-->

Death’s Reflection



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit

Mereka mengatakan cermin memiliki kemampuan untuk mencerminkan bagian dari jiwa. Beberapa telah menyarankan bahwa sebabnya vampir tidak bisa melihat refleksi mereka di cermin; karena mereka tidak memiliki jiwa untuk dicerminkan.  

Death’s Reflection

Cerita seorang anak bernama India

Itulah apa yang aku pikirkan, ketika dua pria kekar mengangkut cermin baru panjang ke kamarku. "Baru" menjadi istilah subjektif, karena cermin sebenarnya dikatakan telah dibuat di akhir 1800-an, dan kamar tidur dibuat sedikit aneh setelah itu. Sebuah cermin ditemukan di loteng berdebu ketika kami pindah. Itu berbentuk dengan desain kerangka emas rumit dan sedikit distorsi yang hanya cermin kuno akan memiliki bentuk seperti itu.  aku ingin Ibu mengambil cermin itu, tapi orang tua ku sbenarnya sudah punya cermin di kamar mereka.

Kami awalnya dari Australia, tapi kami pindah ke Inggris karena pekerjaan ayah. Lebih khususnya, kami tinggal di suatu tempat di pedesaan Yorkshire Dales. aku tidak ingin pindah. Aku benci perubahan. Dan sesuatu tentang rumah ini terasa janggal untukku. Kamarku juga terlalu besar untuk seleraku. kamar ini terlalu dingin di malam hari, dan lantai kayu bawah kaki slalu berderik. Tapi orang tuaku tidak peduli. Bahkan, mereka mencintai tempat ini.

"Apakah ini tempat yang bagus untuk itu?" Salah satu petugas pemindah bertanya,  akhirnya cermin diposisikan di suatu tempat di kamar tidur yang luas, yang lebih pas untuk tempat itu adalah kamar tidurku.

"Ya itu bagus," jawabku tanpa melirik. Aku sedang membaca Bram Stoker Dracula di tempat tidur antikku, ya mungkin inilah mengapa aku mulai berpikir tentang vampir dan cermin.

Malam itu, orang tuaku dan aku telah kami makan malam dengan bantuan cahaya lilin. Listrik belum diatur di rumah ini, karena kami berada di lokasi yang sepi. Orang tuaku tidak tampak terganggu oleh ini Namun, mereka pikir itu menyenangkan.

"Ini seperti kita sedang berkemah!" Ibuku bersorak.

"Ini adalah bagaimana orang dulu tinggal Anda tahu, India, kembali sebelum listrik bahkan diciptakan. Katakan padaku yang menemukan listrik, "ayahku menantang. Dia mengambil bicara untuk pendidikanku. Dia biasanya mencari alasan apapun untuk mendidikku.

"Thomas Edison, ayah," aku segera menjawab.

"Sangat baik, sekarang mari kita makan."

Malam itu, aku memutuskan untuk menjelajahi tempat ini sedikit. Ada sebuah danau kecil tepat di sebelah halaman belakang kami. Aku duduk di tepi air yang hitam, dengan tongkat yg telah aku temukan dan aku menatap bulan. Itu malam bulan penuh; Aku bisa mendengar serigala di hutan yang jauh, dan berpura-pura seperti mereka adalah orang-orang yang tubuhnya sedang terkoyak karena mereka berubah menjadi manusia serigala jahat.

Udara malam mulai sedikit dingin. Aku hendak pergi untuk kembali ke dalam ketika sesuatu di dalam air bergerak. Ini mungkin katak atau ikan atau sesuatu yang aku pikir begitu. Tapi karna rasa ingin tahu. Aku mengintip ke dalam air, yang permukaannya terang tercermin sinar bulan. Pada awalnya tidak ada yang kulihat.

Kemudian sesuatu yang bulat dan besar perlahan-lahan naik ke permukaan. Aku menggunakan tongkat untuk menyodok itu, dan ternyata. Aku menjerit dan tersentak menjauh dari danau, berlari kembali ke dalam rumah secepat kakiku bisa membawa.

"India! Apa yang salah? Kamu terlihat pucat pasi! "Ibu berseru ketika aku datang melalui pintu belakang.

"Tidak ada ibu, aku hanya lelah. Aku akan tidur sekarang, "kataku tanpa ekspresi. aku butuh waktu sendirian.

Ini adalah malam pertama di rumah baru kami. ketika mulai hujan beberapa jam yang lalu, dan tidak tampak seperti itu akan mengalah dalam waktu dekat. Aku tidak pernah bisa tidur ketika hujan.

Aku berbaring di tempat tidur selama berjam-jam, mata terbuka lebar, menatap langit-langit berdebu, berpikir tentang apa yang ku lihat di danau ...

Saat itu aku merasa seperti sesuatu yang bergerak di dalam kamar. Aku tersentak tegak dan melihat sekeliling, setengah gila oleh kurang tidur. Mataku berkelana untuk sementara waktu sampai  berhenti di cermin. Aku menatap bayanganku untuk sementara waktu, terlihat oleh cahaya bulan dari jendela yang terbuka.

