia kembali dengan segelas air putih..
"minum dulu mas" , risa menyodorkan gelas bening itu kepadaku. saya menerimanya dan menghabiskanya dalam satu tegukan.
saya menaruh gelas itu di meja, dan mengelap keringat yang membanjir di wajahku.
"jangan pake tangan, dasar cowok jorok" teguran itu sangat familiar ditelingaku. risa mengulurkan sapu tangan yang sama saat saya dan risa pertama bertemu, sapu tangan berwarna biru kotak2 yang selalu dia bawa, sapu tangan itu selalu dia sodorkan kepadaku disaat seperti ini..
saya mengelap keringat di wajah saya.
"aku tadi ngimpi, serem banget. dan aku rasa ini bukan sekedar mimpi.. ini petunjuk atau pertanda menurutku" saya kemudian menceritakan setiap detail mimpi yang saya alami. risa seperti biasa selalu memperhatikan setiap ceritaku..
"mas, mungkin emang ada maksudnya, mas emang diberi kelebihan indra, jadi ya memang mungkin bakal ada kejadian" risa memberikan pendapatnya kepadaku.
saya :"iya tapi apa itu?"
risa :"mas aja gak tau palagi aku yang cuma orang biasa, yang penting kita waspada aja ya" risa menaruh dagunya kepundaku, sambil menggenggam erat tanganku.
perlakuanya yang lembut membuatku merasa lebih tenang..
risa masih menemaniku sampai jam 5 sore, dan dia pamit untuk pulang, saya mengantarkanya pulang menggunakan pespa bututku, karena dia tadi diantar sopir untuk sampai kerumahku..
"mas, mampir dulu ya. udah lama kan gak ketemu ayah?" risa mengajaku masuk. saya mengiyakan ajakanya, karena memang setelah risa sembuh saya jadi jarang mampir karena kesibukan kelas 3 yang harus saya bagi dengan belajar ekstra..
om hamzah :"wahhh ini anak lanang dah lama gak mampir, sehat to le?"
ayahnya risa menyapaku saat sudah berada di ruang tamu.
saya :"sehat om, alhamdulillah"
beberapa hal kami obrolkan dengan om hamzah dan risa terutama tentang pendidikanku. intinya om hamzah bangga dengan pencapaianku saat ini.
saya hanya menanggapi obrolan itu dengan kata2 terimakasih dan kata2 singkat lainya. harus saya akui hati saya sampai saat itu masih terasa gelisah..
"yahh, mas rizal tadi dapet pertanda lewat mimpi" risa mengalihkan obrolan kami ke mimpi yang baru beberapa jam lalu saya alami..
risa menceritakan mimpi yang saya alami sesuai dengan apa yang saya ceritakan kepada risa.
om hamzah :"yaa gak heran, kalo saya sih percaya gak percaya, tapi yang namanya mimpi biasanya emang ada artinya. terutama kamu le, saya sdah dengar banyak tentang kamu dari almmarhum bapakmu juga.. awalnya saya gak percaya tapi risa juga mngalami hal kayak gitu sama kamu dulu, dan memang kita harus menyikapinya dengan waspada"
saya hanya mengangguk2 omongan om hamzah, jamsudah menunjukan pukul 18.00 sudah masuk jam shalat maghrib, saya meminta izin untuk melaksanakan shalat maghrib disana.
om hamzah :"ohh iya silahkan, sekalian bareng risa, saya mau pergi dulu,kebetulan hari ini piket tadi ada keperluan sebentar dirumah, tolong risa tetap kamu jaga ya" om hamzah kemudian berpamitan karena beliau harus piket dimana beliau berdinas sebagai seorang abdi negara.
.
saya dan risa melaksanakan shalat maghrib bersama, dan selepas shalat saya berdoa memohon petunjuk, saya yakin itu adalah pertanda. karena jika cuma mimpi biasa hati saya tidak akan segelisah ini.
saya masih merinding, perasaan takut sebenarnya masih sangat besar, tapi saya coba menahanya..
saya dan risa kembali keruang tamu untuk belajar bersama, tadi risa mengajaku untuk mengajarinya salah satu bab mapel matematika.
saya sudah biasa di rumah risa sampai larut malam, mungkin sedikit aneh orangtua membiarkan anak perawan semata wayangnya diperbolehkan bertemu teman laki2nya setiap saat bahkan sampai menginap. tapi begitulah, orangtua risa sudah sangat percaya kepadaku dan saya memang benar2 berniat menjaga risa dan menjaga kepercayaan itu.
selama bersama risa saya tidak bisa menyembunyikan kegelisahan saya..
"mas... masih gak enak rasanya?"
risa bertanya sambil membereskan bukunya.
saya :"iya"
risa :"emp.. jangan terlalu dijadiin beban ya mas "
risa berdiri dari posisi duduknya dan berjalan sambil membawa tumpukan bukunya, saya melihat risa memegangi tulang kakinya, dia seperti menahan sakit.risa memang belum sembuh total dari patah tulangnya, dia berjalan sedikit pincang dan sambil tertatih dia tersandung ujung meja dan....
happp... saya menangkapnya dari belakang.
"kakinya sakit lagi?" saya bertanya.
"iya mas, ngilu tapi gapapa kok, makasih mas, lepasin dong"
posisi tangan saya masih melingkar di perut risa.
saya melepaskan tangan saya dan memapah risa menuju kamarnya.
"sakit mas" risa mengeluh sambil memegangi kaki kananya.
saya tidak berkata apapun. saya memegang pingglnya dan mengangkatnya..
"loh mas.. turunin ah malu aku" risa sedikit tersipu.
"kamu kebanyakan gerak, kelasmu dilantai 2 kan?, jangan suka naik turun tangga kalo gak perlu, boleh aktifitas biasa tapi sabar sampe kamu bener2 pulih"
saya menggendong risa dengan posisi miring samping.
risa :"mas"
saya :"iya?"
risa :"makasih  "
saya :" Smilie "
saya mendudukan risa di kasurnya, pintu kamar saya biarkan terbuka lebar, sebelumnya saya juga bilang kepada pak suroto dan mbok nem pembantu dirumah risa untuk izin mengantar risa ke kamarnya. agar tidak dikira macam2.
saya :"kamu tidur dulu aja ya, udah malem"
risa :"trus mas mau pulang?"
saya mengangguk
risa :"yahhh.. temenin sampe aku bablas ya mas" risa mulai merajuk.
saya mengiyakan permintaanya. saya duduk di meja belajar kamarnya sambil membaca sebuah novel karangan K.A Apilgate
saya dan risa berbicara beberapa hal sampai risa berhenti bertanya.. saya melirik kearahnya. ternyata dia sudah terlelap.
saya tersenyum melihat ekspresi tidurnya yang aneh.
saya menyelimutinya, rasa ngilu dikakinya mungkin karena udara malam itu yang cukup dingin..
saya memutuskan untuk pulang dan istirahat,
semula saya berharap semua akan baik2 saja..
tapi mungkin tidak malam itu..
.
saya sudah berada diatas kasur..
pikiran saya terus menerawang.. saya masih ketakutan. saya mencoba menghapus pikiran buruk itu. saya memejamkan mata, berusaha untuk tidur, atau berusaha mendapat penjelasan lewat mimpi. anehh awalnya saya kira saya akan sulit tidur.. tpi tidak untuk malam itu, saya dengan sangat cepat terlelap.
...
...
saya melihat, mendengar dan merasakan hawa..
hawa kematian...
ribuan orang mati.. perasaan ini seperti saat saya menerawang keberadaan bapak diaceh dullu.
banyak orang mati, banyak anak menjadi yatim, banyak orang kehilangan rumah !
tidak sebanyak peristiwa aceh.. tapi ini....
kejadian ini dilingkunganku!, saya melihat hampir semuanya..
saya bingung menjelaskanya, saya berada di ruangan putih tak berujung, tapi saya melihat, dan saya mendengar! saya juga merasakan.... sebuah bencana hebat!
apakah merapi? karena merapi kala itu juga sedang tebatuk-batuk..
saya merasakan getaran...
ini .... ini gempa bumi !!!!
deg....
saya teringat sesuatu..
saya teringat Risa!!!
ya kakinya kambuh, semalam dia sulit berjalan bahkan digerakan pun dia merasa kesakitan..
dan om hamzah beliau sedang tidak dirumah..
risa hanya dirumah bersama 2 orang pembantunya yang beliau berdua sudah cukup berumur!
.
HaHHH.... saya terjatuh dari kasur... saya melihat jam.. setengah 6 pagi!
"Brengsek kenapa malah siang banget bangunya!!" saya mengumpat. saya bahkan telat shalat subuh, bangun sesiang itu bukan merupakan kebiasaanku,
saya berlari sangat cepat untuk menuju garasi...
di pikiran saya hanya ada satu hal.
Risa....
"jangan teruang kembali, bencana yang mengambil orang2 terdekatku"
saya bergumam sambil menyalakan mesin pespaku menuju rumah risa...
"semoga jangan... jangan ada bencana lagi, kumohon jangan terulang kembali!"
.
.

 Part 27 (27 Mei 2006)
"pak sodiq!!! jangan di dalam rumah pak bahaya!, pak Haris!! jangan didalam rumah pak bahaya!!"
saya berkendara melewati kompleks dengan berteriak2 mencoba memperingatkan tetanggaku untuk tidak berada dalam rumah. mungkin mereka membatin kenapa dengan anak ini, pagi2 udah triak2 seperti orang gila.
saya mengendarai pespaku dengan kecepatan penuh, saya tidak peduli lagi dengan aturan, beberapa lampu merah nekat saya terobos, dan mendapat makian dari beberapa pengguna jalan. saya tidak menggubrisnya, beruntung belum ada polisi berjaga di pos sepagi itu. saya belum tau kejadian itu akan terjadi kapan, atau jam berapa akan terjadi. tapi saya merasa tidak akan lama lagi..
"Ya Rabb... jangan ada lagi bencana seperti ini" saya bergumam sekaligus berdoa diatas motor.
pikiran saya melayang tentang mimpi dan pertanda itu. banyak rumah roboh, akankah terjadi tsunami seperti di Aceh??
ahhh akankah bencana aceh terulang di daerahku?.. pikiran saya benar2 paranoid.
"semoga tidak.... semoga tidak!!!!" saya berteriak2 diatas motor, orang2 dijalan bahkan menatapku dengan tatapan heran..
.
saya memarkirkan motor di depan gerbang rumah risa. saya memencet bel yang ada di dekat gerbang. tidak ada yang keluar membukakan gerbang.
PakSuroto, kemana beliau.. saya bertanya dalam hati..
saya melihat gembok yang hanya dikaitkan pada besi pengunci.
saya mendorong pintu gerbang itu dan berlari masuk kerumah risa.
saya melihat jam tangan saya menunjukan pukul 05.45 pagi..
degggg...
saya tidak tau kenapa begitu melihat jam rasa berdebar di jantung saya bertambah kencang....
saya menggedor2 pintu rumah risa...
"ya sebentarrrr" suara seorang perempuan..
ternyata itu mbok nem.
"mbok risa dimana?" saya bertanya dengan terburu2.
"itu mas mbak risa kakinya kumat. bengkak. sekarang masih dikamar"
ya mbok matur suwun, sekarang panjengan jangan masuk rumah, diluar dulu nggih"
"lohh ada apa to mas?"
saya tidak menjawab, saya langsung nyelonong masuk rumah risa, berlari menuju kamarnya.
kamar risa berada di lantai bawah dekat dengan jendela di pojok lantai bawah..
saya sudah didepan ambang pintu kamar.
"nduk!!.. buka, ayo keluar!" saya berteriak sambil menggedor2 pintu yang terbuat dari kayu jati itu..
"mas?.. itu kamu??" suara risa menjawab dari dalam.
saya :"iya.. ayo keluar sekarang!!"
risa :"ada apa mas?, bentar aku susah jalan"
Saya :"kamu harus cepet!"
pintu kamar terbuka, saya melihat wajah risa yang seperti kurang tidur dengan mata merahnya.
mungkin semalam kakinya kesakitan.
"mas kenapa?, kok...."
saya tidak menunggu risa menyelesaikan kalimatnya.
saya membopong risa dan buru2 keluar rumah.
"mas apa jangan-jangan?" risa bertanya tanpa menyelesaikan pertanyaanya.
"iya" saya menjawab singkat dengan langkah kaki yang saya percepat.

mbok nem dan pak suroto yang ada diambang pintu tampak kaget dan heran melihat tingkahku.
Pak suroto :"lohh mas, kenapa iki?, kok mbak risa dibopong2 ?"
saya :"pak, mbok. nanti saya jelaskan sekarang ayo keluar"

beberapa detik setelah saya berbicara dengan pak suroto dan mbok nem kejadian yang saya takutkan benar-benar terjadi.
saya merasakan lantai keramik tempat saya berdiri seperti bergetar, disusul dengan bunyi berisik perabot yang berjatuhan.

"pak, mbok ayo sekarang lari!!" saya berteriak dengan panik..
sepersekian detik kemudian saya mendengar banyak sekali suara mulai dari orang2 diluar rumah yang berteriak2
gempa dan "bakuh kukuh-bakuh kukuh"
dalam peristiwa yang sangat cepat itu sekali lagi saya "diperlihatkan"
bayangan ketakutan dan kematian banyak orang...
bulu kuduk saya dibuat merinding oleh penerawangan saya sendiri.
risa yamg sedang kugendong memeluku dengan sangat erat sambil melafalkan Astaghfirulla, dan Allahuakbar.
dalam hati saya sempatkan berdoa agar diberi keselamatan dari bencana ini....

entah seperti waktu saya rasakan melambat..
5 meter di belakang pintu saya melihat mbok nem dan pak suroto sudah ada di halaman rumah..
terbesit rasa syukur beliau berdua sudah selamat..
saya masih didalam rumah bersama risa yang makin erat mencekik punggungku. saya tidak tau pasti jeda berapa detik setelah kami merasakan getar gempa pertamakali..
yang jelas gempa itu terjadi dan makin kuat...
saya sudah berada di teras dan beberapa meter lagi akan terbebas dari kemungkinan kejatuhan langit2 yang saya lihat msudah bergoyang2.
saya memandang kearah rumah tetangga2 risa beberapa orang sudah berhasil keluar dari rumah yang sudah doyong.
beberapa langkah saya sudah hampir keluar dari teras yang harusnya bisa dengan cepat saya lalui dan tiba2...
Prakkkk!!!!!!
sesuau yang keras menjatuhi kepalaku...
saya sedikit blank selama sepersekian detik..
saya berusaha menguatkan diri tidak akan sedetik pun saya biarkan kesadaran saya berkurang...
"masss!!!!" risa berteriak histeris, tapi nampaknya dia tidak terluka sama sekali.
saya memandang sedikit kabur.. mata kiri saya seperti tidak dapat melihat dengan jelas. atau mungkin sama sekali tidak bisa melihat.
saya berusaha menyelamatkandiri dari situasi itu..
dengan beberapa langkah saya meloncat sekuat tenaga agar keluar dari teras.
begggg... kaki saya sedikit sakit karena salah tumpuan...
saya berlari lari menuju tempak pak suroto dan mbok nem yang sekarang sedang berpelukan.
"alhamdulillah" saya bersukur risa tidak apa2. saya menurunkan risa yang kemudian dipapah oleh mbok nem dan pek suroto..
kaki saya lemas sekali...
gempa yang kami rasakan begitu kuat.. ini adalah kali pertama saya merasakan getaran gempa yang sangat terasa..
saya memandang sekeliling...
saya mendengar....
suara minta tolong dari orang2, suara beberapa orang memanggil nama orang lain yang mungkin adalah keluarga mereka,
saya mendengar suara tangis anak2 yang memanggil ibu mereka, saya mendengar orang yang melafalkan "Allahuakbar"
saya melihat..
seorang ibu yang memeluk erat kedua anaknya yang masih kecil, saya melihat seorang bapak menggendong ibu tua yang sudah renta,
saya melihat anak kecil yang menangis histeris, dann saya melihat seorang pria yang menggendong bapak tua berdarah2 dari puing bangunan rumah yang roboh.
saya tertegun melihat pemandangan menakutkan itu..
saya menoleh rumah risa.. saya tidak sadar sejak kapan bangunan megah itu rusak parah. berntung tidak roboh. teras depan ambruk,
paviliun dan gudang disamping rumah sudah amblas rata dengan tanah..
kesadaran saya belum pulih benar, saya masih shock dengan kejadian ini..
dengan bersusah payah saya mencoba mengembalikan kesadaran saya dan menoleh kearah risa, mbok nem dan pak suroto.
tampak risa dan mbok nem menangis karena ketakutan. dan pak suroto yang hanya terdiam..
"sudah berakhir, sekarang gapapa" saya menepuk pundak risa.. risa menoleh kearah saya..
"mas... kepalamu berdarah banyak banget!!"
seperti baru tersadar saya sontak memegang pelipis bagian kiri saya yang terasa sakit sekali. saya meraba kepala saya yang
sudah sangat basah oleh darah yang memancur dari luka seperti sayatan yang cukup dalam..
kelopak mata saya juga sepertinya sobek karena tertimpa pecahan gentang atau apa saya tidak tau.
dari tadi saya tidak merasa sakit. tapi begitu risa bicara rasa ngilu dan perihnya langsung terasa.
"mass, kamu gapapa?" risa tampak khawatir.
saya melihat telapak tangan saya yang saya gunakan memegang kepala, kini sudah berlumuran darah..
"mas!!!.. darahnya banyak banget ini!" risa berteriak didepan wajahku
"mbok nem dan pak suroto juga memeriksa keadaanku.
Pak Suroto :"mas kayane kena pecahan genteng beling mas, dalem banget ini lukanya"
risa dan mbok nem tampak ribut sendiri.. pikiran saya masih belum fokus.
pikiran saya masih dipenuhi hawa tidak enak dan pengelihatan kematian dari banyak orang.
dada saya serasa sesak..
saya melihat tetangga2 risa juga masih ketakutan, dan saling berteriak menanyakan keadaan kami..
kami semua tentunya masih merasa risau jika terjadi gempa susulan, atau yang paling buruk adalah akan adanya tsunami.
tempat tinggal risa memang sangat jauh dari bibir pantai, tapi jika benar2 tsunami terjadi seperti di aceh maka kami
harus waspada..
saya berusaha fokus kembali.. mencoba berpikir di situasi saat ini.
saya :"aku gapapa, cuma kegores" kata saya sambil menahan perih, saya yang basah dan kotor oleh keringat, dengan tujuan menekan luka agar darahnya berhenti.
risa :"jangan pake itu mas!, kotor kan, malah infeksi nanti" risa mengingatkanku sambil menyobek lengan baju tidurnya .
risa mengelap darah yang membasahi pipi dan wajahku.
risa kemudian menyobek kain lengan baju sebelahnya dan dia gunakan untuk menekan kuat2 pendarahan yang ada dikepalaku.
risa :"mas tahan dulu ya"
saya hanya mengangguk sambil menahan sakit, risa dengan masih terduduk kembali merobek kain bajunya kali ini bagian bawah baju piama panjangnya,
yang ia gunakan utuk membalut kepalaku.
saya masih merasa perih, tapi setidaknya mungkin darah sudah idak keluar sebanyak tadi..
risa menatapku dengan tatapan khawatir...
saya :"jangan khawatir. bawa hp gak?, cba telfon ayahmu. semoga beliau tidak apapa"
risa menggeleng... saya pun hanya terdiam karena tadi saya tidak sempat memegang hp.
kami hanya bisa berdoa..
semoga hal buruk tidak terjadi lagi...
semoga....
.
suara kendaaraan bermotor benar2 bising, orang2 dijalan sangat terburu2 ingin kembali ke keluarganya,
bunyi berdenging dari sirine juga benar2 Cumiakan telinga..
semua orang panik, ada 2 prediksi tentang kejadian ini. pertama adalah gunung merapi meletus dengan sangat dahsyat,
terlihat diarah utara awan memang mengepul besar, saat itu merapi juga sedang aktif..
prediksi yang kedua adalah tsunami seperti di aceh..
selama 2 tahun seluruh masyarakat indonesia trauma dengan bencana alam, mulai dari tsunami, gunung meletus,
gempa dll.. semenjak 2004 memang banyak kejadian alam yang membuat bencana di tanah air...
isu2 tersebar, berita yang simpang siur juga dengan cepat sampai ditelinga saya..
"iki tsunami mas!, airnya sudah sampai Bantul!"
seorang bapak yang mengendarai motor dengan berbonceng 5 beserta istri dan 3 orang anaknya berbicara kepada
tetangga risa...
"mas... aku takut" risa menaruh wajahnya dilenganku.
terasa benar hawa ketakutan menyelimutinya..
bagaimana dengan saya??
sama.. saya bahkan lebih ketakutan..
tapi saya mencoba menguatkan hati, berfikir jernih.. itulah yang sedang saya usahakan.
saya :"sama aku juga, tapi tenang dulu ya nduk, jangan gampang percaya isu"
risa :"iya mas.."risa memeluk lenganku kuat2..
saya kembali merenung..
dengan kepala yang sakit saya berusaha meningkatkan fokus saya.
komunikasi terputus, sinyal hp down di semua operator, saya sudah mencoba meminjam kepada tetangga sekitar tapi percuma.
begitu juga dengan aliran listrik yang mati total..
pengguna jalan juga harus berhati2 karena sepertinya tanah ikut tergeser yang membuat aspal rusak.
hahhhh... saya menghela nafas..
gimana dengan keadaan om hamzah??
"nduk.. nama kakek dari ayahmu siapa?" saya bertanya kepada risa..
risa :"mbah Ahmad Syarif, kenapa mas?"
saya tidak menjawab..
saya menundukan kepala mencoba dengan sengaja ilmu penerawangan saya yang tidak pernah saya pakai selama 2 tahun..
saya meminta pertolongan Allah untuk "ditunjukan" keadaan "Hamzah Syarif Atmojo Bin Ahmad Syarif"
itu dia beliau....
"alhamdulillah..." beliau tidak apa2 bahkan sama sekali tidak terluka.. beliau seperti sedang memberi instruksi kepada
petugas polisi lainya..
"mas... hidungmu berdarah!" suara risa membuat konsentrasiku buyar..
saya membuka mata untuk mengakhiri penerawangan saya..
saya :"gapapa.. ayahmu gapapa kok"
risa :"mas?? kamu?"
saya hanya mengangguk sambil menyeka hidungku..
...
...
apa yang bisa dilakukan manusia menghadapi hal semacam ini?
pertanyaan itu terbesit diotaku..
sungguh manusia itu sangat rapuh.
dengan hanya sedikit getaran di bumi dapat memporakporandakan satu sistem tatanan kehidupan manusia..
mungkin kita terlalu sombong dan jumawa.
kini ketika alam dan Tuhan sudah menunjukan kekuatanya, apa lagi yang bisa kita lakukan selain pasrah??
bahkan saya yang sudah mengetahui kejadian ini sehari sebelumnya pun tidak bisa berbuat banyak.
saya yakin bukan saya sendiri yang mempunyai kelebihan seperti ini. bagaimana dengan orang lain
yang sepertiku?, saya yakin mereka berusaha juga sama sepertiku,
tapi jika kejadian seperti ini menimpa mereka, saya yakin pilihan mereka sama denganku.
ya.. "pasrah" ...
Gempa jogja terjadi pada tangga tanggal 27 mei 2006, kejadian itu terjadi sekitar pukul 05.55 WIB.
membuat sekitar 7000 jiwa tewas, 35.000 orang terluka..
ribuan orang harus kehilangan rumah mereka, yang lebih tidak beruntung mereka juga kehilangan nyawa..
kejadian yang hanya berlangsung selama 57 detik itu membuat negara ini merugi senilai ratusan milyar..
membuat 3 juta orang jogja putus asa.
dan membuat 230 juta masyarakat indonesia berduka...
biasanya saya akan marah kepada tuhan,ketika kejadia seperti ini terjadi, tapi tidak kali ini...
saya merasa kita pantas mendapat ini....
..
..
..
semua orang sedang berduka, termasuk saya.
banyak diantaranya yang berputus asa, mungkin saya juga termasuk diantaranya.
tapi........
beberapa jam setelah bencana itu.. saya melihat sisi lain..
jogja memang layak disebut istimewa..
terutama masyarakatnya, saya melihat air mata mereka memang belum kering,
senyum juga belum kembali mengembang, kesedihan juga masih mereka tanggung..
tapi saya melihat "keikhlasan" di wajah mereka..
manusia memang selalu diberikan masalaah, tak peduli sebaik apapun atau secepat apapun memperbaiki satu masalah,
dan tidak peduli sekuat apapun dan se sigap apapun mencegah masalah itu agar tidak terjadi, masalah akan selalu datang ...
tampaknya masyarakat jogja paham dengan teori itu dan memilih ikhlas...
ikhlas menerima masalah itu, iklas memperbaikinya, dan iklas bersiap jika masalah itu terjadi lagi...
saya yakin sebentar lagi duka2 yang menyeliputi jogja akan segera hilang, dan akan tumbuh harapan-harapan baru...

Part 28 (goodbye Jogja )
"ini dibawa gak mas?" suara risa membuat perhatianku teralih
saya :"ohhh.. iya dong, itu nanti dimasukin ke tas selempang aja aja jangan dimasukin tas ransel nanti rusak"
saya melihat ke mainan robot2an yang dibawa risa.
mainan itu adalah kado ulang tahunku yang diberikan risa tahun lalu.
risa tersenyum sambil menimang-nimang mainan itu.
risa :"aneh ya, aku ngasih mainan buat kamu, kayak bocah aja "
saya :"hadiah yang kamu kasih tepat kok, aku suka"
saya membelai rambutnya pelan sambil tersenyum..
hari itu adalah minggu pertama bulan agustus 2006.
3 bulan setelah gempa yang menghancurkan kotaku, dan beberapa minggu setelah kejadian itu adalah pengumuman kelulusanku,
"alhamdulillah" itulah kata ucap syukurku, Allah benar-benar menepati firman Man jadda wa jadda-Nya,
saya lulus dengan predikat juara umum, bahkan saya masuk 10 besar peringkat nasional dalam hal perolehan nilai UAN,
artinya saya berhak mendapatkan beasiswa itu.
dan semenjak pengumuman itu banyak sekali hal yang harus saya urus, terkait dengan administrasi dan seabrek dokumen yang harus saya tandatangani.
saya juga harus bolak-balik jakarta-jogja untuk bertemu dengan kemendiknas. ya karena memang hanya 10 orang yang mendapat kesempatan beasiswa ini
dan beasiswa itu ditangani langsung oleh kemendiknas pusat dan dinas terkait yang mungkin sekarang lebih dikenal sebagai Dikti.
tak terasa 3 bulan sudah waktu terakhir saya dijogja sudah saya habiskan. setidaknya saya sudah sedikit lega karena rumahku sudah selesai direnovasi oleh om bowo.
dan tak terasa ini adalah hari terakhirku berada di kota tercintaku...
minggu pagi, saya sedang packing barang bawaan saya dibantu dengan risa.
saya masih memandangi wajah cantiknya, wajah ini yang selama hampir 6 tahun sudah menemani suka dukaku,
cukup berat berpisah dengan anak ini, semoga saya bisa bertahan tanpa risa disana..
"mingkem mas, jelek ahhh"kata risa sambil mencubit perutku.
saya :"ganteng gini kok dibilang jelek :P"
risa :"iya gantengg... tapi mingkem duluuu "
saya tertawa melihat mimik wajahnya
risa :"mas..."
saya :"iya?"
risa :"yakin harus berangkat sekarang?"
saya :"iya nduk, maaf ya udah ga ada waktu lagi"
saya kembali membelai rambutnya.
risa mengangguk pelan..
risa :"kalo aja ada sisa waktu sehari buat kita ngabisin waktu bareng mas"
saya :"aku juga berharap gitu, tolong ngerti yaaa"
risa tersenyum dan berjalan sambil menggandengku dan duduk di meja belajar yang ada di sudut kamarku...
Risa :"inget gak mas?" kata risa sambil menunjuk fotoku dan risa yang saya bingkai di atas meja belajarku.
saya :"inget dongg" saya tersenyum melihat pose konyol kami yang tercetak pada foto itu..
risa :"janji yaaa mas besok bakal balik lagi ke aku"
saya :"ada syaratnya "
risa :"apa syaratnya mas?"
saya :"kamu harus sabar nunggu aku balik kesini, jangan punya cowok lagi disini"
saya tertawa pelan sambil menjitak kepalanya pelan..
risa :"kalooo itu sih tergantung yaa :P"
saya :"tergantung apaan??"
risa :"tergantung yang ngedeketin aku cakep apa enggak "
saya :"hihhh.. ni anak"
saya mengacak2 rambut panjangnya, kemudian berlalu dan kembali mengemasi barang2ku.
risa :"cieeee, udah tua masih aja ngambekan :P " anak ini masih saja menggodaku
saya :"auuk ahh gelap" ucapku pura2 cuek...
risa menghampiriku dan menutup mataku dari belakang..
sambil bernyanyi2 menggodaku
saya :"apasihhhh ngeganggu aja" kataku dengan sedikit sewot..
risa tidak menjawab, dia malah diam.. saya menunggunya mengatakan sesuatu,
tapi dia hanya diam. malah yang terdengar adalah isak tangis..
saya melepaskan tanganya dari wajahku kemudian saya berdiri dan berbalik kearahnya..
saya :"nduk, kenapa??"
risa tidak menjawab, dia hanya menangis sambil berusaha menyembunyikan sesuatu..
saya :"ndukk" saya berusaha mendapat perhatianya, dan...
brugggg...
dia menabraku, kemudian memeluku sangat kencang..
risa :"5 tahun mas?? apa selama itu?"
suara risa terdengar bergetar karena tangisnya.. saya tidak menjawab,
saya hanya membalas pelukanya sambil menepuk punggungnya pelan.
risa :"mas.. kamu harus janji ya jaga diri disana, aku bakalan kangen banget mas, aku gak pernah ngebayangin pisah
selama itu mas, 5 tahun.. itu waktu yang lama banget mas"
saya :"aku janji... aku janji.." saya berbicara pelan ditelinganya
risa :"mass.. jadi orang hebat ya besok.. jangan males makan disana, jaga kebersihan jangan jorok lagi, calon dokter kok jorok,
kamu harus bisa lulus cepet ya mas, aku bakal nunggu kamu sampe kamu pulang mas... "
saya tertegun mendengar permintaan risa, ternyata sebegitu beratnya melepasku selama 5 tahun untuk pergi sekolah..
dalam pelukanya saya menangkap getaran2 aneh, saya merasakan perasaan yang sama anehnya, seperti ada perasaan yang berat
untuk meninggalkanya...
saya melepaskan pelukanya, dan menatap lekat2 wajahnya.
saya menyeka air matanya dengan jempolku.
cuppp..
saya mengecup keningnya.. saya menahan bibir saya tetap dikeningnya untuk beberapa waktu,
saya berusaha mengingat momen ini sebelum berpisah selama beberapa tahun dengan risa..
saya melapaskan kecupanku, dan menatapnya sekali lagi..
saya meremas kedua lenganya, dan berbicara di telinganya..
"kalau kamu menunggu 5 tahun untuk aku balik ke kamu, aku juga nunggu 5 tahun untuk bisa pulang kekamu"
risa mengangguk pelan, dan mendongak keatas, melihat ke wajahku..
"kita harus sama2 kuat nunggu ya mas  "
risa melihatku dengan senyuman yang sangat saya sukai, senyuman yang selama 6 tahun ini selalu memberi perhatian kepadaku..
Risa :"kamu tambah tinggi aja mas, padahal aku udah termasuk jangkung lohh" risa berusaha mengalihkan pembicaraan kami..
saya :"makanya besok kalo udah sehat olahraga lagi ya "
saya dan risa melanjutkan packing barang2ku, dan ternyata cukup banyak barang bawaanku yang harus kubawa, satu ransel besar ditambah 2 koper, dan tas selempang..
saya :"ahhhh kelaaarrrrr" saya merentangkan tanganku untuk menghilangkan rasa pegal..
risa :"turun yok mas.. masih nanti sore kan berangkatnya?"
saya :"iya.. ayokkk" jawabku sambil mengganden risa turun ke lantai bawah..
"udah selesai le??" om bowo menegurku dari lantai bawah, beliau sedang duduk2 santai beserta istri beliau dan om hamzah, ayahnya risa.
om hamzah secara tidak terduga juga menyempatkan diri untuk datang sekaligus ikut mengantarkanku berangkat nanti sore..
om hamzah :" sini ngeteh2 dulu le, ris buatin teh dulu sana "
risa mengangguk sambil menuju dapur membantu tanteku yang sedang membuat camilan..
om hamzah ini memang sangat perhatian denganku,saya sudah dianggap keluarganya sendiri.
om hamzah : "gimana persiapanmu?, udah beres semua?"
saya :"sudah om"
om hamzah :"ya bagus lahhh, saya salut sama kamu"
saya :"makasih om" jawabku dengan kalem
om bowo :"yawes sekarang nyantai dulu yaa, sambil nunggu pisang gorengnya mateng"
om bowo dan om hamzah ternyata sudah lama saling kenal, om bowo adalah yang melatih almarhum bapak dan om hamzah agar bisa masuk sebagai anggota TNI dan Polri,
dimasa muda mereka dulu.
obrolan kami mengalir dan beberapa kali saya dibuat terbahak2 dengan cerita dari om hamzah dan om bowo.
tapi waktu terus berputar, dan jam menunjukan pukul 14.00, artinya saya harus segera berangkat ke bandara..
saya harus menjalan masa karantina selama seminggu di Jakarta,
saya berjalan menuju kamar untuk mengambil barang2ku...
saya memandang kamarku, sebentar lag akan kosong dalam waktu yang lamaaaa,
kamar ini menemaniku selama 3 tahun hidup yatim piatu, cukup banyak kenangan yang terlukis di kamar ini...
"kenapa mas?, bakal ngerasa kangen ya sama kamar ini?" risa berbicara disampingku.
saya mengangguk sambil tersenyum.. dan menutup kamar tidurku...
kami semua berangkat dengan satu mobil menggunakan mobil ayahnya risa,
tadak butuh waktu lama kami sudah sampai di bandara adi sucipto,
saya harus menunggu beberapa lama untuk dapat berangkat, dan waktu yang tidak lama itu saya manfaatkan untuk ngobrol dengan risa,
seperti tidak ingin menyia-nyiakan waktu, risa membicarakan apa yang dia ingin bicarakan, dia juga mewanti-wantiku
dengan segudang nasihatnya yang jujur sebagian besar saya lupa apa isi nasihatnya,
tapi secara garis besar dia memintaku untuk jaga diri, jaga kesehatan, jangan nakal. dan terus hubungi dia jika ada waktu.
.
.
dan pesawat yang saya tunggu sudah siap.. saya menggenggam tali tas selempang saya kuat2.
"om, tante.. saya pamit dulu.. doakan saya nggih.. supaya lancar disana"
saya mencium tangan om dan tanteku, saya juga berpamitan sambil mencium tangan om hamzah.
seperti biasa, beliau2 selalu memberikan nasihat yang berguna kepadaku, saya sangat senang memiliki keluarga seperti om bowo,
beliau sangat perhatian kepadaku, saya juga sangat senang mengenal om hamzah yang sudah seperti keluargaku sendiri..
saya menggandeng tangan risa dan berjalan sedikit menjauh dari om, dan tanteku..
seperti mengerti om bowo, tante sri dan om hamzah mengalihkan pandangan dari kami, mungkin beliau2 paham ini adalah kesempatan terakhirku dengan risa berbicara secara langsung.
"kayaknya udah saatnya nduk" saya membelai pipinya.
risa tersenyum, tapi dengan setetes air mata yang jatuh dari matanya..
"aku udah omong semuanya, uda gak ada yang bisa aku omongin sama kamu mas,
aku percaya sama kamu, dan berjanjilah kembali ya mas"
saya :"aku akan inget dan aku janji ndukkk", saya merogoh saku dan mengeluarkan kotak berbentuk hati,
saya mengeluarkan isinya, sebuah kalung perak bermata batu zamrud milik almarhum ibuku..
saya :"tolong jaga ini ya.. pakai ini terus, supaya kamu inget aku terus "
risa menundukan kepalanya, agar saya mudah memakaikan kalung itu, risa tampak terisak dan air matanya semakin deras..
dia mengeluarkan sesuatu dari sakunya, sebuah gelang kulit bertuliskan namaku dan namanya..
risa :"mas juga tolong jaga ini, pakai ini terus supaya mas inget aku terus"
saya memandangi risa lagi, saya ingin meng capture momen terakhir ini jika bisa..
tak terasa setitik air mata meluncur dari mataku, saya buru-buru mengelapnya.
"jangan pake tangan, dasar cowok jorok" risa mengelap sedikit air mataku dengan sapu tangan yang masih sama sejak kami pertama bertemu,
"ini dibawa mas " ujarnya pelan"
risa memasukan sapu tangan itu kedalam tas selempangku, saya melihatnya masih menunduk dan saya pegang dagunga, saya gerakan agar sedikit menengadah dan...
cupppp... saya mengecup bibir tipis risa..
risa seperti membeku, entah berapa detik bibir kami bersentuhan, saya menghiraukan rasa malu mecium risa di tempat umum, saya merasa ini adalah saat yang tepat memberikan
itu kepada risa.. risa tersenyum dengan sangat manis, dann.. dari announcer sudah mengumumkan sebentar lagi pesawat yang saya tumpangi akan segera berangkat.
saya sekali lagi berpamitan kepada om bowo, om hamzah, tante sri, dan risa..
saya melambaikan tangan kepada mereka,
ada sedikit kesedihan meninggalkan kota ini, dan sejuta isinya..
"terimakasih semuanya"
"risa, tunggu aku"
saya bergumam pelan....
kini saya sudah duduk di kursi pesawat yang akan mengantarku kejakarta, selama seminggu saya akan dijakarta mengikuti program karantina dan selanjutnya saya akan terbang ke Australia.
yaa.. a, saya mendapat beasiswa di jurusan kedokteran University of Melbourne.

Part 29 (orang sepertiku)
Dingin...
hal yang palin terasa sejak saya turun dari pesawat, jam menunjukan pukul 5 pagi waktu melbourne, telinga saya masih sedikit sakit karena landing pesawat tadi,
maklum ini adalah kali pertama saya naik pesawat, dan pertama kalinya saya pergi sejauh ini.
bulan agustus adalah waktu musim dingin di melbourne, walapun tidak ada salju disini tapi jangan ditanya dinginya..
brrrrrrrr, mungkin sekitar 7 derajat celcius, cukup membuat orang uang terbiasa di cuaca tropis seperti saya mengigil kedinginan..
saya mengencangkan resleting jaket tebal saya dan mencoba menutup telinga saya dengan kupluk yang saya bawa, saya melihat kearah 10 orang teman baru saya,
tampaknya mereka merasakan hal yang sama, kami masih berada di melbourne airport sambil menunggu mobil yang akan menjemput kami ke kota monash, tempat dimana kami akan
mendapat beberapa pembekalan terkait kehidupan di melbourne sebelum tahun ajaran baru dimulai bulan oktober, dan sore nanti kami harus menghadiri jamuan di KBRI
perjalanan yang jauh benar2 membuat kami lelah dan ingin segera beristirahat.
kami hanya duduk2 di lobi depan sambil meminum kopi yang di pesan oleh kru Kemendiknas.
saya celingukan ke kiri dan kanan mencoba mengetahui diarah mana saya menghadap,
saya kemudian bertanya kepada mas Yacob, salah satu temanku yang mendapat pendidikan master disini..
"mas, tau arah barat kemana gak ya?"
mas yacob :"mana ya??, gak tau zal, masih bingung arah juga aku" jawab mas yaqob
saya :"oke deh gapapa mas"
saya :"emm.. excusme sir, can you show me a westward?" tanyaku pada seseorang yang duduk dibelakang rombongan kami.
"of course, over there" kata bapak2 itu sambil menunjukan arah barat kepada saya.
saya :"many thanks sir "
"with pleasure "
.
saya selalu ingat kuajiban saya sebagai seorang muslim, dan saya tidak ingin melewatkan sholat subuh saya dimanapun saya berada, saya yakin saya akan kesulitan mendapat
tempat untuk sholat, jadi saya memutuskan bertayamum dan sholat di tempat duduk saya.
"kamu ngapain zal?" suara mas yaqob membuat kekushyukanku terganggu, saya masih diposisi atahiyat akhir, saya mencoba kembali fokus dan menuntaskan ibadahku.
"alhamdulillah" gumamku setelah selesai sholat,
saya :"maaf mas yaqob tadi aku lagi sholat subuh"
mas yaqob :"loh kok sholatmu beda zal?, harusnya kan berdiri kan? dan ada aturanya juga kan?" mas yaqob bertanya bingung, wajarlah karena mas yaqob
beragama khatolik, saya kemudian menjelaskan tentang shalat saya barusan dan aturanya, mas yaqob tampak memperhatikan penjelasanku.
mas yaqob :"ohh gitu.. sipp2 lah, emang harus gitu. apapun agamanya harus inget sama Tuhan"
saya :"iya mas, sudah menjadi kuajiban setiap orang yang beragama" jawabku pelan..
10 orang yang mendapat pendidikan disini terdiri dari 5orang dari lulusan SMA sepertiku dan 5 orang lagi dengan lulusan s1 yang akan meneruskan gelar S2 disini.'
sekitar 30 menit kami menunggu dan mini bus yang menjemput kami akhirnya tiba, setelah semua barang dmasukan kamipun berangkat menuju kota monash,
yang terletak sekitar 25km dari melbourne Airport. saya duduk di deretan kursi tengah bersama Wayan, salah seorang teman baruku yang berasal dari bali.
disepanjang jalan suara riuh dari antusasme teman2ku terdengar gaduh, kami merasa sangat senang akhirnya kami sudah sampai di kota dengan predikat salah satu kota paling layak huni di bumi.
jalanan yang bebas macet, bersih dari sampah, polusi yang bisa dikatakan hampir tidak ada, dan hawa dinginya membuatku seolah sedang berada di sebuah film yang biasa saya tonton.
saya merogoh saku dan mengeluarkan telpon PDA bermerek O2 yang di inventariskan kepada kami, kami juga sudah dibekali dengan kartu seluler lokal untuk memudahkan komunikasi,
saya membuka Yahoo masanger , ahhhh risa sedang offline, kira2 jam berapa ya sekarang dijogja? tanyaku dalam hati..
saya hanya duduk sambil memandang keluar jendela, melihat pemandangan jalanan di benua ini, rumah2 dengan gaya khas dan pohon2 yang berjajar rapi membuat saya kagum,
benar2 tata kota yang cantik, gumamku pelan..
mini bus kami berhenti disebuah rumah besar yang berada disebuah kompleks perumahan, tampaknya kami sudah sampai dihunian sementara kami..
"selamat datangg" itulah ucapan pertama yang kami terima dari banyak orang yang menyambut kami saat turun dari mini bus..
yaa kota monash ini adalah kota yang paling banyak dihuni oleh warga negara Indonesia, baik yang bekerja dan yang studi seperti kami..
.
.
.
.
beberapa minggu sudah kami lewati dan hari minggu seperti kali ini banyak dimanfaatkan teman2ku yang lain untuk jalan2, ya karena memang kami masih merasa penasaran dengan
tempat tinggal baru kami jadi teman2ku masih getol dengan yang namanya jalan2,
kecuali saya, saya malah terserang flu berat karena cuaca yang tidak menentu disini, jadi saya memilih tinggal dirumah sambil chating dengan risa..
perbedaan waktu yang cukup panjang dengan di indonesia membuatku tidak bisa berlama2 salih bertukar pikiran dengan risa yang harus segera istirahat,
tidak baik juga membuat risa begadang setiap hari.
huahh.. bosan juga menghabiskan waktu sendirian saya memutuskan untuk berjalan-jalan juga mungkin disekitaran kompleks untuk mengusir rasa bosanku.
saya mengambil jaket di kamar dan tak lupa kupluk untuk melindungi kepalaku dari terpaan angin dingin juga saya kenakan,
baru saja membuka pintu lalu tiba2 bresssssshhhhhhhh...
hujan.. sialll ahh, batinku sambil menutup pintu..
mau ngapapain nih kegiatan hari ini, gumamku sambil menyeka ingusku yang tidak berheni keluar karena pilek..
saya cuma duduk2 di balkon sambil melihat hujan yang turun dengan derasnya..
"cuacanya aneh ya?, mau teh panas gak?" suara seseorang mengaggetkanku..
saya :"eh Dewi, kamu gak ikut sama yang lain?"
dewi :"egakkk zal, kamu mau teh egak?, aku buatin nihh"
saya :"wahhh pas banget, mau dong "
dewi :"wait a second  "
saya :"of course, less sugar for me"
dewi pun berlalu menuju dapur, dewi salah satu temanku yang berasal dari jakarta, orangnya tinggi, mungkin sekitar 175cm, lebih tinggi dari risa dan sedikit lebih pendek dariku,
orangnya supel, tapi tidak terlalu banyak omong, dan selama masa karantina dan pembekalan disini dewi selalu menjadi teman satu kelompoku.
dengan kulit bersih, rambut lurus sebahu yang sering dia biarkan tergerai, cantikk, saya yakin semua orang akan sepakat kata itu tepat untuk menggambarkan dewi..
dewi :"diminum zal, lumayan lah biar gak adem2 banget" dewi menyerahkan teh panas yang masih mengepul kepadaku,
saya :"makasih wi, kamu darimana aja tadi kok gak keliatan?, kirain ikut rombongan" kataku sambil menyruput teh buatan dewi.
dewi :"aku dari tadi tidur zal, hehe, lagi males jalan2 aku, dari kmaren begadang terus jadi pilih tidur aku"
kami banyak ngobrol, mengomentari apa yang ada di melborne dan membandingakan dengan daerah kami, dewi ternyata anaknya lucu celotehanya sering membuat saya tertawa terpingkal,
dari obrolan dan jokes yang dia lontarkan keliatan betul kalau dewi adalah anak yang cerdas, bukan2 dlebih tepatnya jenius, pantas lah kalau dia mendapat beasiswa seperti ini
kami masih ngobrol sampai menjelang pukul 18.00, tiba2 di depan saya sekitar 20 meter melayang sesosok makhluk menyeramkan memakai gaun yang dengan pelan melewati kami sambil melihat saya.
saya sontak berdiri...
mencoba mengawasi makhluk dengan sosok perembuan blonde itu,
dewi juga berdiri, pandanganya juga sama sepertiku, menatap makhluk itu sama sepertiku,
anehh...
saya :"dewi kamu juga???"
Dewi :"ha??, rizal kamu apakah kamu???"
kami berbicara bersamaan
kamii saling bingung, saya ingin menanyakan apakah dia juga melihat apa yang saya lihat, tapi saya ragu, saya takut jika malah dia salah paham..
dewi :"zall.. kamu dulu
saya :"ahh egakkk cuma ada yang aneh aja, emang kamu tadi mau omong apa?"
dewi :"zal, aku bisa tau kalau seseorang lagi boong, kmu bohong kan?" dewi menyelidik
saya menatap wajahnya, saya melihat matanya, tidak ada keraguan di sorot matanya, apakah dia istimewa sama sepertiku??
apakah dia juga sama dapat melihat makhluk2 itu sama sepertiku?
jika benar saya memang tidak sendiri, saya bukan satunya yang memiliki indra 2 alam...
auranya juga tampak tenag tidak ada fluktuatif seperti pada kebanyakan orang..
auranya sama sepertiku dan jauh berbeda dari aura2 orang pada umumnya..
ragu....
saya masih ragu dengan anggapan saya, tapi akhirnya saya mengaku juga karena saking penasaranya,
saya :.. emmmm aku tadi lia, hanu perempuan blonde wi" jawabku dater,
saya kembali melihat dewi, mencoba melihat bagaimana tanggapanya selanjutnya, dia tidak menjawab, dahinya berkerut seperti sedah berpikir..
dewi :" apa kamu bisa lihat "mereka" sama sepertiku??
.
.
...

Part 30 (rumah untuk kamu pulang )
saya tertegun mendengar pertanyaan dewi, dia berkataka "sepertiku?"
sungguh baru pertama kali ini saya bertemu orang dengan indra 2 alam yang seumuran denganku..
Saya :"iya wi.. aku sama sepertimu"
kami cukup lama berpandangan, kami sama2 merasa aneh, entahlah seperti saat kalian bertemu dengan teman lama yang sudah bertahun2 tidak bertemu.
saya memang baru mengenal dewi selama beberapa minggu, tapi jika dia sama sepertiku, tanpa dia berceritapun saya akan paham bagaimaana kehidupanya dulu,
pasti dia juga melewati masa-masa sulit sama sepertiku, karena mungkin itulah takdir orang-orang yang diberi kelebihan seperti kami..
kami banyak bercerita tentang diri kami, bagaimana awal kehidupan kami, bagaimana kami bertahan sampai sejauh ini dll,
dewi bercerita kalau dia tidak memiliki kerabat sama sekali, dia tidak tau siapa orangtuanya, dia dititipkan ke pantiasuhan sejak dia masih bayi,
kata dewi menurut orang2 didaerahnya dewi dibuang oleh seseorang di sebuah poskamling di daerah jakarta..
dia sama sepertiku memiliki mata yang dapat melihat kejadian/peristiwa masa lalu dan masa depan, mampu melihat makhluk2 golongan jin, dia juga mampu melihat aura,
dia dikucilkan saat kecil, tidak memiliki teman sama sekali,
mendengar ceeritanya membuatku seperti kembali ke masa lalu dimana saya pertama kali mendapat pengelihatan ini, bertemu sari, kehilangan ibuku, kehilangan bapaku dll.
tapi dewi dia bahkan tidak punya siapa2 sejak sesaat dia lahir, saya lebih beruntung walaupun akhirnya ditingggal pergi kedua orangtuaku tapi beliau2 sangat menyayangiku,
saya memiliki hunian dan fasilitas yang layak, dan orangtuaku juga memberikan warisan yang sangat besar untuku, saya juga memiliki om bowo dan keluarganya yang sangat baik terhadap saya.
tapi dewi.... pasti dalam perjalanan hidupnya dia kesepian, dia pasti kesulitan, dia jelas lebih kuat dan tegar dari saya ...
dari cerita dewi membuatku benar2 merasa malu, sangat malu.. dalam ceritanya sama sekali tidak ada penyesalan, dia sama sekali tidak menyalahkan Tuhan dan Takdir,
tidak seperti saya dimasalalu yang selalu mengeluh, dan bahkan saya sering mengutuk Tuhan..
dia pasti ketakutan dulu, dulu sacukup besar menghadapi semuanya sendiri, tapi dewi kemana dia akan lari dan sembunyi?
siapa yang membimbingmu dulu?, siapa yang menemanimu?, siapa yang memelukmu saat takut?
"Allah" jawabnya singkat.. segampang itu dia mengatakanya setelah semua yang dia alami..
"if i feel falling down, if i scared, angry,lonely, etc i remember 1 person,who can make me feel storng again and more, my lord, my Allah, he always protect me and show me a direction"
dia mengatakan itu lagi2 dengan gampang sekali, sebuah kata memang mudah diucapkan tapi coba kamu lakukan, kamu akan tau betapa butuh bertahun2 untuk bisa lebih tenang jika kamu sepertiku.
dewi, dia perempuan tapii apakah hatinya terbuat dari baja hingga sekuat itu?,
"wi.. kamu hebat" saya berkata tanpa mataku bergeming melihatnya..
dewi tersenyum manis, saya jadi merasa ingin lebih dekat dan mengenal lebih jauh lagi sosok dewi,
latarbelakangnya sebagai seorang indigo sepertiku membuatku tertarik menyelami kisah kelabunya,
benar kata orang jika kita sengsara maka akan lebih baik jika ada seseorang yang sama sengsaranya seperti kita, saya jadi merasa tidak sendirian lagi di bumi..
..
...
"mas harus rajin belajar ya disana jangan males2an"
suara risa terdengar, kami sedang telfonan. ya walaupun tarifnya mahal untuk roamin internasional tapi cukup membuat rasa rindu saya terobati..
saya :"siap bos  , kamu juga harus fokus sama target kamu ya"
risa :"iya mas, tapi emang mas tau targetku apa?"
saya jadi mengingat sesuatuuu
saya :"wayooo,, kamu boong katanya mau ngasih tau aku pas aku berangkat kesini kan dulu?, dulu kamu janji ngasi tau cita2 keduamu kan?, malah baru inget aku.
terdengar risa tertawa diseberang sana..
risa :"bukan boong mas, kelupaan hihi, lha mas juga gak nagih dulu "
saya :"heuheu :P , trus apaan? kasih tau lahh
risa :"yakin nih???"
saya :"iyaa cepetan"
risa :"aku pengen jadi perawat  "
saya :"good choise "
risa :"biar kita bisa buka praktek dokter umum besok mas"
saya :"haha sipdah, udah milih kampus blm nduk?"
risa :"udah dong, ada 2 pts mas yang udah nerima jalur prestasiku, tapi ya nunggu yang negeri pengumuman dulu ya mas"
saya :"eh ehh, anak siapa ini kok pinter  "
risa :"ya anaknya buapak emaku to :P "
suaranya yang tengil terdengar jelas ditelingaku..
saya :"hehehe.. nduk "
risa :"iya mas ada apa?"
saya :"i miss you "
risa :"i miss you more mas , udah ya mas, dilanjut chating aja nanti biar gak mahal, mas harus hemat walapun dapet jatah bulanan, itu duit negara lho yang jadi uang sakumu mas :P"
saya :"iya bawel, lewat ym apa frendster?"
risa :"apa aja bisa mas, yaudah ya mas,
saya :"iya, i love you
risa :"i love you more "
.
saya menutup telepon itu sambil tersenyum, sudah 1 tahun saya tidak pulang keindonesia, tak terasa risa sebentar lagi juga akan masuk pertguruan tinggi sama sepertiku,
rasa rindu dengan anak itu sudah sangat menyiksaku,
saya senang tinggal di melbeourne, banyak pengalaman baru yang saya terima disini tapi tetap jiwa saya adalah Indonesia, saya rindu semua yang berkaitan dengan rumah,
sebenarnya saya memang diizinkan pulang saat liburan musim panas tapi karena keterbatasan biaya dan waktu membuat saya harus sedikit bersabar,
saya membuka laptop yang difasilitaskan pihak kemendiknas dan menyalakanya, saya berada di perpustakaan kampus untuk mencari beberapa resensi buku,
perpustakaan ini sangat lengkap koleksi bukunya mungkin jutaan karena memang mahasiswa disini berjumlah puluhan ribu orang,
saya membuka tas selempang saya.. dan mengambil sebuah buku album foto yang sering saya bawa,
saya tidak bosan membolak-balik foto2 lama itu, untuk sedikit mengobati rindu atau mungkin malah menambah rinduku pada tanah air.
tampak foto almarhum ayah dan ibuku sedang menggendongku saat saya masih balita,
bapak ibuk, rizal kangen.. doakan rizal bisa cepat2 mudik nggih...
gumamku pelan, saya membalik halaman album itu dan sampai pada masa2 smp dan smaku, saya memperhatikan teman2ku itu, ahhh gimana kabar kalian? dasar codot..
saya terkekeh sendiri melihat kekonyolan kami yang tercetak pada foto2 itu..
tentu saja banyak foto risa di album itu, bahkan foto risa sejak masih smp, saya melihat2 kembali dan membandingkan rupa risa dari jaman ke jaman..
"akankah kita benar2 berjodoh ris?? sekarang aku dan kamu hampir 20 tahun, mungkinkah kita akan menikah besok?"
pertanyaan itu terlintas begitu saja di pikiranku. pola pikir manusisa memang selalu mengikuti umurnya, saya belakangan ini sering memikirkan tentang masa yang akan datang,
ya seperti apa yang menungguku saat saya selesai studi besok..
setelah saya benar2 jadi dokter kemudian apalagi?, saya harus punya impian baru lagi, saya harus bisa lebih dari ini,
"mungkin hidup bahagia denganmu adalah impanku selanjutnya ris" saya kembali bicara sendiri didepan foto risa..
"she is ur girl friend??"
suara salah seorang temanku yang bernama natalie, dia ternyata ikut melihat album fotoku dari belakang, dia sedang bersama dewi.
saya :"heuu yo make me injured nat"
natalie :"how a beautyfull ur girlfriend mark, she is indonesian like you?"
teman2ku yang berasal dari autralia memanggilku Mark, karena nama tengahku adalah Markus, itu lebih mudah dilafalkan mereka dari pada memanggilku rizal"
saya :"yeah, she is indonesia like me, she is my classmate on my JHS "
natalie :"ohhh.. you miss her?"
bule ini sering bertanya2 tentang kehidupan pribadiku, bahkan beberapa kali dia mengatakan kalau saya pulang keindonesia maka dia ingin sekali ikut saya..
saya :"haha, ur question killing me nat, yeahh im missing her" jawabku sembil kembali melihat foto risa.
saya :"wi, ntar ajarin materi dari pak johanson ya, ada beberapa bab aku mis jadi kuran paham,"
saya berbicara kepada dewi.
dewi :"oke zal, nanti main aja ke kamarku, see ya zal, i'll get something to eat"
natalie :"see you tomorow mark  "
saya :"yeahhh see you "
...
...
..

.
"aku kemarin gak paham omonganya pak johanson wi, dia omongnya pake aksen spainya jadi bikin buyar"
saya sedang belajar di kamarnya dewi, saya memang dekat dengan dia biasanya dia saya jadikan tempat bertanya untuk masalah urusan kuliah,
karena dia memang benar2 smart, bahkan di kelas dia sanga diperhitungkan dalam urusan nilai akademik,
dewi :"kamu sihh, udah setaun disini kok sama aksen spanyol aja bingung"
saya :"ya omongnya mereka cepet banget gitu, kadang kecampur bahasa amigo, te amo, fratelo kan dengernya aneh"
dewi :"ngawurr, frateloitu bahasa italy  "
saya :"ha?? iyakah kamu kok bisa tau sih??"
dewi :"guee getuhhh"
saya memang beberapa kali erkendala bahasa disini karena kehidupan di australia cukup beragam, jutaan orang dari belahan dunia juga tinggal disini dengan bahasa yang bercampur2,
seperti orang british,spain, norwegia,sweden,italy,japan,chenese,france dll mereka menggunakan bahas inggris dengan aksen mereka masing2 yang membuat saya kadang bingung,
tapi dewi, dia memiliki kemampuan bilingual beberapa bahasa yang membuat dia tidak terlalu kesulitan beradaptasi disini..
saya menghabiskan waktu bersama dengan dewi untuk belajar dan ngobrol sampai jam 10 malam. saya pun menyukupkan belajar kami dan bersiap kembali ke kamarku di lantai bawah..
dewi :"zal, semester depan kamu jadi mudik?" dewi bertanya kepadaku..
saya :"mungkin w, kalau uangku cukup, banyak yang membuatku kangen rumah, kalau kamu gimana?"
dewi :"egak tau zal, aku gak punya seseuatu yang membuatku rindu rumah seperti kamu, bahkan aku sendiri gak tau tempat mana yang kusebut rumah itu"
saya :"what do you talking about?,kamu akan selalu punya tempat untuk pulang"
dewi :" semoga zal "
saya :"kalau kamu mau besok pulang ketempatku aja, bareng aku"
dewi :"really?? "
"yeah,dan kamu bisa menyebut tempatku sebagai rumah untuk kamu pulang "

Part 31 (tak kusangka kamu)
saya sedang bersama teman2 saya menikmati celebrasi setelah ujian semester yang melelahkan, ini adalah semester ketigaku di melbourne,
sudah sekitar satu setengah tahun lebih sedikit saya meninggalkan kampung halamanku, kira2 teman2ku disana pada ngapain ya?, pikirku dalam hati
kami berada di sebuah kedai kebab di chapel street di kota prahran, ini hanya sebuah cafe kecil tapi dengan tata ruang yang sangat bagus, membuat kami betah berlama2 disini.
saya banyak bengong disana, ada sesuatu yang sedang saya pikirkan, yaitu tiket kepulanganku saya sudah mendapatkan tiket penerbangan yang murang untuk pulang bersama dewi.
"are you al righ mark??" suara Eugene salah seorang temanku membuat lamunanku buyar,
saya :"ohh, yes im al right, im just thinking something"
eugene :"it's about ur homesick?"
Saya :"haha, you can read my brain?
.
.
musim panas, saya sudah berada dibandara melbourne bersama dewi untuk bersiap pulang keindonesia, dengan tas ransel super besar dan sebuah koper yang penuh dengann oleh2 kami pun
akhirnya berangkat..
dewi bukanlah tipe cewek yang banyak omong dia pendiam sama sepertiku, kami sama2 diam saat tidak ada suatu hal yang patut dibicarakan,
tampak dewi sudah menyumpal telinganya dengan headset yang tersambung ipod yang dipegangnya, dia memejamkan mata sambil menyanyikan lagunya pelan..
tidak banyak yang bisa saya lakukan saya hanya bisa menerawang dan berangan-angan kira2 bagaimana reaksi risa melihatku kembali tanpa bilang dulu padanya,
ya risa tidak tau sama sekali tentang kepulanganku, saya memang sengaja tidak memberitahunya agar menjadi kejutan tersendiri.
saya merogoh saku di jaket tebal saya, sebuah hadiah untuk risa sudah jauh2 hariku siapkan, sebuah harmonika kecil yang saya bungkus dengan kotak beludru,
"semoga dia suka" gumamku pelan sambil membuka kotak itu, risa memang selain memiliki bakat dalam olahraga dia juga berbakat dalam hal musik, pasca dia kecelakaan kesibukanya adalah bermusik,
hampir semua alat musik dia bisa mainkan..
"cieee, kado buat cewekmu ya zal??" suara dewi mengaggetkanku.
saya :"ehh iya wi, dia lagi seneng musik, kayaknya dia belum punya harmonika makanya aku kasi dia kado ini"
dewi :"senengnya punya punya pacar ya zal"
saya :"apasih wi, kayak gak pernah pacaran aja kamu"
dewi :"emang belum pernah wekkk :P "
saya :"haa?? setua kamu belum pernah punya pacar?? kesian" saya sedikit menyindirnya
dewi :"yeeee... biarin, emang sengaja juga gak mau punya pacar, lagian siapa juga yang mau sama aku zal??"
saya :"banyak wi, cuma cowok bodoh aja yang gak mau, pinter, egak2 lebih tepatnya jenius, dan kamu cantik" jawabku sambil menyenderkan pundaku di seat pesawat,
dewi :"menurutmu aku cantik?" dewi bertanya sambil mengubah posisi duduknya agar berhadapan denganku,
saya :"enggak juga sihhh  "
dewi :"tuuuhh kan"
saya :"karena menurutku kamu sangat cantik"
dewi hanya diam dengan pipi yang mulai memerah, saya hanya tersenyum sambil menjitak pelan kepalanya...
..
entah sudah berapa lama kami di pesawat yang sedang mengudara ini, saya hanya sibuk membolak-balik novel yang kubawa sambil berangan2 lagi,
sekitar 3 minggu saya akan berada di jogja, dan dewi akan ikut selama 1 minggu untuk liburan di jogja,sebelum dia kembali ke jakarta dan kira2 apa yang akan saya lakukan bersama risa ya? saya bertanya dalam hati.
yang jelas saya akan melakukan hal yang belum sempat kami lakukan, mungkin saya akan mengajaknya kesemarang untuk nyekar ke makam bapak dan ibu...
and finally, Soekarno-Hatta Airport, akhirnya kami sudah tiba di jakarta ibukota negaraku, baik saya maupun dewi merasa senang akhirnya kami sebentar lagi akan menginjakan kaki di tanah kelahiran kami.
pesawat akan transit sebentar untuk selanjutnya melanjutkan penerbangan ke adisucipto,
"ehhh zal, nanti aku tidurnya sama siapa dirumahmu?, katanya kamu tinggal sendiri?" dewi bertanya kepadaku saat perjalanan menuju jogja.
saya :"sama aku boleh kok wi "
dewi :"wuu maunya, aku sih ogahh !" dewi menyenil hidungku
saya :"hihi, ya ntar kamu sekamar sama risa aja, nanti dia tak minta nemenin kamu buat nginep"
dewi :"fiuuhh sukurdehh, kalo serumah sama kamu doang malah bisa kamu apa2in aku"
saya :"wuu maunya, aku sih ogah!" jawabku meniru perkataan dewi..
.
pesawat pun landing, saya dan dewi sudah sampai di kota kelahiranku, jogjakarta.. "hmmm tidak banyak yang berubah" gumamku dari dalam taksi yang membawa kami menuju rumahku di pusat kota jogja.
jarak rumahku dari bandara hanya memerlukan waktu 30 menit, dan akhirnya saya sudah sampai di depan pagar rumah saya..
saya tersenyum lebar di depan rumah peninggalan orangtuaku,
"ahh,, kamu masih sama saja" saya kembali bicara sediri, disaksikan dewi yang memandang sekellingk lingkunganku,
"wehhh pak dokter sudah pulang" suara pak sodiq tetanggaku membuat perhatianku teralih.
saya :"wahhh pak sodiq, iya pak. pulang sebentar ini, mau nengok rumah"
saya berbicara untuk beberapa lama dengan pak sodiq, saya ikut senang melihat rumahnya yang dulu ambruk kini sudah berdiri kembali..
saya berpamitan kepada pak sodiq untuk masuk kerumah, dan menunda obrolan kami untuk nani..
"slahkan masuk " kataku kepada dewi
dewi hanya tersenyum sambil melangkah masuk kerumahku, saya memandang sekeliling...
tampaknya om bowo baru saja membersihkan rumah ini, tampak lantai dan perabot rumah masih mengkilat sama seperti terakhir saya tinggalkan
foto2 keluarga masih terpasang rapi di dinding, tatanan kursi dan mejapun masih sama dan mungkin sama sekali tidak bergeser sejak terakhir saya melihatnya,
saya mengajak dewi ke lantai atas, saya membuka pintu kamarku, dan begitu pintu terbuka langsung saja memori2 masa lalu menyeruak di kepalaku,
ahhh.. kasur yang tergulung, coretan2 di dinding, meja belajarku, dan gitar lamaku, semua masih tertata dengan rapi, saya kembali tersenyum melihat ruangan yang sudah 1,5 tahun saya tinggalkan itu.
"jadi nostalgia ya zal" dewi berbicara kepadaku..
saya :"iya wii.. kangen"
saya kemudian membuka kamar untuk dewi yang terletak tidak jauh dari kamarku,
saya :"tak siapin kasur dulu wi, bentar ya"
saya berlalu untuk mencarikan kasur buat dewi di lantai bawah...
"nahhh, ini wi tak tatain bentar, maaf ya rumahku cuma kayak gini" ujarku sambil menata kasur untuk istirahat dewi..
dewi :"ahh, ini udah bagus banget zal, kamu harus bersyukur" jawabnya sambil duduk dan meminum sambil mengemil makanan yang kami beli di perjalanan kesini,
saya :"kamu istirahat dulu ya wi, nanti tak siapin makanan.
dewi :"ok zal, santai saja"
saya kemudian berjalan ke kamarku, saya menggelar kasurku dan tiduran diatasnya, capek.. tapi saya merasa sangat senang sudah pulang, saya memandang langit2
"ternyata memang rumah ini sangat nyaman" gumamku sambil memasang kartu sim lokal yang saya beli tadi..
saya memencet nomor risa, hihi saya ingin sedikit mengerjainya..
"risa, kamu dimana sekarang?" saya mengirim pesan singkat ke nomornya..
sekitar 15 menit, saya hampir terlelap tidur, hp PDA saya berbunyi, saya buru2 mengeceknya,
"lagi di kampus, ini siapa ya?" saya hanya bisa senyum2 membacanya, kini risa sudah kuliah di salah satu PTS ternama di jogja, dia sedang mengambil jurusan keperawatan.
niat iseng saya muncul, saya kemudian menelfonya
"halooo.. siapa ini, halooo.. halooo.. " terdengar suaranya, saya tidak menjawabnya.
saya menutup telefon, dan memeluk guling tanpa sarung yang ada disampingku.
saya sering telfonan dengan risa, tapi kali ini suaranya jelas sekali, dan terasa dekat, seolah dia berada disampingku..
rasa kangen yang sudah berapa lama kami tanggung nanti malam akan terobati....]
.
.
saya baru saja kembali dari masjid samping rumah untuk melaksanakan shalat maghrib berjamaah, sholat berjamaah merupakan hal yang sulit saya lakukan di Ausie, karena mayoritas agama disana adalah nasrani dan budha.
saya juga sekedar ingin menyapa dan bersilaturahmi dengan tetangga2ku, dan mereka juga menyambutku dengan sangat baik .
"wi, aku tingggal sebentar kamu gapapa kan?, besok kamu aku ajak jalan2, aku mau ke tempat risa dulu, makanan ada di ruang makan ya udah aku siapin"
dewi :"iya zal santai aja, makasih ya malah ngrepotin kamu, and good luck ya "
saya :"thanks  "
saya pun berlalu menuju garasi dan memanasi mobil yang sudah lama terpakir disitu, beruntung om bowo sangat perhatian beliau juga merawat mobil ini, mesinya masih normal dan bensin juga full, mungkin om bowo sebulan sekali rutin merawat rumah ini.
saya menjalankan mobil itu pelan menuju rumah risa yang juga tidak terlalu jauh, ada perasaan deg2an setelah sekian lama tidak bertemu dengan risa, perempuan yang benar2 sudah terpatri dihatiku.
pagar rumah risa, saya sudah berada didepan pagar rumah risa, dan pagar itu kemudan dibukakan oleh pak suroto,
saya membuka kaca depan untuk menyapa beliau,
"pak, ini saya, bapak gimana kabarnya??"
tampak pak suroto sedikit pangling dengan saya,
"walahhh, mas rizal to ternyata, kapan pulang mas, wahh udah lama banget sampean gak main, langsung masuk dulu saja mas"
saya mengucapkan salam sambil berlalu dan masuk sampai disamping garasi rumah risa untuk memarkirkan mobil..
saya memencet bel pintu..
perasaan deg2an itu kembali, saya berharap yang membukakan pintu adalh risa, yaaa semoga yang muncul dari balik pintu itu adalah wajah gadis yang sangat saya rindukan itu,
klek,, pintu terbuka. dan ternyata om hamzah yang membukakan pintu,
tak apa, saya juga bukan main senangnya bisa bertemu om hamzah, beliau adalah orang yang sangat baik kepadaku.
"welahhhh nak rizal, kapan pulangnya?" tampak om hamzah tekejut melihat sayaa didepan pintu.
saya tidak menjawab, saya buru2 meraih tangan beliau dan menciumnya, saya kemudian memeluknya, beliau sudah kuanggap bapaku sendiri, beliau adalah orang yang sangat baik seperti almarhum bapaku..
"saya sengaja om, biar kejutan hehe, oh iya om apa risa ada?" tanyaku sambil duduk di teras depan..
om hamzah :"wahh, yaya hebat ya sekarang tambah ganteng ni calon dokter, oh iya maaf le risa baru saja pergi sekitar 15 menit, dia pergi sama temenya katannya mau nntn konser musik di cafe xxxxxx deket kampusnya"
saya :"ohh ya om gapapa, saya susul risa dulu ya om, sudah satu setengah tahun gak ketemu dia" jawabku sopa.
om hamzah :"yaya silahkan, pasti wis kangen ya. hahaha, ya nanti jangan lupa mampir lagi, kita ngobrol2 lagi ya"
saya :"ya om, saya permisi dulu"
saya akhirnya berpamitan dengan om hamzah, mbok nem dan pak suroto yang juga nampak senang bisa bertemu lagi denganku..
.
saya memacu mobilku agar segera sampai ke cafe yang dimaksud, saya benar2 ingin segera bertemu risa..
saya memarkirkan mobil, cafe itu nampak sangat ramai dan penuh dengan mahasiswa, mungkin karena ada acara konser kecil disana, saya masuk dan mulai celingukan mencari orang yang saya maksud.
saya moneleh kiri dan kanan berharap akan melihat sosok risa, dan akan langsung menyapanya, saya mulai membayangkan bagaimana rupa risa sekarang, dan bagaimana ekspresinya nanti..
benar saja, sosok itu muncul, risa yaaa saya melihat dia sedang duduk sendirian sambil meminum es coklat dimejanya tampak pandanganya kedepan panggung yang diisi oleh band yang sudah hampir selesai menyanyikan sebuah lagu,
dia tampak semakin menawan, dengan kemeja casual berwrna biru dengan celana jeans, dia sekarang memakai kacamata, membuat dia semakin enak dilihat,
dia nampak anggun dan cantik lebih dari terakhir kali saya melihatnya secara langsung..
dada saya seperti bergemuruh, harusnya saya langsung mendekat, tapi saya malah terpaku melihat risa dari jarak 10 meter, dia belum menyadari kalau saya sudah sangat dekat denganya,
saya melangkahkan kaki, tanpa sedetikpun pandangan saya lepas darinya, dan baru dua langkah saya berjalan,
risa dihampiri seorang laki2, mungkin seumuran denganku.. sepertinya dia adalah vokalis yang baru saja selesai menyanyikan lagu diatas panggung tadi,
dia membawa seikat bunga sambil tersenyum dan menyerahkanya kepada risa...
risa menerimanya sambil tersenyum, terlihat gerakan bibirnya mengucapkan terimakasih sambil tersenyum dan menimang2 seikat mawar yang diberikan cowok itu, mereka berbicara, risa tampak tersenyum dan terlihat sangat bahagia..
saya kembali mematung, melihat laki-laki itu berbicara dan sangat dekat dengan risa, bahkan mereka sepert berpegangan tangan..
siapa dia???
enggak, mungkin dia adalah teman dekatnya, ya pasti hanya teman sekelasnya atau mungkin saudara yang mungkin saya belum kenal, saya mencoba berpikir positif, karena saya percaya risa adalah gadis yang setia dan konsisten..
saya memilih berjalan mundur dan duduk di kursi sambil melihat risa dari jauh, apakah saya cemburu? mungkin iya,
saya ingin melihat lebih lama dan berusaha mencari tau dengan siapa risa sekarang, saya berusaha tidak terlihat oleh risa, saya memakai topi yang sengaja saya bawa untuk menyamarkan wajahku..
dan laki-laki itu berjalan pergi meninggalkan risa, entah menuju kemana, saya berusaha mencegatnya, tampaknya dia menuju toilet, saya berjalan agar berpapasan denganya dan
brugg, dengan sengaja saya senabrakan bahu saya kepadanya.
"ehh.. maaf maaf mas saya gak sengaja, masnya gakpapa" jawabku pura2, untuk tau siapa orang ini,
"jalan ati2 dong!!" dia sedikit sewot..
"maaf mas saya gak sengaja, lohh mas yang sama risa tadi kan?"
"iya kenapa??" tanyanya ketus.
"ohh.. mas siapanya risa sodaranya kah?, atau temenya?" tanyaku menyelidik.
"gue pacarnya risa" jawabnya
jlebbbb,,,..
"ohh, yaya mas, saya rizal" saya menimpali dengan senyum palsu yang saya buat sambil mengulurkan tangan untuk berjabat tangan denganya,
dia menyambut tanganku,
"gue Ari, lo siapa?" tanyanya kembali
"saya rizal mas, saya cuma mantanya risa dulu, yaudah mas sekali lagi maaf, saya permisi dulu"
saya tidak menunggu jawabanya, dan berjalan keluar, baru beberapa langkah saya berjalan saya membalikan badan.
"mas Ari!"
dia menoleh,
"kamu beruntung dapet risa, dan jaga dia baik2"
orang bernama ari itu hanya mengangguk, dan saya pun berjalan keluar dengan perasaan yang aneh, tidak nyaman, dan tentu saja sakit..
.
di dalam mobil tidak henti2nya saya bertanya didalam hati..

"maafkan aku ya, aku terlalu yakin dan bermimpi terlalu jauh, tampaknya emang kamu butuh orang yang selalu dekat denganmu, semoga laki2 yang kamu pilih jauh lebih baik dariku"
kata2 tidak ikhlas itu terucap secara tidak sadar dari mulutku..
saya tidak habis pikir, risa yang kukenal secepat itukah kamu berpaling?
kalian pernah merasakah hal seperti ini? atau perasaan semacam ini?
saya merasakan sesuatu yang aneh,
mungkin saya tidak berdarah, tapi terasa sakit, ya rasa sakit itu berada didada....

Part 32 (biarkan saya sejenak berpikir )
"terimakasih untuk 7 tahun menemaniku,kamu akan lama tidak melihatku lagi, tapi sepertinya aku bisa tenang meninggalkanmu dalam waktu lama, tampaknya kamu sudah memiliki
orang yang akan menemanimu disini, selamat tinggal Risa, terimakasih dan semoga bahagia
ttd
Mas "
saya menghentikan mobil saya di pinggir jalan untuk menulis pesan itu di secarik kertas, yang kemudian saya sisipkan di kotak hadiah untuk risa,
saya menghela nafas panjang.
"kayaknya kita benar2 harus pisah dalam arti sebenarnya ris" saya masih tak habis pikir dengan kejadian barusan,
risa yang dulu itu tidak mudah tertarik dengan laki2 lain, dia bisa manjaga hatinya tetap untuku, tapi malam ini saya melihat kenyataan lain,
saya merasa marah, emosi saya bercampur, sejak orang yang mengaku ari itu berkata "gue pacarnya risa", saya dibuat percaya dengan melihat sendiri bagaimana kedekatan mereka.
ahhhh, rasanya tidak karuan,saya benar2 ingin memukuli cowok dengan tampang belagu itu, saya termenung cukup lama didalam mobil, saya melirik ke jam tangan yang baru menunjukan pukul 20.30
saya mejalankan mobil saya menuju rumah risa, saya ingin ngobrol2 ringan sebentar dengan om hamzah sekedar berpamitan, saya ingin segera pergi agar tidak bertemu dengan risa dulu dalam waktu dekat ini,
aneh ya beberapa jam yang lalu perasaan saya meluap2 untuk bisa bertemu denganya, tapi sekarang saya sudah enggan untuk sekedar bertemu saja, sudah kepalang hancur perasaan saya,
argumen2 positif dikepala saya seperti dibantahkan oleh realita yang saya lihat sendiri.
"lohh risanya mana le??" tanya om hamzah saat saya sudah sampai dirumah beliau,
saya :"risa sedang ada urusan sebentar om dengan teman2nya, sebentar lagi juga dia pulang" jawabku bohong
saya mengobrolkan beberapa hal, dan kehidupanku di Ausie adalah topik yang paling sering ditanyakan oleh om hamzah..
"om, saya mau mengucapkan terimakasih atas kebaikan om selama ini kepada saya, dan mohon maaf om saya harus segera pamit kembali, maaf om saya tidak bisa lama dan saya harus kembali ke Ausie secepatnya, karena kesibuka saya yang tidak bisa ditinggal"
saya kembali berbohong untuk menutupi kejadian barusan..
tampaknya om hamzah juga mengerti ada hal yang salah terjadi padaku dan risa,
"semua pasti ada jalan keluarnya le, saya tidak akan mencampuri urusan kalian, saya sudah percaya sama kamu, dan apapun masalahnya pasti kamu bisa mengatasi,
ya saya jadi orang tua cuma bisa suport saja, kamu hati2 jaga diri" om hamzah memberiku nasihat,
"saya mengerti om, maaf jika saya tidak bisa menjaga risa dengan baik, dan om... tolong titip ini kepada risa" saya menyerahkan hadiah kecil yang saya bawa,
dan akhirnya saya meninggalkan ruah beliau,
saya teringat kepada dewi dia pasti sudah bosan menunggu dirumah sendirian...
saya menyetir dengan pikiran yang tidak fokus, ada segudang pertanyaan "kenapa" yang berputar dikepalaku yang membuat saya gusar,
"ris, kenapa kamu berpaling saat semua begitu sempurna aku rasakan?" pertanyaan itu kembali muncul..
saya memarkirkan mobil didepan garasi, klek, pintu terbuka yang dibukakan dewi dari dalam,
"selamat datang " dia menyambutku dengan senyuman cantiiknya.
saya membalas senyumnya dengan senyuman kecut..
"zal, kamu kenapa?"
dewi langsung paham dengan kondisiku yang terlihat tidak senang.
saya :"gapapa ko wi" jawabku singkat,
dewi :"udah kubilang percuma kamu boong, aku tau orang lagi boong itu gimana" jawabnya menyelidik..
saya :"yahhh.. nanti akan kuceritain, kamu pernah jalan2 ke jogja malem2 belum?"
dewi :"belum zal"
saya :"jalan2 yok, kamu siap2 dulu sana" pintaku kepada dewi
dewi :"kamu yakin?"
saya hanya mengangguk, dewi pun akhirnya menuju kamar untuk berganti baju dan siap2, saya juga menuju kamar untuk melepas kemeja yang membuatku gerah,
saya memandang fotoku saat sma yang masih tertempel pada pojok cermin, saya membandingkan rupaku dulu dan sekarang,
yaa saya cuma bertambah putih karena jarang terkena sinar matahari dan polusi, postur badanku juga lebih besar karena di Ausie saya rajin fitnes, saya melepas kemeja merah itu,
dan memilih memakai t-shirt saja.
apakah risa sudah tau saya pulang?? baru 3 hari yang lalu kami saling melepas rindu lewat telepon saat saya di Ausie, dan sekarang setelah sekian lama dan berharap pertemuan ini akan menyenangkan
ternyata saya malah menerima rasa sakit ini,
"how a disapointing" lagi2 saya mengeluh,
.
"zal" dewi memanggilku diambang pintu yang sengaja tidak saya tutup.
saya :"sudah siap wi?"
dia mengangguk, dewi tampil elegan dengan celana panjang dan kemeja yang dibalut cardigan, saya memandang wajahnya, dia cantik bahkan sangat cantik, dia memiliki mata yang indah,
sayang matanya selalu terlihat sayu, saya jarang sekali melihat matanya berbinar, matanya menjelaskan betapa sulit hidupnya dulu..
saya :"yok, kamu udah makan?"
dewi :"udah kok zal  "
saya :"akunya yang belom -_-"
dewi :"ya ntar kan bisa makan diluar zal"
saya :"oke deh, aku juga kangen sama makanan jogja"
kamipun berangkat, saya sebenarnya tidak terlalu antusias, karena mood saya sedang benar2 buruk, tapi saya harus melayani dewi sebagai tamuku,
ditambah dia baru pertama kali ke jogja, dia tampak excited sekali, jadi saya akaan menemaninya kemanapun dia ingin pergi...
kami berjalan menyusuri trotoar di sepanjang jalan malioboro, sudah lama juga saya tidak ketempat ini, jajanan khas seperti pecel,bakpia dan gudeg berjajar sepanjang jalan,
penjual pernak pernik khas jogja, dan baju2 yang ada di sepanjang emperan tak henti2nya menawarkan dagangan mereka, beberapa kali kami disangka turi oleh penjaja pernak pernik dan sovenir disini,
begitu saya menggunakan bahasa jawa mereka malah terheran-heran sendiri...
saya tertawa melihat belanjaan dewi yang tampak menggunung, dia mulai kesulitan membawanya,
"mau dijual lagi wi? hhe, sini aku bawain" kataku menawarkan bantuan.
dewi :"hehe, egak lah zal ini buat anak panti.. mereka pasti seneng dapet oleh2 ini, kebetulan juga kan uang sakuku udah kekumpul banyak, jadi ya gak ada salahnya beliin mereka"
saya tersenyum begitu mengetahui niat baik dewi, ternyata dia memang layak disebut cewek paket komplit, karena selain cantik da pintar dia juga memiliki hati yang sangat baik.
Saya :"ohhh, pak tambahin bajunya 2lusin lagi pak ukuranya di beda2 ya" saya berbicara kepada penjual baju itu yang melayani kami dengan senang karena daganganya kami borong,
dewi :"loh zal kok?"
saya :"besok aku ikut kamu ke jakarta ya  "
dewi mengangguk sambil tersenyum, dia tau apa yang saya maksud. tampak matanya yang sayu mulai mengembang, inilah rona wajah yang ingin saya lihat dari dewi,
cukup banyak bawaan kami, dan setelah barang kami taruh di mobil saya dan dewi pun melanjutkan ke alun2 sekedar untuk duduk2 saja sambil menikmati wedang ronde yang sudah kami pesan,
dewi :"zal, boleh tanya?"
saya :"tanya aja wi"
dewi :"emmm. gimana nge datenya tadi apa kah berjalan lancar?, mukamu surem banget tadi"
saya sudah menduga dewi akan menanyakan hal itu..
saya :"hahh.. ya kadang memang gak berjalan mulus wi, tadi aku liat dia lagi sama orang lain"
dewi :"terus??"
saya :"yaaa aku rasa aku gak akan egois wi"
dewi memiringkan kepalanya sambil melihatku, pertanda dia ingin dijelaskan lagi.
"yaa dia sudah bahagia dengan hidupnya sekarang, dia udah punya orang lain selain aku wi"
dewi :"terus reaksimu?"
saya :"yaa, apa lagi yang bisa aku lakuin wi?, dia keliatan seneng dan bahagia, ya ngeliat kebahagianya aku gak boleh egois"
dewi :"kamu terlalu cepat berasumsi zal"
saya :"maksudnya terlalu cepat berasumsi?"
dewi :"yaahh.... kamu harusnya,,,,,,"
"Rizalll!!!.. kamu Rizal kan??"
dewi belum selesai berbicara perhatian kami malah teralih kepada suara yang memanggil namaku.
saya memicingkan mata, untuk memastikan siapa itu, dia seorang perempuan yang memanggilku dari seberang jalan..
oranya putih dan cukup tinggi untuk ukuran perempuan, dengan rambut yang tergerai kemerahan, hidung mancung dan wajah yang seperti oriental..
"Susi?" ya dia adalah susi, teman sekelas risa saat kelas 1, dia menghampiri saya dan dewi..
saya :"susi kan?"
susi :"siapa lagi kalo bukan??, kamu apa kabar di Autrali?, lagi mudik ya??, aku boleh gabung?"
saya menyalaminya dan mempersilahkan dia duduk bersama kami.
saya :"aku baik sus, oh iya kenalin ini dewi, dan dewi ini susi"
kedua perempuan itu saling berjabat tangan..
susi :"kamu kapan pulang?, kok gak kabar2?"
saya :"baru tadi pagi kok sus, ini cuma mau cari angin bentar"
susi :"ohh.. cari angin apa pacaran?hihi"
dewi :"ehh.. enggak mbak, kita cuma temen, saya temen sekelasnya di Ausie"
susi :"ohh kirain, hehe,... risa dimana zal?, kok malah gak ikut?
saya :"emm.. risa lagi ada acara sus, jadi gak bisa ikut"
susi memirngkan kepalanya, tanda bingung..
susi :kok aneh?"
saya :"aneh dimananya sus?"
susi :"yaa, risa itu kalo ketemu di kampus yang diomongin isinya cuma kamu.. kangen lah, apalah, ampe budeg aku dengernya, tapi kamu udah disini dan risa malah ada acara lain,
menurutku itu aneh aja zal"
saya :"wait.. kamu satu kampus sama risa??"
susi :"iya.. tuhhh dasar risa gak cerita ya huhhhhh, dia adik tingkatku, kan aku sama kamu lulus duluan"
saya mengerutkan dahi, saya membatin apakah saya pantas menanyakan ini??
"emm, sus apa kamu tau risa apa dia lagi deket sama orang lain?"
susi :"emm gimana ya zal, setauku dia banyak dideketin, secara dia emang jadi primadona baru di kampus, tapi yang paling getol deketindia..."
"Ari" saya menyela omongan susi,
susi :"loh kamu tau?"
saya :"yaa.. dia emang pacar baru risa" jawabku singkat.
saya kemudian menceritakan kejadian barusan kepada susi, dewi juga tampak menyimak obrolanku..
"aku sih percaya sama risa zal, dia bukan cewek yang gampang digoda, tapi yaa sebaiknya kamu harus cari tau sendiri"
susi memberkan tanggapanya kepadaku..
saya :"aku udah liat sendiri kedekatan mereka sus, kayaknya emang hubunganku sama risa udah cukup aja sampe disini"
susi :"dan kamu bakal merelakan semua yang udah kamu lalui bareng risa"
saya hanya mengangguk pelan..
"yahhh,,, payah kamu, kirain sekolah di Australi bikin kamu tambah pinter dari sebelumnya, ternyata kamu malah tambah blo'on zal, sebaiknya kamu pikir dulu, ntar kamu nyesel,
zal, berhentilah jadi penakut, setauku kamu cowok paling berani yang kukenal"
saya cuma diam sambil memikirkan perkataan susi...
"zal, kamu tau? aku masih punya feeling yang sama seperti dulu, kamu masih belum tergantikan, meskipun kita udah lama gak saling ketemu tapi aku selalu berusaha biar bisa seperti risa,
dan sekuat apapun aku berusaha risa emang gak terkejar, aku jadi sadar kalau memang ya beginilah aku, dan begitulah risa, aku gak akan bisa mennyamai risa begitu juga sebaliknya,
aku sadar kalau risa ya buat kamu dan kamu ya buat risa, sebaiknya pikirkan baik2 ya"
susi berbicara sambil meraih potongan kertas nota yang dia bawa sambil menuliskan sesuatu,
Susi :"ini nomorku, sama friendster dan Ymku, kalau mau tanya2 lewat itu ya, aku harus pergi, aku sama keluargaku disana, bye rizal, aku kangen kamu boncengin pake pespamu , dewi aku permisi dulu"
susi berpamitan dan berjalan menuju ke sebuah mobil yang menunggunya, saya masih terdiam sambil memikirkan perkataan susi dalam2..
Dewi :"wahhh ernyata salah satu fans "
saya :"cuma teman lama kok wi"
dewi :"ya sebaiknya kamu pikir perkataanya ada benarnya zal, kamu tentu sudah melewati banyak hal kan? apa kamu rela semua itu menguap gitu aja??"
"aku gak tau wi, aku cuma ingin waktu buat mikir dulu, saat ini aku mau tau gimana reaksi risa, cepet atau lambat dia pasti bakal tau aku pulang"
dewi :"yaa kalau itu keputusanmu its up to you zal"
saya :"kamu punya banyak waktu?, aku pengen ngajak kamu ke tempat lain"
dewi :"kemana zal?"
saya :"malam ini kita nginep ke semarang"
..
...
..

