-->

Tragedi Shirokiya Department Store



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Tragedi Shirokiya Department Store adalah misteri, cukup menarik karna cerita ini menceritakan tentang wanita yang mengenakan pakain kimono terjebak di atap gedung yang terbakar, petugas kebakaran telah menyipakan jaring pengaman di bwah agar mereka bisa melompat, namun para wanita ini menolak untuk melompat dengan alasan malu karna akan terlihat bagian kwanitaanya oleh kerumunan dibwah dan memilih terbakar hidup-hidup di atap gedung.

Shirokiya Department Store Deaths

Api mulai dari bagian mainan, tak lama sebelum toko dibuka. Menurut laporan saksi, ada percikan dari bola lampu yang menghiasi pohon Natal, dan percikan itu mendarat di mainan yang sangat mudah terbakar, menyalakannya. Ruang terbuka di gedung menyediakan banyak oksigen untuk membuat api berkobar. Karena hal ini, api dapat menyebar di lantai yang berbeda, dan pintu masuk utama terhalang oleh api dan asap tebal. Total ada delapan lantai, dan konon kebakaran dimulai di lantai empat.

Ketika petugas pemadam kebakaran bergegas ke tempat kejadian, diketahui bahwa tangga dan selang terlalu pendek untuk mencapai lantai lima, dan ada sedikit yang bisa dilakukan untuk menghentikannya. Orang-orang yang terperangkap di dalam sangat ingin melarikan diri, dan harus mengambil langkah drastis. Beberapa pramuniaga naik ke atap dan melompat ke jaring pengaman yang dipegang oleh petugas pemadam kebakaran. Yang lain berusaha melarikan diri dari gedung dengan membuat tali dari pakaian atau gorden dan mencoba menggunakan itu seadanya. Sekitar 80 orang secara total memanjat keluar dari gedung menggunakan tali darurat, dan selamat. Sayangnya, beberapa orang yang mencoba memanjat tidak dapat bertahan, dan akhirnya jatuh dari ketinggian yang berbahaya. Secara keseluruhan, 14 orang meninggal dan 67 lainnya luka-luka.

Ada legenda populer tentang beberapa dari mereka yang meninggal, dan diyakini telah mempengaruhi ekonomi dan kebiasaan di kalangan wanita Jepang.

Ada desas-desus bahwa beberapa wiraniaga yang mengenakan kimono pergi ke atap, mencoba mencari jalan keluar. Tetapi, ketika petugas pemadam menunjukkan jaring pengaman, mereka menyadari bahwa mereka mungkin bisa melompat tapi karena mereka mengenakan kimono.

Kimono memiliki beberapa lapisan jubah sutra, dan lapisan bawah dianggap sebagai pakaian dalam pada saat itu. Ini berarti bahwa mungkin akan memperlihatkan sesuatu, maksudnya mengekspos bagian wanita seorang wanita.

Para wanita ini sangat takut untuk menunjukkan bagian wnitanya terlihat oleh kerumunan yang berkumpul. Akibatnya, mereka menolak untuk melompat dan melarikan diri, berdiri di atas atap ketika nyala api naik. Para pemadam kebakaran memohon mereka untuk melompat, namun mereka tidak bergerak sedikit pun, dan mereka akhirnya terbakar hidup-hidup. Itu adalah pilihan utama atas kematian dari menodai kerendahan hati, menyebabkan para wanita ini mengalami nasib yang mengerikan.

Legenda ini menarik banyak berita sampai jauh ke Eropa - sesuatu yang umum pada periode ini. Diduga bahwa department store memerintahkan wiraniaga untuk mengenakan pakaian dalam, dan kecenderungan itu menyebar oleh gosip.

Tetapi apakah ini nyata?

Shoichi Inoue, seorang profesor adat dan arsitektur Jepang, telah menolak kisah para wanita ini dan kesederhanaan fatal yang mereka buat. Dia percaya bahwa semua wiraniaga di atap melompat ke jaring pengaman selama kebakaran, dan kebanyakan orang diselamatkan oleh petugas pemadam kebakaran. Untuk legenda, ia menyatakan bahwa kemungkinan besar dibuat untuk kepentingan orang Barat. Secara umum dianggap bahwa berita palsu ini telah menyebabkan harga pakaian dalam wanita gaya Barat naik setelah kebakaran, meskipun tidak ada banyak bukti untuk mendukung hal ini.

Juga, beberapa orang berpikir bahwa tidak ada alasan bagi para wanita ini untuk memilih kematian dari pada kesopanan karna dalam situasi ini mereka terdesak dalam kebakaran di atap gedung. Karena kimono itu ketat dan panjang, diperkirakan orang bisa menggunakan panjangnya untuk menutupi diri mereka jika jatuh dari ketinggian.

Melihat semua bukti ini ... bagaimana menurutmu? Apakah benar-benar ada wanita yang begitu ketakutan atau rasa kesopanan, sehingga mereka menolak untuk melompat, atau bahwa ini adalah cerita yang dibuat untuk mendapatkan keuntungan dari tragedi itu?

Kamu baru saja membaca tentang Tragedi Shirokiya Department Store

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more