Aku hendak berbaring kembali turun lagi, ketika aku melihat sesuatu di pantulan cermin. Ada bingkai foto kecil yang tergantung di dinding yang tidak ku perhatikan sebelumnya. Aku segera berbalik untuk melihat dinding di belakang ku, tapi tidak ada gambar sperti itu . Mulai panik, aku melihat kembali ke dalam cermin dan sekali lagi melihat foto itu. Itu seorang anak kecil memegang apa yang tampak. Kaget, aku melihat kembali sekali lagi, tapi sekali lagi aku melihat ada foto di dinding.

Itu saja yang aku ingat dari malam itu.

Pagi itu aku bangun dari sinar matahari di wajah. Bingung, aku duduk di tempat tidur dan meregangkan otot-otot. Saat itulah aku ingat gambar dari tadi malam dan cepat menatap cermin. Tidak ada foto di dinding. Pasti mimpi, sambil bangkit dari tempat tidur.

Aku bertemu ayah saat selesei sarapan. "Apa yang kita belajar hari ini?" Aku bertanya karena aku duduk di depan mejanya.

"Hari ini akan menjadi pelajaran sejarah. Ayah pikir itu akan menarik untuk mengajarkan tentang asal-usul rumah kita sekarang. Ayah telah melakukan beberapa penelitian untuk topik dan ayah pikir kamu akan menemukan beberapa hal menarik, "ia mulai.

"Pada tahun 1894, seorang wanita bernama Charlotte Wentworth pindah sini dengan putranya yang berusia 7 tahun. Dia adalah seorang penjahit yang melakukan sebagian besar pekerjaan di rumah. Suaminya telah meninggal setahun sebelumnya, tetapi tidak ada lagi catatan mengenai penyebab kematiannya. Namun ada, catatan kematian anak muda. Tidak lama setelah mereka pindah, anaknya diduga tenggelam dalam danau yang luar rumah. Beberapa warga kota di desa di jalan menyebarkan desas-desus jahat tentang ibu membunuh anaknya sendiri. Kata orang? Yah, dia tampak memiliki psikologis tidak stabil, mengingat dia bunuh diri setelah kematian anaknya. Tidak ada lagi catatan tentang bagaimana dia membunuh dirinya sendiri.apakah itu wajar, India? Ayah pikir kamu mungkin akan tertarik dalam hal itu, melihat bagaimana kamu mencintai novel Gothic "Ayah menyimpulkan, dengan seringai.

"Ya ayah, aku sangat... tertanarik," jawabku tak lama kemudian.

Malam itu aku tidak bisa tidur lagi. Aku menatap bayanganku sendiri di cermin begitu lama mata ku terasa kering karena kurang berkedip. Sedikit setelah tengah malam aku menatap ke cermin dan aku berani bersumpah aku melihat bayangan blink, Aku turun dari tempat tidur dan melemparkan seprai atas kaca itu untuak menutupnya. Puas, aku kembali ke tempat tidur.

Keesokan paginya, aku bangun untuk sesuatu yang bersinar di mata ku. Ini adalah refleksi dari matahari dari cermin. Aku mengerang. Pikiran grogi beberapa saat untuk menyadari apa yang salah. Aku turun dari tempat tidur dan meneliti cermin. Bedsheet yang telah aku lemparkan atas kaca pada malam itu dilipat dan terletak di atas kaki tempat tidurku.

"Ibu mungkin datang ke sini sebelumnya,". Aku berpakaian dan berjalan di lantai bawah. Orang tua ku tidak ada. Setelah mencari rumah yang luas untuk sementara waktu akhirnya menemukan mereka di kamar tidur mereka. Mereka berdua masih tertidur lelap. Merasa sedikit bingung aku memutuskan untuk membuat sarapan sendiri.

Aku selesai membuat sepotong roti sebelum kembali ke kamarku. Aku mengambil buku Dracula dan membaca dunia vampir untuk sementara waktu. Disitu bagian dimana Quincey yang menusuk Dracula mati dan ia runtuh menjadi debu, ketika aku mendengar suara samar berbisik. Sumber itu berasal dari sebelah kanan telingaku. Aku tersentak kepalaku ke samping tapi tidak ada seorang pun di sana. Aku perlahan-lahan berbalik kembali ke buku. Ketika aku membalik halaman, aku mendengar lagi: aku tidak bisa bernapas ... suara anak itu berbisik ke telinga ku.

Aku bangkit dari tempat tidur dan melemparkan buku ke cermin. "Aku tidak tahan lagi! Siapa disana? Apakah seseorang di sana ?! "Aku berteriak ke cermin, merasa bodoh dan frustrasi. Pintu itu terbuka kemudian orang tuaku bergegas datang.