Part 33 (semarang)
"ke semarang??. ini udah hampir jam 12 malem zal"
dewi mencoba menanyakan lagi keinginanku,
saya :"iya sekarang kita ke semarang"
dewi :"emm, kamu cuma cari alasan biar gak ketemu risa dulu kan??"
saya :"yaa itu salah satunya, tapi ada beberapa hal lain yang ingin aku lakuin disana"
dewi :"apa itu??"
saya :"kamu akan tau besok pagi, yang penting kita berangkat sekarang ya"
singkatnya dewi berhasil kubujuk, jawabanya tepat saya memang ingin menghindar dulu dari risa, tapi alasanku yang lain adalah saya sudah setahun lebih tidak nyekar ke makan almarhum ibuk dan bapak.
sebelum berangkat kami mampir makan dulu di sebuah warung bakmi kaki lima yang ada di pinggir jalan, sudah lama juga saya tidak makan bakmi godhog,
beberapa hal ringan saya obrolkan dengan dewi, pembeli sepert kami cukup ramai di warung itu membuat yang saya dan dewi harus menunggu cukup lama sampai pesanan kami siap,
saya dan dewi sudah kehilangan topik pembicaraan untuk kami obrolkan, saya cuma menunduk sambil memandangi gelang yang diberikan risa, tertulis namaku dan namanya,
"pakai ini terus ya mas, biar kamu inget terus sama aku" saya teringat kata2 risa saat memakaikan gelang kulit ini..
"ris, aku selalu inget kamu, apa kamu masih memakai kalung itu ris??" saya bertanya dalam hati..
"kamu galau lagi zal?" dewi bertanya..
saya :"cuma memikirkan yang udah lewat"
dewi :"kangen sama yang dulu2??"
saya mengangguk pelan,
dewi :"kalo kamu menyerah kayak sekarang ya siap2 aja nanggung kangen itu sampe kamu tua, tapi kalo kamu berjuang yaa kamu bisa mengulang hal2 yang buat kamu kangen itu sama risa lagi"
saya :"apa kamu pernah dikecewakan seperti ini wi?" saya bertanya balik kepada dewi
dewi :"yaa,, aku sering dikecewakan juga zal, dikecewakan kenyataan, aku cewek yang punya perasaan, meskipun belum pernah pacaran pasti aku juga pernah menjalin hubungan dekat sama cowok"
saya :"boleh diceritain??"
dewi kemudian menceritakan kisah romansanya kepadaku, dia juga pernah jatuh cinta kepada seseorang yang lebih tua 4 tahun umurnya dari dia.
namanya adalah Husain, dewi pertama bertemu denganya saat dewi sma, pertemuanya terjadi saat husein sedang ppl di sekolahan dewi,
dan semua terjadi begitu saja, husin dan dewi menjalin hubungan tanpa setatus, cukup lama. mereka hanya mengungkapkan perasaan mereka masing2,
1 tahun dewi mulai menikmati indanya kasih seseorang,tap.... husin pun harus diambil darinya, ya.. husin meninggal dengan umur yang masih muda, dewi tidak menjelaskan bagaimana sampai husin meninggal,
menceritakan itu pasti cuma akan membuat luka hatinya kembali sakit..
saya :"maaf wi, aku ikut berduka"
dewi :"yaa,, hidup orang seperti kita emang gak mudah ya zal, akupun merasa begitu, saat ada orang baru yang menerima kekuranganku dia harus pergi, kak Husin satu2nya orang yang bisa mengerti aku,
dia begitu melindungiku, tapi semua yang hidup memang bakal mati zal, aku udah ikhlas untuk kepergian kak husin, dan udah saatnya aku berjalan lagi, satu2nya yang membuat aku menyesal adalah aku dan kak husin gak sempat memiliki hubungan seperti hubunganmu dengan risa,
berkali2 kak husin nembak, tapi selalu aku bilang belum siap, dan setelah dia pergi cuma ada penyesalan zal"
saya termenung,, betull juga perkataanya, beberapa kali saya mati2an menjaga risa, mulai dari saat dia koma, saat akan terjadi gempa, dalam hati saya masih sangat besar rasa sayang kepada risa,
tapi entah kenapa egoku menepis semua itu,
saya hanya bisa mengangguk2 seperti orang bodoh, saya paham maksud dewi, tap saya masih ndableg dan masa bodo..
..
kami sudah selesai makan dan langsung masuk mobil kemudian berangkat menuju semarang,
hoamm,, saya sebenarnya sangat mengantuk, saya baru sampai pagi tadi dan kini sudah harus pergi lumayan jauh, tampak dewi sudah tertidur lelap di jok mobil,
dia tetap terlihat cantik saat tertidur, menurutku kecantikan antara dewi dan risa itu berbeda, risa memiliki kecanikan yang terkesan polos dan lugu, dan itu benar2 membuat saya tergila-gila dengan risa,
sedangkan dewi, kecantikanya terkesan anggun dan eksklusif, bahkan dia tidak memakai make up sama sekali kecantikanya akan membuat laki2 yang tidak punya mental cukup kuat menjadi minder..
saya menyelimuti dewi yang nampak kedinginan dengan jaket yang saya bawa...
dan akhirnya kami sudah sampai semarang, tapi tentu saja saya belum sampai di alamat lamaku, saya harus berkendara paling tidak satu jam untuk sampai, sedangkan jam sudah menunjukan hampir pukul 3 pagi..
saya menepikan mobil di rest area sebuah pom bensin, saya membuaka jendela depan dan akhirnya terlelap bersama dewi...
..
suara adzan subuh memaksaku bangun dari tidurku yang hanya sebentar, tampak dewi juga terbangun sambil mengucek2 matanya..
"zal, kita dimana?"
saya :"di semarang wi, aku gak kuat melek trus istirahat disini deh, subuhan dulu yuk"
saya dan dewi melaksanakan shalat subuh di mushala kecil yang ada di spbu itu.
dewi :"kamu gak capek zal?"
saya :"lumayan wi"
dewi :"kita mau kemana sih sebenernya?"
saya :"kamu mau kuajak jenguk orangtuaku"

dewi hanya mengangguk untuk menyetujui ajakanku.
kami sedang sarapan pagi disebuah warung nasi tak jauh dari spbu tadi, sesusai sarapam saya dan dewi segera melanjutkan perjalanan ke makam bapak dan ibuku,
kami sudah sampai di depan gerbang makam, saya menggenggam erat plastik berisi bunga yang akan saya taburkan diatas makam bapak dan ibuk,
"ayo wii" ajaku kepada dewi, kami melangkah masuk dan tak butuh waktu lama saya sudah sampai di kedua makam orangtuaku,
masih terawat dan bersih, Risa benar2 merawat kedua nisan ini, yaaa risa beberapa kali mengatakan kalau berkunjung ke makam ini untuk merawatnya,
dan risa melakukanya dengan sangat baik... "ahhh andai aku kesini sama kamu nduk" gumamku dalam hati.
saya masih berdiri dan melamun di depan 2 batu nisan itu, dewi menyaut bunga yang kugenggam, dia mendahuluiku mendekati makam itu dan berjongkok didekatnya,
"kamu mau melamun terus disitu atau kesini dan ikut berdoa sama aku?" dewi membuat saya tersadar dari lamunanku.
saya mendekatinya dan ikut menaburkan bunga di kedua makam orangtuaku dan berdoa bersama dewi.
"Assalamualaikum pak, buk... ini rizal pulang, bapak sama ibuk dapet nomor antrian berapa di surga??, pak buk terus jaga rizal ya.
sekarang rizal paham, bapak sama ibuk pergi bukan karena gak sayang sama anakmu ini, tapi rizal sekarang udah gede dan paham kalau bapak sama ibuk punya cara sendiri untuk terus menyayangi rizal"
memori nostalgia saat kedua orangtuaku masih bersama kembali muncul di pikiranku..
"sekarang anakmu ini udah jadi calon dokter, gak perlu cerita ya, bapak sama ibuk pasti udah tau. pasti bapak sama ibuk selalu mengawasiku dialam sana kan??,
trimakasih bapak, terimakasih ibuk, rizal harus segera pamit, oh iya ini salah satu temenku di kampus, namanya dewi.."
saya menoleh kearah dewi yang ada disampingku, dia menggenggam pundaku sambil tersenyum tipis..
"semoga bapak sama ibuk mendapat tempat terbaik disisi Allah, Assalamualaikum"
saya mencukupkan nyekar di makam kedua orangtuaku, saya merasa tidak bisa menahan kesedhan tiap kali kesana, tapi yaa inilah yang bisa saya lakukan untuk menghormati kedua orangtuaku yang sudah tiada.
"kamu bikin aku iri zal" dewi membuka pembicaaraan saat kami di dalam mobil
saya :"maksudnya gimana wi?"
dewi :"yaa kamu pasti udah paham"
saya hanya mengangguk, saya memang jauh lebih beruntung dari pada dewi, karena paling tidak saya sudah pernah merasakan indahnya hidup bersama kedua orangtuaku..
sedangkan dewi bahkan tidak mengenal orangtuanya..
saya :"yaa dan kamu juga membuat aku iri wi" saya menimpali
dewi :"maksudmu gimana zal?"
saya :"kamu bisa sekuat ini walaupun sendirian"
dewi :"iya dulu aku sendirian,tapi sekarang aku gak sendirian lagi zal"
saya melihat kearah dewi yang sedang tersenyum kearahku,
saya :"yaa kamu gak sendirian lagi, berjanjilah kita akan selalu menguatkan satu sama lain wi, kamu teman yang baik"
dewi :"begitu juga dengan kamu zal, kamu juga teman yang baik"
kami saling memandang untuk beberapa saat, sampai saya harus kembali fokus mengemudi menuju ke alamat lamaku,
masih ada seorang yang ingin saya temui, dann siapa lagi kalau bukan Sari......
....
...
rumah bercat warna hijau pupus itu mengingatkanku kepada masalalu, tempat ini yang menemaniku tumbuh selama 12 tahun, 2 anak laki yang sepertinya kembar sedang bermain disitu, mereka tampak asik mengayunkan ayunan tua yang dulu sering saya pakai bermain bersama sari..
ya,, saya dan dewi sudah sampai di rumah yang dulu saya tempati dan kini sudah ada penghuni baru menghuni rumah dinas tentara ini..
Dewi :"ini dimana zal??"
saya :"ini rumahku yang dulu wi, udah pernah aku ceritain kan??, aku pengen ngenalin kamu keseorang temenku yang belum sempat aku ceritain ke kamu"
saya mengajak dewi turun dari mobil, dan mendekati rumah itu,
"halooo dek... ayah atau ibuknya ada enggak?"
saya menyapa kedua anak yang memang kembar itu,
"ada om" saut salah satu anak yang langsung berlari masuk kedalam rumah sambil berteriak2 memanggil ibunya, sementara kembaranya dengan malu2 masih berada diatas ayunan,
"iya mas ada yang bisa dibantu??" seorang ibu muda berbicara sambil menghampiri kami, kamipun menyalami ibu itu.
"saya rizal bu, dan ini teman saya dewi, maaf menganggu waktunya, dulu keluarga saya tinggal di rumah dinas ini sebelum keluarga ibu, jadi boleh tidak saya mampir sekedar nostalgia dengan rumah ini?"
saya berbicara dengan sopan, dan berharap diperkenankan oleh penghuni yang baru itu,..
"ohhh,, jadi mas ini putranya pak Hartono?, wahh masuk2 mas, nama saya siti, ini suami saya sebentar lagi juga pulang, pasti seneng bisa ketemu putra pak hartono"
singkatnya kami diperkenankan bertamu oleh ibu siti, penghuni baru rumah dinas tua ini yang bertahun2 kosong setelah saya dan bapak pindah ke jogja.
beberapa hal kami obrolkan, dan yang paling sering ditanyakan adalah tentang bapaku, saya rasa almarhum bapak cukup populer di kalangan dinasnya,
saya :"oh iya buk, gimana tinggal disini betah kan?"
bu siti :"iya betah mas rizal, awalnya saya tajut juga sebelum pindah kesini karena katanya rumah ini yang paling angker, tapi yaa ternyata selama tinggal disini gak pernah terjadi apa2"
saya tersenyum mendengar jawaban bu siti, alhamdulillah makhluk2 halus itu tidak berani lagi mengganggu..
saya :"ohh iya bu, boleh saya ke halaman belakang?? saya mau liat tempa bermain saya dulu waktu masih kecil, kangen"
bu siti :"ohh iya mas rizal, silahkan, saya ngabari suami dulu.. harusnya sudah pulang tak susul ke kantornya sebentar, jangan buru2 pulang dulu ya"
bu siti tampak senang dengan kunjungan saya, apakah suami bu siti adalah teman bapak saat berdinas? mungkin begitu..
saya dan dewi diantar ke halaman belakang dan bu siti berlalu menuju kantor dinas suami beliau yang tidak jauh dari sini..
"zal.. mereka banyak banget, katamu mau ketemu temen disini, tapi kok...." wajar dewi bingung saya belum menjelaskan teman seperti apa yang saya maksud itu,
dan didepan kami para "penghuni" lama lingkungan sini sudah memperhatikan kami, makhluk2 yang suka menerorku saat saya kecil mereka bersliweran, mulai dari pocong,
dan makhluk berbulu lebat itu tampak terheran2 saya kembali kesini...
mereka ketakutan, mungkin mereka mengira saya akan membalas mereka.. saya yang sudah bisa mengendalikan ilmu batin seperti sekarang sudah lebih dari cukup untuk menghadapi makhluk2 itu,,
saya belum menjawab pertanyaan dewi yang tampak gelisah, saya berkonsentrasi untuk meningkakan ilmu batin yang saya punya, sudah lama sekali saya tidak melakukan ini,
mereka kalang kabut melihat saya, saya tidak akan mengusir mereka, saya hanya ingin menggertak mereka agar idak macam2..
saya :"kamu akan tau wi, dia adalah teman yang melindungiku saat aku kecil"
dewi :"jangan2?? ...."
saya mengangguk pelan dan mengajak dewi ke halaman.... sari dimana dia?? dia belum kelihatan..
"zall, mungkin dia yang kamu cari" dewi lebih dulu menyadari kehadiran sari dibelakang kami, dia muncul dari semak2 belakang yang sampai saat ini memang masih rimbu dengan pepohonan..
saya :"sarii "
dewi sedikit takut rupanya, dia memegang lenganku...
"rizal kini sudah dewasa, aku senang kamu mengunjungiku, dan apa kamu membawa teman yang sama istimewanya denganmu?"
sari melayang mendekati kami dia dengan sekejab berubah wujud dari anak kecil menjadi perempuan yang seolah seumuran denganku,
risa.. benar2 mirip dengan risa yang saya lihat semalam, sari dan risa, kalau reinkarnasi itu benar adanya mungkinkah risa adalah reinkarnasi dari sari?
sari :"apa yang membuatmu kesini rizal?, bukankah kehidupanmu sekarang sudah sempurna?"
saya :"yaa hidupku sekarang sudah lebih baik, tapi bukankah itu semua juga berkatmu sari?, dan aku juga masih punya hutang denganmu"
sari :"kamu yang berusaha zal, aku hanya menemanimu saat kecil dan sekarang kamu sudah cukup dewasa dan kuat untuk menghadapi apapun, bukankah sudah pernah aku bilang kalau kamu akan jadi orang besar besok,
dan mengenai janjimu, kamu belum bisa menepatinya sekarang, akan ada waktu sendiri aku menuntut janjimu"
saya :"tidak kah kamu memberitauku aku harus bagaimana? dan apa yang bisa aku lakukan untukmu?"
sari :"udah kubilang belum saatnya, beberapa tahun lagi, bersabarlah"
saya mengangguk pelan, saya mencoba menerima jawaban sari yang benar2 membuat saya bingung dan penasaran..
saya :baiklah, aku bakal nunggu kamu ya
sari tersenyum, masih seperti dulu kehadiranya selalu diiringi wangi melati..
sari :"dan siapa temanmu yang baik ini??" sari berbicara sambil melihat kearah dewi
dewi :"namaku dewi "
sari :"hmm.. tolong teruslah menjadi teman rizal ya, kamu perempuan yang sangat baik"
dewi tampak sama sekali tidak takut sekarang..
saya :"sari apakah kamu......"
"kamu sudah bisa bisa menghadapi masalahmu sendiri zal, sebaiknya jangan terlalu dekat denganku lagi, hadapi hidupmu.. kamu manusia yang hebat, aku harus pergi...
jangan menemuiku lagi zal kalau tidak ada sesuatu yang sanga penting, hiduplah bersama kaum mu, dan ingatlah janjimu, terimakasih.. sampai jumpa beberapa tahun lagi, dewi sampai jumpa, kamu bahkan lebih kuat dari pada rizal, kamu harus mengajarinya"
sari membalikan badanya, dan kembali berwujud anak kecildan berlari kererimbunan.
saya bahkan belum sempat menyelesaikan kalimat saya, kenapa dengan sari??
"sari,, dia merasa tersiksa zal" dewi berbicara disebelahku,
saya :"apa maksudnya wi??"
dewi :"entahlah, aku merasa dia tersiksa disini"
saya :"trus sekarang aku bisa apa? dia bahkan gak bilang aku harus gimana"
dewi :"dia udah bilang tadi zal"
saya :"haa??"
dewi :"dia bilang kamu harus bersabar sampai saatnya kamu bantu dia"
saya berpikir jawaban dewi ada benarnya...
"haloo, kamu rizal ya??"
kami sedang berdiri di halaman belakang sampai ada seseorang berseragam dinas harian tentara yang menyapa kami.
beliau adalah pak Sangadi, penghuni rumah dinas ini,,
beliau tampak senang dengan kunjunganku, kami banyak ngobrol dan dari obrolan kami saya tau ternyata pak sangadi ini adalah teman satu angkatan almarhum bapak saat pendidikan militer dulu.
beliau juga mengatakan begitu merasa kehilangan saat mendengar kabar bapak meninggal secara tragis..
"dulu sebelum pindah tugas ke semarang, saya tugas di jakarta, awal ditawari tinggal dirumah dinas ini saya menolak, tapi begitu tau kalau rumah ini dulu dihuni Hartono dan keluarga saya langsung mengiyakan"
pak sangadi bercerita tentang masa muda beliau bersama bapak dulu, saya selalu tertarik dengan cerita tentang masa muda bapak yang dituturkan oleh orang lain, ternyata bapak adalah sosok panutan dari banyak orang.
sungguh bahkan setelah bertahun2 kematianya beliau masih mebuat saya takjub sampai sekarang..
singkat cerita saya dan dewi pamit untuk kembali pulang kerumah..
dewi :"bapak kamu ternyata orang yang hebat ya zal"
saya :"akupun gak menyangka beliau tetap disanjung setelah sekian lama kepergianya"
dewi :"andai aku punya keluarga kandung"
saya :"besok kamu akan membuat keluarga bahagiamu sendiri"
dewi :"iya zal. aku akhir2 ini sering berkhayal, kalau besok aku punya anak, maka tidak akan aku biarin dia senasib sama aku sekarang, aku akan terus jaga dia"
saya mengangguk2 sambil tersenyum mendengar celotehan dewi yang menurut saya terlalu jauh pikiranya..
dewi :"hehh kenapa?? senyam senyum terus, aku berlebihan ya??"
saya :"ahaha egak wi, kamu bener kok, cuma sekarang aku belum mikir sampe situ"
dewi :"kamu sihh, kita udah 20 tahunan, harus mikir dari sekarang dong"
saya kembali setuju dengan logika2 yang diberikan dewi, anak ini benar2 membuat saya kagum..
tak terasa saya sudah sampai didepan pintu rumah, saya sudah memarkirkan mobil ke garasi, dan begitu saya mau masuk kedalam rumah di pintu depan sudah tertempel tulisan pada selembar kertas yang berbunyi
"MAS!! KAMU diMANA?? KENAPA GAK NEMUIN AKU?, KAMU PULANG GAK BILANG DAN SEKARANG NGILANG KEMANA?, KENAPA NITIP SURAT KAYAK GITU KE AYAH?? APA MAKSUD SURATMU MAS? MAS POKOKNYA CEPET HUBUNGI AKU,AKU SEMALEMAN NUNGGU KAMU DISINI SAMPE PAGI, AKU BALIK KESINI SETELAH PULANG KAMPUS!
-risa"

Part 34 (sudut pandang risa)
kringgggggg.
suara jam beker itu sangat nyaring dan benar2 membuat aku langsung terbangun dari tidurku yang tidak lama, alaram yang berbunyi mengartikan kalau jam sudah menunjukan pukul 4 pagi, semalaman aku tidak bisa tidur dengan nyenyak.
aku mengucek mata yang masih sangat terasa kantuk,aku mematikan alaram yang terus berdering itu. klek begitu bunyi tombol yang kupencet,
aku masih terduduk dikasur, biasanya kesadaranku belum pulih di beberapa menit awal setiap aku bangun pagi, tapi hari itu berbeda, aku menggenggam jam waker itu,
jam yang berbentuk tokoh kartun hello kitty, ini adalah salah satu benda favoritku, karena ini adalah hadiah ulang tahunku dari mas rizal tahun lalu.
"biar bisa bangun lebih pagi dari aku, masak cewek bangunya lebih siang dari cowoknya" begitu kata mas rizal saat aku membuka bungkus kado yang dia berikan,
dan hari ini juga adalah hari yang sangat khusus, kenapa? karena ini adalah hari dimana mas rizal harus pergi meinggalkanku untuk melanjutkan studynya di Australia.
saya tidak ingin sedetikpun waktu terbuang sia2 di hari terakhirku bersama mas rizal, laki-laki yang paling aku sayangi selain ayahku, mungkin tidak berlebihan aku menyebut rasa sayangku sebagai cinta.
pikiranku secara tidak sadar memaksaku mengingat saat awal bertemu dengan mas rizal, cupu, kuper, aneh, jutek, dan misterius, itulah kesan pertama saat aku bertemu denganya..
kami tidak sempat menghabiskan waktu bersama sebelum keberangkatan mas rizal, karena dia harus mengurus seabrek dokumen kepindahanya...
quality time terakhir kami adalah saat selesai mengurus visa dan imigrasinya sebulan lalu, kami menyempatkan berjalan2 disebuah tempat yang menurutku sangat romantis,
Waduk sermo, satu2ya waduk yang ada di jogja yang terletak di daerah paling barat provinsi DI Yogyakarta ini merupakan tempat terakhir dimana aku dan mas rizal bisa sedikit berpiknik bersama.
ingatanku kembali berputar ke masa lalu, saat awal kedekatanku dengan anak misterius itu, pendiam tapi cerdas, pemalu tapi berani, cuek tapi sangat perhatian dengan lingkunganya.
aku seperti tersedot ke pesonanya, entah sihir macam apa yang dia punya hingga aku merasa sangat tertarik mengenalnya lebih jauh kala itu,
dia benar2 unik, mungkin orang lain seperti dia lahir dalam perbandingan 1 : 1.000.000, tapi .... setiap kali aku mencoba mendekat aku merasa terbentur sesuatu.
seperti ada sebuah dinding tidak terlihat yang membuat aku segan.
sifatnya yang cuek dan jutek membuat dia tidak menyadari banyak cewek yang menaruh hati kepadanya, karena selain dia bisa dikatakan ganteng dengan postur tubuh yang tinggi besar, dia juga punya banyak bakat,
dia adalah atlet silat, dia jago basket, bermusik pun dia bisa, dia juga si juara kelas karena dia sangat pintar. kalau dia tipe tukang pamer kayak cowok pada umumnya mungkin dia akan sangat populer,
tapi mas rizal enggak. dia memilih diam dan menutup diri, dia enggan membagi dunianya kepada orang lain, sorot matanya tajam dan fokus saat melihat sesuatu,
beberapa kali kesempatan kami saling berpandangan, dan matanya yang tajam benar menusuk hatiku..
bingung.. hal yang aku rasakan saat ada getaran2 aneh itu, bertahun2 aku mencoba dekat denganya untuk lebih tau tentangnya, tapi aku tidak pernah cukup dekat denganya..
aku kemudian memilih diam dan melihatnya dari jauh dengan jarak yang sebisa mungkin ku pangkas agar bisa lebih dekat denganya..
ada keasikan tersendiri selama aku memperhatikan tingkahnya yang menurutku lucu dan aneh, dia terlihat kikuk di saat di keramaian tapi dengan sekejab dia dapat menguasai keadaan,
dia pendiam bahkan tidak akan berbicara kalau tidak diajak terlebih dulu, tapi sekali bicara, suaranya tegas dan jelas, argumen2 yang dia ucapkan selalu tepat dan terkesan cerdas.
dulu aku bertanya2 terus dalam hati "apa aku suka dia?", sikapnya dingin tapi dia bisa menjadi sosok yang sangat perhatian...
rizal rizal... kamu benar2 membuat segudang tanda tanya dibenaku...
tapi akhirnya aku tau, ada apa dibalik sikap dingin dan misteriusnya..
masa lalunya... yaaa masa lalunya yang membuat dia seperti ini, dia anak indigo yang ditinggal meninggal kedua orangtuanya secara tragis, dia jadi kurang bisa bergaul karena trauma dikucilkan saat masih kecil.
keadaan memaksanya untuk mandiri dan lebih kuat dari sebelumnya, kupikir setelah hasrat mengenal pribadi mas rizal sudah bisa aku penuhi akan membuat aku tidak begitu tertarik lagi denganya,
dan ternyata aku salah, aku semakin dibuat jatuh hati, jika dulu aku cuma kepo, sekarang aku jadi ingin terus bersamanya, atau sekedar menemaninya...
dan demi apapun aku bersyukur mas rizal juga mempunyai perasaan yang sama denganku, terhitung hampir 3 tahun aku bahagia bersamanya, sosok pelindungku,
dia benar2 menjagaku dengan sabar dan telaten, bahkan saat aku kecelakaan dan harus mendapat perawatan lama, mas rizal tidak pernah meninggalkanku,
"mas, aku bersyukur punya kamu" gumamku sambil beranjak dari kasur dan bersiap untuk menuju rumah mas rizal..
...
...
...
"assalamualaikum" aku mengucapkan salam didepan pintu bercat putih itu,
"walaikumushahlam" suaranya terdengar berat, mungkin itu om bowo.
om bowo :"ohhh cah ayu, monggo silahkan masuk "
aku masuk mengikuti om bowo dari belakang,
aku :"eh ya om ...."
om bowo :"diatas, dikamarnya kamu susul aja, bapakmu jadi ikut gak nok?"
om bowo seperti tau yang ada dipikiranku, beliau memanggilku denok. sebuah kata panggilan seorang perempuan yang dianggap masih kecil..
aku :"hehe om tau aja, iya om ayah bentar lagi nyusul kok, aku tak keatas dulu ya om"
aku melihat anak pendiam itu sedang sibuk memilih barang untuk dibawa,,
tubuhnya membelakangiku, dia belum menyadari aku sudah dibelakangnya, dia bertambah kekar karena rajin olah raga, berbeda sekali dengan dulu waktu pertama masuk sma,
dia masih seperti anak kurus yang sangat jangkung.
"mas" aku memanggilnya mas, sebuah kata panggilan sayangku padanya.
dia menoleh kearahku, seperti biasa dia tidak bicara, dia hanya tersenyum.. senyuman itu bahkan sampai sekarang selalu membuat dadaku bergejolak.
dia memainkan tanganya, mengisyaratkan agar aku menghampirinya...
aku menyalaminya dan mencium tanganya, semenjak resmi denganya aku memang membiasakan mencium tanganya, sekedar mengimbangi sikap dewasanya.
dia mengelus rambutku pelan, tiap dia melakukan hal sederhana itu dia selalu berhasil membuatku tersipu..
beberapa hal ringan kami obrolkan pagi itu, aku tidak henti2nya mengomentari barang yang dibawanya,
mataku memandang sekeliling kamar ini, dan perhatianku tertuju pada sebuah foto yang ada di sudut meja belajar mas rizal.
aku mengajaknya menilik foto kenangan itu..
"aku inget kok" kalau gak salah cuma itu yang dia ucapkan, dia memandang foto kami berdua sambil tersenyum, entah apa yang ada dipikiranya saat itu..
kami salang berbagi pendapat tentang kehidupanya disana,
"kamu harus sabar nunggu aku balik kesini, jangan punya cowok lagi disini" begitu pesanya kepadaku,
dia kembali ke kesibukanya menata barang2nya setelah aku goda dengan kata2ku..
berat, itulah yang akurasakan, melepasnya pergi selama bertahun2 benar2 membuatku seperti kehilangan sepotong bagian dari diriku,
aku melirik kearah cermin kecil didekat figura foto itu, aku sudah sangat berkaca2 menahan air mata yang hampir tidak terbendung mengingat beberapa jam lagi akan berpisah lama dengan mas rizal.
"5 tahun mas? apa selama itu?" aku memeluk lmas rizal, aku sudah tidak bisa menahan lagi emosiku yang meluap2.
air mataku meluncur deras, aku ingin sekali menahanya agar tetap disini bersamaku, tapi apa daya, dia memang harus pergi. masa depanya lebih penting dari egoku..
mas rizal selalu berhasil menenangkanku, itu adalah salah satu kelebihanya, apapun kondisiku dia selalu bisa membuat aku lebih tenang..
dia mencium keningku dan berkata
"kalau kamu nunggu 5 tahun untuk aku balik ke kamu, aku juga nunggu 5 tahun untuk bisa pulang kekamu"

sore itu kami harus berpisah, pesawat yang akan membawanya pergi sudah menunggu, aku cuma bisa pasrah dan melepasnya, berusaha sekuat mungkin menahan rindu yang pasti akan sangat menggangguku,
cupp.. tanpa diduga dia memberikan ciuman pertamanya kepadaku, bibir kami saling beradu dan memberikan sensasi aneh yang baru pertama aku rasakan,
dia berjalan pergi tanpa menengok, aku cuma bisa melihat punggungnya yang perlahan mulai hilang dikeramaian..
"mas, jaga dirimu, aku akan menunggumu disini"
.
.
.
"mas doakan aku ya, aku pasti lebih bagus nilai Unasnya dari pada kamu dulu"
aku sedang menelfon mas rizal, untuk meminta restu melaksanakan ujian nasional, sudah hampir setahun aku ditinggalnya, awal kepergianya benar2 membuatku kesepian,
aku benar2 kehilangan sosok orang yang selalu mendukungku, orang yang selalu menemaniku, dan memberikan perlindungan kepadaku..
tapi seperti kata mas rizal "aku selalu menemanimu, walaupun dari jauh aku akan selalu ada"..
ya dia benar dia menemaniku, dia pasti selalu menemaniku dalam setiap doanya..
aku harus bisa lebih baik dari ini, mas rizal adalah orang dengan semangat hidup yang besar, dia bisa dengan mudah menularkan semangatnya saat berada didekatku,
dan walaupun sekarang kami berjauhan, akan aku jaga semangatku tetap berkobar seperti semangatnya...
"aku harus lulus, dan masuk akademi perawat, mungkin besok aku bisa bikin praktek dokter sama mas rizal" aku memikirkan hal itu, impian kecilku...
banyak yang aku alami pasca mas rizal ke melbourne, tak mungkin rasanya jika di tulis di satu part dalam cerita ini jadi singkatnya aku berhasil lulus dengan nilai yang cukup memuaskan,
sama seperti mas rizal, aku juara umum, tapi dengan nilai yang sedikit dibawahnya, aku juga tidak seberuntung mas rizal mendapat beasiswa diliuar negeri,
tapi alhamdulillah, aku mendapat beasiswa di sebuah pts ternama di jogja, jurusan keperawatan. jadi aku bisa menemani ayahku..
hari demi hari terlewati, peristiwa datang silih berganti tapi tidak seharipun aku tidak merindukan mas rizal,
sedang apa dia sekarang? bagaimana rupanya sekarang?, apakah dia sehat?, apakah dia juga banyak fans disana? pikiran itu selalu datang di kepalaku..
dia pasti sehat, dia pasti baik2 saja dan dia pasti menjaga hatinya tetap untuku. saya mencoba berpikir selalu positif kepada mas rizal, aku tidak mau dianggap sebagai pasangan yang posesif.
di kampusku beberapa kali aku didekati, bukan beberapa kali tapi sering lebih tepatnya, aku sering didekati cowok dikampusku, mereka terkesan caper dan ngotot untuk dekat denganku,
entah kenapa mereka begitu ngotot ingin mendekatiku, kalau sudah begini biasanya aku cuma menanggapi seadaanya, aku gak mau dibilang cewek sombong kalau aku terlalu cuek,

di ukm musik aku berkenalan dengan seorang bernama Ari, dia adalah leader ukm musik di kampusku, dia adalah kakak tingkatku, dia sudah semester 6,
belagu, sok, adalah kata yang cocok menggambarkan orang itu, playboy juga adalah predikat yang pas dia sandang,
memang aku akui dia ganteng, musikalitasnya tinggi, suaranya memang bagus, tapi sikap aroganya membuatku jengah, dia adalah cowok yang paling genjar mendekatiku,
tiap hari selalu ada tawaran untuk mengantar jemputku, tapi selalu kutolak, selalu ada saja alasanya untuk pergi jalan denganya,
tapi percuma, selalu aku mencari alasan untuk tidak ikut denganya, tak terhitung sms yang tak kubalas dan telepon yang tidak kuangkat dari ari,
satu2nya yang bisa membuat dia dekat dengan aku adalah saat di ukm, mau gak mau aku harus mendampinginya karena posisiku sebagai wakil ketua ukm.
lama2 aku kesal juga dengan perlakuanya yang sedikit memaksaku,
sampai suatu hari ukm musik kampusku mendapat job diluar kampus untuk membuat sebuah konser kecil di sebuah cafe yang terletak tidak jauh dari kampusku,
aku harus ikut, padahal aku lebih memilih dirumah dan chatingan dengan mas rizal, dari semalaman sama sekali tidak online, membuat komunikasiku denganya sedikit tersendat..
..
aku sedang bersiap untuk ke acara itu, tak lupa aku mengecek laptopku apakah mas rizal sedang online, tampaknya aku harus kecewa, dia sedang offline,
saya menghubungi nomornya, tapi yang terdengar adalah suara operator yang mengatakan nomornya sedamg tidak aktif.
mungkin sedang sibuk, atau sedang ada kegiatan, aku menghibur diri sendiri untuk memaklumi kesibukanya disana..
aku :"yahh, pamit dulu ya ada konser kecil di cafe deket kampus aku harus berangkat"
ayah :"yawis, jangan kemaleman, paling mentok pulan jam 10 ya"
aku :"siap komandan "
aku berpamitan dan menuju ke depan gerbang dimana si belagu ari sudah menungguku dengan mobil baleno yang sering dia pamerkan...
dalam perjalanan dia tak henti2nya membanggakan diri, itu membuat saya bosan dan jengkel. orang yang jumawa seperti ini benar2 membuatku muak,
obrolanya sama sekali tidak berbobot, yang dia omongkan adalah mengenai dirinya sendiri yang dilebih-lebihkan, tak jarang dalam omonganya yang ketus dia menjelekan orang lain,
sebuah sikap yang paling kubenci...
malam itu cafe yang berada di pinggir jalan itu terasa sesak, penuh dengan mahasiswa, yang didominasi mahasiswa tingkat bawah, yang masih haus dengan suasana baru di kampus, dan mahasiswa senior yang mencari hiburan disela kesibukan skripsi mereka.
aku duduk di kursi deretan depan agar lebih jelas dalam menonton konser kecil yag dibuat semacam lomba anat band kampus, aku disini bertindak sebagai seorang juri..
tak terasa aku menkmati setiap penampilan yang disuguhkan band2 yang tampil, ada yang berkualitas sangat bagus, ada juga yang cuma asal2an naik keatas panggung dengan skill seadanya cuma untuk cari muka di panggung,
tapi overall aku suka dengan penampilan mereka,
sampai akhirnya band panitia naik keatas panggung, aku tdak ikut manggung, malam itu aku memilih menjadi penonton saja,
harus kuakui suara ari memang bagus, suaranya yang serak2 basah membuat lagu itu semakin enak didengar,
aku meminum milk shake yang kupesan, dan tiba2 seikat bunga mawar disodorkan kearahku, ternyata ari..
"ini buat kamu ris, tolong diterima ya" dia memberiku bunga di depan orang banyak, membuatku tidak bisa menolak. pasti akan membuat dia malu juka aku menolaknya,
aku bukan tipe orang yang senang mempermalukan orang lain, aku menerimanya sambil tersenyum
"makasih" kata2 itu terucap dari mulutku,
ari :"gimana tadi penampilanku, bagus gak??"
aku :"bagus kok ri"
ari :"jelaslah aku yang palng jago disini" dia mulai menyombongkan dirinya lagi,
ari :"dan ris, tau alasan bunga itu aku kasih??"
aku :"kenapa emang??"
ari :"itu tanda aku nembak kamu, dan karena kamu udah menerimanya sekarang kita resmi pacaran ya" dia memegang tanganku,
apa2an orang ini seenaknya mengatakan hal semacam itu, itu bukan nembak itu menjebak, hanya karena aku menerima bunga itu lantas bukan berarti aku langsung menerimanya sebagai pacarnya,
emang aku cewek apaan dikiranya segampang itu, ditambah aku sudah milik orang lain, berkali2 aku mengatakan kalau aku sudah punya pacar kepada ari, tapi dia masih getol mendekatiku,
dan malam itu dia malah nekat nembak aku..
aku memutar otak agar dia tidak merasa dipermalukan didepan orang banyak, dia mengatakan itu didepan teman2nya, mereka semua menunggu jawaban dariku.
aku diam sambil tersenyum tipis, untuk menutupi rasa jengkelku, tentu saja jawabanya enggak, tapi aku berusaha menolaknya secara halus, aku tidak mau dicab cewek belagu,
"gimana resmi ya" , ari menekanku kembali,sedangkan aku masih diam, dalam hati aku mengumpat, sialan anak ini, dia memojokanku disituasi seperti ini,
"aku ketoillet bentar ya sayang" dia dengan gaya prelentenya memanggilku sayang dengan seenaknya, dia berjalan menuju toilet sedangkan aku tetap duduk untuk berpikir bagaimana mengatakan kalau aku menolaknya,
kira2 apa yang akan dilakukan mas rizal kalau tau aku diperlakukan seperti ini, mungkin dia akan bersikap kalem seperti biasa, ya mungkin dia akan dengan kalem memukul mulut ari,
"gimana sayang? kita deal ya" lagi2 dia terkesan memaksa, deal? apa ini kesepakatan jula beli? dia sama sekali tidak menghargaiku sebagai seorang wanita.
.
"maaf kak, aku gak bisa nerima ini. makasih tapi maaf aku berkali2 bilang sama kakak kalau aku udah punya cowok, meskipun dia lagi jauh aku gak mungkin nerima kakak"
ekspresi wajah ari langsung berubah, dia memang terkenal tempramental, dia sering terlibat perkelahian hanya karena masalah sepele,
"kamu jangan bohong!" dia membentaku, dan menggandeng tanganku menuju ketempat yang lebih sepi.
"kamu bilang kamu punya cowok??!! itu alesanmu aja kan??, siapa nama cowokmu?" dia bertanya dengan nada tinggi dan mebentaku, perlakuanya sungguh membuat aku ikut emosi, tapi masih bisa aku tahan
"rizal" jawabku dengan pelan,
ari : "jangan coba bohong deh!, aku baru ketemu orang yang ngaku namanya rizal tadi didepan toilet!, dan kamu tau dia bilang apa? dia bilang dia cuma mantanmu!!"
what?? mas rizal? itu gak mungkin dia gak mungkin disini, sekalipun dia disini dia gak mungkin omong kayak gitu..
aku :"oh ya? gimana ciri2nya?" aku mencoba mengetes apakah ari berbohong atau tidak,
ari mengatakan ciri2 mas rizal dengan tepat, bahkan dia mengatakan kalau dia memakai sebuah gelang kulit, gak mungkin ini mustahil, kenapa mas rizal gak menghampiriku?
aku :"kamu bilang apa sama dia"
ari :"ya aku bilang kalo aku cowokmu lah, mau bilang palagi, udah lah risa lupain dia kamu lebih cocok sama aku, apa yang kamu arepin dari cowok freak kayak dia, kamu udah gak punya alesan nolak aku"
bruukkk!!!!
tanpa babibu aku memukul hidung cowok menyebalkan itu, aku tidak peduli dengan hidungnya yang berdarah, dia tampak kesakitan, meskipun aku cewek dulu aku adalah atleet silat juga, pukulanku pasti juga akan membuat dia sakit,
sbenarnya ingin aku tambahi rasa sakit diwajahnya tapi aku berusaha menjaga emosiku..
"kamu keterlaluan!!!" aku berteriak sambil berlari keluar cafe, aku menghiraukan tatapan orang2, aku menuju taxi yang ngetem dipinggir jalan..
"pak antar saya pulang" kataku kepada driver taxi itu,
tak henti2nya aku memikirkan mas rizal, kenapa dia tidak mengabariku, kenapa dia tidak menghampiriku??, dia bukan tipe orang yang mudah percaya dengan orang lain, pasti dia cuma berusaha kalem dan memilih mengalah dan sedang berada dirumahku untuk menungguku,
"apa yah??, mas rizal udah pamit?" tanyaku dengan tidak percaya kepada ayahku sambil membuka kotak berwarna merah yang kata ayah merupakan kado dari mas rizal,
sebuah harmonika, tapi fokuku berada pada sepucuk kertas yang terselip di situ,
aku mebacanya......... ya ampunnn,,
"yah aku nyusul mas rizal dulu, dia salah paham"
ayahku mengizinkan sambil berpesan untuk menyelesaikan masalahku baik2.
"mass!!, mas!!!," akku mengetok pintu rumah mas rizal, gerbangnya tidak dikunci artinya mas rizal belum kembali ke melbourne, lampu dirumahnya menyala, tapi pintunya terkuci, aku mengintip ke garasi
ahhh dia tidak dirumah, mobilnya tidak terparkir di garasi,
dia pasti pulang sebentar lagi, aku akan menunggunya,
aku menghampiri sopir taxi yag mengantarku itu, dan menuruhnya tidak menungguku..
aku menunggu di depan pintu dengan gelisah, "mass, ayolah pulang.. aku nunggu kamu disini"
satu jam
dua jam
tiga jam
empat jam, sampai aku mendengar adzan subuh berkumandang mas rizal belum juga kembali,
aku menunggu disini semalaman, aku menangis disini semalaman, aku berpikir disini semalaman,
memikirkan siapa lagi kalau bukan mas rizal...
aku harus pulang, aku gak mau ayah juga ikut khawatir ditambah ada pratikum yang tidak boleh aku tinggalkan..
aku mnulis pesan yang aku tempelkan dipintu
"mas kamu sudah pulang, dan tolong pulanglah ke aku, kamu salah paham, aku masih menjaga ruang hatiku tetap untukmu"

Part 35 (tatap muka)
Saya termenung di depan teras rumah, jam sudah mennunjukan pukul 4 sore,ahh pasti tidak lama lagi risa akan datang,
rasa deg degan langsung menyeruak di dada, apa yang akan saya katakan nanti? yang jelas nerves dan marah adalah perasaan yang bercampur sekarang,
saya ingin langsung to the point saja dan mengakhiri semua ini ketika bertemu denganya,tidakk... apakah senaif itu saya? seolah begitu mudah mengakhiri ini semua,
saya tidak mungkin mengatakan hal itu tanpa mendengar langsung penjelasan risa, tapi bukankah saya sudah melihat semuanya??
haahhhhh.....
sepertinya pikiranku dibagi menjadi 2 bagian,antara pro dan kontra,
atau mungkin bukan pikiranku yang dibagi 2 melainkan sisi pro yang timbul adalah dari hatiku yang sangat percaya dengan risa, sedangkan sisi kontra dari otaku yang mengandalkan logika setelah melihat realita yang terjadi,
saya memang sangat percaya dengan risa, saya masih dapat merasakan kasihnya, tapi disisi lain tidak semudah itu saya percaya lagi setelah melihat dengan mata kepala sendiri.
"mau kopi?" suara dewi membuat saya menoleh kearahnya yang muncul dari balik pintu..
saya hanya menggangguk, sambil memperhatikan langkah kaki dewi yang berjalan menuju dapur, dia mungkin paham yang saya butuhkan saat ini adalah secangkir kafein,
sekedar merilekskan otaku,
"makasih wi" ucapku sambil menerima cangkir berisi cairan hitam itu...
dewi hanya tersenyum, dia ikut duduk di kursi yang bersebelahan denganku, tatapanya sayu , baru semalam aku melihat binar mata dewi, kini mata itu kembali sayu, dia memandang kearah pagar depan rumahku yang mulai berkarat dimakan musim, hujan yang mengguyur seperti sekarang akan memperpendek umur besi yang tua itu..
dewi menoleh, "diminum zal" ucapnya dengan lembut..
saya :"ya, without milk?"
dewi :"susu cuma akan merusak rasa dari kopi zal,"
saya menggerlingkan kepala, kata2 dewi seperti punya arti lain.
dewi :"what??"dia memainkan tanganya membentuk gesture khas orang bertanya dengan tangan yang dia tengadahkan membentuk sudut 90 derajat.
saya :"you know what i mean" jawabku sambil menyruput kopi yang masih panas itu...
saya mengerutkan dahi sambil menjauhkan bibir saya dari bibir gelas, mungkin baru beberapa mili yang tertelan, saya tertipu dengan aroma wangi yang keluar dari seduhan kopi itu, ternyata kopi buatan dewi sangat pahit.. mungkin dewi melupakan gula.
saya :"kamu lupa sama gulanya?"tanyaku sambil berdiri untuk kedapur dan menambahkan gula untuk kopi ini,
dewi memegang pergelangan tanganku, "biar aku aja zal"dia membuatku terduduk kembali sementara dia dengan langkah cepat menuju dapur sambi membawasecangkir kopi itu.
saya :"nahhh ini lebih enak, gak pait banget kayak tadi"kataku kepada dewi setelah saya mengicipi kopi yang sudah ditambah gula olehnya..
dewi :"enakan yang mana zal?, maksudku kopinya enak yang tanpa gula tadi atau yang uda pake gula?"
saya :"enak yang uda di kasi gula lah,kopi gak pake gula ya puaitt wi"
dewi :"yaa.. padahal sama aja lho zal"
dewi memang sangat pandai membuat tanda tanya di kepalaku,dia sering membuat analogi yang tidak terduga.
saya :"maksudmu?"
dewi :"seberapapun gula yang kamu tambah, yang namanya kopi ya tetap pahit"
saya tersenyum mendengar perkataan dewi,kalian tau maksudnya? silahkan cari tau sendiri..
saya menunduk sambil memainkan sendok yang saya celupkan di cangkir kopi itu, membuat gerakan memutar yang menjadikan kopi itu semakin keruh, mirip genangan jelaga.
saya menghela nafas panjang, saya menoleh kearah dewi yang sedang asik membaca majalah lama yang entah terbitan tahun berapa..
saya :"dewii...."
dewi :"iya zal?"
saya :"cinta itu aneh ya?"
dewi menggerlingkan kepalanya,meniru posisi saya saat meminta penjelasan lebih
saya :"yaa kalau cinta itu punya bentuk dan bisa di genggam,kamu jangan menggenggamnya terlalu kuat,karena dia akan mati, tapi kalau kamu melonggarkan genggamanmu, dia akan lari"
dewitersenyum sambil mengangguk anggukan kepalanya..saya dan dewi seringkali terlibat obrolan dalam hanya dengan kata2 yang sedikit.
dewi :"apapun yang terjadi jangan gegabah, kamu tau kan indraku lebih kuat darimu, aku tau saat seseorang berbohong atau menyembunyikan sesuatu,dan risa bukan seseorang yang seperti itu, dia open personal"
saya cuma menunduk sambil mengiyakan perkataanya, lewat secangkir kopi dewi mengajariku sesuatu hal yang penting.
dewi berdiri dan masuk kedalam rumah...
"kamu sebaiknya juga menjaga perasaan risa, jangan sampe dia salah sangka karena liat aku disini" kata dewi sambil menutup pintu depan.
intuisi dewi rupanya memang lebih tajam dariku, begitu dia menutup pintu sebuah taxi berhenti didepan pagar dan menurunkan seorang yang saya kenal..
"risa"
.

selama satu setengah tahun, inilah pertemuan keduaku setelah di kafe itu, risa dia masih sama saja, tidak.. dia tidak sama,dia bertambah jelita,
saya berdiri di teras dengan perasaan campur aduk, senang tapi terganjal oleh egoku sendiri..
kami sama2 mematung, dia masih di luar pagar yang sengaja tidak kututup. dengan seragam putih khas anak keperawatan dia memandangku dengan ekspresi wajah unik,
dia seperti tersenyum tapi tertahan perasaan lain, mungkin gejolak perasaan kami sama2 tidak menentu, risa membiarkan rintik gerimis menetesi tubuhnya yang masih berdiri kaku...
saya berjalan satu langkah kedepan, diikuti risa yang mulai berjalan dengan kikuk, langkah kakinya pelan, selangkah dua langkah tiga langkah dan seterusnya membuat langkahnya semakin cepat dan bahkan dia bisa dikatakan berlari, saya sendiripun seperti tertarik sebuah dorongan yang tak kasat mata dan ikut berlari menghapiri risa,
brukkk
risa menabraku dan memeluk tubuhku sangat erat,, aneh.. beberapa saat lalu saya benar2 merasa ingin mengakhiri hubunganku dengan risa, tapi begitu saya didepanya saya malah merasa sebaliknyasaya jadi merasa lebih mencintainya melebihi apapun..
risa tidak berkata papun, begitu juga dengan saya,dia cuma diam dan memeluku, wajahnya yang cantik dia tekan ke dadaku. hangat..
perasaan yang muncul adalah hangat, sudah lama sekali tidak menatapnya secara langsung dan sedekat ini, kenapa emosi saya hilang begitu saja?
basah.. adalah hal kedua yang saya rasakan, bukan secara harfiah tapi benar2 basah, rupanya risa menangis, dia memang gampang menagis terbawa suasana..
entah berapa menit risa mendekapku dengan sangat kuat tanpa bicara apapun, saya cuma bisa membalas pelukanya dan mengelus lembut kepalanya...
"masss" itulah kata pertamanya.
pikiranku kosong, saya tidak dapat berfikir jernih untuk membalas ucapanya..
"jangan tinggalin aku mas, kamu salah paham" ucapnya pelan sambil terus terisak.
saya :"aku udah paham kok, dan gakpapa nduk, kalau kamu emang sudah bahagia gapapa"
tubuh risa seperti bergetar, dia sontak mendongakan kepalanya untuk menatapku, terlihat wajahnya yang benar2 basah oleh air mata..
"bisa kita ngobrol??,ada yang mau aku sampein ke mas" pintanya dengan suara yang serak.. apa dia sakit?
saya menurut, saya ingin mendengarkan argumenya, risa selalu bisa membujuku, dari dulu memang saya selalu tidak bisa menolak permintaanya.
saya :"jangan dirumah, kita ketempat lain mau?"
risa mengangguk pelan, dia tidak seperti biasanya, dia menjadi sosok pendiam saat ini.
saya membukakan pintu mobil yang belum saya masukan ke garasi, risa duduk disebelahku di jok depan..mobil keluaran 90an itu melaju pelan..
bisu.. momen yang benar2 bisu dan kikuk dan risa, sungguh baru pertama kali saya alami karena biasanya risa selalu membrondongku dengan apa yang ada di benaknya.
kami sama2 mematung tanpa sepatah kata yang keluar dari mulut kami, entahlah seperti ada perasaan segan..
...
..
saya memarkirkan mobil di bawah sebuah pohon yang ada dipinggir jalan..saya mengajak risa ke taman dekat kompleks rumahnya, di taman ini dulu saya dan risa banyak menghabiskan waktu bersama..
"inget nduk??" tanyaku pada risa sambil menunjuk sebuah hamparan rumput manila yang terlindungi rimbunya pohon cemara udang di sebuah sudut taman itu.
"inget kok, bahkan aku sering kesini mas, tempat ini sebagai saksi pas kamu bilang gak akan ninggalin aku" saya tertegun mendengar jawaban risa..
saya mengajaknya duduk dihamparan rumputitu, sedikit basah karena hujan tapi kami tidak peduli..
saya :"aku memang gak akanninggalin kamu nduk"
risa :"trus??"
saya :"kamu yang udah ninggalin aku"
risa :"............."
saya :"ya, wajar sihh kamu bosan,dan mungkin aku cuama orang lewaat dihidupmu, mungkin aku cuma sekedar fase"
risa :"..........."
saya :"apa kamu masih sayang aku nduk?"
risa mengangguk sambil menatapku, lagi2 dia tidak memberikan argumenya,
saya :"trus kenapa kamu melakukan ini??"
risa kembali menunduk, dia terlihat memikirkan sesuatu,
"mas, anter aku kekampus"
dia tidak menjawab pertanyaanku dan malah mengajukan permintaan..
dia berdiri dari duduknya sambil sedikit membersihkancelananya dari rumput2 yang menempelkarena basah.. biasanya dia akan mengulurkan tanganya untuk mengajaku berdiri, tapi tampaknya itu memang kurang pas untuk situasi sekarang.
risa membuat beberapa pertanyaan keluar diotaku, kenapa dia tampak tidak gugup?, kenapa dia malah tidak membuat alasan?, kenapa dia tidak menjawab pertanyaanku?

Part 36 (bertarung diluar gelanggang)
saya menjalankan mobil menuju kampus risa yang terletak di jogja utara, hmmm benar2 suasana yang hening,
risa yang saya kenal adalah cewek yang sangat cerewet tapi kali ini dia hanya diam,
ingin rasanya saya memecah kebisuan dan menganggap semua ini sudah berlalu, tapi egoku tidak bisa menampik kejadian itu,
entah apa yang membuat risa memintaku untuk mengantarnya kekampus.saya yakin ada maksud yang ingin disampaikan risa,
dan tak terasa kami sudah sampai di parkiran kampusnya risa, universitas swasta yang cukup besar menurutku,
"mas udah makan?" risa mulai berbicara kepadaku, kami tengah berjalan, saya tidak tau akan dibawa kemana oleh risa.
saya :"udah kok" jawabku yang masih saja terkesan dingin..
risa :"mas udah shalat maghrib??"
saya menggeleng, ini memang sudah masuk waktu sholat maghrib.
saya :"emm masjidnya disebelah mana ya nduk?"
risa :"disana mas, itu masih banyak mahasiswa juga, mas ikuti mereka aja, aku lagi berhalangan shalat. dan mas nanti temui aku di auditorium yak,di deket

perpustakaan gede itu" kata risa sambil menunjuk sebuah bangunan besar.
"dan semua pertanyaan mas akan terjawab disana"
risa tidak menungguku menjawab, dia berjalan perlahan menuju auditorium tanpa menoleh kearahku sekalipun.
saya termangu beberapa saat melihat risa yang berjalan dengan anggun, baju seragam keperawatan miliknya membuat dia terkesan lebih seksi dari biasanya,
"andai kamu risa yang dulu" gumamku dalam hati.
saya baru tersadar saat seorang mahasiswa lewat didepanku, dan saya buru2 berjalan menuju masjid kampus...
selesai shalat saya masih terduduk di pelataran masjid sambil melamun sesekali, sejak sore tadi saya jadi banyak melamun..
saya buru2 memakai sepatu dan berjalan menuju auditorium yang dimaksud risa tadi.
saya berjalan pelan sambil sesekali pandangan saya menyisir lingkungan kampus risa,
banyakmakhluk gaib disini sama sepertibangunan tua pada umumnya, batinku saat melewati sebuah bangunan kecil yang entah bangunan apa itu..
saya sampai disebuah lorong dan berpapasan dengan banyak mahasiswa dan mahasiswi yang masih lalu lalang,
apa disini jam perkuliahanya juga sampai malam? sebuah pertanyaan tidak penting kembali terlintas di kepalaku..
saya mememasuki auditorium itu sambil tolah toleh untuk menemukan sosok risa diantara sekian banyak mahasiswa yangberjibun disitu.
sepertinya mereka sedang menyiapkan stage acara, tampak beberapa sedang memasang soundsystem, dekorasi panggung, menata meja kursi dan lain-lain,
tapi dimana risa?? saya masih celingukan mencari keberadaan risa.
sampai akhirnya saya menemukan sosok yang sangat saya kenal, walaupun bukan dia yang saya cari tapi setidaknya bisa saya tanyai.
saya mendekatinya yang tengah sibuk menghias kursi tamu,sehingga tidak menyadari kehadiran saya dibelakangnya.
saya :"ehemmm susss"
susi :"lohhh rizal kan?kok sampe sini???"
susi terlihat kaget melihat saya dibelakangnya, dia menginstruksikan salah seorang temanya untuk menggantikan kesibukanya.
saya :"yaa, pasti kamu tau alasanya kan? bukanya ini idemu?"
susi :"emmm,ya jadi kamu kesini cari risa??"
saya :"ya terus untuk apa lagi??,dimana dia sus?katanya diauditorium?"
susi :"kayaknya bukan waktu yang tepat deh zal ketemu risa sekarang"
nada suara susi menjadi tidak enak didengar,
saya :"justru ini waktu yang tepat, kamu tau dia dimana sekarang??"
susi :"yaa tadi aku liat dia lagi sama ari di samping ruangan ini, kamu bisa kesana lewat pintu yang dipinggir itu" ujar susi dengan suara yang sengaja dia

pelankan.
saya :"makasih sus,nanti kita ketemu lagi ya" ucapku sambil berlalu.
susi :"zal!!"
pangggilan susi membuatku menoleh kearahnya..
"mau aku temeni?"tanya susi dengan cemas.
saya :"haha gak usah lah sus, biar akucari tau sendiri, seperti obrolan kita kemaren" ujarku sambil terus berjalan
.
saya berusaha mencari risa setelah berhasil melewati pintu samping yang dimaksud susi tadi, dan itu dia,dari kejauhan nampak risa dan pasangan barunya sedang berbicara

di lorong seberang perpustakaan dekat auditorium, sebenarnya saya sedikit marah bercampur penasaran, apa sebenarnya maksud risa?? apa dia mau mengenalkan ari kepadaku

secara langsung?
mau mengatakan kalau dia sekarang sudah memilih orang itu dari pada saya? kalau itu maksud risa saya menyesal mengantarkanya kesini, tapi rasa penasaran saya lebih

besar hingga membuat saya mendekati mereka berdua,
saya semakin dekat dan sayup- sayup terdengar obrolan mereka dengan nada tinggi..
risa tampak memegangi pipinya sambil menunjuk2 ari.dan disitu feeling saya sudah tidak enak, saya yang semula hanya berjalan malas kini mulai berlari, ingin segera tau

sebenarnya apa yang terjadi..
.
"kamu tau kak,aku udah berusaha bersikap baik!" risa berteriak dan menunju-nunjuk wajah ari yang terlihat emosi sama seperti risa
..
"ada apa ini nduk?" seruku setelah saya cukup dekat dengan mereka.
ari yang tau bahwa saya datang langsung melotot dengan wajah geram...
"nduk pipimu kenapa??" tanya saya dengan panik melihat risa seperti kesakitan sambil memegang pipinya..
ari :"ohhh lu cowok culun kemaren ternyata.. punya nyali juga ya, bilangin sama tuh cewek gak tau diuntung jangan seenaknya sama gua!"
dia berteriak sambil berusaha memegang kepala risa.
plaakkk,
reflek pertama saya adalah menampik tangan itu jangan sampai menyentuh risa lagi.
saya tidak peduli dengan siapa ari sebenarnya, kala saja dia menyakiti risa secara fisik maka dia baru saja membangunkan "macan tidur"yang ada dalam diri saya,
"mulai resek lu,dasar brengsek!!" tampak ekspresi kalap dari ari
Brugggg..
dia memukul mata saya yang tertutupi kacamata, membuat kacamata tebal saya pecah berantakan.saya merasakan cairan kental menetes melewati pipi saya.
ternyata sekeping pecahan lensa menggores kulit samping mata saya dan membuat luka gores yang cukup dalam.
"mass!!!"risa berteriak histeris melihat saya berdarah, saya masih diam dan berusaha mengontrol emosi saya, karena jika sampai saya kalap,maka saya akan menjadi sangat

liar..
"kamu brengsek!!keterlaluan!" risa mendorong ari yang hanya tersemyum sinis sambil meremehkanku,
teriakan dan suara ribut dari mereka mengundang perhatian teman2 ari dan banyak mahasiswa lain yang kebetulan didekat situ berdatangan...
"Ada apa ni ri??"seorang dari tiga cowok yang sepertinya adalah rekan ari menghampiri kami dengan berlari.dan disusul 2 orang lagi..
ari :"ini bro, ada orang culun mau bikin onar ditempat kita, habisin aja jangan kasih napas!, seret dia kelapangan samping!"
ari memerintah kepada teman2nya tadi yang langsung terpancing emosi karena provokasi ari..
risa hanya menjerit2 melihat saya dibawa paksa ke pojok kampus untuk di hajar beramai2, seseorang dari mereka menghalang2i risa agar tidak mengganggu aksi mereka,
bagaimana dengan saya??saya hanya pasrah tapi bukan bererti saya takut, saya memang belum melawan, saya ingin mereka puas dulu....
dari kejauhan tampak gerombolan mahasiswa lain yang berkerumun karena melihat kejadian itu, dan lucunya mereka tidak berbuat apa2, mungkin ari adalah preman di kampus ini,
"hehh!! jangan ada yang lapor ke satpam! biar kita abisin nih anak dulu!,bagi yang ikut campur ya nasib kalian bakalan sama kayak orang aneh ini" teriak ari sambil memegangi saya
.
brukkk pukulan pertama mengenai pelipis saya, dan sebuah tendangan dari seorang yang bertubuh tambun membuat saya tersungkur.
"mampus lu banci!!" sebuah teriakan dari ari terucap dan diiringi pukulan dan tendangan dari beberapa temanya,
saya yang sudah terbaring hanya diam sambil mengerang karena sudah tidak terhitung berapa bogem mentah yang saya terima.
saya masih menunggu sampai mereka kelelahan memukuli saya,dan jika kalian tanya apakah saya kesakitan, saya tidak tau atau lebih tepatnya saya tidak ingat, karena jika

saya sudah kalap yang keluaradalah sisi gelap dari saya..
kalian punya sisi gelap? saya yakin semua orang memilikinya..
saya yang berdarah di sekujur wajah mulai bangkit...
saya menatap wajah ari dan beberapa temanya dengan tajam.tangan saya bergetar karena sudah tidak bisa lagi menahan rasa marah...
"hebat juga ni anjing" seorang yang hampir setinggi saya memukul perut bagian atas saya...
brukkkk... sebelum tinjunya menyentuh saya, saya sudah menghujamkan kepalan tangan saya ke wilayah perutnya,
dia tersungkur jatuh sambil memegangi perut,
brugg...
dan beberapa pukulan lain dari saya membalas masih2 dari mereka..
tidak ada yang berani membalas lagi,pukulan yang saya berikan kepada mereka tampaknya memberi rasa sakit luar biasa buat mereka,
tekecuali ari... saya menyimpanya untuk bagian akhir,
brugg,
"ini buat pukulan pertamamu tadi" saya membenamkan tinju saya ke perut bagian sampingnya,
membuatdia terjongkok menahan sakit.
brugggg.. brugggg
"itu buat tamparanmu ke risa" masing2 dari lutut saya menghujam wajahnya yang membuat dia jatuh terlentang..
brug...bruggg.. bruggg. bruggg....
entah berapa pukulan yang saya layangkan kemulutnya, darah sudah memenuhi kepalan tangan saya, terlihat giginya banyak yang rontok karena tidak kuat menahan benturan pukulanku.
saya yang sudah mustahil berfikir jernih saat itu menghiraukan erangan minta ampun dari ari yang sudah setengah pingsan..
saya masih berjongkok diatasnya sambil meninju mulutnya berkali2.
"dan itu buat kata2 kotormu yang kamu ucapkan ke risa"
saya berdiri dan berjalan menjauh sambil melihat 4 orang teman ari yang hampir tidak bisa berdiri lagi,
apakah saya sudah cukup puas?? tentu saja belum, entah setan macam apa yang merasuki saya. bukanya merasa cukup saya sambil tertawa malah mengambil sebuah batu sebesar
bola sepak dan mengangkatnya tinggi2 didepan ari yang sudah tidak berdaya...
.
"mas!!!" sebuah teriakan melengking membuat saya yang sudah siap menjatuhkan batu kekepala ari menjadi teralih dan sedikit menurunkan tangan tappi dengan posisi batu

besar itu tetap persis diatas kepala ari yang terkapar dan mulai kejang,,

tampak puluhan orang berlari kearahku dengan tatapan takut melihat 5orang terlentang disebuah lapangan basket,seseorang berseragam putih dan bercelana biru memegangiku

dan seorang rekanya berusaha mengambil batu yang saya bawa.
"istigfar mas, cukup!" adalah suara yang dapat saya ingat, sedangkan suara2 lain yang sangat ribut benar2 saya hiraukan.
3orang security berhasil merebut batu yang saya pegang, dan 2 orang lagi memegangi tubuhku dan seperti menyeret saya untuk menjauh dari kerumunan.
pikiran saya belum fokus, rasa amarah masih memenuhidan seakan membakar sekucur tubuh saya,
beberapa mahasiswa memeriksa si ari yang hanya bisa mengeluh kesakitan, saya yang masih kesetanan sontak melepaskan diri dari pegangan 2 satpam berbadan gempal itu

begitu tau ari masih bisa bergerak, baru kali ini sayamengeluarkan emosi se frontal ini, seakan emosi yang tertimbun lepas dan tidak bisa terkendali lagi.
dan pengalaman pertama saya dimana saat itu saya benar2 ingin membunuh seseorang..
2 orang satpam tidak akan cukup kuat menahanku, selain posturku yang sangat bongsor(tinggi 190cm dan berat badan 85kg)saya yang sedang "on fire" memang tidak akan

mudah ditahan oleh siapapun.
3 orang security lain memegangiku dengan kasar hingga membuat saya tidak segan menyerang balik mereka.
brutal, liar, saya bukan menjadi diri saya lagi saat itu,hingga saya berhasil membuat 5orang satpam kelimpungan, dan puluhan orang2 yang berkerumun itu sama sekali

tidak berani mendekatiku, saya semakin mendekat dengan ari, dia meulai menyeret tubuhnya berusaha lari dari amukan saya,
"ampun" percuma teriakan minta ampunya tidak akan mengetuk nuraniku yangpenuh dengan emosi ini.
brugggggg,,
apa yang terjadi? saya terjatuh dan seseorang mengunci tubuhku dari belakang sambil mencekik leherku, tenaganya tidak kuat,tp efek kuncianya membuat saya tidak bisa

bergerak, ditambah beberapa orang berjaket kulit dan bersepatu pdh memborgolku...
total 7 orang berhasil melumpuhkanku dan menyeretku kesebuah kendaraan, saya tidak bisa melihat apapun, karena wajah saya ditutupdeengan semacam karung berwarna hitam.
saya dimasukan paksa ke sebuah mobil dengan kondisi tubuh terborgol..
entah berapa lama, cukup lamamungkin hingga kesadaran saya kembali muncul dan mulai merasakan ngilu di bagian perut..
perihhh...bagian perut saya terasa tersayat, saya baru menyadari kalau ternyata tadi saya tertusuk sesuatu
entah siapa yang melakukan ini, darah membasahi kemeja saya..
dan semuanya terasa dingin..
gelap....
.
.
.
.
saya meraih tangan dari seseorang, entah tangan siapa itu, yang jelas dia membantu saya untuk berdiri, saya mengucek mata dan berusaha mengumpulkan kesadaran untuk

memastikan saya sedang berada dimana, saya terduduk disebuah dipan yang terbuat dari bambu, rumah dengan tembok dari bambu,
seorang lelaki muda berada didepanku,
ha??? wajahnya... wajahnya...
dia seperti!!... bukan seperti, itu memang.
wajah didepanku adalah aku???!!!
seketika itu juga saya sadar, bahwa ini bukan di alam nyata....

Part 37 (touring with)
wajah didepanku benar2membuat saya tertegun, kira2 hal gila apalagi yang akan terjadi?, saya memandang sosok perwujudan pria muda didepanku itu, diasangat identik denganku, wajahnya, rambut, warna kulit postur dan hampir semuanya serupa, satu2nya yang membedakan kami adalah pakaian, dia memakai pakaian tempo dulu, bawahan dia memakai kain jarik yang diwiru, dengan atasan pakaian lengan panjang berwarna hitam,dengan beberapa aksesoris, yang paling mencolok adalah sebuah kalung berwarna emas dengan bandul berbentuk matahari.
.
saya :"siapa kamu??dan apa maumu?" seruku dengan nada suara tinggi.
dia tidak menjawab, makhluk itu berjalan kesebuah pintu dan membukanya, dan membuat saya memicingkan mata untuk menghalau sinar matahari yang menyilaukan mataku.
"aku adalah sisa2 sejarah masalalu dari orang sebelum kamu,dan kamu adalah orang yang mewarisi kanuragan linuwih" dia berbicara membelakangiku.
saya terdiam sambil berpikir maksud dan kearah mana dia akan membuat topik pembicaraan.
"kamu bisa menjadi sekeras besi, sekaligus selembut buah kapuk, kamu bisa menjadi klewang tajam untuk melindungi,atau menjadi klewang tajam untuk melukai, kamu adalah seekor kuda dengan tenaga kuat yang penurut, tapi kamu juga seekor harimau yang mengamuk, kamu bisa menjadi sakelek-eleke manungsa, lan sak becik-becike manungsa"

saya hanya bisa mengangguk-angguk tanda mengerti arah pembicaraaanya,
"amukanmu tadi sangat tidak bijak le"
.
saya :"baiklah, saya mengerti tapi siapa anda?dan toblong segera kembalikan sukma saya ke raga dimana saya seharusnya berada"
dia lagi-lagi tidak menjawab, dia berbalik dan menghampiriku,
"bisa dibilang aku adalah kamu di masa lalu, paling tidak sebagian darimu,dan aku ada didalam dirimu, berhati-hatilah"
.
.
.
saya tidak ingat itu hari apa, yang jelas itu adalah hari libur, saat saya terbangun di sebuah kamar yang bukan kamarku.
semalam adalah malam yang panjang dan melelahkan, malam itu saya nyaris menghilangkan nyawa seseorang, ternyata didalam diriku ada sebuah sisi lain yang sangat bertolak belakang dengan keseharianku.
saya meraba perutku yang diperban,beruntung luka ini tidak menyayat perutku terlalu dalam,
saya kembali mengingat kejadian pasca saya berkelahi dengan orang-orang itu, saya mendapatkan pertolongan pertama yang dilanjutkan beberapa introgasi dari aparat berwajib,
ya malam itu saya diringkus kepolisisan karena membuat keributan di lingkungan kampus, dan kalian tau kabar buruknya?? orang yang membekuk saya adalah om hamzah, ayahnya risa yang menjabat kepala reserse kriminal,itu benar2 membuat saya tidak enak hati dengan beliau,
lalu apa kabar baiknya??,kabar baiknya berasal dari ari dan kawan-kawanya, mereka tidak terluka serius, hanya ari yang harus relamengenakan gigi palsu selamanya karena hampir semua gigi depanya rontok terkena tinjuku, dan saya patut bersyukur masalah semalam cepat beres karenatampaknya mereka terlalu takut berurusan denganku dan terutama om hamzah yang berasal dari kepolisisan, akhirnya kasus itu ditutup malam itu juga, fiuuhhh beruntung. karena jika sampai saya tersandung kasus hukum saya harus mengucapkan selamat tinggal melbourne karena beasiswa saya dicabut
.
saya kembali mengingat pengalaman interdimensional saya malam itu,saya masih heran dengan hal gila diluar nalar yang sering saya alami, apa yang salah?? ilmu medis yang saya pelajari dan ilmu ilmiah lain belum bisa memuaskan rasa penasaran saya, tidak ada jawabanpasti tentang masalah salah saya ini. apakah otak dan kejiwaaanku memang sakit?, atau ilmu yang dipelajari manusia belum mampu menguak hal2 tak kasat mata itu??
.
.
"mas, udah bangun??, kebawah yuk sarapan dulu"
suara risa terdengar lembut ditelingaku, dia duduk dikasur sambil membelai rambutku pelan, dia masih marah dengan kelakuanku semalam, tapi rasa khawatirnya kepadaku mengalahkan emosinya, saya juga merasa bersalah kepada risa,gara2 kesalahpahaman ini..
saya turun dari kasur dan berjalan perlahan sambil digandeng oleh tangan lembut risa, malam itu saya menginap dirumahnya, karena semua masalah semalam baru beres pukul 4 pagi dan saya harus istirahat..
raut wajah risa masih saja terlihat sebal denganku, walaupun sudah mereda dan sikapnya sudah mulai lembut lagi kepadaku, sedangkan om hamzah orangnya santai banget, sambil makan kami ngobrol2
om hamzah :"kamu latian beladiri dimana le?? hebat lho, saya sama anggota aja kewalahan sampe terpaksa mukulin kamu biar nurut" om hamzah membuka obrolan dengan santai.
saya : "ohh, hehe saya dulu anggota merpati ptih om, terus ikut judo sama akaido juga" jawab saya
om hamzah :"wolaahhh, pantes, bagus deh bisa buat jaga diri kayak semalem, asal gak kebablasan aja" jawab om hamzah sambil tertawa
risa :"ayaah! apa2n sih? bukanya dinasihatin biar gak berantem lagi malah di puji,dan mas awasss ya kamu kalo sampe berantem kayak semalem lagi!"
risa ikut menimpali sambil mengacungkan kepalantanganya kepadaku
saya :"iya2 nduk, itu juga kepepet buat belain kamu, kok malah diomelin sihh"
om hamzah yang mendengar omongan saya dengan risa malah tertawa terbahak2
"hahahaha, rizal2 kamu itu aneh, kalo pas kalap wiss kayak werkudara ngamuk, tapi kok sama cewek jadi nurut bukan main"
saya dan risa cuma bisa tersenyum kikuk karena komentar om hamzah.
.
"yaudahhh, ayah berangkat dulu, hari ini ada kepentingan, biar kalian juga gak keganggu, dan risa jangan ngomelin rizal terus. kasian dia kamu marahin gitu2 juga kan buat belain ujar beliau sambil pergi berlalu.
.
.
.
risa mengajaku keruang tengah sambil menyalakan tv, dia duduk dan masih cuek denganku, tampaknya moodnyamasih buruk, cewek yang sedang pms emang susah ya.
saya :"ndukkjalan yuk" ajaku mulai merayunya.
risa :"gak mauuukk!" jawab risa sambil memonyongkan bibirnya
saya :"yaelahh nduk, udahjauh2 dateng dari Ausi lho aku diajak jalan masak gak mausih" saya benar2 merajuk kali ini, keliatanya baru pertama kali saya merajuk kepada risa.
risa :"mau jalan kemana? muka bonyok, perut di perban, mau jalan ke ugd ya hayuuu" jawab risa dengan nada ketus
saya :"dihh kejem -_- "
.
saya mengalihkan pandangan ke layar tv, karena risa sedang tidak bisa diajak kompromi, kalau tidak salah program reality show yang kala itu populer sedang ditayangkan.

Risa mendekatkan tubuhnya kepadaku, dan memegang tanganku, sambil menyenderkan dagunya kepundaku
"kangen ma, aku kangen" katanya sambil berbisik lembut ditelingaku..
saya :"akupun begitu nduk" jawabku sambil tersenyum melihat perubahan sikap risa yang mendadak menjadi manja.
saya :"maaf ya, aku udah salah paham sama kamu"
risa :"gapapa mas, lupakan aja, bukansalahmu kok" jawab risa sambil memijit2 tanganku.
risa :"kamu disana tambah gedean aja mas" risa mengomentari tubuhkuyang memang bertambah berisi karena rajinolah raga disana
saya :"hehe,keren kan??, perbaikan gizi disana nduk"
risa hanya tersenyum sambil mempererat pelukanya.
risa :"mas libur berapa hari liburanya??"
saya :"sebulan sihh, tapi ya sekitar 3 minggu aja disini"
risa :"fiuhh, untung lumayan panjang ya mas, jadi kita bisa jalan duluu"
saya :"katanya gak mau jalan tadi??"
risa :"kalo sekarang gak mau mas, masak aku jalan sama orang yang mukaknya biru2 gitu, disangka aku jalan sama maling yang abis di masa"
saya :"ledekin aja truusss ledekin -_- "
obrolan kami berlanjut dengan seru, rasa kikuk yang sempat hadir kini sudah hilang, saya dan risa seperti mengabaikan kejadian semalam, syukurlah semua hanya salah paham dan tidak merusak hubunganku dengan risa, 1,5 tahun berpisah, dan kini wajah cantik yang selalu ada disetiap anganku benar2berada didepanku,
senyumanya dan tawanya benar2 membuat rasa kangen yang saya simpan menjadi terobati, ternyata sikapnya hampir sama fisiknya memang bertambah ayu, tapi sifat lembut sekalligus sadisnya mungkit tidak bisa hilang, dengan bagian perut yang terluka risa masih saja tega mencubit saya dengan gemas,
"kangen nyubitin kamu mas " ocehnya dengan muka tengil yang khas...
saya memainkan rambutnyasambil mendekatkan tubuhku kepadanya, bau harus dari rambutnya mengingatkanku dimana dulu kami sering menghabiskan waktu bersama..
risa :"mas, aku mau tanya"
saya :"iya apa nduk?"
risa :"kamu pulang kesini sendirian apa sama temen mas?, kok kemarin aku liat ada sandal cewek didepan rumahmu?"
saya cuma menepuk jidat sambil berkata
"aduhhh.. lali tenan aku"
yaaa.. Dewi dari kemarin saya tinggalkan dirumah sendirian...

saya :"iya nduk, ampe kelupakan aku, anter kerumah yokk, kasian dia sendirian dia tamuku. dewi yang sering tak critainke kamu itu lho, dia mau liburan ke jogja seminggu"
risa :"wuuuu ngawur kamu mas, kasian dia.. susul yokk, jadi dia semaleman dirumahmu sendirian??"
saya :"namanya juga lupa, hpku daarisemalem juga mati, yok ahh"
saya dan risa berangkat menggunakan mobilku, tapi yang berbeda kali ini yang nyetir adalah risa, ya dia sudah cukup mahir menyetir setelah dilatih nyetir oleh ayahnya..
dan risa adalah pengemudi yang tidak patut dicontoh, dia bawaanya ngebut terus, salib kiri salib kanan, sampe ada bis besar berjejer tiga juga dia salib dari kanan,
beuhh saya cuma bisa membaca istigfar karena pacar saya ini benar2 mengacam =hidup saya.
dan akhirnya setelah 15 menit yang benar2 menakutkan kami sudah sampai di rumah saya, dengan pagar yang terkunci,
saya memencet bel berkali kali untuk memanggildewi yang mungkin sedang melakukan kegiatan lain di dalam rumah,
dan samasekali tidak ada jawaban,kemana dewi apakah dia tertidur, setelah saya dan risa beberapa lama menunggu akhir seseorang muncul, tapi bukan dewi, melainkan pak sodiq yang datang dari rumahnya dan menghampiri kami,
pak sodiq :"walaahh pak dokter ini gak tauditunggu temenya dari semalem malah gak pulang, ini mas saya dititipi kunci, sama surat ini. tadi temenya mas harus pergi, ada kepentingan, katanya gitu mas" kata pak sodiq sambil memberikan kunci rumah dan sebuah amplop berisi surat dari dewi.
saya :"makasih pak, maaf lho merepotkan, semalem ada insiden ini ampe bonyok gini"
paksodiq :"lhahhh, kenapa itu mas??"
saya :"biasalah pak anakmuda hehe" jawab saya asal
pa sodiq :"wahhh jann mas, baru pulang kok langsung babak belur gitu"
saya dan pak sodiq ngobrol selamabeberapa menit sampai tetanggaku ini pamit masuk rumahnya.
saya membuka amplop dari dewi,
"didalem aja yuk mas, dah pegel aku bediri terus..
saya :"ehhh, iya ding hayu deh"
saya sudah berada di ruang tamu dengan risa kami saling berpandangan sampai risa menganggukan kepala dan saya mulai membuka surat itu.
.

"untuk Rizal.
maaf ya zal, aku pulang gakpamit, kamu sih nomornya gak bisa dihubungi. maafbanget ya sebelumnya aku harus buru2 balik jakarta,pengasuh pantiku kerepotan disana dan lagi banya anak sakit, jadi ya mau gak mau aku harus pulang, dan iya oleh2ku yang aku beli di malioboro kemaren kelupaan masih dimobilmu kan??, besok kalau balik ausidibawaain yak hehe, besok pas liburan selanjutnya mau aku bawa pulang lagi buat anak2.
sekalilagi maaf rizal, dan terimakasih sudah membolehkan aku mampir.
regard
Dewi"
.
saya dan risa kembali berpandangan,
risa :"kamu sihh mas, gak enak sendiri kan jadinya"
saya :"iya nihh nduk,gimana ya enaknya? ini dia kemaren juga beli baju banyak banget. kasian kalo anak panti juga butuh kan"
risa :"aku libur panjang kok mas"
saya :"maksudmu??"
risa :"well, mungkin kita harus ngunjungin temenmu itu, sambil bawain barang2nya yang masih di mobilmu"
saya :"waaahh cocok, ayok dehhhhh" jawabku dengan bersemangat, kapan lagi akan pergi jauh dengan risa
risa :" ayokk ayokk dengkulmu mas, kayak jakarta itu deket aja, yaa aku kan harus ijin sama ayah dulu, harus siap2juga, emang kamu mas kesana cuma bawa badan doang :P" jawab risa dengan nada ketus, muka rese, dan tingkah tengilnya :3
saya :"iya2 ndoro -_-
.
singkat cerita risa dan saya hanya menghabiskan waktu berdua dirumahku, kita ngapain aja ya dirumah? lebih baik gak saya ceritakan disini ya :P .
dan keesokan harinya risa mendapatkan ijin dari ayahnya untuk pergi kejakarta denganku, "asal hati2dijalan, jangan ngebut.. saya sudah percaya sama kamu le" begitu kata om hamzah saat saya menjemput risa dirumahnya pagi itu, dan setelah semuaperlengkapan lengkap sayadan risaakhirnya berangkat..
"berdoa dulu mas" kata risa kepadaku sebelum mesin mobil kunyalakan..
"always, disetiap apa yang akan aku lakukan"jawab saya sambil tersenyum kepada risa dan disambut dengan senyuman manisnya..
sebuah mp3 player di mobil itu mulai bersuara keras dengan mengumandangkan lagu2 barat lama kesukaanku, risa yang berada disampingku terlihat senyam senyum sendiri..
saya :"kenapa nduk?
risa : gapapa sihh.. seneng "
saya :"mee too "
saya mengamati risa yang sekarang sedikit berubah, dia sudah tidak terlalu bawel, walaupun menurutku tetap cerewet, tapi paling tidak kadar kecomelanya sedikit

berkurang daripada masa2 sma dulu.. dia sudah tidak lagi menjadi tukang komentar,seingatku dulu dia sering mengomentari hal2 remeh yang tidak penting, seperti ibuk2

naik motor boncengan tiga, orang pacaran sambil naik motor, dan hal2 yang paling gak penting lainya, alhamdulillah sih.. iar gak nimbun dosa terus gara2 kerjaanya

nggosip, dia menjadi pribadi yang lebih tenang, tuntutan menjadi seorang mahasiswi menjadikan dia menjadi personal yang lebih dewasa, dan saya sangat menyukainya..
risa :"mas,, kita keburu2 banget gak??" risa mulai membuka obrolan
saya :"egak juga sih, kita kan kesana juga gak bilang sama dewi kan? jadi ya kita jalan santai aja, apalagi ayahmu tadi uda ngewanti2 buat gak ngebut, kenapa

emang?" saya bertanya balik, sambil mengerem mobil disebuah lampu merah di daerah jalan wates.
risa :"ayah gak ngelarang kita buat mampir maen bentaran di perjalanan kan?  "
saya :"haha, its oke, mau mampir kemana??"
risa :"aku dari dulu pengen ke ketep mas, hihi boleh gak??
saya :"-_-ndukk kita udah sampe bantul masak harus muter lagi? kejauhan lagi pula gak searah kan? bukan mampir itu tapi merloke -_-" jawabku sambil memegang jidat

mendengar permintaan risa yang nyleneh
risa :"katanya its oke T.T , mas gimana ihhh,huuu gak konsisten, calon dokter kok fak konsisten, gak profesional, gak yes" risa mulai kembalike rutinitas ngoceh gak

jelasnya, padahal baru saja saya membatin sikapnya yang lebih kalem..
saya :"nduk sehat??, tak tinggal setaun setengah tambah ngaco aja kamu, segala profesi di dawabawa -_-"
risa :"biarin, pokoknya aku nga-mmmm-bek kalo gak ke ketep dulu,ya ya ya mas yaaa bentaran doang ahhhh, trus langsung otw kitanya ya"
saya menghentikan mobil disebuah tempat kosong pinggir jalan, sambil menaruh jidat saya di stir,
"ayo dehhh, dari pada aku kejang2 denger ocehanmu" saya memutar balik mmobil dan menuju ke jalan godean, dan langsung berangkat menuju ketep di daerah magelang,padahal

kita mau kearah barat ini harus keutara dulu -_-
saya pikir setelah permintaan tuan putritadi terpenuhi dia tidak akan secerewet tadi,ternyata saya salah.. dia malah ngoceh 2x lipaat melebihi tadi,
saya tidak henti2nya mengurut jidat karena pusing mendengar celotehanya..
risa :"ntar disana kita makan jagung bakar ya mas,trus ngeteh,sambil liat pemandangan, trus foto2 jangan lupa penting banget ituuu,, ehhengggg " perkataan risa

tiba2 terhenti.
saya :"kenapa nduk?"
risa :"engggg.. gak usah foto2dehh ya"
saya :"lho kenapa??"
risa :"mukamu masih bonyok2 gitu mas, gak bagus difoto ntar beli masker ya mas buat nutup mukamu "
saya :"what.. jahat banget nduk koe -_- :'(
risa : :D
.
.
.
begitulah anak ini, bisa menjadi pribadi yang berubah2, dia bisa menjadi sangat pintar, tapi juga bisa sangat o'on, bisa menjadi tegas sekaligus cengeng, dia bisa

menjadi tenang dan dewasa tapi juga bisa menjadi cerewet dan manja, beberapa hal yang membuat dia menjadi cewek paket komplit adalah kesederhanaanya, kesetiaanya, dan

pengertianya, dia juga tipe cewek yang tidak suka meributkan hal2 sepele, dia bukan penganut paham wanita selalu benar, dia penurut dan selalu mau dikoreksi,
thats my girl, and im a lucky man.
jam menunjukan pukul 9 pagi setelah kami sampai diketep, kalau tidak salah kami berangkat dari rumah risa adalah pukul 6 pagi.. dan sampai di lokasi saya menghirup

nafas dalam2 sambil melihat pemandangan, secara tidak sadar saya melafalkan "subhanallah" sebuah view yang sangat bagus, cantik, indah sebuahciptaan Tuhan yang benar2

agung.
"nyesel mas kesini??" risa mencolek2 bagian perutku yang masih sakit sambil cengar cengir.
saya :"sama sekali enggak nduk "
risa :"maaf ya mas aku tadi cerewet maksa kamu juga, cuma aku merasa udah lama banget mas kita gak punya quality time bareng, 3 minggu itu juga gak lama mas,

ditambah masing2 dari kita punya kesibukan, aku gak mau jadi penghalang aktivitas dan kesibukanmu mas, aku sekuat mungkin akan sselalu mendukungmu,tapi bukan kah kita sesekali dallam jangka waktu yang lama harus menikmati momen seperti ini? "
saya :"terimakasih nduk  dan aku juga gak mau menyia-nyiakan momen seperti ini "
.
risa menggenggam tanganku kuat, kami saling berpandangan dan sama sekali tidak berbicara,tapi entahlah ada sebuah pesan yang tersampaikan dari kebisuan kami, seolah

tanpa kata kami berkata "aku sayang kamu" ...
.
.
jam sudah menunjukan pukul 10.30 saya dan risa setelah melanjutkan perjalanan, saya berusaha konsentrasi nyetir sambil sesekali melirik kearah risa, dia tidak bisa

menyembunyikanperasaan senangnya, dia terus2an tersenyum dan tertawa sambil melihat hasil gambar dari kamera pocket yang dibawanya.
"mas, liat nihhh bagusss kannn?! " risa berusaha menunjukan sebuah hasil gambar kepadaku, dia meletakan layar kamera itu 10cm dari wajahku yang sedang khusyuk

menyetir..
saya :"ndukkkkk :V, jangan memperpendek umur kita, aku lagi nyetir, kanan kiri jalan ini jurang T.T "
risa :"hehe maap sayang  "
saya kembali berfokus padajalanan, setelah berapa lama berkendara dan entah sampai daerah mana saya menghentikan mobil disebuah masjid untuk shalat dzuhur..
saya :"aku shalat dulu nduk, kamu masih berhalangan??"
risa :"iya mas, tapi paling besok udah selesai"
saya :"okk tinggal bentaran yakk"
risa :"iyakkk  "
.
.
rinai hujan membasahi jalanan yang kami lewati, entah sudah berapa jam lamanya saya menyetir, saya sudah memberhentikan mobil beberapa kali untuk ibadah, dan makan ,

sampai tak terasa jam sudah menunjukan pukul 9 malam dan kami sudah sampai di daerah jawabarat, saya memang tidak mengendarai mobil dengan kencang jadi waktu yang

dibutuhkanuntuksampai ke alamat dewi akan lebih lama,tubuh saya sedang tidak fit betul dan beberapa luka juga mebuat saya tidak nyaman..
"mas,cari rest area dulu yuk, capek banget kan??" risa berkata lembut sambil memijit pundaku.
saya :"iya nduk, aku juga dari ausi kemarin emang tidurnya kurang banget"
risa :"makan malem dulu trus kita istirahat, pagi nanti kita baru berangkat lagi "
saya :"lohhh entar waktu kita molor banyak nduk, emang kamu ijin berapa hari sama ayahmu?"
risa :"2 minggu  "
saya :"lama bener, yakin selama itu diijinin?? kita disana juga gak 2 minggu nduk, kelamaan"
risa :"hehe buat jaga2 mas, ayah itu udah yakin mas bisa ngejaga aku, sama seperti aku yakin sama mas akan menjaga aku lair dan batin, iya kan mas?"
saya :" i'll promise nduk  "

Part 38 (sesuatu tak kasat mata di hotel ini)
malam itu saya dan risa tidak berhasil menemukan rest area, sampai jam 11 malam kami masih menyusuri jalanan kabupaten bandung,
saya :"laper nduk??" tanyaku kepada risa yang sekarang sudah mengenakan jaket tebalnya karena kedinginan,
risa :"kita berdua laper mas"
kami berhenti sejenak untuk makan malam di sebuah warung kaki lima yang menjual nasi goreng, hhmmm cukuplah untuk mengenyangkan perut kami malam itu,
udara malam itu memang sangat dingin, ditambah hujan yang sedari tadi tidak berhenti benar2 membuat saya dan risa menggigil..
kami berhenti disebuah penginapan, karena risa bersikeras untuk saya tidur cukup, kalau sudah begini saya hanya bisa memenuhi permintaanya,
saya memarkirkan mobil dibasemen sebuah hotel yang berada di dekat jalan lintas provinsi..
kami segera check-in dan memesan 2 kamar,
saya :"selamat istirahat nduk e"
risa :"selamat istirahat juga mas "
kami masuk ke kamar kami masing2 untuk istirahat,lelah dan kantuk, itulah hal yang paling terasa, sayamerebahkan diri di kasur, hemmm..
untuk kamar vip hotel ini terlalu murah, 100.000 untuk semalam, fasilitasnya cukup lengkap hanya saja dindingnya berkerak, jarang dibersihkan.. sayang sekali untuk hotel bagus tapi kurang terawat..
rasa yang ngantuk sedari tadi tidak kunjung terlelap, 15 menit, 30 menit, 1 jam, saya cuma jungkir balik diatas kasur, adaapa ini?
gerah, tidak bukan gerah yang seringkalian rasakan saat kepanasan, gerah ini berbeda, orang jawa menyebutnya singup,
saya mencoba menghiraukan rasa aneh itu dan memencet tombol ac ke suhu dingin maksimum sambil kembali masuk kedalam selimut,
klek.. klekkk.. klekkk.. dugg.. dugg.. dugg....
suara itu berada persis disebelah kasur dimana saya berbaring,
"jadi ini penyebabnya" gumamku didalam selimut, saya melempar selimut yang menutupi seluruh tubuh saya, dan...
kosongg... aneh, baru saja saya menangkap hawa penghuni hotel ini, tapi langsung lenyap begitu saja.. hawa singup itu masih ada,
ada sebuah jendela di kamar itu, seingatku saya sudah menutup gordenya, tapi kini gorden itu sudah terbuka, apakah menakutkan?? tidak, itu sama sekalitidak menakutkan, yang menakutkan adalah sosok wanita yang ada diluar jendela. dia bisa kalian sebut kuntilanak, hanya saja kuntilanak sering menunjukan diri dengan pakaian putih, tapi kali ini jin itu mengenakan kain hitam, dia menempel dibalik jendela kamar ku yang berada dilantai 3 hotel ini, dia menempelkan tanganya yang memiliki kuku panjang berwarna hitam, tangan satu2nya tidak henti-hentinya mengetuk kaca jendela kamarku, seolah meminta perhatianku, rambutnya panjang dan awut2an, wajahnya buruk sekali dengan kepala sompal dan memperlihatkan otaknya yang terlihat pink bercampur noda darah hitam yang mulai mengering, dia mendekatkan kepalanya dan membuka mulut, sambil menjulurkanlidah berwarna ungu kebiruan dia menjilat2 kaca pada jendela itu..
"siall,, mereka tau aku sedang tidak sehat" gumamku dalamhati..
saya mendekat ke jendela itu, saya menempelkan tangan ke kaca yang saya sejajarkan dengan tangan makhluk itu, saya mengamatinya sekali lagi dan memperhatikan bentuk kuntilanak itu, dia melayang, rambutnya yang panjang bahkan sampai menjuntai ke tanah yang berada sekitar 15 meter dibawahnya..
"audzubillahiminasaitonirrojim" saya mulai membaca beberapa doa dan.. wushhhhh makhluk itu terbang menghilang,
kuntilanak yang mengerikan itu pergi menjauh, saya melangkah munfur dan duduk dikasur sambil meminum segelas air putih yang ada di meja dekat ranjang,
glekkk.. bruuuuufttttttt...... saya menyemburkan air itu.. rasanya tidak enak sekali dan berbau pesing...
saya dikerjai lagi. kenapa selalu saja ada hal menyebalkan terjadi padaku..
saya menelfon pelayanan kamar,dan yang menjawab hanyalah suara terkekeh, saya membanting gagang telefon itu dan berjalan menuju pintu.. sialll sekali lagi sialll pintu itu terkunci dengan sendirinya,.....
.
.
saya masih bisa tenang, saya mencoba menarik nafas dalam2 dan mulai membaca amalan doa.. dan tiba2
kringggggggg... handphoneku berbunyi...
"Risa" gumamku saat melihat tulisan yang tertera dilayar, saya buru2 mengangkatnya..
"hallo nduk?? ada pa?"
risa :"mas... tolong, aku takut banget, ada sesuatu dibawah kasurku" suara risa terdengar ketakutan dan cemas..
degg... risa juga diganggu, dan disini saya mulai khawatir, saya mencoba menenangkan risa,
saya :"tenang dulu nduk, udah kamu cek dibawah kolong??"
risa :"udah mas, dan kosong"
saya :"yaudah mungkin perasaanmu aja"
risa :"bukan mas... ternyata bukan dibawah kolong, ada sesuatu didalam kasurku! didalam springbeth!ada sesuatu didalamnya, dia memukul2 springbet dari dalam, seperti ada yang mau keluar dari dalamnya! mas tolong, aku takut banget, kamarku kekunci, apa kamu gak denger aku gedor2 dan teriak dari tadi?, mass !!!!. itu aaaaaa!!!"
tuttt tutttt tutttttttttt.....
saya mendobrak pintu didepanku dan berharap akan terbuka seperti pada film yang sering kutonton, dan nihil malah lenganku yang kesakitan. saya berteriak meminta pertolongan dari luar tapi semua masih sama heningnya dengan tadi, yang terdengar hanya suara kodok dan jangkrik diluar sana, saya tidak khawatir dengan diri saya, hal yang membuat saya cemas adalah keadaan risa di kamar sebelah...
.
.
tiba2 dari arah belakang saya merasakan sesuatu yang hangat, aura jelek... saya mendekat kemana energi negatif itu berasal..
jendelaa.. saya mendekati jendela, saya lupa menceritakan kalau persis di seberang jendela kamar saya ada sebuah pohon besar, dan disana sekarang sudah terpampang pemandangan yan mungkin akan membuat pingsan orang yang tidak punya mental bagus dalam hal ini.
saya melihat 1,2,3,4,5....... 19 mayat!! ya sosok mayat yang digantung di pohon itu ! pria,wanita,manula,bahkan anak2! mereka tergantung dibagian leher dengan seutas tali di masing2 kepala..
saya mulai gentar.. saya melangkah mundur dan mulai berkeringat, saya memutar badan berusaha mengalihkan perhatian dri hal mengerikan itu, kamu tau? begitu saya memutar badan springbeth yang tadi saya tiduri tiba2 bergerak ! persis seperti yang dialami risa.. saya menarik nafas dalam2 dan menyaut sebuah garpu roti yang ada dimeja, dan dengan sekali lompatan saya naik ke kasur itu sambil menusukan garpu dan membuat sayatan besar untuk melihat makhluk apa didalamnya...
hyaaaa.. hahahaha
sebuah kepala yan saya sendiri bingung mengidentifikasi sosok ini, berkepala merah daging, dia bertanduk dan bertaring, seluruh kepalanya seperti dikuliti kecuali disekitaran bibirnya, tampak bekas robekan2 di sisa kulitnya yang masih menempel di bibir yang hanya seperti tertempel, matanya tidak berkedip, karena tidak memiliki kelopak mata, telinganya tidak ada dan terlihat bekas potongan di tempat yang seharusnya ada telinganya, makhluk itu tertawa dengan suara menggelegar, dia muncul dari dalam sobekan springbeth itu..
bau busuk darinya membuat saya ingin mutah, saya melompat turun dari kasur,
"berhentilah menggangguku !" teriaku kepada sosok kepala itu yang kini mulai bangkit, dia memperlihatkan tangan kirinya yang legam seperti dibakar, dan tangan satunya hanya sebatas lengan, cairan kental berwarna hitam kemerahan menetes dari lengan yang terpotong itu, dad dan perutnya seperti buah semangka yang dikeruk sendok, ya badanya seperti dilubangi, dan memperlihatkan organ dalamnya yang berantakan, ususnya terburai panjang dan seperti berbelatung!!

