-->

Cerita Legenda Thailand Pertempuran Gajah



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
‘King Naresuan and the elephants battle’ atau Pertempuran Gajah Thailand adalah alah satu kisah paling terkenal yang diketahui oleh orang-orang Thailand di setiap generasi. “ Raja Naresuan dikenal di Thailand karena duel gajahnya tahun 1593 dengan Putra Mahkota Mingyi Swa.

Elephant Battle/Pertempuran Gajah di Thailand

Yaitu tentang pertarungan duel gajah dengan para raja di punggung gajah.

Di Thailand kuno, gajah menduduki peran yang sangat menonjol dalam pertempuran. Hampir semua raja Thailand yang terkenal dalam sejarah adalah petararung gajah.

Gajah menjadi simbol Thailand yang sangat dicintai saat ini, namun di masa lalu, mereka digunakan sebagai alat perang. Satu kisah tentang pertempuran gajah, sekitar lebih dari 400 tahun yang lalu tetap menjadi sumber kebanggaan bagi rakyat Thailand.


Pertempuran Gajah Thailand 

Pada akhir abad ke-16, Thailand tidak seperti yang kita kenal sekarang, tetapi sejumlah kerajaan berbeda, yang hampir selalu berperang dengan Burma. Kerajaan Lan Na, yang sekarang menjadi Chiang Mai, salah satunya, dan Burma juga mencoba beberapa kali untuk mengambil tanah lebih jauh ke selatan. Tidak puas dengan hanya Lan Na, saat terhuyung-huyung dari kekalahan sebelumnya, Burma berusaha untuk mendorong lebih jauh ke selatan dan berusaha untuk mengambil Kerajaan Ayutthaya. Raja Naresuan adalah penguasa Ayutthaya, berencana berperang di Kamboja karena serbuan mereka dalam jumlah kerajaannya, dan sebagian besar pasukan Burma ditempatkan di dekat sana. Dengan sedikit oposisi, Burma membuat kemajuan awal yang signifikan ke Thailand. Pada akhirnya, Naresuan menghadapi Burma di Nong Sarai.

Ayutthaya Kalah Jumlah tetapi Tidak Kalah dalam Perang
Burma mengumpulkan pasukan besar untuk mengambil alih Ayutthaya, dan pasukan Naresuan kalah jumlah dalam perang itu. Sebagai ahli taktik militer yang terampil, Ayutthaya tahu bahwa pertarungan lurus tidak akan menghasilkan kemenangan, jadi ia menyusun rencana. Pasukan Naresuan pura-pura untuk mundur, memancing orang Burma untuk menyerang mereka, ketika pasukan utama Ayutthaya akan menyerang. Meskipun ini taktik yang efektif. Sementara gajah-gajah perang orang Naresuan, yang agresif menyerbu pasukan Burma.

Kemudian lebih lanjutnya dalam cerita Thailand mereka melihat Putra Mahkota Burma, Mingyi Swa, beristirahat di atas seekor gajah di bawah pohon. Menurut sejarah Thailand, Naresuan sang raja Thailand menantang sang pangeran untuk melakukan duel pertempuran tunggal di atas gajah. Dia menerima..

Kisah-kisah pertempuran berbeda juga memilik versi berbeda, menurut orang Thailand dan orang Burma, tetapi cerita Thailand telah diukir menjadi cerita rakyat.

Pada bulan Januari 1953, kedua pemimpin, bertengger di atas gajah mereka, terlibat dalam duel sengit dan sangat dramatis. Pangeran Burma lebih muda, lebih bugar, dan memiliki gajah yang lebih terlatih, dan Naresuan raja Thailand nyaris menderita pukulan fatal, ia mendapat luka di wajahnya, tetapi segera mendapat kesempatan. Dia menangkap Mingya Swa yang lengah, dan memukulnya dengan pukulan yang, menurut beberapa catatan, mereka melihatnya memotong pangeran muda Burma setengah dari bahu kanannya ke pinggul kirinya. Orang Burma menyerah setelah kekalahan pangeran mereka, dan pertempuran berakhir.

Raja Thailand membangun sebuah pagoda di tempat dia menang, dan Miliknyangaw (jenis pisau yang ia gunakan untuk membunuh sang pangeran Burma) - dan helm ditempatkan di dalamnya. Namun ada juga yang mengklaim itu bukan duel, tetapi keduanya bertarung di medan perang, sedangkan Burma menyangkal kalau pangeran mereka telah dibunuh oleh Naresuan raja Thalaind.

Warisan Patung pertempuran Gajah di Thailand
Hari ini, pertempuran gajah telah menjadi bagian besar dari jiwa bangsa dan dikenang sebagai salah satu momen terbaiknya. Keberhasilan Naresuan dalam merebut kota-kota lain, bersama dengan membebaskan orang Thailand dari penaklukan, ia mendapatkan gelar Naresuan Agung, dan patung-patung dirinya serta pertempuran gajahnya dapat ditemukan di seluruh Thailand. Selain ditampilkan dalam film-film berbahasa Thailand, pertempuran ini juga mendapat perhatian dunia; video game Civilization V menampilkan unit bernama "Naresuan's Elephant", yang digambarkan sebagai tentara di atas seekor gajah.

Kamu baru saja membaca tentang Cerita Legenda Thailand Pertempuran Gajah

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more