Part 39 (Jawadwipa)
makhluk itu keluar dari dalam kasur, kakinya panjang sebelah membuat jalanya terpincang dan mendekatiku yang perlahan melangkah mundur, terdapat kesenjangan energi

dari makhluk satu ini dibanding puluhan atau mungkin ratusan makhluk halus yang menjadi penghuni disini, yang satu ini benar2 kuat,umurnya mungkin sudah sangat tua,

tidak jelas apakah dia negatif atau sebaliknya, situasi saya benar2 terpojok dimana saya dikepung didalam kamar bersama makhluk kuat yang jelas memiliki pengikut

banyak, sedangkan dikamar sebelah mungkin risa sedang menjerit2 ketakutan karena terror semacam ini, bulu kuduk saya merinding, danudara disekitar saya menjadi sangat

dingin, jantung saya semakin berdetak kencang saat makhluk ini semakin dekat sambil tanganya berusaha menggapai2.
dia samasekali tidak berbicara, dia hanya mengerang dan seperti menahan sakit.
saya meraih dayly bag yang berada di samping saya, dan buru2 mencari cincin pemberian kyai, sial saya benar2 tidak berkutik, dia sungguh sangat kuat..
"pergi!!, apa yang kalian inginkan???" saya berusaha berkomunikasi denganya,
lagi2 dia tidak menjawab, dia hanya mengerang dengan suara parau, saya menoleh kebelakang karena mendengar panggilan, saya menoleh kejendela dan dibalik kaca jendela

belasan sosok yang tergantung tadi sudah menempel dan menggedor2 kaca, seolah mereka ingin merrangsek masuk secara bersamaan.
beggggg.. sosok yang saya takutkan memegang pundaku,
"hyaaaa!!!!" saya memberontak sambil membaca amalan penangkis, dan.... percuma, sama sekali percuma dia malah melanjutkan bacaan ayat kursi yang saya lafalkan,
"sssssghhhh farki!! sakha sabhi tshaa!!" sebuah ucapan jelas tapi saya tidak tau artinya, makhluk itu berbicara dengan bahasa yang sama sekali tidak saya mengerti,
"syikha farsss!!, kashhh hull!!" dia berseru,lagi2 dengan bahasa yang tidak saya mengerti..
..
dia melemahkan pegenganya, dan bettthhhh..... saya melepaskan diri dari peganganya, bagian pundaku yang dipegangnya terasa panas sekali, saya berlari menerobosnya

dan.. saya malah terhuyung kebelakang.. ahhhh sakit sekali, kepala saya terbentur pinggiran meja..
saya berusaha berdiri..
"kenapa?? apa yang kalian mau??"
...
...
...
...
"tolong... tolong... tolong" suara ramai dengan nada sendu terdengar dari luar jendela, makhluk2 diluar berteriak minta tolong, sedangkan sosok didepanku masih

mengerang2 dan meracauu dengan bahasa yang sama sekali tidak bisa saya artikan..
saya merasakan hawa kesedihan dan ketakutan, bukan berasal dari saya, tapi dari sluruh makhluk itu, mereka tampak ketakutan dan kesakitan, saya menatap sosok

mengerikan didepanku, dia berhenti meracau dan melihatku dengan sorot mata yang aneh, cukup sulit menjelaskanya pada kalian saya cuma bisa memahami, bahwa mereka tidak

bermaksud buruk..
hmmmm....
saya mengheningkan cipta, mencoba menekan emosi dan meningkatkan kepekaan indra saya, makhluk itu menyentuh pundak saya sekali lagi, kali iini dengan pelan..
bulu kuduk saya merinding kembali, seketika saya merasakan sensasi dingin disekujur tulang saya, saya menutup mata dan membaca beberapa doa, saya memohon petunjuk dan

perlindungan kepada Allah, dan begitu membuka mata makhluk itu masih ada, ada sebuah senyum yang tersungging dibibirnya,
saya mengajaknya berkomunikasi kembali
.
saya :"siapa kamu? dan mereka? kenapa menemuiku??"
"namaku ...... (tidak bisa disebutkan), kami mau memberitahumu tentang rasa sakit"
saya :"rasa sakit???"
...... :"yaa.. rasa sakit.. dari mereka, dan dariku... paling tidak sisa2 dari rasa sakit semasa kami benar2 hidup"
saya :"kalian bukan manusia, kalian belum pernah jadi manusia"
....... :"yaa, kami adalah setengah dari mereka yang pernah bernar2 hidup, bukan ruh, kami hanya menyerupai mereka"
saya :"lalu ada kenapa kepadaku kalian menunjukan itu?"
...... :"untuk mengajarimu"
saya :"apa untungnya bagi kalian? saya tidak akan membuat perjanjian dengan kalian!"

...... :"kami tidak akan membuat perjanjian denganmu, kamihanya menunjukan pembelajaran untuk kalian yang masih hidup, akan kubawa kamu ke masa lalu dimana negeri ini

adalah negeri yang kaya tapi miskin, negeri yang haus pertumpahan darah, negeri yang serakah, negeri yang dihuni manusia picik, negeri dengan rakyat yang sengaja

dibuat sengsara.
..
..
..
akan sulit kalian membayangkan hal ini,begitu kalian membacanya mungkin akan bilang, ini terlalu mengada2, tapi silahkan percaya atau tidak. saya benar2 mengalaminya..
saya merasakan ruangan berputar,seolah seperti perpindahan scene dalam film fantasi, ruangan yang awalnyadi kelilingi dinding beton kini berubah menjadi papan kayu dan

anyaman bambu, springbeth di ruangan itu berubah menjadi dipan bambu, dan perkakas-perkakas dapur lama..
sosok yang tadi kini sudah berubah bentuk menjadi sosok manusia normal
seorang yag mungkin saya taksir berumur 40 tahun, jenggot dan kumis menghiasi wajahnya,rambutnya panjang dan diikat dengan di gulung pada ujung rambutnya, dia memakai

alas kaki bakiak kayu, mengenakan celana entah model apa, saya bingung mendiskripsikan pakaian yang dia kenakan, dia mengenakan pakaian yang tidak tergambar pada buku2

sejarah yang sering kalian baca.
"apakah kamu lebih nyaman melihatku seperti ini??"
saya mengangguk sambil sesekali melirik samping kanan dan kiri, saya tidak akan mengurangi tingkatkewaspadaan saya, saya masih belum percaya denganya.
"ikuti saya, dan selamat datang di jawadwipa"
saya melangkah dan mengikuti kemana diapergi.. kami keluar rumah dan berjalan di sebuah jalan setapak, saya masih bisa mengingatnya sampai sekarang, tanah yang masih

basah seperti habis diguyur hujan, pohon2 tinggi masih menjulang di kanan kiri, semilir angin terasa dingin, karena saya berada di waktu sebelum fajar, dan yang tidak

bisa saya lupakan adalah bau anyir darah di tempat itu...
..
kami masih berjalan cukup jauh, dan tidak ada satu katapun terucap dari kami, saya sebisa mungkin diam sambil menganalisa kejadian ini.
di jalan kami benyak berpapasan dengan orang, mereka terlihat seperti prajurit dengan warna pakaian serba hitam, beberapa dari mereka menunggang kuda yang menarik

sebuah gerobak dengan roda kayu tanpa ban..grobak2 itu mengangkut hasil bumi seperti gabah,kelapa,kapuk,palawija dll mereka membawa dengan jumlah besar..
mereka mengabaikanku, karena saya disini menjadi tak kasat mata, tapi berbeda dengan raden, ya mungkin nama itu yang bisa saya sebutkan, karena orang2 yang menyapanya

memanggilnya dengan nama awal raden, dia seperti orang yang sangat dihormati disini..
"ini yang pertama,negeri yang kaya tapi miskin" dia berucap sambil menoleh kearahku yang dibelakangnya..
saya :"apa maksudmu??"
raden :"kamu melihat hasil bumi itu, bahan pokok itu?"
saya :"ya saya melihatnya"
raden :"kaya bukan?, bahkan saking banyaknya harus ditarik menggunakan kuda untuk membawanya"
saya :"apa maksudmu??"
raden :"kamu melihat hasil bumi itu, bahan pokok itu?"
saya :"ya saya melihatnya"
raden :"kaya bukan?, bahkan saking banyaknya harus ditarik menggunakan kuda untuk membawanya"
Saya :"lalu dimana salahnya?"
raden :"kamu akan segera tau"
suaranya terdengar parau, saya masih berfikir mengenai tujuanya mengajaku kesini, dan apa kepentingan mereka menunjukanya padaku,,
mungkin sekitar 1 km kami berjalan dan sampailah kami di sebuah perkampungan.
sebuah gapura kecil menjadi tanda masuk perkampungan itu, saya melihat sebuah prasasti yang tidaj dapat saya baca,
aksara yang digunakan jauh berbeda dengan aksara jawa yang sering saya lihat, bahasa yang digunakan pun sangat berbeda dengan percakapan orang sunda maupun jawa,
pandangan saya menerawang melihat perkampungan itu, di kanan kirinya terlihat ladang dan sawah yang sudah selesai panen, saya menelisik ke sistem irigasi yang dibuat

baik, bahkan pada jaman itu masyarakat sudah punya pengetahuan tentang irigasi,
saya memandang rumah2 yang terbuat dari kayu yang berjajar di diperkampungan itu, saya dan raden berkeliling perkampungan dan berjumpa beberapa dari warga yang tampak ketakutan melihat raden, mereka berlutut dengan setengah berjongkok, dan raden hanya diam tanpa sedikitpun melirik kearah mereka yang bersimpuh di kanan kirinya,
saya mengambil kesimpulan ini adalah era kerajaan hindu, terlihat dari bangunan pure dan sistem tata rumah yang di bedakan berdasarkan kasta,
"kamu penguasa disini?" saya menanyakan pertanyaan pertama..
raden :"ya, tapi saya keturunan sudra"
sudra?? setau saya sudra adalah golongan terendah dalam sistem masyarakat kasta...
"lihat itu"
raden menunjuk bangunan tanpa atap yan beralas ubin batu yang luas, dan diatasnya ditaruh hasil bumi yang sangat banyak menumpuk, saya melihat ini seperti sebuah

lumbung pangan..
saya :"apa itu??"
raden :"inilah yang saya maksud, kaya tapi miskin"
..
..
saya memperhatikan beberapa emban kuli panggul memasukan bahan pangan itu ke grobak2 yang siap ditarik kuda..
"kerajaan sedang menghadapi perang, utk meluaskan wilayah ke daerah lain, demi keegoisan seseorang masyarakat kampung harus menderita, mereka diharudkan membayar upeti yang sangat tinggi untuk peperangan yang konyol, mereka harus menyerahkan prmuda untuk dijadikan prajurit dabnputri2 mereka juga harus direlakan menjadi pecun dan pelayan, mereka menyebut kebijakan, tapi saya melihat ini adalah ketamakan dari penguasa"

Part 40 (teka-teki)
"kerajaan sekarang terpecah oleh edeologi dan ego dari masing2 pewaris kekuasaan, mereka berlomba untuk meluaskan wilayah masing2 sampai mereka lupa dengan rakyat"
saya :"lalu apa yang kamu lakukan?, bukanya kamu adalah penguasa?"
raden :"saya hanyalah adipati disebuah kadpaten di wilayah pegunungan, segala macam cara sudah saya lakukan untuk mencegah ini semua, tapi nihil, suara saya tidak akan terdengar karena saya hanyalah keturunan sudra"
saya :"sebenarya apa yang mau kamu katakan?"
raden :"sebentar lagi kamu akan tau, sebaiknya siapkan dirimu"
.....
...
...
scene berpindah lagi,waktu berjalan normal ketika bangunan2 itu telah terbakar dan roboh, pure2 yang hancur dan warga kampung yang sekarang sudah dikumpulkan di tanah lapang..
dan.. raden tidak berada didekatku, dia berada didepan krumunan warga sambil berlutut, didepanya seorang pemuda berdiri tegap sambil berkacak pinggang
suara riuh warga yang seolah ketakutan membuat saya tidak bisa mendengar suara raden dan orang didepanya, saya berlari menghampirinya, dikanan kiri terlihat prajurit yang berjaga,
prajurit2 itu berbeda dengan prajurit yang sebelumnya, mereka menggunakan pakaian berwarna coklat, masing2 dari mereka membawa galah setingi 1,5 meter dengan ujung besi runcing..
mata saya menangkap kepulan asap hitam di balik beberapa prajurit itu, mereka seperti membakar sesuatu, entahlah apa itu, tapi saya meilhat potonga tubuh manusia diantara tumpukan benda terbakar itu, yang kini memunculkan aroma daging yang terpanggang..
saya sempat tertegun melihatnya, ternyata yang dibakar adalah mayat dari prajurit yang sebelumnya saya lihat bertugas membawa bahan makanan tadi, saya sebisa mungkin menyadarkan diri bahwa ini hanyalah ilusi, ini hanyalah gambaran dari masalalu..
saya berlari lagi kearah raden yang berada di tengah lapangan bersama mungkin sekitar 200 orang warga..
..
...
cleng.. cleenggg
2 bilah pedang kecil dimainkan oleh seseorang, raden sama sekali tidak bergerak, dia hanya duduk tersimpuh.. saya semakin mendekat, sampai dengan jelas saya dapat melihat tanganya terikat tali rotan..
sorang lagi yang hanya berkacak pinggang dari tadi kini mulai terdengar pembicaraanya, walaupun sama sekali saya tidak mengerti apa maksudnya, tapi tampak betul kalau dia tidak senang, dia tampak marah kepada raden
suara tangis anak kecil dan wanita bergemuruh, saya tidak melihat pemuda disini, di kampung ini isinya hanya wanita dan manula, beberapa laki2 dewasa tampak tidak sehat dengan wajah pucat dan anggota tubuh yang cacat..
ada apa ini??
kepala raden dimasukan kedalam sebuah pasung kayu secara paksa, sebuah mahkota kecil yang menghiasi kepala raden diambil, rambut pancangnya dipotong dengan pisau kecil hingga nyaris gundul,
degan perlakuan kasar seorang bertubuh tambun itu memptpng rambut raden hingga membuat kepalanya berdarah2 terkena sayatan pisau..
apa yang saya lakukan? saya sama sekali tidak bisa berbuat apa2, karena percuma. ini semua hanya memori dari masalalu yang diputar kembali, saya hanya diam sambil melihat untuk mencari sebuah kesimpulan.
telinga saya sam[ai sakit mendengar jeritan minta ampun dari warga kampuung itu, mereka terlihat mengiba,saya menoleh kearah mereka yang ternyata juga terikat tali rotan persis seperti raden..
bahkan anak2 juga diperlakukan demikian, suara anak yang menangis memanggil ibunya, dan suara ibu yang menjerit menahan tangis memanggil anaknya..
didepan mereka terlihat pemimpin mereka bersimpuh dan diperlakukan seperti binatang, pasti mereka sangat ketakutan.
..
..
suasana semakin riuh saat seorang yang mirip algojo itu mengarahkan pisau kekepala raden, suara jeritan histeris para wanita disana terdengar begitu nyaring, beberapa diantara mereka bahkan sampai menangis ketika melihat kedua telinga raden terpotong,
siksaan kejam lainya yang diterima raden membuat saya merasa ngeri, saya tidak bisa melakukan apapum, teriak pun saya sudah tidak bisa lagi, saya hanya bisa menutup mata ketika pisau yang berlumuran darah itu mulai menyentuh leher raden.
"astaghfirullah" hanya itu yang bisa terucap berulangkali dari mulutku, jeritan dan tangisan semakin lama semakin keras, dan memaksa saya membuka mata, dan begitu kedua mata saya terbuka saya melihat 2 orang raden,
satu orang sosok raden yang masih sehat, dan seorang raden lagi yang terbaring bersimbah darah di didepan orang2 yang berkerumun itu..
.
saya :"apa yang sebenarnya....."
raden :"memberontak, saya terlalu banyak membangkang, saya menolak memberikan jumlah upeti yang harus disetorkan, dan inilah akibatnya, saya harus
yang harus saya terima"
raden menunjuk ke kerumunan warga, mereka... mereka.!!! ahh saya terlalu takut menceritakanya, mereka medapat perlakuan seperti binatang, disiksa, bahkan anak2pun mendapat siksaan yang mengerikan.
prajurit2 yang berada di tengah lapangan berjalan menjauh dan sekitar 3 pelton prajurit ain yang membawa busur dan anak panah mulai berjajar di pinggir lapangan.
clashhhh!!! anak panah itu meluncur dari busur dan mengenai perut seorang anak yang mungkin baru berumur 5 tahun!!, diikuti anak panah lain yang berhamburan mengenai anggota tubuh dari masing2 warga..
saya menatap kearah raden
"kenapa??, kenapa kamu menunjukan ini?"
raden tidak menjawab, dia kembali menunjukan jarinya kearah pembunuhan masal itu, setelah semua anak panah diluncurkan, puluhan prajurit lain yang membawa tali memeriksa setiap tubuh yang berlumuran darah itu, bau amis dan anyir dari darah yang tergenang membuat saya mual.
mereka menemukan 19 orang selamat dan mengalungkan tali ke leher mereka, orang2 itu meronta ketakutan, dan melakukan perlawanan yang percuma, mereka disiret dengan seutas tali yang melilit leher mereka,
dan beberapa prajurit melemparkan tali ke sebuah pohon yang sangat besar.. pohon yang familiar, dan benar saja pohon itu adalah pohon yang sama seperti pohon yang berdiri di samping kamar hotel saya menginap..
19 orang, terdiri dari 10 orang wanita, 5 orang manula dan 4 orang anak2, mereka digantung hidup2!!
beberapa prajurit lain mulai menggotong mayat2 lain yang mungkin diantara tumpukan mayat itu masih ada yang selamat, mereka menaruh jerami dan cairan hitam seperti minya, seseorang yang membawa obor mulai menyulutnya dan...
bufff api berkobar dengan besarnya, saya mendengar jeritan minta tolong dari beberapa orang yang ternyata masih hidup, segera saja bau sangit dari rambut yang terbakar dan bau daging dan darah yang terpanggang masuk ke hidungku,,
saya melihat beberapa prajurit menggotong tubuh raden yang sudah hampir tidak bernyawa dilempar ke bara api yang memanas...
ngerii,, menakutkan.. pembantaian manusia pertama yang saya lihat, walaupun ini hanya memori dari masa lalu, tetap saja akan membuat kalian mengompol jika melihatnya.
kenapa mereka melakukanya?? apakah ini wajah kerajaan nusantara di masa lalu??, penuh kekejaman?, hanya karena wilayah, hanya karena pajak, nyawa manusia yang harusnya dilindungi bahkan tidak ada harganya..
"kerajaan galuh, dan kerajaan kami kalah perang, para petinggi kerajaan mengatakan bahwa kekalahan terjadi karena perbekalan yang kurang, hingga kami harus dihukum seperti ini, mereka menganggap bahwa kami tidak memberi upeti yang ditetapkan"
raden mulai berbicara padaku dengan nada bergetar, matanya mulai berkaca-kaca.
"semua sudah digariskan, kamu adalah anak emas, kami menunjukan ini agar kamu bisa mengambil manfaat, kami bukan jin hitam, kami hanya ingin mengajarai rasa sakit dan ketakutan padamu agar tidak ada lagi kejadian seperti ini"
sebuah pembelajaran dari masa lalu"
saya :"lantas apa yang harus saya lakukan untukmu?"
raden tersenyum, tanganya menepuk pundaku sesekali matanya memandang sekeliling kami, dan secara tidak sadar saya sudah berada didalam kamar hotel.
mata saya berkunang2 entah efek dari apa hingga membuat sensasi pusing dikepalaku, hening... suasana yang hening, raden tampak duduk bersila didepaku sambil memejamkan mata, dan secara otomatis otak saya mem flash back kejadian tadi,
mencoba membuat kesimpulan dari asumsi saya sebelumnya, dan tiba2 saya teringat sesuatu yang sangat penting.
saya : "Risa ....... "
tanpa membuang waktu saya beranjak menuju pintu.. klekkk.. kleekkk
saya :"kenapa kamu masih menahanku??" tanyaku kepada raden yang masih bersila, kali ini tubuhnya mengambang dengan jarak 30cm dari lantai..
raden :"gadismu tidak apa2, kami hanya membuatnya tidur sebentar, bukanya kamu tadi punya satu pertanyaan??"
saya hanya mengangguk, saya tidak tau kenapa tapi saya jadi mempercayai raden.
"doakan kami... agar tidak ada lagi dendam, agar kami bisa pergi dari tempat ini, kami sudah menunggu lama orang sepertimu .. lama sekali, kami sudah terlalu lama menunggu hingga rasa dendam dan benci itu semakin menggunung"
saya mengangguk, saya paham apa yang dia rasakan.
raden berdiri, sambil melayang dia mendekatiku..
"jangan jadi manusia seperti yang saya tunjukan, terimakasih.. saya percayakan kepadamu, salah sawijining satrio piningit"
dan dalam sekejab... raden sudah hilang dari pandanganku....
saya memncoba membuka hendel pintu itu sekali lagi dan... klekk... berhasil, saya berlari menghambur menuju kamar risa yang bersebelahan dengan kamarku,blarrrr saya malah menabrak pintu yang terbuat dari kayu tebal itu sampai menimbulkan suar yang keras,
"siapaaa??" sebuah suara menyaut, risa ya itu suara risa, sejenak saya menghela nafas lega karena tidak terjadi apa2 denganya,
"aku nduk!, bukain pintu cepet!!" seruku dari luar, dan begitu pintu itu terbuka tampak wajah risa yang terlihat kebingungan,
"kenapa mas? hoammm.. kayaknya aku jatoh dari kasur deh, tapi kok bisa2nya gak bangun yak?, malah tidur dilantai tadi hehe" detik itu juga saya jadi ikut bingung antara senang karena risa sama sekali tidak apa2, bahkan tidak mengingat kejadian menakutkan itu, atau harus jengkel dan sebel melihat wajah tanpa dosanya setelah apa yang saya alami malam itu.
dan yang mengherankan adalah peristiwa yang saya rasakan seolah memakan waktu seharian itu tidak mengubah waktu, apakah waktu berhenti??
wallahuallam, Tuhan benar2 terlalu baik atau sedang mengutuku dengan hal aneh yang terjadi seperti barusan, seiring berjalanya waktu saya mulai mengerti dengan apa yang terjadi padaku, misteri demi misteri akan terpecahkan seiring pendewasaan saya,
ini seperti mengisi teka teki silang, setiap kolom akan saling berhubungan untuk mendapatkan jawaban yang hakiki, cerita ini akan terus berlanjut sampai peristiwa terakhir yang akan saya alami dihidup saya saat ini, yang jelas peristiwa pada malam itu akan selalu saya ingat.
dan akhirnya malam itu saya tidur sekamar dengan risa dan harus rela istirahat diatas sofa yang ada disebelah tempat tidurnya.
benar2 malam menakutkan yang tidak akan pernah saya lupakan, tapi kalian tau? kejadian menakutkan lainya terjadi pada pagi hari saat kami check out dari hotel angker itu,
kejadianya adalah saya harus membayar ganti rugi kasur yang saya rusak semalam saat bertemu raden dalam wujud seramnya, dan yang paling menakutkan lagi adalah ocehan risa yang tidak henti2nya bertanya kenapa saya bisa sampai merusak kasur itu,
"iki mergo kahanan nduk -_-", ucapku asal dalam bahasa jawa unuk menghindari pertanyaan2 lain yang pasti terlontar dari mulut bawelnya.
setelah check out kami melanjutkan perjalanan ke jakarta, dan semenjak menginap di hotel itu saya akan lebih selekif dalam memilih hotel kalau ingin menginap lagi.

Part 41 (Risa dan Dewi)
“yang itu mas, aduh kelewatan kan” risa berseru sambil menggoyang2kan punggungku yang sedang khusuk menyetir,
“bukan disana nduk, tapi yang itu, ahh kamu malah ngaco” jawabku tak kalah ketus, kami sedang ribut masalah jalan menuju ke panti tempat tinggal dewi, Risa yang sedari tadi nyerocos memaksaku bersuara tidak kalah keras disana, sekian lama denganya mungkin saya akan ketularan penyakit bawelnya.
Kami berdua memang buta dengan peta Jakarta, jalanan yang macet dan bercabang membuat kami pusing, apalagi waktu itu adalah jam istirahat kantor, jadi benar2 membuat jalanan bertambah ramai.
Mau tak mau kami harus menggunakan teknologi GPS (gunakan penduduk sekitar) dan akhirnya setelah 2 jam mencari alamat kami sampai di tempat dimana dewi tinggal..
Sebuah bangunan yang terlihat berumur namun terawatt, dihalaman depan tampak banyak anak-anak berkisar usia 5-10 tahun sedang bermain bola plastik yang sudah penyok, pagar besi berkarat setinggi dada mengelilingi bangunan itu, didepan ada sebuah gapura kecil dengan sebuah papan kayu usang bertuliskan “Panti Asuhan xxxxx “ sebagai penanda bahwa kami tidak salah alamat.
Selama beberapa detik saya dan risa saling berpandangan, saya menunggu kode dari risa untuk turun dan memencet bell di pintu gerbang kecil itu, “ayo mas, nunggu apa?” tanyanya sambil mengelus lenganku. Saya hanya mengangguk sambil turun dari mobil dan memencet bel yang berada persis disamping pagar, ting tong ting tong, perlu beberapa kali saya memencet sampai seorang ibu paruh baya muncul dengan sedikit berlari menghampiri kami dan membuka gerbang.
“selamat siang.. ada yang bisa saya bantu?” Tanya ibu itu dengan tersenyum
“iya bu, maaf mengganggu, saya mau Tanya apa benar Dewi Iryana tinggal disini?, saya Rizal teman kuliahnya, kesini membawa titipanya yang ketinggal pas di jogja kemarin” jawabkusambil menyalami ibu itu.
“ohh mas rizal ini to yang sering diomongin sama Dewi, saya Tarsih mas, pengurus panti. ayo mas masuk dulu, dewi lagi ngurus anak-anak, ayo mas mobilnya dimasukan dulu” ibu itu mengajaku dengan wajah senang,
Saya kembali kedalam mobil dan disambut risa dengan senyum manisnya,
Risa : “beneran ini kan mas tempatnya?”
Saya :”betul nduk, yok ahh markir mobil dulu” jawabku sambil memasukan mobil kedalam pekarangan panti asuhan itu, saya dan Risa turun dari mobil dan melihat belasan anak-anak kecil yang berhenti bermain, mereka menatap kami dengan tatapan yang lucu. Mereka tiba2 berlari dan menghampiri kami sambil berebut bersalaman dengan kami, tidak ada yang bisa saya lakukan selain menyambut tangan-tangan kecil mereka sambil tersenyum, saya menoleh kearah risa yang sedang berjongkok dan tersenyum sambil menyalami masing2 dari anak2 itu, beberapa kali dari lisanya bertanya “adek siapa namanya” , memang Risa ini sangat mudah beradaptasi.
Bu Tarsih :”ayo anak2 mas sama mbaknya jangan diganggu, biar istirahat dulu, ini tamu dari jauh”
Bu tarsih berseru agar anak-anak berhenti mengerumuni kami,
Risa :”ahh gak masalah bu, namanya juga anak-anak  “. Risa menjawab dengan nada sopan sambil menyalami bu tarsih.
Bu tarsih :”yasudah sekarang mas sama mbak masuk dulu di ruang tamu ya, biar saya manggil dewi dulu”
Bu tarsih mengajak kami masuk ke ruang tamu, sambil sedikit berbincang dengan saya sekedar berbasa-basi dengan pertanyaan ringan, sedangkan risa dia malah belum beranjak dari tempatnya tadi dan masih asik berkenalan dan bercanda dengan anak-anak panti, dia memang senang dengan anak-anak, tak heran jika sudah bertemu keponakan yang masih anak2 dia selalu jadi tante favorit.
“nduk, masuk dulu yuk” seruku sambil melambai mengajak risa masuk.
“iya mas, bentar!!, ehh adek-adek, kakak tinggal dulu ya.. nanti kita ketemu lagi” risa berpamitan dengan anak-anak itu sambil sedikit berlari kearahku, dia memegang lengankku sambil tersenyum senang, entah apa yang membuat dia terlihat demikian.
Kami diminta duduk dan menunggu sebentar sementara bu tarsih beranjak untuk mencari dewi yang katanya sedang berada di salah satu kamar anak.
Saya melirik kearah risa yang sedang asik memandang sekeliling ruangan dengan senyuman yang tak lepas dari bibir tipisnya.
Saya :”kenapa nduk? Sumringah banget??”
Risa :”hehe gapapa sih mas, seneng aja liat anak-anak lagi pada maen, tapi disatu sisi aku juga merasa…….”
“Rizal???”
Belum selesai Risa berucap dewi sudah muncul menyapa kami, wajahnya tampak sedikit kaget melihat saya dan risa mampir ke tempatnya.
Dewi :”kamu kok sampe sini?, gak bilang2 lagi, Dasar!!”
Saya :”hehe gak ada waktu buar omong wi, lagi pula aku kesini juga buat ngasi barang kamu yang ketinggalkan, oh iya kemarin kamu belum kenalan kan?, nduk kenalin ini Dewi, dan Dewi kamu tau ini siapa”
Risa :”hallo Dewi  “
Dewi :”Risa  aku dah sering denger tentang kamu ”
“zal, semua udah baik kan?? Kamu digamparin sama risa? Kok ampe bonyok gitu?”
Tanya dewi dengan sedikit berbisik,
Saya :”ahhh panjang ceritanya wi” jawabku asal, karena enggan mengingat peristiwa tempo hari
Dewi :”yaudah, ayo aku anter ke kamar dulu yuk, tapi kamarnya Cuma ada satu yang kosong, kalian pake kamarku aja gapapa kan?”
Risa :”ehh gapapa wi, aku biar tidur dideket anak-anak aja gapapa ya, yayaya aku pengen deket anak-anak pleaseee”
saya :”hooh gapapa nduk, jadi aku tidurnya sekamar sama dewi yak  “
Risa :”ihhhh masss… apaan sih? Awas aja ya kalo sampe gitu, heran aku sama kamu mas, pulang dari Ausie kok jadi mesum gitu otaknya, wii ati2 ya sama dia kalo disana “
Dewi : :D

Tak terasa kami sudah menghabiskan satu jam lebih untuk mengobrol, dewi dan risa mereka sangat cepat akrab satu sama lain, dewi yang setauku pendiam tiba2 jadi banyak bicara saat dekat dengan risa, ternyata benar dugaanku, mungkin besok akan saya jadikan bahan penelitian dengan tema “penyakit menular cerewet” .
Hari semakin sore, saya dan risa sudah dipersilahkan mandi dan sedikit beristirahat di rungan kecil yang sudah disediakan untuk kami, saya sedang duduk sebntar sambil meminum sisa teh botol yang saya bawa di tas, sementara risa, entah apa yang dilakukan. Dia asik membongkartas sepertinya mencari sesuatu.
“nduk, cari apa kamu?”
“eh ini mas, akucari camilan nihh”
“ngemil terus, ntar gendut lohh”
“ihhh bukan buat aku mas, buat anak2..kemarin kita kelupaan gak bawa oleh2 buat mereka kan?, aku disini ngerasa kasian sama mereka mas” pandangan risa tidak bergeming dari tasnya, sedangkan tanganya sibuk menata beberapa bungkus snack yang sudah kami beli untuk bekal perjalanan kemarin.
“jangan gitu nduk” jawabku dengan serius
“jangan gitu gimana mas?, apa mas gak kasian sama mereka anak2 sekecil itu udah tinggal disini?” risa menoleh kearahku dengan tatapan bertanya.
“bukan begitu nduk, kamu tau Aku sama seperti mereka, walaupun aku enggak pernah tinggal di panti tapi kerinduan tentang kasih sayang orangtua juga sering aku alami. Selama ini aku menghindari satu sikap dari orang lain nduk.kamu tau apa itu? Itu adalah belas kasihan”
Tangan risaberhenti bergerak, risa yang dari tadi berada di pojok ruangan kini beranjak dan berjalan kearahku kmudian ikut duduk dismpingku. Dia mengusap lenganku lembut, raut wajahnya seperti menyimpan pertanyaan.
Risa :“maksud mas?, bukanya rasa kasian itu menunjukan simpati kita?” risa bertanya lagi.
Saya :“itu dua hal yang berbeda nduk”
Saya :“rasa simpati itu itu seperti kamu tertarik kepada seseorang entah itu lewat kepintaranya, wibawanya dll. Tapi kasian adalah sikap dimana nuranimu berkata bahwa orang ini sangat menderita, orang ini butuh dibantu, orang ini lemah, orang ini tidak bisa berbuat sesuatu jika tidak ditolong dll. Aku tau maksudmu baik nduk,Cuma sedikit sharing aja sih.mungkin mereka masih anak2, tapi mereka akan dewasa juga dan orang yang dibesarkan dengan belas kasian akan tumbuh jadi orang yang selalu mengharap belas kasiahn orang lain, dan percayalah orang seperti itu tidak akan pernah hidup bahagia”
risa hanya diam, tapi dia tersenyum manis, memang gadis ini dibekali dengan otak cerdas jadi tiap obrolan kami jarang sekali terjadi salah paham...
Risa :”aku paham mas,  maafin aku ya, betul katamu mas”
Risa menyandarkan dagunya kebahuku sambil berbisik manja.
“tapi kalo kita keluar beli camilan yang banyak buat anak2 gak papa kan mas?”
Saya tersenyum mendengar permintaan risa...
“kalo itu boleh  “
Akhirnya kami pergi sebentar menuju sebuah minimarket yang tidak jauh dari panti itu, saya memilih beberapa makanan yang tahan lama seperti manisan dan asinan, tidak lupa beberapa kaleng susu saya ambil, sedangkan risa yaa namanya perempuan, dia belanja dengan tanpa aturan apapun makananyang bisa masuk kedalam keranjang belanjaanya akan dia bawa, dan jika kalian tau jumlah barang yang risa ambil kalian mungkin akan heran.. -__-
...
“ayo adik2 ini kakak bawain makanan ayo semua ambil”
Risa berbicara dengan sekumpulan anak yang mengerumuninya yang membawa empat plastik ukuran besar yang berisi penuh dengan snack..
Segera sajabelasan sampai puluhan anak2 itu mengrubuti risa yang tampak tersenyum sangat lepas..
Saya memandangya dari kursi yang tidak jauh dari tempat risa berdiri sambil ikut tertawa melihat risa yang mulai kewalahan karena dikeroyok anak2 yang saling berebut snack..
“kalian gak perlu repot2 kayak gitu”
Suara dewi mengalihan perhatian saya, dia duduk sambil ikut tersenyum, sesekali dia menasihati anak2 yang membuat risa tampak kerepotan..
“aku sama sekali tidak kerepotan wi” jawabku dengan santai,
Dewi beranjak dan ikut membantu risa untuk membagikan snack2 itu,kedua gadis lembut itu memperlakukan anak2 itu seolah mereka adalah keluarga mereka.
saya sekali lagi melamun dan memandang dua gadis didepanku..
“sempurna” ya kata itu cocok menggambarkan masing2 dari personal Risa dan Dewi,
Cantik, briliant, ulet, dan mereka memeliki pesona yang saya jamin akan membuat laki2 normal jatuh hati, pesona itu adalah ketulusan mereka.
Dewi adalah sosok yang mengajari saya tentang seburuk atau sekacau apapun keadaanmu saat ini kamu akan selalu punya celah untuk mensyukuri keadaanmu saat itu, sedangkan risa dia adalah orang yang menemaniku dalam setiap inci perjalanan hidupku, dia mengajariku bahwa ketika seluruh dunia seolah tidak berpihak kepadaku Tuhan akan mengirimkan satu orang untuk menguatkanku, dan orang itu adalah dia. Risa juga merupakan jawaban dari apa yang diajarkan dewi padaku, yaa risa adalah hal atau celah yang harus aku syukuri keberadaanya..
Beberapa kali terbesit diotaku, bahwa Tuhan selalu memberikan hal baik disetiap kesulitan. Mungkin tuhan mengirimkan hal baik itu dalam bentuk manusia bernama Risa dan Dewi itu..atau mungkin mereka sebenarnya bukan manusia, melainkan malaikat yang dikurung dalam wujud manusia.
Saya tidak sadar larut dalam lamunan itu sambil senyam senyum sendiri, sampai mendadak ada suara yang membuyarkan lamunanku.
“mas malah senyam senyum sendiri, ngelamun jorok ya?? Sini bantuin aku, ini berat buanget taukk”
Haha risa dasar risa, ucapku dalam hati baru saja saya memujinya dalam hati kini dia sudah mengganggu ketenanganku.

Part 42 (obrolan singkat)
saya terbangun saat ayam di pekarangan panti itu berkokok..
hmmm terasa selruh badan ini pegal dengan sendi yang terasa kaku.. tampaknya ini akibat dari akumulasi rasa capek setelah perjalanan jauh... saya sedikit melakukan peregangan diatas kasur sambil menyaut jam tangan yang kuletakan didekat bantal.. 04.15 pagi... saya segera mengganti kaos yang saya kenakan dengan pakaian yang lebih layak untuk sholat subuh.. selepas sholat saya hanya berbaring diatas sajadah yang saya gunakan sebagai alat sholat.. badan yang masih capek membuat saya masih enggan keluar kamar, layar hp tidak menunjukan notifikasi apapun, tampaknya risa juga kecapean dan mungkin belum bangun, karena biasanya risa lah yang selalu lebih awal bangun dari pada saya.. klekk saya memutar hendel pintu itu dan mencari risa, semalam dia pamit untuk tidur bersama anak2 panti...

"risa di kamar putri zal"
dewi menyapaku saat saya melewati dapur, dia sedang membuat beberapa cangkir teh dan 2 toples keripik singkong.
saya : "dia udah bangun belom wi?"
dewi : "kamu check aja, dia semaleman hampir gak tidur"
saya :"loh kenapa kok sampe gak tidur??"
dewi :"semalem ada anak yang sakit zal, mutah2 sama demam, aku sama risa berusaha ngurangin demamnya, semalem juga udah aku minta buat pindah kamar kalo mau istirahat, tapi dia milih nemenin"
saya :"kok aku gak dikasi tau? siapa tau bisa bantuin"
dewi :"ahhh kamu udah tidur zal, keliatan capek jadi risa gak tega bangunin kamu.
saya :"oke wi, boleh masuk kamarnya?"
dewi hanya mengangguk dan seperti biasa selalu muncul senyum cantiknya disetiap kesempatan,dewi memberikan arahan letak kamar dimana risa istirahat..
saya berlalu dan masuk disebuah kamar yang ternyata tidak dikunci,
dan begitu masuk saya melihat sekitar sepuluh anak perempuan berumur 5-10 tahunan, ruangan yang tidak seberapa besar itu diisi anak sebanyak ini?? saya bergumam dalam hati,
saya menelisik satu persatu kasur yang ada disitu dan melihat sosok risa yang masih tertidur bersanding dengan seorang anak yang saya taksir berusia 6-7 tahun. sebuah kompres masih menempel di kepala anak yang sedang tertidur pulas itu, dan disebelahnya risa tidur dalam posisi miring sambil memeluk anak yang saya tidak tau siapa namanya.
"namanya Aksa zal, dia dari bogor"
dewi mengaggetkanku, baru saja saya membatin, dewi seperti tau apa yang ada dibenaku.
saya :"aksa ini apa juga yatim piatu?"
dewi hanya menggeleng
"bapaknya pergi gak tau kemana sedangkan ibunya.... mungkin juga bukan ibu yang baik sampe tega ninnggalin aksa disini, dan kerabatnya juga tidak mampu merawat aksa"
saya tertegun sejenak, orangtua macam apa itu?
saya berjlan perlahan agar tidak membangunkan anak2 karena memang hari masih sangat pagi,
tampak risa tertidur dengan pulas, tanganya memeluk aksa, seolah risa ini adalah seorang ibu yang sedang menunggui anaknya yang sedang saki, terbesit dmemoriku yang samar2 saya seperti kembali kemasa lalu.
risa mengingataknku kepada almarhum Ibu. yaa,, saya memang jarang sakit tapi ada satu ingatan dimana saya masih berumur 4-5 tahun saat sakit demam tinggi dan ibuk menungguiku persis seperti yang risa lakukan hari ini.
saya menyentuh kening aksa, panasnya sudah normal. "alhamdulillah" ucapku pelan.
saya menyibakan rambut risa yang tergerai dan mendekatkan bibirku ke telinga risa.
"nduk bangun dulu, sholat subuh "
tak butuh waktu lama risa membuka mata, masih teringat jelas bahkan sampai saya menulis ini, hal pertama yang dilakukan saat dia membuka mata adalah tersenyum... senyum yang sangat menawan, selama beberapa saat hati saya terasa terenyuh dengan hal yang sederhana itu, waktu yang singkat itu membuat pikiran saya melambung dan memaksaku mengajukan permintaan kepada Tuhan, semoga senyum ini yang akan selalu kulihat tiap bangun di pagi hari..
"mas " ucapnya dengan suara serak khas orang bangun pagi,
secara spontan perhatian risa berpaling kearah aksa, dia mengambil kompres yang masih menempel di kening aksa sambil memeriksa suhu tubuhnya.
"ahh alhamdulillah" ucapnya yang masih dengan senyum di wajahnya.
Saya :"aksa udah gapapa kok, keluar dulu yuk, kamu belum sembahyang kan?"
risa mengangguk dan beranjak pelan, sambil menggandeng tanganku kami berjalan menuju ruangan kami..
...
...
...
pagi itu saya hanya berada dikamar, sepertinya kondisi badan saya yang menuntut untuk istirahat lebih lama, sedangkan risa.. entah kemana dia, setelah subuh dia sudah tidak terlihat mungkin menengok keadaan aksa atau sedang bermain dengan anak2 lain.
sampai menjelang siang risa kembali keruangan, raut wajahnya tidak seperti biasa, saya menayakan ada apa, tapi jawaban risa selalu bilang "gapapa" . saya kira ini adalah penyakit cewek, ketikacowok tanya kenapa, jawaban semua cewek itu sama "gapapa", padahall raut wajahnya menunjukan bahwa dia sedang ada apa apa
sikap risa yang aneh berlanjut sampai malam hari, saya malah bingung sendiri dengan perubahan sikapnya.
sampai sekitar pukul 20.00 saya mengajak risa berbicara.


saya : "nduk kamu kenapa?, boleh cerita?? "
risa :"hemmmm... cuma mikir sesuatu aja mas"
saya :"boleh aku tau? "
risa menghela nafas panjang,
"aku bingung aja mas, sama orantua atau sodara2 dari anak2 yang tinggal disini.. menurutku aneh, walaupu memang sebagian besar dari mereka disini itu yatim piatu tapi beberapa kasus dari mereka ada yang ditelantarkan gitu aja saama orangtua mereka, aku heran aja kok ada yang tega kayak gitu,bahkan binatang kayak buaya aja bakal njaga anaknya sampe bisa cari makan sendiri, lha ini manusia kok gitu, beneran mas aku gak habis pikir... kadang aku ngebayangin kalo aku udah jadi ibu, aku gak akan biarin anaku begini, aku bakal bawa dia kemanapun, sesulit apapun itu, atau mungkin hidupku besok juga susah, aku sebisa mungkin bakal ngrawat anaku sendiri, ahhh mas kamu bikin aku tambah sebel deh "
saya hanya diam, sesekali tersenyum mendengar jawaban risa...

"yaa nduk, akupun berpikir demikian, walaupun aku juga yatim piatu, tapi kedua orangtuaku sangat... sangat.. dan sangat care sama aku. tadi aku juga mikir seandainya aku jadi seorang bapak .... semoga aku bisa jadi bapak seperti almarhum bapaku yang bertanggung jawab untuk istri dan anaknya. aku beberapa kali menghayal tentang masa depan, setelah cita2ku jadi dokter tercapai kemudian apalagi??
aku harus punya cita2 keduaku, dan aku berdoa semoga kamu menjadi sekuel kedua dari impianku nduk..
aku gak bisa jamin kalau kita adalah jodoh, aku cuma bisa berusaha menyiapkan dan memperbaiki diri, agar kamu menjadi lanjutan kisah hidupku. bertahun-tahun bersamamu membuat aku yakin nduk..
kamu akan jadi Ibu yang baik"

Part 43 (Pesan Sari)
“nasi gudeg manggar + sambel ati krecek, sedap nihh“ saya menggumam saat melihat isi bungkusan itu, sarapan pagi dengan menu yang istimewa, sudah sangat lama saya tidak makan gudeg khas kotaku, saya beranjak kedapur untuk mengambil sendok dan menikmati makan pagi itu, saya mengutak atik hp dan mengirim sms ke risa, sekedar berterimakasih, tadi pagi risa menyiapkan makanan ini di meja makan saat saya belum bangun, setelah subuh tadi saya memang tidur lagi, atau lebih tepatnya ketiduran. Secarik kertas kecil diatas meja menandakan bahwa ini adalah pemberian risa.

“mas, ini sarapanya ya... spesial cinta tuh  dimakan ya kalo gak habis jangan dibuang
Love
Risa “

saya hanya bisa tersenyum melihat perhatian risa kepadaku, terbesit rasa syukur memiliki anak itu disampingku.
Itu adalah hari ketiga setelah kami pulang dari kediaman dewi. Walaupun dengan berat hati meninggalkan anak2 akhirnya risa mau dibujuk pulang.
Semalam om bowojuga mampir beserta istri beliau, mereka tampak senang melihat saya sehat sehat saja, begitu juga dengan saya yang senang dengan om bowo beserta keluarga yang sehat2saja.
Saya tidak ingat banyak dengan kegiatan saya hari itu, yang jelas saya hanya berdiam dirumah sambil memetik gitar lamaku dikamar.. sampai sesuatu mengejutkanku
Prakkk... “bahayaa, bahaya, bahaya”
Saya terkejut dengan suara barusan...ternyata itu adalah bunyi dari koleksi mainan robot2anku dimasa kecil. Tanpa sebab mainan itu terjatuh dari atas rak koleksi, bahkan mainan yang bisa bersuara itu sampai menyala.. saya memungut mainan itu yang mungkin sudah saya miliki selama belasan tahun,benda2 masa kecil saya memang masih terawat bahkan sampai sekarang,
aneh...Mainan itu menyala, padahal sudah bertahun2 saya tidak mengganti baterainya..
saya memperhatikan mainan itu, itu adalah mainan yang dibelikan almarhum ibu di pasar malam sekaten saat saya masih tk, lebih rinci lagi coba saya ingat... mainan ini adalah mainan yang berjalanan dibawah kasur saat “mata” ini pertama terbuka... mainan ini menunjukan “penampakan” wanita bersimbah darah di bawah kasur..
saya memfokuskan pikiran sejenak, mencoba mempertajam batin ... tidak ada apapun ya disekitarku bersih dari “gangguan”.. anehhh... lagi2 saya bergumam dengan hal barusan.. saya mematikan tombol off mainan itu dan duduk kembali dikasur..
saya memandangi sekeliling kamar dan terlihat koleksi barang2 lamaku... mainan.. ya benda koleksiku mayoritas adalah mainan, saya ingat hampir setiap hari di masa kecilku, bapak membelikanku mainan baru, karena saya dulu tidak memiliki teman..jadi bapak meberi alternatif dengan membelikanku apapun mainan yang saya sukai..
mata saya tertarik mengamati tumpukan lego di sudut rak,saya mengambilnya dan mencoba mengingat lagi, tidak....saya sama sekali tidak ingat, bukan lupa tentang lego itu yang saya lupa adalah bentuk legonya,seingatku saya membentuk lego dengan wujud mobil saat terakhir saya tinggalkan, tapi yang saya temukan saat ini adalah lego itu berbentuk manusia,membentuk sebuah kepala, badan dan anggota tubuh lain yang kecuali kaki kiri..aneh...ya benar2 aneh..
saya kembali terdudukk di kasur sambil menerawang sekeliling kamar....
semua barang masih tetap berada di posisinya, bahkan debu yang menempel di mainan2 itu menunjukan bahwa sudah lama tidak ada tangan manusia yang menjamahnya...
buku gambar...
tunggu dulu... buku gambar??? Harusnya benda itu tidak ada disini...
saya semakin yakin ada campur tangan “pihak ketiga” di kejadian aneh ini...
saya membuka dengan seksama lembar tiap lembar dari buku gambar yang sudah terisi penuh itu,
di halaman paling akhir saya mengamati ada hal yang menarik pada gambar yang tertuang disitu, ada nama yang tertulis disitu, namaku dengan tulisan khas anak sd, disamping namaku ada sbuah bilangan yang menunjukan angka 7,0..tapi bukan itu yang menarik perhatianku, melainkan gambarnya... gambar pohon... gambar pohon dengan buah, pohon dengan daun lebat berwarna hijau, pohon dengan batang besar... ada dua,, tapi yang satunya roboh,seperti dipotong atau sengaja dirubuhkan...beberapa bujur garis menggambarkan ayunan yang menjuntai di pohon yang masih berdiri, dibawahnya digambar sosok 2 anak, laki2 dan permpuan sedang berdiri di sebelah ayunan itu...
“sari” ...saya membatin..ingatan saya kembali saat menggambar itu, di masakecil beberapa kali saya mendokumentasi peristiwa bermain saya dengan sari lewat coretan crayon...
“dia terlihat menderita”
Tiba2 terbesit kata2 Dewi saat kami bertemu sari di rumah lamaku...
“apa kamu semenderita itu?” tanyaku dalam hati..
Petanyaan itu muncul saat saya menutup lembar terakhir buku itu, yang ternyata saya salah. Itu bukan lembar terakhir, masih ada lembar paling belakang, dari gambar itu, itu adalah gambaran tanganku tapi memori otaku menolak mengatakan bahwa saya pernah menggambarnya,, disitu tergambar sosok wajah perempuan yang menangis... yang lucu adalah air matanya diwarnai dengan crayon warna merah
*****
Selama beberapa lama tubuh saya terasa menggigil seperti bergidik ngeri, atau entahlah mengatakanya, kalian pernah merasakan hal itu? Seperti tubuh kalian merinding karena dilewati sesuatu?
Sari, tapi dia melarangku untuk bertemu denganya... saya bingung...
Ini adalah pesan dari sari, paling tidak itu asumsi yang terbesit di nalarku..
Tapi beberapa waktu lalu sari tidak memperbolehkanku bertemu denganya..
“belum saatnya rizal”seolah itu seperti permintaan sari..
Apakah yang dimaksud sari dan apa permintaanya sebenarnya, dan yang terpenting apa yang bisa saya lakukan untuknya?
***
Saya tidak sadar bahwa saya melamun cukup lama sampai mendengar suara adzan dzuhur...
Saya menyaut sarung dan menuju masjid.. sesekali saya melamun sambil berjalan,saking asiknya melamun saya jadi menghiraukan bebrapa sapaan tetangga,sampai akhirnya saya ditepuk oleh pak imron, “wahh iki jannn pak dokter ngelamun ae”
Pak imron, beliau sering disapa ustad di daerahku karena beliau sering mengisi pengajian,
“ehh bapak, iya ini pak lagi banyak pikiran” jawabku sambilsedikit cengengesan..
“walah cah enom, kaya mikir utang ae, ayo cepet yo udah mau qomat”
Jawab pak imron dengan dialek jawa yang kental ..
..
..
..
Selepas dzuhur saya kembali kekamar, sambil melepas sarung saya merebahkan diri ke kasur.
Hmmm... orang jawa menyebutnya “bruwet” atau ruwet, pikiranku serasa ruwet karena rasa penasaran itu...
apa sari tadi masuk kesini?? tidak harusnya saya bisa menangkap jejak kehadiranya. tapi bau melati ini??
saya mencium bau melati.. kehadiran sari biasanya ditandai dengan harum melati,
apakah dia akan datang? saya menunggunya, cukup lama... dan yang aneh adalah saya malah tertidur

“mas...” tepukan dipipiku membangunkanku.. ternyata risa...

Saya berpikir bahwa akan bertemu sari, ternyata tidak, aroma melati itu tidak mendatangkan sari, risa masih menepuk2 wajahku,mataku memang sudah terbuka, tapi saya memang belum merespon risa yang sudah membangunkanku...
Saya akhirnya bangun sambil mengucek2 mata...
“iya2 ini udah bangun nduk, huhh biasaan deh nepoknya kenceng banget”

Diam... risa diam dia hanya menatapku, wajahnya menunjukan rasa khawatir...
“mas ini beneran kamu??”

Saya masih belum paham dengan arah pembicaraan risa,

“ya siapa lagi nduk, ambilin air dong..kok tenggorokanku serak banget ya” pintaku kepada risa.

Tenggorakanku terasa serak dan kering, apa mungkin tidurku mangap tadi? Saya melihat kasurku yang berantakan, ahh mungkin tadi aku tidurnya banyak gerak. Batinku dalam hati.

“makasih nduk” ucapku sambil menerima segelas air putih dari risa..

“mas” risa berkata sambil menggenggam lenganku

“apa nduk? Ada yang serius?”tanyaku karena melihat sikap risa yang tidak biasa..

“ini mas rizal kan?” risa mengulangi pertanyaan yang sama...

“omong sekarang nduk ada apa?”

“emm.... tadi aku kesini mas,, dan aku kira tadi aku ngomong sama kamu mas pas kesini. Tenyata aku ngomong sama sesuatu yang lain. suaramu kayak cewek mas... aku takut, tapi aku gak mau ninggal kamu. Kamu kayak orang kesurupan, njerit2 pelan, merintih minta tolong, dan terakhir tadi bilang temui aku saat 100 tahun setelah aku mati”

Part 44 (anak sepertiku)
Kerlip lampu kota terlihat sangat indah dari ketinggian, maskapai bernama sebuah negara dari timur tengah itu sedang membawaku terbang menuju tempat dimana saya menuntut ilmu, saya tidak tau sedang melewati daratan sebelah mana, mungkin saya masih melayang di negara bagian paling utara benua Australia, saya mengalihkan perhatian ke sebuah buku yang saya bawa, mencoba mengusir kejenuhan karena harus duduk selama beberapa jam..
Hari itu adalah hari keberangkatanku kembali ke melbourne, dengan berat hati saya sekali lagi meninggalkan kampunghalaman beserta semua hal yang saya cintai.
“mas harus janji jaga diri”
Perkataan risa itu memaksaku untuk membuat janji baru denganya, ya saya akan sebisa mungkin menjaga diri . perpisahan yang pasti akan berlangsung lama yang menyisakan rindu, mungkin taun ini saya tidak akan merasakan lebaran lagi di tanah kelahiranku, liburan yang segera berakhir membuatku tidak bisa berlama-lama dijogja, saya harus segera kembali untuk menjalani masa perkuliahan yang sbentar lagi dimulai...
Ingatan saya kembali kepada kejadian tempo hari, “datanglah saat 100 tahun setelah aku mati” jika dihitung masih beberapa tahun lagi... tapi sampai sekarang saya belum bisa menemukan jawaban dari teka teki Sari,...
****
Rasanya sama persis saat pertama kali saya datang ke Melbourne, dingin... adalah hal pertama yang menyambutku setelah turun dari pesawat, saya sampai di melbourne dini hari dan hujan rintik semakin menambah parah kondisi badanku yang mulai menggigil.
Setelah beberapa menit perjalanan akhirnya sampai juga dihunianku
Saya memasuki kamar, sedikit membenahinya walaupun sebenarnya tidak berubah semenjak ditinggal selama 3 minggu, saya membongkar tas dan mengeluarkan isinya, beberapa bungkus snack, makanan instan dari tanah air, sedikit pakaian yang saya beli di malioboro juga turut saya keluarkan..
Saya tersenyum melihat sebuah wadah bekal berisi sambal trasi, “dasar anak itu” gumamku pelan, beberapa kali saya mengeluh karena jarang sekali menemui makanan dengan sambal disini, kecuali masakan asia, dan risa tanpa diminta menyediakanya untuku.
“thanks untuk sambalnya nduk  “ saya mengirim pesan singkat kepada risa, sekaligus mengabari kalau saya sudah sampai dengan selamat.

Diluar kamar masih sepi, beberapa temanku belum kembali dari liburanya,hanya si wayan dan 3 orang lain yang liburan ini tidak pulang, sedangkan dewi.. entahlah, dia sudah kembali 2 hari yang lalu tapi setibanya saya disini saya belum bertemu denganya, dewi juga belum membalas pesan smsku.

saya merebahkan diri dikasur, sekedar mengistirahatkan tulang punggungku yang terlalu lama merasa pegal karena duduk terus di pesawat, sambil mengecek yahoo mesenger yang mungkin ada beberapa pesan yang belum saya baca, cukup lama juga saya asik dengan hp pda ku, sampai sebuah ketukan pintu dan suara panggilan seorang perempuan memanggil namaku,
“ehh dewi.. dari mana aja kamu? Tak cariin dari tadi juga” ucapku menyapa dewi yang sudah berada di ambang pintu, dia mengenakan jaket mantel tebal berbulu, sebuah kupluk membungkus kepala danrambutnya yang panjang, tanganya menggenggam 2 plastik besar, tampaknya dia baru saja berpergian.

“dari belanja zal,lagi pengen masak aku, kamu mau??”

“mau dong, kamu mau masak apa??”

“sayur asem, sama ikan asin,tadi juga beli tahu sama tempe nih”

“loh?? Disini yang jual ikan asin, sama tahu tempe dimana wi??”

“yeee, udah lama disini kok gak hapal2 sih zal?, itu lohh kan ada minimarket asia di samping kings park”

Saya mengerutkan dahi sembil sedikit mengingat,yang diakhiri dengan anggukan tanda mengerti,
Saya beranjak dari kasur sambil menyaut plastik yang ada ditangan dewi. Dan membantu membawanya ke dapur, hari itu saya lewati dengan mememasak bersama dewi, kami memasak dengan porsi banyak,
“buat temen2 yang gak pulang zal, biar kangenya sembuh dengan makan masakan rumahan”
Begitu jawabnya, ahh dewi ini memang sangat baik,perhatianyakepada orang lain sangat tinggi. Tak heran dia disenangi banyak orang disini, beberapa kali saya juga mendengar rumor kalau dewi didekati mahasiswa jurusan lain yang katanya naksir dia, pantaslah orang sebaik dan secantik dewi disukai banyak orang.
Hari itu kami makan besar bersama wayan, wardana, novita, dan miska.mereka tampak senang melihat masakan yang kami buat, sayur asem, tahu tempe goreng, ikan asin, sayur lodeh, dan sambal buatan risa turut saya keluarkan untuk dinikmati bersama.
Kami makan sambil ngobrol tentang kehidupan kami dan sebagainya, cukup seru juga wayan adalah orang bali yang sangat lucu, mengingatkanku pada andi sahabatku di masa sekolah, kemudian wardana dia orang jawa timur penggila fitnes, dia adalah rekan nge gymku disini, sedangkan novita dan miska mereka berdua berasal dari pulau sumatra, obrolankami berlangsung menyenangkan, beberapa kali saya terbahak2 mendengar lelucon dari wayan, dengan logat balinya dia sangat fasih melempar lelucon, terutama komentarnya mengenai dosen2 pembimbing kami.

Entah berapa lama kami berbincang, sampai sebuah ide terucap oleh novita
“jalan-jalan yukk”
Segera saja ide itu disambut oleh saya dan teman2 lain, aneh juga hari itu saya tidak merasacapek setelah perjalanan jauh dari indonesia, kami akhirnya setuju untuk berjalan-jalan ke collin street dimana itu adalah tempat wisata yang dibuat dengan bangunan2 klasik yang berjejer sepanjang jalan, kami berangkat siang itu juga dengan sedikit persiapan, kami hanya berganti baju dengan baju yang lebih tebal, tak lupa masing2 dari kami mengenakan jaket, setelah berkumpul kami langsung berangkat menuju halte yang hanya beberapa meter dari hunian kami, beberapa kali kami berpindah bis dan kemudian kami memilih menggunakan tram, sistem transportasi di melbourne sudah sangat maju, kita tidak perlu mengeluarkan dollar untuk membayar tarifnya, kami dibekali dengan selembar kertu ajaib berwarna hijau bernama Myki card, jika teman2 berkunjung jangan sekalipun pergi tanpa menggunakan kartu ini, karena jika berpergian tanpa myki card kalian bisa kena denda yang jumlahnya lumayan banyak, setelah beberapa lama akhirnya kita sampai di collins street, sebuah tempat yang boleh dikatakan malioboronya melbourne, bangunan2 tua bergaya barat berjejer dan di kanan kirinya adalah surga bagi orang yang gila belanja, banyak yang menjual mulai dari pakaian dan segala pernak pernik, sepanjang mata memandang juga banyak cafe dan pubs yang menjajakan kuliner dari seluruh dunia, saya tidak henti2nya takjub dengan benua ini, akankah negaraku bisa dikelola serapi ini?, bisakah saya mengajak orang2 dinegaraku se tertib ini?, sedikit pertanyaan aneh terbesit diotaku, akhir2 ini saya merasa berhutang dengan negara, kenapa? Karena saya sudah bisa sampai tahap ini dengan bantuan negara, dimana uang yang saya gunakan untuk menuntut ilmu dan kegiatan sehari2 saya adalah hasil dari pajak yang dibayarkan oleh orang2 yang membayar pajak negara, saya beberapa kali merenung dan membuat janji kepada diri sendiri, bahwa suatu saat akan ada saatnya saya membalas jasa kepada negara dan masyarakat, paling tidak masyarakat lingkunganku sendiri.
Novita, miska dan dewi, trio cewek itu asik menyusuri jalan dengan berfoto di masing2 spot foto, oh iya tukang fotonya adalah wayan, beberapa kali dia menggerutu karena dia malah tidak ada fotonya, sementara saya yang memang tidak hobiberfoto hanya duduk2 sambil melihat teman2ku berpose,
Memang bukan wayan namanya kalau tidak cerewet, dia berhasil memaksaku untuk ikut berpose dengan pose yang aneh2, mulai dari nungging, pose diperbeutkan novita dan miska, pose saya seolah memberikan bunga pada dewi dan pose2 konyol lain yang membuat saya terlalu malu untuk menulisnya disini.

waktu sudah semakin sore, kegiatan seru saya pada hari itu seperti menghapus rasa lelah saya yang mulai terasa. Kami memutuskan untuk beristirahat di sebuah stand minuman dipinggir jalan, wayan memesan bir kaleng, sedangkan saya dan yang lainya meminum limun.
Semuanya berjalan baik, wayan masih dengan kekonyolanya yang sekarang sedang asik mengganggu wardana dan novita yang memang dikabarkan pacaran, sedangkan miska sedang asik berkutat dengan handphonenya, kemudian dewi sedang sibuk melihat hasil jepretan gambar di kamera poket yang saya bawa. Awalnya dia tersenyum terus sambil mengomentari hasil gambar, tapi ekspresinya mendadak berubah serius, sorot matanya menunjukan tanda tanya dibenaknya, saya yang awalnya hanya memperhatikanyamenjadi penasaran apa yang sedang diamati dewi.

“wi, kenapa?, kok serius banget?”
Dewi hanya menggeleng pelan, matanya masih sibuk menatap screen kamera itu,
“wi??” tanyaku sekali lagi.

Dewi menoleh kearahku, sambil berbisik dia menyerahkan kamera itu dan menunjukan hal yang menarik perhatianya kepadaku.

“ada yang aneh zal”
Ucapnya dengan berbisik pelan sambil menggeser posisi duduknya lebih mendekat kepadaku. Dewi menunjuk beberapa gambar dimana ada kami berpose bersama, tidak ada yang aneh.. kecuali satu hal.. ada seorang anak lelaki yang kami tidak tau siapa itu, baik saya dan dewi tidak menyadari kehadiran anak yang mungkin usianya 5-8tahun itu, dia berada di belakang kami hanya berdiri sambil menatap dengan tatapan kosong di kamera.
Saya dan dewi saling berpandangan dengan bingung, saya tau hal yang membuat dewi bingung adalah pertanyaan. Benarkah itu anak manusia atau.........
Saya dan dewi sepakat tidak memberitahukan hal ini kepada teman2 yang lain, menghindari pertanyaan dan tanggapan2 dari teman yang lain.

Pertanyaan timbul dipikiranku, kenapa dengan anak ini?? Dia bukan anak seperti pada umumnya, pada satu gambar yang terekam dia berada di pinggir kami sambil melihatku, tidak mungkin anak ini adalah orang yang kebetulan lewat, karena dia terabadikan secara tidak sengaja dalam banyak gambar. Lama saya dan dewi saling membisu sambil berbisik, sampai ajakan miska untuk pulang kerumah membuat saya menyimpan rasa penasaran saya.

Kami sedang berjalan menuju halte pemberhentian bus terdekat, teman2ku yang lain berjalan didepan sedangkan saya dan dewi masih berdiskusi tentang anak pada potret itu.

“ini gak biasa kan zal?, lihat dia memiliki ...... tapi dia anak2 biasa tapi kenapa kok....”

“gelap”

“iya, gelap banget”

Gelap yang kami maksudkan adalah semacam aura dari anak ini, sseddikit mengenai kemampuan saya dan dewi adalah merasakan “hawa” atau bisa juga disebut aura, tiap orang memiliki warna sendiri, walaupun dalam medis belum ada teori yang sungguh mampu mengupas tentang aura tapi saya bisa merasakanya, anak itu seperti memiliki kebencian yang sangat, dia seolah memiliki keinginan yang sangat besar akan balas dendam, itu kenapa kami menyebutnya “gelap” ..

“apa dia sama seperti kita?? “

Pertanyaan dewi mengganggu pikiranku, tapi masuk akal juga, beberapa orang dengan kasus extra dimensional seperti kami memiliki kemampuan mengidentifikasi orang lain, tentunya mereka mampu melihat orang yang “senasib” dengan mereka. Kemampuan yang saya dan dewi tidak miliki.

“tidak”

“trus apa dong?”

“dia lebih spesial dari pada kita”

Obrolanku dan dewi terhenti saat wayan berteriak keras memanggil kami yang terpisah lumayan jauh karena berjalan lambat, kami buru2 mengejar yang lain dengan setengah berlari, baru beberapa meter langkah kami terhenti karena melihat anak itu,
Dia sedang duduk di sebuah bangku panjang dipinggir jalan, memakai kaos bergaris dan bercelana pendek, rambutnya sedikit panjang berwarna pirang, dengan bola mata berwarna biru.
Dia duduk menghadap kami dari arah berlawanan, seolah dia tau saya dan dewi akan melewati jalan itu.

“hay “
Dia mengucapkan salam kepada kami, seolah sudah mengenal kami lama.
Dan begitu melihatnya, saya paham.. anak ini sangat butuh pertolongan ........

Part 45 (Brandon : Anak yang kerasukan)
Saya tertegun melihat anak itu, seorang anak yang memiliki “sesuatu” yang sangat besar didalam dirinya, sesuatu yang saya tidak tau apa itu. Beberapa asumsi dikepalaku mulai membuat beberapa pernyataan dan pertanyaan.
Saya dan dewi saling berpandangan beberapa lama, kami saling membuat kode lewat kebisuan kami..
“Brandon.... my name is Brandon”
Anak itu memperkenalkan diri kepada kami, sorot matanya kosong. Saya sulit membaca apa yang ada didalam diri anak ini, dia mempunyai “sesuatu” yang tinggal didalam dirinya,,
“and you??”
Anak bernama Brandon itu bertanya balik siapa kami... saya dan dewi belum menjawab, masing2 dari kami masih heran, atau lebih tepatnya gentar dengan anak kecilyang bahkan belum remaja itu.
Udara disekitar anak itu dalam pengelihatanku seperti berwarna kehitaman dengan sedikit kabut tipis, hmmm..
“mark, and she is dewi” saya memperkenalkan diri, anak itu tersenyum tipis sambil mengangguk..
“nice to meet you mark, you special”
Entah apa yang ada dipikiran anak itu, dia hanya berkata seperti tadi sambil melangkah pergi, langkah yang cepat, bahkan terlalu cepat , tapi tidak bisa dikatakan berlari karena langkahnya yang santai, sampai tidak beberapa lama brandon sudah hilang ditengah kerumunan orang yang berjalan,

“ada sesuatu didalam tubuh brandon” dewi berbicara sambil berbisik kepadaku,

“kita bahas dirumah wi, ntar temen2 lain pada heboh kalo kita ngomong disini”
Kami tengah berbicara di dalam tram yang mengantarkan kami menuju rumah hunian kami,
Butuh waktu sekitar 2 jam bagi kami untuk sampai kerumah, dan selama waktu itu saya hanya berpikir tentang seorang anak bernama brandon itu, apa maksudnya, dan ada apa denganya, saya sendiri baru melihat seseorang dengan aura begitu kuat

Sesampainya dirumah saya mengulangi melihat gambar demi gambar yang memuat sosok brandon,
Anak ini berpenampilan rapi, tubuhnya juga bersih, pasti dia masih bersama orangtuanya atau paling tidak ada orang yang merawatnya, dalam salah satu gambar anak bermata biru itu menghadap kamera, tanpa ekspresi wajahnya hanya datar saja, seolah dia tidak memikirkan apapun, tapi digambar lain mimiknya berubah, wajahnya menghadap kearahku, saya men zoom gambar 5 x , sampai terlihat dia menatapku dengan tajam..
Tunggu.. tunggu dulu ... ada sesuatu disamping anak itu...
Ahhh terlalu kabur, resolusi kameraku tidak mampu menangkap dengan pasti gambar apa itu,
Saya yang merasa tidak puas segera menyambungkan kamera digital itu ke laptop untuk tampilan yang lebih besar.. berkali2 saya meneliti tiap gambar yang menampilkan sosok brandon, dan berkali2 pula saya terkejut karena setiap gambar yang memuat brandon selalu dibarengi dengan “makhluk lain” disampingnya, entah berapa kali saya men zoom in dan zoom out gambar2 itu untuk meyakinkan saya bahwa itu bukan efek cahaya atau benda lain, benar... itu memang sosok makhluk tak kasat mata... makhluk halus, mungkin terlalu “halus”sampai saya dan dewi yang harusnya bisa melihat sosok itu tidak merasakan kehadiranya didekat kami...
Saya meneguk kopi dimeja belajarku, sambil memainkan pointer yang mem preview gambar2 yang tadi sore kami ambil..sosok berambut panjang berantakan dengan tangan yang panjang, dia mengenakan semacam gaun berwana merah, tidak jelas sosok pada gambar itu karena keterbatasan kamera saya , tapi saya yakin makhluk itu yang membuat brandon menjadi seperti itu ...

“zal...”
Seseorang memanggilku dibarengi dengan ketukan pintu,saya yakin itu adalah dewi.

“masuk aja wi, gak dikunci” seruku dari dalam kamar tanpa beranjak dari kursi tempat duduku.

“zal, aku masih penasaran deh, anak itu tadi lohh, itu gak biasa. Kita harus......... “

Kata2 dewi terhenti begitu saya menunjuk layar laptop, tanpa berkomentar dewi mendekatkan matanya ke layar, dan sama seperti saya tadi dia memainkan fungsi zoom in dan zoom out untuk meyakinkan dirinya,

“kamu ngrasain kehadiranya gak tadi?” tanyaku kepada dewi,
Dewi langsung menggelengkan kepalanya tanda dia juga tidak mengetahuinya.

“ini mungkin yang merasuki brandon zal”

“tapi bagaimana bisa kita gak bisa liat dia wi?”

“mungkin dia jauh lebih tua dan kuat dari jin manapun yang pernah kita lihat zal, sampe bisa menyamarkan kehadiranya”
Saya berfikir, apakah iya? . kalau memang benar anak itu dalam bahaya, saya yakin sosok bergaun merah itu bukan makhluk yang bersahabat, aura yang buruk dan gelap...sangat tidak baik jika itu terlalu lama berada dalam diri brandon...

“jadi menurutmu dia kerasukan wi??”

“iya, menurutku hal yang paling mungkin sih itu zal”

Saya dan dewi kembali berpandangan, masing2 dari raut wajah kami menggambarkan kebingungan,
Kami memang sering melihat sosok jin di sini,tentu saja wujud mereka berbeda dengan di indonesia, jin2 itu merubah wujud mereka sesuai dengan daerah dimana mereka tinggal, tujuanya jelas untuk membuat sosok yang dapat menakuti orang disekitar mereka.

“apa kita harus mencari brandon zal?”

“well,, tapi apa kamu tau apa yang bisa kita lakuin kalo ketemu dia?”

Kami sama2 paham, tidak mudah mengusir sosok makhluk halus yang bersemayam dalam satu tubuh manusia, jin jahat kadang memanfaatkan manusia untuk berbuat buruk dan berbuat dosa, di seluruh dunia jin jahat akan melakukan itu, bahkan di indonesia, beberapa orang yang berilmu menyalahgunakan ilmunya untuk bersekutu dengan jin, mereka melakukan ritual2 yang cenderung menyembah selain Tuhan, mendewakan jin2 kotor itu untukmendapatkan keduniawian, jin yang baik biasanya akan menjauh dari manusia, seperti sari yang sebisa mungkin menjauhiku sekarang, sedangkan jin jahat akan mendekati manusia yang bersekutu denganya, mengiming-imingi mereka dengan harta dan lainya, berusaha menjerumuskan manusia yang lalai menuju kemusyrikan.
Jin menjebak manusia dengan mengatasnamakan kemuliaan, yang dibayar dengan syarat2 tertentu, kebanyakan manusia yang tergoda akan mengorbankan iman mereka dan akhirnya menjadi budak makhuk yang harusnya derajatnya lebih rendah dari kita,

Tapi yang unik dari brandon adalah dia masih anak2, sangat jarang ada jin yang merasuki anak2, karena anak2 pada umumnya memiliki hati yang masih bersih, belum ada celah untuk jin jahat masuk dan mengendalikan anak kecil.

“wii??”saya memanggil dewi untuk menanti jawaban dewi.

“mungkin kita harus cari tau tentang Brandon dulu zal”

“setelah itu apa wi?”

“kamu lebih unggul dari aku zal dalam mengusir mereka”

Saya kembali mengalihkan pandanganku ke layar laptop, melihat tubuh kecil brandon harus membawa energi negatif sebesar itu, memang hal ini tidak bisa dibiarkan.
Sosok merah itu berada persis dibelakang brandon, sangat tipis dan mungkin orang biasa akan sulit melihatnya, brandon mengingatkanku pada diriku di masa kecil, beruntung saya tidak mengalami kejadian seperti brandon.

“oke wi, aku setuju “

“hmmm,.. tapi ada satu hal zal, dari mana kita mulai nyari brandonn?”

“aku gak tau wi, tapi aku rasa dia tertarik sama aku, jadi mungkin dia yang bakal nyari aku “

Malam itu saya mencukupkan diskusi saya dengan dewi, dan memilih istirahat, rasa lelah sudah membuat mata saya menuntut tidur lebih awal...
Brandon... pertemuan yang mungkin hanya semenit dengan anak itu membuat saya penasaran ...

******

Saya masih ingat itu adalah hari senin, dari pagi hari saya sudah berada di sekitaran collins street. Saya duduk disebuah kursi kayu panjang yang menjadi tempat dimana brandon mencegat saya tempo hari, sebuah taman kecil yang tak jauh dari tempat itu masih terlihat sepi, hanya ada beberpa orang yang berada disitu yang sedang menghirup udara pagi, saya sengaja tidak mengajak dewi, semalam saya melihat dewi terlihat pucat, saya tidak ingin dia sakit, jadi saya berangkat sebelum dewi keluar kamar.
Saya berjalan menuju taman itu,sambil sesekali mulut saya menyruput kopi yang saya beli di sebuah stand minuman, saya mencoba peruntungan hari itu,siapa tau bisabertemu brandon..
Saya mengeluarkan kamera sambil menjepret beberapa gambar lanscape di taman itu, sambil sesekali berjalan perlahan untuk mengusir rasa bosan.
1 jam... 2 jam... 3 jam..... sudah lewat tengah hari tapi anak yang saya cari tidak muncul, saya juga heran kenapa merasa yakin bahwa akan bertemu brandon disini..
Saya sedang duduk di rerumputan sambil membaca majalah, sampai tiba2 tangan saya merasa panas, cincin galih kelor pemberian kyai terasa panas ditanganku. Cincin yang dipercaya memiliki energi alami dalam mengusir makhluk tak kasat mata itu mulai memunculkan tanda bahwa ada yang datang.
Saya menoleh kekiri dan kekanan mencari penampakan sosok yang membuat tanganku memanas,
Dan benar saja ... sekitar 50 meter dari tempatku duduk saya melihat brandon.. lengkap dengan sosok merah dibelakangnya, saya tidak salah lihat itu adalah sosok berwarna merah yang terlihat marah...

Part 46 (Anak Yang Melebihi Aku)
*Percakapan ditulis dalam bahasa Indonesia*
Brandon sedang berada di bawah pohon jacaranda, pohon yang hampir selalu ada disetiap sudut taman di melbourne, bunganya yang berwarna kontras berguguran dan menjatuhi kepala brandon yang sedang terduduk, tampak murung, yang saya lihat dari kejauhan wajah anak itu tampak murung, atau mungkin dia memang selalu terlihat murung,
Saya ingin mendekatinya, tapi langkah saya terganjal oleh sosok itu, kemarin saya memang tidak melihatnya, tapi hari ini saya dapat melihat makhluk mengerikan itu.
, rambutnya seperti surai singa dengan warna gelap dan pirang dibagian ujungnya, saya tidak bisa terlalu detail mendiskripsikanya, jarak yang jauh membuat visualisasi mata saya kurang maksimal. Meski begitu energi makhluk itu dapat saya rasakan, yang seketika membuat bulu kuduk saya berdiri, hawa dingin mulai menyelimuti leher bagian belakangku, “bismillah ......” saya membaca beberapa doa dan mulai bergerak mendekati brandon, posisi brandon membelakangiku, dia duduk bersandar di batang pohon besar itu, sedangkan kepalanya sedikit menengadah, seperti melihat ke awang2, dan persis di sebelahnya “pendampingnya” terus memperhatikanku .
Semakin saya mendekat, semakin saya bisa mngamati dengan jelas makhluk itu, rahanngnya panjang, giginya tampak menjembul dari bibirnya yang sobek, jika diamati lagi bibir bagian kirinya bahkan sobek sampai hampir menyentuh telinga, wajahnya putih, bukan butih mulus, tapi putih kusam, pucat dan terlihat sangat buruk, kulitnya juga nampaak kendor atau bisa dikatakan sudah berair dan berlendir seperti membusuk, ada sebuah rongga bolong dipipinya yang membuat isi mulutnya terlihat berwarna ungu dan merah darah, sorot matanya menunjukan ekspresi geram, gaun merah melekat ditubuhnya yang sangat kurus, beberapa tulang berwarna kuning gading mencuat keluar dari lapisan kulit tipisnya, dan yang paling membuat saya ngeri adalah energi yang terpancar dai sosok itu,
Sangat.. dan sangat kuat.. butuh konsentrasi untuk mendekatinya, tubuh saya seperti mendapat perlawanan, seperti ingin terpental ... bagaimana saya menjelaskanya ya?mungkin seperti saat kalian mencoba menyatukan 2 buah magnet dengan kutub yang senama, akan ada energi yang tidak terlihat yang mencegah 2 kutub itu saling mendekat, kira2 seperti itulah rasanya.
Butuh beberapa menit untuk sampai ke tempat dimana brandon duduk, padahal jaraknya tidak seberapa jauh. Sampai akhirnya saya sampai didepan anak yang bahkan lebih spesial dariku..Entah kenapa saya merasa brandon sangat istimewa.dia memiliki six, seven,eight sense atau mungkin lebih, saya melihat ada sisi lain darinya, dan aura gelapnya mungkin berasal dari makhluk yang mengikutinya itu ...


Saya sudah berada didepanya, tubuhku mengeluarkan keringat, hal yang cukup aneh saat saya tidak melakukan aktivitas berat tapi berkeringat, tidak ada yang saya lakukan selain mengatur nafas, entah kenapa nafas saya memburu, karena aura itu yang membuat sesak atau karena saya takut?

“haii Mark”

Brandon menyapaku tanpa ekspresi, benar saja mungkin dia tidak punya ekspresi lain selain yang dia tunjukan. Wajahnya tampak murung, mimik mukanya juga menunjukan bahwa dia sedang sedih.

“hai brandon ... apa yang kamu lakukan disini?”

“mark, kamu tentunya sudah tau aku disini menunggumu”

“ya.. dan disinilah aku sekarang brandon, apa yang ingin kamu sampaikan?”

Dia hanya menggeleng, tanpa berbicara, sesekali dia melirik “si merah” yang berada disampingnya, tanpa ada raut takut diwajahnya, yaa.. brandon tentunya mengenal sosok yang mengikutinya itu ...

“Brandon.. dimana ibumu?dan kenapa kamu tidak sekolah?”

Saya mencoba memecah kebisuan diantara kami, saya duduk disamping brandon walaupun harus mengesampingkan rasa risi dan ngeriku dengan makhluk itu, tampaknya dia juga merasa tidak nyaman oleh kehadiranku. Dan yang aneh adalah dia membiarkanku mendekat..

“ibuku sedang sibuk dengan urusanya, aku tidak mau sekolah, sekolahku terasa penuh dengan orang idiot didalamnya”

“lalu, apa yang kamu lakukan di taman yang sepi ini? “

“aku Cuma menghabiskan waktu bersama temanku disini, kalian sudah berkenalan?”
“dimana dia?, bolehkah aku bertemu denganya?” Saya sengaja berpura-pura untuk melihat reaksi dari Brandon,

“hahaha, jangan bersikap bodoh mark, aku bukan anak kecil seperti anggapanmu”

Saya terdiam melihat sikap anak itu, dia memang berbeda dari anak pada umumnya, dia berbeda bahkan dari orang yang sudah berbeda dari orang kebanyakan seperti aku.
Tutur katanya sama sekali tidakseperti anak2, sikap dinginya, ya sikap dinginya itu ...

“kamu tidak takut dengan temanku mark?, kebanyakan orang akan lari terbirit-birit saat melihat dia”

“tentu saja aku takut, aku orang yang penakut. Apalagi temanmu tampak tidak bersahabat denganku”

“ayolah dia tidak seburuk itu, dia lebih baik dari pada orang2 idiot di lingkunganku”

“benarkah? Apakah dia baik kepadamu?”

“ya.. setidaknya daisy menemaniku, tidak seperti mereka, orang2 bodoh yang mengabaikanku, mengejeku, bahkan memukuliku”

Daisy? Nama yang sungguh tidak cocok untuk sosok menyeramkan itu, daisy adalah nama bunga yang melambangkan cinta kasih, dan brandon memberikan nama bunga cantik itu untuk menamai jelmaan jin.
Dalam percakapan kami saya dapat menangkap bahwa brandon ini adalah anak yang kesepian, sama seperti masakecilku dulu,

“brandon, apa kamu tidak mempunyai teman selain daisy?”

“tidak .... dan aku tidak membutuhkan mereka!! , aku ingin membalas mereka ! mereka sangat jahat kepadaku!, jika bisa aku ingin membunuh mereka semua mark “

“Brandon, kamu harusnya.... “
“jangan mendekatiku lagi mark!!, aku pikir kamu sepertiku!, ternyata kamu lebih sok tau daripada mereka!”

Brandon meninggalkanku , dia berlari sangat kencang sambil sesekali menoleh dengan tatapan marah kepadaku, dia anak yang sangat tempramental kataku dalam hati. Daisy juga mengikutinya dari belakang,dengan melayang mundur daisy menatapku, sampai akhirnya mereka terlalu jauh untuk kulihat ..
Saya kembali kerumah dengan banyak tanda tanya yang mengisi kepalaku,
Brandon dan Daisy.... apakah sama dengan Rizal dan Sari??
Apakah saya seperti itu??, mungkin perasaan brandon ke daisy sama sperti perasaanku ke sari?
“2 makhluk yang seharusnya tidak berteman” kyaiku dulu mengatakan demikian,
Apakah itu alasan sari menjauhiku??
Daisy dengan sari... saya mencoba membandingkan dua makhluk itu..
Sari disetiap pertemuan denganku tidak pernah menunjukan wujud seramnya, aura yang dimiliki sari juga tidak gelap, berbeda dengan Daisy yang menurut saya sangat gelap..
Saya memikirkan hal itu sepanjang perjalan pulang, sampai tidak terasa saya sudah sampai didepan rumah..
Hari masih terang, mungkin sekitar pukul 13.00, saya bergegas untuk beribadah dan makan siang,

“dewi kemana yan??” tanyaku kepada wayan yang sedang sibuk mengunyah sandwich..

“dikamarnya kalik, dari tadi sewot terusdia, katanya gegara kamu tinggal bli” jawab wayan dengan logat balinya yang sama sekali tidak luntur..
Saya bergegas menghampiri dewi dikamarnya untuk memberitahukan pertemuanku dengan brandon...

“dewi” ucapku sambil mengetuk pintu bercat putih itu..
Klekk...
Pintu kamar itu terbuka dan saya disambut dengan wajah yang terlihat manyun..
“jahatt.... aku gak diajak tadi “ ucap dewi dengan jengkel sambil memukul2 pundaku pelan..

“ya maaf wi, aku semalem liat kamu pucet banget, makanya gak tak ajakin”

“hih.. yaudah buruan cerita.. tadi gimana?? Ketemu sama Brandon??”
Saya mengangguk pelan. Tanpa meminta izin saya nyelonong masuk kekamarnya.
Saya tidak ingat berapa lama kami berdiskusi tentang kejadianbarusan..
Dewi dengan seksama mendengarkanku sambil sesekali bertanya lebih detail..
Saya menceritakan tempatku bertemu dengan anak itu, sikapnya, dan tentu saja Daisy sosok mengerikan yang menjadi temanya.

“kasian ya brandon” ucap dewi dengan nada suara yang menurun ...

“apa yang bisa kita lakuin buat brandon wi?”

Dewi menggeleng pelan, mungkin dia sama bingungnya denganku..

“kita cari tau lebih banyak zal, tapi kamu harus janji buat ngajak aku besok”
Saya menyetujui usulan dewi,
“ya.. oke , besok kita ketaman itu lagi”
Ucapku sambil beranjak untuk keluar dari kamar dewi..
“oh iya zal.. kemarin gimana perpisahanmu sama risa di airport? Penuh dramagak? Hihi”

“matik aku wi.. dari kemaren belum ngasih kabar ke risa” jawabku panik, buru2 saya memencet hp dan menelfon risa, dan seperti dugaanku, risa sudah ngomel2 ga jelas karena tidak mendapat kabar dariku

“pokoknya aku NG-AMM-BBEEEK!! Titik!!” Cuma kata itu yang diucapkan risa setelah mendengar alasanku....

siang itu saya habiskan untuk merayu risa agar tidak ngambek lagi denganku, butuh usaha keras untuk melunakan anak bawel itu,dan akhirnya setelah berjam jam berusaha risa mau baikan dengan syarat kepulanganku besok harus membawa oleh2 berupa buku biografi oprah winfey lengkap dengan tanda tanganya.karena kabarnya oprah akan melaunching bukunya secara langsung di victoria... Yassalammm nih anak, batinku dalam hati..
gak apalah, anak itu kalo ngambek memang susah diajak kompromi,daripada kupingku panas denger omelanya...

malam harinya saya lanjutkan dengan kisibukan menata tugas, dan beberapa laporan yang sempat tercecer selama liburan kemarin, ratusan lembar kertas itu tertumpuk di mejaku, saya memilah satu persatu jurnal dan buku2 kuliah saya, dan menatanya di rak yang tertempel di tembokk..
“huahhh.. kelar,” gumamku sambil merebahkan diri dikasur, kegiatan saya selanjutnya hanya tiduran di kasur sambilt membaca novel karya seorang author dari hawai, bukunya menarik, mengisahkan kisah cinta tentang seorang gadis buta penjual bunga.
Entah berapa lama saya terlena dengan buku itu, sampai saya merasa kedinginan... saya segera berdiri untuk menutup jendela, karena saya merasakan ada angin yang bertiup dari jendela, dan begitu saya berbalik ternyata jendela kamarku sudah tertutup.. lantas dari mana angin itu??
Saya mendekati jendela untuk menutup gorden yang masih terbuka..
Dan hal yang tidak menyenangkan terjadi....
“Daisy” ” saya menggumam kelu... ya sosok diluar kamarku adalah Daisy...
Daisy menatapku tajam dengan geram,... matanya berpendar merah, saya merasakan hawa yang lebih kuat dari pada tadi siang...
Dan yang menakutkan dari Daisy malam itu adalah.. tangan kirinya memegang sebuah pisau ....

PART 47 ( Daisy..Jangan Ganggu Temanku )
Saya memicingkan mata untuk memastikan bahwa itu adalah Daisy, dan ya ternyata benar, mata batinku tidaksalah. itu adalah sosok daisy yang mendatangiku.. mata merahnya berkilat-kilat di gelapnya malam, suaranya menggeram seperti menahan dahak yang tertahan, aura yang tidak enak menghinggapi tubuhkuyang mulai terasa dingin...
Kuat... daisy adalah sosok yang kuat, mungkin karena umurnya yang tua.. jin berbeda dengan manusia yang akan semakin lemah saat tubuhnya menua, bangsa jin seperti daisy akan semakin menguat seiring umurnya yang semakin tua, dan daisy mungkin umurnya sudah ribuan tahun,
Daisy belum bergerak dari tempatnya melayang, pisau yang dia bawa membuat nyali saya menciut, pisau yang dia bawa bukan seperti pisau dapur, itu lebih seperti sebuah golok yang bernoda hitam, dan yang jelas itu bukan pisau yang secara fisik bisa dipegang dan dilihat manusia biasa.
Saya mencoba berfikir jernih disituasi seperti ini, apa yang bisa saya lakukan menghadapi jin sekuat daisy...
Saya menyaut cincin galih kelor yang tergeletak di meja, dan buru-buru memasangnya di jari, saya memfokuskan pikiran dan raga untuk bersiap dengan kemungkinan yang terjadi..
Saya berdoa kepada Allah untuk perlindungan sejati... dengan langkah ragu saya mendekati kaca jendela..

“apa maumu? , kenapa mengusiku? “

Tidak ada jawaban dari daisy, yang ada hanya geraman seperti seseorang yang sedang menahan amarah. Mataku kembali mengamati sosok daisy, wajahnya sangat tidak sedap dipandang, ditambah rahangnya yang seperti hancur mulai terbuka dan menjulurkan lidahnya yang seperti terpotong..

“Daisy... kenapa kamu mengikuti anak adam?” ucapku setelah mengumpulkan keberanian.

“hyahahahahaha”
Dia menjawab dengan tawa lengking yang menggema ... saya merasakan kaca jendela didepanku bergetar, mungkin jika suaranya dapat didengar manuia biasa pasti akan membangunkan orang2 di kompleks perumahan ini..
Saya merasa khawatir dengan ledakan tawanya yang menyeramkan, dan mengintimidasiku ,
Seolah daisy mengancamku.

daisy mulai memainkan tanganya yang kurus dan keriput.. menggapai-gapai udara, seperti ingin meraih sesuatu..

Saya membaca beberapa amalan, untuk melindungi diri, dan .....
Wushhhh .... Daisy menghilang dalam sekejab, Daisy menghilang begitu saya membuka amalan pertama... aneh, ya ini terlalu mudah. Dia terlalu mudah untuk diusir, sesuatu yang tidak wajar saat daisy dengan sengaja menunjukan eksistensinya tapi langsung kabur dengan gertakan pertama.

Saya duduk di kasur, menyeka keringat yang bercucuran seberar biji jagung,
Daisy ....Ada pa denganya? ..
Saya sedang menenggak air putih saat pintu kamarku berderit pelan ..
“zal kamu gak apa apa?. Ada apa tadi?”
Itu adalah dewi yang tanpa permisi masuk kekamarku, tampaknya dia juga merasakan kehadiran daisy diluar rumah..

“Daisy .... dia datang “

“Daisy??.. maksudmu makhluk yang ngikutin Brandon?”

Saya mengangguk sambil menyeka keringat yang tersissa di pelipisku,.
“iya, dan dia gak suka sama aku wi” jawabku dengan sedikit bergetar karena rasa ngeri yang masih tersisa..
Dewi menengok kejendela, matanya menerawang sekeliling halaman rumah untuk memastikan keberadan Daisy, dan tanpa diduga dewi menoleh dengan cepat kearahku, mimik mukanya menyiratkan ketakutan..

“zaal.. rizal... dii. Dia masih disini!!”
Dewi berteriak sambil menghambur kearahku, telunjuknya menunjuk kejendela kamar yang sekarang mulai bergetar.. trrrr tttrrrr trrrr kira2 seperti itu bunyinya, jika kalian suka menonton film horror Hollywood mungkin kalian bisa membayangkanya. Gorden jendela itu membuka dan menutup dengan sendirinya,... klak.. klakk
Dewi memeluk tanganku, dia terlihat ketakutan. Begitu juga dengan aku..
“zall..” kata dewi sambil membenamkan wajahnya ke lenganku...

“dewi, baca doa !!” ucapku dengan suara keras.. lalu tiba2 petttttt.....
Semua gelap ... listrik dirumah kami padam,tapi tidak dengan listrik dirumah lain, saya masih bisa melihat cahaya lampu dari balik cendelaa yang tertutup gorden..

“mati listrik kok Cuma dirumah kita sih?” suara teriakan wayan terdengar dari kamar sebrang, diikuti bunyi langkah kaki dan ucapan dari novita dan miska yang saling bersautan..
Saya dan dewi belum berkomentar, kami masih tertegun dan bersikap waspada,
Saya berdiri dan melangkah sambil menggenggam tangan dewi kuat2, berusaha berkonsentrasi dan meningkatkan kepekan indraku untuk menganalisa kejadian ini...
Saya memutar handle pintu dan memicingkan mata, secara otomatis mataku mencoba beradaptasi dengan pencahayaan yang minim, saya melangkah hati2 untuk menghindari menabrak perabotan, sampai sesuatu sentuhan di pundak kananku mengagetkanku ...
“yan!! Jangan ngagetin gitu!!” bentaku kepada wayan yang tiba2 membuat saya terkejut..
Wayan hanya diam, wajahnya terlihat datar dalam cahaya redup itu....
“yan??....” panggilku sekali lagi .
Wayan tidak menyaut, anak yang biasanya sangat cereweti ini tiba2 mematung tanpa berbicara apapun, dia memutar badan dan berjalan meninggalkan kami tanpa menoleh dan menaiki tangga ke lantai 2 ..
“wayan kenapa zal?” tanya dewi yang menyenggolku dengan sikunya..

“wi, kayaknya itu bukan wayan ....” jawabku dengan gemetar sambil menunjuk cahaya senter yang muncul dari balik kamar, dan kalian tau? Yang muncul adalah wayan!!
Saya dan dewi hanya bisa melongo, kami sama2 tidak merasakan gangguan gaib, tapi kejadian barusan pasti adalah ulah makhluk gaib, dan pikiranku langsung berprasangka buruk pada Daisy..
“woii zal... mana lilin nya tadi?” ujar wayan yang berseru kepadaku,
“hehh malah diem aja,mana nih ? katanya mau ngambilin?”
Perkataan wayan membuatku tersadar bahwa daisy takh hanya menjelma menjadi dia, tapi juga menjelma menjadi saya !!
“elahh ni anak malah bengong, zall rizal.. cepetan mana lilin yang kamu bawa tadi? Keburu novita sama miska bawel”
Tu.. tunggu dulu, tadi sosok yang menyerupai wayan naik kelantai 2? Dan dilantai 2 adalah kamar novita dan miska..
“zal... novita sama miska zal!”
Saya dan dewi sontak berlari menuju lantai 2, mencoba menuju ke kamar novita dan miska sebelum hal yang tidak kami inginkan terjadi, kami berlari meninggalkan wayan yang pasti kebingungan dengan tingkah kami.

Baru beberapa langkah kaki kami menaiki tanggga tiba2 terdengar “AAAAAAAaaaaa” jeritan dari 2 orang ..”Dewi kamu cari miska!..aku cari novita!!”
saya berlari sekuat tenaga dengan nafas terengah dan gemetar saya mendorong kuat2 hendel pintu itu, dan.. blarrrr...... bunyi daun pintu yang terbanting kuat membuat novita menoleh,wajahnya terlihat ketakutan dengan air mata yang sudah meleleh dipipinya..
“rizal... ada sesuatu didalem lemari!!.. tadi aku liat cewek baju merah masuk lemari, jalaanya nembus zal.. aku takut!!” ucapnya dengan suara terbata sambil mengguncang2kan tubuhku..
saya berusaha menenangkan novita dan mengajaknya keluar, dan diluar kamar sudah ada wayan dan dewi yang memegangi miska yang sedang menangis ketakutan..
“zal ada apa ini???” tanya wayan dengan bingung, wajahnya juga menunjukan kekawatiran, dibuktikan bulir keringatnya yang mulai menetes walaupun udara disini harusnya sangat dingin..
Miska dan novita mulai meracau histeris dan memohon untuk malam ini tidak tidur dirumah...
Suara yang bising membuat saya tidak bisa berfikir, disituasi seperti ini saya harus bisa berfikir jernih, tapi mendengar teman2ku yang tidak bisa diakjak kerja sama mebuat emosi saya naik...

“kamu tenang dulu yan!,semua nya diem dan tenang!!!” teriaku kepada 3 orang temanku itu,
Mereka terdiam melihatku emosi... saya jatuh terduduk karena lemas, saya merasa benar2 ketakutan dan khawatir.. kejadian ini mengingatkanku pada kejadian merapi beberapa tahun lalu, dimana saya diganggu puluhan makhluk halus, tapi malam ini berbeda..hanya ada satu.. tapi dengan energi yang mengerikan...
Saya tidak mengkhawatirkan dirku, tapi saya khawatir kepada teman2ku yang ikut diganggu, sosok sekuat daisy bisa saja melukai manusia secara fisik dengan energi yang bisa menggerakan benda disekitarnya.
Tunggu dulu.. ada yang kurang... saya baru tersadar setelah sejenak terdiam..
“yan.. Wardana dimana??!!!”
Tanyaku dengan nada tingi, sontak keempat temanku saling menoleh.. wardana memang tidak terdengar sama sekali dari tadi, dia juga tidak keluar saat ada keributan di kamar novita dan miska..
“zal.. kita susul wardana” seru dewi sambil meraih tanganku untuk berdiri...
Saya berada didepan,sedangkan dewi berusaha menjaga jarak dengank dan memegangi 2 teman ceweknya kemudian wayan.. dia sedang ketakutan dan berusaha menyembunyikan dirinya dibalik punggungku..
Kami menuruni tangga dan dalam hitungan detik kami sudah sampai didepan kamar wardahana..
“Dann.... keluar dann... kamu gapapa kan??”
Saya menggedor2 pintu kamar wardana, berharap dia tidak apa2 dan hanya sedang tertidur..
“dan!!!!” saya berteriak sekali lagi sambil mengguncang2nya hendel pintu yang terkunci itu.
Klak!!! Seperti bunyi pintu yang dibuka dari dalam, kepala wardana menjembul dari balik pintu putih itu..
“kenapa ini kok pada kumpul???” tanyanya dengan polos..
Kami berempat menghela nafas lega karena tidak terjadi apa2 dengan wardana..
“untung kamu gak apapa dan..bikin kawatir aja” ucapwayan sambil menepuk-nepuk dadanya sendiri
“ada apasih? Ngigo ya kalian??” tanya wardana sekali lagi dengan wajah polosnya...
Kami terduduk hampir bersamaan, saya sedikit lega karena semua tidak apa apa dan berharap teror dari daisy berakhir... rasa takut masih menjalar ditubuhku, lututku masih gemetar dan tanganku masih bergetar... tapi setidaknya ini sudah berakhir, begitu yang terbesit dipikiranku.
“ini ada apa sih?” tanya wardana sekali lagi yang masih berada di balik pintu...
Saya memandang kearah dewi... mataku membuat kode yang mengisyaratkan apakah ada baiknya kita memberitahu kejadian ini kepada wardana?
Dewi yang cerdas lansung paham dengan raut wajahku, dia mengangguk tanda menyetujui untuk memberi tau wardana, saya menarik nafas panjang sekali lagi dan menggunakan lambaian tanganku untuk mengisyaratkan wardana agar duduk bersama kami didepan pintu..
**
Malam itu adalah malam yang sangat tidak terduga, malam yang benar2 tidak saya harapkan untuk terjadi, saya yang awalnya sudah merasa lega karena menganggap terror itu berakhir ternyata salah... ternyata saya salah besar...
Krieett.....
Suara pintu kamar wardana yang awalnya hanya terbuka setengah kini mulai terbuka penuh secara pelan, dan begitu pintu itu terbuka seluruhnya benar2 membuat kami terkejut sekaligus ketakutan...
Yang muncul memang wardana... ya setidaknya kepala dan wajahnya menyerupai wardana yang kukenal, tapi dia mengenakan gaun merah yang sama persis seperti yang dipakai daisy, gaun yang jelek, robek2 dengan noda basah kehitaman, wajah yang menyerupai wardana itu mulai tersenyum.. senyum yang sangat mengerikan. Pemandangan didepan kami semakin membuat saya menciut saat melihat tanganya memegang pisau....
Ada cairan yang menetes dari ujung pisau itu disertai bau amis dan anyir, AAAAaaaaa... suara miska yang histeris mulai Cumiakan telingaku, diiringi bunyi brukkkkk yangsetelah saya tengok ternyata itu adalah novita yang jatuhpingsan...
Wayan hanya terdudukk, tidak melakukan apapun dengan mulut yang terbuka lebar..
Begitu juga dewi,sangat terlihat dewi ketakutan dengan wujud daisyyang menyerupai teman kami wardana...
“wayan bawa novita!!miska, dewi kalian sekarang pergi keluar!!!!!”
Teriaku dengan panik...
Ketiga temanku bergerak dengan serampangan dewi membantu wayan menggotong novita , beruntung novita berpostur tidak terlalu besar sehingga tidak terlalu sulit bagi wayan dan dewi menggotongnya, sedangkan miska, dia tidak membantu, dia yang ketakutan malah mencengkram kaos dewi dengan kuat.. mereka berlari sekuat mungkin untuk pergi menjauh, sedangkan saya berdiri didepan jelmaan jin itu... saya berkonsentrasi dan membaca beberapa amalan untuk memagari diri,dan tentunya berdoa kepada Allah untuk diberi perlindungan...
Saya melirik ke pisau yang dibawa daisy, cairan kental yang menetes dari ujung pisau itu adalah darah... saya sangat khawatir dengan wardana yang belum bisa saya temukan.. apakah darah itu adalh darah wardana?

“kenapa kamu disini??!!, tidak seharusnya kamu mengganggu secara fisik!!”

Gertaku dalam bahasa batin,mencoba mengajak daisy berkomunikasi. Untuk mengetahui maksudnya mengganggu kami...
Lagi2 dia tidak menjawab, dia hanya memainkan kepalanya dengan sedikit bergeleng pelansambil menatapku tajam...

“jangan ganggu temanku!!!”

Teriaku sambil melepaskan amalan pengusir itu....... entah seberapa kuat daisy, tapi amalanku tidak berpengaruh sama sekali, mungkin karena saya kurang khusuk, dia mulai mendekatiku pelan..
Saya yang mati kutu Cuma bisa berjalan mundur sampai langkah saya terhenti karena terbentur tembok..
Daisy mendekatkan telunjuknya yang berkuku panjang berwarna kekuningan itu kemataku..

“jangan ganggu temanku juga! Atau kucongkel mata istimewa ini!!”

PART 48 (Brandon,Aku dan Aku yang lain ? )
Saya ketakutan setengah mati saat ujung tajam dari kuku daisy menyentuh bagian bawah mataku,
Jari2 yang keriput menghitam dan beruas2 seperti bambu itu seakan bersiap menyayat mataku.. kondisi saya terdesak dengan posisi yang tidak bisa menghindar..
“hyahahaha” suara daisy yang tertawa dengan mulut menganga membuatku mual, bau busuk seperti bangkai keluar dari mulutnya, dia masih berada persis didepan wajahku sambil memainkan jarinya di depan mata kiriku,sedangkan tangan satunya mengangkat pisau besar itu, seolah ingin menghujamkanya kekepalaku....
Saya berusaha meronta dengan perlawanan beberapa amalan, tapi amalan itu tidak terlalu berarti karena kurangnya konsentrasi akbibat saya sangat panik.

Apa saya akan mati dicelakai makhluk ini?, tidak.. pikiran itu langsung saya tepis..
Dan tiba2 Saya merasakan tangan saya semakin memanas cincin pemberian kyai seperti bergetar hebat, dan entah bagaimana, saya merasa tangan saya bergerak tanpa disuruh. Membuat kepalan tinju dan menghantamkanya kearah daisy...
Tanpa diduga itu berhasil menghalau daisy..
Daisy tesentak kebelakang, dengan geram dia kembali menatapku, selama beberapa saat kami saling berpandangan, saya melihat mata daisy yang berwarna biru kusam seperti terbelalak. dan saya tidak tau kenapa detik itu juga saya merasa keberanian saya terkumpul, seolah ada yang menemani saya dalam perlawanan itu. daisy kembali menggeram, tapi kali ini dia bergerak mundur dan semakin jauh dari saya , dia melayang mundur sambil menjerit.. jeritan yang sangat keras dan tinggi, membuat saya terpaksa menutup telinga yang terasa tertusuk mendengar jeritan itu...
Tak berapa lama kemudian daisy sudah menghilang disebuah lorong gelap rumah kami..
..
Brukkk... Saya terduduk lemah... nafas saya kembali tidak beraturan.. tampaknya daisy sudah benar2 pergi kali ini, kepala saya terasa sakit sekali, untuk beberapa saat saya mengalami migrain yang luar biasa, ini adalah efek samping saat saya mempertajam kepekaan indra saya ke batas maksimal..
Dalam kondisi antara sadar dan tidak sadar itu tiba2 sayateringat sesuatu...
“wardana!!”
Saya teringat teman saya itu, kemana dia.. teringat kembali peristiwa barusan dimana daisy memegang pisau yang meneteskan darah...
Saya berusaha bangkit untuk mencari wardana, dan brukk... saya terlalu lemas untuk berdiri... saya kembali terduduk bersandarkan tembok bercat putih itu,
“Dewi.... “ saya mencoba memanggil dewi, tapi yang keluar dari mulutku bukan teriakan, suaraku lebih mirip sebuah bisikan kecil, bahkan untuk berteriakpun mulutku sudah terasa kelu dan lemas..

Tidak ada yang bisa saya lakukan selain diam dan berdoa, semoga teman2ku diberiperlindungan sepertiku.. semoga tidak terjadi apapun dengan mereka, dan semoga keempat temanku tadi segera kembali untuk membantuku mencari wardana..

“astagfirullah... astagfirullah..astagfirullah” saya berigstifar sebanyak saya bisa.. dan sekali lagi berdoa kepada sang pelindung sejati agar selalu di lindungi dan dihindarkan dari hal seperti ini...
Dengan posisi terduduk dan sudah doyong tersender dinding , mataku menjatuhkan setitik air mata..
Bukan karena takut, tapi karena teringat kejadian-kejadian di masa lalu... saya teringat ibu yang meningal, ibu meningggal gara-gara kecelakaan yang didalangi jin, karena ibu meminta menebang pohon di belakang rumah, dan ibu melakukan itu gara2 saya...
saya teringat peristiwa merapi, yang membuat teman2 saya hampir celaka dan tersesat di gunung yang penuh dengan makhluk halus. Semua gara2 saya, saya membuat bangsa tak kasat mata itu mendekat dan mempermainkan kami, dan kejadian serupa terulang kembali malam ini, saya mungkin akan gila karena tidak bisa memafkan diri sendiri kalau terjadi sesuatu dengan wardana dan temanku yang lain... apakah hal seperti ini akan terus terjadi?, saya tidak mekhawatirkan diri sendiri, saya mengkhawatirkan orang2 dekatku, saya tidak ingin mereka mendapat hal buruk karena keanehanku...
keringat dingin sudah membuat basah kuyup wajah dan badanku, saya menggerakan tangan gemetarku.. mencoba mengelap wajah yang penuuh keringat, dan saat tanganku belum sampai diwajah, tanganku menyenggol sesuatu...
bukan sesuatu....
saya menyenggol seseorang yang bukan benar2 orang... kalian ingat beberapa part kebelakang dalam cerita ini? Saya bertemu diri saya yang lain.. atau paling tidak makhluk yang menyerupai rupaku. Dan kali ini dia sedang duduk bersamaku ....
..
...
“kamu???”

“hai rizal  , malam yang buruk ya?”

Makhluk itu duduk dengan posisi yang sama denganku, dia menyender tembok dengan pandangan kedepan. Saya membuka mata lebar2 untuk meyakinkan bahwa saya tidak berada di alam mimpi...
“siapa kamu?, kamu mau menggangguku juga?”

“kamu harusnya berterimakasih denganku, untuk membantumu mengusir jin Al-Ifrit tadi”

Saya tertegun, jadi dia yang membuatku mampu memukul mundur daisy tadi??

“lalu??... kenapa kamu masih disini?”jawabku dengan waspada, saya memang tidak mudah percaya dengan golongan jin.. rata-rata sifat mereka itu licik..
Dia hanya tersenyum sambil menganggukan kepalanya, saya memperhatikan penampilanya. Sama persis seperti kali pertama dia menampakan dirinya kepada saya, baju lengan panjang dengan kalung berwarna keemasan berbandul logam berbentuk matahari, sedangkan bahawanya mengenakan jarik yang di wiru, selain pakaianya penampilan baik wajah dan besar tubuhnya sangat serupa denganku..
Dia berdiri dan berjalan sampai berada persis didepanku..

“aku berada didalam dirimu bagaimana bisa aku tidak disini? Kamu tumbuh bersama diriku, kamu besar dan dewasa bersama aku yang ada didalam dirimu”

“siapa sebenarnya kamu? Kenapa didalam diriku?

Sekali lagi dia tidak menjawab, dia hanya memberikan senyuman yang misterius dan memaksaku membuat pertanyaan pertanyaan lain...

“kamu akan mengerti seiring usiamu yang bertambah” jawaban yang menunjukan absurditas, dan hanya menyisakan penasaran dibenaku...
Tapi saya memilih diam, dan mengangguk, entah kenapa saya merasa percaya denganya dan memilih mengikuti kemauanya..

“jin tadi mengikuti seorang anak, apakah kamu sejenis dengan jin itu?”

“tidak, aku tidak mengikutimu.. aku ada didalam dirimu, jin tadi mengotori jiwa anak yang kamu maksud, membuatnya menjadi pribadi yang kurang baik, dan aku juga tau kamu berncana membantu anak itu kan?”

Saya mengangguk, yang dikatakanya benar, tapi dengan kejadianmalam ini akan membuat saya berpikir lagi, saya tidak ingin teman2 saya ikut diganggu.. dan sosok daisy tadi benar2 kuat.. saya sama sekali tidak sebanding dengan kanuraganya....

“bukankah manusia diciptakan sempurna?, kenapa kamu ragu??”

“aku bahkan nyaris dicelakainya jika kamu tidak membantuku, maukah kamu membantuku lagi seperti tadi?”

Dia menggeleng pelan, sambil telunjuknya mengatakan gesture tidak..
“aku diperintahkan berada didalam dirimu dan melindungi pada saat2 seperti ini.. bukan menuruti permintaanmu, jika niatmu membantu orang lain maka semua jalan akan dimudahkan untukmu”
Saya mengangguk pelan, tanda mengerti.. jawabanya mengisyaratkaan agar saya tidak meminta pertolongan selain kepada Allah..

“aku mengerti..tapi kenapa kamu baru muncul sekarang?, jika kamu berada denganku sejak kecil kenapa kamu tidak melindungiku dulu?”

“kamu punya pelindung yanglebih besar, Allah”

Saya terdiam mendengar jawabanya, dia sekali lagi benar... jawabanya seakan menampar pertanyaanku yang egois.
“sebaiknya kamu mencari teman2mu tadi, dan salah satu temanmu yang hilang, dia selamat dan tidak terluka.. sekarang dia sedang tidur di kamarnya”
Dia mengisyaratkan agar aku segera mencari dewi dan yang lainya, saya menguatkan diri dan mencoba berdiri, dan baru beberapa detik setelah saya berdiri dewi sudah muncul.. dia terlihat terkejut, tampaknya dia mampu melihat sosok yang mirip saya tadi..

“ha??.. zal”
Hanya itu kalimat dewi yang terucap saat sosok itu tiba2 menghilang seperti asap yang tertiup angin....

“dewi, nanti aku jelasin... sekarang udah aman.. wardana didalem kamarnya, wayan, novita sama miska tadi dimana??”

Dewi yang masih tertegun dengan pemandangan tadi segera menggeleng2kan kepalanya dan tidak bertanya lagi, dia masuk kedalam kamarnya wardana bersamaku dan membangunkan wardana yang ternyata tertidur dengan damai...
********

Ingatanku seperti kembali saat kejadian merapi, dimana saya harus menjelaskan dan menceritakan hal tidak masuk akal kepada teman2ku.. sama seperti hari itu, wayan, novita dan miska sedang duduk didepanku dan dewi, mereka meminta penjelasan tentang terror yang semalam kami alami...
Perlu waktu cukup lama untuk menenangkan mereka dari histeria dan ketakutan mereka, tapi pada akhirnya mereka mengerti tentang terror semalam, dan berjanji untuk tidak memberitahukan kepada beberapa teman lain yang akan kembali ke hunian ini...
Apa perasaan menyesal karena telah membuat mereka kena imbas, tapi mungkin akan ada terro2 selanjutnya jika saya tidak segera menyelesaikan urusan saya dengan daisy ...

“kamu gak mau aku temenin?” tanya dewi yang sudah berada didepan pintu...

“egak wi.. kamu harus tetep dirumah, tolong jagain wayan, novita dan miska.jelas mereka trauma sama kejadian semalem. Aku merasa daisy itu makhluk yang penuh dendam, mungkin dia bakal dateng lagi malam ini kalo gak aku selesain hari ini juga.. dan tolong jaga mereka biar tetep jaga mulut, hari ini mas yacob dan temen2 lain kan juga pada balik dari indo, aku gak mau ada ribut2”

Singkatnya saya berpamitan dengan dewi dan berangkat menuju tempat pertama saya bertemu dengan brandon dan daisy, rasa lelah jelas terasa menyiksa tubuh, apalagi semalam saya tidak tidur karena harus menenagkan histeria teman2ku, tapi ini harus saya lakukan sebelum daisy datang dan membuat teror yang lebih besar lagi...

Saya sudah berada di taman kecil di dekat collins street, saya memandang sekeling taman yang selalu tampak sepi itu, mencoba mencari sosok brandon dan yang mengikutinya, semoga feelingku betul kalau brandon sedang menungguku disini..
Dan tak berapa lama saya mulai merasakan kehadiran mereka,

Brandon. Dia datang dari sebrang jalan dengan menggendong tas sekolah, disebelahnya tentu saja ada sosok yang sangat kukenal, sosok itu semalam membuat keributan di hunianku, dia terlihat lebih marah dari semalam.. tapi yang kulihat saat itu mereka tidak hanya berdua...

“Hai Mark, menyukai pesta semalam?”

tanya brandon begitu sampai didepanku berdiri..
Saya mematung dan termangu melihat apa yang bersama brandon, dalam sekejab saya menyesali keputusanku untuk mencari brandon hari itu...

“jangan kira temanku hanya memiliki daisy saja “

Hari itu saya menemui Brandon yang ditemani 7 sosok yang hampir serupa dengan Daisy .....

PART 49 (Membantu brandon)
Brandon... apakah kamu sudah jatuh terlalu dalam?, sungguh sangat tidak wajar bahkan untuk anak indigo memiliki “teman” sebanyka itu, “teman” yang segelap dan semenakutkan itu.. dan saat ini mereka ada didepanku..
Al-ifrit ... saya yakin mereka dari golongan Al-ifrit, golongan jin yang benar-benar mendurhakai firman Allah dan memiliki tabiat buruk. mereka adalah jin yang sudah hidup sangat lama, memiliki ilmu pengetahuan yang sangat luas, dan mengusai berbagai keilmuan, mereka dapat merubah bentuk semau mereka hampir tidak terbatas, bergerak sangat cepat, dan tetntu saja memiliki ribuan cara licik untuk menjebak manusia.
Dan yang membuat saya heran aadalah mereka menjebak Brandon, seorang anak kecil yang belum menginjak remaja...
Ada 7 bentuk yang baru pertama kulihat, dan jika ditambah Daisy jumlah mereka jadi 8, energi negatif yang sangat besar membuat udara disekitar saya menjadi singup dan pengap, ke delapan makhluk yang berdiri bersaft dibelakang brandon memiliki wajah yang tidak menyenangkan, hampir serupa dengan daisy, mereka memiliki raut yang buruk rupa..

Brandon mendekat dengan wajah yang pucat, anak ini seperti sakit, bagian bawah matnya memiliki kantung mata, rambut yang berantakan dan wajah yang dekil. Kenapa dengan anak ini? Tempo hari dia terlihat “normal” dari segi penampilan, tapi saat ini dia terlihat tidak dalam keadaan baik..

“kamu baik2 saja mark?, kamu sangat hebat bisa membuat Daisy menjauh, tapi hri ini lihatlah siapa yang dia bawa.. dan mari kukenalkan dengan keluarga Daisy”

Brandon membuatku gentar,yang berbicara barusan bukan benar2 brandon, perasaan saya mengatakan bahwa brandon sudah berada pada satu titik kritis dimana hampir seluruh jiwanya termakan energi negatif itu, mungkin bisa dikatakan bahwa brandon kerasukan ....
Berbeda dengan kasus kerasukan lain yang biasanya jin meminjam raga seseorang dan mengendalikanya dalam waktu tertentu. Yang dialamai brandon lebih mengerikan, yang dipermainkan jin2 itu bukan hanya sekedar raganya, tapi juga sukma dari anak itu.. mereka masuk dalam celah2 hati brandon, mengendalikan pikiranya, membaca ingatan dan isi otaknya seperti membaca buku, mereka mengendalikan brandonn seperti mesin, jika ini terus terjadi brandon akan kehilangan jiwanya, sisi kemanusiaanya akan tenggelam dan terkikis oleh sifat jahat, dengki dan kebusukan lain dari makhluk durhaka itu.. dia dikendalikan jin setan, yang jika dibiarkan akan membuat brandon menjadi manusia setan. ( manusia tapi memiliki sifat setan)

Saya mundur beberapa langkah, menyiapkan beberapa amalan untuk memasang pagar diri, saya memaksa naluri takut saya untuk pergi, dan menghadapi apa yang ada didepanku..
Jelas saya terlalu naif dan sombong jika merasa mampu menghadapi mereka, pengalaman saya tidak cukup banyak, ilmu saya tidak cukup tinggi. Tapi nurani dan iman saya berkata sebaliknya, nuraniku mengatakan Brandon ini seseorang yang “hampir sama” seperti saya dimasa keci, dan harus dibantu... sedangkan keimananku jelas mengatakan bahwa jangan mundur dan takut oleh jin, manusia jelas lebih sempurna!.

“Brandon dengar.. kamu jangan...... “
Tanpa menunggu saya selesai bicar 4 sosok dibelakang brandon melayang dengan cepat kearahu, satu sosok berwajah putih susu dengan rambut hitam yang sangat panjang, sosok lainya tak jelas seperti apa karena saya tidak ada cukup waktu mendikripsikanya, sangat cepat mereka seperti melesat dan ......
.....
....
Saya tidak ingat banyak ... saya hanya sedikit mengingat saatsebuah bayangan putih dan wajah menyeramkan dengan mulut yang bisa terbuka hammpir 45° berada didepan wajahku mengeluarkan resonansi suara tinggi yang membuatku terjatuh pingsan ...
Saya terbangun dan masih berada di taman itu persis disebuah pohon cemara yang ada disana, kepala saya pusing dengan telinga yang terasa berdenging, saya rasa yang membuatku terbangun adalah antara hawa dingin dan rintik hujan yang membasahi badan, saya tebangun di malam hari,
19.09 malam... saya memandang langitdengan bulan bersinar penuh tanpa awan mendung disekelilingnya.. lalu dari mana air hujan ini jatuh? Saya menyibak rambut dikening saya dan duduk dirumput sambil mencoba mengingat kejadian barusan... tidak ada yang menolongku sama sekali, mungkin jika ada orang yang lewat pun aku akan dikira tunawisma yang biasa tidur ditaman atau orang yang mabuk berat hinggga tertidur direrumputan
“Brandon...” dimana dia??
Saya menoleh kekiri dan kekanan mencoba mencari keberadaan brandon dan kawan2nya...

“waahh.. kamu terlalu mudah jatuh, rizal kamu tidak belajar dengan baik rupanya”
Yang bicara barusan adalah “aku yang lain”, dia berdiri dibawah pohon dengan tangan yang dia lipat didepan perutnya....

“apa kamu mengusir mereka?” tanyaku kepada dia..
Dia hanya menggeleng,
“aku tidak cukup kuat melawan jin sebanyak itu sendirian”

“lalu kenapa mereka malah meninggalkanku?”

“mereka tidak cukup puas jika hanya mencelakaimu, mereka ingin nyiksamu, sebaiknya kamu segera pulang”
Deg..... dan detik itu juga jantung saya serasa berhenti.. dewi dan yang lainya ...
Ini adalah malam hari. dimana jin pada puncak energi, ditambah ini adalah malam purnama konon sinar purnama menjadikan kanuragan mereka bertambah besar ...
Saya segera berlari secepat mungkin, beberapa kali saya terjatuh karena kepala yang berputarputar, saya berusaha bangkit dan tetap berlari walaupun sempoyongan. Beruntung didepan gerbang taman ada sebuah taxi yang berhenti... saya segera masuk dan meminta si sopir untuk mengantarku ke rumah...
“masih terlalu sore untuk K.O karena tequila nak”
Sopir taxi itu membuka pembicaraan, mungkin dia menganggap saya pemuda yang tengah mabuk karena cara jalanku tadi yang sempoyongan, saya sama sekali tidak menggubrisnya, saya Cuma menyuruhnya berkendara secepat mungkin agar saya segera sampai ke rumah...
Pikiran saya membayangkan bagaimana keadaan teman2ku jika daisy dan keluarganya tadi benar2 meneror teman2ku... mereka bukan jin golongan lemah yang sekedar menakuti manusia dengan suara2 aneh dan wujud menyeramkan, mereka bisa melukai secara fisik..
Atau yang paling saya takutkan, membunuh ....

Saya memandang keluar dari jendela dengan perasaan cemas, tampak dipantulan kaca mobil “aku yang lain ikut duduk disampingku..
“jangan lupa kepada yang sang pelindung hakiki”

Saya menuruti saranya, dan menunduk..mengheningkan cipta.. memohon kepada Al-Aziz agar diberi petunjuk dan kekuatan untuk menghadapi cobaan ini...

“dewi !!!” saya mengetuk pintu rumah dengan sangat keras. Saya mengetuknya lebih keras lagi..bisa dikatakan saya menggdor2nya sekarang.. tidak ada jawaban.. saya bertambah panik karena dewi dan yang lain tidak menyaut sama sekali ...

Sayamengitari rumah. lewat pintu belakang saya mencoba masuk, saya ingat kalau sebuah kunci cadangan selalu terselip di pot bunga yang ada di samping pintu belakang..
Ketemu .... saya mengambil kunci itu dan menggunakanya untuk merangsek masuk kerumah...
Kosong... rumah kami kosong dengan nyala lampu.. dilorong dekat tangga saya melihat beberapa tas besar dan bungkusan makanan.. artinya mas yakob dan yang lain sudah kembali.. tapi dimana mereka?? Saya merogoh hp dan mencoba menelfon dewi.. tapi percuma, saya akhirnya kembali mengantongi hp itu.. saya semalam tidak ingat untuk mengisi daya...

Saya kembali menghening, sekali lagi meningkatkan kepekaan indra saya ke batas maksimal, untuk merasakan getaran “halus” .. dan benar saja, saya bisa merasakan mereka..
Daisy dan 7 Al-ifrit lainya ... mereka ada disamping, depan, belakang, dan atas rumah ini...

“kali ini tidak mungkin kamu sendiri .... “
Makhluk yang menyerupai saya muncul disampingku secara tiba2 ...

“kenapa kamu tidak muncul dari tadi???” jawab saya dengan nada tinggi..

“diam dan jangan berkomentar ... lihat didepanmu itu”

Didepan saya ada daisy, tanpa ada brandon, dia bersama makhluk jahat lain.. hanya ada 3 entah kemana yang lain...
Daisy masih dengan pisaunya, sementara disamping kanan kiri dan belakangnya ada makhluk berbulu seperti gabungan kera dan kerbau, karena memiliki tanduk runcing dikepalanya..
Daisy hanya memainkan telunjuknya saat ke 3 makhluk bebrbulu itu berlarimenerjang kearahku..
Dan plang..... terbakar... mereka terbakar...
Bahkan jarak mereka masih sekitar 5 meter dari tempatku berdiri,mereka terbakar sebelum saya melepaskan amalan.... saya melihat kearah samping kananku, makhluk yang menyerupai saya itu membuat gerakan yang nampaknya menjatuhkan jin jin jahat itu...
Daisy berlari sambil menjerit melengking, suaranya bising dan sangat tinggi dia mengarahkan piau besar itu kedepan dan .......
Saya beruntung sempat menghindar saat ujung dari pisau gaib itu hampir menggores dadaku, dan dengan sigap saya memegang tengkuk daisy.. amalan pembakar saya rapal saat itu juga yang mbuat daisy hanya bisa meronta dan berteriak.... daisy menjerit dengan suara lengking yang mungkin jika berlanjut akan membuat saya tuli.. saya berusaha membantingnya kebelakang tapi beberapa detik kemudian saya terpental.. bukan... saya diseret...
Saya diseret mundur oleh 4 sosok lain, satu berwajah putih, pakaianya lucu.. seperti noni belanda, saya mengingat makhluk satu ini..dia yang sukses membuat saya jatuh pingsan sore tadi.. sosok lainya berwujud manusia tanpa mulut,, tinggi besaar, lebih tinggi dari saya.. dilehernya terkalung tanda salib yang dibalik, menurut kepercayaan lain tanda itu memiliki arti penghinaan kepada tuhan.. sedangkan 2 makhluk lain yang memegangi kakiku adalah wujud manusia kerdil setinggi satu meter dengan kuping tajam dengan mulut dower yang penuh gigi, mungkin seperti kurcaci dalam dongeng barat..

Saya mencoba meronta tapi percuma, 4 jin itu sangat kuat... daisy yang tadi kesakitan kini mulai berbalik arah kepadaku, amarahnya seakan memuncak saat bersiap membenamkan pisau itu ke dadaku.... slllutt.... pisau itu meluncur.. jarak kami sekitar 3 meter pisau itu tidak lebih dari 30 cm, tapi tangan daisy memanjang dengan sendirinya, mungkin hanya sekitar 5cm saat ujung pisau berkarat itu hampir tertancap ditubuhku, pisau itu berhenti saat “aku yang lain” memeganginya dan membanting daisy kebelakang....

“cincinmu!!!” teriaknyayang sontak mengingatkanku pada benda yang melilit jarimanisku..
Bughhh... bughhh... dengan sekuat tenaga saya menghentakan tangan kiri saya, cincin yang terasa panas itu mulai menyambar satu persatu makhluk yang memegangiku...
“panas ...... panas..... panas... “ teriak mereka yang kesakitan dan kepanasan terkena cicin yang bermata fosil galih kelor ini...

Mereka berempat terpelanting dan meraung raung kesakitan ....
Memohon agar saya berhenti membaca surah yasin yang sudah mulai saya baca, 3 makhluk berbulu tadi sudah tidak kelihatan,mungkin sudah melarikan diri..dan keempat makhluk yang didepanku dengan cepat juga lenyap dari pandangan..
Kini tinggal ada daisy yang masih menjerit-jerit dan tampaknya sudah dibelenggu oleh “aku yang lain” ..
Daisy menjerit dan mengeluh panas, tapi tetap tertawa.. dia menertawakanku...
“pergi atau aku akan membakarmu sampai hangus!!”
Teriaku kepadanya...

“anak bodoh.. kamu tidak bisa membakar api!!!”
“boleh dicoba!!”ucapku yang diikuti bacaan pengusir jin dan surah yasin.. semakin lama saya semakin khusuk, semakin daisy berteriak semakin saya kuatkan lagi lantunan ayat suci itu...
Sampai akhirnya daisy terengah... tapi tidak terjadi apa2 denganya... dia tampakkesakitan dengan asap yang mengepul dari tubuhnya..

“neraka akan menyiksaku di hari nanti. aku akan mencari keturunan adam yang lalai, aku tidak akan mati,aku berumur panjang, aku tidak akan berhenti sampai duniamu dijungkir balikan oleh umatmu sendiri, aku akan mencari induk semang lain ... aku akan mendapat induk semang yang sepertimu.
Aku akan memiliki pengikut manusia yang bersedia bersumpah atasnamaku, aku akan terus mengajak umatmu untuk menemaniku di neraka!!”

Dia menutup perkataanya dengan tertawa sangat kencang, rasanya gendang telingaku hampir pecah gara2 tingginya suara itu seperti menusuk telingaku... dan tidak berapa lama kemudian daisy menghilang....

“dengan menyebut namaAllah yang maha pengasih lagi maha penyayang. Lindungilah aku dari godaan jin dan manusia”doa singkat itu saya panjatkan saat daisy sudah menghilang..
Saya terduduk dilantai karena lemas.. sambil memandangi sosok gaib yang membantuku tadi..

“kamu punya nama??”

Dia mengggeleng, makhluk yang misterius... batinku dalam hati.


“katamu tidak akan menolongku?”

“tidak, aku tidak berkata seperti itu...”

“lalu?”

“aku tidak akan datang saat kamu memintaku, aku tidak datang saat kamu takut, aku tidak datang saat kamu mendapat masalah, aku akan datang saat kamu perlu diingatkan, saat kamu keluar dari jalan yang benar, dan saat kamu terdesak, aku adalah perantara yang akan melindungi tapi tidak untuk menuruti keinginanmu”
“dimana teman2ku?”

“kamu akan tau sebntar lagi” kata2 itu mengiri kepergianya dalam seklebatan...

Saya hanya terduduk, kata2 barusan sedikit membuatku tenang, saya menunggu sekitar10 menit saat suara dewi memanggilku..

“zall... kamu gapapa? Rizal?” dewi mendatangiku dengan berlari dan langsung memeluku kencang,

“aku gapapa kok wi, yang lain kemana?”

“tadi kita ngungsi, aku takut banget, kamu gak balik2 udah malem gitu, tadi aku ngajak buat nginep ditempat lain, untung mas yacob dkk egak curiga, ditambah lagi aku ketemu brandon .................... "

"serius? .. dimana brandon sekarang?" tanyaku dengan panik kepada dewi

"dia di klinik, tadi dia ngetok rumah terus pingsan.. kata dokter dia dehidrasi dan kurang makan"

"dan zal.. aku tadi ketemu ........ "

"kamu ketemu siapa wi??"

*bersambung... nanti akan saya edit dan saya tambahin,, tetangga sedang ada lelayu*“ketemu kembaran gaibmu, dia yang ngasih tau aku biar segera ninggalin rumah.. zal kamu belum pernah cerita tentang dia kan sebelumnya?

“aku emang baru beberapa kali ketemu dia wi... ayo kita segera nyusul brandon”

Dewi berdiri dan mengulurkan tanganya, saya menyambut tangan dewi dan berdiri, untuk segera menuju tempat dimana brandon dirawat...
Kami menggunakan taxi yang kebetulan malam itu masih beroperasi, dan sekitar setengah jam kemudian kami sampai disebuah klinik..
Anak 6 tahun itu terbaring, dia tampak tidak sehat, tapi rona wajahnya terlihat lebih baik, paling tidak di pengelihatanku dan dewi.. brandon terlihat “normal” walaupun tidak se normal anak lain tapi aura disekelilingya sudah tidak gelap, aura disekelilingnya sudah berubah warna menjadi keunguan.. nila.... brandon memang seorang anak nila atau bisa disebut indigo...

Saya dan dewi menunggui brandon ditemani 2 orang petugas polisi yang menanyai kami., kami melapor polisi agar dibantu mencarri keluarga brandon. Dan alhamdulillah keluarga Brandon bisa dihubungi dan akan segera datang kesini...
“terimakasih kerjasamanya..kami akan menunggu diluar.jika keluarganya sudah datang, kami akan membawa mereka kesini”
Kata dua orang polisi itu yang sudah selesai memintai kami keterangan...

Saya duduk berhadapan dengan dewi, saya duduk dengan malas karena badanku yang terasa letih setelah kejadian tadi...
“setelah ini kita masih akan kerepotan menjawab pertanyaan teman2 kan?” tanyaku kepada dewi.

“sepertinya mereka akan mengerti zal” jawab dewi dengan lembut sambil menuangkan jus jeruk yang baru dibelinya...

“lalu zal, kamu yakin Daisy tidak akan mengganggu lagi?” tanya dewi dengan pandangan mata berkeliling ruangan, sekan dia masih waspada dengan kejadian yang lalu.

“tentu saja dia masih akan mengganggu, tapi keliatanya dia gak bakal ganggu brandon lagi”

“kamu pernah cari tau gak sih zal?”

“tentang apa?”

“tentang kenapa kita lahir seperti ini,terutama kamu... “

Saya berpikir sejenak tentang pertanyaan dewi.. berkali-kali pertanyaan itu ada dikepalaku, tapi jawabanya tak kunjung saya dapat.

“kita akan dapat jawaban pertanyaanmu wi, mungkin kita masih terlalu hijau.tapi aku ngerasa setiap kejadian yang menimpa kita itu adalah petunjuk kecil yang membawa kita ke petunjuk yang lebih besar dan goal kita yang entah akan seperti apa”

Dewi tersenyum sambil mengangguk sambil menepuk pundaku, senyuman dewi selalu berhasil menenangkanku dari rasa takut. Dewi ini membuat saya merasa memiliki teman mengadu disaaat saya tidak bisa mengadukan perasaan saya keorang lain..

Sekitar satu setengah jam saya dan dewi ngobrol di samping ranjang brandon, sampai jemari kecil brandon bergerak, dan kelopak matanya mulai berkedip, brandon sudah sadar.. dia membuka mata dengan lemah, bola matanya berputar berkeliling ruangan dan raut wajahnya menyiratkan pertanyaan dimana ini...

“kamu sudah bangun sobat, kamu ini benar2 anak yang bandel” ucapku sambil lebih mendekat kesampingnya

“Mark??, syukurlah kamu tidak apapa, Daisy dia kadang berlebihan..akhir2 ini aku sering khawatir denganya”

“kamu yakin Daisy itu bisa kamu sebut teman?” jawab dewi sambil membantu brandon duduk. Dewi mengambilsegelas jus jeruk tadi dan memberikanya kepada brandon

“aku juga tidak yakin dia sering mengancamku, dan mengajaku berpergian, dan hari saat aku bertemu denganmu kemarin sebenarnya aku sedang diajak daisy pergi ke sebuah sungai untuk berendam mark” kata brandon dengan polos sambil meneguk minuman yang diberikan dewi..

Saya bersyukur tidak terlambat.. yaaa kata2 brandon tadi membuatku berprasangka buruk kepada daisy yang mungkin ingin “mengakhiri pertemananya” dengan brandon., mungkin akan ada hal buruk yang terjadi jika saya terlambat sebentar saja ....

...
..
Saya dan dewi saling melempar senyum saaat 2 orang laki-laki dan perempuan paruh baya datang dan memeluk brandon erat... mereka adalah orangtua brandon.. saya dan dewi baru tau bahwa brandon sudah seminggu tidak pulang, bahkan polisi sudah dikerahkan keseluruh penjuru negara bagian untuk mencarinya, sampai saya dan dewi menemukan brandon.. si anak yang “tersesat”
Kini diasudah ditemukan, sekarang brandon benar2 brandon...
Saya menjadi teringat kepada almarhum orangtua saya. Perlakuan mereka persis seperti saat almarhum ayah dan ibuku memeluku dirumahsakit dulu..

“Brandon.. nikmati dan syukuri atas kehadiran orangtuamu, jangan sampaikamu menjadi seperti aku”
Gumamku pelan sambil menyeka sedikit air mata yang berada di pelupuk mataku...

“brandon... kita akan bertemu lagi,dan kelihatanya aku memiliki junior”

Part 50 (Moment)
Pernahkan kalian bertanya dalam hati? Tentang alasan kenapa kita terlahir? Kenapa kita menjalani kehidupan ini?, untuk alasan apa Tuhan meniupkan ruh kepada raga kita hingga kita menjadi manusia seperti ini? Kenapa Tuhan memberikan takdir yang menjadikan kita menjalani hidup seperti yang sekarang sedang kita jalani? Dan Kenapa juga tuhan memberikan kita jalan hidup yang berbeda untuk masing2 individu?, kenapa ada orang yang hidupnya penuh suka tapi ada orang lain yang hidupnya penuh duka? Pernahkah kalian bertanya tentang itu?

Begitu juga saya yang bertanya,kenapa tuhan ‘memberikan saya tambahan indra disaat teman saya yang lain bisa menikmati ke normalan dengan 5 indra mereka. apa tujuanya? Beberapa waktu setelah dewi menanyakan itu malah membuat saya terganggu.
Saya berpikir dan mencoba mencari jawaban apa yang paling pas untuk menjawabnya.
Sampai saya berhenti pada sebuah kesimpulan yang sederhana..

“Tuhan tidak memberi alasan untuk pemberian takdirnya, tapi tuhan memberikan alasan untuk kita menjalani takdirnya dengan ikhlas”

Lantas apa alasanya? Tentu agar kita menjalani kodrat kita sebagai seorang “hamba”,sebagai pesuruh Tuhan,yang menerima segala apa yang dikaruniakan-Nya. Tuhan akan memberikan takdir sesuai dengan apa yang mampu dan apa yang bisa kita jalani, sesuai dengan tanggung jawab yang mampu kita pertanggung jawabkan. dan tuhan sudah memberikan berbagai jalan untuk kita menjalani takdir kita..
Kita tidak akan mendapat takdir menjadi sorang yang besar tanpa berbuat besar, kita hanya akan mendapat bagian kecil dengan aksi yang kecil pula, karenaTuhan akan memberikan tanggung jawab besar kepada orang yang mampu melaksanakanya.
Maka lahirlah sebuah kalimat

“Tuhan tidak akan menguji manusia diluar batas kemampuanya” saya rasa sedikit demi sedikit seiring dengan kedewasaan saya, saya mulai faham...
Faham jika Tuhan memberikan jalan tersendiri untuk saya menjalani takdir-Nya



kala itu adalah musim dingin, saya sudah menjalani ibadah puasa dengan lancar di tanah suku aborigin ini,tidak terlalu berat sebenarnya karena selain sudah terbiasa di Melbourne waktu berpuasanya relatif singkat, walaupun tidak berselisih jauh dengan waktu berpuasa di Indonesia.
Lebaran disini juga tidak seramai Idul Fitri di tanah kelahiran, biasanya saya dan kawan akan menuju kota monash, dimana di kota itu banyak warga Indonesia yang menetap. Itu sedikit mengobati rinduku, dengan suasana yang dibuat semirip mungkin seperti perayaan lebaran dirumah oleh komunitas Indonesia disana. Setaun sekali paling tidak saya bisa menikmati ketupat dan opor ayam, kalau beruntung saya akan mendapati menu2 jawa seperti sambel krecek dsb. saya cukup krasan di Ausie walaupun disini harus menahan rindu dengan seseorang...

Risa, siapa lagi kalau bukan dengan dia.. Cinta pertama,tidak berlebihan jika saya menyebut risa sebagai Cinta pertama saya.
Kami masih rutin berkomunikasi, kami bertukar kabar via teks dan via suara, jika mendengar suaranya diujung telefon kadang membuat pikiran saya melayang, membayangkan bagaimana dia sekarang. Setiap ada kesempatan kami bertukar foto melalui email. Dan setiap saya mendapat kiriman foto darinya semakin bertambah pula rasa kangen ini...

“aku pengen pulang nduk” kataku kepada risa, saat kami sedang ngobrol via telfon..

“kelarin dulu studinya mas, baru balik sini” risa menyikapi perkataanku dengan bijak

“yahh masih 2 tahun lagi nduk, itu juga belom spesialisnya”

“hihi, ya ditahaan kangenya.. 2 taun doang”

“2 tahun tu lama ndukk”

“hihi.. iya mas,mo gimana lagi juga mas. Padahal aku libur luamaa lho mas, kira2 ngabisin libur sama siapa ya  “

“Gak usah mulai deh nduk”

“hehe maaf mas, udah dulu yuk.. mahal kan tarifnya, mas jaga diri ya”

“begitu juga kamu nduk”

“i love you mas, bye”

Klik, pembicaraan kami terhenti
“i love you more” saya belum sempat menjawab kata-kata risa, dia sudah terlanjur menutup teleponya.
Ya kami sudah tidak bertemu selama 2 tahun, tahun ini rasanya saya tidak bisa kembali ketanah air, dikarenakan banyaknya tugas pratikum yang menjadi tanggunganku. Banyak yang harus saya kerjakan apalagi tugas laporan dari perkuliahan yang semakin bengis diberikan dosen. Membuat saya tidak bisa berlama-lama bersantai, tidak ada liburan idul fitri seperti di indonesia, tapi saya beruntung saat momen sholat Ied selalu bertepatan dengan jatah libur kelas saya...

Hari itu adalah hari satu syawal, dimana seluruh umat muslim diseluruh dunia sedang merayakan hari suka cita, hari raya idul fitri.. saya dan kawan serumah seperti tahun2 sebelumnya selalu merayakan momen tahunan ini di kota monash....

“selamat hari raya zal, mohon maaf lahir dan batin”ucap wayan sambil menyalamiku..
Seluruh temanku ikut merayakan momentum lebaran ini, walaupun wayan beragama hindu dia tetap menghormati dengan cara memberikan ucapan selamat hari raya, satu bentuk toleransi beragama yang menyenangkan..
Saya menikmati betul hari itu, suasananya, hidanganya, dan tentu saja ramah tamah khas bumi nusantara, semua berbaur dalam satu tempat dan penuh hikmat merayakan hari besar umat muslim itu.

“mereka bahagia ya zal?” kata dewi yang duduk disampingku..

“kita juga iya kan wi?”

“bukan gitu.. lihat mereka” kata dewi sambil menunjuk seorang perempuan yang sedang berbicara lewat telpon.

“mereka pasti lagi nelfon keluarga mereka, ya walaupun berjauhan mereka masih bisa ber halal bihalal via suara, kamu juga masih punya kerabat buat merayakan Idul fitri, lebaran itu punya dua sisi buatku zal, bisa menyenangkan bisa juga sebaliknya. Aku suka dengan suasana lebaran, umat muslim mana yang gak suka. Tapi di satu sisi melihat kebahagian orang lain yang menghabiskan waktu lebaran dengan keluarga juga bikin aku iri..egois ya.. hehe”
Saya menunduk mendengar perkataan dewi, ya saya memang lebih beruntung karena paling tidak saya masih memiliki kerabat, tapi tidak dengan dewi.. wajarlah jika di hari spesial ini dia merindukan sosok keluarga yang sebenarnya...

“suatu saat kamu bakal ketemu orang tuamu wi” jawabku sambil menggenggam pundaknya..

“aku memang merindukan mereka zal, tapi aku gak mau ketemu mereka” jawab dewi sambil beranjak meninggalkanku..

Mungkin suasana hatinya sedang buruk, dan saya merasa bukan hal bijak mengganggunya sekarang.


Hari berganti, dan masih dalam suasana bulan syawal, saya pun sudah menelpon om bowo beserta keluarga, tak lupa saya juga menelpon om hamzah untuk mengucapkan selamat idul fitri, dan tentu saja risa sudah saya telpon semenjak pagi hari pada 1 syawal kemarin.. saya merasakan ada perbedaan dari risa, wlaupun sedikit tapi saya merasakan perbedaanya, saya merasa risa bertambah dewasa, dari cara bicaranya yang lebih tenang dan teratur, dia tidak lagi asal nyablak seperti dulu, dia tidak lagi menggunakan nada suara yang kekanakan, risa yang sekarang bertambah lebih lembut dari pada terakhir kali saya tinggalkan dulu. Walaupun tidak dapat menutupi tabiatnya yang galak. Tapi paling tidak dia sudah tumbuh menjadi gadis yang lebih dewasa..

Saya sudah kembali pada rutinitas saya, berangkat pagi, pulang sore atau bahkan tengah malam..
Saya sudah menghabiskan mata kuliah umum dan tinggal merampungkan beberapa laporan pratikum untuk mengakhiri semester ini..
Dan hari itu saya harus merelakan waktu istirahat saya untuk lembur mengerjakan laporan di kampus.. jam menunjukan pukul 22.00 saya buru2 menuju parkiran di basement untuk mengambil sepeda dan segera pulang ke hunian.. langit yang mendung sudah menunjukan akan ada hujan, dan mungkin akan ada badai karena angin bertiup cukup kencang,saya buru2 mengayuh sepeda dsambil sesekali tolah-toleh kekiri dan kanan karena malam hari itu menurut saya cukup horror, apalagi saat melewati ruangan yang biasa digunakan untuk otopsi mayat.
Beruntung tidak ada gangguan,satu2nya kesialan yang terjadi adalah hujan suda turun begitu saya sampai didepan gerbang kampus.

Sebenarnya jarak antara hunian dan kampus tidak terlalu jauh, dengan bersepeda hanya akan memakan waktu sekitar 5 menit untuk sampai, tapi karena hujan cukup deras saya mengurungkan niat untuk segera pulang. Saya menepikan sepeda ke sebuah kedai yang terletak tidak jauh dari gerbang kampus saya duduk dan memesan coklat panas..

Kring... sebuah bunyi notifikasi di hp menunjukan ada pesan masuk.. saya merogoh saku celana dan mengecek siapa yang mengirimi saya pesan selari itu..

Dewi.. pesan itu dari dewi..
“zal, kok belum balik?..kamu bawa buku biomedis punyaku?..aku lagi butuh nih buat bikin tugas. Segerabalik ya”

“ok”saya mebalas sms dari dewi singkat saja. Dan tidak berapa lama pesanan coklat panas saya sudah datang. Saya tidak bisa berlama-lama menikmati pesanan saya karena dewi sudah menungguku, tidak enak juga karena saya membawa buku kepunyaanya.. saya meminum coklat panas yan ternyata benar2 sangat panas itu secepat yang saya bisa dan bergegas membungkus tas saya dengan mantel tas.. hujan sudah sedikit mereda tapi air yang turun dari langit ini lebih dari cukup untuk mebuatku basah kuyup jika nekat menerobos hujan..yahhh mau bagaimana lagi, saya mau tidak mau harus pulang.dan saya merasa hujan mempermainkan saya. Saat belum ada setengah perjalanan air hujan malah turun lebih deras dari pada tadi..saya mempercepat kayuhan sepedaku agar segera sampai hunian..
Rintik hujan yang deras itu biasanya memiliki volume air yang lebih besar dari hujan berintensitas sedang, dan angin yang bertiup semakin membuat kulit terasa sakit saat tersentuh air yang jatuh dari langit..

Byurrr.. seorang pengendara mobil yang berkendara dengan kencang melewati genangan air yang membuat cipratan besar yang mengguyur saya yang tengah bersepeda..

“apes dah hari ini” gumamku dengan sebal ..


Perjalanan kali itu terasa lama, tapi akhirnya saya sampai juga di hunian.. saya segera memarkirkan sepeda dan masuk melalui pintu belakang..

“wi dewi aku udah pulang nih” seruku sambil berjalan berjinjit karena basah kuyup, susana rumah malam itu sepi, mungkin temanku yang lain juga sudah istirahat, saya berjalan melalui lorong dan melewati ruang tamu.. hanya terlihat wardana yang tertidur pulas di sofa dengan posisi memeluk toples yang berisi kacang mede, didepanya layar telivisi masih menyala dengan volume suara yang keras, saya tertawa geli melihat kelakuan anak ini.. saya menyaut remote tv itu dan memencet tombol off. Saya kembali berjalan berjingkat meninggalkan wardana yang mungkin pingsan gara2 overdosis makan kacang mede..

“wii.. dewi” panggilku didepan pintu kamarnya sambil mengetuknya pelan..
Tidak ada jawaban, mungkin sudah tidur..
“Payahh... tadi harusnya gak perlu ujan2an kalo udah ditinggal tidur” gerutuku dalam hati sambil menuju kamarku.. saya sudah tidak tahan dengan hawa dingin setelah hujan2an tadi.

Saya menghambur ke kamar dan segera melepas pakaian, dilanjutkan menyaut handuk dan menuju ke kamar mandi untuk mandi air hangat..

Selepas mandi saya membuka laptop untuk online, sekedar bermain ym atau membalas email dari risa yang mungkin belum sempat terbaca. Kosong,inbox dari akun email saya masih kosong dari pesan risa, hanya ada beberapa email dari pihak unviresitas yang masuk, saya mengalihkan perhatian ke layar hp dan berusaha menghubungi risa, hampir 2 hari risa tidak membalas pesanku dan menjawab teleponku, kadang itu membuat saya khawatir dengan keadaaanya.
“kenapa malah gak aktif nduk?” gumamku pelan sambil meletakan hp ke atas meja.
Saya berjalan menuju kasur dan merebahkan diri, pikiranku melayang ke negri disebrang pulau benua yang saya tempati. Tempat dimana seorangyang saya sayangi tinggal...
“lagi ngapain kamu disana nduk?” lagi2 saya bicara sendiri, saya tidaksadar berapa lama saya melamun, dan saya tidak menyadari di menit keberapa saya tertidur pulas ....

Saya lupa menutup tirai jendela, saya tersadar saat seberkas sinar mentari terbias dari kaca jendela, saya terbangun dan bergegas sholat.. kesiangan.. saya bangun kesiangan karena efek lelah. Dan saya merasakan hidung saya mulai berlendir, kalau ini pasti efek kehujanan semalam.
Beruntung hari itu adalah hari sabtu dan tidak ada perkuliahan yang harus saya ambil hari itu.
Selepas sholat saya keluar kamar dan menuju lantai bawah. Sekedar mencari makanan untuk sarapan. Biasanya kalau Dewi belum memasak saya akan membuat mi instan. Tapi hari itu aneh, hunian tampak sepi. Tidak ada suara gaduh pagi hari dari teman2ku, dan di meja makan sudah tersaji nasi goreng dengan telur dadar diatasnya, disamping piriing itu se gelas teh panas dengan uap panas yang masih mengepul.. hachii !!!.... saya bersiin dan segera menutup hidung dengan mulut. Sampai tiba2
“jangan pakai tangan dasar cowok jorok”
Degggg....kalian tau tentang dejavu? Saya tidak terlalu paham konsep teori dejavu tapi saya rasa saya baru saja mengalaminya.

Suara dibelakangku sangat familiar,saya buru2 menoleh kebelakang dan .......
Seorang yang saya cintai berada persis dibelakangku.. Risa.. itu adalah risa. Saya terpaku selama beberapa menit, saya hanya bengong dengan perasaan tidak percaya bahwa yang didepanku ini adalah risa, apa yang dia lakukan disini..

“virus influenza itu gampang nular lho mas” itu adalah kata pertamanya saat saya melihatnya, dia menyodorkan sapu tangan yang persis dengan yang dengan sapu tangan yang dia berikan dulu.
Itu bukan sapu tangan yang sama, mungkin itu adalah replika dari sapu tangan yang diberikan risa...

Saya tidak menjawab perkataanya, saya masih melongo dengan wajah blo’onku..
“calon dokter kok masih aja jorok sih mas?” lagi2 dia berceloteh
Saya Cuma diam dan tidak menjawabnya, saya berjalan mendekatinya, jarak saya dengan risa sekitar 5 meter dan semakin dekat, sangat dekat untuk dapat melihat wajah cantik yang sedang tersenyum itu, dan brug saya memeluknya...
saya merangkulkan tanganku ke tubuhnya, harum tubuhnya membaui hidungku, sejak pertama saya mengenalnya dia selalu memakai aroma parfum yang sama, aroma mawar yang halus.. saya membelai rambutnya yang kini dipotong sedikit lebih pendek dari terakhir kami bertemu, rasanya lembut.. persis seperti terakhir kali saya membelai kepalanya.
Saya tidak tau persis belapa lama saya memeluknya, dan risa pun hanya diam sambil membalas pelukanku lebih erat lagi.. momen bisu yang tidak akan pernah saya lupakan.

“aku kangen kamu mas” begitu kalimat yang dia bisikan perlahan ketelingaku.
“kenapa kamu bisa sampe sini nduk?” jawabku dengan berbisik ke telinganya...

“bukanya aku udah bilang mas? Aku liburan lama banget, dan aku bingung ngabisin liburanku sama siapa, tapi kayaknya aku udah gak bingung lagi mas, aku tau orang yang lagi meluk aku ini bakal jadi orang yang tepat buat nemenin aku ngabisin liburan”

Saya melepaskan pelukanku dan memandangi wajah cantiknya. Saya mencoba memastikan bahwa situasi ini bukan mimpi, saya mencoba memastikan bahwa saya sudah bangun dari tidurku..
“ini benaran aku mas” kata risa sambil memencet hidungku, seolah dia mampu membaca pikiranku dan memberitahu bahwa ini bukan fantasi mimpiku.

“omong apa kek mas, udah jauh2 sampe sini masak Cuma didiemin”
Ucapnya dengan nada jenaka... suara jenaka yang selalu saya rindukan, suara yang saya tunggu untuk bisa saya dengar langsung dari bibir tipisnya..
Tapi saya tidak menjawabnya, saya Cuma menggerakan kepalaku dan mengecup keningnya.

“terimakasih nduk, sekarang aku merasa udah dirumah”

Part 51 (Yarra Valley)
Risa, dia menyusulku sampai ke negara ini..dia menempuh ribuan kilometer untuk menemuiku,
Adalah kejutan yang sangat luar biasa saat pertama saya melihatnya secara tiba2 berada dihunianku
Wajah cantik yang selama 2 tahun ini hanya berada dianganku kini secara nyata sudah berada persis didepanku dan sangat mudah untuk kuraih.
“nduk ... kamu pergi sejauh ini?”

“disinilah aku mas, akhirnya aku bisa sampe ke kamu,tentunya ini berkat bantuan Dewi”

Saya menggenggam jemari lentiknya, merasakan hangat telapak tanganya. Saya memasukan jari ke sela2 jemarinya dan menggenggamnya lebih erat lagi..
Kami kembali bertatapan dan saya menikmati betul rona wajahnya yang memerah, mata kami saling berhadapan dan saya melihat binar matanya mulai berair, dua tetes air mata meluncur dari bola mata yang terlindung lensa minus itu..

“aku bersyukur mas bisa melihatmu setelah sekian lama”

“dan aku juga bersyukur punya pacar yang cukup gila buat nyusul aku sampe sini”

Pertama dan mungkinkah yang terakhir?, itulah sebuah kalimat tanya yang timbul dipikiranku saat melihat Risa. sudah bertahun-tahun saya mengenalnya, tidak terhitung berapa moment saya lewati denganya.. beberapa kali saya memflashback ingatanku saat kali pertama kami bertemu.
senyumanya, nada suaranya yang tinggi, sikap galaknya, tingkahnya yang aneh dan lucu, kelembutanya, kepintaranya...semuanya.... semuanya saya ingat..
bertahun-tahun kami lewati bersama dan sampai dia menyusulku tidak merubah perasaanku walau secuil, dah bahkan saya merasa lebih menyayanginya.

***
“mas tau gak?” ucapnya dengan cubitan khas yang mendarat dilenganku

“enggak” jawabku ketus dengan meringis karena menahan cubitan yang nylekit tapi selalu kurindukan itu..

“dihh... jawab dulu napa mas” jawabnya dengan nada suara sebal dan raut muka dibuat-buat

“yaa aku gak tau nduk, kamu gak ngasi tau apa2 langsung nanya tau gak -_-“
Jawabku dengan tak kalah heboh..

“hehehe, ini mas. Kamu tau gak ini apa?” risa menunjukan sebuah buku bersampul kulit dengan lubang yang menyerupai lubang kunci yang mengait buku iu...

“itu apa sih nduk? Kotak amal yak? Kok ada gemboknya segala?  “

“ihhh,, kelamaan disini kok malah jadi bego sih mas?” jawabnya sambil sekali lagi mencubit lenganku yang sudah mulai terasa melepuh karena sejak pagi jadi sasaran empuk cubitanya, tapi Saya membiarkanya berbuat apa maunya, di tonjok pun mungkin saya ikhlas...

“ini buku harian khusus mas” jawabnya sambil meraba cover kulit tebal itu....
“khusus untuk?”

“khusus untuk setiap moment kita, atau paling gak apa yang menyangkut tentang kita”

Saya menyaut buku itu dan berusaha melihat isinya, di gembok.. buku itu dikunci, dengan sebuah kait yang membuatnya tidak bisa dibuka.

“bukain dong nduk” pintaku padanya

“gak usah ya” jawabnya dengan wajah tengil sambil memonyongkan bibirnya..

“dihh gitu ah kamu nduk” balasku sambil menjitak kepalanya pelan



“Heheh, buku ini udah lama banget mas, udah dari smp. aku belum pernah cerita ya?"
saya melirik kearah buku setebal kamus 1 triliun itu,di dalam halaman2nya seperti terselip beberapa potongan kertas yang terlihat menjembul.
“iya makanya sini to nduk, bukain ini kuncinya” ujarku dengan penasaran.

“ga mauk “ kali ini dia semakin mengejek dengan lebih memonyongkan bibirnya.

“hihh nih anak”

“hehe, besok ya mas.. pas aku balik ke jogja buku ini mau aku tinggal, aku udah nulis dari A sampe Z tentang kamu, apa sukanya, apa dukanya. pokoknya banyak, kayaknya berlebihan ya? Biarin wekkk :P, buku ini udah bantu aku biar gak lupa setiap moment yang aku abisin sama kamu mas. Otaku gak bisa menyimpen memori seefisien otakmu mas, dan buku ini udah banyak bantu aku, awalnya aku kira dengan bolak balik halaman buku ini bakal ngilangin kangenku sama kamu, api aku salah, setiap aku buka lembar tulisanku ini malah bikin tambah kangen, makanya abis dari sini mau aku tinggal aja  “

Saya tersenyum mendengar jawabanya, saya menjulurkan tangan dan membelai lembut rambutnya,dengan gerakan pelan tangan saya turun dan merangkulnya sambil berjalan menyusuri perkebunan anggur di Yarra Valley Victoria, hari itu kami menghabiskan waktu bersama setelah sekian lama berpisah.. dan Yarra Valley menjadi pilihan kami untuk menikmati matahari hangat di langit victoria...
***
Kami berteduh dibawah pohon cecille oak yang rimbun, pohon yang banyak ditemui di asia bagian utara dan eropa ini mungkin dibawa orang inggris waktu mereka pertama kali menginjakan kaki di Benua ini. Udara cukup menyengat siang itu, cuaca di Aussie memang sedikit lucu, kalian bisa merasa keddinginan, tapi setengah jam kemudian kalian akan merasakan hawa panas surya yang tidak diduga.
Saya menggenggam tangan putih Risa, dia menyadarkan kepalanya di lenganku, wajahnya yang damai terpejam dengan senyum yang tidak mau hilang dari wajahnya, kami duduk di rerumputan yang mulai merangas karena hawa panas, “negeri yang beruntung” seorang penulis australia pernah mengatakan itu, negara yang selama beberapa tahun saya tempati ini memang unik, selama ribuan tahun hanya ditempati oleh suku endemik Benua itu, dan baru tahun 1788 mulai dihuni oleh penjelajah asal inggris, Sydney menjadi Kota saksi dimana peradaban baru dunia lahir, setiap tahun semakin ramai pendatang2 baru dari eropa yang datang dan bermukim disini, mendirikan kota2 baru dan peradaban yang maju, negara yang menjadi bagian persemakmuran inggris ini dengan magisnya menyulap dataran kering menjadi tempat yang sangat layak huni dengan standar taraf hidup yang tinggi per kapita penduduknya. Saya memang pendatang baru yang hanya tinggal semmentara untuk merampungkan studi disini tapi lama kelamaan tempat ini membuatku kerasan, kedisiplinan warganya, kebersihan tempat umumnya, sistem pemerintahanya yang dekat dengan rakyat, pendidikan dan kesehatan merupakan hal utama yang menjadi konsentrasi pemerintahan disini. saya sering membandingkan dengan negara tempatku berasal lewat berita2 dari internet, ya sangat kontras perbandingannya, negara ini hampir unggul dari setiap aspek yang saya bandingkan..
Terutama masalah birokrasi atau administrasi. Menurut saya di Indonesia sedang dilanda kegilaan administrasi, semua hal harus sesuai jalur birokrasi dan administrasi yang bertele-tele, “yang penting administrasi beres, kalo urusan kenyataan dilapangan urusan belakangan” begitu yang saya rasakan dengan sisem kelola di Indonesia.
Tapi tentunya tidak ada tempat yang nyaman selain rumah, jika saya diminta memilih akan tinggal dimana saya di masa yang akan datang besok maka saya akan langsung menjawab Indonesia, negara dengan sejuta pesona, terlepas dari semua ganjang-ganjing dan ribuan problemnya,dan juga kebusukan oknum pemerintahan di dalamnya, saya tetap mencintai negeriku.
Right or wrong is my country ada pepatah mengatakan seperti itu.
“jika ada masalah di negeriku, jika ada kebusukan yang dipelihara, jika ada orang benar dihukum maka yang harus membereskanya adalah kami pemuda” beberapa kali terbesit diotaku untuk untuk menjadi seorang guru agar bisa ikut andil dalam perbaikan pendidikan di Negaraku, tapi pikiran itu segera kutepis karena tidak cocok dengan bidang keilmuan yang sedang kutempuh.
Saya akan mengabdi dengan caraku sendiri, begitu kataku berulang2 dalam hati.

Saya menunduk dan melihat tanganku yang sedang digenggam erat oleh risa, di pergelangan tanganku melingkar gelang pemberian risa yang selalu setia terpasang disitu, saya menjadi teringat pada beberapa tahun lalu ketika kami bergandengan tangan akan terlihat perrbedaan warna yang mencolok, risa yang putih bersih akan terlihat kontras dengan warna kulitku yang dulu hitam karena terpapar polusi gara2 seharian berpanas2an di jalanan kota jogja yang semakin menjakarta, tapi kini karena lama tidak terkena sinar matahari dan polusi dalam jumlah besar tampaknya saya menjadi lebih putih. Risa ini adalah gadis yang sangat mudah beradaptasi termasuk dalam hal tidur, lihatlah gadis periang itu kini benar2 terlelap dengan santainya gelendotan dipundaku dengan suara nafas yang lembut, saya tersenyum sambil menikmati semilir angin yang mulai bertiup menyejukan.
Saya memainkan jemarinya, saya mengelus jari manis jemari lentik itu sambil berpikir, akankah suatu saat nanti sebuah cincin akan melingkar disitu? Tentunya jika ada cincin melingkar disitu harus saya yang memberikanya. Risa risa.. kedatanganmu kesini membuatku benar2 merasa di rumah, kamu adalah Indonesia kecilku..
Saya menyandarkan kepala kebatang pohon besar itu, saya memejamkan mata sambil membayangkan apa yang benar2 ingin saya lakukan setelah studiku selesai, saya harus segera mencari spesialisasi ilmu kedokteran apa yang benar2 ingin saya ambil, kira2 apa yang dibutuhkan orang2ku di Indonesia sana?

“Australians all let us rejoice,
For we are young and free;
We've golden soil and wealth for toil;
Our home is girt by sea;
Our land abounds in nature's gifts
Of beauty rich and rare;
In history's page, let every stage
Advance Australia Fair.
In joyful strains then let us sing,
Advance Australia Fair.”

Sayup2 saya mendengar potongan bait pertama dari lagu kebangsaan autralia advance Australia Fair karangan Peter Dodds McCormick, dan dari kejauhan tampak bendera berwarna biru dengan logo union jack dan bintang federasi berkibar tertiup angin. Saya menegadah sambil mengimajinasikan bahwa lagu yang saya dengar adalah lagu Indonesia Raya, dan yang berkibar itu adalah sang saka Merah-Putih.
"aku tidak akan lama disini, aku akan pulang"


**
“mas gak mau, gak enak itu, cari nasi padang aja yuk” omel risa saat kami makan disebuah kedai makanan tradisional australia di kompleks food court yang berada di komples perkebunan wisata itu.

“itu gara2 kamu sendiri kan nduk, udah makan aja bawel :P , siapa suruh pesen meat pie sama burger” ujarku dengan tak kalah bawel, penyakit sok taunya kambuh dengan sok sokan memesan makanan yang mungkin asing dilidahnya, dia memesan meat pie sebuah kue dengan daging yang lembek didalamnya, memang makanan ini adalah makanan tradisional yang populer disini, tapi untuk lidah orang indonesia apalagi dari jawa seperti Risa mungkin akan mutah karena eneg, dia juga memesan burger, FYI burger disini berbeda dengan burger yang dijual di toko waralaba sekitar rumah kalian, saya sudah mengatakan kalau burger disini pake telor yang becek sama dagingnya itu pake daging kangguru, tapi karena si Risa lagi “kumat” dia tetap nekat memesan kedua makanan itu, dan akhrinya dia mual2 dan ngotot untuk dicarikan makanan padang di daerah yang cukup sulit ditemukan disini, duhhh nih anak ...

Saya memutar otak agar frekuensi suara bawel risa ini dapat turun, saya sudah merasa tidak enak dengan tatapan orang2 disekitarku, mungkin mereka menganggap kami adalah pasangan yang sedang bertengkar karena si cewek ketahuan hamil, soalnya risa disitu bergesture orang yang mual2 sambil memegangi perut.. Yassalammm
Saya mengambil daftar menu dan memesan satu makanan yang mungkin akan cocok dengan seleranya, makanan itu adalah chiko roll, makanan serupa kebab dengan isian daging dan sayuran, tapi kalian tau apa yang risa katakan? Bukan ucapan senang ataupun terimakasih, tapi dia makin kenceng memprotes
“mas!!, aku jauh2 sampe sini masak Cuma diajak makan martabak?, kalo ini mah bang zanuri pedagang martabak samping rumah juga bisa bikinin :P “ dan saat itu saya Cuma bisa mengurut jidat sambil bilang.
“wis sakarepmu nduk” (dah terserah kamu nduk).
Saya mengecek PDA dan membuka beberapa email masuk, bukan main senangnya saat mendapat email dari Mr.Nochka yang mengatakan bahwa ada penundaan jam mata kuliah dikarenakan beberapa sebab, lucky ....

“kenapa mas senyum2?,dapet gebetan baru ya?” tanya risa dengan menyelidik, mulutnya sik mengunyah beberapa butir anggur dan buah pulm yang kami petik tadi..

“besok aku gak ada kuliah nduk, jadi kita bisa jalan2 lagi ”

“ehh seriusan mas??, wahh pengertian banget mas dosenmu” ucapnya dengan berteriak sambil menggebrak meja sampai beberapa pengunjung lain kembali menoleh kearah kami, dan disitu saya Cuma bisa menunduk sambil menutup wajah dengan daftar menu..
“jangan bikin malu to nduk” ucapku dengan berbisik tapi cukup keras

“aku soh sebodo amat mas :P “ jawabnya cuek sambil menyedot milkshake sampai keluar bunyi srruuutttttt...

Hadeuhhhh bener2 nih anak..
****

Hari yang sempurna, ya benar2 hari yang sempurna..quality time yang sudah saya tunggu2 akhirnya terlaksana hari ini, kami berjalan menanjak, menaiki gundukan tanah yang menyerupai bukit, matahari sore berpendar indah, Yarra valley, sebuah tempat wisata kebun yang menyenangkan, sebenarnya bukan tempatnya yang membuat susana ini begitu indah. Tapi gadis didepanku, kini dia berada didepanku sambil tersenyum cantik sekali, ada 2 keindahan yang secara bersamaan kulihat.. pertama adalah paras cantik risa yang kini melingkarkan kedua tanganya di leherku, dan keindahan lain adalah latar tempat kami berdiri, sinar matahari yang mulai tenggelam dan meredup membuat gradasi warna yang indah, sinar jingga matahari terbenam mmbuat daun2 anggur dan pulm di Yarra Valley yang berguguran tampak kemilau, ditambah angin yang bertiup menerbangkan daun2 itu membuatku seolah berada di sebuah tempat di serial film Hollywood..
Wajah kami semakin dan saat Risa memejamkan mata saya membisikan sesuatu yang secara tidak sadar tapi ikhlas dan tulus meluncur dari mulutku...

“Risa maukah kamu menikah denganku?”

Risa seakan kaget, dengan cepat dia menutup mulutnya sambil memandangku seolah tidak percaya dengan kalimat cepat yang saya ucapkan tadi..
“mas.... kamu ??” ucapnya seakan tidak percaya ...

Part 52 (Trilogi)
* Wajah kami semakin dan saat Risa memejamkan mata saya membisikan sesuatu yang secara tidak sadar tapi ikhlas dan tulus meluncur dari mulutku...
“Risa maukah kamu menikah denganku?” *

Dia masih tertegun, matanya terbuka lebar seolah masih belum percaya bahwa kalimat itu akan terucap sedini ini, kami berdua masih sama sama muda, dan masih polos dengan tantangan dunia, tapi disatu sisi risa sadar bahwa setiap ucapanku tidak pernah main2..
“mas ... kamu yakin?” ujarnya dengan nada suara sedikit bergetar..
“aku tidak punya alasan untuk tidak yakin nduk, beberapa waktu terakhir aku banyak mikir tentang apa sebenarnya yang pengen aku lakuin setelah aku selesai disini. Dulu aku punya dwilogi impian tentang hidupku yang harus tercapai, yang pertama aku pengen punya banyak teman, yang kedua aku pengen jadi Dokter, dan kamu nduk sudah bantu aku buat mewujudkan keduanya, tapi setelah aku mencapai keduanya apa yang mau aku lakuin? Dan keliatanya aku udah tau nduk, mungkin kamu adalah trilogi dihidupku.. maukah kamu nduk? Menjadi trilogi dan bagian dari season baru hidupku selepas disini??”
Risa tersenyum, raut wajah tidak percaya itu berubah menjadi mimik wajah yang melukiskan kelembutan, dia menggigit bibir bagian wajahnya sambil menatapku penuh arti. Entah apa yang ada dipikiranya. Permintaanku adalah bukanlah permintaan sepele,mungkin dia sedang berpikir antara ya atau tidak, setiap detik menunggu jawabanya membuat saya semakin berdebar-debar,
“aku percaya kamu akan bilang itu suatu saat nanti mas, aku Cuma gak percaya akan secepat ini.. dan yaa mas.. aku mau, aku tidak punya cukup alasan buat menolakmu
Ucapnya tegas tanpa keraguan, dia menyambut permintaanku dengan tangan terbuka. Risa adalah orang pertamayang menerimaku sebagai teman, dia juga orang yang pertama menerimaku menjadi kekasihnya, dan sekarang begitu kutanya apakah dia mau jadi istriku dia juga mau menerimanya.
Saya tersenyum.. saya menatap lekat2 wajah yang cantik tanpa cacat itu, dia mendekatkan dirinya lebih rapat kepadaku, seolah tau apa yang ingin saya lakukan dan cupp.. sebuah kecupan yang berbarengan dengan hilangnya sinar matahari yang tenggelam di lembah Yarra Valley , suasana berganti semakin gelap. Kelelawar mulai terbang keluar dari sarangnya, sinar matahari yang hilang berganti dengan lampu2 yang mulai menyala otomatis sepanjang jalan. Tapi suasana gelap tidak berlaku di hati kami, kami berjalan bergandengan untuk pulang, udara menjadi semakin dingin, risa mengambil 2 syal dari dalam tasnya dan memakaikan salah satunya kepadaku, malam itu purnama penuh, seolah semesta tidak membiarkan kami berjalan di kegelapan...
Saya memandang gadis disampingku, dia membalas tatapanya dengan senyuman yang sejak pagi tadi tersungging diwajahnya.. saya hampir tidak percaya bahwa yang saya lihat itu adalah calon istriku...

“Mas.. masih bisa pulang agak malem kan kita?”
Tanya Risa sambil menengadahkan kepalanya ke langit..
“bisa nduk.. transportasi disini tengah malem pun masih ada.. kenapa emang?”
“gak apapa sih mas.. pengen lebih lama aja bareng sama mas”
Risa berucap tanpa melihat kearahku, dia melepaskan gandengan tanganya dan berjalan menyisir rerumputan yang dipotong pendek itu..
Sekejab dia memeriksa rerumputan manila yang tersibak itu dan duduk diatasnya, kakinya ditekuk dan kedua tanganya melingkar memeluk lututnya, kembali kepalanya menengadah, dan kali ini di bawah terang bulan terlihat rona senyumnya yang semakin merekah. Dia sama sekali tidak menengok saya tapi lambaian tanganya mengisyaratkan agar saya segera menghampirinya..
Saya mendekati gadis cantik itu dan duduk bersimpuh didekatnya…
“mas.. ternyata malem ini cerah banget, rasanya bintang sama bulan deket banget dengan kita”
Ucapnya riang dengan dagu yang dia sandarkan ke lututnya.
“iya nduk, rasanya baru kali ini aku merhatiin” jawab saya sambil ikut menengadah menikmati sinar bintang yang berhamburan di langit Yarra Valley.
“mas tau legenda tentang bintang?”
“apa tentang mitologi Yunani tentang rasi bintang nduk?”
“ishh bukan.. mas ini orang mana sih?”
“orang Indonesia lah nduk”

“kalo orang Indonesia mungkin mas harus ganti nama2 kayak orion, Pleiades dan sebangsanya jadi Waluku, Respati dan lain-lain..”
“waluku? Respati?” tanyaku dengan mengulang nama yang masih asing ditelinga saya
“mas mas.. kamu ini harus belajar budaya, Orang Indonesia itu udah lama lho kenal dengan rasi bintang, gak kalah sama orang yunani.. aku lagi nyari rasi bintang yang paling kusuka mas disini.. tapi kayaknya gak ketemu nih” jawabnya dengan pandangan mata yang menerawang ke langit..
“apa itu nduk?”
“mas pernah denger Lintang Kartika?”
Lagi2 risa menggunakan nama yang asing ditelingaku, kata Kartika mungkin sering terdengar menjadi nama orang, saya sediri masih belum paham dengan kata lintang yang ada didepan kata Kartika, bintang kartika? Apakah itu semacam zodiak orang jawa?
Saya menggeleng mengisyarakatkan ketidaktahuan saya kepada risa.
Risa tersenyum telunjuknya bermain di jidatku sambil mengeluarkan tawa ejekanya yang tengil..
“tuing tuing,, ini kepala isinya apa sih mas?” ejeknya sambil terus menekan dahiku dengan ujung telunjuknya..
“kasih tau aja kenapa sih ndut “

“enak aja.. aku gak gendut mas “ ujarnya dengan sewot, risa ini memang gak mau disebut kalo gendut atau berat badan naik atau apapun hal yang berkaitan dengan berat badanya yang sebenarnya biasa saja.

“makanya jawab lah, orang gak tau juga aku nduk”

“yaudah, kalo tari Bedhaya Ketawang mas tau gak?”

“enggak nduk, hehe apa sih itu”

“dasar bego ahh”

“dih, ngebego begoin orang”

“hihi.. kebangetan sih.. itu tarian mataram mas.. yang mengibaratkan lintang kartika, lintang kartika itu sendiri konon adalah 7 bidadari yang turun ke bumi, kamu tau mas, aku pernah liat lintang kartika itu, 7 bintang yang keliatan paling terang. sayang disini gak keliatan, tapi aku sendiri gak paham cerita lengkapnya sih mas"

“dihhh, kamu ternyata aja gak tau gitu kok “

“tapi kan masih mending tau ujung2nya dari pada mas gak tau apapa :P “
.saya mengacak2 rambut risa dengan gemas, gadis sok tau didepanku ini benar-benar semakin membuat komplit keindahan malam di yarra valey.
.

“mas.. kamu kapan pulang?” ucapnya dari dalam taxi yang mengantar kami pulang.

“segera setelah semua selesai disini nduk”

“trus hal pertama yang pengen mas lakuin kalo pulang apa dong?” tanyanya sambil memainkan rambutnya..
“enggak tau, kerja, mengabdi, sambil nunggu kamu lulusmungkin” jawab saya sambil menyibak rambut yang menutupi keningnya..
Tampak dari sinar remang lampu mobil dia menunduk malu, risa ini gadis yang tidak bisa menyembunyikan perasaanya, jujur akan setiap apa yang dirasakanya, mungkin hal itu juga yang membuat saya tergila-gila padanya...

“kalau kamu nduk?, apa yang kamu pengen lakuin setelah lulus?” kataku balik bertanya padanya.

“emhh.. gak tau juga  lulus, kerja, ngabdi, jadi istri dokter, punya anak mungkin “
Saya tertawa mendengar jawabanya, sesederha itu kah cita-cita kami?
Saya sendiri kala itu belum dapat berpikir lebih jauh, mungkin karena usia kami yang masih muda, tapi seiring berjalanya waktu, satu persatu peristiwa akan kami lewati, dan tunggu saja diakhir cerita.


*****
Sudah beberapa lama Risa mengunjungiku, memang waktu terasa begitu cepat berputar jika kita terlalu menikmatinya, dan kini tiba saatnya saya dan risa kembali harus berpisah..
Minggu pagi, saya dan Dewi mengantar Risa ke airport.. entah kenapa jika saya bandingkan jadwal keberangkatan pesawat disini tidak terlalu sering delay, berbeda halnya dengan ditanah air yang sering kali kita harus berlama-lama menunggu di bandara untuk sekali pemberangkatan. Padahal jika di tengok maskapai penerbanganya pun adalah maskapai berlambang burung kebanggaan Indonesia.
Saya menggenggam tangan Risa yang terbalut sarung tangan beludru, saya merasa kembali ke beberapa tahun lalu saat risa mengantar saya ketika hendak berangkat ke Melbourne untuk kali pertama, bedanya kali ini semuanya dibalik. Saya menjadi lakon yang mengantarkan risa kembali ke tanah air...

“mas, cepaat di selesein ya studimu.. jangan lama2 disini, aku takut kamu kepincut bule”
Katanya sambil meremas pipiku dengan gemas.

“pasti nduk, kamu juga harus segera selesin kuliahmu ya, jangan lama2, aku takut kamu kepincut pribumi’ jawabku dengan membalik pertanyaanya yang sukses membuat dia gemas dan lebih sadis mengajak acak wajahku...

“jaga diri ya mas.. Dewi, aku titip mas Rizal ya, tolong jagain. Dia cowok yang susah diatur”
Ucapnya kepada dewi yang menjawab dengan anggukan dan senyuman khasnya..
Perpisahan itu berjalan singkat, tidak ada derai tangis, tidak ada perasaan mengganjal di hati kami, risa pulang dengan membawa bunga2 hati yangbermekaran di batinya.


“Tunggu aku nduk... tunggu aku pulang”.

***
"ciee yang mau nikah" goda dewi ketika kami sedang di perjalanan pulang.

"ehh, siapa sih wi yang gak mau nikah hhe" jawabku dengan sok kalem, sebenarnya saya kaget. bagaimana dewi bisa tau, tapi saya langsung paham ini pasti ulah mulut comelnya risa.

"kamu beneran serius zal?" tanyanya menyelidik.

"apa aku pernah gak serius dengan hal sepenting ini wi?"

dia hanya tersenyum, sambil melempar pandanganya ke jendela taxi yang kami tumpangi..
sorot matanya menyiratkan sesuatu yang tidak saya pahami..

"ada apa wi?"

dia menoleh, sedikit senyum yang dipaksa tersungging dibibirnya.

"gapapa sih zal, aku seneng sekaligus iri"

"dewi, aku ini sahabatmu.. kamu boleh cerita apapun yang kamu mau"

dewi menggangguk,dan matanya sedikit berair..

"kita ngobrol dirumah aja ya zal"

saya mengangguk, akhir2 ini dewi terlihat aneh, dia sering murung tanpa alasan, beberapa kali saya ingin menanyakanya, tetapi sering terhalang kesibukan dan kemarin risa juga berkunjung membuatku mengesampingkan rasa penasaran saya kepada sikap dewi.
rasanya baru kali ini kami saling diam, seperti ada sengketa diantara kami..

PART 53 (Dewi dan Husain)
“Dewi, kamu cerita ya.. ada apa?” tanyaku begitu kami sudah berada dirumah.
Dia masih diam, raut wajahnya masih menyiratkan kesedihan, sangat tidak biasa untuk gadis luar biasa seperti dewi bersikap demikian, sejak awal bulan syawal kemarin dia tampak murung..

“Dewi.... “ucapku pelan sambil menepuk pundaknya..
“hemmm,,, iya iya zal aku denger.. aku Cuma bingung mulai dari mana”
“pelan-pelan aja wi, aku punya banyak waktu.. mau teh? Aku buatin ya”, tawarku pada dewi yang terduduk di sofa. Dewi mengangguk pelan dan saya pun berlalu ke dapur,
Teh hitam pekat dengan seujung sendok gula pasir, bahkan saya hapal dengan takaran teh kesukaan dewi, saya sudah sangat mengenalnya, tapi sikapnya barusan mmbuat saya merasa belum terlalu dalam mengenal dewi, saya buru2 mengaduk teh beraroma melati itu dan menenteng nampan berisi 2 cangkir keramik menuju ruang baca, tempat dimana saya dan dewi sering ngobrol bareng.

“diminum wi” kataku sambil memberikan teh panas itu,

“makasih zal” ucapnya pelan..
Dewi tidak langsung meminum tehnya,dia hanya memainkan jari2nya membuat pola memutar di bibir gelas...
“kamu lagi bingung wi?”
Dia hanya menggeleng pelan
“trus kenapa?” tanyaku menyelidik
“aku lagi kangen”
“kangen sama??”
“Mas Husain”

Mas Husain? Saya mengulang nama itu dalam hati. Nama husain pernah dewi ceritakan, dia adalah laki2 yang pernah dekat denganya, bahkan dewi dan husain bisa deisebut pasangan kasih namun berakhir tragis, Dewi menceritakan kalau Husain sudah meninggal tanpa memberitahuku penyebabnya.
“kenapa dengan mas husain wi?” tanyaku dengan hati2 agar tidak menyinggungnya yang sedang sensitif.
“akhir2 ini aku kangen banget sama sosok mas husain zal, liat kamu bahagia sama risa bikin aku iri, liat kalian bisa komunikasi dengan orang di kampung halaman juga bikin aku iri, aku udah biasa sebenernya, tapi gak tau kenapa zal”
Dewi kembali menunduk, terlihat pertahananya sudah jebol, kesabaranya mungkin sudah dipuncaknya, kesedihanya tidak tertahan, sampai airmatanya keluar tak terbendung, dewi menangis, adalah hal yang sangat langka terlihat, gadis berhati baja ini ternyata mampu cair dengan kenangan dari mantan orang yang pernah mengisi hidupnya, saya merasakan kesedihan yang dewi alami sekarang, rasa rindu kepada orang yang tidak akan pernah kembali benar2 menyiksa batin, apa yang dialami dewi tidak bisa dibandingkan dengan apa yang sudah alami, mungkin beban yang di tanggungnya 2 kali lebih pedih dari apa yang menimpa saya,
Dia anak yang belum pernah mendapat kasih sayang oleh kedua orangtuanya, anak terbuang yang sejak bayi diasuh oleh orang lain, dewi ibarat telur merpati yang dierami puyuh, harusnya dia tidak bisa terbang karena induk puyuh tidak bisa terbang jauh dan mengajarinya untuk terbang tinggi, tapi anak merpati yang kuat itu bisa membuktikan dia bisa terbang lebih tinggi dari pada burung manapun, walaupun merpati itu kini berduka..
Kenapa? Karena merpati adalah burung yang setia pada pasanganya, bagaimana jika merpati ditinggal mati oleh pasanganya? Kira2 itu lah dewi sekarang..

Saya duduk merapat kesamping dewi dan menepuk pelan pundaknya, tangisanya tertahan, dia tidak termehek-mehek seperti tangis wanita pada umumnya, menunjukan bahwa dia tidak ingin kesedihanya mengganggu dan diketahui orang lain, ciri dari orang yang kuat dan low profile, tapi didunia ini tidak ada orang yang terlalu kuat, dewi tetaplah perempuan lembut yang malang..

“dewi, mas husain buat kamu itu artinya apa? Dan sebesar apa artinya buat kamu?” pertanyaanku konyol, mungkin itu akan menyakiti hati dewi, tapi entahlah kenapa mulut saya dengan otomatis mengatakan itu.
Dewi sedikit bergetar, tanganya sedikit mengepal, dan dengan cepat membuat gerakan mengelap wajahnya yang bersimbah air mata, dia menegakan kepalanya dan memandangku..

“dia sosok yang lebih berarti dari siapapun zal, kalo ga ada mas husain, gak mungkin aku sampe sini, kalau gak ada dia sekarang mungkin aku Cuma cewek kuper yang kerjanya ngurung diri di kamar, gak mungkin aku berani ngimpi bisa kuliah disini, dulu aku cewek penakut yang minder karena jadi bahan bully, lalu muncul mahasiswa itu..mas husain... mas husain ...... ... ...... “

Suaranya semakin melemah, dan dewi kembali tenggelam ketangisanya, dia menutup wajahnya dengan bantal sofa.

“dewi... tapi seperti yang pernah kamu bilang ke aku wi, hidup orang seperti kita itu emang gak mudah, wi kalo mas husain masih ada, apa yang dia pikir kalo liat kamu nangis?”

“zal.......” ucapnya dengan suara serak..

“dewi, aku yakin mas husain gak akan mau lihat kamu begini, kalo mas husain yang ngasih kamu semangat selama ini, jangan kamu hilangkan semangat yang dia tularin ke kamu, mas husain tetap akan selalu hidup dalam semangatmu wi”

Dewi kembali mengelap air matanya dan sekali lagi menoleh kearahku, tatapanya seperti kaget.
“zal, kata2mu tadi, persis yang diucapin mas husain terakhir kali” ucapnya setengah berbisik..
Saya belum sempat membalas kata2nya, dewi sudah berdiri dan berjalan menuju kamarnya,
“kamu tunggu disitu” ujarnya sambil melangkah cepat,
Saya masih terduduk sambil melihat arloji, waktu menunjukan pukul 11.00. hari libur seperti ini digunakan oleh beberapa teman2 serumah untuk bekerja part time,di beberapa toko di lingkungan kami . saya mengecek hp, sekedar melihat apakah risa memberi kabar atau tidak, dan ternyata kosong, mungkin dia masih di pesawat.. sedang asik memencet keypad hp dewi muncul sambil menenteng sebuah buku.
Dia menyerahkan benda yang semula saya anggap buku, ternyata itu adalah album foto yang berisi kenanganya dengan almarhum husain..
Saya membuka halaman pertama dari album itu dan melihat sosok almarhum husain yang tercetak pada selembar foto.
Husain dia berpostur tidak terlalu tinggi, mungkin lebih pendek dari pada dewi, badanya kurus dan mungkin bisa dikatakan sangat kurus, kulitnya putih dan dia memakai kaca mata, dia juga memakai jas almamater berwarna kuning, yang merupakan identitas dimana dia berkuliah, disampingnya ada dewi yang masihberseragam osis. Foto itu menunjukan betapa bahagianyamereka,saya membuka halaman demi halaman, album itu berisi foto mereka berdua, diakhir halaman hanya ada selembar foto, tanpa ada foto lain disampingnya, itu adalah foto batu nisan dari husain..
“Dewi, ceritain gimana dulu mas husain hidup” pintaku kepada dewi yang masih tertunduk melihat foto di akhir halaman itu, sorot matanya terlihat sayu seperti biasa.
Dewi menghela nafas panjang, terlihat dia seperti menelan ludah seolah dia berusaha menahan rasa kelu dari mulutnya, kalian tau? Bukan hal mudah menceritakan suramnya masa lalu, ibarat kamu menuang air garam di sayatan lukamu, pedih.. tapi dewi adalah orang yang akrab dengan rasa pedih, rasa sakit dan kepedihan hidupnya yang membuatnya menjadi pribadi yang kuat seperti sekarang,dan dia mulai bercerita.
“zal, mas husain itu adalah pemimpi nomer wahid di dunia, dia punya cita2 yang melebihi kita, aku dari jakarta, kota dengan segala macam fasilitas dan kemegahan dilalamnya, kamu dari jogja, kota dengan budaya terpelajar dan salah satu pusat pesona jawa. Tapi mas Husain dia berasal dari sebuah pulau yang jauh tertinggal dari tempat dimana kita tinggal, kerusuhan, gizi buruk, wabah, pendidikan, moralitas, dan banyak lagi permasalahan di desanya, di daerahnya mayoritas pendidikan anak2 mentok sampai SD, mereka lebih memilih membantu keluarganya di ladang, tapi mas husain dia memilih pergi meninggalkan kampungnya, semenjak masuk smp dia merantau ke Surabaya, sambil bekerja di sebuah toko buku sudut pinggiran kampus ternama kota 10 November itu dia berjuang sendirian, SMA dia lanjutkan tetap di surabaya, hingga nasib baik membawanya Ke kampus makara kuning. Program studi kesehatan masyarakat adalah pilihanya, dia bermimpi seetelah lulus dia akan pulang kampung, membuat perubahan di kampungnya melalui pendidikanya, memperbaiki gizi buruk, masalah sanitasi, moralitas dan sebagainya, dia punya berbagai ide bermacam langkah untuk mewujudkan cita2nya dia tulis di sebuah buku, dia tidak memiliki cita2 sebagai seorang pegawai negri, tidak juga sebagai karyawan perusahaan, dia adalah si kecil kurus yang ingin mengabdi, setiap hari dia membual tentang kelak anak2 di desanya tidak akan lagi memegang belati dan senapan rakitan, molotov dan sebagainya, tapi anak2 itu akan membawa buku, dan penggaris ditanganya, dia bermimpi melihat anak2 yang memiliki impian yang libih tinggi dari impianya, tidak ada lagi anak2 yang mabuk, tidak ada lagi kerusuhan antar kampung dan tidak ada lagi kemiskinan, dan tidak ada lagi orang yang sakit, mati karena kurangnya kepedulian tentang kesehatan.Tapi..... kadang takdir membuat jalan yang berbeda zal.. mas husain meninggal dalam kecelakaan, dia meninggal saat akan menjumputku berangkat sekolah, aku mau tanya zal, apa aku ikut berdosa? Mas husain meninggal lantaran aku.. karena aku zal dia meninggal,dia meninggal bersama cita2nya..... ....... “

Dewi lagi2 tertunduk, dia kembali menangis,kali ini bukan menangis tertahan, dia menangis terisak-isak, mungkin sudah tidak tertahan lagi rasa sedih dan sesalnya, jika kalian ma tau, baru kali ini saya melihat dewi seperrti ini, gadis baja dengan mata sayu ini yang biasanya tegar luar biasa kini ambruk dan menangis dalam sesal kenanganya.

Saya masih diam, saya masih takjub dengan penuturan dewi tentang husain,dia orang yang hebat bahkan lebih tepatnya dia orang yang menakjubkan, cita-citanya sederhana tapi adiluhur, rasa malu terbesit dibenaku, bahkan saya yang sudah menghabiskan setengah dari waktu studiku belum memiliki cita2 yang semulia dan sespesifik husain.

“kamu masih menyayangi mas husainmu wi?” tanyaku perlahan sambil memegang bahunya
Dewi menjawab pertanyaanku dengan anggukan yang kaku.

“kalo kayak gitu wi kamu harus bisa lebih baik sekarang, kamu itu cewek paling kuat yang pernah aku kenal, bukanya hatimu ini ciptaan Allah? Bukan hasil produksi pabrikan tiongkok?, kamu bisa lebih baik dari ini. Tolong wi jangan bikin aku tambah malu lagi, dulu awal ketemu kamu aku udah cukup malu karena tau ada orang yang punya sejarah lebih kelam dari aku tapi dia 2 kali lebih kuat dari aku, yaitu kamu.. dan sekarang kamu malu2in aku dengan cerita husain yang memiliki impian nyata jauh dari pada aku yang saampai saat ini belum bisa mikir sampai sana”

Dewi masih terisak, wajahnya dia benamkan pada bantal yang sekarang sudah terlihat basah karena air mata yang keluar begitu banyak dari dewi, dia masih memeluk sebuah benda kotak,tanpa melihat kearahku dia menyerahkan benda itu, awalnya saya kira adalah album foto yang lain, ternyata itu adalah sebuah buku, buku itu cukup tebal, di sampulnya tertulis tulisan arab yang berarti “Dengan Menyebut Nama Alla Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang”
Saya membuka halam pertama buku itu,

“pikiran adalah bunga,
Ujaran adalah kuncup,
Dan tindakan adalah buah didalamnya”
-Ralph Waldo Emerson
Halaman pertama buku itu hanya berisi kutipan dari tokoh yang saya kurang paham siapa itu,
Saya membuka lembar kedua, yang berisikan profil dari Muhammad Husain Azhari,
Alamat dimana dia tinggal, tahun kapan dia lahir dan sebagainya ditulis dengan tulisan tangan yang rapi, saya membuka lembar2 selanjutnya yang berisikan apa yang menjadi rencananya, apa yang menjadi impianya, dia menulis rencananya bagaimana membuat sanitasi di kampungnya, dia menulis resep makanan sehat dari komoditas tanaman murah yang bisa diolah, dia menulis bagaimana dia kelak akan membuat kelompok tani, dia menulis bagaimana dia akan membuat teknologi tepat guna dalam pengolahan lahan, dia menulis bagaimana menanggulangi wabah ini dan itu, banyak sekali rencana yang dia tulis berdasarkan permasalahan dilingkunganya, dan tulisan itu bukan hanya tulisan kosong, didalamnya berisikan bagaimana dapat merealisasikan rencana itu..

“hebat” gumamku secara tidak sadar, orang ini tidak sekedar menulis rencana, tapi perencanaan..

Saya jadi menyadari bagaimana saya terlalu sederhana dalam berfikir, saya kurang memahami rumusan masalah yang terjadi di sekitar saya.
“iya zal, dia emang hebat.. makasih ya zal udah mau diajak cerita, kamu tau zal? Kayaknya mas Husain bakal terus hidup, aku ngeliat kamu mirip sama dia zal”
Dewi berdiri dan mengelap sisa air mata yang belum mengering, senyum tipis namun terlihat ikhlas terlihat di wajahnya,

“aku mau sholat dulu zal, aku udah ngerasa sedikt lebih enakan kok” ucapnya kalem seperti biasa,
Saya mengangguk dan menyerahkan kedua benda kepunyaan dewi, dewi menerima album fotonya dan memberikan buku peninggalan husain kepadakku,

“lho kok di kasihin ke aku?, ini kan peninggalan mas husain?” tanyaku yang heran kenapa dewi menyerahkan buku itu kepadaku.

“aku udah apal setiap hurup di buku ini zal, dan aku punya impianku sendiri zal, mungkin kamu lebih cocok nyimpen buku ini, kalau kamu mau mungkin kamu bisa nerusin cita2 mas husain, wlaupun itu dengan cara yang berbeda zal” ujar dewi sambil berlalu dan menuju kamarnya,

Saya masih duduk di sofa sambil menyruput teh yang saya buat sendiri, dan berfikir sejenak.
Bukankah kisah romansa antara Dewi dan Husain itu indah sekaligus tragis?
2 orang yang saling mencintai dan saling menguatkan. Bahkan setelah salah satu diantaranya mati, mereka tetap 2 orang yang saling mencintai.
Sejanak saya menunduk dan berdoa dalam hati, Dewi adalah gadis yang benar2 baik, dan Husain meskipun saya hanya mengenalnya daari penuturan dewi,tetap dia adalah laki2 yang hebat.
Saya memohon kepada Tuhan jika mereka tidak berjodoh didunia, maka jodohkanlah mereka di akhirat.. Amin

Melihat kesedihan dewi akan kerinduanya dengan husain dan mendengar kisah mereka berdua membuat saya bersyukur, bahwa saya masih memiliki Risa. Sekali lagi saya berdoa semoga saya di jodohkan dengan Risa didunia maupun akhirat..
Walaupun saya tidak pernah tau akan ada jalan terjal didepan kami.

Part 54 (pak, buk.. mohon doa restu)
“Brandon, lempar bola itu kemari!” teriaku pada brandon
Happ. Bola basket yang dilemparkan brandon saya terima dan langsung saya arahkan ke dalam ring yang berjarak sekitar 5 meter dari tempatku berdiri, tangan dewi tidak bisa menghalangi bola yang mengalir dan terarah ke dalam ring itu..

“yeahhh.. masukk!!, skor tambahan untuk tim cool boy” teriak brandon girang sambil bergoyang2 di tengah lapangan basket di halaman rumahnya..
Saya memberikan tos kepada brandon, dan memberikan lambaian ejekan pada dewi yang sudah mandi peluh di bawah ring.
“kalian gak malu apa? Ngelawan cewek kok kroyokan gitu”gerutu dewi sambil menyeka keringat di dahinya.

“ye kan kamu sendiri yang minta buat aku sama brandon jadi satu tim” ujarku sewot tak mau kalah,

“dewi, mark.. ini minuman kalian, jangan sampai tenggorokan kalian kering karena gelombang panas ini” teriak mrs. Pegy sambil membawa nampan berisi 3 gelas besar berisi limun.

“oh terimakasih pegy, anda paham sekali dengan hawa panas ini” teriak dewi sambil setengah berlari menghampiri mrs.pegy ibunya Brandon.

Mau tidak mau pertandingan tidak adil antara saya brandon dan dewi harus berhenti, saya dan brandon berjalan menghampiri dewi yang tengah menenggak minuman itu banyak2.
Ada yang kangen dengan brandon? Ya disinilah dia, brandon sudah benar2 ‘sembuh’ ,sekarang saya dan dewi juga serng mengunjungi brandon, karena brandon adalah anak yang istimewa, lebih istimewa dari kami.. karena dia bisa membuka-tutup mata batinya, dia bisa menggunakanya sesuka hatinya.. sebuah keunikan untuk orang yang unik seperti kami.
Setelah tragedi dengan daisy bbrapa tahun lalu brandon sudah tumbuh menjadi anak yang ceria dan aktif. Dia bahkan lebih cepat belajar dalam mengontrol “kelebihany” dari pada saya dulu.
“yakin kamu akan segera pergi dari sini mark?” tanya Brandon sambil memutar bola basket di jarinya.
“yaaa.. aku sudah selesai disini brandon, tinggal mengurus beberapa hal terkait administrasi dan aku harus pulang kenegaraku, dan kamu jangan lupa untuk datang keacara wisudaku besok”
“aku tidak bisa membayangkan apa yang aku lakukan jika tidak ada kamu mark, kamu tau aku kadang kesulitan dengan mataku yang aneh ini”ucapnya sambil membanting bola basket itu dan membuatnya terpantul tinggi..

“aku sudah mengajarkan semua yang aku tau kepadamu brandon” jawabku sambil merangkul pundak anak yang semakin tinggi ini..

“yeah, tapi berjanjilah kalian untuk menghubungiku, ayahku berjanji jika nilaiku bagus saat aku masuk JHS dia akan mengajaku mengunjungi kalian di jakarta, berjanjilah mark, dewi kalian akan menemuiku disana”

Saya tersenyum sambil mengangguk, sedangkan dewi masih sibuk dengan limunya.
Dewi menaruh gelas yang hanya menyisakan es batu itu dan berkata
“aku akan menunggumu mark, kalau kamu sudah dewasa kabari aku ya, kamu akan jadi cowok yang ganteng besok” ucap dewi sambil menyibak dan mengacak2 rambut pirang brandon, brandon hanya bisa tersipu malu dengan sikap dewi..

“Brandon, kamu hati2 disini, jangan bergaul dengan ‘mereka’ , apalagi dengan sejenis Daisy” pesan dewi kepada brandon..

“bertemanlah dengan manusia saja ya, banyak kok yang lebih asyik dari ‘mereka’ ” tambahku kepada brandon.

“berjanjilah kamu akan baik2 sja disini brandon” dewi berkata lembut sambil menggendong tas selempangnya.

“Insyallah” jawab brandon sambil mengangguk tanda memahami nasihat dari kami...

***

“zal, si brandon bakal baik2 aja kan kita tinggal?” tanya dewi kepadaku saat kami sedang berada di perjalanan pulang.

“kita doakan aja wi, kamu juga tau sendiri, orang sejenis kita punya jalan hidup yang gak mudah”
Tidak terasa sudah 5 tahun, ya sudah 5 tahun saya mengenyam studi disini.. dan sekarang tidak sampai satu purnama saya, dewi dan bbrapa teman yang berkuliah disini harus kembali mengabdi ke tanah air, saya sedang menyukai kata “mengabdi” entahlah mungkin saya terlalu terpengaruh dengan buku milik almarhumm husain, coretan tanganya membuatku berpikir dua kali untuk apa yang akan saya lakukan selepas dari sini, saya membaca buku itu tiap malam menelitinya dan bahkan dari buku itu pula saya mengangkat undergraduate thesis dan mengantarkan saya pada predikat lulus dengan memuaskan ini.
Saya dan dewi, sudah 5 tahun berteman kami sama2 tumbuh dewasa disini, Melbourne sudah melekat di hati kami bahkan kami sudah menganggapnya sebagai rumah kedua,
Selama di perjalanan kami melewati tempat2 yang dulu sering kami lewatkan bersama beberapa teman yang lain, seperti rumah makan padang di pinggiran kota monash milik uda samsul, Kedai kebab Turki milik tuan kharim yang selalu diburu lantaran murahnya, toko oleh2 nancy dimana dewi sering berdebat dengan pemilik tokonya demi mendapat diskon beberapa sen, dan banyak lagi kenangan dari tempat2 menyenangkan di melbourne, dan yang paling saya ingat tentunya adalah Yarra Valey ...

Kami sampai di hunian menjelang sore, beberapa teman seperti wayan dan wardhana dan 2 orang cewek teman kami yang lain tampak asik mengobrol diruang tengah sambil mengemas beberapa barang yang bisa dibawa pulang. Mereka adalah kawan baiku disini, teringat peristiwa mengerikan yang saya lalui bersama mereka, tentang serangan dari Daisy,tentunya mereka masih trauma. Tapi mereka adalah teman2 baik yang setia mendukungku dan menemaniku.
Sudah banyak hal terjadi disini banyak peristiwa suka dan sedikit duka selama berkuliah disini, tampaknya Allah memudahkan jalan kami sehingga kami semua mampu lulus dengan pencapaian baik disini.
Semua memiliki mimpi, tapi tujuan kami hampir sama yaitu mengabdi. Mengabdi dengan cara kami masing2 ada yang bercita2 bekerja di rumah sakit besar, ada yang ingin melanjutkan spesialis bidang keilmuan, bahkan ada yang ingin buka praktek di kampung tertinggal, dan orang itu adalah saya. Lagi2 itu karena buku impian husain. Dia benar2 menularkan semangatnya kepadaku.
Saya sudah membuat rencana akan kemana dan sebagainya, dan itu akan saya ceritakan seiring cerita ini berjalan.
Banyak hal yang harus diurus jika saya ingin jadi dokter, kami disini hanya menjalani pendidikan untuk spelialisasi harus kami tempuh di tanah air, koass, ukdi dan sebagainya semua harus kembali ke tanah air. Butuh waktu sekitar 10 tahun jika saya ingin mendapat gelar dokter spesialis anak
*****
Kalian tau ada perasaan berat sekaligus senang atas rampungnya saya belajar disini, berat karena meninggalkan tempat yang sudah seperti rumah, dan senang akhirnya saya bisa pulang..
Tempat dimana saya berasal, tempat dimana saya lahir, tempat dimana saya akan menghabiskan umur saya disana.
Kembali ke tanah air berarti adalah melunasi hutang. Hutang kepada negara akan kubayar dengan pengabdian, dan saya harus melunasi kepada satu orang dan satu lagi seorang yang sebenarnya bukan manusia.
Kalian tau siapa mereka?
Kalian tentu paham dengan siapa saya harus melunasi hutang, jelas kepada Risa dan Sari.
2 orang serupa yang lahir dari waktu yang berselang puluhan tahun, masih sebuah misteri kenapa mereka bisa serupa.. masih misteri juga kenapa Risa seolah dikirim Tuhan untuk menggantikan Sari menemaniku. Sari adalah makhluk yang penuh misteri dimana terakhir kami bertemu beberapa tahun lalu dia meminta saya untuk “membantunya”, bantuan apa yang bisa saya lakukan untuknya?. Bertahun-tahun saya memikirkan itu tapi tetap saya belum menemukan jawabanya.

Lalu siapa 2 orang yang saya rindukan?, saya benar2 merindukan kedua almarhum orangtua saya.
Meskipun beliau berdua sudah meninggal sekian tahun lalu,saya tetap merasa beliau2 sangat dekat dengan saya, saya tidak tau seberapa dekat, tapi saya rasa sangat dekat.. sangat dekat seperti nyawa….
Seolah setiap pagi saat saya bangun dari tidur dan saya masih bisa mendengar suara ibuk yang membangunkanku dengan lembut “Rizal ayo bangun nak.. sekarang sekolah lhooo” begitu kata2 ibuk yang selalu terbayang di telingaku, seakan suara yang tidak nyata itu benar2 terdengar,
Saya tidak ingat banyak hal tentang apa saja yang pernah dikatakan ibuk kepadaku, saya hanya bisa mengandaikan kalimat sederhana penuh kasih itu terucap dari ibuku yang sudah terpisah belasan tahun dariku.
Sering kali saya merasa ada yang “menemani” saat saya sedang lelah karena padatnya aktifitas, saat saya sedang jenuh belajar, saat saya sedang malas, dan saat saya membuang waktu untuk hal yang tidak penting kadang saya seperti mendengar bisikan “anak cowok jangan loyo, anak cowok jangan lemah” yaa kira kira seperti itu suara yang membisik ditelinga saya, saya seolah mendengar suara bapak.. . serius saya seperti mendengar suara yang terdengar berat namun lembut, terdengar tegas tapi tidak memaksa. Itulah ke khasan bapak yang sampai saat ini saya ingat, suntikan semangat beliau yang berlatar belakang prajurit membuat saya mau tidak mau mengikuti gerak langkah cepatnya, dan kedisiplinan tindak tanduknya. Masih segar diingatan saya saat pertama dilatih naik sepeda oleh beliau, saya terjatuh berkali2, tapi bapak hanya menonton dan menyuruh saya bangun, bahkan lutut saya sampai berdarah2 tapi bapak tetap membiarkan saya berusaha lagi dan berkata “bangun le… bangun” .. sosok pendiam nan kharismatik itu terkenang dianganku..

Bapak… Ibuk…. Anakmu sudah besar sekarang.. begitu kataku dalam hati.
kalian yang masih bersama orangtua kalian sebaiknya bersyukur, sebaiknya kalian turuti setiap seruan nasihat mereka, hayati setiap ucap lembut permintaan mereka kepada kalian, dan syukuri setiap desah doa yang selalu dilantunkan orangtua kalian untuk hidupmu.

Karena disini ada seseorang yang harus menanggung rindu seumur hidupnya karena tidak lagi bisa memeluk orangtuanya…

Karena disini ada seseorang yang rela jauh merantau untuk membanggakan kedua orantuanya, walaupun dia tidak akan pernah melihat orantuanya menangis bahagia karenanya.

Karena disini ada seseorang yang rela menukarkan seluruh hidupnya hanya untuk bertemu lagi dengan bapak ibunya walaupun itu hanya sekali saja… sekali saja..
****
Saya masuk kedalam kamar sekedar ingin melamun, danberpikir mengenai apa saja yang sudah saya lakukan disini dan mengemasi beberapa dokumen penting.
Sisa beberapa hari sebelum kami wisuda, tiket penerbangan kami sudah ditentukan tanggal keberangkatanya, kami menggunakanwaktu yang tersisa untuk sekedar packing barang yang bisa kami bawa pulang, beberpa barang yang besar sengaja kami tinggal atau kami berikankepada orang lain, saya sudah memberikan sepeda yang biasa saya gunakan untuk berangkatkuliah kepada Brandon, karena repot sekali jika saya harus membawanya pulang. Beberapa dokumen menumpuk untuk ditandatangani dan masih banyak hal terkait administrasi yang mulai menggunung menunggu untuk diselesaikan.

Saya duduk di meja belajar, dan melihat rak yang dijejali dengan buku2 tebal, saya mengambilnya dan memasukanya satu persatu ke dalam koper yang khusus saya gunakan untuk mengemas buku dan beberapa persuratan.

Cukup memakan waktu lama untuk memaksa semua buku itu masuk kedalam koper yang tidak seberapa besar ini, saya melanjutkan keasyikan packing saya dengan mengemasi foto2 semasa kuliah yang terpajang di dinding kamarku, dilanjutkan memilah beberapa pernak pernik yang ingin saya bawa pulang, beberpa plakat penghargaan dari beberapa seminar dan kejuaraan yang saya ikuti juga saya kemasi serapi mungkin, saya tidak ingin satu kenangan berharga sampai tertinggal disini..
Sekitar 2 jam saya membungkuk hingga merasakan pegal di pundak dan saya duduk di kasur

“ehh apa ini?” gumamku sambil memungut sebuah benda keras yang tidak sengaja saya duduki..
Sebuah kotak beludru yang lebih kecil dari telapak tangan, saya tersenyum dan memungut benda berharga itu..
“kok bisa sampe sini” gumamku sambil membukanya..

“ecieee udah gak sabar banget nihh kayaknya” suara dewi dari luar pintu kamar yang sya sengaja biarka terbuka membuat saya menoleh..

“kamu wi, ngagetin aja.. ini tadi gak sengaja aku dudukin, untung gak rusak” ujarku sambil menimang kotak perhiasan itu..

“zal, jadi begitu pulang kamu langsung mau lamaran nih?” jawab dewi sambil nyelonong masuk dan duduk disampingku…

“ya kalau semuanya lancar wi” jawabku sambil membuka-tutup kotak yang berisi sepasang cincin itu.

“awas aja kalo sampe lupa ngundang aku zal” seru dewi sambil memukul2 pelan bahuku..

Saya tersenyum dan meletakan kotak berisi cincin yang insyallah akan saya gunakan untuk melamar Risa setelah tiba di tanah air..

“kalau kamu kapan?” ucapku sambil menggoda dewi..

“kapan apanya sih zal?” jawabnya mengelak sambil bersiap berdiri untuk kabur, karena dia tidak tahan jika digoda dengan pertanyaan seperti itu, dengan cepat saya meraih tanganya dan memaksanya duduk kembali..

“eit eit, jawab dulu pertanyaan om .. udah deh wii jangan berlaga bego, ntar bego beneran tau rasa lho” seru saya dengan lebih semangat..

“hihh.. sebel aku kalo diginiin, udah lah zal.. santai aja, besok juga ada yang kecantol sama aku” jawabnya dengan ketus sambil melipat kedua tanganya di depan perut..

“keburu tua kamu wi, udah sekarang kamu harus nyari cowok yang siap bertanggung jawab”

“nyari? Dihh ogah zal, gak ada sejarahnya sel telur ngejar sel sperma, gak lazim cewek ngejar cowok.. zal semua udah ada garisnya jodoh udah ada yang ngatur, kadang jodoh itu muncul di tempat dan waktu yang gak terduga, tapi aku yakin aku bakal segera nyusul kayak kamu..” jawabnya sambil tersenyum tapi serius.

“aku berdoa wi, semoga kamu ketemu orang yang sama luar biasanya kayak kamu, yang bisa melengkapimu dan ngebimbing kamu”

Dewi tersenyum sambil menoyor kepala saya..
“aminn” ucapnya sambil berlalu meninggalkan saya..

**
Hari yang dinantikan tiba, hari suka cita dari setiap insan yang mengenyam pendidikan di perguruan tinggi, hari peresmian bahwa kita sudah selesai mencekoki otak dengan bidang keilmuan yang tidak sebentar kami tekuni, hari dimana beban sebagai mahasiswa strata pertama selesai, dan hari pertama untuk perjuangan yang lebih panjang untuk menempuh spealisasi keilmuan saya yang masih belum spesifik, dan perjalanan panjang untuk meraih gelar dokter yang sebenarnya. Hari ini merupakan akhir rutinitasku di Melbourne dan saya tak lama lagi akan menjalani rutinitas baru yang lebih kompleks di Indonesia dengan segudang permasalahanya..
Pakaian impian semua mahasiswa sudah saya kenakan.. toga dengan logo Universitas Melbourne yang menempel di dada sebelah kanan, teman2 saya tampak gagah dan cantik dengan balutan makeup tebal, tampaknya mereka semua mempersiapkan betul hari besar yang dinanti ini.
Dewi, Wayan, Wardana, Novita dan Miska, teman seperjuanganku disini mereka ada dikanan kiriku, menangis dengan haru di hari bahagia ini…
Temanku dari Negara ini juga Nampak menawan, lihatlah Natalie si jangkun bermata biru nan cantik itu melambai kearahku dan tersenyum dengan anggun. Lihatlah Eugene si otak professor dengan gaya flamboyanya melangkah dengan bangga..

Mereka didatangi keluarga mereka yang jauh2 menempuh jarak ribuan kilometer hanya untuk menyaksikan dan ikut berbahagia dimoment sakral akademisi ini.
Kecuali saya dan dewi tentunya, tidak ada dari kami yang mendapat kunjungan dari keluarga untuk merayakan hal indah ini..
Sebenarnya om Bowo beberapa kali mengetakan akan datang, tapi hal tersebut saya tolak dengan halus. Karena tidak sedikit biaya yang dikeluarkan jika harus repot2 kesini, sama halnya dengan Risa yang saya bujuk agar tidak usah repot2 datang kesini, “kita rayakan setelah aku sampe rumah nduk”, begitu bujukanku kepadanya yang dia terima dengan baik, alasan lain adalah saya ingin menemani dewi dan menjaga perasaanya, saya lebih beruntung karena masih ada kerabat dekat yang mendukungku dan memperhatikanku, saya juga memiliki risa dan om Hamzah yang sangat perhatian denganku.. sedangkan dewi…….

Saya ingin menemaninya, saya ingin mendukungnya dan ikut berbahagia di hari istimewanya ini, saya tidak ingin melihat wajah kecewa dewi karena tidak ada yang memeluknya dengan haru, saya tidak ingin melihat wajah sedihnya karena tidak ada orang untuknya membanggakan diri, saya ingin menemaninya dan memberitahunya bahwa dia tidak sendirian di dunia ini.

“selamat zal” ucapnya sambil menyalamiku dengan isak tangis bahagia

“begitu juga dengan kamu wi” ucapku dengan suka cita…
Hari itu adalah salah satu hari bersejarah di hidup kami, ingin rasanya saya mengukir sebuah prasasti dan saya tancapkan ditempat dimana semua orang bisa melihat pencapaian kami.
Tidak terasa setetes air mata turun dari bola mataku, saya membayangkan andai saja…..
Andai saja jika beliau masih hidup … andai saja jika beliau berdua melihatku berdiri disini…
Dalam hati saya berdoa dan bersyukur kepada Allah..
Ditengah riuhnya wisudawan dan wisudawati di auditorium yang sangat luas itu saya menengadah dan menerawang ke langit langit.. berusaha memvisualisasikan bayang kedua orangtua saya

“pak.. buk.. mohon doa restu”

PART 55 (kenangan dari makhluk hampir abadi.., PETUNJUK!!)
Hari jumat sore merupakan hari yang teramat sibuk tapi santai, weekend banyak dimanfaatkan kaum muda Melbourne untuk sekedar hangout dengan sejolinya, saya tengah berjalan sendirian sejak pagi tadi,menghabiskan sisa hari2 terakhirku disini. entahlah kenapa saya ingin sekedar berjalan2 sendirian, padahal saya sangat enggan dengan namanya kesendirian tapi kebiasaan lama kadang membuat kita kangen untuk mengulanginya.. iya kan? Saya ingat di masa kecil saya saya sering bahkan selalu jalan sendirian sepulang sekolah, menyusuri padang ilalang seorang diri karena tidak ada yang mau untuk sekedar berjalan denganku, jalanan setapak di sepanjang persawahan adalah rute yang paling saya senangi, kenapa? Karena tempatnya sunyi dan sepi…
Well… sebenarnya saya tidak benar2 sendirian, saya selalu dibarengi dengan seorang kawan yang bisa dikatakan hampir abadi.. Sari.. tentunya kalian mengenal sari, entahlah apakah sari pantas disebut “seseorang”, karena pada dasarnya sari hanya qharin dari sari yang pernah hidup di masa lalu, aneh sekali masa itu, manusia yang harusnya jadi bangsaku malah menjauhiku, justru makhluk yang bukan manusia malah menjadi kawan baiku. Itulah kenapa saya memilih jalan sepi setiap pulang sekolah, agar saya bisa bermain dengan sari tanpa dianggap gila oleh orang2. Saya melewati jalan kampung di pinggiran semarang, menyebrang parit kecil dan berhenti di semacam padang ilalang, disana saya biasa bermain, ngobrol dan berkeluh kesah kepada sari tentang betapa menyebalkanya sikap orang2 kepadaku. Dulu saya membenci mereka yang menjauhiku, tapi entahlah ketika saya bersama dengan sari kebencian itu menguap begitu saja.
Sangat berbeda dengan sekarang dimana saya sudah mempunyai banyak teman, sangat jarang rasanya saya merasa kesepian karena tidak ada orang disampingku.
Saya duduk di sebuah kursi panjang di trotoar, udara mulai bertambah dingin dengan angin yang mulai berdesir, dinginya serasa menembus kulit. Saya merogoh saku mantelku dan memakai sarung tangan, tidak lupa kupluk bulu domba itu saya benamkan lebih dalam agar lebih rapat melindungi telingaku dari rasa dingin.
Saya asik membaca pesan singkat yang tertera di hp, pesan dari Indonesia, tentunya kalian tau siapa dia.. bahkan dalam pesan teks sekalipun dia tetap jenaka dan menyenangkan seperti biasa.. tidak terasa cukup lama saya asik chating dengan dia, sampai waktu sudah semakin malam dan suasana semakin gelap, seorang bapak2 duduk disampingku dan bertanya “sedang menunggu seseorang nak?” tanyanya dengan ramah..
“ahh, tidak pak, saya hanya menikmati Susana ini” jawab saya dengan sopan..
Bapak2 yang mungkin berumur 50an tahun itu hanya membalas dengan senyum sambil berdiri Karenna bis yang menjempunya sudah terlihat, dia menganggukan kepalanya tanda permisi..
saya memandangi bapak2 yang sudah masuk kedalam bis yang sudah melaju perlahan itu,
malam itu purnama terlihat penuh, jalanan masih ramai dengan lalu lalang kendaran dan orang2 yang berjalan kaki, saya hanya duduk terdiam menikmati waktu sambi sesekali membalas senyum gadis penjual bunga yang membawa daganganya dengan keranjang kecil di lenganya, dia tampak berdiri di pinggir jalan sambil menoleh ke kanan dan kiri..
gadis manis itu menjajakan bunga mawar yang sudah dihias sedemikian rupa hingga terlihat lebih cantik, saya taksir umurnya sekitar 17 tahun, mungkin dia berjualan bunga unuk tugas sekolah atau acara amal saya tidak tau, gadis dengan rok berwarna hitam sebatas lutut itu menghampiriku dan menanyaiku..
“apa kamu sedang menunggu seseorang?” pertanyaan yang sama seperti yang ditanyakan bapak tadi,
“tidak, apa saya terlihat sedang menunggu seseorang?” jawab saya dengan sopan kepada gadis yang terlihat oriental itu, mungkin dia adalah blasteran dari kulit putih eropa dengan orang asia, yang membuatnya terlihat unik namun cantik.
“boleh aku ikut duduk?”
Saya tersenyum dan memberikan anggukan sambil memberikan sela ruang agar gadis itu duduk disamping saya..
“Marry, aku marry dan kamu tuan….”
“oh, Markus.. disini saya biasa dipanggil mark” saya memperkenalakn diri pada gadis yang mengajak saya berkenalan itu.
“katakana padaku mark, dari mana kamu berasal, aku kira kamu bukan berasal dari sini” mary bertanya sekaligus menebak.
“yaa.. disini saya hanya untuk kuliah, saya berasal dari Indonesia”
“wahh.. apakah kamu dari bali?” tanyanya dengan antusias
“bukan, saya dari Yogyakarta, apa kamu pernah mendengar nama itu?”
Marry mengerutkan dahinya, mungkin dia belum pernah mendengar nama Yogyakarta sebelumnya..
“aku yakin pernah mendengar nama kota itu, tapi aku tidak yakin itu dimana, apakah itu tempat dimana masih ada seorang sultan yang memerintah?” tanyanya lagi, gadis ini cukup cerewet ternyata. Tapi dia cukup berwawasan karena tau bahwa jogja masih memiliki sultan yang memerintah sebagai gubernur.
Saya hanya mengangguk pelan sambil menengadah ke melihat purnama yang terlihat berpendar indah..
“keren” ucapnya sambil membenahi susunan bunga di keranjangnya..
“mark, senang berkenalan denganmu. Aku harus pulang sekarang” ucapnya sambil berdiri dan menyodorkan setangkai mawar putih kepadaku.
Saya menerima setangkai mawar itu
“berapa harganya mary?” tanyaku sambil merogoh saku untuk mengeluarkan dompet.
“aa.. tidak.. tidak.. aku tidak memintamu untuk membelinya mark, aku memberinya untukmu, aku disini tidak untuk berjualan, aku hanya berdiri disini sepanjang hari untuk memberikan bunga2 ini kepada oran yang mau menerimanya, kamu sudah cukup baik mau menerimanya, sepanjang hari aku disni dan baru kamu yang mau menerimanya, jadi tidak usah ” ucapnya, dia tersenyum dan memberikan anggukan pertanda dia permisi..
Saya memegang mawar itu dan sejenak berpikir mengenai kucapan mary, aneh juga untuk ukuran gadis jaman sekarang memberikan bunga seharian kepada orang, anehnya lagi dia berkata baru saya yang mau menerimanya.. memang apa salahnya hingga tidak ada yang mau menerima setangkai bunga dari gadis cantik..
Serrrrr… dan tiba2 ada hawa aneh muncul …
Bulu kuduk saya tiba2 merinding sekali, dibarengi dengan rasa dingin yang hinggap di leher bagian belakang saya, saya merasa kepekaan indra saya meningkat dengan sendirinya, mawar yang saya pegang itu … mawar itu … aneh sekali tiba mawar itu layu dan mengering dengan sangat cepat, sangat tidak masuk akal batinku dalam hati.. angin bertiup dan tiupan angin membuat kelopak bunga yang kering dengan aneh itu terbang,
saya melihat ptongan kelopak bunga kering yang terbang diangkat angin itu melayang kearah dimana tadi marry berjalan meninggalkanku.
Ya.. kejadian aneh kembali menimpaku teman…
Saya memang tidak banyak menceritakan pengalaman bertemu “mereka” selama di Melbourne, karena saking banyaknya, setiap hari saya bertemu makhluk tak kasat mata disini, tapi malam itu terjadi keunikan saat saya bertemu dengan salah satu dari “mereka”, sosok yang mengaku bernama Marry.

Marry, saya masih melihatnya dari jarak yang tidak terlalu jauh, dia… dia tidak lagi terlihat seperti gadis manis yang menyenangkan selayaknya beberapa detik yang lalu, terlihat bahwa dia berjalan dengan kaki pincang, dia berjalan terseok-seok, rambut panjangnya yang tadi terlihat indah berwarna hitam kecoklatan kini tampak kumal dari belakang, rok dan sweeter yang dia pakai tadi terlihat menawan, tapi sekarang yang terlihat oleh saya adalah pakaian robek yang compang camping dia kenakan, dia berjalan dengan menyeret kaki kananya, kenapa? Karena kaki kananya hanya sebatas mata kaki, tanpa ada telapak kaki dibawahnya..
“Marry !!!” teriak saya dengan keras, teriakan saya membuat para pejalan kaki menoleh kearah saya,
Saya berteriak lagi “Marry!!!... Mary!!” orang di sekitaran trotoar yang ramai itu mulai memandangku dengan tatapan aneh, mungkin dalam hati mereka bicara.. ada apa dengan orang aneh ini.. saya mengesampingkan tatapan aneh dari orang2, dan marry dia menoleh kearahku… bukan menoleh seperti saat kamu di panggil orang, dia menoleh dengan caranya, dia memutar kepalanya 180 derajat hingga menhadap kearahku yang ada sekitar 15 meter di belakangnya..
Shittt.. mungkin kamu akan mengumpat karena melihat wajah marry. Wajahnya pucat seperti kerena terendam air dengan wktu lama, lebam2 di wajahny tampak membiru, di pelupuk matanya tampak darah yang menghitam menetes melewati pipinya.. dia tidak berhenti berjalan dia melanjutkan jalanya yang pincang dengan kepala yang terputar menhadapku, saya merasa ngilu melihatnya bagaimana rasanya jika lehermu diputar 180 derajat seperti burung hantu?, dia berjalan menjauh, satu matanya tertutup, dan satu matanya terbuka dengan melotot berwarna merah, tapi anehnya wujud seram itu masih sedikit menyiratkan kelembutan, aneh ya?, bibirnya tersenyum dan membuat gerakan seolah dia mengatakan.. “jaga dirimu mark” ..

Saya berlari berusaha mengejar sosok Mary yang mulai berjalan menembus melewati orang2 yang tidak sadar bahwa mereka baru saja dilewati sosok makhluk tak kasat mata, brugg.. “maaf..”brug “maaf” brugg.. “maaf saya sedang buru2” begitu kataku ketika saya menabrak beberapa pejalan kaki yang terlihat sebal karena tingkahku.
Sosok marry terus berjalan dengan cepat, tidak wajar dengan satu kaki dia bisa bergerak cepat, namun terkesan tidak terburu2. Ketika saya persis ddi belakangnya saya mengajaknya berkomunikasi dengan bahasa batin “Marry tunggu aku”
“ada apa mark?, aku harus pulang” jawabnya dengan kepala yang masih terputar kebelakang.
Saya sendiri tidak tau kenapa mengikuti sosok ini, biasanya saya mengacuhkan “mereka” tapi saya merasa ada feeling aneh yang mengusik saya, hingga saya berlari mengejarnya..
“bolehkah aku bicara denganmu?”
Marry memutar kepalanya kearah yang seharusnya, kemudian dia berbalik dan wujudnya sudah berubah kembali pada sosok yang enak dilihat.
“kamu.. sebenarnya siapa?” tanyaku padanya,
Saya berdiri di trotoar yang dilewati banyak orang, mungkin di mata orang biasa saya terlihat seperti orang konyol yang mematung di tengah rute berjalan orang2, mereka yang berjalan melewatiku melihatku dengan sorot wajah bingung.. mereka tidak sadar bahwa dalam diam saya tengah bicara pada sosok yang tidak bisa mereka lihat dan rasakan
“hmm… aku Marry mark, aku bukan manusia seperti yang kamu kira tadi, tapi akhirnya kamu tau, benar2 orang special”
“ikuti aku mark” ajaknya sambil melayang duduk di sepasang bangku di trotoar yang saling berhadapan.

Kami saling duduk berhadapan, saya mengeluarkan hp dan berlagak memainkanya, agar tidak mencolok kepada orang2 yang lalu lalang..

“jelaskan tentang dirimu marry” tanyaku dengan bahasa batin..
“kenapa kamu ingin tau mark?, bukakah orang special sepertimu tidak terlalu menyukai bangsa kami?”
“ya.. tapi tidak semuanya dari bangsamu yang jahat, kita masih sama2 hamba Tuhan”
Marry tersenyum, dan senyumanya dibarengi dengan bola matanya mengeluarkan darah kental kehitaman..
“ohh.. maafkan aku mark, aku tau manusia tidak terlalu suka dengan darah” ujarnya sambil mengusap darah yang mengalir di pipipinya.
“apa yang terjadi denganmu?, aku yakin kamu adalah bagian dari orang yang dulu pernah hidup kan?” tanyaku dengan serius .
“yaa.. seperti itulah mark” jawabnya sambil merapikan kembali bunga2 mawar gaibnya.
“lalu kenapa kamu masih disini?”
Jjleeegggg..
Tiba2 Marry menatapku dengan tajam, urat2 di lehernya bermunculan, dan wujudnya berubah kembali, mata kirinya merah, dan mata kananya berongga.. berongga karena tidak ada bola mata di dalamnya.
Darah2 kental berwarna hitam seperti kecap kembali mengalir, dia tampak tidak senang…
“apa kamu ingin mengusirku?!! Apa kamu ingin menyiksaku seperti mereka?!! Haaaaaa!!!”
Marry berteriak, suaranya tinggi sekali dia tampak histeris, suaranya seperti kuntilanak yang menangis dan merintih di tengah malam. Dia mungkin salah paham, badanya mulai terangkat, dia berusaha kabur,saya berusaha mengurungnya agar tidak bisa pergi…
“AAAAAA!!!.. huaaaa!!!” dia berteriak, suaranya sangat menyedihkan, dia seperti sangat ketakutan.. mungkin memori bagian masa hidupnya yang membuat dia seperti ini..
“marry!! Aku sama sekali tidak bermaksud buruk!, aku tidak ingin mengusirmu!”
“haaaa!!! Bodohnya aku.. bodohnya aku percaya pada manusia lagi.. haaaaaa!!”
“Marry tenanglah!!” teriaku dengan keras, tentunya dengan bahasa batin, hingga orang2 di sekeliling saya hanya mellihat seorang pemuda yang sibuk dengan ponselnya.

Marry sebenarnya hanyalah jin yang menyerupai wujud Marry yang pernah hidup sebelumnya, tapi masih jadi perdebatan kenapa jin2 itu seolah mewarisi apa yang ditinggalkan dari pasangan manusianya dulu, sperti dendam, sesal, kecewa, dan dari situlah muncul istilah Hantu gentayangan dari orang yang pernah mati..
Marry di depanku ini jelas memiliki masa lalu yang sangat tidak menyenangkan, dapat dirasakan dari suara rintihanya, suara tangisnya yang terpecah dan terdengar sangat memilukan, mungkin di masa hidupnya Marry memiliki sejarah buruk atas kematianya.
“aku berjanji tidak akan mengusirmu dari manapun marry.. tenanglah..”
Butuh beberpa menit sampai marry terlihat tenang, dia tidak meronta, dia tidak lagi menjerit pilu seperti tadi.
“apa yang inginmu sebenarnya?” kata marry dengan waspada..

“aku hanya ingin tau kenapa kamu tidak ke tempat dimana kamu sebenarnya harus hidup, di alammu bukan di ala mini” ucapku dengan perlahan..
Marry kembali menangis… dia menjerit dengan menyedihkan, kalia para cowok, kira2 apa yang kalian lakukan jika didepan kalian ada seorang gadis yang menangis tersedu?, tentunya kalian akan mengusap air matanya dengan lembutkan? Mungkin kalian akan mengatakan “udah jangan nangis”..
Tapi jika kalian ingin mengusap air mata Marry jangan gunakan sapu tangan atau tisu untuk mengusapnya, sebaiknya gunakan kasa atau kapas, karena yang keluar dari matanya bukanlah air mata, melainkan darah kental, wajah menyeramkan itu tampak berlumuran darah.. sangat mengerikan jika kalian melihatnya secara langsung, saya tau bangsa mereka adalah makhluk yang penuh tipu daya, tapi nurani saya berkata bahwa sosok didepaku bukanlah makhluk yang perlu di waspadai, dia hanyalah segelintir dari banyaknya jin yang terjebak di dimensi yang tidak seharusnya mereka tinggal didalamnya.
“aku menunggu seseorang.. aku menunggu seseorang.. aku menunggu seseorang !!!!” jeritnya dengan histeris, dia menjerit dengan lengking, telinga saya serasa ditusuk karena tingginya suara itu, walaupun hanya saya seorang yang dapat mendengarnya.
“siapa yang kamu tunggu?” tanyaku lagi
“Will… William… aku menunggu William … aku menunggu William” teriaknya sambil mengerang parau..
“dimana William sekarang?”
Marry mengambil setangkai mawar, dan melemparkanya pas mengenai keningku, dan dalam sekejap saya berkedip, kalian tau kecepatan kedipan mata manusia? Cepat bukan? dari kedipan sepersekian detik, latar disekelilingku bukan lagi Melbourne di tahun 2011…

Matahari bersinar terik, saya benar2 merasakanya, suasana di sekelilingku jauh berbeda ddari beberapa detik lalu, saya sudah pernah mengalami kejadian ini, tampaknya saya diajak masuk ke ingatan masa lalu marry..
Orang2 bergaya retro, bendera Britania Raya tampak berkibar, jalanan belum banyak dilalui kendaraan, kendaraan mobil yang lewat bergaya klasik, saya berdiri dari sebuah batu yang saya duduki.. beberapa meter saya melihat Marry, bersama seorang lelaki..
Saya yakkin itu adalah William yang dia sebut tadi.. Marry membawa sekeranjang mawar persis seperti yang selalu diabawa. Saya tidak yakin kejadian itu berlatar taun berapa tapi melihat gaya pakaianya, dan suasana rumah berjejer di tempat itu mungkin saya tengah berada di tahun 30an? Atau mungkin 40an, saya tidak terlalu ambil pusing.. saya fokus kepada 2 orang itu…
Saya berjalan mendekati mereka agar bisa mendengar percakapanya..
“aku tidak akan lama… aku tidak akan lama pergi, tunggu aku “ ucap William sambil memeluk Marry.
Saya melihat drama perpisahan disini, William adalah cowok bule, dia memakai topi dan kacamata yang cukup tebal tergantung di hidungnya, dbukan tentara, dapat saya lihat dari posturnya, tapi dia membawa kamera Polaroid tua..
saya merasapandangan saya samar…tapi diakhir perjalanan ruang dan waktu itu saya melihat Mary mengangguk dan memberikan setangkai mawar putih kepada William, dan sekelebat kemudian saya sudah kembali kea lam nyata.
Marry, dia masih menangis dengan sendu, kali ini dengan wujud cantiknya, yang dia usap diwajahnya bukan lagi darah, melainkan air mata.. dia benar2 tampak seperti seorang gadis perawan yang sedang patah hati karena menunggu kekasihnya, kisah cinta klasik, abadi namun tragis..
Saya sudah paham maksudnya, saya sudah mengerti alas an kesedihan Marry, dan saya sudah mengerti kenapa dia masih disini…
“jangan bertanya bagaimana aku mati” ucapnya dengan terisak pelan..
Saya hanya mengangguk…
“aku paham sekarang, kamu tidak sedang menunggu.. kamu ditunggu kan?, ditunggu oleh seseorang, sosok sepertiku, dan kamu berusaha mencari cara bagaimana membantunya?” ucap marry..
Sekali lagi saya hanya mengangguk..
“jika betul maka jangan sampai kamu berbohong seperti wiliam, dia membuatku tidak bisa pergi dari sini, aku mewarisi rasa itu, aku mewarisi rasa sakitnya, hingga aku belum dapat kembali sampai rasa sakit itu sembuh”
Marry berdiri dan melayang, dia menghampiriku..
“aku harus pulang.. pesanku, tuntaskan apa yang menjadi alas an dia tidak bisa tenang”
Marry melayang pergi, saya bahkan belum sempat berterimakasih..
Saya duduk termenung.. tentunya kalian tau alas an saya melakukan hal itu tadi..
Ya tentunya sari.. untuk sari..
“datanglah saat 100 tahun setelah aku mati” dia memintaku demikian, permintaanya hanya itu..
Jelas ada 1 hal yang membuatnya belum tenang.. malam itu saya belum mendapat petunjuk bagaimana saya akan membantu sari.
Tapi saya mendapat alasan kuat untuk menepati janjiku..
Agar Sari jangan sampai bernasib sama dengan Marry.

PART 56 (Rumah untuk aku pulang)
Hari minggu, semua berjalan begitu cepat, hari itu adalah hari dimana semua perjalananku disini sudah berakhir, hari final dari seribu satu ceritaku di Melbourne yang alhamdullillah saya tutup dengan manis.
Saya duduk di samping Wayan yang terlihat murung, anak konyol ini dari pagi tadi sudah meracau karena tidak ingin berpisah dengan kami, “Bli, kamu harus janji besok kalau ke bali harus mampir ke Ubud, kamu tinggal aj di rumahku” begitu katanya berulang-ulang, saya melirik kearah Wardhana yang asik dengan Novelnya, sambil sesekali ngobrol dengan dewi yang sedang asik melihat kumpulan awan dari dalam pesawat berlambang Burung kebanggaan Indonesia ini, novita dan miska, entah apa yang mereka obrolkan hingga mereka cekikian di tempat duduk mereka, sedangkan saya cuma berdehem untuk menanggapi ocehan wayan yang tidak ada hentinya mengomentari kepulangan kami..

Butuh waktu beberapa jam untuk kami sampai di Bandara Soekarno-Hatta, dan di Soekarno-Hatta pula kami berpisah, Dewi akan kembali ke panti dimana dia tinggal, dia sudah punya rencana akan bertemu beberapa lembaga yang berminat memberinya sponsor untuk kelanjutan studinya, Wayan, dia berencana akan meneruskan lanjutan studinya di Tanah air, begitu juga dengan Wardhana, Novita dan Miska, mereka akan melanjutkan ke jenjang lebih tinggi dengan dana pribadinya, karena memang mereka semua dari golongan keluarga yang berada, sedangkan saya?? Saya tidak sepintar Dewi yang akan mendapat sponsor, saya hanya orang sebatang kara yang tidak memiliki keluarga kandung dan belum berpenghasilan, tapi saya adalah orang yang sangat beruntung… sangat beruntung.. kalian tentu ingat di beberapa part lalu saya menceritakan kalau saya menadapatkan hak dari Asuransi hidup Bapaku senilai 500 juta?ya dan dari situlah saya akan meneruskan semua yang saya harus lanjutkan.

Di Soekarno Hatta kami berpisah, “jaga diri kalian” ucap saya sebagai perpisahan kepada teman2ku,Wardhana harus kembali kerumah orangtuanya di Malang, Novita kembali ke Medan, Miska dia adalah orang Palembang, Wayan dan Dewi.. kalian tau mereka berasal dari mana..
Masa sekolah dasarku sangat tidak menyenangkan saya banyak menghabikan waktu disana untuk di bully dan di aniyaya lahir batin, dan saya tidak terlalu berat meninggalkan masa itu,kecuali karena harus berpisah dengan sari tentunya, di SMP adalah permulaan saya memiliki teman, cukup sulit untuk berpisah bersama teman masa SMP yang mengajaraiku banyak hal bagaimana bergaul dengan orang lain, sedangkan masa SMA.. hmm tentunya kalian tau masa SMA sangat indah bahkan dijadikan sebuah judul lagu oleh penyanyi tahun 80an, di SMA semua hal baik dan buruk terjadi, hubunganku dengan risa, prestasi2 kecil yang saya raih mayoritas saya dapat di jaman SMA, dan meninggalnya bapaku terjadi di jaman SMA, dan sekarang saya harus berpisah kembali dengan orang2 luar biasa yang menemani perjalananku selama 5 tahun disini, orang2 ini secara tidak sengaja ikut membentuk pribadiku yang lebih dewasa disini. “good bye” lambaian terakhirku mengiringi perpisahanku dengan Wayan, Wardhana, Novita dan Miska..

Kini tinggalah saya dan dewi yang turun di bandara, dewi akan segera kembali ke tempat dimana dia pulang.. lalu kenapa saya malah turun di Jakarta? Bukankah lebih enak jika saya turun di Bandara Adisutjipto? Jawabanya karena saya ingin berkunjung ke suatu tempat.. kalian tau? Saya ingin ke Semarang.

“Zal, kamu gak mau mampir dulu?” dewi menawariku untuk mampir ke panti,
“mungkin lain kali wi, ada yang harus aku selesein, salam buat anak2 dan ibu panti ya” jawabku
Dewi mengangguk takzim, dia adalah cewek yang pengertian, cowok didunia ini mungkin butuh cewek seperti dewi, cewek paket komplit yang langka.
Kami berada dalam satu taxi, obrolan kami masih mengenai seputaran kenangaan2 manis selama perkuliahan, sampai..
“zal, kapan nih kamu mau omong sama orangtuanya Risa?” tanya dewi yang mulai menyinggung rencanaku untuk melamar Risa.
“kapan ya, palingan minggu depan wi, Insyallah semoga aja lancar. Aku juga harus bilang sama om Bowo, soalnya beliau kan waliku sekarang”
Dewi tersenyum sambil menunduk,dia memainkan jari2nya, mungkin ada yang mengganjal di pikiranya.
“ada apa wi?” tanyaku menyelidik.
“ahh egak kok, ikut seneng aja zal, tapi kamu gak boleh lupa sama aku ya meskipun besok kamu udah lamaran dan nikah sama Risa,tetep komunikasi terus sama aku”
“kalau itu aku bisa janjiin ke kamu wi” kataku sambil menoyor kepalanya.
Butuh waktu cukup lama untuk sampai ke tempat dewi, dapat dimaklumi dengan kondisi jalanan jakarta yang yahhh kalian tau sendiri bagaimana, udara berasa sangat terik, walaupun tidak terasa langsung oleh saya yang di dalam mobil tapi dapat terlihat dari pohon yang meranggas di pinggir jalan, perbedaan sangat kontras jika di bandingkan di Melbourne.

Taxi berhenti di depan pagar besi panti itu, seperti terakhir saya kesana terlihat anak2 yang bermain dihalaman, keadaan panti itu sekarang lebih baik, Dewi pernah bercerita jika sekarang panti itu memiliki donatur baru yang memeberikan donasi yang cukup besar jadi masalah kesehatan dan berbagai fasilitas di dalamnya sudah cukup teratasi, anak2 yang tengah asik bermain itu menghentikan aktifitasnya dan memandang taxi yang berisikan kami didalamnya, mereka terlihat senang melihat ada tamu yang datang. Mungkin bayang mereka tiap ada tamu yang datang akan berarti “keluarga baru” bagi mereka , wajah penuh harap akan diadopsi dan mendapat keluargaterpancar dari wajah mereka, wajah kami terhalang kaca mobil yang berwarna gelap itu, dewi membuka pintu, dia keluar dan melambaikan tangan kepada anak2 itu, butuh sepersekian menit sampai beberpa anak2 disana berteriak dan memanggil nama “Kak Dewiiiii!!” mungkin mereka sedikit lupa dengan dewi setelah lama tidak bertemu, sebagian anak lain mungkin adalah penghuni baru yang belum mengenal dewi,
Dewi berlari masuk ke dalam halaman, dan memeluk satu persatu dari anak2 itu, saya tersenyum melihatnya, dibantu sopir taxi saya mengeluarkan bawaan dewi dari dalam bagasi, dan membawanya masuk, dewi masih berlinang tangis dan memeluk erat ibu panti yang menyambutnya dengan haru...Saya tidak punya banyak waktu karena hari sudah menjelang malam, segera setelah berbasa basi sekedarnya saya pamit, “Good luck zal” begitu kata Dewi yang mengiringi kepergian saya dengan lambaian tanganya.
“wi.. kamu sudah pulang” ucapku dalam hati.

Saya melanjutkan perjalanan dengan taxi yang sama, taxi itu mengantarkan saya sampai di sebuah terminal di jakarta barat, saya menenteng koper itu dengan cukup repot, sebentar saja setelah saya melangkah beberpa meter saya di kerubuti beberapa orang, ojek, jasa angkat junjung, calo tiket bis, dan banyak laagi.. “welcome to Indonesia” batinku dalam hati, saya berusaha menolak dengan halus setiap tawaran itu, saya memang sedang buru2 tapi saya tidak bisa mengesampingkan rasa lapar yang sudah terasa menggedor-gedor perutku, saya memanggul koper itu dan pandangan saya tertuju pada sebuah warung dengan tulisan besar yang terbaca “Pecel Lele” saya tersenyum senang, sudah begitu lama saya tidak makan pecel lele, saya duduk di sebuah bangku panjang dan memesan pecel lele dengan tambahanlalapan daun kemangi yang banyak. Rindu juga dengan rasa daun kemangi, selama di Melbourne saya belum menjumpai daun kemangi.. bahkan di Supermarket asia sekalipun...
Sambil menunggu pesanan saya membuka hp, sengaja memang saya belum mengabari risa jika saya sudah sampai jakarta,kenapa? Karena Saya tidak ingin tuli.. saya membayangkan jika saya mengabari risa mungkin dia akan berteriak dengan suara yang sangat tinggi, bukan berteriak, lebih tepatnya menjerit.. tapi rasanya gatal juga jika tidak mengabari anak cerewet itu, saya memainkan menu kkontak pada hp, “Nduk” begitu nama yang tertera pada kontak Risa..
“iya, enggak, iya, enggak, iya enggak” saya malah bicara sendiri mencoba menimbang manfat dan mudharat jika saya menelpon risa malam ini..
“telpon aja lah” begitu ucapku sabil nekat memncet tombol panggil.
Tuuuuuuttt.... tuuutttt...tuuuuutttt belum ada jawaban..
Saya melirik ke jam tangan yang menunjukan pukul 19.45

“Haloo mas... udah berangkat?” tanya suara di sebrang sana...

“udah nduk, ini aku lagi makan pecel lele”

“ha pecel lele? Mas lagi dimana to?”
“aaa.. aku udah sampe jakarta nduk”

“hyaaaa!!!!! Beneran mas? Mas udah sampe jakarta? Seriusan? Yeee asikk.. aku jemput dimana mas?”
Saya menjauhkan speaker hp dari telinga, bahkan panggilan telepon itu tidak saya load speaker tapi tetap saja terdengar nyaring.. sudah saya duga kalau anak bawel itu akan teriak begitu tau saya sudah sedekat ini denganya..

“mas!! Halooo.. pecel lelenya tinggal dulu ahhh!!, ini aku tanya!!!” teriaknya dengan lebih semangat dan lebih kencang.. belum juga makan suruh ninggal apanya.. batinku dengan dongkol, andai saja jika tenggorokan risa bisa di stel secara manual, maka saya akan menurunkan volumenya, agar dia bisa puas teriak tanpa membuat orang di sekelilingnya budeg ...

“iya wel bawel.. jemput aku di semarang aja ya, aku mau nyekar dulu di makamnya bapak ibuk, bisa?”

“bisa mas bisa.. yeyeyye asikk mas udah pulang aaaaaaaa!!!!” teriaknya lagi..

“bisa minta tolong nduk?”

“apamas? Apa? Ada apa? Mas gak kenapanapa kan?”

“bisa gak sih suaramu di kecilin?, takutnya speaker hpku jebol nduk”

“ihh apa sih wajar dong kalo aku teriak seneng mas, udah setaun lebih gak ketemu !, udah kangen... kangennn... kangen.. apa kamu gak kangen mas? Ha apa mas bla bla bla bla”
Saya menaruh hp di meja membiarkan Risa ngedumel sepuasnya, karena saya sedang fokus dengan pemandangan didepanku..
Es Jeruk, Pecel Lele goreng, dengan kemangi, sambel tomat dan nasi yang banyak..
Sikat !!!!!
****

Saya menumpang disebuah bis yang cukup nyaman, didalamnya saya bisa sedikit beristirahat sambil menikmati pemandangan jalanan jalur pantai utara jawa, , satu2nya hal mengganggu saya adalah bunyi ringtone hp yang selalu berdering hampir tiap menit, siapa lagi jika bukan risa dengan segudang pertanyaan tidak pentingnya mengganggu waktu istirahatku... lucu juga, saya sebal dengan orang yang selalu saya rindukan selama 5 tahun...
Pukul 04.15 saya sudah sampai di pinggiran semarang, saya berhenti di sebuah masjid sambil menunggu waktu untuk shalat subuh, rasa kantuk dan lelah perjalanan sudah terasa, tapi saya berusaha menguatkan diri, “udah sampe sini zal” begitu kalimat yang saya ulang dalam hati, ya saya sudah kembali ke semarang, tempat dimana bapak dan ibuku beristirahat untuk selamanya,walaupun sebenarnya jenazah bapak tidak ada di semarang, tapi anggap saja seperti itu.. saya ke semarang untuk melakukan hal yang sia2, yaitu untuk pamer... pamer kepada almarhum bapak dan ibu, saya ingin menunjukan bahwa mereka sudah berhasil membuat saya sampai seperti sekarang, dan berharap beliau akan bangga.. bangga akan putranya yang sudah dewasa ini....
*****
Makam dengan keramik biru itu tampak bersih, hanya beberapa rumput liar tumbuh di sekelilingnya, saya berjongkok dan mencabuti rumput2 itu sambil mengusap2 permukaan licin dari makam yang masih terawat dengan baik itu... saya menabur bunga diatasnya, bau harum dari kanthil menyeruak di hidung, suasana di kompleks makam itu sangat sepi.. karena hari memang masih pagi..
Saya menunduk, lantunan alfatihah saya lafalkan untuk kedua orangtuaku...
“Alhamdulillah” begitu kata saya, saya bersyukur masih bisa bertemu dengan beliau walau hanya dalam bentuk batu nisan, pada kesempatan itu saya tidak menangis, tidak pula bersedih.. saya merasa sangat bahagia, karena saya tau.. Bapak dan Ibuku sudah bahagia di alam sana..
“pak, buk.. Rizal pamit.. terimakasih.. makasih ini semua berkat doa bapak sama ibuk. Dan pak.. buk... Rizal juga mohon doa Restu, Rizal yakin Bapak sama Ibuk bakal setuju, Doakan dan restui Rizal anakmu ini untuk nikah” begitu ucapan terakhirku di depan makam bapak dan ibuk, saya berdiri dan meninggalkan kompleks makam itu, saya berjalan menuju sebuah tempat dimana teman masa kecil saya tinggal..
Rumah tua itu.... ya.. rumah tua itu..rumah itu kini kosong lagi, itulah informasi yang saya dapat dari pemilik warung di sebrang jalan ketika mendapati rumah dinas TNI itu kosong, Pak sangadi dan keluarganya sudah pindah, karena pak sangadi penghuni terakhir rumah ini di pindah tugaskan ke kalimantan.. pagar rumah itu tidak digembok, saya sudah izin untuk masuk ke lingkungan rumah itu kepada salah seorang tetangga, yang ternyata mereka masih mengingat saya..
Krieeetttt... begitu suara pagar berkarat itu ketika saya dorong.. aura disana masih seperti dulu, ada hawa sedikit tidak enak, lumrah jika dari dulu rumah ini dijuluki rumah angker. Saya meneliti keadaan rumah bergaya tahun 50an itu, masih kookoh berdiri tanpa cacat, bangunan jaman dulu memang terkenal awet... saya berjalan perlahan menuju halaman belakang, memori masa kecil saya mulai kembali menghampiri, teringat di masa lalu saya menghabiskan waktu SD saya disini...
Penghuni abadi rumah ini meneringai kearahku, saya berusaha cuek, mereka juga tidak akan berani mendekat.. saya fokus untuk mencari sosok yang saya kenal baik..
“Sari” nama itu terucap begitu saya melihatnya...

“sari!!!!” panggilku dalam bahasa batin..
Jin berbaju putih itu, dia tidak menua sepertiku, dia masih dalam wujud anak2nya, dia bermain di dekat pagar belakang, entah apa yang dia mainkan...
Dia menoleh.. dia tersenyum dan perlahan menghampiriku,
“Rizal.. akhirnya kamu pulang , kamu semakin gagah ya sekarang  “ katanya dengan lembut..
“sari, aku kesini untuk bertanya “

“kamu bertanya tentang janjimu zal?”
Saya hanya mengangguk mendengar jawaban sari..
“apa kamu lupa zal?, datanglah setelah 100 Tahun Setelah Aku Mati.. kamu terlalu cepat kesini zal”

“tapi sari.. aku gak tau apa yang bisa aku lakuin ke kamu”
“yang perlu kamu lakukan Cuma datang setelah 100 tahun kematianku zal, cukup itu dulu”
“tapi .... tidak kamu gak mau ngasih petunjuk ke aku?”

“petunjuk zal?, itu gak perlu, kamu bakal tau sendiri kok, zal.. kamu manusia, dan hiduplah bersama mereka, aku Cuma makhluk yang terjebak di dunia fana ini, kamu sudah dewasa sekarang ya? Bukan lagi anak2 yang cengeng dan suka ngompol seperti dulu” ucapnya dengan terkekeh..

“Sari??” panggilku kepadanya

“pulang zal.. pulang.... kamu sudah pergi lama dan jauh, sekarang ini adalah hari pertamamu kembali kan?, tidak baik jika kamu terus berada di dekatku, kita tidak semestinya terus berinteraksi.. bagaimana kabar gadismu? Kamu harus pulang zal, ada orang yang menunggumu, dia seperti aku zal.. dia menunggumu seperti aku, sekarang kamu harus kembali kerumah untuk kamu pulang”

PART 57 (Hidup baru)
Menunggu dan di tunggu, Rizal, Risa dan Sari, “dia menunggumu seperti aku” kira2 begitu ucapan sari sebelum dia menghilang secara tiba2, saya tidak bisa mengikuti kemana dia pergi.. makhluk itu benar2 mistis dan misterius, saya sedikit menghitung, mencoba mengukur tahun ke 100 setelah sari mati, 4 tahun lagi .. ada waktu 4 tahun untuk saya mencari tau, saya perlahan meninggalkan rumah itu, rumah kenangan itu, rumah dimana Sari tinggal selama 96 tahun.
Saya sedikit mem flashback kejadian2 yang dulu pernah saya lalui disini, ingatan masa kecil segera memenuhi memori kepalaku, sari... akan lebih menyenangkan jika bernostalgia disini denganmu, begitu kataku dalam hati, tapi dia seolah menjauhiku, tidak seperti masa sd ku dimana dia menemani hampir di setiap 24 jam sehariku, sekarang, bahkan setelah lama tidak berjumpa dia seperti tidak ingin berlama2 di dekatku, apakahh sebuah perbuatan dosa jika saya berteman dengan makhluk yang bukan dari bangsaku? Atau bagaimana? Kenapa dia menjauhiku? saya memperhatikan kaca jendela bagian belakang rumah itu, tirainya sedkiti tersibak dan memperlihatkan ruang didalamnya, saya menghampirinya dan sedikit mengintip seperti maling, saya melihat ranjang dari besi itu, ruangan itu adalah bekas kamarku, masih sama seperti dulu hanya catnya yang berubah, saya ingat sekali waktu wujud seram kuntilanak menyeretku masuk kedalam kolong tempat tidur, rumah ini adalah saksi bisu dari banyak kejadian, dari banyak kematian di masa lalu, pantaslah jika hawa “singup” dan aura tidak enak masih memenuhi sekeliling rumah tua ini, beruntung keluarga Peltu.Sangadi tidak diganggu seperti halnya saya dulu. Memori yang selama ini mati2an ingin saya lupakan kembali masuk keotaku, gambaran2 dari ejekan itu, dari tatapan sinis mereka, dari tatapan belas kasian mereka, saya menggelengkan kepalaku, entahlah saya tidak yakin apa dengan menggelengkan kepala akan membuat lamunan saya buyar, saya ingin segera pergi dari sini, batinku sambil melangkah pergi, sesekali saya menoleh kebelakang, berharap sari akan muncul diambang pintu sambil melambaikan tanganya, persis seperti yang selalu dia lakukan dulu ketika saya harus pergi.
***
Saya harus berjalan sekitar 2 kilometer untuk menuju ke pemberhentian bis, saya berpesan kepada risa untuk menjemput saya di pusat kota semarang, tepatnya di simpang lima, ingin rasanya memintanya menjemput saya disini karena rasa lelah dan kantuk yang luar biasa, perjalanan berjamjam dengan menempuh ribuan kilometer yang hanya saya balas dengan tidur di dalam bis sambil sesekali terjaga karena rasa pegal yang mengganggu, udara terasa panas, saya rasa saya harus mulai beradaptasi lagi dengan hawa panas negri tropis ini.. baru beberapa ratus meter keringat saya bercucuran, memakai kaos hitam ditambah jaket tebal bukanlah ide yang bagus, gumamku pelan sambi berjalan dengan menenteng bawaan yang super banyak di kanan kiriku.
“biiimm.. biimm bimmmm..” suara klakson mobil mengagetkanku, hingga salh satu koper saya terlepas dari pegangan,

“siapa sih nih? Perasaan jalan uda di pinggir” gerutu saya dalam hati sambil memungut koper bersi oleh2 dan beberapa potong pakaian itu,

“biiimmmm.. biimmm” sekali lagi mobil itu mengklakson dengan nyaring, saya menoleh kearah mobil berlambang H berwarna putih itu, pandangan saya terhalang oleh kaca depan berwarna gelap dari mobil itu untuk mengetahui siapa pengendara rese didalamnya, sampai kanca samping mobil itu terbuka dan menjembul kepala dari pengendara didalamnya, rambut panjang itu, dan mata yang dihias kacamata berlensa tipis itu...
“nduk?” panggil saya sedikit kaget karena itu adalah risa, dia cengengesan seperti biasa sambil melambaikan tanganya dari dalam..

“yuuuhuuu mas!! Mas!! Amnesia ya kamu? Lupa sama aku kebangetan!!” teriaknya dengan nyaring,

Saya buru2 menghampirinya, agar dia tidak berteriak2 lagi dan memancing perhatian warga yang melintas..
“nduk?, kan aku udah bilang jemput di simpang lima aja”

“hiihh.. mas ini udah dibelain jauh2 jemput sampe sini malah bilang gitu, masuk gih” katanya sambil membuka pintu bagian belakang untuk memasukan barang2ku,

Risa membantu saya memasukan barang2 itu, saya memperhatikan dia, dan perasaan aneh itu tidak mau pergi bahkan setelah selama ini saya bersama denganya, dia selalu sukses membuat dada saya terasa berdesir saat bertemu denganya.

“gak usah liatin sampe segitunya om, kayak gek pernah liat cewek cantik aja” ejeknya tanpa melihat kearahku, tampaknya risa sadar bahwa saya sedang terpesona untuk ke ribuan kalinya,
Saya menoyor kepalanya pelan sambil tertawa, saya melihat ke lehernya yang disana tergantung kalung perak yang dulu saya berikan, di pergelangan tanganku juga masih melingkar gelang pemberianya dulu, 2 benda ini sebagai pengingat dan pengikat kami selama berpisah dulu, saya meraba kantong jeans yang terasa mengganjal karena didalamnya ada sebuah kotak berisi tanda keseriusan hubungan saya denganya besok..
“mana kuncinya nduk” kataku meminta kunci mobil..

“enggak, mas capek kan?, biar aku aja yang nyetir. Apa lagi mas udah lama gak nyetir, kalo nabrak mah berabe ntar :P “

“diihh.. yang bisa nyetir duluan siapa coba” kataku sambil menoyornya lagi.

Saya duduk di depan, dan menonton bagaimana risa menyetir, dia sudah cukup fasih, dia sudah tidak seperti sopir mabuk yang berkendara dengan ugal2an seperti dulu.
“mas. Capek gak?” tanyanya dengan pandangan mata yang fokus ke jalanan didepanya,

“enggak” jawabku dengan bermain game di hp,

“ihhh boong, masak gak capek sih?”

“lha itu kamu tau nduk, ngapain nanya lagi” jawab saya dengan ketus

“ahhhh nyebelin, kan tanya doang, ditanya calon istrinya kok gitu”

“calon istri?” saya mengulang kata2nya dengan menganggkat sebelah alis saya, berusaha menggodanya

“hiihhh.. baru pulang aja udah ngeselin, yaudah kalo gak jadi aku cari yang laen aja “

“dihhh.. masih aja ngambekan” jawab saya sembil tertawa dan mencolek lenganya,

“bodo ahhh.. apasih colek2, kalo nabrak trus kita mati gimana” jawabya dengan nada ngambek..

“hihi terserah mbak calon istri aja deh” jawab saya sambil ikut melihat kedepan, ikut melihat jalanan yang padat di jawa bagian tengah ini..

Rasa ngantuk memaksa saya memejamkan mata, saya mencoba tidur sebentar untuk sedikit mengurangi beban di mata yang sudah sangat mengganggu ini..
“mas... mas.. “ panggil risa dengan lembut, dia menggenggam tanganku.

“yahh udah tidur ya” ucapnya lagi. padahal saya belum tidur,Saya sengaja tidak menyaut perkataanya, menunggu kira2 apa reaksinya,

“mas, makasih udah pulang, aku nunggu janjimu mas” suara lembutnya menenangkan sekali, kemudian saya merasakan ada telapak tangan yang terasa hangat menyibak keningku, perlakuan lembut dari risa membuat saya benar2 terlelap...
****

“Le... bangun lee..” sebuah suara diiringi goncangan dipundaku membuat saya terbangun, saya membuka mata dan sedikit silau dengan cahaya yang masuk kedalam mobil, tapi saya hafal dengan suara barusan, saya membuka mata dan disamping saya sudah ada om Bowo yang dengan senyum lebar membangunkanku, ternyata saya sudah sampai dirumah, om bowo beserta keluarga datang untuk menyambutku, beberapa tetangga juga turut hadir, saya mencium tangan beliau dan memeluknya,setelah kepergian bapak dan ibuk, om dan tanteku ini sudah saya anggap orangtuaku seddiri, beliau rutin mengecek kabarku, dan memberikan saya dukungan untuk menjalani rutinitasku, saya menyalami beberapa orang yang ikut datang kerumahku, beberapa kerabat dan yang menyenangkan adalah teman2 masa SMP dan SMA yng sudah lama sekali saya tidak melihatnya turut hadir...
Andi, irawan,somad,susi, dan banyak lagi... merekaa semua mereka semua datang..... lihatlah andi, teman masa SMP saya yang sangat kental dengan tingkah lucunya, kini sudah menjalani profesi sebagai seorang polisi, badanya tegap dan terlihat gagah, tapi walaupun begitu penampilanya yang maskulin tetap tidak bisa menghilangkan kebiasaan cengengesanya.

“selamat datang pak dokter!” ucapnya dengan memberi hormat sambil nyengir dengan lebar,

“hormat komandan!” jawab saya sambil menyalaminya dan memeluknya karena sudah lama sekali saya tidak bertemu denganya.

Disamping andi ada irawan, dia sudah selesai menjalani perkuliahanya di jakarta, sekarang dia adalah pegaiwai di sebuah bank ternama di jogja, gayanya terlihat rapi, sama seperti dulu,
Somad, penampilan temanku yang satu ini benar2 berubah secara signifikan, jika dia dulu berbadan tambun sekarang dia bertubuh atletis, dengan kumis dan jambang yang lebat menghias wajahnya tentunya akan sulit bagi saya mengenalinya karena sudah lama sekali lost kontak denganya. Dan saya baru tau sekarang somad adalah seorang model, wow...
Dan susi tentunya kalian mengingat susi, gadis berwajah oriental ini semakin terlihat cantik dan dewasa, dia sekarang menjadi seorang perawat di sebuah rumahsakit besar di Solo,
Banyak lagi teman2ku yang hadir, mereka semua datang di momen ini, jika saya mengingatnya lagi ada perasaan haru, perasaan haru bertemu teman2 yang sudah ikut membentuk pribadi saya menjadi seperti sekarang,
Mereka semua mengajak saya masuk kedalam rumah, dan begitu saya masuk.... lihatlah, banyak sekali hidangan yang sudah tersedia, sayur tolo, gudeg, ingkung,nasi kuning, nasi uduk, dan semua makanan kesukaanku tersaji di tikar yang suda digelar sedemikian rupa,ternyata mereka semua membuat semacam syukuran kecil2an untuk menyambut saya pulang...
Saya sangat senang dengan penyambutan sederhana nan berarti itu, saya mencari sosok dibalik semua ini, itu dia.... Risa, dia sedang tersenyum dibelakangku, pasti dia yang menyiapkan semua ini.. saya tersenyum dan menghampirinya..

“nduk... makasih.. untuk semua ini.. makasih nduk “
....
“zal, kapan ini kamu nyusul kita2?” tanya andri salah seorang sahabatku di masa SMA,

“nyusul apaan ini maksudnya?” tanya saya sambil menyruput kopi yang barusan dibuatkan oleh risa,

“dihh mad, kebangetan temen kita satu ini” saut Andi dengan menghisap rokok filternya dan menghembuskanya ke wajahku,

“ehhh.. apaaan sihh?” tanya saya dengan bingung.

Somad berdiri dari tempatnya duduk dan berpindah duduk disamping saya,
“hehh pak dokter, maksudnya ini lhoooo” jawabnya sambil menunjukan punggung tanganya...

Whatttt.... saya melihat beberapa teman lain juga melakukan hal sama,
Andi, Somad, Andri, dan beberapa kawan lain.. mereka semua sudah mengenakan cincin nikah...
Andi merangkul saya, dan dia menunjuk risa yang tengah ngbrol dengan om bowo.

“mau sampe kapan kamu bikin dia nunggu zal?” tanya Andi..

“udah berapa taun coba zal?, setauku dari jaman SMP kan Risa suka kamu, kalian udah pacaran berapa taun?” tambah andi lagi

“5taunan lebih ndi” jawab saya pelan sambil ikut memandangi risa yang tidak sadar sedang kami jadikan bahan obrolan..

“nahh itu zal.. udah lama banget kan, 5 taun buat kredit motor udah lunas itu zal, jangan nunda2 lagi buruan aja, keburu si risa capek nungguin kamu” sambung Somad

“yeee... kalian enak udah punya kerjaan, lha aku baru setengah jalan ini, ini aja masih harus nglanjutin kuliah disini”jawab saya..

“alesan aja, zal... namanya rejeki itu bisa dateng dari mana aja, tapi cewek kayak risa? Hmm 1000:1 zal, buruan aja deh mending” irawan ikut nimbrung dengan obrolan kami..

“helehh kamu wan, kayak udah merid aja, situ juga masih bujang,, pacarmu itu buruan dilamar keburu lari, haha” jawab andi diikuti gelak tawa dari teman2 yang lain...
**
Saya merenungkan perkataan dari teman2 saya, mereka.. beberpa dari mereka sudah menjadi kepala rumah tangga, mereka sudah memiliki keluarga mereka, sedangkan saya malah baru berencana lamaran, usia saya sebentar lagi 25 tahun sudah cukup dewasa, sedangkan risa, dia tidak terpaut jauh dari umurku, usia matang bagi seorang perempuan untuk menikah, apalagi dia juga sudah lulus kuliah, dan sekarang sedang mempertimbangan beberpa pekerjaan yang sudah menawarinya.. yaaa.. mereka ada benarnya.. ucapku dalam hati.
Beberapa saat setelah acara itu selesai, teman2ku dan beberapa kerabat sudah pulang, tinggal menyisakan keluarga dari om bowo dan Risa yang masih setia membantu membereskan sisa2 dari acara malam itu...

“om.. aku mau ngobrol bentaran boleh?” ucap saya pada om bowo yang sedang menonton berita di tv.

“ada apa le?, ngomong aja gapapa” jawab beliau...

“jangan disini om, di ruang tamu aja ya” pinta saya diiringi anggukan dari om bowo..
.....
“jadi gini om, aku udah mikir ini lama om...”

“ini tentang si risa kan?” om bowo seperti tau apa yang ada dipikiran saya bahkan sebelum saya menyelesaikan kalimat saya...
Saya hanya bisa mengangguk, dan menunggu kira2 apa yang menjadi keputusan beliau, karena mau tidak mau om bowo secara tidak langsung sudah menjadi wali saya, saya mengamati ekspresi wajah beliau yang terlihat seperti berpikir, entah kenapa selama menunggu yang tidak seberapa lama itu rasanya dada saya berdebar...

“yaaa... apapun kemauan dan keputusanmu le, om mu ini Cuma bisa ndukung, sama seperti bapakmu dulu, om percaya sama kamu, kamu sudah bisa membuktikan diri” kata om bowo dengan serius..
Teman.. kalian tau? Betapa senangnya saya ketika mendengar jawaban beliau, saya baru saja mengantongi restu dari wali saya, sekarng tinggal seorang lagi... yaitu om hamzah.. begitu kata saya dalam hati.

“yaa.. tapi le, kamu juga jangan nekat. Kamu tetep harus mikir masa depanmu, nikah itu bukan main2, kamu harus usaha lebih keras buat mandiri” om bowo membuat lamunan saya pecah dan membuat saya berfikir kembali.

“le kalo kamu udah ambil keputusan itu kamu juga jangan ragu, om kasih wejangan, namanya rejeki itu udah ada yang ngatur, apalagi dengan nikah akan mbuka pintu rejeki yang lebih besar, le kamu itu mewarisi gen dari bapakmu, dan om sama bapakmu itu sau keturunan, sebisa mungkin om bakal memposisikan diri seperti bapakmu, om yakin bapakmu bakal setuju dengan keputusanmu” om bowo memberikan dorongan kepada saya, beliau menepukpundak saya dan menguatkan tekad saya kembali..

“iya om,trimakasih sekali,om kalau direstui.. besok aku mau ketemu orangtua risa buat mohon doa restu”
“yaa le semoga saja Hamzah merestui anak gadisnya untuk kamu lamar” jawab om bowo sambil mengusap kepalaku yang sedang tertunduduk dibawah lututnya untuk sungkem memohon doa restu untuk hidup baru saya...
****

Saya menyusul risa yang sedang sibuk mencuci piring kotor, saya berjalan berjingkat dari belakang dan menutup matanya..
“heehhh... coba tebak siapa ini” saya menggodanya dengan becandaan basi

“apa sih mas, ntar pecah piringnya, bentar ahh jangan ganggu dulu” ucapnya sambil mencipratkan air yang penuh dengan busa sabun colek kearahku..

“ndukk... jalan yukk” kata saya dengan menopangkan dagu ke bahunya,

“hihhhh pulang2 kok jadi ngeselin seehhh” ucapnya dengan dongkol sambil menyapu wajahku dengan tanganya yang berlumur sabun...

“yallohh.. nduk amat pedih nihhh kena mata” jawab saya sambil mengusap wajah,

“ehh.. beneran mas?, hihi maap2 gak sengaja sini tak tiup matanya” kata risa sambil memegang kepalaku dan meniup mataku yang mulai berair..

“fffhhuuhhh... udah mendingan belum mas?” tanya risa sambi meniup pelan mataku

“belumm nduk” pedes inihh” jawabku dengan sedikit berlebihan..

“fffuuuhhhh.. kalo sekarang?” tanya risa dibarengi tiupan yang lebih kencang..

“belooommm.. huaaa” jawab saya dengan lebih lebay

cuuupp... saya merasakansesuatu yang lembut dan hangat menyentuh keningku...

“kalo sekarang pasti udah mendingan?” ucap risa sambil mencubit pipiku..

“udah.. hehehe“ jawab saya sambil membelai kepalanya..

“mau ngajak kemana sih mas?”... tanya risa sambil mencuci tanganya..

“alun2 utara mau gak?” tanya saya

“ayokk dehh, tapi pake pespa yak “ jawab risa dengan manja...
Kami pun segera bersiap, dan setelah pamit kami pergi menggunakan si butut, pespa kesayangan warisan bapak, sudah lama sekali saya tidak mengendarainya, untung si butut tiap minggu selalu ditengok oleh om bowo jadi tetap terawat...
Tidak butuh waktu lama hingga kami sampai di tempat yang menjadi salah satu ikon kota jogja...
Alun2 utara, disini kamimenyingkatnya dengan nama Altar, lapangan luas yang ditengahnya berdiri dengan kokoh 2 pohon beringin, tampak di belakangnya bangunan gagah Keraton Ngayogyakartahadiningrat yang tersorot lampu berwarna kuning, Jogjaku... kini aku pulang...
“mas.. punya duit?” tanya risa ketika kami sedang berjalan dipinggiran alun2..

“punya,kenapa?”

“bagi dikit dong”

“nihh, jawab saya sambil mengeluarkan uang dollar australia kepadanya sambil nyengir”

“gak laku tau gak mas :P “ jawabnya dengan manyun, dia melepas gandenganku dan menghampiri seorang penjual jajanan cilok...

“udah lama gak makan ini kan mas?” kata risa sambil menyodorkan plastik berisi cilok itu,

“jajanan masa SMA ya nduk  “

Kami menikmati suasana malam itu, rasanya sangat syahdu... malam yang sangat sempurna, kami melepaskan sisa2 kerinduan kami disitu...
“mas, dapet salam dari ayah, ayah gak bisa dateng, soalnya beliau ada tugas yang gak bisa ditinggalin” kata risa sambilmenyender di bahuku..

“ahhh gapapa nduk, besok ayahmu libur gak?, kalo libur aku mau kerumahmu boleh?”

“iya mas... biasanya kalo ayah abis piket hari berikutnya itu lepas tugas kok”

“siipp dehh.. soalnya besok aku mau ngobrol sama ayahmu”

“ngobrol apa mas??”tanya risa dengan antusias..

“tentunya ngobrolin tentang hidup baru kita nduk”

PART 58 (Mimpi-Mimpi Risa)
Orang Aneh Itu

Boleh aku duduk disampingmu?
Jangan menolak, aku akan tetap melakukanya....
Lihatlah sekarang aku disampingmu...
Bolehkah aku berlama menatapmu?
Sudah kubilangjangan menolak, aku akan melakukanya..
Kamu lihat sekarang aku sedang menatapmu...
Heiii... jangan menunduk...
Heiii.. jangan melamun...
Kenapa kamu diam saja?
-Yogyakarta, 01 Agustus 2002
****

Semakin Aneh

Kamu pesulap?
Setangkai ranting matipun kamu jadikan kuntum mawar...
Atau kamu seorang pelukis?
Secarik kertas kosong ini kamu jadikan penuh corak....
-Yogyakarta, 05 januari 2004
***

Ternyata Aku

Ternyata aku rindu..
Ketika kamu tidak lagi terlihat...
Ternyata aku khawatir
Ketika kamu tidak lagi terdengar....
Ternyata aku takut...
Jika nanti aku tidak bisa melihat dan mendengarmu lagi..
Ternyata aku...
Ternyata aku sangat mencintaimu....
Yogyakarta, 25 Mei 2007


***
Malam itu setelah jalan2 ku dengan Risa di alun2 kidul,saya asik di kamar, menikmati suasana lama yang sudah lama tidak saya rasakan di kamar ini, saya duduk di meja belajar dan entah kenapa rasa kantuk saya hilang, dan malah berganti dengan rasa debar untuk esok pagi saat harus bertemu Om Hamzah, ayahanda Risa... risa sudah pulang beberapa jam lalu, sedangkan sekarang sudah pukul setengah 2 pagi, bukanya tidur saya malah asik membaca buku harian yang dulu pernah di berikan Risa, saya sudah khatam membaca lembar demi lembar buku harian tebal ini, tapi tidak ada bosanya, beberapa puisi dia tullis di beberapa lembar buku ini, tahun dan tanggal yang tertua dari puisi itu adalah tahun 2002, tahun dimana kami baru menginjak kelas 1 SMP..
Saya membuka halaman demi halaman,dan seolah saya merasakan setiap peristiwa yang tertulis di buku ini.....

Beberapa bagian yang saya anggap menarik saya tempeli dengan sebuah label,saya sering tertawa ketika membaca buku ini, ternyata tidak hanya secara lisan bahkan dalam sebuah tulisan risa tetap cerewet, ya dalam buku setebal kamus ini risa menulis detail2 dilengkapi foto yang dia cetak dan di tempelkan pada buku itu contohnya :
“waduh bahaya juga kalo mas rizal sampe nemu ini” tulisan tangan itu menunjukan foto berukuran kecil mungkin seperempat dari ukuran kartu pos, foto itu menunjukan saya sedang tidur di sofa dengan coretan seperti kumis kucing di bawah hidung, saya teringat dulu anak jail ini pernah mencorat-coret wajah saya ketika ketiduran di sofa, yang saya tidak tau adalah ternyata dia memfotonya....

”R.I.P Rizal... hiksss .. semoga kamu tenang di alam sana” nah bagian ini sangat menyebalkan, mungkin saya lupa menceritakan kalau risa pernah punya peliharaan seekor kucing persia, dan sialnya risa menamai kucing bantet itu dengan nama rizal.. seperti namaku, saya sudah protes berkali-kali agar mengganti nama kucing itu menjadi nama yang lebih lumrah untuk seekor kucing, tapi bukan risa namanya kalau gak ngotot... “gak mau mas, pokoknya namanya tetep R-I-Z-A-L biar aku inget terus sama kamu, kalo perlu ini si rizal tak bikinin akta lahir sam kartu keluarga biar sah namanya ” begitu katanya setiap saya memprotes nama kucing itu.. dan kalian tau? Si Rizal (kucing) mengalami tragedi... Rizal (kucing) menjadi korban tabrak lari saat dia lepas dari kandangnya dan menyebrang jalan, akhirnya Rizal (kucing) di makamkan di halaman belakang rumah risa, dengan sebuah nisan dari papan kayu bertuliskan R.I.P Rizal, njiiirrrr saya udah berasa mati aja..
Sejak peristiwa matinya Rizal(kucing) , Risa jadi shock, gak mau makan, gak mau diajak ngobrol, kerjaanya nangiss terus di kamar, butuh sebulan sampai kejiwaan risa membaik, dan saya hanya bisa tepok jidat berkali-kali.
Saya tidak ada hentinya tertawa membaca buku harian itu, ada saja ulahnya yang dia tulis dengan dramatis seolah itu adalah peristiwa penting abad ini yang harus dicatat dalam sejarah padahal itu hanya hal2 sepele yang tidak perlu bahkan sangat tidak penting untuk diingat, contohnya dia menulis seperti ini.


“ memperingati hari Aids sedunia, hari ini peringatan di kampus alhamdulillah lancar, sekarang udah di kamar, memperingati hari jerawat sedunia” disebelah iu ada foto wajah risa yang ditumbuhi satu jerawat namun terlihat menonjol..
“duhhh nih anak gak sehat” gumam saya tertawa geli.
Saya sampai lupa waktu karena membaca tulisan yang semakin ngawur saja isinya, tapi walaupun begitu bukan berarti tidak ada sisi serius dalam tulisan ini, beberapa tulisan risa menyiratkan secara eksplisit tentang mimpi-mimpinya, tentang apa yang di benaknya, dan apa yang menjadi komitmenya, dia cewek jenaka yang tegas sekaligus prinsipil, seorang yang saya kagumi sekaligus sangat saya cintai....

“Dear mas..
Udah makan mas?, udah belajar?, udah gak ngompol lagi kan?, hihi..
J1aga diri mas disana ya, banyak yang mau aku ceritain tapi aku tau kamu sibuk mas, jadi aku simpen aja di diary ini biar gak kelupaan ya..
Mas.. gak ada seharipun aku lewatin tanpa gak inget kamu.. kangen banget... kamu harus lebih rajin lagi disana mas, kamu harus selesai dengan gemilang, udah didepan mata mas, dalam setiap doaku ada namamu mas, dan semoga juga sebaliknya... ehh mas, kamu jangan kira disini aku gak ngapa2in ya!!, disini aku juga usaha,coba aja besok kita bandingin indeks prestasinya bagusan siapa, mas aku punya mimpi kecil mas, boleh sedikit aku bagi ke kamu?, boleh lah,mas nolakpun pasti aku paksa buat dengerin, mas beberpa hari ini aku sering ngimpi yang sama, aku ngimpi aku sama kamu lagi jalan di taman biasa, tapi yang lucu itu aku nggandeng anak cewek mas, cantik banget kayak aku , dia udah bisa jalan.. mungkin umurnya baru 2 tahunan, dia nngandeng tangan kirimu, sama nggandeng tangankananku..
Mimpinya uuuiiiindaaahhh banget mas, dan semoga gak Cuma mimpi yak Dan semoga mas laki2 yang dimimpiku itu beneran kamu,
Segera selesein tanggung jawabmu disana mas, jangan pergi dari aku kalo nekat pergi dari aku bakal aku susul meskipun itu sejauh barat dan timur..
-Yogyakarta, 11 Januari 2008


Teman.. kalian tau? Risa itu orang paling aneh, orang aneh yang mencintai orang aneh sepertiku, bahkan cara mengekspresikan cintanya terhadap sesuatu juga sering kali aneh, dia juga termasuk orang yang cermat sekaligus nekat, lupakan karya seni dia tanpa ragu akan menukarkan lukisan Vincent Van Gogh dengan rainbow cake yang menurutnya adalah penemuan paling mutakhir yang pernah ditemukan manusia -_-
Saya melirik jam tangan sudah hampir setengah 4 dan saya belum tidur, saya berdiri dan merebahkan diri di kasur, saya mengecek hp dan beberapa bbm dari risa muncul dilayar..
“mas” ... hanya itu bunyi pesan singkatnya, pesan yang sama di kirim beberapa kali, pesan terakhirnya baru 5 menit yang lalu terkirim di hp saya..
“iya nduk?, blm tidur kamu?”

“belom.. gak bisa tidur aku mas, kamu juga mas?”

“iya nduk.. deg degan buat besok”

“hihi..aku udah bilanng sama ama ayah lho”

“ehh..seriusan? ayahmu bilang apa nduk?”

“ada deh... mas, istirahat yuuk”

Kami mengakhiri pesan singkat itu, dan dalam baringan saya Cuma bisa membayangkan, kira2 apa yang akan terjadi besok,om hamzah sudah mengenal baik segala hal tantang saya, baik buruknya saya tentunya beliau sudah mampu mempertimbangkanya, satu2nya hal yang membuat saya pesimis adalah status saya yang masih seorang pengangguran, yaa.. meskipun S.ked saya masih belum bisa apa2, saya harus menyelesaikan bidang spesialisasi saya.
Entahlah, pikiran saya rasanya bercampur2, tapi saya teringat perkataan om Bowo, bahwa beliau perca pada saya, dan rejeki bisa didapat dari mana saja,
Saya berdoa untuk tidur saya yang hanya sebentar, dan berdoa untuk esok yang pasti akan saya lewati dengan panjang......
****
Saya bangun saat adzan berkumandang, jadi hari itu hanya saya lewati dengan tidur selama 1 jam saja, serius hanya satu jam, seharusnya saya masih sangat mengantuk, tapi debar dari rasa excited mengalahkan rasa ngantuk yang bergelantungan di kelopak mataku...
Saya shalat subuh di masjid kompleks rumahku, banyak warga dan tetangga yang mengajak ngobrol lebih lama seusai shalat, tapi dengan terpaksa saya tolak dengan halus,karena hari ini adalah hari penentuan bagi saya..
Saya segera pulang kerumah, mencuci mobil tua warisan ayah yang mulai berdebu itu, saya menyikat dan mengelap hingga bagian terkecil dari mobil itu, berusaha merubah tampilan cat usang itu menjadi lebih kinclong..
“Nah.. udah ganteng sekarang”
Sambil melihat mobil itu dari angle yang berbeda2, saya segera berlari masuk rumah dan menyaut anduk untuk segera mandi, om bowo tampak sedang asik menikmati rokok kreteknya ditemani secangkir kopi didepanya,
“om aku mandi dulu,takut kesiangan” kata saya sambil berlari didepan beliau,
“heisshh dasar anak bujang gak sabaran”ujar beliau sambil tersenyum..
Saya mandi dengan sebersih mungkin, setengah botol shampo saya habiskan untuk mencuci rambut yang mulai memancang ini..
“harusnya kemaren potong rambut duluuu gerutuku sambil membilas sisa sabun dan sampo..
Saya keluar dan langsung memilih baju mana yang kira2 cocok untuk hari akbar ini,
Dan pilihan saya jatuh pada sebuah batik berwarna biru dongker ditambah celana berbahan kain berwarna hitam, sepatu fantofel hitam mengkilat membungkus kakiku..
dan setelah semuanya siap.. setelah saya pamit dengan om bowo..
saya sudah berada dalam mobil... yang akan mengantar saya kerumah wanita idaman saya yang insyallah akan menjadi Istri saya....

Saya sudah berada di depan pintu rumah risa, saya sengaja tidak membalas pesan singkat yang dia kirim berpuluh kali, sebelumnya saya sudah berjanji akan datang pukul 09.00 pagi, dan masih ada sisa 10 menit sebelum jam 9.. saya mengatur nafas, berusaha mengurangi rasa nerves, belum pernah saya segugup ini saat berkunjung ke rumah risa..
Tok tokk tokk.. pintu kayu jati itu saya ketuk perlahan, sampai terdengar suara langkah cepat dari balikpintu..
“mas.. huhhhh syukurdeh kirain gak jadi, dari tadi di bbm gak di bales sih” ucap risa sambil mencium tanganku..
“udah nunggu dari tadi nduk?”
“aku dah siap2 dari tadi sihh.. ayah udah di ruang tamu mas” jawabnya sambil mengajaku untuk bertemu om hamzah..
Om Hamzah, beliau sedang duduk santai di sofa, sebuah buku bersampul biru sedang dipegangnya, beliau melirik kearah saya datang dan berdiri..
“selamat datang le.. selamat atas pencapaianmu le” ucap beliau seraya memeluku...
“duduk le” beliau mempersilahkan saya duduk..
“terimakasih om” jawab saya sopan
“jangan terlalu formal, kamu udah biasa to dengan saya?”
Om hamzah memberikan isyarat agar risa mengambilkan minuman, risa yang sedari tadi mendadak menjadi pendiam hanya manggut2 saja dan beranjak ke dapur...
“gimana le selama disana semua lancar kan?, maaf kemarin saya tidak bisa ikut menyambut karena sedang dalam tugas.” Ujar om hamzah sambil menepuk pundak saya..

“alhamdulillah om, semua lancar, tinggal mengurus beberapa hal untuk pendidikan saya selanjutnya”
“ya ya.. lalu apa rencanamu le untuk proses selama studi lanjutanmu?” tanya beliau..
“maksud om rencana yang bagaimana om?” tanya saya
“yaa.. om tau tidak sedikit biaya yang harus kamu keluarkan, kamu sudah punya rencana kan? Apalagi sekarang sudah dewasa kamu, risa juga sebantar lagi bakal kerja”
Pertanyaan itu seperti tamparan buat saya, beliau seperti bertanya “mau kamu kasih makan apa anak saya kalau kamu saja masih harus kuliah lagi” walaupun itu diucapkan secara halus.
Saya merasa skak mat... mati kutu, karena belum memikirkan jawaban untuk pertanyaan itu... butuh berapa lama sampai saya bisa menjawab, itupun dengan sedikit gugup..
“saya akan bersaha mencari pekerjaan sampingan om, yaa ntuk biaya pendidikan alhamdulillah sudah dapat teratasi almarhum bapak sudah menyiapkan hal ini jauh2 hari” jawab saya dengan nada merendah...
Om hamzah sedikit menyeritkan dahi danterlihat berpikir, perasaan saya semakin tidak karuan, rasa pesimis menghampiri benak saya, apakah om hamzah kurang senang dengan jawaban saya?

Risa datang dengan sebuah nampan berisi kudapan ringan dan 2 cangkir kopi..
“mas, yah ini kopi nya” ucap risa sambil meletakan kopi dan kudapan itu...
Dia ikut duduk di kursi yang terpisah..
Om hamzah mempersilahkan saya untuk minum, kami bertiga ada dalam situasi yang canggung, untuk beberapa lama ada kebisuan diantara kami, risa tampak risih dan memberikan kode dengan pandangan matanya agar saya segera bicara maksud dan tujuan saya disini...
Saya mengamati om hamzah yang terlihat seperti menunggu kira2 apa yang ingin saya katakan selanjutnya, saya mengambil nafas panjang, dan berdoa dalam hati, semoga kali ini saya tidak salah bicara...

“om, maaf sekali saya pagi2 begini sudah mengganggu om, mungkin risa sudah memberitahu hal ini, dan saya disini berniat memohon langsung kepada om, om.. seperti yang om ketahui saya dan risa sudah cukup lama berteman, dan selama ini baik saya dan risa sudah tumbuh dewasa bersama, saya disini walaupun belum memiliki pekerjaan tetap sebisa mungkin akan berusaha, dan dengan ini saya memohon langsung kepada om sebagai ayah sekaligus wali dari risa, saya memohon om berkenan dan merestui hubungan kami berdua ke jenjang yang serius, saya kesini bermaksud melamar putri om”

saya mengucapkan kalimat yang sama sekali tidak saya siapkan sebelumnya. Kalimat itu meluncur dengan sendirinya dari mulut saya, cepat jelas dan semoga saja tidak terdengar aneh di telinga beliau,,
Om hamzah terdiam, beliau mengambil cangkir kopinya dan meminumnya lagi, om hamzah melirik risa yang hanya bisa tertunduk dengan gelisah sambil mengucek roknya..
Setiap detik menunggu jawaban om hamzah membuat saya semakin berdebar, apakah lamaran saya akan ditolak?, kenapa lama sekali?,
“sebaiknya kamu pulang dan cari pekerjaan dulu” ohhh kalau jawaban seperti itu yang keluar maka rasanya akan sangat besar rasa malu yang harus saya tanggung di depan risa.. saya berdoa dalam hati semoga jawaban om hamzah sesuai dengan harapan saya..
Beliau menoleh kembali kearah risa, dan menoleh kearah saya, sorot matanya tajam,seakan menelisik orang yang baru saja berusaha melamar putrinya...
“kalau saya yo le ......” om hamzah menghentikan bicaranya dan menghela nafas panjang..serasa jantung saya hampir copot menunggu reaksi selanjutnya dari om hamzah,
“kalau saya pastinya merestui le, dari dulu saya merestui pertemanan kalian, dan sekarang pastinya saya merestui hubungungan kalian, kamu sudah membuktikan dirimu, dan tidak ada keraguan sama sekali, masalah pekerjaan itu bisa dicari, tapi mantu sepertimu yaa mungkin Cuma ada satu” ucap beliau dengan melempar senyum yang sumringah kepada saya..
Ploongg.... teman itu adalah rasa paling plongg yang pernah saya alami, om hamzah menyetujui kami, merestui hubungan kami, om hamzah merelakan putri cantiknya untuk dipinang oleh seoarang seperti saya..

“alhamdulillah...” hanya itu ucapan saya sambil mencium tangan om hamzah dengan hikmat, saya melirik risa yang tersenyum dengan air mata yang sudah jatuh diatas pipi putihnya...
Risa menghampiri ayahnya dan memeluknya erat, “yahhh... makasih, ayahhh makasih” ucapnya dengan manja kepada ayahnya...

“yaa yaa, nanti ayah hubungi ibumu biar bisa segera pulang” ucapnya kepada risa,

” le kamu sudah bilang sama pak bowo kan mengenai ini?” tanya beliau kepada saya
Saya mengangguk pertanda saya sudah mendiskusikanya dengan om bowo selaku wali saya...
“kamu tunggu bentar, saya telfon ibunya risa dulu, biar ada konfirmasi tanggal keulanganya” ujar beliau sambil menaruh telepon di telinganya kemudian berlalu...

Risa dengan cepat mengampiri saya dan menggenggam era tangan saya, wajahnya tampak sangat ayu hari ini, saya mengusap air mata dipipinya, dan dengan lembut saya berkata..
“akhirnya nduk...”
“makasih mas, makasih udah mewujudkan salah satu mimpiku” ucapnya lembut sambil memeluk saya dengan sangat erat...

Part 59 (Komitmen kami)
Senin pagi, hari itu genap seminggu setelah saya memohon restu kepada om hamzah untuk melamar risa, dan sudah disepakati prosesi lamaran akan dilaksanakan seminggu dari sekarang, pada umumnya hari senin adalah hari yang sibuk, tapi tidak denganku yang berstatus pengangguran paruh waktu, saya tengah mengalami sindrom pusing tujuh keliling, kenapa? Tentu saja karena status saya ini, status sebagai pengangguran yang nekat melamar anak orang, lebih2 anak seorang perwira, kira2 bagaimana jawaban om hamzah jika ditanya rekan kerjanya perihal pekerjaan calon mantunya? Enggak, saya nggak akan membuat om hamzah malu, paling tidak saya harus berusaha mendapat pekerjaan atau jika kepepet saya akan membuka usaha kecil, walaupun entah apapun itu, mengingat uang yang saya pegang tidak banyak, hanya cukup untuk hidup selama beberapa bulan dan membiayai sebagian kebutuhan lamaran minggu depan.
status saya butuh status bekerja.. gumam saya berkali-kali, saya mondar mandir di ruang tamu sambil menggaruk2 kepala yang tidak gatal..
S.ked, mungkin kelihatan keren gelar tersebut, tapi kalian tau gelar S.ked itu belum bisa digunakan untuk bekerja di bidang keilmuan saya, sangat berbeda dengan sarjana teknik, sarjana pertanian, dll yang bisa langsung bekerja segera setelah skripsinya selesai, masih banyak sekali tahapan lain yang harus saya lalui, dan beberapa bulan lagi saya akan mengikuti program koass

“bingung kenopo to cah bagus?” suara om bowo membuat saya menoleh kearah beliau..
Om bowo dan tante sri selama menjelang dan sesudah acara lamaranku akan tetap tinggal di jogja untuk menyiapkan segala kebutuhan besok,

“nganu om, biasa lahh.. bingung mo cari kerjaan dimana, apa lagi kan beberapa bulan lagi udah mulai test lagi” jawab saya dengan gelisah..

“lha dari pada bingung cari kerja mending bikin kerjaan aja” jawab om bowo dengan santai, seolah ini adalah masalah sepele, bukanya ada pencerahan saya malah semakin gelisah, dan tiba2
Dddrrrrtttt.... ddrrrrttt, hp saya bergetar menandakan ada telepon masuk, saya merogoh saku dan melihat siapa penelfonya, siapa tau itu risa yang memberi kabar lowongan pekerjaan yang sesuai denganku... dan saya salah, ternyata nama yang tertera adalah Susi..

“weeehh, tumben ini anak, ada apa ya?” gumam saya sambil mengangkat telepon..

“haloo sus”

“haloo zal, lagi sibuk apa ini?”

“hem? Gak sibuk apa2 sih, kenapa sus?”

“egak sih, kalo mau ketemu kamu hari ini bisa enggak ya?”

Hemm? Kenapa dengan susi? Kenapa anak ini tiba2 mengajak saya ketemu?

“apa ada sesuatu sus?, sbenernya masih ngurus dokumen sih” jawab saya asal, karena sebenarnya saya malas keluar, apalagi dengan susi, saya takut jika risa tau malah ada salah paham..

“yaahh.. gimana sih zal, Cuma mau nawarin kerjaan sih zal, sapa tau kamu minat, tapi yaudah deh bye zall”

“eeiittt eeitt... kayaknya aku bisa nunda dokumenku sus, kamu dimana sekarang”jawab saya terburu2 karena tidak menyangka susi akan menawari hal yang sejak kemarin membuat saya pusing

“aku lagi di cafe XXXX buruan lho ya”

“ok sus..” jawab saya sambil tersenyum lebar dan menutup telepon penyelamat dari susi tadi..

Om bowo yang sedari tadi mengamati saya bertanya “ada apa le?,kok keliatan seneng banget?”

“ini namanya pucuk dicinta ulam pun tiba om ” jawab saya seraya pamit menyusul susi yang sudah menunggu saya...
***

Cafeitu tidak terlalu ramai, karena memang harimasih pagi, dan belumjam makan siang,hanya ada beberapa ABG yang bolos sekolah sedang asik dengan rokoknya, saya mentap sinis kelakuan abg2 itu, saya berjalan ke lantai 2 tempat dimana saya dan susi janjian, dan itu dia.. dia sudah menunggu dengan senyum manisnya,

“zallll” panggilnya sambil melambaikan tangan...
Saya menghampiri susi, seperti biasa tampilan susi sedari dulu bisa di bilang perfect, ditambah usanya yang semakin matang dia terlihat sangat menawan..

“udah dari tadi sus?” tanya saya berbasa-basi sambil menyalaminya
“yaa lumayan sih zal, nungguin kamu lama juga “

Kami ngobrol sejenak, mengenai hidup kami masing2 tidak perlu berpikir macam2, karena susi sudah move on, dia sudah memiliki calon suami, dan kami tidak lagi duduk berdua untuk ngobrol mengenai clbk dan sebagainya..

“kok kamu bisa pas banget si sus?” tanya saya untuk membuka pembicaraan serius

“pas banget gimana sih zal?”

“ya ini, aku lagi butuh kerjaan sebelum koass  “

“hhi, iya aku tau, yang bentar lagi lamaran”

“loh kok kamu tau sus?” tanya saya sedikit kaget karena susi bisa sampai tau kabar ini secepat itu..

“hhi, ya kan aku temenya risa, gimana to kamu ini zal?”
Saya mengangguk paham, ternyata susi tau dari mulut comelnya risa,

“ya, trus kerjaanya apa nih sus?”

“ini zal” jawab susi sambil memberikan sebuah dokumen, dengan teliti saya membaca isi kertas A4 itu,

“guru sus?”


“Iya, guru zal, guru les buat anak2 sd, tapi jangan dikira di bimbingan belajar beken, ini yayasan belajar baru, tapi lumayan lah fee nya, gimana minat?” Tanya susi

Saya tersenyum membaca tulisan itu, menjadi guru untuk anak2 SD, yaa saya kira itu cukup bagus untuk permulaan..

“oke sus, gapapa aku mau, trus system pendaftaranya gimana ini?”

“dahh, gak usah pusing2 zal, aku dah bilang sama ownernya, kebetulan dia masih sodara dari calonku” kata susi sambil menyedot milkshakenya,

“oke sus, makasih banget sus.. yahhh dengan ini aku bisa lepas dari status pengangguranku, hhe”

“anytime zal” Susi mengangguk sambil memencet BB nya

“eehh.. sus calonmu orang mana sih?” Tanya saya dengan sedikit kepo dengan sudah mampunya susi move on..

“adadehh, tunggu aja undanganya besok, yaa pokoknya dia lebih keren dari pada kamu zal, pokoknya gak cupu” ejek susi dengan menggunakan gesture memakai kacamata.

‘dihh, emang aku cupu?”

“haha ya aku yakin semua orang bakal sependapat” tambah susi dengan tertawa sambil menutup mulutnya,

“ehhh zal, kalo udah kelar semua kamu mau kerja dimana sih?”

“hemp? Aku gak tau sih sus, aku pengen kerja di puskesmas aja, yang rada jauh dari sini, dan kalau memungkinkan besok entah kapan aku pengen buka praktek sendiri, tapi bukan didaerah sini, aku pengen ke luar pulau yang bener2 kekurangan…

Susi menyeritkan dahi, dan melepaskan bibirnya dari sedotan berwarna merah jambu itu..

“kok malah milih di daerah tertinggal zal?, sayang lho orang berbakat kayak kamu mending di rumahsakit yang gedean aja, pasti keterima deh.. aku yakin”

“yaaa.. itu tergantung sih sus, aku punya beberapa pertimbangan” jawabku sambil mengunyah kentang goreng yang masih panas yang baru saja disajikan…

“maksudnya zal?”

“ya mungkin bisa aja aku milih kerja di rumah sakit gede kalo memang kemampuanku cukup untuk itu, tapi aku pernah mikir ini sus, ada 2 pilihan.. apa aku bakal memilih ke tempat yang menguntungkan? Atau ke tempat yang membutuhkan?, dan aku rasa pilihan kedua lebih cocok buat aku sus, bukan berarti aku gak butuh duit, tapi aku ngerasa berutang sama Negara, aku merasa aku harus melunasinya dengan sedikit pengabdian yang bisa aku lakuin, dan semoga saja semua bisa aku wujudin setelah ini”

“trus risa gimana?, apa setuju? Kamu milih jalan kayak gitu?” Tanya susi lagi..

“kami bakal ngebangun mimpi kami ini sus, baik risa ataupun aku udah pernah sepakat, dan risa fine2 aja kalau mungkin besok bakal dapet suami yang seorang dokter miskin, tapi tentunya aku menghindari kemiskinan sus, sebisa mungkin keluargaku besok bakal sejahtera, mungkin terlalu naïf ya? Tapi ya biarin sus, aku udah milih itu, aku udah manteb di tujuanku, dan aku bakal terus usaha sampe bisa beneran kesampean, aku bakal terus memantaskan diri” jawab saya sambil menatap tajam mata susi..

Susi hanya diam, dia tidak berkomentar atau menjawab kalimatku tadi, dia hanya membalas tatapanku dengan ekspresi yang tidak bisa saya jelaskan..

“suss?... “panggil saya, berusaha memecah lamunanya..
Susi masih diam…

“suss….” Panggil saya lebih keras, hingga dia terlihat terkesiap..

“ada apa sih?” Tanya saya..

“kamu nyebelin zal, tau gak..” kata susi sambil memalingkan wajah..

“loh? Salahku apa to?”

“pokoknya nyebelin !!, zal.. aku balik dulu ya, kamu abisin dulu kentangmu itu, aku gak kuat kelamaan deket kamu, udah susah2 move on malah jadi gini kan rasanya, bye zal.. aku aja yang nraktir ini semua, good luck ya” susi berbicara dengan cepat, menyalamiku dan langung pergi dengan wajah memerah…

Dan saya dengan begonya Cuma bisa garuk2 kepala karena bingung dengan sikapnya susi. Tapi memang susi itu penyelamat, dan saya bersyukur dengan tawaran pekerjaan itu…

Saya iseng membuka hp dan mengirim bbm kepada risa

“nduk, lagi dimana?” send …..
….
…….
….
5 menit, 10 menit, hingga kentang dan jus jambu saya habis belum ada jawaban, mungkin lagi sibuk dia..
Begitu batinku dalam hati, saya memanggil pelayan dan memesan secangkir kopi untuk menemani saya duduk lebihlama, saya sedikit memikirkan kata2 susi tadi,

“trus risa gimana?, apa setuju? Kamu milih jalan kayak gitu?” begitu katanya, saya memikirkanya lagi dan lagi, cukup lama sampai kopi yang saya pesan sudah ada didepan saya,
“nduk, apa iya kamu beneran ikhlas aku milih jalan itu?” saya malah bicara sendiri,
Saya sejenak merenung, apakah saya terlalu idealis hinga melupakan realita kalau berkeluarga itu tidak semudah dan sesederhana yang saya bayangkan? Kamu harus tanggung jawab zal woiiii!! Suara didalam kepalaku seakan ikut protes, mo kamu kasih makan apa si risa?? Ada lagi suara lain yang mengganggu ketenanganku..

Heemmm.. tapi disisi lain, saya benar2 ingin mewujudkan mimpi2 kecil saya, …

Saya menimbang baik buruknya cita2 saya tadi, sampai hp saya berbunyi…

From : Risa
“baru aja selese urusan dib alai kota, mas dimana? Aku kesitu ya?”

Saya membalas pesan risa dan memintanya menyusul saya di kafe ini..
Tidak butuh waktu lama risa sudah sampai karena café itu tidak terlalu jauh dari balai kota..

“mas? Kok tumben sih?, ngapai disini?” Tanya risa setelah duduk dan memesan beberapa makanan.

“ini nduk, aku baru dapet kerjaan“ jawab saya sambil memberikan dokumen dari susi tadi..

Risa membaca kertas yang sudah saya lipat tadi, dan setelah selesai dia menggenggam tanganku sambil tersenyum..

“ciee.. jadi pak guru ini.. apapun itu mas, ak seneng” katanya dengan lembut…

Teman… kalian tau? Kalimat sederhana dari risa tadi benar2 menenangkan, mungkin akan sulit mencari wanita yang memiliki rasa pengertian sepertinya..

“nduk, tapi apa kamu juga seneng kalo besok harus pergi ikut aku keluar masuk kampung kayak yang udah kita omongin kemarin?, mungkin bakal banyak masalah nduk, dan prosesnya bakal susah, jujur aku ragu nduk, dan aku takut kalau aku gak bisa ngasih kehidupan yang layak buat kamu gara2 sikap idealisku ini”

“mas….” Risa menggenggam tanganku lebih erat sambil mengusapnya dengan lembut…

“Bukan menjadi apa aku besok yang aku risaukan, tapi dengan siapa aku besok menghabiskan hari tuaku. Mas, aku enggak takut menantang dunia, yang aku takutin menghadapi dunia seorang diri tanpa kamu mas” risa membelai pipiku, dan tersenyum.. wajahnya yang damai dan teduh menurunkan sedikit rasa cemasku…

“dan yang terpenting mas, aku percaya sama kamu… sama seperti kebanyakan orang diluar sana, semua orang yang mengenalmu pasti percaya sama kamu mas, percaya kalau kamu bisa menyelesaikan segala sesuatu yang kamu mulai, jangan takut mas, aku akan ikut kemana kamu pergi mas”

Saya terenyuh dengan jawaban dari risa, sejenak saya menyempatkan diri bersyukur kepada Allah, karena mengirimkan kaum hawa nan jelita ini ke dalam hiddupku…
Saya meraih tangan kananya, dan menciumnya dengan lembut..

“aku sudah mengenal hidup dalam kesepian nduk, dan aku nggak mau mengulanginya lagi dengan hidup tanpamu”

PART 60 (Hari bahagia, Bersejarah, tapi ..... )
saya memicingkan mata, menahan silau sinar dari lampu sorot dan blitz kamera memapar wajahku, saya menahan rasa gatal karena blangkon yang saya kenakan sedikit kekecilan, saya melirik beberapa orang yang saya kenal duduk dengan takzim, sekitar 10 meter dari singgahsana tempat saya duduk, Dewi melambaikan tanganya dan mengedipkan matanya, disampingnya ada wayan, wardhana, novita, miska, mas yakob, dan beberapa teman masa kuliah lain, irawan, andi yang masih mengenakan seragam polisi dengan jaket, dan hampir semua teman masa sekolahku ikut hadir..
saya melirik seseorang disamping saya dan untuk ke ratusan kalinya saya terkesima, bahkan dengan dandanan sehari2 sudah mampu membuat saya jatuh cinta, apalagi sekarang?, dengan dandananya yang makin membuatnya nampak sangat jelita, setelan kebaya tradisonal namun modern, dengan gemerlap pernak pernik berwarna emas dan perak membuat saya terbengong didepan banyaknya tamu undangan, saya memang selalu kesulitan menyembunyikan perasaan setiap menatapnnya
lihatlah dia, kecantikan gadis jawa dengan wajah lembut merekahkan senyum yang membuat isi didalam dada saya terasa lumer dan mencair, rerengan yang menghiasi dahinya, mempunyai makna filosofis berupa pengharapan dan doa untuk keluarganya kelak, dia mengenakan penunggul yang berarti pengharapan kedua pasangan menjadi pasangan yang sempurna, dan semua elemen dalam paes ageng temanten joga yang tinggi akan nilai fiosofis luhur dia kenakan dengan sempurna, tidak hentinya saya berdebar, jika mungkin acara itu berjalan sangat lama maka bisa saja saya pingsan karena gemetar, saya sedikit mengingat peristiwaa akbar yang baru saja saya alami beberapa jam yang lalu..

“saya terima nikah dan Ka winya Risa Putri Ayuning tyas Binti Hamzah Syarif Atmojo dengan mas ka win tersebut dibayar tunai”

Teman kalian tau? Saya sudah melatih kalimat itu berkali2, saya sudah dimaki om bowo karena tidak bisa engucapkanya dengan tegas, dan baik, tapi pada hari H itu, saya seperti mendapat bantuan oleh semacam bisikan yang membuat saya tenang hingga saya bisa mengucapkan kelimat sakral itu dengan sempurna..
Dan saat di sekeleling saya terdengar beberapa orang berucap hampir beberangan “Sahh” seketika itu juga adalah kalimat syukur alhamdulillah yang bisa saya dan risa ucapkan... saya hampir tidak percaya hari itu akan datang, hari dimana risa... yaa orang asing pertama yang menyapaku di masa smpku , menjadi sahabatku, menjadi kekasihku dan kini.... dan kini baru saja setelah buku dan beberapa dokumen pernikahan kami isi dan tandatangani, kini kami adalah suami istri ....
Om hamzah, beserta tante ndari tidak bisa menyembunyikan rasa harunya karena putri mereka kini sudah dewasa dan dipersunting orang lain.. bukan maksudku bukan om hamzah dan tante ndari, nama itu tidak lagi relevan, lebih tepatnya sekarang saya harus menmanggil beliau berdua menjadi Bapak dan Ibuku.. om bowo dan tante sri dengan senyum bahagia bercampur haru juga ikut hadir menjadi waliku, saya menengadah dengan tipis, membayangkan kedua orangtuaku juga sedang tersenyum dengan haru dan bangga di alam sana...
***
Prosesi resepsi dilakukan hari itu juga setelah ijab qobul, tidak ada kemewahan, saya sudah sangat bersyukur dengan tabungan saya ini ditambah bantuan dari beberapa kerabat sudah mamppu menggelar resepsi pernikahan untuk berbagi kebahagian dengan orang2 terdekat kami, undangan yang datang dari kerabat saya dan risa, teman2 terdekat, dan rekan kerja dari kedua orangtua risa,
Saat sesi foto2 saya tidak bisa menahan gejolak senang, bertemu teman2 saya yang memberi selamat, hal yang menggembirakan adalah dewi.. dewi datang dengan.. kalian tau pasti.. “orang baru” dihidupnya..
“wii kamu harus kenalin kita ya” ucap saya dengan menjabat tanganya erat,
“urus urusanmu sendiri zal, hihi.. ya entar gampang ah, kita nanti ngobrol2 kasian yang antri di belakang” jawab dewi dengan mimik wajah yang sangat senang, saya melihat kedua pasangan baru yang sangat serasi itu, laki2 gagah berbrewok dengan postur ideal itu tadi mengenalkan diri dengan nama Anwar, alhamdulillah.. semoga mereka berjodoh... batin saya dalam hati..
Saya melirik risa yang dari tadi tidak bisa menghilangkan rona wajah bahagianya, dia mencolak colek pinggangku memberi kode untuk berpose pada lensa kamera yang terus memburu kami,
Temaan.. mungkin kalian kira itu adalah hari bahagia buatku? Kalian salah.. itu adalah hari yang sangat.. sangat.. sangat membahagiakan yang pernah tejadi di hidup saya,.. tidak perlu saya jelaskan panjang lebar, sudah terlalu sering saya menuliskan tentang bagaimana perasaan saya tehadap istriku ini...
Saya memandang kearah tamu undangan yang sedang prasmanan, teman2 dan kerabat kami semua ikut larut dalam suasana suka cita.. sampai ......

“mas.. ada apa?” tanya risa yang melihat ekspresi terkejutku..
“sari nduk ... sari... sari iiikut dateng” kata saya dengan terkejut..
Mungkin kalian bingung, harusnya saya senang dengan kedatangan sari di hari pernikahanku.. tapi ada satu hal yang aneh.. satu hal yang aneh sekaligus menyeramkan ....
..
Saya member kode kepada risa, agar melihat kearah Sari berdiri.. Bodoh.. itu adalah tindakan percuma karena Risa tidak akan bisa melihat sari… Risa tidak akan bisa melihat sari yang tengah berdiri ditengah keramaian dengan mimic wajah yang bisa dikatakan sangat tidak bersahabat, gaun putih yang dia kenakan Nampak basah dan meneteskan air yang membuat genangan disekitar sari berdiri, ehhh.. bukan.. bukan berdiri, maksudku melayang, sari melayang ditengah ramainya tamu undangan yang berjalan menembus tubuh sari, yang kali ini tidak menampakan wujud anak2 umur 6 tahun, melainkan berujud wanita dewasa yang mengenakan gaun putih berenda yang basah, rambut panjang yang lepek itu menutupi sebelah matanya, mata sebelahnya menatapku dengan menakutkan, karena tidak terlihat adanya pupil mata, melainkan hanya bagian putih yang terlihat memerah..

Teman.. kalian ingat? Sari dan risa, atau Risa dan Sari itu memiliki wajah yang hampir serupa keduanya sangat mirip. Begitu juga dengan wujud yang diperlihatkan sari sekarang, tapi dengan kulit yang terlihat membiru itu, dan tatapan kosong yang menyorot kearahku itu, membuat saya seolah sedang melihat klon Risa yang berwujud menyeramkan…


“sari,,, aaa ada apa? Ada apa denganmu?” panggil saya dengan bahasa batin..


“mas kamu nggak apa2?” Tanya risa dengan berbisik, mungkin dia melihat kegelisahan saya.



“ada yang aneh nduk, moga aja gak ada apa2” jawab saya dengan berbisik pelan..


Aneh sekali, mata ini tidak pernah berbohong, jelas itu adalah sari… tapi kenapa??

Kenapa dia menunjukan wujud yang terlihat tidak senang? Dia terlihat seram dengan wujudnya, konon jin2 gemar menunjukan kondisi bagaimana terakhir jasad manusianya mati, tujuanya jelas untuk menakuti manusia, dan kalau kalian ingat wujud sari yang terlihat bsah kuyup dan membiru karena dia mati dengan cara di tenggelamkan…


Sari menyibak rambt yang menutupi sebelah matanya, hingga terlihat kedua matanya yang hanya berwarna putih kemerahan, dia mengankat telunjuknya.. dan mengarahkanya pada Risa…

Saya melirik kearah risa yang sedang tersenyum sambil menatap kearah teman2nya yang datang, sedangkan saya malah gelisah karena kehadiran aneh dari sari ini..

****

Dari jarak beberapa meter saya melihat dewi, yaa.. saya melihat dewi yang menghampiri Sari, saya melihat dewi berusaha berkomunikasi dengan sari..

Dewi berjalan mendekati sari, saya tidak bisa mendengar pembicaraan mereka.. kalian tau? Saya dan dewi memiliki kemampuan yang berbeda, dewi lebih peka dengan perubahan aura, perubahan alam dan dalam interaksi yang sangat halus, mungkin dewi mendengar pembicaraan batin saya dan ikut merasakan kehadiran sari..

Tidak banyak yang bisa saya lakukan, ini adalah momen dimana saya tidak bisa seenaknya bergerak, saya sedang menjadi raja sehari di hari pernikahanku, antara bingung dan ngeri dengan sikap sari yang aneh, dia menunjuk risa, entah apa maksudnya...

Dewi menghadap kearahku dan memberi anggukan yang entah apa itu artinya, dan sejurus kemudian... saya tidak bisa melihat sari.. tiba2 dia menghilang dengan menyisakan tanda tanya di kepala saya...

Tidak banyak yang bisa saya ceritakan, di hari itu semuanya sempurna, semuanya berjalan lancar sampai sari datang dan membuat saya kebingugngan, dan menghilangkan kekhusukan saya, kenapa dia datang dengan wujud yang tidak enak?, kenapa dia menunjuk Risa dengan sikap aneh?..

Hari itu resepsi berlangsung sampai menjelang malam hari, kesibukan menyalami tamu membuat perhatian saya teralih, dan perasaan bahagia tidak mampu terkikis, bukanya saya lupa dengan kedatangan sari, tapi adakah yang bisa menahan perasaan bahagia dia hari pernikahanmu? Tidak kan?, dan ketika pesta usai tinggalah beberapa orang2 terdekatku di rumah risa yang di jadikan tempat berlangsungnya acara..
Risa sudah berganti pakaian dengan kaos blong biasa sambil membantu membereskan sisa2 pesta, saya sedang meminum seduhan teh yang baru saja dibuatkan istri saya ditemani obrolan hangat beberapa kerabat dan kawan dekat..

“zal... bisa minta waktunnya sebentar?” itu adalah dewi, saya jadi teringat dengan kejadian tadi, saya buru2 mengangguk dan memohon pamit sebentar kepada para kerabatku yang sedang asik mengomentari dan menggodaku perihal “penganten baru”..

“wii.. ini masalah tadi kan?” tanya saya kepada dewi dengan sedikit memburu..
“iya zal”

“Trus kamu tau kenapa dia tadi?, kok kayak marah banget ada apa?”

“enggak zal, sari enggak marah, dia kesakitan”

“kesakitan?” tanya saya dengan sedikit bingung? Kesakitan kenapa?

“gak tau, dia gak ngejawab, tapi zal.. entah kenapa semua ada kaitanya denganmu atau mungkin risa, harusnya kamu lebih tau dari aku”
Saya mengangguk pelan, saya tau ini berkaitan dengan janji saya, tapi sari datang apakah akan menagih janji itu?, saya menikahi risa hanya selisih 3 bulan dari lamaran saya, masih 4 tahun sebelum janji itu harus saya tepati di tahun ke 100 kematianya.

“jadi apa zal?”

“sari butuh ditolong, aku gak tau kenapa, dan aku gak tau gimana cara nolong dia wi, dari awal dia Cuma bilang, datanglah tepat di 100 tahun setelah aku mati, aku jjuga bingung, kira2 maksudnya apa wi?” tanya saya kepada dewi, memang saya belum menceritakan tentang permasalahan ini kepada dewi...

“wiii...” panggil saya karena melihat dewi yang hanya bisa diam..

“zal??... kamu kenapa gak cerita dari dulu??” tanya dewi dengan ekspresi terkejut

“lah? Emang kenapa? Aneh ya?”

“zal... kamu benar2 tau sari itu siapa?, maksudku, kamu tau sari itu jin yang bagaimana?”

“maksudmu wi?” tanya saya yang kurang paham maksud dan arah pertanyaan dewi..

“zal... sari yang sebenarnya udah mati, dan kamu tau, sari teman masa kecilmu itu gak lebih dari jelmaan jin, tentunya kamu tau kan?” jawab dewi menerangkan..

“iya aku tau, tapi maksudnya gimana ini aku belum paham”

“zal... gini maksudku, kamu harus hati2 dengan sari... kamu tau sendiri jin itu penuh tipu, kamu inget daisy?, brandon juga dulu nganggap daisy itu sahabatnya, tapi.. ya kamu sendiri yang ngehadapi bagaimana sosok daisy dulu”

Saya terdiam, saya berusaha mencerna nasihat dewi yang sangat kontadiksi dengan sikap sari, ya memang sari adalah, jin, saya tau dia bukan sari yang pernah hidup dulu, tapi jin bernama sari itu menemaniku tumbuuh dewasa, dan selama itu dia tidak pernah mencelakaiku ataupun perbuatan buruk lainya, malah justru sebaliknya.

“enggak, wi, sari bukan jin jahat, kamu tau sendiri seperti yang aku ceritain ke kamu berkali2, dulu kamu pernah ketemu dia kan?, dan kamu juga sepakat kalau dia bukan jin yang perlu diwaspadai kan?” jawab saya berusaha membantah prasangka dewi terhadap sari..

“iya zal aku tau, tapi perlakuanya malam ini beda, kamu tau aku lebih peka dari kamu, dan begitu aku ketemu sari tadi ada sesuatu yang aku rasain tersembunyi di dalam auranya yang netral, aku kayak nanggkap ada dendam dan kebencian, entah itu tersembunyi atau sengaja disembunyikan zal”

“egak wi, aku masih belum terima, mungkin ada alasan dia dateng kesini tadi, menyampaikan pesan mungkin” sangkal saya sekali lagi..

Dewi mendengus pelan dan mengangkat pundaknya,
“semoga saja zal, semoga aja prasangka buruku keliru, dan semoga kamu dan keluargamu baik2 aja ya, zal.. tapi aku mohon satu hal zal, jaga risa, dia istrimu yang harus kamu jaga, jangan sampai lengah, dan aku juga insyallah akan coba cari tau tentang teka-teki 100 tahun kematian yang dia aksud tadi”

Jawab dewi sambil menyalamiku sekaligus berpamitan, karena dia dan anwar harus segera bertolak ke jakarta....

***
Malam itu setelah semua sudah bersih, dan para tetangga serta kerabatku pulang, tinggalah saya di dalam rumah bersama istriku, saya tengah duduk di depan tv sambil menikmati secangkir teh buatanya.. dia duduk rapat disampingku sambil mengunyah kacang goreng yang ada di meja..

“belom ada sebulan nikah, awas aja kalo langsung gendut” goda saya sambil memencet idungnya..

“biarin, sekarang kan udah laku, jadi gak takut gendut aku mas “ jawabnya dengan tengil seperti biasa..

“dihh, nyesel aku nduk” jawab saya sambil menoyor kepala risa..

“ohh.. nyesel, ohh gitu,, ya gapapa kalo nyesel ya ntar tidur diluar ja ya mas ya” jawabnya. Teman, kalian tau? Nampaknya risa akan jadi istri yang sadis.....

“kejemmmm  “

“hihi enggak mas, bercanda doang kok, ehh mas aku mau tanya deh, tadi katanya liat sari ya?” tanya risa dengan serius..

“iya nduk, kenapa? Kamu gak liat kan?”

“ya egak lah mas, eh tapi aku mau tanya nihh mas, sari yang kamu liat wujudnya kayak apa sih?”

“kok tiba2 tanya itu kenapa?”

“jawab aja kenapa sih mas?”

“ya, dulu kamu pernah liat dia kan?, wujudnya persis kayak kamu, dan pake pakean kayak gaun putih berenda?”
Jawab saya sambil memainkan jari risa yang masih penuh dengan gambaran tinta hena di tanganya.

“nduk?” panggil saya karena tidak ada jawaban dari risa

“mas.. mas.. jaaadi yang ketemu aku tempo hari itu sari dong!!”

Part 61 (Permainan Hantu)
“ha? Maksudmu nduk”tanya saya dengan terkejut, rasanya hampir tidak percaya risa bertemu dengan sari..
“iya mas seriusan, pas waktu lamaran kita itu lho mas, waktu aku dirias, aku liat orang persis banget sama mukaku, dia pake gaun putih yang ada rendanya, dan ada feel yang aneh pas liatnya, abis riasan aku tanya ke perias lain, katanya mereka Cuma ada 3 orang mas, padahal aku yakin mas yakin kalo yang ngerias aku itu ada 4, dan apa mungkin itu sari yang n emenin kamu waktu kecil?” jawab risa yang meyakinkanku..
Sari.. kenapa? Ada apa? Kenapa kamu tidak langsung saja bicara dan malah membuat teka-teki yang pelik? Begitu gumam saya dalam hati.
“mas, tapi sari itu bersahabat kan?” risa bertanya
“ehh iya nduk, mungkin dia Cuma mau menyapamu” sangkal saya agar risa tidak ketakutan.
jika kalian ingin tau sebenarnya ada sedikit perasaan was2 mengenai sari, walaupun saya percaya tapi ada sedikit kewaspadaan yang saya rasakan, entahlah mungkin karena perkataan dewi yang mengingatkan saya kalau sari adalah dari bangsa jin yang penuh tipu daya, tapi disisi lain sari adalah sahabat pertamaku, hampir 20tahun saya mengenalnya .. apakah iya sari menipuku selama itu?, dan untuk apa juga? Begitu yang saya pikir berulang2…
Entah benar atau tidak perkataan dewi, saya tetap menganggap sari sebagai teman, tapi memang perkataan dewiada benarnya sekarang tanggung jawab saya bertambah dengan harus menjaga risa istriku..
**
Saya bangun saat mendengar suara ayam berkokok, udara dingin membuat saya sedikit malas turun dari atas kasur, tapi saya harus segera bangun dan bersiap untuk pendaftaraan koass yang mulai dibuka, saya melirik kearah jam diatas meja samping kasur, 02.15 pagi?? Kenapa ayam2 itu berkokok sepagi ini, tanya saya dalam hati… saya bangun dan berada d posisi duduk sambil mengucek mata yang masih terasa berat, waktu masih dini hari, dan udaraterasa sangat dngin walaupun dengan ac yang sudah saya maikan. Saya ingat betul waktu itu adalah seminggu dari pernikahanku.
Saya melirik ketempat yang seharusnya risa tidur, disampingku ya.. risa harusnyatdur disampingku, tapi malam itu dia sudah tidak ada…
“nduk!” panggil saya sambil beranjak dari kasur,dan memastikankalau risa mungkin sedang mengambil minum di dapur…
Saya memencet saklar dapur dan… samaa saja masih gelap, padahal lampu ruang tengah masih menyala
“mungkin bohlamnya putus” gumam saya sambil mencari risa yang tdak ada di dapur,
Saya mengecek setiap ruangan dirumah saya dan tidak menemukan risa, dimana dia? Perasaan cemas mulai membuat saya gelisah, saya memanggil nya namun sama sekali tdak ada jawaban, sampai di pintu belakang sayamelihat sesuatu, maksudku seseorang, risa ya… dia berada di luar, sedang duduk di balkon belakang,
Disinilah saya mulai curiga, dengan hati2 saya melangkah menghampirinya..
“nduk… ngapain malem2 disini?” tanya saya kepada risa yang duduk membelakangi saya…
“nduk??” saya mengulangi panggilan saya karena risa tidak menyahut
“nduk” dan kali ini dengan tepukan dipundaknya lalu ….
Tangan saya ditampiknya, risa menoleh kearahku dengan tatapan kosong, bola matanya berputar, dan sedetik kemudian dia berlari!!...
“nduk!!” panggil saya sambil mengejar risa, dia bertingkah sangat aneh, kenapa dengannya? Risa berlari dihalaman rumah yang dikelilingi pagar beton,dan saat berada dihalaman saya baru sadar… saya baru sadar bahwa saya tidak sedang di alam manusia …
“dimana ini?, dimana risa?” tanya saya yang kebingungan karena suasana yang hanya gelap tanpa ada sinar lampu yang nampak, saya tau saya beru saja di permainkan oleh makhluk halus, tapi siapa dan kenapa?, baru kali ini saya mendapat serangan di rumah sendiri…
Saya menunduk dan mengheningkan cipta, sudah cukup lama saya tidak meningkatkan kepekaan batin seperti sekarang, dan selama saya mengheningkan cipta, sayup2 saya mendengar..
Yaa…. Saya mendengarrr suara minta tolong….
“Nduk!!!!”
“tolongggg… mas!!!” jelas itu suara risa,, ya orang minta tolong itu adalah risa…
Saya membuka mata, dan sekitar 100 meter di depan saya, saya seperti melihat risa… dia bersama sesosok makhluk aneh, tidak jelas apa itu tapi mereka mulai berlari.Saya berlari mengejar seseorang, saya merasa mengenalnya... benar, saya tidak salah itu memang dia. "Nduk !! " saya panggil dia dengan berteriak, agar dia berhrnti berlari, stamina saya serasa terkuras, nafas serasa tersengal, dan keringat ini membasahi tubuh...
Dan begitu saya raih tubuh itu..
Puffffttttt... secara ajaib menjadi segumpal asap, dan menghilang, kenapa ini? Risa dia hilang tersapu angin...
"nduk?..Nduk !!!"
dan disitu saya merasa sangat panik, risa hilang secara aneh dan tiba2.. tidak mungkin!!
Dimana ini?? Suasananya sangat gelap dan saya sulit sekali bernafas...
Saya merasakan kontraksi otot di tangan meningkat, saya mengepalkan tangan untuk memukul sesosok mekhluk aneh di depanku, dan wushhhh... tangan saya hanya mengenai angin.. saya kejar makhluk berbulu itu dan sekali lagi pukulan saya hanya meninju udara...
Hah... hah.. hah.... nafas saya terasa berat sekali, tangan saya menggapai2 udara berusaha menangkap makhluk yang orang umum memanggilnya genderuwo itu...

“dimana dia!!!” teriak saya dengan tenggorokan yang terasa tercekat, agghhhh aghhhhh....
Genderuwo itu hanya menggeram2 dan dengan mata berkilat dia berjongkok 5 meter di depanku.
“huaaahhhaahaa” tawanya sangat keras dan jika kalian mendengarnya sendiri pasti akan membuat bulu roma kalian berdiri...

Aanehh... ini terlalu aneh.., dimana ini? Kenapa saya terjebak di alam mereka?, dan juga dimana risa?, tidak bisa manusia menghilang dan berubah menjadi asap begitu saja, saya mendekati makhluk itu, dan siapa makhluk ini??
“SIAPA KAMU!!” teriak saya sambil melayangkan sekali lagi pukulan saya..
Dan ......
Brugg, saya malah tersungkur didepan makhluk itu, saya jatuh dan saya merasa sangat tidak bertenaga, entah kenapa di tempat itu saya merasa sangat lemas.., dan perlahan saya melihat tangan panjang berbulu lebat itu mendekap leherku!!
***

“mas... mas.... mas, bangun mas!”
Suara itu.... saya mengenal suara itu, risa ya... suara risa.. dan saya membuka mata..
“hahh.. hahhhh”
Mimpi... mimpi... ternyata itu mimpi, hanya saja terasa sanga nyata..
Saya masih berada di kasur dan risa masih ada disamping saya...

“mas.. mimpi buruk?” tanya risa sambil menyodorkan segelas air putih dari meja samping kamar tidurnya...
Saya menenggak air putih itu dan mengatur nafas yang terasa terus memburu..
“nduk... aku mimpi gak enak banget nduk” jawab saya sambil menyeka keringat yang mengucur deras diwajahku..
“iya mas.. mas lupa belum berdoa mungkin, di tenangin dulu mas” risa berbicara menenangkanku sambil mengusap punggungku...

**
Malam itu saya hanya bermimpi,mimpi yang tidak menyenangkan.. pernahkan kalian bermimpi buruk saat tidur?, mimpi yang terasa sangat nyata.. sampai kalian bisa merasakan ketakutanya bahkan setelah kalian bangun?, saya baru saja mengalaminya.. dan terasa benar kalau saya penakut.. saya terlalu takut hal buruk menimpa risa istri saya...
Entah kenapa saya mengalami itu, terakhir saya bermimpi buruk selalu berujung peristiwa tidak baik,
Ada sebuah peringatan yang tidak saya sadari tersirat dari mimpi itu, dan malam itu saya belum menyadarinya...
Paginya saya bangun sedikit kesiangan, hampir setengah 6 saya buru2 mengambil wudhu dan sholat berjamaah dengan risa yang sudah bangun lebih dulu.

“mas nanti berangkat jam berapa?”tanya risa sambil merapikan mukenanya..
“Jam 9 sih nduk mulainya, kamu hari ini mulai kerja kan?” tanya saya balik sambil melipat sejadah..

“iya mas.. yukk ke dapur yuk, aku buatin sarapan” ajaknya sambil meraih tanganku..

Risa sudah bekerja di sebuah rumah sakit swasta di jogja, sedangkan saya masih berkutat dengan koass, beruntung saya mendapat pekerjaan sampingan sebagai seorang pengajar disebuah lembaga bimbingan belajar, ya walaupun gajiku tidak lebih besar dari risa tapi paling tidak saya sudah bekerja dan mendapat sedikit hasil..

“mas.. semalem aku juga ngimpi lho” kata risa sambil menaruh secangkir kopi hitam didepanku..

“serius nduk? Kamu mimpi apa?”

“aku gak inget banyak sih mas, mimpinya gak jelas banget, aku aja bangun gara2 denger mas ngigo kenceng banget tadi”

“mimpi apa sih nduk??” tanya saya lagi..

“aku ngimpi ini mas, aku lagi tiduran... kayak aku lagi sakit, suram gitu mas suasananya, dan kamu ada disitu juga mas... trus kamu pergi mas.. kamu pamit pergi... aku Cuma bisa manggil2 kamu mas, trus bangun deh” ucapnya sambil mengoleskan margarin ke selembar roti tawar...

“kok kita jadi bisa barengan mimpi buruk gitu ya nduk?” tanya saya dengan heran..

“halahh.. namanya orang pasti pernah mimpi buruk mas, aku gak terlalu takut sih, di mimpiku semalem mas kan ninggalin aku yang lagi sakit, menurutku itu Cuma bunga tidur aja, kan aku pernah ngalamin secara nyata, aku pernah sakit lamaaa banget dan kamu juga gak pernah ninggalin aku kan mas walaupun Cuma sehari” ucapnya yang membuat saya ingat peristiwa kecelakaan risa dulu yang membuatnya cukup lama dirawat...
Saya mengangguk sambil tersenyum, dan mengelus rambutnya pelan...
Kami mengakhiri obrolan pagi itu dan segera bersiap untuk aktifitas kerja yang sudah menunggu kami..

**
“Jemput jam berapa nduk?” tanya saya saat kami sudah sampai di tempat kerja risa..

“aku sampe jam 4 mas, tapi gak tau nanti soalnya kayaknya ada tukeran jam piket deh”

“yahh.. aku tidur sendirian dong entar “

“sehari doang mas, temen kerjaku lagi ada acara makanya ijin, kamu masak sendiri entar yakk” jawab risa sambil mencubit pipiku dengan kencang.

“baru aja nikah udah kayak bujang lagi masak sendiri -_- , yaudah.. kamu hati2 kerjanya semangat ya” ujar saya sambil mencium keningnya..

“siap bosss,mas juga semoga lancar pendaftaran koassnya hari ini, didalem kulkas udah aku siapin makanan buat mas, tinggal dipanasin aja” jawabnya sambilmeraih tanganku dan menciumnya...

Pagi itu saya memacu mobil secepat saya bisa untuk segera sampai ke tempat pendaftaraan koass di pusat kota jogja, dan karena banyaknya perbaikan jalan membuat jalanan menjadi macet..
“sialll” ucap saya dengan sewot saat melihat antrian kendaraan yang mengular di depan saya.. suara klakson yang bersahutan membuat jalanan kota pelajar ini terlihat semakin semrawut..
Dulu jalanan jogja tidak seperti sekarang, ramai memang, tapi tidak semrawut dan macet seperti ini..
“jogja semakin menjakarta” gumam saya sambil memainkan jari diatas kemudi...

Saya melirik ke pergelangan tangan, jam sudah menunjukan pukul 09.10 pagi, artinya saya sudah terlambat... beruntung hari itu hanya penyerahan berkas, dan pendaftaraan masih cukup lama di buka, saya melihat kearah depan yang masih penuh sesak dengan mobil dan motor yang saling beradu tempat..
“huahh.. balik aja ahhh” gumam saya sambil berbelok di sebuah perempatan dan mengambil jalan memutar untuk bertolak pulang, saya memutuskan pulang saja dan berencana untuk menyerahkan berkas saya besok...

Hari itu memang bukan hari baik saya, berharap keluar dari kemacetan saya malah mendapat antrian yang lebih panjang dari pada tadi, saya terjebak macet di jl.mataram...
“huahhhh” saya mendengus dan berusaha menerima kenyataan kalau saya harus lebih bersabar..
Hari masih pagi, seharusnya sinar matahari sudah bersinar cukup terik, tapi hari itu langit masih kelabu, dan angin bertiup cukup kencang, dapat terlihat dari pepohonan yang bergoyang cukup kuat karena tiupan angin..
Saya melirik kesepion tengah yang posisinya sedikit miring, saya mengangkat tangan dan memperbaiki posisinya, dan ada hal mengejutkan yang terlihat dari pantulan sepion itu...

“lama sekali tidak melihatmu, ada apa?” tanya saya menggunakan bahasa batin, kepada sosok gaib yang sudah duduk di kursi belakang..

Kalian tentunya ingat tentang “aku yang lain” ya setelah sekian lama tidak muncul kini dia menampakan diri lagi..

“kamu ini memang tidak terlalu ramah rizal” jawabnya dengan kalem..

“semalam kamu mimpi buruk?”

“iya.. dan kamu datang hanya untuk menanyakan itu?” tanya saya balik..

sosok itu tersenyum, dan dalam satu kedipan mata dia sudah berada di kursi depan dan duduk disampingku...
“lihatlah, cuaca sedang tidak bagus hari ini,mungkin akan ada badai” ujarnya mengomentari cuaca yang mulai dihujani dengan gerimis hujan...

“apa bangsamu memang suka berbasa-basi” ucap saya dengan serius.. ya karena saya tau sosok ini tidak akan muncul di sembarang waktu, dia pasti membawa maksud yang lebih serius, makanya saya ingin to the point dengan makhluk yang saya tidak tau namanya ini...

“haha, rupanya benar memang kamu bukan manusia yang ramah.. ya disini aku hanya ingin menyampaikan beberpa hal kepadamu”

“dan apa itu?” tanya saya dengan tidak sabaran..

“sekarang kamu sudah dewasa, benar2 dewasa, bahkan kamu sudah berani berkeluarga, pesanku berhati2lah rizal.. ada sesuatu yang menunggumu”

“sesuatu?, apa itu?”

“tanggung jawab baru”

“apa maksudmu tanggung jawab baru??” tanya saya lagi..

“tidak lama lagi kamu akan mendapatkanya, ada satu hal lagi,kali ini kurang bagus, mimpimu semalam memiliki arti, sosok gelap yang datang dalam mimpimu, akan muncul secara nyata, entah cepat atau lambat dia akan akan mengancam yang berharga”

“mengancam yang berharga?”

“ya, hati2lah dengan permainanya, rizal.. banyak hal yang akan terjadi, ujianmu akan semakin berat”

PART 62 (Panggil Aku Bapak)
Setiap hari adalah hari bahagia, kata itu mungkin pas jika dikaitkan dengan kehidupan baru saya, ya saya merasa sangat bahagia dengan keluarga baru saya, walaupun kami hanya berdua tapi saya merasa risa membuat semuanya begitu sempurna, jika dulu selama masih mbujang saya harus mengurus semuanya sendiri, kini ada risa seorang istri sekaligus sahabat yang membantu menyiapkan segala keperluanku, kehidupan kami memang belum mapan, risa masih bersetatus pegawai tidak tetap di rumah sakit yang cukup kondang di jogja, sedangkan saya tidak lebih dari seorang guru les dengan penghasilan 1,5 juta sebulan, kecil memang, tapi saya sudah sangat bersyukur dengan kehidupan saya ini, saya masih berjuang untuk mendapat gelar profesi dokter saya dan selama proses itu berjalan risa senantiasa menguatkan saya.
Agenda rutin saya tiap pagi adalah mengantarkan risa, dilanjutkan dengan koas yang harus saya tempuh selama 2 tahun di rumah sakit yang sudah ditentukan,dan menjelang sore hari saya langsung berganti profesi menjadi pengajar, dan setiap akhir pekan saya dan istri kini memiliki hobi baru..
Bertanam... ya mungkin saya belum menceritakan kepada kalian kalau risa itu sangat suka dengan tanaman, apalagi bunga, semasa masih pacaran pun dulu kami sering mencari jenis2 tanaman baru untuk melengkapi koleksi tanaman di kebun mini milik risa,dan karena sekarang risa sudah menjadi istri saya dan harus tinggal bersama saya maka kebun yang ada di rumahorangtuanyapun harus ikut diboyong ke halaman belakang rumah saya, dan tentunya kalian tau siapa yang jadi tukang kebonya

“mas, jangan taroh disana lah, anggrek itu sensitif kalo kena panas berlebih” seru risa dari balkon belakang.

“iya wel bawell”teriak saya sambil membetulkan letak anggrek dendrodium itu kebawah naungan pohon jambu..

“udah pas belom ini nduk?” teriak saya yang sudah tidak sabar karena kepanasan dan yang punya kebun malah asik minum es teh di balkon..

“udah sip mas  mas gak panas kah? Panas2an terus disana?” seru risa dengan suara mengejek..

“dasar emak2 rese” gerutu saya sambil menghampirinya.
“ini es tehnya pak ” ujar risa sambil menuangkan esteh kesebuah gelas besar..

Saya Cuma berdehem sambil menenggak gelas yang berisi teh itu banyak2, udara sedang panas2nya, musim pancaroba ini benar2 membuat hawa berasa tidak nyaman...

“mas, besok bikinin gazebo dong, kan enak gitu kalo sore2 ngadem sambil liat taneman”

“iya besok”

“gazebonya yang gede sekalian mas, 6 x 4 atau berapa bisa sekalian jadi tempat sholat kan”

“iya nduk”

“trus pasangin lampu kelap kelip ya mas biar kalo malem tu diliatnya bagus”

“iya nduk” jawab saya dengan asal, karena saya sudah hapal betul risa pasti akan meminta hal yang aneh2 jadi saya Cuma iyain aja,,.

“iya2 itu beneran dibikinin gak mas “ tanya risa dengan mulai sewot..

“enggak “

“dihhh, punya suami kok gini amat sih” jawabnya sambil mencubit perutku..

“adawww,, sakit nduk.. masih aja suka nyubit sih, makanya kalo minta jangan aneh2 lah, segala gazebo ukuranya 6 x 4, pake lampu kelap-kelip, itu gazebo apa panggung konser?”

“ya biar keliatan bagus mas, tau ahh ngambek” jawabnya sambil berdiri dan masuk kedalam rumah..

Akhir2 ini risa memang gampang ngambek, entah kenapa.. mungkin seperti biasanya, kalau sedang pms risa emang susah2 gampang, kalau udah seperti ini biasanya saya yang mengalah dan merayunya menggunakan es krim kesukaanya, dan cara itu dari dulu selalu berhasil...

“nduk.. yuk keluar yuk, aku mau beli es krim coklat yang guede pake toping komplit” teriak saya sambil membuntuti risa masuk ke dalam rumah,

“nduk?” panggil saya lagi..

“aku disini mas!” teriak risa, asal suaranya dari kamar mandi, saya mengetuk pintu kamar mandi itu..

“nduk, ngapain kamu nduk??”tanya saya sambil terus mengetuk pintu bercat putih itu..

Kleeekk, suara handle pintu itu terbuka, dan muncul risa dari bali pintu sambil menyeka mulutnya..
“mas.. aku mual banget mas, udah 4 kali aku mutah, dan kayaknya kita harus mriksain ini ke dokter deh mas” kata risa dengan tersenyum..

teman, kalian tau saya benar2 orang yang tidak peka dengan masalah sperti ini, perlu beberapa saat sampai saya paham apa yang dimaksud risa, dan begitu sudah ngeh maksud perkataan risa, senyum saya langsung mengembang..
“ha? Nduk? Kamu???” tanya saya dengan terbata2..

“iya mas.. ini, tapi lebih baik kita tetep check biar yakin” jawab risa sambil menyerahkan sebuah benda berbentuk stik..

Benda itu adalah tespack, dan muncul tulisan + didalamnya, dan itu berarti ....

“insyallah kamu akan jadi ayah mas”
Saya bingung, perasaan saya waktu itu apakah terkejut atau senang?, atau saya terkejut karena senang? Ada perasaan aneh yang terasa bercampur dan membuat saya melonjak senang dan mengangkat tubuh risa sambil memeluknya..

“dan kamu akan jadi ibu nduk?” ujar saya dengan pelukan erat..

“kita akan jadi orangtua mas” jawabnya sambil mencium pipi saya dengan lembut...

**
Ada perasaan haru, saat risa mengatakan bahwa dia hamil, suatu hal yang waktu itu masih sulit saya bayangkan adalah saya akan menjadi seorang ayah, yaa saya akan jadi seorang bapak, terbesit di ingatan saya mengenai bapak, almarhum bapak dan saya akan menjadi sosok sepertinya, karena jika kalian tanya siapa figur idolaku, maka saya akan langsung menjawab “Bapaku” dan saya ingin menjadi seperti beliau... tidak saya salah, Bapak meninggalkanku saya tidak ingin meninggalkan anaku seperti yang dilakukan bapak, saya akan menjadi sosok yang lebih baik dari beliau, saya akan menjaga 2 orang ini, risa dan seorang lagi yang sedang di kandungnya...

Kami tidak membuang waktu, esoknya adalah hari senin, dan saya mengajak risa untuk mengecek kehamilanya ke rumah sakit yang saya jadikan tempat melaksanakan koas..
“kalian memang pasangan beruntung, berapa usiapernikahan kalian?” tanya mbak Rini, dokter kandungan yang menangani risa..

“6 bulan mbak” jawab saya

“ya.. orang diluar sana berusaha keras untuk mendapatkan keturunan, dan sekarang kalian dengan mudah mendapat anugrah itu, usia kehamilanya 3 minggu zal,kamu harus jaga baik2 istrimu, jangan sampai kecapean, makanan bergizi, istrahat yang cukup dan jangan lupa untuk rutin cek perkembangan janinya , selamat”

Ujar mbak rini sambil menyerahkan kertas berisi hasilpemeriksaan itu,
Risa membaca baris demi baris dari tulisan itu, dan tangan kirinya menggenggam erat tanganku,
“mas, bentar lagi rumah kita bakal rame” ...

**
Ada sebuah cerita,dimana Tuhan meniupkan ruh kedalam jasad kosong, dan dari situlah seorang anak manusia lahir, ibarat sebuah gelas air yang dibiarkan kosong, anak yang terlahir masih kosong, masih harus diisi, dengan apa? Dengan segala hal baik yang bisa diajarkan orangtuanya,
Dulu saya selalu diajarkan oleh ibuk untuk jadi anak yang baik, anak yang bisa diandalkan, anak yang berbakti, tidak banyak ingatanku tentang ibuk, tapi paling tidak itu yang bisa saya ingat dari setiap cerita yang diceritakan ibuk menjelang aku tidur dulu...
Dulu saya selalu diajarkan bapak menjadi anak yang berani,anak yang pantang mundur, dan banyak lagi, semua hal baik sudah diberikan orantuaku tanpa saya sadari itu, dan kini..kini saatnya saya mewariskan apa yang sudah diberikan kedua orantua saya kepada cucu mereka, cucu yang tidak akan pernah mereka temui, malam itu saya tidak bisa tidur, risa sudah tidur sejak jam 20.00 tadi, sedangkan saya masih berada di meja kerja, sekedar membuat beberapa perencanaan, mengenai hal2 yang perlu saya lakukan, dan membaca beberapa bacaan. cuaca terasa tidak enak dimana siang hari panas dan dingin di malam hari, saya menurunkan suhu ruangan, tapi tetap terasa dingin, saya menyruput seduhan kopi yang baru saya buat sendiri untuk menemaniku begadang malam itu, saya membuka lembar demi lembar al-Quran yang saya baca dan berusaha mengilhami kitab suci itu, setiap kalimat indah dari huruf suci yang diturunkan Tuhan semesta alam untuk umat-Nya, umur kitab yang berusia 1400 tahun ini selalu indah di baca dan nyaman ketika didengarkan, menenangkan hati dan menjernihkan pikiran saya selalu dimanapun saya berada dan apapun yang saya hadapi, kapan lagi kamu akan mendapat tuntunan langsung dari Tuhan yang menciptakanmu? Rahmat bagi seluruh alam adalah nyata bagi setiap insan yang bersedia dengan rendah hati mengimani apa yang menjadi perintah-Nya,
Saya mengakhiri bacaan sayamalam itu dengan kalimat alhamdulillah, malam itu saya menghabiskan waktu untuk berdzikir, dan memohon ampun atas dosayang selama ini begitu banyak saya buat, saya berdoa agar diberi keselamatan, di dunia dan diakhirat, saya berdoa untuk kebahagian keluargaku, saya berdoa untuk kedua orangtuaku, keluarga dan sahabat, dan saya bersyukur dengan apa yang tidak saya miliki dan apa yang sudah saya miliki.
**
Saya menyaut remot ac dan mematikan pendingin ruangan yang membuat saya sedikit menggigil itu, saya melempar pandangan ke jendela yang mulai berembun karena hari mulai pagi, malam ini saya resmi tidak tidur, beruntung adalah tanggal merah untuk memperingati hari raya Nyepi, membuat saya teringat kepada sahabat saya Wayan, kira2 apa yang dia lakukan di Bali?,
Saya memegang tengkk yang terasa dingin, sejenak saya sadari bahwa ternyata ini bukan hawa dingin biasa, ada “sesuatu” yang sedang berjalan dan saya tidak tau apa itu, ada “sesuatu” yang mengamati saya dari luar ruang, saya melongok ke jendela dengan gorden yang terbuka, dan dari kejauhan saya merasakan energi... untuk kalian yang tidak tau energi yang saya rasakan itu seperti desiran angin yang terasa , tidak hanya terasa di kulit tapi lebih jauh kamu akan merasakan ada sesuatu yang masuk kedalam sendi dan tulangmu, apakah energi itu baik atau tidak dapat kamu rasakan dari rasa desiran itu, dingin, panas, hangat, atau menyejukan, dan malam iu saya merasakan sesuatu yang dingin, mungkin berarti ada “makhluk” diluar sana yang tidak seberapa jauh dari sini,
Dan benar saja saya melihat sosok yang saya kenal..
Bukan.. maaf membuat kalian kecewa, itu bukan sari.. itu adalah makhluk hitam yang masuk kedalam mimpiku tempo hari, dia berada diluar pagar, saya dapat melihatnya karena ukuranya yang besar, dia tidak mendekat, dan selama dia tidak mendekat saya tidak menganggapnya sebagai ancaman, dia mengamati saya, dan saya mengamatinya, ingin saya coba berkomunikasi denganya, sekedar bertanya apa maksudnya,tapi segera saya urungkan niat itu, karena bukan suatu hal yang bijak berkomunikasi dengan mereka jika tidak terpaksa, saya sudah diperingatkan tentang kehadiranya, entah apa maksudnya tapi setiap dari “mereka” mempunya tujuan, saya hanya berdoa sekali lagi, memohon perlindungan Allah dari godaan Jin dan manusia...
Saya mentup gorden dan memutar badan, saya duduk diatas kasur dan melihat risa yang tidur dengan pulas, bahkan senyum tipis tersungging diwajahnya yang sedang tidur, hal sederhana yang selalu berhasil membuat saya jatuh cinta, sayamengelus kepalanya dan membetulkan letak selimutnya, saya memainkan rambutnya yang panjang, sebisa mungkin saya tidak ingin membuatnya terbangun, saya menikmati momen dalam diam itu,saya menikamti betul setiap momen saya bersamanya, dan sebentar lagi momen kebahagian saya akan bertambah dengan kehadiran orang baru dikeluarga kecil saya..

Part 63 (Hikmah Dari Siomay Sambal Kacang)
9 bulan 10 hari.. tentunya kalian tau itu adalah usia kehamilan yang umum, dan risa sudah menjalani hampir setengah dari masa kandungan itu, perutnya kini sudah membesar dan saya sudah membatasi geraknya agar jangan beraktifitas terlalu berat, itu membuat kesibukan saya bertambah dengan harus mengurus banyaknya pekerjaan rumah seperti mengepel, mencuci dan banyak lagi, sebenarnya risa melarang saya untuk melakukanya,

“mas, itu tugasku sebagai istri, biar aku aja aku masih bisa kok” begitu katanya, tapi tetap saja saya tidak tega karena dengan usia kandungan yang mulai menua membuatnya susah bergerak, dan dengan ikhlas saya menggantikan tugasnya...
Oh iya beberapa waktu lalu kami melakukan pengecekan rutin untuk kesehatan kehamilanya, dan semuanya berjalan dengan normal, bayi dalam kandungan risa sehat dan perkembanganya bagus,
Setiap malam kami berdiskusi mengenai hal2 yang harus segera disiapkan,
Dan persoalan nama adalah hal yang paling sering kami debatkan..

“kalo cewekbesok kita namain Bulan ya mas?” kata risa kepada saya, sambil mengelus perutnya

“kalo lairnya siang kita namain matahari gitu?” jawab saya dengan kurang setuju dengan nama yang direncanakan risa,

“dihh, mas asal deh” jawab risa dengan manyun..

“iyadeh, iya nduuk, tapi kalo lahirnya cowok aku pengen kasih nama dari tokoh pewayangan ya” imbuh saya

“siapa mas?” tanya risa..

Saya melempar pandangan ke dinding, di rumah saya ada banyak wayang kulit yang tertempel didinding sebagai pajangan, almarhum bapak dulu adalah penyuka wayang kulit, jadi nama2 pewayangan jawa sangat akrab di telinga saya karena bapak dulu sering menceritakan kisah keteladanan dalam pewayangan, seperti kisah pada serat tripama yang berarti kisah 3 suri tauladan yang menceritakan Bambang Sumantri, Raden Kumbakarna, dan Adipati Karna, dan tokoh wayang kesukaan bapak dulu adalah Adipati karna, kisah kesatria dari kadipaten Awangga itu menjadi kisah suri tauladan yang sering diceritakan bapak, di dinding rumah saya tertempel tokoh 5 orang pandawa, beberapa keturunan pandawa seperti Gatotkaca, Antasena, Antareja, Bambang Irawan, wisanggeni, dan diujung deretan wayang itu adalah tokoh yang saya sukai...

“Abimanyu” jawab saya sambil menunjuk salah satu tokoh wayang yang terpajang di dalah satu sudut dinding..
Risa mengerutkan dahi dan bertanya
“Abimanyu?, itu tokoh yang gimana mas?”

“Abimanyu itu salah satu anak arjuna nduk, dia mewarisi ketempanan bapaknya, dan keluesan ibunya, dia juga punya anugrah berupa Wahyu Cakraningrat, yang artinya bakal meneruskan keturunan Raja, dan kisah keprajuritanya itu bisa diteladani dimana dia gugur saat perang baratayuda dengan terhormat”

“ohhh.. bagus sih namanya, hihi, ya aku sih suka2 aja mas, siapapun nama anak kita besok yang jelas aku pengen dia jadi anak baik, ya kayak doa orangtua pada umumnya”
Ucap risa dengan tetap mengelus perutnya,
**
“mau makan apa nduk?” tanya saya

“em.. siomay  , pake pare yang banyak, tapi jangan pedes ya mas”
Saya hanya mengangguk geli karena permintaanya, dan karena saya baiknya lagi kumat maka tanpa babibu saya pun berangkat mencari somay kesukaan risa. Saya berjalan ke garasi dan mengeluarkan si butut, pespa kesayanganku, dan menggenjot starter kicknya..
“rengtengtengteng” bunyi suara mesin yang khas dari produk otomotif keluaran italy ini terdengar nyaring, saya mengendarai si butut dengan pelan sambil menikmati suasana sore hari, mungkin sekitar jam 5 sore, saya masih dapat melihat bias mentari yang mulai turun ke barat dan membuat langit berwarna jingga kecoklatan, kelelawar mulai berterbangan, satu2nya mamalia yang bisa terbang itu membuat siluet kehitaman dilangit, dari arah selatan kumpulan burung bangau terlhat terbang menggerombol, membuat formasi terbang yang teratur, bangau2 itu pasti baru kembali mencari makan di pematang sawah atau rawa yang ada di selatan jogja..
Jalanan di kompleks perumahanku lumayan ramai, ramai dengan pejalan kaki dan pesepeda, saya mengklakson bebrapa tetanggaku yang terlihat didepan rumah mereka, ada yang menyiram tanaman, ada yang sekedar duduk di teras, terlihat beberapa ibuk2 sedang heboh mengobrol sambil mengawasi anak2 mereka yang asik bermain di pelataran, saya mengalihkan pandangan ke kanan kiri jalan, dan melihat berbagai penjaja makanan di pinggir jalan, pecel, gudeg, dan banyak lagi,suasana jogja yang asli.. inilah suasana yang selalu saya rindukan selama kuliah dulu, jogjaku yang berhati nyaman, jangan berhenti nyaman ya .. gumamku bicara sendiri..

Saya menoleh lagi, dan berusaha mencari gerobak somay kakilima yang biasa menjadi langganan saya dan risa dan itu dia, penjualnya adalah seorang bapak2, rambutnya sudah mulai putih namun badanya terlihat sehat, dari dulu daganganya selalu ramai, karena selain enak beliau juga sangat ramah kepada pelangganya,..

“wahh mas rizal, lama ini gak mampir “ sapa pak mukhlis, ketika saya menyetandarkan si butut di dekat gerobaknya..

“iya ini pak, lagi banyak urusan rumah” jawab saya dengan sopan

“mbak risa kemana ini mas kok gak diajak?, biasanya kan lengket banget” tanya beliau membuka obrolan..

“dirumah pak, lagi ngidam somaynya bapak, pesen kayak biasa ya pak, tapi buat risa banyakin parenya” pinta saya kepada pak mukhlis,pak mukhlis sudah hapal betul dengan selera saya jadi tidak perlu banyak bicara beliau akan membuatkan somay dengan irisan kentang dan kobis goreng yang banyak..

“oh iya siap mas, tapi mohon ditunggu sebentar ya, bumbu kacangnya habis, istri lagi ambil di rumah sebentar, gapapa kan mas?, sabar dulu ya” ucap beliau ramah sambil memberikan sebuah kursi platik untuk saya duduk menunggu..

“ahh ga masalah pak, lagi sante kok saya, saya tunggu.. kan yang bikin enak dari siomay bapak kan bumbu kacangnya itu pak” balas saya sambil duduk di kursi plastik berwarna biru itu..

“halah, mas rizal ini bisa saja, saya sambi ya mas, ini ada pesenan dibungkus lumayan banyak” jawab beliau, saya hanya menjawab dengan anggukan kecil..

Saya mengamati pak mukhlis yang sedang melanjutkan kesibukanya, beliau sedang menyiapkan somay untuk pembeli lain yang lebih dulu mengantri. Saya menaksir umur beliau mungkin berumur 60 tahun, seingat saya sejak saya pindah dari semarang ke rumahku yang sekarang pak mukhlis sudah berjualan disini, beliau selalu dibantu dengan istri beliau selama berjualan, dan belakangan saat sekembalinya dari Ausie saya sering melihat anak beliau turut membantu berjualan...

“wahh ini ibune kemana kok lama” gumam beliau sambil memandang kearah jalanan, rupanya pak mukhlis sedang menunggu istrinya yang tak kunjung datang..

“santai saja pak, saya gak keburu2 kok, kayaknya kelarisan banget ini pak” ucap saya sedikit berbasa-basi..

“hehe, ya Alhamdulillah mas.. namanya dagang gak tentu, kadang sepi kadang rame kayak gini, tapi alhamdulillah masih diberi kesehatan terus buat cari rejeki”

“si itu anak bapak kemana pak?, biasanya kan ikut bantu juga kan?”

“si Lia?, masih kuliah mas dia, kalau sabtu kayak gini kuliah sampe abis isya” jawab beliau sambil duduk di sebelah saya sambil menunggu istri beliau.

“wooo... putri bapak udah kuliah to, saya kira masih sma, kuliah dimana pak?”

“di UGM mas, ambil jurusan ekonomi”

“waahh.. hebat pak, putri bapak pinter ternyata ya”

“mas rizal ini bisa aja, lha yo masih pinteran mas rizal, wong kuliahnya aja sampe keluar negri, dimana itu mas? Denger2 di Amerika ya?”

“hihi, bukan pak.. saya dulu kuliah deket sini kok, di australi” jawab saya asal kepada pak mukhlis.

“oh di australi to, ya deket mas kalo Cuma di autrali naik becak setaun paling juga sampe” jawab pak mukhlis dengan lebih asal,..

“hahaha iya pak, deket naik becak ya pak” jawab saya sambil menahan geli karena guyonan pak mukhlis..

“tapi hebat lho pak putri bapak, masuk UGM kan gak gampang”

“ya alhamdulillah mas, saya juga bersyukur si lia itu bisa kuliah, untung dapet kuliah negri kalau enggak kan buyer saya mas cari dana buat kuliahnya lia, lha wong Cuma pedagang kecil kayak gini penghasilan juga gak tentu mas. Saya gak mau kalo anak saya itu besok Cuma jadi pedagang kecil kayak saya, kalopun jadi pedagang ya pedagang yang gedean dikit, hehe.. saya itu Cuma lulusan SR mas, ya mentok2nya jadi bakul siomay kayak gini, beruntung saya punya istri itu pengertian, dan mau diajak prihatin, pelan2 nabung sedikit2 mas, yang penting telaten, saya hanya manggut2 mendengar keterangan pak mukhlis yang saya anggap sangat masuk akal itu..

Sejenak saya berusaha meresapi kalimat pak mukhlis, mungkin ini hanya cerita biasa yang dialami jutaan orang didunia, tapi lebih dari itu saya paham bagaimana pak mukhlis berusaha memposisikan diri untuk memberikan penghidupan terbaik kepada keluarganya walaupun dengan keterbatasan yang ada.
Kalimatnya sederhana tapi menurut saya adalah sebuah pelajaran yang berharga pertama yang saya peroleh dari beliau, dan kata “telaten” dalam percakapan kami tadi akan saya gari bawahi, “telaten” ya kuncinya itu...

“lha mas rizal kan sebentar lagi jadi bapak to, pasti bakal ikut merasakan apa yang juga dialami saya ini mas, ya walaupun gak bisa dibandingin mas rizal kan orang pinter, tapi namanya kita itu hidup di dunia yang sama dan semua yang hidup itu bakal diuji mas, mas rizal ini masih muda masih harus banyak belajar”

Sekali lagi saya hanya bisa mengagguk mendengar nasihat pak mukhlis, mungkin sudah menjadi naluri orang yang sudah tua untuk memberi wejangan kepada orang yang masih muda seperti saya ini..

“nahh.. itu dia, walah luamanee bune” kata pak mukhlis menyambut istrinya yang baru saja datang membawa bungkusanyang berisi bumbu sambal kacang, istrinya juga suda kelihatan berumur, keriput diwajahnya menggambarkan sudah banyak peristiwa yang dilewati bersama pak mukhlis,

Saya mengamati kedua orangtua itu, beliau berdua, meskipun sudah tua sangat terlihat harmonis,lihatlah bagiamana mereka saling melempar senyum dan celotehan dalam berinteraksi, tidak terlihat beban diwajah mereka, dan disitu saya mendapat pelajaran berharga kedua “ikhlas”.. secara tidak sadar saya belajar dari keluarga pak mukhlis bagaimana cinta selalu dapat tumbuh seiring berjalanya waktu dengan satu kata sederhana yang bisa diaplikasikan yaitu “ikhlas”..

Tanpa sadar bibir saya tersenyum, melihat hal sederhana dan pelajaran yang baru saja diberikan pak mukhlis kepada saya...

“nah.. ini mas pesenanya, tak bonusi sebungkus buat mbak risa yang lagi ngidam” ujar pak mukhlis ramah sambil memberikan kantong plastik berisi pesanan saya.

“waduh pak, kok malah dibonusin gak enak jadinya”

“helehh gapapa mas, itung buat langganan yang udah lama jajan disini, saya ini inget betul kok mas dulu mas rizal, mbak risa dan temen2nya kan sering jajan disini dari smp.. eee saya sendiri gak nyangka anak smp yang dulu sering jajan disni malah jadi suami istri, ya saya cuma bisa mendoakan semoga mas rizal dan mbak risa menjadi keluarga yang sakinah mawaddah wa rohmah, dan punya keturunan yang soleh”

Dan disitu saya hanya bisa tersenyum sambil mengucapkan terimakasih kepada pak mukhlis.
“terimakasih pak bonusnya” ucap saya sambil pamit..
“dan terimakasih untuk hikmah dari siomay sambal kacangnya” kata saya dalam hati sambil melaju pelan untuk

Part 64 (Mata Yang Mewarisi Bapaknya)
Saya tidak henti2nya mondar mandir didepan pintu itu, keringat dengan deras meluncur melewati pelipisku, saya sudah diminta duduk dengan tenang oleh Bapak mertuaku, tapi tetap saja saya tidak bisa tenang, kenapa? karena ini saya sedang menunggu proses persalinan Risa..

“sudah le, ditunggu dulu, kamu sendiri juga orang medis tentunya harus lebih bisa kontrol diri, serahkan saja sama dokternya” begitu kata beliau yang berusaha menenangkan saya yang jelas sangat gelisah waktu itu..
Lalu apa yang saya lakukan diluar ruang bersalin?, bukanya lebih baik jika saya ikut masuk dan menunggui risa secara langsung, teman...ada permasalahan, dan semuanya berawal tadi pagi ..

Pagi itu saya baru bangun, belum sempat saya mengucek mata saya sudah terjaga karena risa yang merintih kesakitan..
“mas.. kayaknya ini aduhhhh mas... “ teriak risa kesakitan,
Dan disitu dengan sigap saya segera memapah risa menuju mobil..
Sekarang ya sekarang saatnya begitu pikir saya, memang hari ini kami berencana ke rumah sakit bersalin karena usia kandungan risa yang sudah tua, masing2 dari saya dan risa sudah mengambil cuti untuk persalinanya,tapi saya tidak menyangka waktunya akan datang secepat dan semendadak itu, saya memapah risa dan mendudukanyadi kursi depan, saya berlari membuka pagar dan langsung kembali kemobil, saya menyalakan mesin mobil keluaran awal 90an itu dan langsung melaju ke jalanan secepat yang saya bisa, beruntung hari masih pagi, jalanan tidak terlalu ramai..

“nduk, tahan bentar ya” ucap saya kepada risa yang merintih kesakitan sambil menjambak lengan bajuku..

“mas... aaaa sakit...” rintihan kesakitan risa membuat konsentrasi saya buyar, saya mencoba untuk lebih fokus ke jalan yang ada didepan saya....
“nduk ditahan ya sakitnya, bentar lagi kita sampe ini” ujar saya untuk membuat risa lebih tenang,
“nduk, tarik nafas pendek2 nafasnya diatur” tambah saya kepada risa

“mas, ketubanya pecah mas, aduhh....” teriak risa lagi, dan disitu saya mulai menginjak pedal gas dalam2 agar saya segera sampai ke rumah sakit bersalin yang dengan laju normal bisa kami tempuh selama 15 menit, tapi dengan keadaan se darurat itu akhirnya kami sampai kurang dari 15 menit.. saya memarkirkan mobil kedepan instalasi gawat darurat yang langsung disambut tenaga medis yang sudah bersiap,

“mas tunggu dulu, ngisi data dulu, biar kami yang langsung bawa istri mas ke ruang bersalin” ujar salah seorang perawat,
Saya meraih hp dan memencet beberapa kontak dan menelfon seseorang..

“pak, bapak hari ini sedang dinas tidak? Risa di rumahsakit pak, sebentar lagi proses melahirkan”

“iya le, ya saya segera kesana, kamu jaga risa ya” ucap pak hamzah mertuaku yang akan segera menyusul kemari,
Saya buru2 menuju meja administrasi dan memberikan datadiri dan menandatangani beberapa dokumen persetujuan, dan segera setelah itu saya berlari ke ruang bersalin tempat dimana risa ditangani...

“bapak suaminya?”
“iya pak, gimana keadaan istri saya pak?” tanya saya dengan tidak sabar kepada dokter yang baru saja keluar dari ruangan.

“ ada masalah pak dalam persalinan istri bapak, posisi bayi sunsang, dan harus segera dilakukan oprasi caesar untuk proses persalinanya pak, bagaimana?, kami butuh persutujuan bapak untuk melanjutkan penangananya” kata dokter bersalin itu,

“saya setuju pak, asalkan istri dan anak saya bisa selamat pak” jawab saya dengan tergesa.

“baik pak, kami akan bersiap untuk oprasi, bapak silahkan isi form ini dan tandatangani ini dulu” kata dokter itu sambil mengisyaratkan suster sebelahnya untuk memberikan form isian persetujuan operasi kepada saya..

“baik pak, boleh saya ikut menunggu istri saya?”

“sayangnya tidak boleh pak, sudah menjadi peratutan rumahsakit bahwa pihak luar tidak diperbolehkan masuk ruangan oprasi”

“pak tapi saya juga dokter pak, tolong pak”pinta saya kepada dokter itu

“pak, walaupun bapak pemilik rumah sakit ini sekalipun peraturan tetap peraturan, mohon serahkan semua kepada kami, kami akan berusaha semaksimal mungkin, kelahiran anak pertama memang akan membuat gugup, tapi mohon bersabar dan tenang” ujar dokter yang muda itu menepuk pundak saya, dia berlalu.. saya lihat orang berpakaian hijau itu berjalan meninggalkan saya dan berjalan di koridor, dokter itu masih muda mungkin tidak berselisih jauh dari umurku, apakah semua akan lancar? Ahhh bagaimana kalau dia belum berpengalaman? Begitu pikir saya yang sedang gelisah..

“bagaimana le?, sudah tertangani semua?” pak hamzah menepukudari belakng..

“sudah pak, tapi sayang risa harus oprasi pak, posisi bayinya sunsang, aneh juga pak selama pemeriksaan kemarin normal2 saja” ucap saya kepada beliau.

“ya sudah, kita tunggu dan berdoa saja semoga semua lancar dan selamat” jawab beliau sambil mengajak saya duduk..

“kelahiran pertama itu memang bikin deg2an le, tapi kita percayakan saja semua kepada Tuhan, dan tentunya dokter yang menangani”

Saya Cuma bisa mengangguk takzim dan berdoa, semoga saja semuanya lancar semoga anak kami selamat dan semoga ibunya juga selamat.

Selama proses operasi saya sama sekali tidak bisa tenang, saya Cuma berjalan tak tentu arah didepan pintu kaca itu, sesekali saya berusaha mengintip tapi tirai berwarna hijau muda itu menutupi pandangan saya, ingin rasanyasaya ikut masuk dan menunggui risa, oprasi cs bukan tanpa resiko, ya walaupun sekarang sudah umum orang melaksanakan persalinan dengan cara ini tetap saja membuat saya cemas dan gugup..
**
“minum dulu le” kata pak hamzah sambil memberikan sebotol air mineral kepada saya..

“makasih pak” jawab saya dengan menerima botol ukuran tanggung itu.

“semua akan baik2 saja, si risa itu anaknya kuat, tahan banting cukup yakin saja” sekalilagi pak hamzah berusaha menenangkan saya.

“iya pak, pak saya mau tanya, dulu pas risa lahir bapak bagaimana?” tanya saya

“wahh kalau itu kamu lebih beruntung le, saya ini kan dulu latar belakangnya brimob dan sering ditempatkan di daerah oprasi kusus, dan waktu risa lahir itu saya sedang tugas di makasar, yahhh jaman dulu komunikasi gak seperti sekarang yang serba cepet, dulu saya baru dapat kabar setelah risa umur 2 hari, jadi saya malah gak ada di samping ibunya waktu risa lahir, tapi kan kamu mendingan walaupun gak bisa nunggu istrimu disampingnya tapi paling gak kamu bisa ngawal dari deket” jawab bapak mertuaku sambil membuka jaketnya..
Hari itu sudah menjelang siang, belum ada kabar dari dalam ruang operasi, saya sebisa mungkin berusaha menekan gejolak gelisah yang sedari tadi mengganggu saya, beberapa kerabat sudah di kabari bapak mertua dan saya juga sudah mengabari beberapa saudara seperti om Bowo dan lainya..

Sudah hampir jam 11 siang sampai pintu itu terbuka dan dari dalam muncul dokter muda itu..

“pak bagaimana pak??” tanya saya dengan sangat tidak sabar..

“operasi berjalan lancar pak, alhamdulillah dan selamat sekarang anda sudah menjadi ayah, anak anda laki2”

Kalian tau Rasanya saat itu? Plonggg.. ya sangat plong.. setelah menunggu berjam-jam akhirnya saya mendapat kabar baik, Abi..Abimanyu lahir, anak pertama saya yang saya tunggu2 akhirnya sudah lahir kedunia...

“pak, boleh saya masuk pak?”

“oh tentu saja, silahkan” jawab dokter itu,

Saya dan mertua segera masuk kedalam dan melihat risa yang masih berada di kasur tersenyum bahagia, tetes air mata menghiasi wajahnya, tampak jelas bahwa baru saja dia menahan rasa nyeri dan sakit selam proses persalinan, tapi kelahiran abimanyu nampaknya menjadi obat untuk kami, untuk risa yang baru saja melewati masa persalinan, dan untuk saya yang teramat gugup menunggu mereka berdua selesai berjuang,
Saya mendekati risa mengelus rambutnya dan mencium keningnya “alhamdulillah” ucap saya dengen penuh syukur yang tidak bisa saya lukiskan betapa hari iru saya merasa menjadi laki-laki paling beruntung didunia.
Seorang suster disamping kami tersenyum sambil menggendong bayi yang masih merah..
“bapak muslim?”

“iya.. saya muslim” jawab saya sambil mendekap abimanyu, selama ini saya hanya menggendong manekin untuk praktek medis, tapi kali ini yang saya gendong adalah anak manusia sungguhan, anaku, anak pertamaku.. saya gendong dia dengan hati2 dan melihat bagaimana jagoan kecilku ini bergerak.. tidak terasa saya ikut meneteskan airmata yang penuh syukur..

“jika begitu, bapak boleh mengadzani putra bapak” suster itu berkata dengan lembut kepada saya..

Yaa... inilah waktunya, saya mendekatkan bibir saya ke telinga abimanyu, dan dengan ucapan lembut saya lantunkan Adzan dengan penuh hikmat kepada dia, kepada abimanyu penerusku...

“saya melirik istri saya yang tersenyum menahan haru, dan meringis menahan nyeri yang mungkin sudah mulai terasa lagi pasca operasi, abimanyu sudah mendapatkan haknya, tadi dia sudah disusui oleh ibunya sebelum saya masuk, hari itu semuanya sempurna melihat kedua orang yang saya sayangi selamat setelah perjuangan hidup dan mati...

“Abimanyu?” bapak mertuaku mengucapkan nama itu dengan meremas pundaku..

“iya pak, namanya Abimanyu.. bapak suka nama itu?”

“woo jelas, abimanyu saya suka, semoga seperti nama itu, semoga menjadi satria sepert abimanyu”

Saya tersenyum, saya menangis, semua perasaan itu tercampur menjadi satu, jika kalian sudah berkeluarga dan mendapatkan anugrah berupa anak pertama, saya yakin kalian temanku akan paham bagaimana perasaan saya..

Saya menyerahkan Abi kepada suster lagi, untuk diperiksa lagi tentang kesehatanya, pandangan saya mengikuti kemana suster membawa abi dan menempatkanya di sebuah kotak kaca..

“kita resmi jadi orang tua mas” ucap risa istriku...

“ya, kita udah resmi jadi bapak dan ibuk nduk”

**
Saya masih terlarut dalam euforia bahagiaku, saya belum bisa menurunkan adrenalin saya yang bergejolak, tapi mungkin hanya satu detik, yaa... satu detik yang sangat terasa. Saat saya memandang Abi untuk kesekian kalinya, saya merasakan... saya merasakan bahwa Abimanyu anaku, bukan anak biasa... dia ... sebentar saya merasakan hawa lain.. hawa dingin yang pernah saya rasakan sebelumnya, hawa itu dari luar ruangan... negatif.. hawa negatif.. dan cukup besar.... saya melangkah dan berjalan melewati pintu saat sebuah bayangan besar meloncat dan dengan sekelebat mata menghilang tanpa jejak..
“apa itu? Makhluk itu??” gumam saya dalam hati sambil melangkah masuk ke ruang pasca operasi.
“ada apa le?” tanya mertuaku..

“tidak apa2 pak, mungkin Cuma perasaan saya” jawab saya sambil mendekat ke Abi yang dibaringkan di dekat kami, dan ternyata benar... bahkan beberapa saat setelah kelahiranya..
Saya melihat mata abi yang terpejam.. dan disitu saya melihat mata yang sama seperti mataku!!
Rasa bahagia yang saya rasakan terganggu dengan kenyataan yang saya terima, bahwa... Abi mewarisi kutukan bapaknya... dan ada perasaan takut tentang “makhluk” lain yang baru saja hadir..

**
Beberapa jam setelah persalinan,kami masih berada dirumahsakit, risa terpaksa dibius total karena tidak tahan menahan nyeri setelah oprasi, saya berada diluar bersama pak hamzah, beberapa kerabt lain sudah mulai berdatangan dan memberiku selamat atas kelahiran Abi putra pertamaku..
Tapi ada kegelisahan yang tidak bisa saya sembunyikan, dan akhirnya tercium oleh mertuaku..

“ada apa le?, ada masalah?, omong sama saya jangan disimpen sendiri” ucap beliau kepada saya..

“ada pak, tapi mngkin akan sulit dipercaya untuk bapak” jawab saya dengan ragu apakah baiknya saya beritahukan kepada beliau atau tidak..
“kita bicara ditempat lain” ajak beliau menjauh dari keramaian kerabat yang berdatangan..

“ada apa?” tanya beliau dengan serius..

“bapak tau saya orang yang sedikit berbeda dari orang lain kan?, dan saya merasa Abi.. dia sama seperti saya,bahkan cukup aneh pak, karena saya dapat merasakanya sedini ini” kata saya dengan setengah berbisik.
“le,kamu serius?”
“saya sangat yakin..”
Pak hamzah memutar pandanganya sambil berkaccak pinggang, tampak betul beliau sedang berfikir.

“saya tidak bisa berkata apa2 le, jika memang seperti itu.. maka yang tau Cuma kamu”

“iya pak, segera setelah abi siap untuk diajak berpergian, dan setelah risa pulih saya akan membawa abi kepada orang yang dulu pernah membantu saya..”jawab saya

“siapa itu?”

“kyai saya dulu, yang pernah membantu saya”

**
Saya tidak akan membiarkan abimanyu menjadi seperti saya,saya sudah pernah hidup didunia yang suram karena mata ini, saya mengalami kejadian buruk dan ujian bertubi karena mata ini, dan demi apapun saya tidak akan membiarkan hal buruk yang pernah terjadi padaku menimpa abimanyu putraku, dan entah dari mana saya teringat kyai yang tinggal di semarang..
Semoga dia dapat membantu sabimanyu, seperti beliau pernah menolong saya dulu...

Pada part selanjutnya, saya akan menemui Kyai,sosok pengganggu hitam dan sobat lamaku yang tinggal di semarang..

Part 65 ( JanganTerror Keluargaku!)
Hidupku terasa komplit, ya terasa semuanya begitu indah, terlebih hadirnya Abimanyu membuat kami semakin bersyukur atas anugerah dan karunia-Nya yang sudah begitu banyak dilimpahkan kepada kami, tangis dan tawa dari Abi membuat rumah yang sudah terlalu lama sepi ini menjadi lebih berwarna, dulu rumah ini ditempati oleh 3 orang, saya, Bapak, dan ibuk, seiring berjalanya waktu Ibuk pergi meninggalkan rumah ini, beberapa tahun kemudian giliran bapak yang menyusul ibuk pergi meninggalkan rumah ini, beliau berdua tidak akan kembali dan tinggalah saya sendiri di rumah ini untuk waktu yang cukup lama, sampai risa datang, memberikan wajah baru disini, beberapa waktu seterusnya datang seorang lagi yang meramaikan rumah ini, yaitu Abimanyu anaku.. dan jadilah kami menjadi 3 orang penghuni tetap rumah ini..
Abimanyu tumbuh dengan cepat dan tidak terasa umurnya sudah menginjak bulan ketujuh, dia mewarisi kulit halus ibunya, dan abi adalah anak yang gemar berceloteh dan tertawa, tampaknya dia mewarisi bakat cerewet dari ibunya,dan ukuran tubuhnya cukup besar untuk ukuran anak berumur tujuh bulan,
Semua yang terjadi begitu indah bagi saya dan risa, beberapa hal yang menjadi kendala kami adalah ketika saya dan risa harus bekerja dan dengan terpaksa musti meninggalkan Abi kepada pengasuh kepercayaan kami, andai saja saya masih punya orangtua tentunya abi akan aman diasuh kakek dan neneknya, mertuaku juga bekerja secara terpisah ibu mertuaku di Thailand sedangkan bapak mertuaku juga masih menjadi polisi aktif, jadi kami mengambil jalan tengah dengan meminta bantuan seorang pengasuh bernama Ibu Mus untuk menjaga abi selama kami bekerja..

“mas, makan siang dulu” begitu kata risa dari seberang telefon..

“iya nduk, kamu juga jangan lupa makan” jawab saya

Waktu itu adalah pertengahan tahun 2012 saya sedang memakan bekal makan siangku yang dibuatkan risa sedari pagi tadi, suasana rumah sakit tempatku menghadapi koas sedang tidak begitu sibuk, jadi ada sedikit waktu lebih lama istirahat buat saya..

“Mas, kira2 si bima lagi ngapain ya?”

“kok bima sih?,abi... kalo bima nanti udah beda tokoh nduk”

“yahh.. mas kan kerenan kalo bima manggilnya” celoteh risa dari ujung telefon,
Kami memang selalu begini saling mengabari setiap ada kesempatan dan waktu luang di sela kesibukan kami.

“biar aku telepon bu mus si Abima lagi apa”
“hihi Abima panggilanya jadi lucu, iya mas aku lanjut kerja lagi ya mas, bye sayang”
Klik, telefon itu ditutup oleh istri saya,
Saya menggeser layar handphone dan mencari kontak telepon rumah saya

Ttuuuuuttttt...tuuuuutttt...tuuutttt, suara dial telefon yang sedang menyambungkan ke nomor telefon rumahku..
Ahh tidak ada jawaban, yang terdengar hanya suara operator yang meminta saya mencoba lagi..

“mungkin bu mus sama abi lagi jalan2” begitu pikir saya dalam hati..

Saya beranjak dan berjalan di sepanjang koridor rumah sakit itu menuju keruangan saya...
Dan handphone di saku kemeja saya berdering..

“nah ini ibu mus” gumam saya ketika melihat nomor kontak rumahku yang tertera di layar panggilan itu..

“haloo bu, gimana si Abi lagi ngapain?”
“bu mus?” ulang saya lagi ketika yang saya dengar hanya hembusan nafas yang terdengar berat..

“hhhrrrrrr hrrrrrrr hrrrrhahahaha” Deggg...suara itu, bukan suara bu mus
.. suara tawa yang berat dan terdengar ganjil.. ini ... tidak beres...

Kata saya berbicara sendiri dan sedetik kemudian saya segera berlari untuk segera pulang dan mengecek keadaan Abi, saya tidak memperdulikan izin karena saya sedang panik, siapa suara tadi? Saya takut ada orang yang berniat tidak baik sedang berada dirumah saya..

Saya sampai di parkiran dan segera naik diatas pespaku, menggenjotnya sekuat tenaga dan dengan kecepatan penuh saya melaju kerumah..
Saya menjadi pengendara yang sangat ugal-ugalan dijalanansaya tidak peduli dengan berapa lampu merah yang saya terobos, beruntung saya tidak dikejar polisi, saya terlalu terburu-buru, saya terlalu takut jika terjadi apa2 dengan abi...

Kenapa gerbangnya terbuka?, kenapa pintu depan juga terbuka? Batin saya ketika sudah sampai halaman rumah..
“bu muss!!” teriak saya yang langsung masuk kedalam rumah..

“bu mus!!” teriak saya lagi yang mencari-cari dimana bu mus dan abi berada, rumah dalam keadaan rapi tidak ada tanda dimasuki orang asing, dan begitu saya sampai di belakang rumah.....

Saya lega, tenryata bu mus dan Abi tengah bermain di balkon..
“bu mus, kenapa gak jawab telefon saya tadi?, saya panggil dari depan juga tidak dijawab” begitu kata saya kepada bu mus..

“loh mas, bukanya tadi udah saya telepon balik?, tapi yang ngomong tadi si abi ditelepon tadi”

“Abi bu???” tanya saya seakan tidak percaya..

“iya mas, tadi itu kan mas rizal telpon, lha saya lagi dibelakang sama abi, pas saya telpon balik mas rizal abinya minta gagang teloponya trus ngoceh kayak biasanya itu mas”

Saya terhenyak mendengar keterangan bu mus, beliau tidak pernah berbohong, dan hari itu ada yang tdak beres, ada yang tidak beres dengan abi... hal yang saya takutkan menjadi kenyataan,
Saya menggendong abi, dan membawanya berjalan masuk ke ke ruang tengah..

Saya menatap abi yang hanya tertawa dengan tawa khas anak balita yang lucu, tapi lebih dari itu, lebih dari itu saya melihat jauh lebih dalam anak 7 bulan ini, abi bahkan memiliki sesuatu yang lebih besar dari yang saya miliki, dan semua ini membuat saya risau...

Saya duduk di sofa, dan mendudukan abi pangkuanku, saya meberikan mainan kesukaan abi berupa bebek dari karet dan mengelus kepalanya, memori saya memutar kemasa lalu, dimana kyai dulu mengatakan bahwa kehidupan orang sepertiku tidak akan mudah, akankah itu menurun keanak saya? Saya sangat tidak ingin abimanyu ikut merasakan kejadian-kejadian itu, kejadian yang mebuatku menjadi anak yang penakut, dan minder, akankah mata istimewa itu bisa ditutup?, kyai dulu tidak mampu menutup bakat lahir yang sudah dikaruniakan kepadaku, apakah abi akan bernasib sama? Sungguh saya berdoa agar hal yang saya khawatirkan itu tidak menjadi kenyataan..

**
Malam hari, purnama bersinar penuh baik abi dan risa sudah tidur di satu tempat tidur, saya melihat mereka yang tidur dengan nyamanya, saya mendekat dan mencium kening putra kesayanganku itu, dan saya mengelus rambut ibunya yang masih terlihat ayu bahkan setelah sekian lama saya mengenalnya, jelas malam itu saya tidak bisa tidur, saya menuju keruang tengah dan menyalakan tv sekedar membunuh perasaan cemas yang sedari tdai mengangguku..
Saya hanya menonton acara berita dan hari sudah menjelang tengah malam saat hawa dingin itu muncul... yaa.. hawa dingin negatif yang besar sedang mendekat kerumahku..

Saya berdiri dari sofa tempat saya duduk dan mencari asal energi itu, indraku menuntunku ke pintu belakang, dengan hati2 saya buka pintu itu dan benar saja sosok itu muncul malam ini.. sosok yang terllihat seperti golongan genderuwo itu berdiri dengan jarak yang tidak seberapa jauh dari ambang pintu dimana saya mematung karena heran dengan ukuran tubuh makhluk raksasa itu, mungkin sekitar 5 meter.. ya 5 meter tingginya dengan bulu lebat berwarna hitam legam, wajahnya menakutkan menyerupai kera dengan moncong seperti anjing, kepalanya seperti manusia denganrambut gondrong yang menjuntai kumal sampai punggungnya, lidahanya menjulur berwarna merah darah yang meneteskan liur yang seperti lendir berwarna butih pucat... dan bau makhluk itu sangat busuk, baunya seperti bangkai yang akan membuatmu muntah jika berada didekatnya, matanya besar dan merona merah dengan pendar cahaya yang semakin membuat bulu kuduk saya berdiri, tangan2 besar dan berotot itu menggaruk2 tubuhnya, cakar yang seperti belati itu mengayun keudara, dia terlihat seperti binatang buas, seperti beruang yang sangat menakutkan..

“aku ingin mengawal anakmu!!” kata makhluk itu dengan suara menggelegar....

“anaku tidak butuh di kawal!!” jawab saya dengan lantang dan bersiap menantang jin pengganggu itu...

“haaa.. bapak yang bodoh!, aku menyukai anakmu, dia akan jadi ttempat menyenangkan untuk bermain!!”

“hadapi bapaknya, sebelum main2 dengan anaknya!” tantang saya kepada makhluk tinggi besar itu

“hrrrrrrr... hhhrrrrrrr” sosok itu hanya menggeram, dan berjalan kekiri dan kekanan didepanku..

Saya berjalan mendekatinya, menyiapkan bait doa amalan untuk memukul mundur atau kalau perlu membakar makhluk itu agar tidak mendekat dengan abi...

“ak tidak ada urusan denganmu!!, hmrrrrr kalau begitu keluargamu yang akan menangggung akibatnya!!”
Dan dalam sekejab Makhluk itu menghilang dari pandanganku, sebelum saya sempat menjangkaunya..

Saya mengheningkan cipta, dan berdoa untuk sekian kalinya, kepada Al-Aziz yang maha perkasa, yang maha melindungi, semoga kami dilindungi dari tipu daya makhluk yang selalu mengganggu manusia, dari makhluk yang bermaksud buruk kepada keluargaku...
**
Saya kembali kedalam rumah dan mengunci pintu belakang, saya masih berdiri dibelakang pintu dengan kaca tembus pandang itu dan melihat kearah purnama yang terlihat indah namun tidak bersahabat, dari dulu saya tidak suka malam hari, saya tidak suka gelap malam, dan saya benci kehadiran mereka yang datang dan menggagguku, saya seperti kembali kemasa kecil dimana saat matahari sudah tenggelam dikalahkan bulan, saya hanya bisa meringkuk dikamar dengan berselimut di seluruh tubuh menghindari pandangan mata terkutuk ini untuk melihat mereka, mereka yang tidak sepatutnya dilihat manusia pada umumnya, saya menutup tirai itu, dan berjalan menuju kamar, dari sela tirai cahaya bulan merembes masuk kedalam rumah dan membuat penerangan remang yang mengantarkan saya didepan pintu kamar..
Saya menoleh kebelakang dan bergumam, “jauhi keluargaku!!”
Saya berbaring dikasur, dengan abimanyu ada disampingku, disisi lain ibunya tidur dengan posisi miring menghadap abi, saya ikut memeringkan posisi tidur saya hingga menghadap ke abi,
“nak, selama ada bapak dan ibumu, semua akan baik saja” kalimat terakhir saya di hari itu mengantarkan saya ikut terlelap bersama istri dan anaku..
**

“mas!!, bangun mas!!” terdengar suara dan gunjangan ditubuhku yang membuat saya bangun, matasaya melirik kearah jam, saya baru tidur 3 jam dan sekarang masih pukul 3 pagi,
“ada apa nduk?” tanya saya pada risa yang membangunkanku..
“abima tadi tiba2 bangun, terus mutah2 mas” kata risa yang terlihat takut,

Saya buru2 bangun dan mengecek abi, suhu tubuhnya tinggi, dan dia menangis dengan kerasnya,
Saya melihat sisa muntahanya yang berwarna kehijauan, aneh.. abi masih diberi asi dan untuk makanan tambahan belum terlalu serring diberikan, tapi kenapa muntahnya seperti ini? Saya biingung dengan kondisi abi..
“mas kita ke ugd aja mas, aku takut abima kenapa2” saya mengiyakan permintaan risa..
“kamu siap2 nduk, bawa baju seadanya, aku ngeluarin mobil” jawab saya dan dengan segera beranjak keluar membuka garasi dan pagar untuk mengeluarkan mobil,
Risa disamping saya dengan menggendong abi erat2, kami segera masuk mobil dan saya memacu kendaraan secepat saya bisa..
“abi gimana nduk??” masih mutah mas, ayo cepet mas,aku khawatri banget”ucap risa yang panik dari kursi belakang, saya membenamkan kaki ke pedal gas lebih dalam lagi agar segera sampai kerumah sakit yang berada di utara jogja, jalanan ring road yang masih senggang membuat saya benar2 ngebut sekencang yang saya bisa, sesetiap saat saya mengecek risa dan abi lewat spion tengah, dan tampak risa sudah menangis karena melihat kondisi abi yang drop secara tiba2,
Saya sangat tidak konsentrasi kejalan, karena harus mebaginya untuk mnanyakan kondisi abi dan sebagainya,
“mas, mas !!! abi kejang masss!!!” teriak risa histeris dari belakang, saya yang kalap segera memacu mobil tua itu ke batas kecepatan maksimal, keringat dingin mulai muncul dan perasaan cemas yang teramat sangat membuat perhatian saya buyar, saya menyalib truk tanki bahab bakarberukuran besar didepanku yang menghalangi jalan, saya membantinf stir kekanan, sambil memainkan perseneleng saya gas dalam2 mobil itu, dan tiba-tiba....

“rizal!! Hati2 didepanmu!” saya tersentak kaget

“sari!??” pandangan saya kembali kedepan dan dengan mendadak saya putar stir itu ke kiri karena didepan mobil kami ada truk yang mogok ditengah jalan, yang hampirrr... hampirrr saja saya tabrak..

Cciiiitttttttt begitu bunyi mobil yang berbelok tajam dibarengi klakson kencang dari truk tangki bahan bakar dibelakangku yang mengerem dengan kepayahan, saya tidak peduli dengan truk itu dan segera melaju kedepan, dan dibelakang saya risa menjerit ketakutan..
“mas hati2!!” teriak risa dengan histeris..
Hampir hampir.. hampir saja celaka, gumam saya dengan menghela nafas, kalau saja dia tidak muncul pasti saya sudah menabrak truk itu..
Saya menoleh ke sisi kiri dimana saya yakin ada sari tadi yang duduk disitu, tapi aneh kursi disamping saya tetap kosong, tapi mata ini tidak pernah berbohong, itu sari itu tadi benar2 sari yang memperingatkanku agar tidak celaka, ahh say akan memikirkan hal itu nanti, yang terpenting sekarang adalah keselamatan anaku,
Dan akhirnya saya bisa membawa abi sampai ke ugd, abi segera ditangani petugas medis dan kami harus bersabar menunggu sampai dokter jaga yang menangani abi selesai..

“mas, aku takut banget mas.. kenapa kok abi tiba2 kayak gitu, padahalkan mas tau sendiri abi tadi sehat2 aja kan?” kata risa dengan tangis dan membenamkan wajahnya kepundaku..
Saya sendiripun tidak habis pikir, berbagai spekulasi muncul diotaku, tapi saya tidak ingin membuat risa bertambah takut dan panik,
“sabar nduk, kita berdoa semoga abi gapapa, semua akan baik-baik saja” jawab saya sambil merangkulnya dan mencium kepala risa...
20 menit, 30 menit dan sekitar menit ke 50 dokter baru keluar dari kamar penangangn pasien..

“pak, anak saya kenapa pak?” tanya risa dengan memburu

“ibuk tenang dulu, putra ibuk sekarang sudah mulai stabil, dari hasil cek darah tadi ada indikasi kalau putra ibuk mengalami keracunan, putra ibuk harus dirawat inap untuk malam ini, sampai kita melihat perkembangan kesehatanya besok” kata dokter itu

Risa menggenggam tanganku, tanganya sangat dingin dan bergetar, pasti dia masih shok dengan keadaan abi yang tiba2 keracunan tanpa tau apa sebabnya,
Kami Cuma bisa mengangguk tanda faham yang dikatakan dokter, dan segera setelah abi dipindahkan ke bangsal lain, kami diperkenankan masuk..

Abi , dia sedang tertidur, saya tidak tega melihatnya anak yang belum genap 12 bulan kini harus terbaring sakit disini, dan prasangka buruk saya langsung mengarah ke makhluk itu, makhluk gelap itu...
Saya memandang risa yang duduk di samping abi sambil menangis tertahan, saya tidak tega melihat risa ketika menangis sedih seperti itu..

“nduk, kita harus sabar, abi itu anakmu, dan abi bakal kuat kayak kamu, kita harus percaya sama anak kita” kata saya dengan memegang bahunya dari belakang...
“aku takut mas... aku takut banget” jawab risa dengan berbisik dan memelku..
“aku juga takut nduk, tapi kita gak boleh ketakutan, kita harus ada buat abi” balas saya sambil membelainya pelan...

Fajar sebentar lagi tiba, dan adzan subuh sudah berkumandang, dan mengajak umatnya untuk bangun dari tidurnya dan mendirikan shalat, karena sesungguhnya sholat itu lebih baik dar pada tidur, saya dand risa masih menunggui abi di bangsal anak.

“aku tinggal sholat kamu gapapa nduk?, tolong jagain abi, kalau ada apa2 kamu tau harus gimana” kata saya dengan berbisik kepada risa..

Risa mengangguk, dengan senyuman tipis yang dia paksakan, saya tau sifat risa yang seperti ini berarti dia tidak ingin menunjukan bahwa dia tidak ingin saya lebih khawatir..

Saya berjalan meningalkan ruangan, dan melangkah melawati lorong rumah sakit yang masih sepi dari aktivitas itu, deretan kursi besi khas rumah sakit berjejer, fokus saya adalah ke mushala kecil yang ada diujung lorong itu, saya mengambil wudhu dan ikut shalat bersama beberapa jamaah yang sudah lebih dulu mendirikan shalat dari pada shalat...
Selepas shalat saya masih bersimpuh dengan waktu yang cukup lama, saya masih berdoa dengan khusuk, memohon pertolongan yang Maha penyembuh, untuk mengangkat apa yang diderita anak saya, dan berdoa untuk segala bentuk keselamatanya didunia, dan berdoa semoga dilindungi dari segala bentuk gangguan dan marabahaya seperti barusan..

Saya menyukupkan ibadah saya dan segera berjalan kembali ke ruangan perawatan abi, saya melewati jalan yang sama seperti saya menuju kemari tadi, dan saat saya melewati lorong dengan deretan kursi besi, saya melihat sosok itu!! ,..
Sobat kecilku “Sari!!” ya saya yakin itu sari sedang duduk di deretan kursi paling ujung sambil menoleh kearahku, dia duduk dengan wujud anak2, wujud yang kali pertama dia tampakanpadaku..
Saya menghampiri sari yang seperti sengaja menunggu saya disana..

“sari??, akhirnya kamu datang”

“bukanya aku berjanji menjadi temanmu?” jawab sari sambil memainkan kakinya yang diayun2kan..

“aku melihatmu dulu, sewaktu hari pernikahanku”

“lalu?” jawab sari singkat..

“kamu kelihatan tidak senang waktu itu” jawab saya sambil menginga kejadian lalu saat sari muncul ddengan wujud menyeramkan di hari pernikahanku..

“iya zal, aku sangat tidak senang waktu itu”

“kenapa sari?”

“aku tidak senang ada golonganku yang mengganggu keluarga dari temanku” jawab sari sambil menoleh kearah pintu ruangan perawatan abi...

“maksudmu?? “ tanya saya yang sedikit bingung..

“rizal, anakmu itu sama sepertimu, ini sudah digariskan, bahkan sebelum dia lahir, seperti kamu dulu banyak dari golonganku akan menyukaimu, begitu juga dengan anakmu, dan ada yang berniat buruk kepada keluargamu, dia mencari tumbal untuk dikorbankan”

Deggg... saya paham dengan maksud sari..” sosok hitam itu”

“iya, dia ada dibelakang risa istrimu saat hari pernikahanmu, aku berusaha menjauhkanya, tapi aku tidak cukup kuat untuk membuatnya pergi, jadi aku menampakan diri dengan wujud lain, dan berharap kamu paham, kalau ada dari bangsa kami yang berniat buruk”

“waktuku tidak banyak, aku Cuma bisa mengatakan itu, ujian terberatmu mungkin akan segera datang, aku harus segera pergi... jika tidak dia akan menyiksaku dan tidak membiarkanku pergi lagi... hati2 rizal, jaga keluargamu”

“sari.. tunggu!” cegah saya sebelum sari menghilang secara tiba2 dari depan mata saya..

Ternyata ini.. ternyata ini artinya, misteri penampakan sari waktu itu..
Dan dia datang dengan teka-teki baru, kali ini teka-teki yang berkaitan dengan keselamatan keluargaku “jika tidak dia akan menyiksaku dan tidak membiarkanku pergi lagi” dan apa pula maksudnya dari perkataan itu?

Semua ini membuat saya bingung, tapi ada semacam benang yang saling menghubungkan, kali ini saya benar2 butuh pertolongan dari kyai... saya melangkah masuk kedalam ruangan saya pandang kedua orang itu, risa dan abimanyu..
“saya tidak akan biarkan hal buruk terjadi pada kalian”

Part 66 (Hadapi bapaknya!!)
Saya menulis 2 lembar surat izin, yang pertama untuk tempat kerja risa dan tempat saya melaksanakan koas,
“nduk, aku ngantar surat ijin dulu, sama ambil perlengkapan, kamu gappa sendirian nunggu abi?” tanya saya kepada risa,
“iya gapapa mas, bajunya abi sama bajuku tolong sekalian mas”
Saya mengangguk, dan pamit kepada risa dan seperti biasa dia meraih tanganku dan mengecupnya..
“mas, hati2 jangan ngebut kayak semalem” pesan risa kepada saya..
Saya memberikan senyum dan mencium istri saya in kemudian berjalan pergi.
Disalam mobil saya memikirkan kejadian itu, kejadian kenapa semua ini menimpa abi anaku. Dan kemunculan sari yang memberitahu akan adanya bahaya jika saya tidak hati2, sosok genderuwo itu bukan sembarang jin, kadang jin yang berilmu tinggi karena memang kanuraganya yang besar dia mampu menyamarkan kehadiranya, bisa disebut semakin tua dia akan semakin sakti dan semakin halus, mungkin terlalu halus bahkan untuk dirasakan Dewi, sahabatku yang memiliki tingkat kepekaan yang melebihi saya.. jika saja saya tau hal ini akan terjadi tentunya saya akan memilih langsung berduel dengan makhluk itu, bukan Cuma menggertaknya seperti semalam..

Pukul 8 pagi, jalanan tidak terlalu sibuk, dan saya dapat melaju dengan lancar dan tidak terburu2, walau pikiran saya tetap melayang kepada abi, saya adalah tipe orangtua protektif yang selalu mekhawatirkan anaknya, semua karena rasa cintaku yang teramat sangat kepadanya, saya tidak tega melihat tangan mungil itu harus rela ditusuk dengan jarum yang mengalirkan obat kedalam tubuhnya, saya tidak tega melihat anak saya yang masih balita harus menanggung sakit seperti itu,dan saya tidak rela jika kelak anaku menanggung dan mengalami apa yang dirasakan bapaknya,bahkan diumurnya yang belum genap satu tahun abi sudah mendapatkan cobaan pertamanya, dan disini saya mempertanyakan kepada Tuhan, ada apa denganmu Tuhan?, tidak cukupkah semua yang sudah kau ujikan kepadaku?, begitu pertanyaan yang terlintas di otak dan hati saya, dan sesaat kemudian kalimat itu berganti dengan kalimat istighfar “astaghfirullah”, tidak semestinya saya mempertanyakan hal yang menyudutkan Tuhan seperti itu, gumam saya bicara sendiri,
180, adalah detik lampu merah yang harus saya tunggu untuk saya dapat berjalan lagi, saya memainkan jari di perseneleng, dan malah ikut menghitung mundur detik lampu merah yang membuat saya tidak sabaran, dan begitu lampu itu berubah hijau saya langsung menginjak gas dan melaju dengan kecapat sedang untuk akhirnya sampai ke tempat kerja risa dan tempat koasku.
**
Saya sudah selesai mengantar kedua surat itu, dan sudah berada didepan rumah, lingkungan kiri kanan rumahku juga terlihat sepi, wajar, karena ini adalah jam kerja, saya merogoh saku untuk mengambil kunci rumah, dan melangkah masuk..
Dan segera saja, beberapa saat setelah saya melewati pintu itu saya merasakan hawa.. hawa singup,
Hawa dingin yang panas, dan hawa panas yang dingin.. atau bagaimana, saya bingung menjelaskanya.. waspada adalah hal pertama yang saya lakukan, saya menoleh kesekeliling, melihat apakah ada hal mencurigakan dari aktivitas astral disini, rumahku selalu bersih dari mereka, tapi sepertinya hari ini ada pendatang, saya melangkah hati2, sambil meningkatkan kepekaan indra saya, mencoba merasakan getaran yang lebih halus yang dihasilkan dari aktivitas mereka, saya berjalan melewati sekat rumah yang membatasi ruang tamu dengan ruang tengah, dan dipojokan ruangan saya melihat sosok menjijikan... sebuah kepala yang melayang, kepala itu tidak memiliki badan, sosok kepala laki2 yang melet, wajahnya penuh codet,sebelah matanya sobek dan melelehkan darah kental yang menetes ke lantai, yang memuakan dari sosok itu adalah dibagian leher nampak tulang belakang yang menjulur dan menjuntai kebawah, penampianya sangat mengenaskan dari pangkal leher itu saya dapat melihat tenggorokanya yang seperti terpotong, tulang yang menjuntai itu berwarna merah karena lumuran darah dan seperti ada potongan daging yang menempel, dengan senyum mengerikan, kepala itu menghadap kearah saya...
Saya sontak memasang pagar diri, dan lebih waspada kepada makhluk itu, dan begitu saya hendak merapal amalan, tiba muncul sosok lain..kali ini sosok wanita, kalian mungkin menggolongkanya kuntilanak, wajah seram dengan pakaian rombeng bernoda basah dari darah, bahkan saya dapat mencium bau anyir dan amis dari mereka, dia bergerak melayang kesamping sosok kepala itu, jari2 yang keriput dan hitam terlihat tidak lengkap dari kuntilanak itu, beberapa jarinya seolah hanya menggantung pada seutas daging tipis di telapak tanganya..
Saya geram sekali dengan dua makhluk yang sudah berani mengusik tempat tinggal saya,
“Bismillah....” belum selesai saya membaca amalan tiba2 dari belakang kedua makhluk itu,sesosok yang tidak terduga muncul, kali ini dengan wujud yang tak kalah mengerikan wujud manusia ituh yang bertelanjang dada, dengan wajah rata, tanpa hidung, mata, telinga, muut dan rambut, sosok itu muncul di depan pintu kamar saya..
Hawa negatif terasa memenuhi rumah saya, udara menjadi sesak, saya mengepalkan tangan, di jari tengah saya masih melingkar cicin batu fosil galih kelor yang memang hampir tidak pernah lepas dari tangan ini,
“apa mau kalian??” tanya saya yang berteriak lantang dalam bahasa batin

“hiihihihihihihi... kami Cuma ingin tempat baru untuk tinggal “ tawa lengkin kuntilanak itu menjawab seruanku..

“cari tempat lain, disini adalah rumahku!!.. “

“haaaaahhaaa, kami tidak pernah bilang akan tinggal dirumahmu!” kata makhluk tak bermulut itu menjawab, jika dinalar harusnya dia tidak bisa bicara, melihat,dan mendengar, tapi entahlah saya tidak peduli...

“audzubillahhiminasyaitonirojim!!!” saya melepaskan beberapa amalan dan saya yakin harusnya mereka terkena telak, tapi seperti angin yang tidak terlihat dan oksigen yang tidak terasa, mereka hilang.. hilang dengan segera, sungguh mereka bukan sekedar jin biasa yang dapat saya atasi sendiri, dan hari itu mereka muncul untuk memberikan pesan, bukan.. bukan pesan lebih tepatnya ancaman, saya tau maksud perkataan itu, mereka mengincar Abi, tenyata tidak hanya satu, tapi banyak!!!

Tunggu dulu... ya mereka mengincar abi, dan Abi sekarang hanya ditemani ibunya!!!! Bodohnya saya meninggalkan abi di saat seperi sekarang.. saya memutar badan dan segera berlari keluar rumah untuk menyusul risa dan abi dirumah sakit, saya sudah tidak peduli lagi untuk urusan apa saya pulang tadi, pintu itu itu masih terbuka dan saat saya sudah hampir melewatinya tiba2 seperti terbanting, pintu itu seperti sengaja ditutup dengan cepat oleh “seseorang” .. blaaarrrr!!! Pintu yang tertutup secara tiba2 dan membentur kening saya, saya terhentak kebelakang bahkan sampai jatuh terlentang karena terbentur pintu tebal yang terbuat dari kayu jati itu, saya meringis menahan sakit akibat benturan itu,terasa jidat ini membengkak karena beradu dengan benda keras..
“aahhhhh” saya menahan sakit dan dengan kepala pusing dan berkunang2 saya berdiri dan berusaha membuka pintu yang sial bagi saya pintu itu terkunci!!! Saya tidak percaya begitu rapinya mereka membuat rencana licik ini!! Saya memutar handel pintu itu dengan paksa, tapi benar, memang pintu itu banting dan dikunci paksa dari luar, saya mengeluarkan kunci pintu dari saku dan berusaha membukanya dengan kunci yang kubawa, tapi kalian tau yang terjadi? Kunci itu malah patah menjadi 2 dan potonganya tertinggal didalam lubangnya, membuat saya mustahil membukanya menggunakan cara itu...
“KURANG AJARRRR!!!!!” teriak saya dengan menendang pintu itu keras2, saya merasa sangat marah! Marah sekali, dengan makhluk2 itu!, jika benar terjadi sesuau dengan risa dan abi... jika saja terjadi hal buruk dengan mereka... tidak akan saya lepaskan makhluk jahanam itu!!!
Saya malah seperti kesetanan, dengan emosi yang memuncak saya mendobrak-dobrak pintu itu menggunakan lengan, hal yang saya lakukan sungguh sia2, pintu itu tidak bergeming...
“Brengsek!!!” saya memaki, entah siapa yang saya maki, pikiran saya sangat buyar, dan sama sekali tidak bisa berpikir dengan lurus, saya mencari cara lain keluar dari jebakan ini, saya berlari menerjang menuju pintu belakang, saya ingat persis saya menaruh kunci cadangan di rak sepatu samping pintu, tapi tidak ada disitu!! Sekali lagi saya harus mengakui bahwa cara licik mereka benar2 membuat saya kalap tidak karuan... saya mengambil jalan pintas dengan keluar dari jendela yang bisa saya buka itupun dengan paksa, saya sudah seperti maling yang berusaha keluar rumah korbanya,
Brugggg... saya terjatuh dari jendela, saya tidak perdulikan sikut saya yang berdarah, dan berlari sekuat tenaga dan masuk kedalam mobil..
Kalian tau? Hari itu saya benar2 “dikerjai” mobil yang sebelumnya baik2 saja tiba2 tidak bisa menyala!! Mobil sialan ini tiba2 mogok dan tidak mau diajak kerjasama..
Saya sudah cukup lama membuang waktu, makhluk2 itu sudah mengulur waktu cukup lama, saya tidak mau membuang waktu lagi, tiap detiknya sangat berharga.. saya memutuskan berlari!!, ya saya memutuskan berlari dan membiarkan pagar itu terbuka, saya juga mebiarkan kunci mobil itu tertancap didalamnya.. sekali lagi kukatakan SAYA TIDAK PEDULI!!!!! Satu2nya hal yang saya pedulikan adalah abimanyu dan risa... saya berlari secepat yang saya bisa, sudah terlihat seperti orang gila saja saya waktu itu, saya berlari untuk menemukan tukang ojek yang bisa mengantarkan saya..
Sambil berlari saya berusaha menghubungi risa via telepon, tapi memang saya sedang sangat tidak beruntuk karena hp saya mati!! Iya sial betul saya hari itu...
Tapi ada sedikit keberuntungan dimana setelah saya berlari sprint sejauh satu kilometer akhirnya saya bisa menemukan tukan ojek yang sedang duduk dengan santainya di pangkalan ojek yang berada diujung kompleks perumahan saya...
Tanpa babibu, saya langung meminta tukang ojek yang saya kenal bernama pak rahman itu untuk ngebut mengantarkan saya ke rumah sakit dimana abi berada..
“mas rizal, ini ada apa to??”
“udah pak ini darurat! , antar aja saya sekarang cepet pak!” jawab saya dengan keras,
Akhrinya pak rahman menurut dan tanpa banyak bertanya mengantarkan saya dengan kecepatan penuh...
Butuh waktu 20 menit untuk sampai ke rumah sakit yang berada di utara jogja ini ditambah jalanan yang padat merayap membuat saya jengah, jantung saya terasa berdetak sangat cepat, jika saja saya mengidap penyakit jantung mungkin saya sudah mati, perasaan takut itu sudah menjalar kesekucur tubuh, saya bisa merasakanya bahkan sampai tulangku, cemas itulah perasaan yang pastinya membuat saya tidak bisa tenang, tidak henti2nya saya memohon perlindungan kepada yang maha Hakiki, yang maha melindungi, yang maha perkasa, semoga semuanya baik2 saja, begitu terus yang saya ucapkan dalam hati...
Motor bebek pak rohman melaju sampai jarum di spido meternya hampir menyentuh garis maksimal, bahkan kami sempat diteriaki oleh satpam karena melaju dengan kencangnya saatmasuk ke lingkungan rumah sakit.. akhirnya dengan perjuangan yang berat saya sampai dirumahsakit itu, saya merogoh saku dan memberikan beberapa lembar uang kepada pak rohman,
“mas rizal ini kebanyakan mas!” teriaknya
“buat bapak aja, terimakasih pak!” jawab saya sambil berlari dengan tergesa,saya tidak sempat menghitung uang yang saya berikan, atau lebih tepatnya sekali lagi saya tidak peduli...

Saya berlari sepanjang koridor, hingga menjadi tontonan pengunjung rumah sakit, saya acuhkan tatapn penuh tanya itu dan segera menuju ke lift karena bangsal perawatan abi berada di lantai 4..
Biasanya saya adalah orang yang bisa menahan diri, tapi tampaknya hari itu tidak berlaku, rizal si sabar sudah tidak ada, yang ada sekarang adalah si kalap rizal dan si emosional rizal...
Tangan saya mengepal dan saya bentur2kan ke dinding lift itu, karena saya menganggap lift itu naik terlalu pelan, beberapa orang menoleh kearah saya dengan tatapan risih, saya sudah seperti preman saja, dan jika ada yang menegurku mungkin tidak segan saya jawab “aku tidak peduli!”
Akhirnya lift yang sesak dengan orang itu terbuka, saya segera meringsek dari jejalan manusia yang menghalangi jalanku itu, saya acuhkan gerutuan orang yang terdorong dan tersenggol olehku yang berusaha keluar dengan paksa itu.. ini dia.. kamar abi berada diujung koridor,dan semakin dekat saya dengan kamar itu semuanya semakin terasa!! Ya semakin terasa hawa dingin tidak mengenakan itu, satu,dua,tiga,empat ya saya merasakanada 4 hawa negatif!! Tidak salah lagi!! Itu adalah mereka! Jin pengacau itu!!! Saya melewati beberapa orang di sepanjang lorong itu, seseorang berjas putih itu menoleh kearah saya yang berlari kencang, sepintas saya mengenalinya adalah dokter yang menangani abi, tapi saya tidak akan puas jika hanya bertanya,jadi saya putuskan terus berlari tanpa menoleh dari panggilan dokter itu yang memanggil nama saya “Pak rizal!!... pak Rizal!” begitu panggilnya..
Skitar 4 meter sebelum saya sampai keruangan itu hawa negatif dari mereka sangat terasa, dan sejurus kemudian...
Wusssss.. wusssss... ada 4 kelebatan bayangan yang keluar menembus pintu,dan hilang tak bersisa secara sekejab, sangat cepat, dan terlalu cepat untuk bisa ditangkap oleh mata batinku...
Saya sudah kepalang tanggung didepan pintu kamar abi, dan dengan cepa saya buka pintu itu, blarrr... suara pintu yang terbanting keras pasti terdengar di sepanjang lorong, sungguh tindakan saya sangat tidak terpuji untuk ukuran orang yang pernah mengenyam pendidikan dokter...
Dan begitu masuk.. saya dihadapkan dengan posisi risa yang sedang menangis tersedu disamping Abi yang memejamkan mata....

“hahh.. ndukk... abi..abi kenapa???” tanya saya dengan bergetar, saya sangat ketakutan, saya sangat sangat dan sangat takut jika kemungkinan paling buruk yang terlintas di benak saya benar terjadi...
“mas.... mas lama banget aku takuttt.. mas” ucap risa yang menghambur dan memeluku dengan sangat erat..
“nduk???” panggil saya lagi dengan suara yang lebih bergetar, saya mulai beranggapan bahwa hal paling buruk sudah terjadi kepada abi, dan saya terlambat... terlambat untuk semuanya..

“tadi abi tiba2 nangis kenceng banget mas, kejang2 dan muntah2nya serem banget mas, abi... abi tiba2 kondisinya turun lagi, dan lebih dari semalem” ucap risa dengan terisak dipelukan say...

“lalu... lalu abi???”

“tadi dokter udah kesini, dan kebingungan juga dengan kondisi abi, tapi alhamdulillah mas, abi akhirnya bisa ditolong... tiba2 abi tadi stabil, mutah2nya berhenti dan aku gak tau mas, ada keajaiban, aku lega mas... tapi aku takut... aku takut karena kamu gak disini mas”

saya memeluk risa, dengan erat dan dengan sangat lega mendengar jawaban risa, saya tarik nafas dalam2 dan berucap “alhamdulillah”alhamdulillah ya rabb telah kau lindungi anaku dari gangguan makhluk terkutuk itu...
saya mengatur nafas saya yang memburu dengan cepatnya, stamina saya terasa terkuras habis, saya mendekat ke tempat tidur abi, dan terlihat tubuh kecil itu sedang terpejam tidur...
“alhamdulillah” berkali2 kalimat syukur saya ucapkan....

"mas, ini juga ada tamu, tadi beliau datang sebelum mas kesini" kata risa dari belakangku.

Dan dalam ruangan yang bercahaya lampu itu saya melihat ada 2 bayangan selain bayanganku dan risa, saya menoleh kebelakang...
Dan orang yang dibelakangku benar2 membuat saya terkejut....
Saya tidak menyangka akan bertemu denganya disini..
“Kyai??” ya itu adalah kyai yang pernah saya ceritakan di awal cerita, beliau yang sudah pernah merawat dan menguatkan saya, dan adalah sebuah kejutan besar setelah lebih dari 6 tahun saya tidak berjumpa dengan beliau...
Kini semua jelas... semuanya jelas... pertolongan Allah datang lewat perantara kyai, pertolongan disaat genting dan tidak terduga, seolah semua ini sudah ditakdirkan Gusti Allah. Pasti beliau yang mengusir makhluk2 jahat itu, karena sepintas saat saya melihat bayangan yang melesat menembus ruangan itu saya juga mendengar teriakan minta ampun...
Saya menyalami beliau, mencium tanganya kemudian memeluknya dengan erat....
Sosok yang selama ini saya rindukan, terakhir saya bertemu dengan beliau adalah di peletakan batu nisan bapak, dan perkataan terakhir beliau adalah akan menemui saya setelah saya dewasa, seperti tau sebelum waktunya, beliau menepati perkataanya dan menepatinya disaat yang tepat, disaat saya sudah hampir buta dengan harapan, dan saat saya sudah hampir menyerah kalah...


“sudah sebesar ini kamu le” beliau menepuk dan meremas pundak saya sambil tersnyum..

“kyai, ini semua berkat kyai saya bisa seperti sekarang, kyai terimakasih sudah menolong saya dan keluarga kyai”ucap saya dengan takzim kepada beliau..

“lha simbahmu ini Cuma lantaran, ingat to yang simbah ajarkan kekamu?”

“Allah adalah yang Maha” jawab saya mengulang wejangan yang dulu pernah diberikan kyai..

“kamu sudah tumbuh besar, simbah tidak menyangka kalau kamu akan berkeluarga secepat ini, simbah kangen sama kamu, dan memang berncana mengunjungimu dan keluargamu seperti yang simbah bilang dulu di makam ayah ibumu, tapi simbah memutuskan segera kesini, untung simbah punya murid baru sepertimu dulu... kenalkan ini Ridwan” kyai mengenalkan pemuda disebelahnya, yang menyalami saya dan begitu kami bersalaman, dia adalah orang yang terlahir berbeda, yang sama sepertiku...

“apa kyai sudah tau kalau ini bakal terjadi??”

“bukan le, simbah sudah dapat kabar dari om mu kalau kamu sudah punya anak, tapi simbah ini bukan orang yang Ngerti sakdurunge winarah, sahabat masa kecil yang pernah kamu kenalkan ke simbah.. dia yang memberitahu simbah” ucap beliau

“ maksud kyai? Sari???”


*detik2 menjelang akhir, ada kisah yang akan terungkap, dan sebagian lagi akan tetap jadi misteri, Tuhan membuat misteri bukan untuk dipecahkan sebelum hal itu terjadi, tetapi Tuhan membuat misteri untuk kita selesaikan saat itu terjadi, karena adalah berbeda antara mengetahui jalanya dengan menjalaninya, Abimanyu belum bebas dari bahaya, dan Sari menungu di 100 tahun setelah kematianya. Selamat membaca WN*

Part 67 (Lawan Aku Sekarang!!! bagian 1)
Ada penyesalan yang saya rasakan kepada temanku itu, kepada Sari, beberpa waktu lalu saya sempat berprasangka buruk kepada sahabat beda alam itu, dan sekarang saya malah diberikan bantuan olehnya, jika saja sari tidak datang kepada kyai tentunya.... ahhh saya sendiri tidak bisa membayangkan, kemungkinan buruk apa yang dapat terjadi kepada risa dan Abi jika saja kyai tidak datang hari itu...

“kyai, jin2 itu apakah akan datang lagi?” tanya saya kepada kyai dengan berbisik, agar risa tidak bertambah cemas kalau tau apa yang sebenarnya terjadi...

Untuk beberapa saat kyai diam, dahinya yang keriput terlihat makin berkerut, wajar karena umur beliau yang sudah 85 tahun, tapi memang mengherankan, dengan umur yang sesepuh itu beliau masih nampak sehat, bahkan bisa membantu saya yang masih muda dan sehat sentosa ini...
Beliau membetulkan letak kaca mata yang berwarna kuning emas yang menempel di depan matanya, tampak betl beliau sedang memikirkan sesuatu...

“iya le, simbah rasa mereka tidak akan kapok diusir kalau hanya sekali, simbah sudah tidak muda lagi, tidak sekuat kamu,sebaiknya kita bicara diluar saja supaya istrimu tidak khawatir” ucap kyai dengan berbisik juga, tampaknya beliau paham dengan situasi saya..

Kami bertiga keluar ruangan,saya, kyai dan pemuda yang baru kukenal bernama Ridwan itu..

“kyai sebenarnya apa yang terjadi dengan anak saya, kenapa dia jugaseperti saya?, dan kenapa juga secepat ini kyai?, kenapa saya dapat merasakan mata batin abi bahkan diusianya yang masih balita ini kyai?”tanya saya untuk mendapat jawaban dari kyai...

Kyai membetulkan letak peci beludru berwarna hitam itu, jari tanya mengetuk-ngetuk kursi dari besi yang kami duduki disamping ruangan Abi.. sepertinya kyai sedang membuat wejangan yang sedang dipikirkan beliau..

“le, kamu tau?, simbah itu sudah hidup cukup lama... jauh lebih lama dari kamu, simbah juga pernah punya anak, dan itu semua tidak luput dari yang namanya ujian,karena anak itu adalah anugerah, sekaligus juga ujian le”
“maksud kyai?”tanya saya lagi

“ya anakmu itu, adalah bentuk kebahagiaanmu yang dihidupkan secara lahiriyah dan batiniyah yang langsung diturunkan Allah untukmu dan istrimu le, Allah juga mengujimu dengan kelahiran anakmu, menguji bagaimana imanmu dan perilakumu sebagai imam, bagaimana tindak dan tandukmu untuk mengawal anakmu menjadi anak yang bisa duduk rendah dan tinggi berdiri, karena menikah itu tidak hanya perkara bisa cari uang tetapi perkara kamu bisa menghadapi badai dalam kehidupan, ada macam2 badai, dan hari ini kamu baru merasakan badai kecil yang pertama”

Saya mengangguk tanpa paham apa yang diwejangkan kyai, tapi kyai masih belum menjawab pertanyaanku, tentang Abi yang memiliki “bakat” turunanku..

“saya paham kyai, yang saya tidak mengerti adalah tentang Abi yang memiliki Indra lebih, saya tidak mau ketika rasa sakit yang sudah saya pernah terima ini akan ikut dirasakan Abimanyu kelak” tanya saya lagi..

“welahhhdalah.. le anak lanang, ternyata selama ini kamu belum ikhlas? Belum ikhlas dengan apa yang sudah diberikan Gusti Allah?, bukanya simbah pernah mengajari kamu tentang apa itu Pasrah dan apa itu narimo? kamu terlahir istimewa, kenapa kamu menyesali kalau ternyata anakmu, darah dagingmu juga sepertimu?, ingat almarhum bapakmu dulu?, simbah ingat betul waktu bapakmu itu datang ke simbah kemudian mngatakan apa yang kamu alami, dan simbah tidak melihat setitik penyesalan pun di wajah bapakmu begitu tau seperti apa kondisimu, itu artinya apa? Itu artinya bapakmu sudah ikhlas, ikhlas mempunyai anak sepertimu,anak yang berbeda dari kebanyakan anak yang lahir di arcapada ini, bapakmu sadar bahwa yang dibawa anak itu adalah anugerah, dan apa yang diterima orangtua adalah ujian, itu adalah ujian untuk bapakmu, apa bapakmu yang duda itu pernah menyesali punya anak dengan kondisi berbeda kayak kamu? Tidak kan?, Bapakmu itu hanya orang biasa pada umumnya, tidak sepertimu yang istimewa, tapi yang bisa membuat simbah salut adalah kebijaksanaan dari bapakmu yang luar biasa itu, nah sekarang kamu.. yang sudah istimewa diberi kelebihan oleh Allah kok malah sangsi dengan yang sudah di anugerahkan dan diujikan ke kamu? Nikmat mana le yang kamu sangsikan?”

Kyai menjelaskan sebuah wejangan yang membuat saya hanya bisa tertunduk, tertunduk malu, kata2 itu benar2 menusuk hati saya, dan menyadarkan saya begitu bodohnya saya, begitu munafiknya saya,dan begitu berdosanya saya,saya sudah bersalah .. saya bersalah...

“sudah.. tidak perlu disesali le,kamu ini masih muda,masih perlu banyak belajar, sekarang kamu paham, yang terpenting sekarang bagaimana menolong anakmu, karena beda dengan kamu dulu yang sudah bisa diajari, tapi anakmu masih terlalu kecil, kalau ditanya pun simbah tidak bisa jawab kenapa anak sekecil ini sudah menunjukan tanda keistimewaanya, tapi sudah jadi kehendak Allah yang tidak bisa dirubah” ujar beliau sambil menepuk pundak saya..

“iya kyai, apa yang bisa saya lakukan untuk mengawal Abimanyu?” tanya saya lagi kepada kyai..

Kyai sepuh itu berdiri dari duduknya, dan dibantu ridwan, sulit bagi saya mengukur tingginya ilmu kyai, sudah renta tapi menghadapi 4 sosok gaib yang berhasil mengerjai saya pun beliau masih sanggup dan tidak terlihat lelah sama sekali, sungguh beliau adalah orang yang di Rahmati Allah.

“jin itu,ada 4 jumlahnya, dan semuanya adalah jin penguasa yang memiliki pengikut, temanmu yang gaib itu juga menerangkan kalau dia disiksa oleh sosok tertinggi mereka yang berujud gendruwo itu karena berusaha memperingatkanmu waktu itu, tapi jangan takut, sekali lagi simbah katakan ke kamu jangan takut, sudah menjadi qodrat manusia yang lebih tinggi derajatnya dari mereka, untuk sementara ini anakmu sudah aman, sudah simbah pagari dengan doa, tapi ada batasnya, simbah tidak bisa menjamin berapa lama, semuanya kembali ke kamu sebagai bapaknya, bagaimana kamu harus melindungi anakmu dari godaan jin dan manusia, sekarang simbah mau masuk, memberi amalan doa pelindung buat anakmu, simbah tau kamu hampir gak tidur dan capek pasti, sekarang kamu disini dan tidak boleh masuk, biar simbah juga yang menjelaskanya ke istrimu, kamu tunggu disini sama Ridwan” kta kyai sambil berlalu masuk kedalam ruangan abi..

Saya hanya bisa menurut dengan perkataan kyai, kini saya hanya bisa tertunduk lesu karena perkataan kyai tadi mash terasa panas menampar hatiku..

“saya sudah dengar cerita mas rizal dari kyai” kata seorang disampingku..

“cerita apa mas Ridwan?” tanya saya kepada pemuda dengan tubuh kecil itu, mungkin umurnya masih belasan tahun, masih sangat muda dan dia menjadi murid dari kyai yang mengajari saya dulu, mungkin bisa saya sebut dia adalah adik seperguruan?

“tentang bagaimana hidup mas rizal, dari latar belakang mas rizal, apa yang sudah menimpa mas dan apa yang sudah dicapai mas rizal, hebat ... saya rasa semua yang terjadi di hidup mas rizal itu penuh mukjizat” kata ridwan..

perkataanya yang polos membuat saya sedikit tersenyum, saya duduk menghadap remaja dengan kaos hitam berlogo yogyakarta itu..

“kamu juga sama sepertiku kan?” tanya saya balik..

“iya mas, tapi saya lebih beruntung saja” kata ridwan lagi...

“kamu dari jogja juga?” tanya saya karena melihat kaosnya..

“iya mas rizal” jawabnya dengan tersenyum..
Anak ini lebih bisa ceria dari pada saya waktu seumuran denganya, terlihat dari dia yang bukan tipe orang pemalu..

“Ridwan, kita ini tidak terlalu jauh berbeda” kata saya lagi..

“manusia itu tidak ada bedanya mas, kita punya sifat dasar yang sama” jawab remaja itu lagi..
Saya hanya mengangguk, yang dimaksud anak ini adalah baik dan buruk, semua manusia memiiki ini, seperti yin yang, yang saling bertolak belakang namun satu tubuh...

“seluruh dunia layak tau kisah mas Rizal” kata ridwan

“untuk apa?” tanya saya yang bingung dengan perkataan ridwan..

“agar, semua orang tau mas, kalau mereka tidak sendiri, ada dunia selain yang kita tempati sekarang, dan ada dunia lagi setelah kita mati, agar tidak ada lagi si congkak yang merasa kuat, dan si pemalu yang merasa lemah,agar mereka tau ada orang yang hidup dengan jalan yang tidak bisa dibayangkan seperti jalan hidup mas rizal” jawab pemuda itu dengan semangat..

“tidak semua akan percaya,tidak semua akan orang siap, orang itu menuntut bukti wan, dan apa yang bisa kita buktikan dari cerita kita? Tidak ada kan?, kita tidak bisa memaksa bola mata kita untuk masuk ke kepala orang lain agar bisa meliahat apa yang kita lihat, kita tidak bisa mencopot otak kita dan menaruhnya dikepala mereka agar mereka paham apa yang kita pikirkan tentang dunia yang serba pararel ini, mereka hanya akan berkata kita sedang menceritakan dongeng, fiksi atau fantasi yang gila,aku pernah mencobanya, memberitahu kepada orang2 itu tapi yang aku terima Cuma cemoohan”jawab saya menceritakan pengalaman saya kepada junior baru saya ini.

“ya mas rizal tidak harus memaksa mereka untuk percaya kan?, mas rizal cukup beritahu mereka yang percaya aja, mereka yang mau menerima kenyataan, dan pemahaman, yang tidak tinggi hati untuk menerima hal tabu yang tidak biasa mereka lihat, yang tidak sombong untuk pengetahuan tentang kebesaran Tuhan yang nampak dan tidak nampak, selebihnya ya biarkan mereka memilih, percaya atau tidak?, kan yan terpenting mas rizal sudah berusaha memberitau tentang hal baik,dan orang2 itu juga tidak perlu tau siapa mas rizal, mereka cukup tau saja, dengan kisah teladan mas rizal,karena saya sendiri juga yakin, begitu mereka tau tentang mas rizal, mereka akan meminta bukti, hal yang tentunya akan sulit kita buktikan kepada orang yang tidak seperti kita”

Remaja yang cerdas, pikir saya pemahamanya bahkan melebihi saya tentang aspek yang dia bicarakan, sejenak saya merasa ada hikmah dan pelajaran baru dari kyai yang menjadi guruku, dan anak muda ini yang membuka pandanganku..

“kamu tau wan?, mungkin setelah semua ini selesai dan setelah kamu sedikit lebih besar., kita akan bicara lagi” ujar saya kepada ridwan, yang dibalas ridwan dengan satu anggukan..

“dan terimakasih sudah mengantar kyai kesini,dan membantu kyai mengusir jin itu”

“kenapa mas rizal bisa berkata begitu?, mas rizal kan gak liat saya bantu kyai” jawab ridwan mengelak.
“lho bukanya kamu sendiri wan yang bilang?, aku gak perlu liat, aku Cuma perlu percaya” jawab saya yang disambut senyuman penuh arti oleh ridwan...

Obrolan kami terhenti saat pintu kamar itu terbuka, dan kyai beserta risa yang menuntun beliau keluar dari dalam ruangan..

“semoga semuanya akan baik2 saja le, semoga kamu selalu dilindungi, simbah sudah berusaha sekarang kamu juga harus berusaha untuk anakmu, dan simbah tidak bisa lama2, simbah harus balik ke pesantren, ingat ini baik2 ya le” kata kyai memberi wejangan terakhirnya dihari itu...

Saya mengangguk dan memberikan pelukan kepada beliau, dalam hati ada sedikit kekhawatiran, tapi bukan lagi karena keistimewaan Abi, tapi bagaimana saya akan mengarahkan keistemawaanya menjadi hal yang bermanfaat untuk dirinya, dan bagaimana saya akan terus mengawal anak saya yang istimewa ini.
**
Beberapa waktu setelah kedatangan kyai dan ridwan. Abi menunjukan kemajuan, kondisi badanya sudah sangat stabil dan setelah 3 hari abi sudah bisa dibawa pulang kerumah, kami berdua sangat senang baik saya dan risa, tapi seperti yang dikatakan kyai, Abi belum bebas dari incaran jin itu, dan itu akan membuat saya terus waspada dalammengawasi anak saya ini...
Risa memutuskan untuk keluar dari pekerjaanya dan memilih merawat abi dirumah untuk sementara, sampai semuanya sudah membaik seperti sedia kala, saya juga selalu mengisi keseharian saya dalam koas dengan buru2, agar bisa segera pulang dan menjaga anak saya, sekitar satu bulan setelah kejadian itu, maksud saya pas satu bulan karena malam itu adalah bulan puranama, persis seperti saat pertama abi mendapatkan gangguan, saya yang sudah tidur tiba2 terbangun karena merasakan hawa itu, hawa dingin yang singup itu.. satu hal lagi yang aneh adalah saya mendengar gamelan yang bertalu2 yang sangat memerkakan telinga, tabuhan dari alat yang dukul, dan nyanyian sinden dengan nada tinggi, tembang jawa itu terasa asing dan mengerikan karena saya mendengar ada kalimat, pejah yang berarti mati yang diulang berkali2...

saya bangun dari kasur dan berusaha membuat 2 orang yang tidur seranjang denganku ini tidak terbangun...
Saya kenakan lagi cincin pemberian kyai, doa dan amalan pelindung saya lantunkan dan saya amalkan untuk melindungi kamar ini dari serbuan mereka yang saya rasakan mulai mendekat, benar saja, saya merasa kehadiran mereka sudah sangat dekat, saya berlari berjingkat untuk menuju sumber energi negatif itu yang bersumber dari halaman belakang rumahku,

Dan kalian tidak akan percaya, kalian tidak akan percaya apa yang saya lihat, saya tidak boleh takut, dan saya memang tidak takut, tapi saya ragu... saya ragu dengan kemampuan saya apakah saya akan mampu melawan mereka? Karena.... karena tidak hanya 4!!!!!! Banyak sekali mungkin puluhan!!
Mereka seperti satu pleton pasukan yang hendak mendobrak masuk kerumahku...
Sosok hitam itu berada didepan dan membuka mulutnya sambil menyalak seperti anjing,dia seperti gabungan antara gorila, manusia dan anjing , sangat besar dan mengerikan, disebelahnya saya melihat sosok kepala itu, kali ini dia mempunyai tubuh, hanya saja terpisahdari kepalanya, dan tubuh yang terpisah itu membawa kepala berlumuran darah seperti membawa sbutir kelapa di tanganya, sosok tanpa wajahdan kuntilanak itu juga tampak mengerikan dengan puluhan makhluk halus yang berujud seram dan tentu saja terasa energi mereka sangat kuat dan sangat gelap!
Kerangka tanpa daging itu berdiri dan menampakan tulang2nya yang masih ditempeli dengan urat2 berwarna merah dan ungu, disebelahnya ada deretan kuntilanak dengan tawa lengking yang bisa kalian bayangkan sendiri bagaimana bunyinya, yang sulit kalian bayangkan adalah bagaimana jika ada banyak kuntilanak yang tertawa secara bersamaan? , itu benar2 membuat saya ngeri, membuat saya gentar, banyaklagi makhluk serupa yang menyeramkan, seperti sosok laki2 brewok tinggi besar dengan satu tangan, kuntilanak dengan lubang mengaga di perutnya dan memperlihatkan warna merah daging, pocong dengan wajah membiru dan busuk berlendir, banyak lagi mereka bermacam2 dan sangat banyak..
Saya membaca doa berkali2, dan memohon dikuatkan, saya mencoba menginga bahwa hakekatnya saya lebih sempurna dan mulia dari mereka!!!!

“tidak kapok kalian!!”

“yaaa, tidak karena ulama yang kemarin sudah tidak bersamamu!!, dan sekarang lihatlah aku membawa banyak tamu untukmu!!!”

Saya bersiap memasang kuda2 saat makhluk dengan moncong seperti kadal melayang kearahku!!

“huaahhhaahaaahaaaa” mereka tertawa secara bersamaan, membuat telinga saya sakit,dan kepala saya pusing, entah berapa banyak, tapi sebagian mereka mulai mengerubutiku!..
Dan saya tidak tau seperti ada pukulan yang sangat keras atau dorongan yang membuat saya terhuyung dan jatuh terlentang..

“haaaa!!!!!!”


*akan ada bentrok dari 2 jenis makhluk yang tidak seharusnya bersinggungan alam, seorang bapak yang harus menjaga anaknya dari golongan jahat yang mencari tumbal, dan yang mencari inang baru.

adalah hal pasti yaitu menang atau kalah dalam sebuah kelahi, siapa yang akan bertahan dari duel tidak lazim antara manusia atau jin pengganggu?, maafkan penulis karena panjangnya cerita yang akan diceritakan tidak mampu ditampung jumlah karakter kata yang bisa ditulis di kaskus, bagian kedua akan rilis besok!*
WN

Part 68 (Lawan Aku Sekarang! bagian 2)
Kalian pernah melihat tayangan penampakan yang memperlihatkan benda yang bergerak sendiri? Nah seperti itulah kira2 manifestasi dari bentuk pergerakan energi mereka, bagaimana jika energinya kuat?, maka itu bisa membuat gaya tolak dan tekanan yang kuat pula, dan bagaimana jika ada banyak energi kuat yang di tekan pada satu titik pada waktu yang bersamaan?nahh itulah yang membuat saya jatuh terpental kebelakang, masing2 dari mereka saja sudah cukup kuat dan mereka memadatkan tekanan energi yang mereka punya pada satu titik, yaitu saya, ditambah lagi energi itu adalah energi yang bersifat negatif dan merusak yang menghasilkan rasa sakit yang luar biasa, rasanya seperti saya baru dihantam dengan seglontor kayu jati utuh yang didorong bersama untuk merubuhkan sesuatu, dan sesuatu yang dimaksud itu adalah saya dan saya benar2 roboh!! Ahhh bagian dada saya sakit sekali, saya meronta kejang sambil memegang dada yang terasa sakit dan sesak, silahkan bayangkan kalau kalian dipukul sesuatu yang tidak terlihat mata dengan sangat cepat dan keras.. uggghhh.. saya hanya dapat melenguh kesakitan, saya tidak bisa bernafas, saya tersengal2 karena merasa tidak ada oksigen yang mengisi paru2ku, saya terbatuk dan seperti ada cairan yang memaksa keluar lewat tenggorokanku, hugghhhh hooeghh.... darah mengucur dari mulutku, sangat fatal serangan itu, mata saya kabur, dalam posisi jatuh terlentang sekilas bulan purnama itu terlihat blur, dalam posisi itu terbesit tanya, apakah saya akan mati?, mati konyol saat saya terkena serangan pertama, dari makhluk yang golonganya rendah, dalam kondisi super cepat itu saya berpikir saya tidak boleh kalah!! Tidak boleh!!!

Ini tidak main2, kondisi saya terdesak, dan saya terluka akbat mereka, jarang orang mengalami hal seperti ini, tapi seperti kata kyai, mata batin ini akan menjauhkan jin yang lemah, tapi akan menarik jin yang lebih kuat untuk menantang, karena sejatinya sebagian dari mereka memang bertugas mengganggu manusia, melewati sebuah celah bernama nafsu, karena manusia yang tidak dapat melihat mereka, tapi mereka menemukan celah lain untuk mengganggu saya, karena selain saya memiliki nafsu, saya juga dapat melihat mereka, ditambah ada abi yang sama seperti saya namun belum bisa melindungi diri sendiri, tentunya hal ini membuat mereka menganggap ada “permainan baru” yang bisa mereka mainkan, tapi saya tidak akan membiarkanya! Saya tidak akan membiarkan mereka walau sebentar ntuk menyentuh abi!!
Cekk, saya pegang salah satu makhluk yang mengerubuti saya, saya memegang persis di leher sosok kuntilanak yang memiliki leher panjang seperti jerapah, saya rapal amalan itu dan ada efek asap yang keluar dari interaksi itu, satu hal yang menjadi rahasia Allah, menurut hukum fisika apii tidak akan bisa membakar api, maka Allah membuat menurunkan kuasanya, dengan bacaan yang bersifat dingin yang mampu meredam api itu, bacaan dan amalan yang bersumber dari Alquran, seperi ayat kursi, surat An-Nas, dan banyak lagi, makhluk itu meronta2 kesakitan dan kepanasan, saya melakukan pukulan secara membabi buta kepada mereka yang disekitarku, dan alhamdulillah itu membuat beberapa dari mereka mundur sebelum berhasil memasuki rumah, saya berdiri dengan terhuyung dan sempoyongan,saya mencium bau seperti rambut terbakar , mereka mendesis dan meraung dan terlihat tidak senang, satu yang terbesar menggeram dengan suara yang seperti guntur, saya menahan rasa pusing dan mata yang berkunang-kunang dan berusaha menghiraukan rasa sesak sakit di dada, saya berdiri setegak mungkin, menunjukan bahwa saya tidak semudah itu dirobohkan, siluman dan jin itu mundur sambil memberikan umpatan dan sumpah serapah kepada saya,
Genderuwo itu sedari tadi hanya berjongkok ditempatnya sambil menggeram, dan dengan marah saya tatap dia, saya dekati dengan langkah kaki yang terasa lemas, makhluk yang 2x tingginya dari pada saya itu ikut berjalan mendekat, kuku tajam seperti sangkur itu terlihat berkilat memantulkan sinar bulan yang berpendar penuh, saya sudah siap untuk kemungkinan terburuk, saya sudah siap duel denganya, dan saat tangan kekar berotot itu melayangkan tinju saya mengelak dan membalas dengan pukulan berisi amalan, huaaaaaaaa.. huaaaaa... makhluk itu terkena telak dan mundur sambil meraung kesakitan, dan tanpa disuruh ketiga temanya yang setingkat ilmu denganya meluncur deras kearah saya, dan disitu saya sudah merasa mencapai titik batas maksimal, saya malah memejamkan mata, namun tidak menyerah kepada mereka,saya memohon suatu perlindungan, kepada Tuhanku.. dan saya tidak akan pernah meragukan perlindunganya yang benar saja,benar saja,cukup lama saya memejamkan mata, harusnya ketiga makhlukitu sudah mampu mencapaiku, tapi tidak ada hal apapun yang terjadi, maka saya membuka mata karena merasakan “kehadiran lain” , dan begitu membuka mata saya seperti mendapat angin segar,karena sosok kembaran beda alam saya muncul, persis disamping saya, saya melihat kedepan dimana jin jahat itu sudah memegangi,anggota tubuhnya yang seperti hangus...

“kamu selalu merpotkan, tidak henti2nya membuat masalah” ucapnya dengan menyindir saya.

“heh.... kenapa tidak datang dari tadi?” tanya saya kepadanya..

“memangnya siapa kamu bisa menyuruhku?,aku tidak akan ada saat kamu memintaku, aku bukan sekutumu, dan kamu juga tidak diperbolehkan memiliki sekutu sepertiku” jawabnya dengan suara lantang.

Sampai sekarang saya tidak tau namanya,makhluk apa ini, dan kenapa dia datang jika dia selalu berkata demikian,makhluk yang berujud sama persis dengan saya ini sangat misterius,sebuah misteri yang tidak bisa saya pecahkan, dan mungkin memang tetap dijadikan sebuah rahasia oleh Tuhan.

“kamu terluka, sbaiknya duduksaja disitu” katanya dengan sedikit memaksa,

“apa kamu bisa menghadapi mereka?” tanya saya sambil memegangi dada yang masih terasa sakit..

“tentunya tidak, apa kamu bodoh?, mereka sangat banyak” jawabnya lagi.

“lalu kenapa malah menyuruhku duduk?”

Belum juga dia sempat menjawab, sosok genderuwo itu berseru dengan suara yang sangat keras..

“huaaaaaa...kurang ajar!!,kurang ajarr!!” jin tinggi besar itu berteriak dengan gusar dan dengan beriringan mereka meninggalkan kami dalam sekejab..

Brukkkk... saya terduduk direrumputan, dan kalimat sykur alhamdulillah terucap berkali2,
“dengan ini Abi sudah aman” begitu pikir saya dalam hati sambil menahan ngilu yang luar biasa...

“jangan senang dulu, ini bagian dari rencananya” kata dia sosok yang membantuku barusan..

“apa maksudmu??”

“jika mau mereka sudah menghabisimu, mereka punya maksud lain!”

Saya berfikir sejenak, dengan sisa sisa kesadaran saya yang masih ada, dan sebuah pemikiran tentang kemungkinan yang sangat buruk terlintas di benak saya.
Hah... hah.. hahh..nafas saya terengah dengan cepat, saya baru paham apa yang dimaksudnya, mereka datang dengan banyak pengikut bukan untuk mengincar abi malam ini!! Tapi mengincarku!, mereka sangat licik, sungguh keji apa yang dilakukan mereka!!,mereka sengaja membuat saya melemah, untuk dengan mudah mencelakai abi yang tanpa perlindungan... yaa.. tenyata itu rencana mereka, tidak cukup ternyata peristiwa lalu, mereka datang dengan rencana yang lebih rapi dari sebelumnya, “huaaaaaa” saya berdiri dengan susah payah untuk berdiri dan saya lagi2 jatuh terduduk, saya merasakan memar dan sangat lemas disekucur tubuh..

“jangan terlalu banya bergerak, duduk dan diam saja disitu, aku akan membangunkan istrimu untuk membantumu” katanya sambil berjongkok disebelahku

“huaa.. tidak perlu, aku mau melihat anaku!” kata saya sambil berjalan sempoyongan karena badan yang terasa lemas dan sakit..
Saya berjalan terhuyung kekiri dan kekanan, semuanya tampak buram,tapi saya berusaha untuk mencapai anak dan istriku,dan saat melewati tangga kecil di balkon saya tersandung, dan jatuh terjembab, saya tidak bisa bangkit dengan rasa lemas itu, membuat saya berangsur angsur hilang kesadaran, dan saya sudah tidak merasakan apapun lagi..
***
Saya terbangun dengan kepala sangat pusing, rasanya mual dan ingin mutah, tempat ini sangat asing bagi saya, dimana ini? Beberapa saat mata saya silau oleh sinar lampu berwarna putih, ada suara2 yang memanggilku, tapi semuanya belum nampak jelas, barulah beberapa saat kemudian saya melihat Risa, yang menggendong Abi..
“mas... mas!!” ujarnya dengan memberikan gonjangan ketubuhku agar kesadaranku segera kembali..
“nduk..” jawab saya dengan lirih,

“mas, syukur mas udah sadar” kata risa dengan wajah iba, saya melihat kesekeliling, tirai hijau, keramik putih, dan selang oksigen yang terhubung kehidungku, rupanya saya sedang berada di rumahsakit... saya melirik kesamping kanan, dan ada mertuaku pak hamzah dan om bowo berserta istri...
Belum sempat mereka mendekat,seorang dokter sudah datang dan langsung mengecek saya, pemeriksaan trauma, dan sebagainya dilakukan secara menyeluruh, dan mengecek bagaimana kesadaranku saat diajak berkomunikasi, akhirrnya dokter menyimpulakan saya sudah bisa diajak berkomunikasi dan mempersilahkan keluarga saya untuk bicara dengan saya,

“le, apa yang terjadi?”tanya mertuaku dan om bowo yang hampir bersamaan,
Saya mencoba berpikir dan mengingat kejadian yang membuat saya bisa terkapar disini,rasanya seperti mau pecah kepalaku, dan yang bisa saya lakukan hanya bengong..

“tapi tidak ada tanda2 pencurian dirumahnya, dan saya juga sangsi kalau ada motif dendam kepada rizal anak ini gak punya musuh” ada percakapan yang sayup2 saya dengar, yang entah diucapkan siapa,saya berusaha keras untuk mengingat tapi semua yang kulakukan membuat kepala saya semakin sakit dan rasa mual ini benar2 membuat saya ingin memuntahkan isi perut saya, saya menggerakan sedikit tubuh saya dan merasa sangat sakit dibagian dada, seperti pernah terpukul sesuatu.. ahhhh iya, saya ingat... saya ingat sekarang, semuanya, semuanya... jin jahat itu, mereka yang membuat saya seperti ini, saya melirik kearah risa yang sedang membelai kepala saya dengan lembut, wajahnya terlihat sangat sedih dengan mata yang berkaca-kaca..

“abi dimana nduk?, aku mau lihat” kata saya yang dijawab dengan anggukan lembut risa,

Risa mengambil abi yang tengah digendong tante sri,dan mendekatkanya ke saya, saya bersyukur malam itu mereka tidak sampai berbuat buruk kepadannya, anak 8 bulan ini dengan lucu memegang2 wajah saya, seolah ingin tau ada apa dengan bapaknya?, anak ini berkulit putih seperti ibunya, dia tertawa-tawa dan dengan sangat ceria menjambak2 rambutku pelan,
Ahhhh nak, bapak tidak akan membuat tawamu ini menjadi tangis seperti yang bapak rasakan dulu, dan bapak akan melindungimu, batin saya sambil membelai kepalanya..
“abi, bapak lagi sakit jangan dijambak” ujar ibunya yang memegangi abi yang sedang duduk di samping kepalaku..

“le rizal, sudah bisa ngingat kejadianya belum?, biar bapak urus, ada percobaan pencurian, atau perampokan?” tanya om hamzah yang masih mengenakan seragam dinasnya,

“tidak pak, tidak ada orang yang berbuat jahat” jawab saya pelan..

“lalu kenapa sampai kamu seperti ini?, tanya beliau lagi
“bapak tidak akan percaya, karena saya tidak bisa membuktikan kejadian semalam”

Mertuaku terdiam, beliau paham dengan apa yang saya maksud, dan memilih menjawab dengan anggukan ringan tanda mengerti, bahwa beliau tidak akan bisa membuat penyelidikan tentang kasus yang menimpa saya.
***
Hari setelah malam itu membuat banyak orang terkejut saat risa menemukan saya yang pingsan di balkon dengan mulut berdarah, banyak yang mengira bahwa diakibatkan percobaan pencurian atau perampokan, padahal hal yang sebenarnya terjadi pada malam itu saya sedang menghalau makhluk halus yang berusaha mengancam keselamatan abi, saya sudah kalah, tapi saya tidak mau kalah, mereka mungkin berhasil melemahkan saya, tapi saya masih hidup, dan selama saya masih hidup saya tidak akan tinggal diam, rasa khawatir masih saya rasakan dimana saya dalam kondisi sehat saja tidak mampu berbuat banyak, apa lagi dengan kondisi sekarang yang tertancapi jarum infus?, saya masih takut jika mereka datang dengan cepat, saya sebisa mungkin segera memulihkan diri, berusaha meyakinkan dokter agar saya bisa segera pulang, karena jika berada terus disini, gerak saya tidak akan bebas..
Beberapa hari saya harus dirawat disana , dan tanda2 teror mulai muncul, dan yang membuat saya geram mereka mulai meneror risa....

saat itu risa sedang mandi di kamar mandi yang berada didalam kamar perawatan saya, saya sudah merasa lebih baik dan sudah bisa duduk, sementara ibunya mandi saya menjaga abi yang saya pangku diatas ranjang, sampai tiba2 “AAAaaaaaaaaaaaaa” saya mendengar jeritan dari kamar mandi yang membuat saya buru2 memosisikan abi dengan tiduran dan dengan menahan sakit di tulang rusuku yang patah saya menyaut infus yang tergantung dan segera menuju sumber suara yang berasal dari risa,
“ndukk!!!... nduuukkk!!!,ada apa nduk??” tanya saya yang panik sambil menggedor2 pinta kamar mandi, “masssss!!!” teriak risa dari dalam, diikuti pintu yang terbuka dan risa yang sudah berpakaian berlari dari dalam...

“mas.... mas... aaa aada kepala di kamar mandi, kepala perempuan.. aku takut mas” kata risa dengan histeris,
Saya segera masuk kekamar mandi dan mengecek sendri bak mandi yang membuat risa ketakutan, dan kosong... bak mandi itu kosong..
“mas... mas... tadi itu pas aku selesai mandi, aa aaku mau matiin kran, dan aku liat ada rambut yang ngambang, pas aku liat rambut itu ternyata ada kepalanya, dan.. dannn aaaa seerem banget mas aku takut” jawab risa dengan memegang tanganku..
Saya mencoba menenangkan risa saat pandangan saya mengarah kearah abi, saya langsung berlari.. “nduk abi nduk!!!!” saya menghiraukan infus yang terjatuh dan pecah berantakan dilantai, dan membuat jarum yang menancap di tanganku terjabut dengan paksa dan membuat luka sobek pada tangan saya, saya berusaha meraih abi yang memang sudah mulai merangkak, dia hampir jatuh dari ranjang dan kepalanya suda menggantung, hampirrr saja terjadi hal yang tidak diinginkan dan dengan sigap... haaapppp, saya menangkap abi yang hampir terjatuh.... dan menggendongnya dengan erat,
“yampun.. yaaampun abi...abi....” kata risa yang menghampiri saya dan menggendong abi, tampak betul risa yang ketakutan, begitu juga dengan saya, tadi itu hampir mencelakai abi..
“masssss... tanganmu masss....” kata risa sambil melihat tanganku yang mengucurkan darah karena luka sobek akibat jarum infus tadi yang menggores tanganku sepanjang kurang lebih 15cm...
Itu adalah teror pertama yang dirasakan risa, dia sangat ketakutan dan trauma karena kejadian tu, saya juga demikian terlebih, dua hal teror mengincar kedua orang yang kusayangi ini, saya segera mendapat perawatan setelah risa memencet bel yang ada di kamar itu, beberapa perawat datang dan menjahit luka saya, mereka bertanya kok bisa sampai seperti ini..

“saya jatuh tadi mbak” begitu jawab saya mengelak.
**
Baik risa dan saya terjaga senalaman, kami sama2 tidak bisa tidur, kami sama2 trauma dan takut jika terjadi sesuatu menimpa kepada abi.. risa sudah tau kenyataan tentang abi, dan dia sempat syok dengan hal itu, tapi mau bagaimana lagi, seperti kata kyai, ini adalah ujian buat kami...
Saya merenung sambil memandangi abi yang tengah tertidur, anak ini masih polos, dan tidak tau apa2, Hamba mohon lindungi dia ya Rabb.. begitu doa saya, saya melamunkan banyak hal, sedaritadi saya hanya diam sambil dudukdi ranjang saya, risa yang sedang tiduran dengan abi di tempat tidur yang terpisah denganku mulai berdiri dan berjalan kearahku,
“mas.. kenapa?”tanya risa dengan lembut..

“aku takut nduk, kamu dan abi, semua ini...” jawab saya sambil memegangi kepala yang terasa berutar..
Saya memang tidak bisa tidur sejak harus dirawat inap disini, bahkan setelah mengkonsumsi obat tidur sekalipun hanya membuatku merasa kantuk namun tidak bisa terlelap, malam itu saya sengaja tidak tidur, saya sengaja terjaga untuk menjaga abi dan risa, tadi pagi baru terror pertama, dan malam hari memang tidak pernah bersahabat denganku, mungkin mereka akan datang lagi, setelah berhasih mengumpulkan bala setan mereka,
Haaahhhhh saya tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi, tapi dlam hati saya tanamkan tekad untuk menghadapi apapun yang malam ini mungkin akan datang,
“aku juga takut mas, sama sepertimu aku juga khawatir sama abi, dan juga aku khawatir sama kamu mas, sama kondisimu, sekarang” jawab risa dengan nada suara menurun..

Risa memeluk saya, dan mencium kening saya dengan lembu
“tapi setakut apapun aku, asal masih ada kamu, aku masih bisa merasa aman mas...” mas tidur aja sekarang ya, mas butuh istirahat...

“ya,asal kamu juga segera tidur aku juga bakal tidur nduk” jawab saya sambil berbaring, diikuti risa yang juga berbaring,
Teman kalian tau? Saya terpaksa berbohong dengan risa, saya tidak tidur, saya Cuma tiduran dan memejamkan mata, tapi saya masih dalam keadaan terjaga, kepekaan indra saya tingkatkan kepada titik maksimal saya, untuk merasakan kehadiran mereka, sudah 3 jam saya terjaga, belum ada pertanda mereka akan datang, tapi saya tidak akan lengah...
Dan beberapa saat kemudian, saya merasakan kehadiran. Dan begitu sayamelirik asal energi itu yang muncul adalah “saya yang lain” dia tengah duduk didekat dispenser sambil menatapku,
“dasar... lagi2 aku harus dikirim untuk ini, masalahmu yang tidak selesai2”jawabnya sambil berjalan menuju jendela dan memandang kearah luar...

“artinya benarmereka akan kesini?”

“kamu harus bersiap, untuk melindungi yang berharga, ini akan jadi malam yang panjang buatmu”

PART 69 (Lawan Aku Sekarang!! bagian3)
Saya bangun dari ranjang dan berdiri disampingnya, saya ikut memandang keluar jendela dan melihat lampu2 dari kendaraan lewat dengan kencangnya.
“bagaimana dengan istri dan anaku?, aku tidak ingin membuat mereka takut,dan lagi disini adalah tempat umum, akan banyak orang melihat” kata saya kepadanya

“mereka tidak akan bangun, karena kita tidak akan menunggu mereka dattang kesini, kita yang akan mencegat mereka”

Haaa??? Saya heran dengan perkataanya, apakah golongan mahluk halus itu bisa mengidap sakit jiwa? Jika iya pasti dia memang gila, bagaimana caranya?? Dan dia sendiri yang bilang kalau tidak bisa menghadapi makhluk2 itu yang terlalu kuat baginya, kini malah dia mengajaku untuk mencegatnya? Mencegatnya juga dimana? Mereka bukan kumpulan anak SMA yang hendak tawuran yang bisa dicegat dijalanan, mereka jin!! Jin yang gelap dan kuat!! Dan berbeda alam dengan saya,mereka bisa muncul dimanapun dan kapanpun semau mereka”

“kamu mengada-ada ya, jangan bercanda di situasi ini”

“aku ada didalam dirimu, dan tidak hanya wujudku yang persis sepertimu, tapi juga tabiatmu, kamu sendiri pastinya tidak suka bercanda disaat seperti ini, begitu juga aku yang bahkan sama sekali tidak suka bercanda, sekarang tutup mulutmu dan tidurlah dikasurmu!” suruhnya kepada saya,

Saya menurut walaupun dengan bingung maksud darinya,kenapa dia malah memintaku untuk tidur di situasi gawat ini??

“kamu memang tidak pernah belajar sesuatu, sifat dasar manusia.. dasar.. apa kamu lupa jika salah satu yang dikaruniakan kepadamu?” katanya sambil menyentuh keningku yang suda berada diatas bantal..

Ya,benar... ilmu itu meraga sukma, saya baru ingat, meraga sukma adalah saat dimana sukma saya keluar dari raga, dan bebas mengembara dengan jangkauan tertentu, selama hidup saya baru beberapa kali saya melakukanya,karena ini adalah ilmu terakhir yang diajarkan kyai dulu, sulit dan hanya bisa dilakukan disaat saat tertentu, tidak sembarangan bisa menggunakanya semaunya, dan malam hari ini, saya menggunakanya lagi untuk pertaruhan terakhir...

Saya merasa tersedot ke atas, sulit bagi saya untuk menjelaskanya, semua serba aneh, bagaimana saya menjelaskan sesuatu jika yang saya jelaskan belum pernah mengalaminya? Emm baiklah mungkin seperti ini, bayangkan kalian adalah setitik debu dan diatas kalian ada sebuah vacum cleaner yang sudah menyala dan menyedot kalian kedalamnya, kira2 seperti itulah rasanya, saya merasakan seluruh badan saya tertarik tapi anehnya tidak bergerak sama sekali, seperti angin besar yang berada persis diatas kepalamu, makin lama makin terasa kuat dan kencang, sampai saya harus menutup mata karena kuatnya angin itu,dan begitu saya membuka mata, saya sudah terbaring di tempat yang sama sekali asing bagi saya....

Saya bangkit dan berdiri, aneh, tubuh saya terasa ringan, tidak ada rasa sakit di dada akibat cedera yang saya derita, dan dimana ini, saya tidak tau persis ini dimana, tapi yang saya tau ini bukan di alam manusia!!
“Dimana ini?” tanya saya kepadanya yang sudah ada disampingku..

“kita berada dijalan yang akan mereka lalui, ini dekat dengan mereka. Dekat dengan alam mereka yang sesungguhnya” jawabnya dengan mata yang seperti menerawang tempat asing ini..

Saya memandang kesekeliling, tempat ini seperti jalanan setapak yang ada di perkampungan, dengan pohon2 tingggi yang tumbuh menjulang, tidak ada manusia karena memang ini bukan alamnya, saya pernah mempelajari ini sebelumnya, kyai berkata bahwa didunia ini ada dua alam, yaitu alam manusia dan alam gaib, yang bertolak belakang namun sangat dekat, dunia yang sedang saya kunjungi ini tidak akan terpetakan di atlas manapun, karena dimensinya yang berbeda
Dunia Mereka sangat berdekatan dengan kita, dan mereka punya dunia yang mereka bangun, tanpa kita sadari, wajarlah jika mereka tidak senang jika kadang ada orang yang kebetulan menebang pohon, atau merubuhkan tempat tertentu, bisa jadi itu merusak tempat tinggal mereka...

Saya merasakan hawa mereka dimana mana, sangat banyak, jumlahnya mungkin tidak terhingga, namun sangat jauh dari tempat saya sekarang, tapi karena kuantitasnya yang banyak saya dapat merasakan mereka semua, terbesit pertanyaan diotak saya, apakah Sari semestinya tinggal ditempat seperti ini??

“jangan terlalu lama melamun, kamu tidak sedang piknik disini, bersiaplah.. tempat ini adalah penghubung atau jembatan yang akan mereka lalui”kata dia yang membuyarkan lamunanku..

Saya mulai merasakan mereka, tawa lengking, raungan, kekehan dari makhluk2 calon penghuni neraka di akhir jaman itu sudah mulai terasa dan semakin dekat,saya menyiapkan diri dan berdoa, mengheningkan cipta untuk memukul mundur mereka yang berusaha kembali kedunia saya untuk menuntut tumbal...

“kenapa aku merasa sehat2 saja disini?”tanya saya kepadanya,

“karena yang terluka adalah hanya badanmu, sementara yang ada disini Cuma jiwa dan pikiranmu, badanmu berada ditempatnya dan sedang tertidur” jawabnya kepada saya...

“dan bagaimana jika aku terluka disini sperti saat kemarin?”

“karena pikiranmu disini, kerusakan dan rasa sakit yang kamu terima akan dikirim oleh pikiranmu ketubuhmu yang ada disana, dengan kata lain, rasa sakit yang kamu terima disini akan juga dirasakan tubuhmu disana, berhati-hatilah!”

“lalu, jika aku mati disini??”

“kamu terlalu banyak bertanya dan terlalu bodoh!, tubuhmu sama saja hanya sebuah jasad, jika tanpa jiwa dan pikiran!!, sekarang bersiaplah, mohonlah kepada Al-Aziz, semoga kamu berada di lindungan-Nya”

Saya bersiap, sejenak saya berpikir jika saya terluka seperti kemarin sama saja saya bisa mati, tapi apapun akan saya lakukan demi dia, demi keselamatan abi....

Hawa dingin itu datang, diiringi dengan makin kerasnya suara mereka, sosok pertama yang saya lihat adalah wujud kuntilanak yang terbang rendah dengan kain putih yang berkibar2, matanya terlihat berlendir dan terlihat seperti ikan busuk, wajahnya putih, seputih cat namun sangat kusam, seperti warna tembok tua yang berjamur!!, lidahnya menjulur sangat panjang berwarna kehitaman, dan begitu melihat kami dia terdiam, melihat kami dengan bingung sambil menggerak-gerakan kepalanya, seolah sedang mengidentifikasi atau mengingat kira2 siapa kami ini, dan saya kira dia paham karena dia langsung menjerit dan melayang mundur dengan cepat....
Saya memandang “saya yang lain” dengan ekspresi bertanya, dia hanya menjawab dengan memasang kuda2, yang berarti saya harus waspada...

Suara itu bergemuruh saat sosok hitam itu muncul di barisan paling depan diikuti pengikutnya.. dia tampak sangat marah begitu melihat saya disini, karena itu artinya adalah rencana mereka untukmelemahkan saya sudah gagal! Gagal! Karena disini yang hadir hanya jiwa atau batin dan pikiranku,sedangkan tubuh saya boleh cidera,tapi jiwa saya tidak akan bisa mereka lukai didunia saya kemarin...
saya bisa masih menggunakan kemampuan saya disini karena kelebihan indra saya itu berinti pada mata yang ada di batin saya...

“haaaaa... haaa.... kurang ajar!!!” umpatnya kepada kami yang sudah ada didepan mereka..

Beberapa makhluk lain yang lebih lemah malah lari tunggang langgang begitu tau kami datang untuk mencegat mereka dan mengakhiri terror yang mereka buat...

Saya melirik sosok yang serupa saya itu disampung saya, dia mencopot sandal slopnya, dan seperti orang yang hendak olah raga dia meregangkan otot.
Santai betul dia, seolah ini hanya permainan, sedangkan saya cukup gentar tapi saya tidak akan mundur walaupun bala jin itu bertambah sekalipun saya tidak akan mundur!!

Saya melihat sosok serupa saya itu berlari didepan saya dengan sangat cepat dan langsung memukul 2 makhluk yang terlihat seperti celeng, dan langsung saja dengan suara yang persis seperti babi mereka langsung roboh seketika....

Tanpa bicara saya hampiri sosok hitam itu, sosok tertinggi penguasa puluhan jin itu, saya mengincar dia, dan sosok serupa saya nampaknya memberikan jalan karena dia seperti menghadang pengikutnya yang berjumlah sangat banyak itu, dia bukan mahluk sembarangan..
Seperti catur,jika kita bisa meng skak mat rajanya maka seberapa banyaknya bidak yang kita punya tetap artinya permainan selesai,saya ingin segera mengakhiri ini, mengakhiri permainan mereka ini,

Semua tampak mengerikan ukuranya, kanuraganya dan semuanya melebihi saya, tapi satu hal yang tidak bisa dirubah adalah saya lebih sempurna darinya...
Saya lepaskan amalan pembakar saya dan wussss... hanya mengenai angin, satu hal yang baru saya ketahui mahluk ini tidak hanya besar tapi sangat cepat, dan saya tidaktau sejak kapan kepal tangan seukuran bola sepak itu ada didepan wajahku dan... boooommmm!! Ternyata saya malah terkena pukulan pertama yang menyakitkan itu, ahhhh saya merasakan sakit yang aneh, sakit yang berbeda dari yang biasa dirasakan jika terkena tinju...

Saya ambruk, kepala saya pening, tapi saya mencoba untuk selalu tetap sadar, jika saya mati disini maka percuma!, secepat mungkin saya berkilah saat telapak kaki besar itu berusaha menginjak leherku, brugghhh, dan kaki besar berbulu itu hanya menginjak tanah... posisi saya masih terbaring, tapi kaki saya masih bebas, dan dengan insting mantan seorang pesilat saya lesatkan kaki ini untuk membuat tendangan yang berisi amalan penolak persis mengenai perutnya yang buncit dan besar, kresss kresss kress, diiringi dengan bunyi buuummmm... genderuwo itu tumbang kebelakang, bulunya terbakar dan menimbulkan bau sangit..
Tapi memang dia bukan jin lemah yang hanya bisa menakut-nakuti dengan wujud seram, dia tidak mudah untuk dihalau, gendruwo itu bangkit dan menyabetkan cakarnya yang sepanjang 10cm itu, saya tidak sempat menghindar dan mebuta torehan luka yang cukup dalam di lengan saya..
Tidak ada darah yang keluar, tapi saya merasakan perih seperti saya yang tersayat pisau,saya mundur dan melangkah dengan hati2, sosok serupa saya sedang sibuk dengan puluhan mahluk itu dan tidak bisa ikut menghadapi jin penguasa ini..

Makhluk tinggi besar itu seperti menyalak dan berlari kearahku, haaaaaaa!!!!
Ketika kuku berkilat itu hampir menyabet kepalaku, saya masih sempat berkilah dan dengan gerakan memutar saya berada dibelakang makhluk itu, memanjat ketubuhnya mendekap leher dan mengunci tanganya, tidak akan saya membuang waktu segera saja amalan pembakar saya rapal, dan makhluk itu meronta sejadi jadinya...

“haaaaa.... sakit.. haaaaaaaa..... panas... haaaaaaaaaaaaaaaa” dia berusaha membantingku kekiri dan kanan, tapi sekuat tenaga saya cekik lehernya dengan lengan saya sambil berkonsentrasi penuh dengan amalan pembakar, makhluk itu berasap seperti ada bara api yang membakar bulunya yang lebat...

Ampunnn... ampunnn... ampunnnn....

Saya merasa sangat puas, menyiksa mahluk itu, saya merasa kesetanan, dan meneruskanya dengan sangat senang, belum pernah saya merasa seperti itu, ternyata nikmat sekali menyalurkan dendam dan amarah pada mahluk pengacau ini, dia memohon ampun tapi saya tidak peduli, saya terus kencangkan kuncian saya hingga dia bersimpuh kesakitan...

“rizal cukup!!!” teriak sosok serupa saya, dan tiba2 saya seperti di tarik sesuatu, saat saya toleh ternyata itu adalah dia yang serupa denganku, saya melepaskan mahluk itu dengan senyum puas, saya tertawa karena berhasil mebuatnya jatuh dan harus menyeret tubuhnya untuk pergi, sampai tiba2.....
Sosok yang serupa denganku memegang pundaku, saya merasakan sesautu seperti rasa panas yang perih ditempat dia meremas pundaku....

“aaaa..aaaaa..” saya merasa kesakitan
“ucapkan kalimat ampun kepada Tuhanmu!”
“Aaa...aaaaa” mulut saya rasanya kelu untuk mengucapkanya.
“aaa..aaaa..aaaa..” saya merasa seperti terbakar dan sangat sakit hingga tidak bisa bergerak ditangan sosok serupa saya itu..
“astaghfirullahalladzim” ucap saya yang dengan susah payah akhirnya bisa mengucapkan kaliamat mohon ampun kepada Allah, dia melepaskan tanganya dan berkata,
“jangan sampai kamu sendiri yang menjadi setan berujud manusia!” ucapnya sambil mengusir mahluk pengikut yang masih tersisa, yang lari dan menyelamatkan dirimereka.

Saya jatuh terduduk, rasanya lelah sekali, dan barusan saya merasa sangat aneh, saya merasa bukan menjadi diri saya sendiri waktu dapat memojokan mahluk itu...

“mereka tidak akan datang lagi kan kali ini?” tanya saya..

“ya, yang besar itu tidak akan berani menyentuh keluargamu lagi, tapi mungkin besok akan datang yang lebih menakutkan, lebih kuat dan tidak bisa ditaklukan selain oleh dirimu”

“ha? Benarkah?apakah akan ada jin yang mengganggu lagi?”

“bukan, bukan jin malah lebih parah, yang akan datang padamu adalah setan”

“maksudmu?”

“maksudkuadalah setan yang ada dihatimu”
Saya malah bertambah bingung dengan perkataanya..

“baiklah, jadi begini sekarang kutanyakan padamu, berapa kali kamu kalap seperti ini?,terakhir kamu seperti itu kamu hampir membunuh seseorang, apa kamu ingat?,ada sesuatu didalam dirimu selain aku, jauh lebih kuat dan sangat bertolak belakang denganmu, tidak berwujud tapi nyata, Dia dapat membuatmu menjadi orang lain,diamenggunakan celahberupa kemarahan, dan jika itu diteruskan maka dia akan menguasaimu, dan kamu akan menjadi setan berujud manusia”

Saya terdiam, memikirkan kata2nya, memang ada benarnya beberapa kali saya mengalami hal ini, saat saya dalam keadaan marah saya memang seolah kesetanan, dan tidak bisa berfikir jernih, semuanya saya serahkan pada amarah yang membuat saya bukan menjadi rizal lagi, dulu saya pernah mengalami ini dilawang sewu, kemudian saat salah paham dengan risa dan ari, dan hari ini..saya kumat lagi..

“menyiksa itu bukan tugasmu, biar Allah yang menghukum mereka”, katanya lagi sambil melihat sosok gendruwo itu yang merangkak meninggalkan kami, dia ditinggalkan oleh teman2nya yang sudah berhasil diatasi sosok saya yang lain...
Saya berdoa dalamhati, dan memohon ampundan berdoa agar saya dijauhkan dari rasa amarah yang berlebihan, agar hal itu tidak menjadi kenyataan, agar saya tidak menjadi “setan yang berwujud manusia”
***
Sekarang semuanya sudah aman.. yaa sudah aman, abi sudah aman dari golongan jin pengganggu itu, saya menghela nafas lega, semua hal yang barusan saya alami sungguh sulit dipercaya, banyak hal yang serba tidak mungkin sudah saya alami dan rasakan, dan disitu saya merasakan benar2 kecil, benar2 bukan apa2 dibandingkan kekuasaan Allah yang Maha. Yang Maha segalanya.
Saya dibawa kembali kedua dimana saya seharusnya, dan yang dikatakan sosok serupa saya memang benar, saya ya ng mengatakan bahwa jika saya terluka saat meraga sukma maka raga saya yang terpisah juga akan memperlihatkan dampaknya,peristiwa itu cukup menggegerkan seisi tenaga medis di rumah sakit itu, dimana ada pasien yang tanpa sebab bisa terluka dengan parah, saya menderita patah tulang hidung, dan sayatan luka yang dalam sepanjang 10cm dilengan kiri saya.




*Diatas langit masih ada langit, dan yang maha dipuncak adalah Tuhan. Sungguh adalah manusia yang begitu sombong jika menganggap dirinya paling benar, paling bisa, dan tidak pernah salah.
Tuhan sudah memberi kita tanggung jawab yang berbeda-beda didunia, , ada yang memiliki tugas kecil dan ringan, ada yang memiliki tanggung jawab besar, dan ada yang memiliki tugas mulia, semua orang memiliki hak yang sama dalam memilih untuk tugas yang akan kita ambil semasa hidup..
Tulisan ini dibuat bukan untuk menyombongkan sosok rizal,bukan juga untuk menggambarkan kesempurnaan dirinya, justru sebaliknya tulisan ini ditulis untuk menunjukan betapa kecilnya dia, bahkan dia yang sudah diuji imanya berkali2 tetap memiliki dosa yang besar, tetap memilik cacat dalam banyak hal, bagaimana dengan kita? Yang tidak seistimewa denganya..
Begitu banyak hal tidak masuk akal disini yang mungkin akan membuat kalian menganggap ini Cuma khayalan, tapi ya monggo silahkan berpikir demikian karena sudah dijelaskan tadi, ini adalah perkara pilihan, dan pilihan adalah hak kalian, karena seperti kata tokoh ridwan,

“ya mas rizal tidak harus memaksa mereka untuk percaya kan?, mas rizal cukup beritahu mereka yang percaya aja, mereka yang mau menerima kenyataan, dan pemahaman, yang tidak tinggi hati untuk menerima hal tabu yang tidak biasa mereka lihat, yang tidak sombong untuk pengetahuan tentang kebesaran Tuhan yang nampak dan tidak nampak, selebihnya ya biarkan mereka memilih, percaya atau tidak?, kan yan terpenting mas rizal sudah berusaha memberitau tentang hal baik,dan orang2 itu juga tidak perlu tau siapa mas rizal, karena saya sendiri juga yakin, begitu mereka tau tentang mas rizal, mereka akan meminta bukti, hal yang tentunya akan sulit kita buktikan kepada orang yang tidak seperti kita”

Rizal sudah melewati ujian, dan dimasa yang akan datang dia akan menhadapi ujian-ujian lain yang siap untuk menjajal bagaimana dia akan bertahan..
Satu hal lagi yang akan dilalui rizal dalam waktu dekat adalah pemenuhan janji kepada yang pernah memintanya untuk datang di 100 tahun setelah kematianya*

WN

PART 70 (Keluargaku,Hidupku, Dan Juga Sari)
“Air mengalir jauh, membawa kelopak bunga yang terbawa arus tenangnya.
Saya mencoba menggapai bunga waru yang jatuh dari pohonya itu, saya coba memungutnya agar dia tidak hanyut, agar saya bisa bawa pulang dia untuk merawatnya, ahhh tidak.... tidak..., tanganku tidak sampai untuk mengambil bunga berwarna oranye itu, dan dia sudah tidak terjangkau lagi. saya mematung di bantaran sungai kecil dan hanya bisa melihat bunga yang ingin saya miliki itu semakin menjauh, semakin lama semakin jauh dan akhirnya dia tidak terlihat lagi oleh jangkauan mataku. Saya menyesal.... menyesal saat menyadari bahwa saya tidak akan memilikinya, bunga itu sudah cukup dekat dengan tanganku, tapi tetap saja saya tidak bisa meraihnya, tetap saja saya tidak bisa memilikinya. Baru saya sadari pada kenyataanya dia memang bukan miliku, dia adalah kepunyaan pohonnya yang berdiri tegak menjulang di pinggir kali. Kuamati pohon tua itu, seperti tidak menyesal kehilangan, atau dia memang sengaja mengugurkan bunganya?, agar bunga baru dapat bersemi dan menggantikan posisinya?
Hal ini membuatku sadar tentang sesuatu, sesuatu yang sudah saya miliki,yang saya tidak miliki, yang akan saya miliki, dan yang tidak akan pernah saya miliki walaupun saya sudah sangat dekat denganya. saya benamkan kalimat itu keotak dan hati saya dalam2,mencoba merelakan bunga indah itu terbawa air yang hampir tidak beriak, kehilangan bunga itu seperti doa dan anganku yang dijawab Tuhan dengan cara dan kehendak lain, yang sama sekali berbalik dengan pengharapanku.”

-Yogyakarta, 14 Desember 2014-
**
Saya membawa Abima untuk berjalan2, sekarang saya memanggilnya abima. Sesuai dengan permintaan ibunya yang ingin memanggil anak ini dengan nama bima, sedangkan saya ingin memanggilnya dengan nama abi, maka kami ambil jalan tengah dengan memanggil 2 nama itu sekaligus, dan membuat panggilan baru yang bernama abima...
Abima tumbuh menjadi anak yang sehat, dia seperti saya yang memiliki tulang besar, dia mungkin akan menjadi anak yang jangkung jika sudah remaja, dia juga sudah sangat pintar, sudah mulai mengenal dunia dengan sudut pandang anak berumur hampir 3 tahun yang serba sederhana.
Ada sedikit keterlambatan dalam dia berjalan, karena peristiwa sakit anehnya dulu yang menyebabkan beberapa gangguan di kesehatan anaku ini, tapi semuanya sudah membaik.

“cepatlah besar matahariku....tinjulah congkaknya dunia buah hatiku, doa kami di nadimu” begitu kalimat yang saya lagukan walaupun sebenarnya itu adalah saduruan tembang dari Iwan fals yang memang karya-karyanya selalu saya sukai.. saya sedang memegang kedua tangan abima yang mulai bergerak lincah berjalan di sepanjang jalanan kecil di alun2 kota Sleman, tawa kecilnya yang ceria selalu berhasil membuat saya bahagia, dan membuat rasa penat dan stres saya menjadi terobati.
Saya lepaskan genggaman saya dari tangan abima dengan lembut, dan membiarkan dia berusaha berjalan sendiri tanpa bantuan bapaknya, abima berdiri sendiri sambil tanganya yang menggapai2 udara, seolah berusaha mencari pegangan untuk keseimbanganya, saya mengambil langkah dan berjongkok satu setengah meter didepanya dengan tangan terbuka, yang berarti saya akan siap melindunginya jika dia gagal dan jatuh saat pelajaran berjalanya, atau juga berarti kalau saya siap menyambutnya dengan pelukan jika dia berhasil dalam pelajaranya kali ini.
Abima mengikuti gerak saya dengan pendangan matanya yang berkeliling, dan saat saya berjongkok didepanya dia tersenyum lebar, dan memperlihatkan gigi susunya yang sudah tumbuh.
Tap... langkah pertama abimanyu diiringi dengan gerakan tubuh yang sempoyongan karena belum seimbang, tapi abima masih berdiri dan meneruskan usahanya, dua langkah tiga langkah, dan dia malah berlari dengan semangat, dan karena dia masih belajar maka brugggg... abima jatuh, saya yang meleset memeganginya dan berusaha menggendongnya, tapi segera kuurungkan niat itu karena melihat abima yang tidak menangis dan malah berusaha berdiri sendiri, saya tersenyum bangga melihat kelakuan anak pertama saya itu, dia tidak seperti bapaknya yang sangat cengeng di masa kecilnya. Dia berdiri dengan kepayahan, tapi dia berhasil dan melanjutkan langkahnya untuk menuju kepada saya yang sudah siap dengan tangan terbuka.
Happp... saya tangkap dia dan memeluknya, saya gendong dia dan saya cium dengan penuh rasa sayang, kuangkat dia tinggi2 dan terdengar lagi suara tawanya yang bagi saya terdengar seperti penawar rindu.

Saya menggendong abima lagi dan mengajaknya berkeliling alun2 sleman yang asri, banyak pohon beringin yang menjadi peneduh, walaupun sebenarnya waktu sudah menginjak senja. Abi masih tertawa2 sambi menjambak kepalaku yang dia gunakan untuk berpengan, saya tengah memanggul abima dan menikmati qality time denganya. Saya tidak terlalu khawatir lagi dengan abima, tentunya maksud saya adalah khawatir karena tambahan indranya, kenapa? Karena dia tidak hanya mewarisi gen dari saya, tapi juga dari ibunya yang seperti kalian ketahui, risa yang selalu ceria, dan semangat, satu hal yang dulu tidak saya miliki. Saya percaya abima memiliki bakat dari ibunya yang akan berguna untuk menghadapi apapun didepanya kelak, dan jangan lupa dia masih memiliki saya sebagai bapaknya yang akan selalu menjaganya, walaupun tidak akan selamanya.

Sudah pukul 16.00, saya memutuskan pulang karena kami kesini dengan menggunakan motor, saya ambil baby bag yang saya titipkan di sebuah warung dan saya gendong tas itu didepan saya dan mendudukan abima kedalamnya, diperjalanan saya dihibur dengan celotehan bahasa bayi abima yang tidak henti2nya bicara, benar dugaan saya, dia akan tumbuh seperti ibunya.. saya mengendarai motor dengan pelan, sekedar menikmati suasana , walaupun sebenarnya saya sudah lapar dan tidak sabar untuk makan masakan istri dirumah.

Perlu waktu 45 menit untuk akhirnya kami sampai dirumah dengan warna cat yang baru saja saya ganti dengan warna yang dominan cerah, home sweet home, begitulah istilah tepatnya untuk menggambarkan rumah sederhana kepunyaan saya yang hanya wujud warisan dari orangtua saya.
Belum juga saya sampai didepan pintu, pintu itu sudah terbuka dan dari dalam saya disambut oleh istri tercinta, dia mencium tangan saya dan saya balas dengan kecupan di keningnya yang tertutupi oleh jilbab berwarna keunguan..
“udah masak kan?” tanya saya dengan lembut..
“udah mas, sini abima biar kugendong” jawabnya dengan lembut sambil mengambil abima dan menggendongnya.
Saya elus kepalanya yang terlindung jilbab berbahan lembut itu dan melangkah menuju ruang makan..

Saya makan dengan lahap hidangan yang sudah disediakan oleh istri saya, sayur asem dan ikan asin dengan sambal terasi, dia tau saja makanan rumahan yang saya sukai itu.
Saya selalu makan dengan porsi besar, dan hampir tidak pernah menyisakan sebutir nasipun tersisa di piring saya.

“enak gak mas?” tanya suara dibelakang saya, yang saya jawab dengan acungan jempol..
“kamu sekarang makin pinter masak” jawab saya sambil meminum teh panas yang baru saja ditaruh didepan saya olehnya..

saya mencukukupkan makan saya dan bersama istri mengajak si lucu abima bermain lagi.
**
Malam hari, baik istri saya dan si kecil abima sudah tidur.kami bertiga tidur di satu ranjang yang sama, ya sekedar berusaha menjaga abima, kalau dia merangkak dari kasur. Saya masih menyalakan laptop dan mencari informasi untuk mendapatkan sponsor demi studi lanjutan sepsialis dokter anak. Tidak ada yang aneh, hanya saja saat itu saya mencium aroma yang kukenal..
“bau melati ini ?....” saya beranjak dari kasur dan menaruh laptop dimeja,mencari sumber aroma melati yang memenuhi ruangan, kalian tau? Dulu pernah saya jelaskan kalau aroma melati yang pekat adalah tanda awal munculnya temanku..
Iya betul, yang ada di pikiran kalian betul sekali,yang saya maksud adalah sari....
Saya berjalan di ruangan rumah saya yang menjadi penghubung antara ruang tengah dengan ruang keluarga, saya dikagetkan dengan tv yang masih menyala, padahal saya yakin sudah mematikanya sebelum kekamar jam 21.00 tadi...
Harum melati itu semakin dekat asalnya, dan benar saja disitu ada sari.. sari sahabat beda alamku dia sedang duduk di sofa, sambil asik mengunyah melati dan menonton tv.
Mungkin kalian yang tidak terbiasa akan langsung melonjak takut karena adalah bukan pemandangan lumrah saat kalian melihat sosok anak kecil berambut panjang berbaju putih yang ternyata bukan manusia sedang asik nonton tv dirumahmu sambil mengunyah melati di malam hari dengan lampu ruangan yang mati. Tapi bagi saya itu adalah kunjungan yang menyenangkan, setelah apa yang saya lalui dulu bersama sari.. dan setelah sekian lama kami tidak bisa berkomunikasi karena ada jin gelap yang membatasi sari agar tidak memberitahu ada maksud jahat yang akan dilancarkan oleh jin itu, seperti yang sudah di ceritakan di cerita lalu.

Saya duduk disebelahnya sambil tersenyum, menurut saya ini lucu karena awal perjumpaanku denganya dia sama sepertiku, maksudku adalah dia berwujud selayaknya anak manusia yang sepantaran denganku, kami sering bersama main petak umpet, bermain mobil2an atau robot2an, dan permainan anak kecil lainya dimasa lalu. Tapi lihatlah sekarang, setelah semua yang kulalui, saya semakin tumbuh dewasa, ditambah lagi dengan jambang yang kubiarkan tumbuh ini membuatku terlihat tua, berbeda dengan sari yang tidak pernah berubah kecuali dia menginginkanya, dia masih sama persis dengan wujud saat kali pertama kami bertemu. Karena dia sebenarnya tidak punya tubuh yang bisa menua seperti manusia, dia mahluk yang bisa dikatakan hampir abadi.
Jika dilihat sekilas kami seperti sepasang bapak dan anak yang tengah menonton tv di ruang tamu...
Sari masih diam, tapi dia menoleh kearahku dengan membalas senyumku, menurutku itu adalah senyuman yang sangat manis,sama seperti seorang anak kecil cantik berumur 6 tahun yang tersenyum dengan menggemaskan kearahmu, tapi saran dariku untukmu teman. Jangan kamu bayangkan,karena mungkin kamu akan takut jika membayangkan dia, jin perempuan di tengah gelap ruangan, yang hanya diterangi sinar redup dari tv yang menyala.

“kamu datang untuk menagih janjiku?” tanya saya kepada sari.

Dia menggeleng sambil mengunyah melatinya, dia benar2 seperti anak 6 tahun yang menggeleng manja kepada orantuanya ketika diajak makan, tetapi dia lebih memilih makan snack kemasan...

“lalu ada apa sari?” tanyaku lagi..

“aku Cuma ingin mengunjungimu, kita teman kan?, dan teman itu saling mengunjungi, aku ingin melihat anakmu yang mungkin akan tumbuh dengan hal luar biasa sepertimu”

Saya tersenyum mendengarnya, sari ini... meskipun sudah sering dijelaskan bahwa bangsanya adalah jin yang penuh tipu daya, tetap saja sari ini tidak seperti itu, mungkin manusia dan jin tidak jauh berbeda, kalian tau kan? Kadang manusia sendiri juga penuh dengan tipu daya dan licik, tak kalah dari jin, atau mungkin bangsa jin juga menganggap kita demikian? Bahwa kita manusia adalah golongan yang penuh tipu daya? Sungguh saya sendiri tidak tau.

“kamu sudah melihat abimanyu anaku?” tanya saya..

“sudah, saat kamu beribadah dengan istrimu tadi aku menungguinya tanpa kamu sadari,sebenarnya kalau dia perempuan aku akan bilang, dia cantik seperti ibunya, tapi berhubung dia laki2 dan kalau aku menyebut dia ganteng seperti bapaknya sepertinya itu tidak pas” jawabnya dengan terkekeh menyindirku..

“tapi jika dia dewasa nanti, dia akan jadi laki2 tampan pastinya” jawabnya dengan tertawa kecil.

Saya hanya tertawa sambil menyenderkan kepala saya ke sofa. Kami mengobrolkan banyak hal, banyak sekali, dan lebih banyak ke nostalgia, bagaiman saya melewati masa kecilku, hingga saya sudah beristri dan mempunyai anak seperti sekarang.dan disitu saya menyadari bahwa sudah lebih dari 20 tahun terlewati, hal buruk terus datang, begitu juga hal baik yang selalu ada disetiap peristiwa buruk yang saya lalui, tuhan sudah memberikan karunia yang berlebih kepada saya, saya yang dulu selalu mepertanyakan ke Maha adilan-Nya saat saya diuji, sekarang paham dan kini saya mengaku salah berlaku demikian dan bersyukur serta berterimakasih kepada Allah atas segalanya, Maha Suci Allah yang sudah memberi semua umatnya segala nikmat, saya tidak akan meragukan ke Adilanya yang benar2 Haq, kenapa? Karena Bahkan Allah membuat nikmat yang sama kepada semua manusia yang tidak mengimaninya sekalipun, lalu kenapa Allah yang sebagai tuhan saja mau berlaku adil di dunia kepada yg tidak beriman, sedangkan kita yang hanya umat, hanya hamba, dan seorang pesuruh malah kadang bersikap zalim kepada orang yang tidak sepaham dengan kita?, saling mengkafirkan dan menghujat.
lalu nikmat mana lagi yang kamu ragukan? Itu kata saya ketika berfikir demikian..

saya meneruskan obrolan saya dengan sari, sesekali dia mengomentari berita yang ditayangkan di tv, dan menanyakan kebingunganya akan ulah manusia yang diberitakan di tv, saya hanya bisa tersenyum, mengangguk dan menggeleng.
Karena membuat paham untuk individu lain itu sangat sulit, orang itu cenderung percaya dengan yang namanya prespektifnya, “menurut gue sih kalau kayak gitu gue ...... dsb” mungkin itu yang akan dikatakan jika mendengar pendapat atau apapun yang tidak sejalan dengan sudut pandangnya, kenapa seperti itu? Karena Manusia itu merasa dirinya lebih benar dan paling benar, tapi semua bisa diubah jika kita merendah dan mengosongkan gelas, dan berfikir bahwa kita sungguh kecil, dan menganggap bahwa setiap kemungkinan sekecil apapun itu adalah mungkin, ya itu saja yang terlintas di pemikiran saya.

“kamu sudah se dewasa ini rizal, aku tidak pernah menyangkanya” kata sari sambil ikut bersender di sofa.

“ya, aku juga seperti itu, aku merasa semuanya terjadi begitu saja dan begitu cepat terjadi”jawab saya mengiyakan kata2 sari.

“rizal, ingat pesanku dulu? Hiduplah dengan baik, jadilah orang yang bermanfaat, kepedihanmu akan membuatmu menjadi orang yang derajatnya lebih tinggidi mata manusia dan Tuhan”

“iya sari, aku selalu sempatkan berdoa untuk menjadi orang yang besar dimata orang lain, namun kecil dimata Tuhan”

sari tersenyum dan mengangguk sambil memandang ke dinding, dia melihat kearah foto keluargaku, terlihat bahagia dan sempurna,terlihat saya yang berada di samping risa yang sedang menggendong abi yang berumur beberapa bulan, jika saya kenang lagi sebenarnya saya menahan tangis yang hampir pecah..

“dan untuk kepedihan terdalamu yang belum begitu lama kamu lalui aku ikut menyesal rizal” kata sari dengan suara yang menurun...

Saya mengangguk takzim, dengan kalimat sari..
“aku sudah ikhlas, apa lagi yang bisa aku lakukan sari?, nyawa bukan menjadi ranah yang bisa ku protes dan ku gugatkan kepada Tuhan, meskipun kamu tau sendiri betapa aku hancur saat itu, seolah hatiku ikut mati, dan yang tersisa hanya jasad yang bergerak dariku, aku merasa sudah tidak memiliki tujuan lagi saat hal itu terjadi,.. dia orang yang menemaniku sejak aku pindah kesini, seoalah dia adalah orang yang dikirim sebagai penggantimu untuk menemaniku ”

saya berkata dengan suara sangat bergetar, sakit sekali..... rasanya pilu, saya tidak bisa berhenti menyalahkan diri saya sendiri saat hal buruk itu menimpa dia... Risa.. Risa yang kalian kenal lewat cerita ini sekarang sudah tidak ada lagi, risa seorang wanita yang paling kucintai dengan sepenuh hati, sudah meninggalkan kami, meninggalkan saya sebagai suaminya dan Abimanyu anaknya, masih dapat saya rasakan perihnya ketika ibuk dan bapaku pergi dan membuat lubang menganga dihatiku, lalu risa.. dia datang membuat luka itu berangsur pulih, tapi ternyata dia datang hanya untuk pergi dan membuat hati ini lebih hancur dari sebelumnya!!masih teringat jelas mungkin itu ingatan yang ingin saya lupakan sekaligus kuingat selamanya, saat dia terpejam,dan tidak bergerak, saat kuteriakan dan kujeritkan namanya sekuat tenaga namun dia tidak bisa lagi menjawab panggilanku, saat tangisku pecah didekatnya, dia tidak lagi menyeka air mataku dan memeluku seperti yang sering dia lakukan, saya guncangkan lagi tubuhnya agar dia menjawab panggilanku, tapi percuma, kini dia tuli, kini dia bisu, kini dia buta..... dan kini risa sudah meninggal.. saya menjerit hingga tenggorokanku serasa putus dan perih, saat ibuk meninggal saya tidak melihat jasad ibu, saat bapak meninggal saya juga tidak melihatnya secara langsung, tapi saati risa... saat risa mengalami hal yang sama saya melihatnya, saya memegang jasad tidak bernyawa itu, dan itu adalah siksaan yang sangat menghancurkanku, “NDUKK!!!!!!! NDUUUKKKKKK!!!!” teriakan saya tidak dapat membawanya kembali, tidak akan mebawanya kembali hidup, saat itu saya merasa ikuut mati saya sudah kehilangan akal dan saya hampir kehilangan iman saya, saat cahaya hati saya sudah redup dirumah duka.. mertuaku datang dari belakangku, dan saya merasakan ada tangan kecil yang memegangku, Abima, yaa dia anaku, kugendong dia dan kutatap wajahnya lekat, anak yang masih polos, tanpa tau hal yang sebenarnya telah terjadi, dia memegangi wajahku dengan tawanya, dia tidak sadar, diumurnya yang kala itu baru 1,5 tahun dia sudah menghadapi 2 cobaan besar... saya peluk abimanyu dengan tangis keras, mungkin dapat didengar oleh pelayat yang datang.
Disitu saya sadar bahwa saya tidak boleh mati, saya tidak boleh gila saya tidak boleh meninggalkan abimanyu, abima adalah satu2nya orang yang mambuatku masih memiliki alasan hidup, dia memang belum bisa bicara tapi abima sudah memberikan lebih dari cukup alasan untuk membuat saya berkata “saya harus bangkit”
Semuanya berduka, semuanya seddih, dengan risa istriku yang meninggal dunia dengan mendadak, saya sudah melanggar sumpah saya sendiri untuk menjaga risa, saya sudah berdosa, dosaa yang sangaat besar...
Pak hamzah, ibu sri mertuaku tidak dapat menyembunyikan duka yang mendalam, anak mereka satu2nya kini sudah tiada, teman2 ku yang datang, semuanya meneteskan air mata, seolah tidak percaya, risa yang ceria, risa yang hampir tidak pernah menunjukan raut sedih semasa remaja kini tinggal kenangan yang hanya bisa diingat, dan saya yang menggendong abimanyu hanya bisa diam dengan segala macam rasa,sakit dan hancur, yang berkecambuk didalam batinku,benar2 kepedihan ini tidak terperi bagi saya, saya sendiri enggan jika harus menceritakan atau memberitau siapapun tentang ini, tentang saya.... Rizal, seorang suami yang sudah gagal menjaga istrinya!!, jika saja tidak ada perkataan dari ridwan kala itu, dan tulisan risa dari diarynya yang menginginkan seluruh dunia mengetahui kisah cinta kami, maka cerita pilu ini hanya akan saya simpan sendiri,tanpa seorangpun boleh mengusiknya...

Saya menahan air mata saat mengingat hal itu, sudah 1,5 tahun saya kehilangan risa, tapi begitu saya mengingatnya peristiwa tragis itu seperti baru terjadi kemarin, kejadianya hanya berselang beberapa bulan saat peristiwa teror abimanyu...

“kamu harus kuat rizal, sekarang dia sudah tenang disisi-Nya” kata sari sambil menepuk pundaku,

Saya tidak menangis, mungkin sudah kering benar air mataku, saya mengangguk kepada sari..

“lalu kapan kamu juga akan tenang?” tanya saya balik..

“segera rizal, tidak ada permintaanku, selain datanglah datanglah di 100 tahun setelah kematianku,tepat 3 purnama dari malam ini”

“Kamu butuh tidur rizal, dan aku akan pulang sekarang”
sari berdiri, kaki mungil itu tiba2 terangkat dan melayang, menuju pintu, saat sari sudah berada didepan pintu dia berbalik dan mengubah bentuknya.
Seperti kalian ketahui, saya pernah berkata kemiripan mereka berdua itu hampir identik, sari mengubah bentuknya seolah umur dan tubuhnya ikut menua seumuranku, dia melambaikan tanganya dan menghilang seketika..
Dan saat itu saya baru menangis, karena sebentar lagi saya juga akan kehilangan teman yang menjagaku dari sepinya masa kecilku, ditambah wujudnya yang serupa istriku yang sudah meninggal.

“Risa... Sari....”

Part 71 (100 Tahun Setelah Aku Mati)
pohon itu berdiri kokoh di tepian sungai, saya mengamatinya dan bertanya...
“Kembalikan bunga itu!”
Tapi pohon itu berkata “tidak”...
pohon itu berdiri kokoh di tepian sungai, saya mengamatinya dan bertanya...
“Kembalikan bunga itu!”
Tapi pohon itu berkata “tidak”...
Saya marah dengan pohon, saya yang gusar hanya duduk di lindungan naunganya.
Bunga indah itu kini tiada lagi.
Saya menengadah namun tidak ada bunga seindah yang jatuh tadi.
Kumpulan bunga di dahanya tiada menarik hati buatku.
Saya hiraukan silir angin, gemricik air yang menenangkan,serta warna pelangi dan senja jingga yang memanja.
Saya tersadar ketika satu bunga waru sengaja dijatuhkan pohon ke kepalaku, aku melihat bunga yang berbeda dari yang pertama, namun sangat indah bagiku.
Kutimang bunga itu untuk kubawa pulang saat bunga lain tiba2 terjatuh diatas aliran, dia bunga yang sama persis indahnya dengan bunga pertama, dan bunga iterakhir itu hanyut bersama air dan segala sesalku yang menguap.
-Yogyakarta, Maret 2015-
****

Sari sudah pergi, dan saya malah tidak kuasa menahan tangis, sekucur tubuh saya semuanya bergetar hebat saat sari menampakan wujudnya, saat dia menuakan wujudnya dari anak kecil menjadi seolah dia yang dewasa, yang terlihat sama persis dengan Risa, saya tidak tau kenapa bisa seperti itu, seolah sari yang melambai didepan pintu tadi adalah risa yang sedang pamit untuk pergi selamanya, saya menutup wajah dengan tangan, secepat mungkin saya lap linangan air mata itu, sambil berharap akan ada suara yang mengejutkanku dari belakang yang menegurku dengan kalimat
“jangan pake tangan, dasar cowok jorok”
Tapi sayang, suara bentakan yang saya rindukan itu tidak muncul jua, saya berharap ada yang mencubitku lagi, karena saya rindu ketika lengan dan perut saya membiru akibat cubitan itu,saya rindu tawa lucunya, saya rindu komentar2nya terhadap hal yang sepele, saya rindu bagaimana dia bisa menjadi wanita yang cerdas sekaligus konyol, bagiamana dia bisa menjadi wanitaku yang lembut namun tegas diwaktu yang sama, saya merindukan bagaimana cara dia mencintai saya dan mencintai abima, saya benar2 merindukanya.... dan mencintai semua yang ada padanya...

Saya atur nafas yang tersengal karena tangisan saya itu... saya menyadari sudah 1,5 tahun saya kehilanganya, saya sudah ikhlas tapi tetap saja rasa rindu ini masih menyiksa saya, rasa rindu ini membuat saya khilaf dan sejenak melupakan hukum ketiadaan kekekalan selain Allah,
Teringat betul bagimana jatuhnya mental saya waktu itu, saat setelah pemakaman risa, ketika saya hanya bisa meratapi semuanya, bahkan dewi dan suaminya yang bernama anwar yang dulu masih menjadi pengantin baru rela menginap berhari2 demi untuk menemaniku yang sudah seperti orang gila,sebisa mungkin mereka menguatkankku, begitu juga mertuaku yang malah lebih bisa menghadapi kenyataan, bahwa anak mereka kini sudah tiada lagi, putri semata wayang mereka yang menjadi kebanggaan keluarga sudah hilang, saya ingat semua temanku,kerabatku seperti om bowo dan keluarga, bahkan kyai datang dan memberikan penghormatan terakhir untuk risa,dan dukungan moral kepadaku..
Setiap malam setelah kejadian itu ketika saya tidur memeluk abima saya memejamkan mata dan berdoa semoga hal buruk tadi hanya mimpi buruk yang sering kualami, tapi begitu membuka mata dipagi hari...
Begitu bangun... saya sadar bahwa yang saya alami adalah nyata... kenyataan bahwa tidak ada orang lain disamping abima selain saya!. Bahkan saya sering menangis di menit pertama saya bangun,saat melihat kasur lebar ini hanya diisi saya dan abima, tanpa ada ibunya lagi disampingnya...

Saya pandangi foto keluarga yang masih sengaja kupasang didinding, dan benar2 membuat periih hati ini, pikiran saya melayang lagi kejadian itu, saat saya meletakan kepalanya di pangkuan saya, berharap masih ada nafas, detak jantung, dan denyut nadi di tubuhnya,tapi...dia sudah pergi untuk selamanya, saya menguggat Tuhan waktu itu, saya mohon untuk mengembalikan risa, kembalikan nyawanya Tuhan!!!, bawa dia kembali kedunia!! Teriakan saya akan membuat orang yang mendengarnya ikut merasakan sesak yang saya rasakan in, sangat sesak... saya merasa tidak ada guna saya jadi dokter jika nyawa istri saya sendiri bahkan tidak bisa kutolong. Saya sudah gagal teman....saya sudah gagal....

Setelah semua yang kulalui itu, setelah amarah itu menurun baru saya sadar,bahwa risa itu ibarat bunga yang ingin kumiliki, tapi ternyata saya salah... bunga waru itu bukan miliku, bunga itu adalah kepunyaan pohon, seperti juga risa yang kuanggap selama ini miliku tapi pada hakekatnya risa bukan miliku, dia adalah kepunyaan Tuhan.. Pohon itu tidak memiliki sesal saat bunganya yang paling indah gugur dan hanyut di sungai kehidupan yang fana, begitu juga Tuhan yang mengambil risa dari alur kehidupan yang serba mungkin ini untuk kembali kepada-Nya...
***
“mas.... “ suara lembut diiringi pegangan tangan dipundaku membuatku buru2 menyeka lelehan air mata ini...

“dek,kamu kok belum tidur?” kata saya yang kaget ternyata tangis saya ini membuatnya bangun

“aku temenin ya” katanya dengan lembut sambil mengusap pipiku yang masih basah..

Wanita manis ini duduk disampingku dan menggenggam tanganku erat sekali, matanya menyorot kearah mana saya melihat. Ke dinding,lebih tepatnya kearah foto itu..

“mas, lagi kangen sama mbak Risa?” tanya dia lagi sambil menyibak rambutnya yang hitam pekat yang biasanya terlindung jilbab..

“iya dek, maafin mas ya ...” kata saya yang merasa bersalah, karena kenyataanya dia adalah istri ke2 saya, dan saya tau persis wanita adalah mahluk yang tidak mau berbagi cinta, meskipun kepada orang yang sudah meninggal...

Dia tersenyum dengan teduhnya sambil menggeleng..

“sebuah luka yang dalam perlu waktu lama untuk sembuh, belum lama mbak risa meninggal, dan aku paham mas, mungkin butuh waktu seumur hidup buat sembuh dari ini” jawabnya lembut dengan mengelus pipiku lagi.

“enggak dek, aku akan cepat semuh, selama kamu terus bersama aku dan abima”

**

Saya sudah jalani rutinitasku, saya kejar mimpi saya lagi yang sempat terbengkalai, saya buka dua buku terpenting di hidup saya, dan saya baca lagi dengan berulang buku catatan Husain, untuk mengingatkan saya tentang tujuan dari impian saya, saya buka buku satunya, buku diary dari risa untuk mengingatkanku bahwa risa, kecerianya, dan semua mimpinya akan tetap abadi dalam tulisan ini.

“suatu saat nanti akan tiba saatnya, dimana tidak ada lagi yang kelaparan, tidak ada lagi orang sakit yang terbengkalai, tidak ada orang jompo terlantar, tidak ada lagi anak yatim yang mengemis dijalan,tidak ada orang bodoh dan tidak ada lagi pencuri yang duduk di kursi pemimpin”

Salah satu kutipan catatan Husain ini seperti menjadi tujuan saya untuk mengejar mimpi saya lagi dan lagi...

“semuanya begitu indah, dan mas kamu tau?, aku pengen seluruh dunia tau tentang cinta kita,soalnya kalo mungkin kita tidak bisa bersama selamanya, kisah kita yang akan abadi dalam sebuah kenangan yang bisa direkam”

Ini adalah salah satu kalimat permintaan dari risa, yang menginginkan pengabadian dalam wujud yang bisa dibaca, direkam dan dirasakan oleh orang lain.

Saya menutup kedua buku itu, dan menaruhnya ditempat khusus, saya berdoa kepada Tuhan, untuk anugerah besar yang saya terima, kedatangan risa merupakan anugrah saat Tuhan mengirimkan satu orang yang saya cintai dan menjadi istriku, kepergian risa walaupun pedih juga merupakan anugrah dimana disitu saya sadar bahwa memang risa sekarang sudah dipetik dan ditempatkan disebuah tatanan pualam terindah di alam sana...

Saya keluar dari ruang baca yang saya gunakan sekaligus ruang kerja, dan melihat abima, dia semakin pintar saja, dan semakin lucu, kalian akan gemas melihatnya, dia selalu mengingatkan saya kepada ibunya. Abima begitu melihatku dia berdiri, dan dengan langkah kaki anak2 dia berjalan pelan dan memeluk kakiku dengan manja, saya gendong anak ini dan menciumnya berkali2,
“dek sini dek” kata saya kepada istri, dan seperti tipikal istri saya yang kalem dia menurut tanpa banyak bicara dan menghampiri saya dan abima, kudekatkan bibir saya dan saya kecup keningya, yang dia balas dengan pipi memerah, dia cantik, sangat cantik, wanita yang menjadi istri saya ini memiliki jalan hidup yang juga berliku, walaupun dia tidak berindra sama sepertiku.

“dek, aku mau pergi ke semarang, dan mungkin gak pulang, masalah kemarin yang aku ceritain kekamu. Kamu gapapa sendirian sendiri sama abima di rumah? Tanya saya kepadanya.

“aku gapapa mas, mas selesein aja apa yang udah jadi tanggungan mas, dan hati2 mas.. aku berdoa dari sini” ucapnya sambil memandang saya dalam2.

Saya tersenyum dan mengecup keningnya untuk kedua kalinya, saya memberikan abima dari gendongan saya untuk dia gendong,dan langsung mengambil tas dan kunci mobil, untuk berangkat ke semarang pagi itu..
Saya memanasi mobil di depan garasi, saya lambaikan tangan kepada abima yang mulai merengek karena ingin ikut dengan bapaknya, dia memang anak yang sangat lengket denganku.

Saya memasukan perseneleng satu, dan melaju di jalanan kota jogja pagi itu, menuju tempat penepatan janji, kepada sahabatku Sari, yang sudah menunggu selama 100 tahun untuk hari ini, saya tidak tau kenapa dia menghabiskan waktu selama itu, tapi hari ini saya akan segera tau..

Butuh waktu beberapa jam untuk sampai alamatku yang dulu, ditambah lalulintas jogja yang macet membuat saya harus lebih bersabar menunggu...
Rumah itu sudah ditempati lagi,juga oleh keluarga tentara, entah sejak kapan. informasi itu saya dapatkan dari om bowo yang membantu mencari tau lewat koneksinya sebagai purnawirawan perwira TNI, dan sudah diberikan izin juga untuk saya berkunjung ke rumah itu lagi...

Jalanan di jawa tengah yang dikelilingi sawah yang sangat luas menemani perjalananku, saya matikan ac mobil dan angin segar meniup wajahku dari luar, tidak terasa saya sudah belasan tahun, sejak saya sering bolak-balik jogja semarang bersama bapak, terkenang masa itu, masa saya bersaamanya bersama risa, bersama sari dan semua yang sudah pergi dan akan pergi meninggalkanku. Saya masing mengingatnya, semua yang sedih dikenang, semua yang sayang dibuang...

Setelah sekian jam perjalanan, saya sudah sampai didepan rumah itu, rumah yang menjadi awal dan akhir dari cerita ini, saya ketuk pintu yang mulai termakan usia. Dan seorang laki2 muda membuka pintu itu, gagah dengan tubuh yang lebih kecil dariku namun kekar berisi, baret hijau masih dia kenakan dengan lambang kesatuan kostrad,epolet di bahunya menunjukan pangkatnya sebagai seorang sersan mayor.
Saya bersalaman denganya, seorang tentara yang tidak jauh beda umurnya denganku bernama Satrio. Saya diterima dengan baik disini, dikenalkan dengan keluarganya, seorang istri dan seorang anak seumuran Abima.. ahhhh hal itu membuatku bernostalgia...
Kami berbincang, dan yang membuat saya terheran adalah Sersan Satrio mengenal almarhum bapak, katanya nama Letnan Hartono sudah menjadi legenda disini, dedikasi dan pengabdian, serta prilakunya masih menjadi contoh, bahkan setelah 11 tahun beliau meninggal.
“coba saja, mas tanya, siapa yang gak kenal Letnan Hartono disini, Fotonya tercetak besar dan tertempel didinding, sebagai kusuma bangsa yang sudah gugur” begitu kata tentara yang ramah ini.
Setelah obrolan basa basi berakhir, saya memohon izin untuk ke halaman belakang, saya tidak mengatakan maksudku, karena mungkin akan sulit dipercaya satria, dan saya dipersilahkan ke halaman belakang.

Saya menapaki rerumputan yang kukenal itu, saya memandang berkeliling di pekarangan yang dikelilingi dinding setingi satu setengah meter.. tapi..
Dimana dia?, dimana sari?, dia tidak ada.. harum melatinya tidak tercium disini, getaran energinya juga tidak terasa.. lantas dimana sari??..
Saya panggil dia dengan teriakan bahasa batin “Sariii!!!!” tapi tetap sosok anak kecilyang berumur 106 tahun itu tidak muncul, dia tidak ada.. dimana dia???
Belum habis misteri itu tentang 100 tahun dia menunggu,kini dia malah menghilang tanpa sebab dan petunjuk....
Lalu Sebuah tepukan mengaggetkanku, dimana itu adalah satrio..

“sebenarnya apa maksud mas rizal? kesini, saya sudah mendengar cerita tentang rumah ini, tentang sebuah keluarga yang pernah tinggal disini yang tidak tenang karena anaknya diganggu penunggu rumah ini, mas rizal.. tolong jelaskan, apa anak itu adalah mas rizal?”

Saya kaget dengan perkataan satrio yang menebak dengan betul, dan disitu saya sudah kehabisan alasan dan mengatakan kenapa saya disini.. akhirnya saya jelaskan pada satrio rangkaian kejadian masa lalu, dan alasan utama saya bisa sampai disini.. sersan satrio mendengarkan ceritaku dengan seksama sambil sesekali bertanya, dan kujawab dengan apa adanya, dan setelah semua alasanku selesai saya beritahu,dia berkacakpinggang dan memandang kebawah, seperti berfikir..
“mas rizal bolehkah saya membantu?, saya mungkin tidak seperti mas rizal tapi saya menangkap ada petunjuk. Karena saya dan keluarga tinggal disini, dan saya tidak mau keluarga saya tinggal seatap dengan jin yang tidak tenang” kata satrio

“ya, menurut mas bagaimana tentang ini?, ini adalah tahun ke 100nya, tapi.. saya tidak bisa merasakan kehadiranya, saya hanya bisa merasakan sosok lain yang memang sudah lama ikut menghuni disini” kata saya yang balik bertanya..

“menurut cerita mas rizal tadi teman mas itu mengatakan kalau meminta mas rizal datang tepat 3 purnama setelah pertemuan terakhirnya dengan mas rizal?” tanya satrio yang menyelidik...

“iya.. dan itu tepat hari ini” jawab saya dengan yakin..

“ada satu hal yang terlewat olehmu mas” jawab satrio yang menengadah kelangit..

“hari ini masih sore ...”

**
Saya baru sadar setelah perkataan satrio tadi yang menjelaskan bahwa terlalu dini bagi saya, saya terlalu cepat sampai.. satrio menawarkan saya untuk menunggu didalam rumah, menunggu sampai mentari yang masih berpijar berganti menjadi rembulan dengan purnama penuh...
Saya ,dijamu dengan baik oleh satria, sersan muda ini tidak menyangkal setiap jawaban dari pertanyaan yang dia tanyakan, menunjukan bahwa dia adalah orang yang rendah hati dan siap mengosongkan gelas, untuk sebuah hal tabu yang dia terima...
Waktu terus berjalan, dan matahari sudah condong ke barat, rembulan penuh sudah mulai tampak dengan samar dari arah lain, menunjukan bahwa ini sudah dekat dengan saatnya... saya sudah menunggu beberapa tahun untuk malam ini, dan sari sudah menunggunya tepat 100 tahun, Saya memberikan masukan agar satrio mengungsi bersama keluarga, karena saya tidak tau apa yang akan terjadi malam ini, dan hal gaib bukanlah sesuatu yang dapat dilawan dengan sangkur atau senapan SS2 miliknya, satrio setuju. Tapi hanya anak istrinya yang dia minta untuk malam ini tidak tidur dirumah, dia memilih ikut dengan saya, sekedar menemani saya, dan mendapat pengalaman baru yang tidak bisa dia lihat dan dia rasakan. Saya tersenyum dan dalam hati berkata kalau nama satrio pantas dia sandang...

Kamimenunggu didalam rumah, ditemani kopi dan makanan yang disediakan istri satrio, saya menganggapnya sebagai seorang yang amanah untuk menjaga rahasia,maka ketika dia bertanya maka saya jawab dengan apa adanya kecuali bagian ketika saya sudah pernah kehilangan istri dan sudah beristri lagi, saya hanya mengatakan bahwa saya sudah berkeluarga.
Yang tanpa dibantah dan dijawab dengan kalimat tasbih oleh satrio, dia menghormati saya tanpa banyak bertanya karena dia tau pertanyaan yang berkaitan dengan masa lalu saya adalah berarti saya mengorek luka yang sudah kering.
**
Saya menunggu cukup lama, sudah lewat jam 21.00 tapi tidak ada tanda kemunculan apapun, disitu saya mulai khawatir kenapa dan ada apa ini... saya pasang indra saya untuk saya maksimalkan kebatas kepekaan maksimal yang saya bisa, tapi tetap saja.. energi yang saya rasakan hanya berasal dari penghuni lain sekitar..
Asbak didepan satrio sampai penuh dengan abu dan puntung rokok yang dia sulut terus menerus.

“mas rizal tidak perlu khawatir, malam ini mungkin akan jadi penantian yang pantas untuk mas rizal, saya merasa ada maksud baik dari 100 tahun ini, dan mungkin hal itu tidak bisa dijelaskan selain dari penafsiran orang yang mengerti dari hidup mas rizal” kata satrio yang sepertinya tau kenapa saya gelisah..

Saya mengangguk, dan mengerti maksud kalimat bijak yang dia katakan barusan, saya ikut duduk dan tetap berusaha merasakan dimana posisi sari. Sambil berbincang dengan satrio...

**
“Tutur bener puniku,
Sayektine apantes tiniru
Nadyan metu saking wong sudra papeki
Lamun becik nggone muruk
Iku pantes sira anggo”

Waktu itu jam sepuluh malam, saat saya masih sabar menanti sari, dan terdengar tembang yang familiar, tembang macapat yang mungkin hampir mirip seperti ini, tembang itu ditulis dalam bahasa jawa yang tidak saya mengerti, dan mungkin berarti seperti ini

“Ucapan benar itu
Sejatinya pantas diikuti
Meskipun keluar dari orang yang rendah derajatnya
Jika baik dalam mengajarkan
Itu pantas kamu pakai”

Suara tembang jawa dengan suara tinggi itu terdengar jelas ditelingaku, diiringi suara gending dan harum melati yang sangat pekat tercium menyengat hidungku. Saya sontak berdiri dan memandang keluar jendela, saya lirik satrio yang dia hanya mengikuti gerakanku tanpa bertanya.
Akhirnya saya merasakanya... energi itu, saya hafal ini adalah milik sari, saya keluar rumah dan masuk ke halaman, saya jelas merasakan energinya, tapi sari belum menampakan diri... tungguu..
Ada apa ini????
..
Saya merasakan ada mahluk lain selain sari... yaaa.. sari tidak hanya sendiri, saya rasakan,satu dua tiga, empat.... ada empat!, dengan energi yang lebih besar dari sari. Saya melirik kebelakang dan melihat satrio yang muncul di depan pintu, saya berikan isyarat untuk dia jangan mendekat dan tetap berada di rumah, satrio yang paham lalu mundur dan mengamati saya dari balik jendela...

Saya memutar badan dan mencari sosok itu, dimana dia tidak ada, saya takut jika 4 mahluk lain itu adalah jin yang pernah saya lawan... apakah ini jebakan? Terbesit rasa tidak percaya saya...
Dan akhirnya saya melihat, sesosok jin perempuan tua dengan baju kumal dan berdarah di kakinya, dia tersenyum dan memandangku dengan tajam.... kemudian muncul lagi...sosok hantu laki2 muda dengan penampilan luka menganga didadanya yang seperti habis ditebas pedang..... sosok lain tidak lama kemudian muncul dengan wujud yang hampir sama dengan wajah yang sangat buruk...
Dan setelah itu, ada satu lagi, sosok yang lebih tua... berwujud bapak2 dengan leher yang seperti disayat dan hampir terpotong.. tiga dari mereka membawa benda yang ketika mereka hunus ternyata itu adalah golok!!!, saya bersiap dengan kemungkinan buruk dan saya pagari diri saya sendiri...
Jantung saya berdebar saat mereka semua melayang dengan cepat menuju kearah saya!
Sial ini jebakan!!pikir saya yang siap melawan..
...
...
..
..
..
..
Tapi.... ternyata saya salah. Mereka semua melesat melewatiku tanpa menghiraukan saya, saya heran dan melihat kemana mereka, mereka semua berdiri dan berjejer dibelakang saya, di sebelah sisa potongan pohon yang saya kenal...
Pohon itu adalah pohon yang ditebang semasa saya kecil dulu... dan masih terlihat dari sisa potonganya yang masih menancap di tanah.
Saya mundur selangkah saat wujud keempat jin yang tadinya menyeramkan itu kini sudah berubah, saya melihat mereka kini tampak selayaknya manusia yang seolah masih hidup, jin perempuan tua itu tersenyum dengan ramah kepadaku, kedua jin pemuda itu mereka melambaikan tanganya kepadaku, dan jin berwujud bapak2itu, dia memberikan gerakan hormat kepadaku...mereka tidak berkata apa2 mereka yang berbaris dalam satu saft tiba2 jatuh terpelanting kebelakang dan seolah lenyap.....

Ada apa ini? Saya bingung... saya bingung dengan maksud kejadian ini, dan saat semuanya masih tanda tanya diotaku,sosok yang saya cari muncul..
Anak kecil berumur 6tahun itu, sari yang datang dengan melati di tanganya...

“kamu menepati janjimu rizal” ucapnya riang..

“sari,.. apa maksud semua ini” tanya saya dengan suara terbata...

“kamu harusnya paham rizal, mereka adalah keluargaku... yang semuanya bernasib sama denganku, dan malam hari ini kamu datang bukan hanya untuku, tapi untuk mereka semua, mungkin kamu belum pernah melihat mereka, karena mereka memang tinggal disini, dan tidak menampakan diri kepadamu, akhirnya mereka memintaku untuk mewakilinya. rasa dendam kami yang membuat kami tidak tenang, rasa tidak senang kami terhadap manusia membuat kami tidak mau kembali ke alam kami, tidak seperti ruh dari mereka yang sebenarnya yang mungkin sedang menikmati nikmat kubur karena mereka mati secara syahid.tapi semua berubah saat aku mengenal rizal kecil, seorang anak polos, seorang anak kuat yang akan menghadapi hal yang sulit dibayangkan sesamanya, seorang anak yang ikhlas menghadi cacian dan hujatan tidak adil dari sesamanya, sebenarnya kami sudah tenang.. begitu kami mengenalmu, bahwa masih ada manusia yang luar biasa sepertimu,yang menurut kami kamu akan membawa sebuah perubahan untuk sesamamu, entah bagaimana caranya kamu sudah menghilangkan dendam kami, dan kami mulai sedikit percaya kepada manusia, tapi entah kenapa kami menjadi tidak tenang lagi... kami takut kamu akan menyerah, dari takdir yang menghantamu, dari usilnya bangsa kami dan bangsamu sendiri, dari kenyataan nafsu dan amarah yang kamu miliki, kami semua takut,manusia yang membuat kami percaya kalah oleh kejamnya alam fana, maka aku dan keluargaku menunda.. menunda untuk kembali, sampai melihatmu cukup dewasa dan sudah menghadapi ujian terbesarmu,dan kata bapaku... mungkin kamu akan mencapai kedewasaan lahir batin di 100 tahun setelah aku mati, dan ternyata benar.. kamu bisa melalui semuanya, tanpa menyekutukan Tuhanmu.. kini kami tenang saat melihatmu benar2 bisa dipercaya oleh kami, tinggal sekarang bagaimana kamu membuat golonganmu sendiri percaya bahwa kamu dapat merubah semuanya, tatanan yang salah, yang selama ini banyak dilakukan manusia, Rizal, 100 Tahun setelah Aku mati tidak berarti apapun, karena kami sudah tenang saat kami mengenalmu semasa kecilmu dulu, 100 Tahun Setelah Aku Mati dibuat untukmu, untuk melihatmu menjalani sebuah jalan yang tidak tentu bisa dilalui semua orang, perkataanku tentang 100 Tahun Setelah Aku Mati dibuat untukmu yang menjalani takdir yang sulit.. dan terimakasih rizal sudah datang, dan karena kamu sudah datang dan siap membantuku, kamu harus menepatinya dengan hal sederhana”
Kalimat sari membuat saya tidak bisa berkata apapun, 100 tahun setelah dia mati yang selama ini saya tunggu ternyata bukan untuknya? Tapi untuku? Untuku yang sudah melewati ujian2 gila tanpa menjadi gila, sari yang bukan dari bangsaku begitu memperhatikanku, dan menunggu selama itu?, saya tidak tau mesti bilang apa setelah misteri terbesar dalam hidup saya yang selama ini saya cari tau ternyata sudah saya jalani tanpa terasa...

Dan ketika saya masih tidak percaya dengan perkataan sari, sari sekali lagi menampakan wujud dewasanya.. Sari Risa.. ya seperti itulah pemandangan yang bisa membuatku seperti dekat dengan belahan hatiku, sekalugus terasa menggorok hatiku dan membuatnya menjadi perih lagi, sari yang didepanku tapi saya bayangkan adalah risa yang didepanku karena miripnya mereka..

“dan untuk hal ini, untuk kemiripanku dengan risa, aku sendiri tidak tau, mungkin ini salah satu takdir itu sendiri, jawabnya sambil menyerahkan sekuntumm melati kepadaku” saya terima melati dari sari berwujud risa itu.. dan saya menangis... ternyata saya akan kehilangan 2 bunga indah yang sama persis yang hanyut di sungai fana dunia...

“selamat tinggal rizal, terimakasih.. seluruh dunia akan berterimakasih kepadamu. Dan jika tidak keberatan, meskipun kami sudah tenang kamu bisa menggali tempat ini dan memakamkan kami dengan layak”

Sari menjatuhkan dirinya kebelakang dan hilang secara misterius, persis seperti 4 mahluk tadi..

Saya tertegun ditempat berdiri, bahkan saya tidak sempat berucap apaun saat sari pergi...
Tanpa sadar saya sudah kehilangan bunga terakhir itu .....

Saya tampar pipi saya sendiri dan segera berteriak ke arah mas satrio, untuk meminta cangkul, atau benda apapun yang bisa digunakan untuk menggali...

Malam itu. Saya dan satrio menggali tanah di sekitar potongan pohon yangsudah ditebang lebih dari 20 tahun itu, akar dari pohon yang sudah tua ini jauh tertancap di tanah dan mempersulit kami menggali, satrio terus menggali tanpa bertanya, sama sepertiku yang tanpa bicara dan dengan sekuat tenaga mempercepat kerjaku, setelah cukup dalam menggali akhirnya...
Kami menemukan mereka, tulang2 yang sudah terkubur tepat 100 tahun lalu, kini mereka kutemukan, saya dapat lihat sisa kain kafan yang belum hancur di diskomposisi tanah, ada 5 dan benar saya melihat sisa jasad yang terkecil, saya dekati serpihan tulang yang sudah tidak saling menempel itu dan tidak terasa seters air mata saya jatuh,ini adalah sari...
Sari... yang sudah percaya kepadaku dan sudah menunggu 100 tahun untuk hari ini

****
Hari pemakaman ini harusnya sudah terjadi 100 tahun lalu, saya meletakan pusara itu diatas tanah yang menjadi persemayaman terakhir sari beserta keluarganya, nisan tanpa nama ini hanya digunakan sebagai petunjuk bahwa ada jasad didalamnya pernah hidup keluarga pahlawan yang tidak tertulis di buku sejarah manapun..
Saya menaburkan bunga dibantu abimanyu yang ikut2an dengan kegiatan bapaknya,saya pandang anak yang kelak akan jadi jagoan ini sambil tersenyum..
Suatu saat dia akan tau, yang dimakamkan disini adalah jasad dari tubuh manusia yang qharinya menjadi sahabat bapaknya.
Saya menggenggam batu nisan di sebelahnya, yang masih wangi dengan harum bunga yang baru saja saya taburkan.
Disini terkubur dengan damai, keluarga dari sari..

Dan nisan disampingnya memiliki nama yang terukur disini dan abadi juga dihatiku.
Disini beristirahat dengan damai

Almarhumah Risa Ayuningtyas Binti Hamzah Syarif Atmojo.

Wanita luar biasa cantik, cerdas, dan baik yang harus meninggalkan suaminya.
Seorang yang menolong saya, yang menjadi impian dari trilogi hidup saya, yang memberikan saya cahaya saat gelap hati membelenggu,walaupun kini sudah tida, cintanya tetap bisa saya rasakan dalam keabadian.
Makam ini adalah makam dari Mantan istri saya dan masih menjadi Ibu dari Abima, karena kalian tau?, ada yang namanya mantan pacar, mantan istri dan mantan suami, tapi tidak akan ada yang namanya mantan ibu dan mantan bapak. Saya memiliki istri lagi dan dia tidak akan pernah bisa menggantikan posisi Risa sebagai ibunya, Istri saya ini akan menjadi sahabat bagi abima, dia akan jadi wanita yang membesarkan abima menjadi laki2 yang lebih gagah berani dari bapaknya ini, dia yang akan menemani saya, sampai saya besok juga dimakamkan disini oleh abima dan bergabung bersama sari dan risa.

Saya menikah lagi, terkesan terlalu cepat ya?, tapi bukan berarti saya tidak mencintai Risa, saya melakukan ini karena besarnya cinta saya kepadanya.
Saya genggam tangan istri saya yang penuh pengertian ini dan mengajaknya pulang kekehidupan kami dengan sejuta tantanganya. Tantangan 100 tahun setelahaku mati dari sari sudah saya lewati, dan ternyata tidak mempunya arti begitu besar bagi sari, melainkan artinya sangat mendalam buatku. Sari sudah percaya kepadaku, tinggal sekarang bagaimana membuat orang lain percaya padaku, tanpa memaksa mereka...
jangan anggap ini adalah cerita yang berakhir sad ending, justru sebaliknya. Cerita ini adalah cerita Happy ending. Bagi kalian yang mau mengambil hikmahnya.

Baik saya dan istri sedang berbahagia, bahagia setelah semua beban ini dapat saya lepaskan dan tuntaskan, jangan kalian bandingan istri saya ini dengan risa, tapi jika kalian tanya siapa yang lebih saya cintai, maka akan saya jawab.. Dia..yang istri saya sekarang yang menemani saya insyallah sampai akhir hayat saya nanti.
Oh iya, kalian belum berkenalan dengan istriku,nama istri saya ini adalah ....................

*100 Tahun Setelah Aku Mati*
TAMAT
Epilog
“saya petik setangkai kembang callistephus chinensis berwarna lembayung, bunga cantik namun tak berbau. Saya sematkan beberapa tangkai bunga ini di sebuah ikatan yang menawan, saya bawa bunga ini untuk seorang wanita. Berharap dia akan menyukainya.. saya susuri jalanan dengan langkah cepat agar sampai segera bunga ini kepada dia yang kudamba, tapi ...
ternyata bunga ini tak akan sampai kepadanya....

aku pulang dengan kecewa. setangkai mawar di sebuah vas pualam terindah di rumahku nampak layu, belum lama kutaruh setangkai bunga kondang itu. Tapi mawar yang cantik yang selalu diagunggkan seluruh dunia memang begitu cepat mengering dan mati, tidak sebanding dengan namanya yang terkenang abadi. Aku ambil mawar layu itu, dan menyimpanya untuk diingat selalu.

Saya gantikan isian vas pualam itu dengan bunga ini, bunga yang tidak harum, tidak juga semua orang mengenalnya,namun bunga yang mirip dengan bunga kertas yang biasa tumbuh liar di pekarangan ini lebih lama terjaga dari pada mawar. Bunga ini cantik, dengan cara sederhana, namun bisa lebih lama hidup dalam vas, dari pada mawar dengan keelokan bunganya namun sangat cepat layu dan mengering.

Saya lebih menyukai callistephus chinensis, dari pada mawar, bukan berarti mawar tidak kusuka, mawar tetap akan kusuka dan selalu begitu namun bunga kertas ini yang akhirnya terpilih, untuk menghias vas pualam ini lebih lama”

Untuk istriku, dan yang pernah menjadi istriku
-Yogyakarta 2016-
----
Saya adalah Rizal paling tidak dalam cerita ini, kalian tidak mengenalku? Jangan begitu.. bahkan kalian sudah mengenalku sangat baik, sampai tau rahasia yang paling dalam dihidupku.. kalian sudah berhasil menyentuh titik sensitif yang menjadi tolak balik kenapa saya hidup dan untuk apa saya hidup.. kalian sudah mengenalku dari kecil hingga saya yang sekarang,kurang apa lagi kalian tau setiap inci dari hidupku?
Tidak usah mencari dimana saya ,siapa saya,dan bagaimana rupa saya. karena seperti kata sahabat saya Ridwan, dunia tidak perlu mengenal saya.
Jika kalian berusaha mencariku mungkin kalian akan kecewa, karena semua yang ditulis disini sudah dibuat serba mungkin dengan samaran nama, tempat, bahkan waktu, kalian tidak perlu melakukanya, karena begitu kalian selesai membaca tulisan ini sungguh kalian sudah mengenalku sangat dalam dan sangat dekat... sampai kalian tidak menyadarinya

Untuk semua yang membaca ini, 100 Tahun Setelah Aku Mati bukanlah cerita yang dibuat untuk membuat bulu roma kalian berdiri, atau juga untuk membuat kalian terkagum dengan penggambaran penokohan yang ditulis oleh teman saya WN ini,. Lebih jauh lagi sebenarnya 100 tahun setelah aku mati memiliki arti yang kosong sekaligus isi.
dimana sebenarnya walaupun tidak ada 100 tahun setelah aku mati sekalipun tidak akan terjadi hal apapun.. kosong, tapi juga 100 tahun setelah aku mati berisi muatan dari kekosongan yang mengenai sebuah pertanyaan..” apa yang menjadi pilihan kalian?”

apa pilihan kalian ketika satu kenyataan pahit menimpa kalian?
Menyerah?, kalah?, atau berusaha tanpa lelah?
Pertanyaan itu akan berujung pada jawaban “terserah kalian”

“hidup adalah pilihan” kalau tidak salah kalimat ini pernah digaungkan oleh seorang filsuf di masa lalu.

Tuhan selalu membuat 2 pilihan kepada kalian, masing-masing pilihan mengandung konsekuensi sendiri, dan hukum sebab akibat akan berlaku dengan setiap pilihan yang diambil.
Tapi setelah semua yang saya lewati, saya selalu memilih satu pilihan sama di bagian akhir peristiwa
Yaitu “percaya pada sang Khaliq” entah apa rencana-Nya, tapi setelah saya imani itu, semua menjadi indah pada akhirnya..

Sama seperti sari yang percaya padaku, bahwa 100 tahun setelah kematianya adalah bentuk kepercayaan, bahwa pilihanku untuk menghadapi dan menjalani takdir tidaklah salah ,serta saya mampu melewatinya..

Peristiwa 100 Tahun Setelah Aku mati bisa terjadi tidak hanya padaku, ini bisa terjadi pada semua orang, siapapun itu.. saya ulangi lagi, ini bisa terjadi pada siapapun itu, termasuk kalian yang sudah tamat membaca ini.
Sekarang tinggal kalian yang membuat pilihan sendiri, menyerah?, kalah? Atau berjuang tanpa lelah?
Terserah kalian teman, terserah kalian...
---
Cerita ini penuh khayal, penuh hal tabu yang tidak biasa kalian dengar,aneh, tidak nyata, tidak mungkin,penuh pro kontra dan sebagainya, tapi tentunya kalian yang sudah paham esensi cerita ini, dan yang sudah bersedia mengosongkan gelas untuk duduk rendah bersama, maka kalian akan paham bahwa suatu yang tidak mungkin sebenarnya serba mungkin, bukan bagaimana kita mengungkap tabir misteri, tapi tentang bagaimana kita menjalani misteri itu dan setelah semua terlewati kita akan sadar, gunung tinggi pun terasa datar saat ada dipuncaknya..
Dan jika presepsi WN tidak dapat sampai kepada kalian, kami berdua minta maaf. Seperti yang mungkin tertulis di cerita, baik saya dan WN tidak bisa mencokel mata kami untuk memperlihatkan apa yang kami lihat. Jika memang sulit dipercaya dan ini dianggap fiktif atau apapun, akan saya kembalikan kepada pembaca esensi dari cerita ini yaitu semua kembali ke pilihanmu, percaya atau tidak itu terserah kamu. Kami tidak bisa buktikan apapun, karena memang tidak ada yang bisa kami buktikan. Foto saya, Risa, dan semua yang ada di tulisan ini juga tidak akan menjadikan bukti bahwa saya sudah lalui semua hal itu, maka saya mohon jangan tanyakan lagi tentang itu..

Tidak bisa saya bayangkan jika risa mantan istri yang sudah meninggal fotonya tersebar dari gadget ke gadget dan jadi bahan diskusi, candaan dan sebagainya,tentunya itu sangat menyakitkan bagi saya.. terlebih jika suatu saat ada orang yang mengenal saya dan tiba2 menodong dengan permintaan meminta foto kenangan kami yang akan membuat lubang ini terbuka kembali. Begitu banyak rahasia dan jangan beralasan itu semua untuk mengenalku, karena sungguh.. temanku, kalian sudah mengenal saya sangat dekat setelah menamatkan cerita ini, mengingat pun sudah cukup berat, dan WN sudah menulisnya dengan penggambaran yang cukup membuat saya tidak mau makan seharian jika saya baca lagi, itulah alasan saat pertengahan cerita saya sudah tidak mau membaca ini, begitu juga dengan novel yang akan terbit besok.

Tapi, tenang saja,,kamu tetap temanku, mungkin saja ada yang belum paham, sama seperti Tuhan yang tidak akan menghukum ketidaktahuan umatnya, saya juga bisa maklum dengan begitu tingginya rasa cinta kalian terhadap keluarga saya.

Terimakasih untuk Tuhan, Ibuk, Bapak, Risa,Sari, Abimanyu, istriku tercinta, dan WN yang sudah kurang ajar menulis kalimat ini dengan begitu apik, hingga banyak orang menangis,kamu sahabat yang kuanggap adik, walaupun terbatasnya waktu untuk kita bersapa dan bertemu.
90 % atau mungkin lebih, tulisan ini dibuat oleh otak dan jari pemuda sok tau dan tengil ini, perlu kalian ketahui kalau saya hanya menulis awal cerita, itupun dengan bantuan WN, karena saya tidak mepunyai banyak pilihan kata sebagus WN, sehingga penulisanya akan berbeda jika kalian bandingkan dengan tulisan WN,semoga saya bisa bertemu orang kurang ajar ini di waktu dekat, segera setelah adik abimanyu lahir..

Mungkin akan saya namai dia, dengan nama “Rizal” seperti nama yang kalian kenal sebagai saya.

Terimakasih pembaca, harapan, salam serta doa kalian sudah tersampaikan kepada saya.
Sekali lagi hanya terimakasih yang saya ucapkan.. semoga kita menjadi orang yang bisa
“ Ngluruk tanpo bolo, menang tanpo ngasorake, sekti tanpo aji-aji, sugih tanpo Bondho”
Cerita ini akan diabadikan dalam bentuk buku, kita doakan bersama agar segera terealisasi. Dan ini saya persembahkan untuk kalian yang tidak mau menyerah, menolak kalah, dan yang setia berjuang tanpa lelah!.
Salam dari orang yang sedang mengejar mimpinya.


Salam Terbaik
Rizal
source : https://www.kaskus.co.id/thread/57a16c6d9e740479158b456f/100-tahun-setelah-aku-mati-tamat/

0 Response to "100 Tahun Setelah Aku Mati"

Post a Comment