"India! Apa yang terjadi di sini? Apakah semuanya baik-baik saja? "

"Ya, aku minta maaf  membangunkan kalian," mereka berpaling ketika aku memutuskan untuk memberitahu mereka. "Apakah kamu gila katanya ketika aku katakan bahwa aku telah melihat hal-hal itu? Dan mendengar suara-suara? "

Orang tuaku melirik satu sama lain, maka ibu berbicara. "Yah ini adalah rumah tua sayang, pipa dan mendukung kayu terikat untuk membuat suara. Tapi bagaimana dengan aku telah melihat seorang anak? "

"Nah, malam itu aku melihat gambar yang tergantung di dinding di pantulan cermin, tapi tidak ada gambar di dinding!" Aku berseru, menunjuk ke dinding di atas tempat tidur.

"India Sayang, Ibu tahu kamu memiliki cukup imajinasi. Ini adalah apa yang terjadi ketika kamu tidak mendapatkan cukup tidur. Mungkin kita harus memberi kamu pil. John, bagaimana menurutmu? "Ibuku berpaling dariku dan mulai membicarakan hal ini dengan ayah.

Aku tahu itu adalah ide yang buruk untuk memberitahu orang tuaku. Aku mendesah, mengambil buku dari tempat itu tergeletak di sudut ruangan dan mulai membaca kembali.

Malam itu sesuatu yang berbeda. Jangkrik diam di luar, dan tidak ada cahaya bulan. aku telah memutuskan untuk menyalakan lilin dan meletakan di lemari sebelah tempat tidur, dan aku bisa melihat api yang terang di pantulan cermin.

Aku hanya menutup mata untuk mencoba dan jatuh tertidur ketika aku mendengar napas berat datang dari seberang ruangan. perlahan-lahan berbalik untuk melihat dan menangkap sesuatu di cermin yang membuat jantung ku berhenti.

Aku duduk di tempat tidur, dengan mata lebar dan hati berdebar. Ini adalah refleksi dari kamarku, tapi tidak kamar ku saat ini. Perabotan terlihat berbeda dan ada gambar seluruh dinding. Tetapi hal yang paling mengerikan dari semua adalah bahwa aku tidak di dalamnya. Sebaliknya, ada seseorang tertidur di tempat tidur. dia bernapas dalam-dalam, jenis pernapasan yang ditandai dia tidur nyenyak. Aku bisa melihat pembukaan pintu dalam refleksi cermin, meskipun pada kenyataannya tetap tertutup.

Seorang wanita berpakaian dalam gaun flowy panjang memasuki ruangan. Dia merangkak naik ke orang yang tidur di tempat tidur dan mencapai lebih seakan menciumnya. Tapi sebaliknya, tangannya menggenggam tenggorokannya, menyentak dia terjaga. Kemudian aku menyadari bahwa orang yang tidur masih kecil, seperti anak laki-laki yang ku lihat di gambar. Seperti anak yang meninggal di sini pada tahun 1894. Wanita, yang ku lihat, aku bisa berasumsi itu adalah ibunya,wanita itu terus mencekiknya sampai dia berhenti meronta-ronta di atas tempat tidur. Dia sudah mati.

Aku menjerit meskipun sendiri. Wanita itu membalikan kepalanya sekitar dan menatapku melalui cermin. Dia kemudian berdiri tegak dan mulai berjalan ke arah ku.

Aku bergegas keluar dari tempat tidur dan membuka pintu kamar tidur ku. aku ke kamar orangtua dan mengetuk pintu mereka dg panik. Tidak ada yang menjawab, jadi aku menerobos masuk. Orang tua ku berbaring di tempat tidur. Aku berlari ke mereka dan mulai gemetar. Tapi mereka tidak bangun. Panik, aku berguling pada ibu dan menjerit ketakutan saat aku menatap wajahnya. Matanya terbuka lebar, dengan ekspresi horor seperti di wajahnya aku pikir aku akan mati ketakutan. Ayah ku dalam keadaan yang sama.

Aku jatuh ke lantai gemetar ketakutan. Aku hampir tidak melihat ketika pintu mulai membuka perlahan. Aku hampir tidak melihat ketika sepasang kaki putih bersih merayap ke arahku, membuat tidak ada suara dari lantai kayu. Aku hampir tidak melihat ketika dia menyentuh ku. Hal terakhir yang ku ingat adalah bagaimana dingin tangannya yang mereka menempel leherku.

Ketika aku membuka mata, aku berbaring di lantai kamar tidur. Aku duduk, mendesah lega. Itu semua hanya mimpi buruk yang mengerikan. Aku berdiri dan berbalik ke arah cermin. Apa yang aku lihat membuat lututku merasa lemah dan telapak tanganku berkeringat. Itu aku, tapi aku tertelungkup di tanah. Orang tuaku berbaring di kedua sisiku. ketika aku berbalik kebelakang ada mereka. Ibu dan anaknya, putih seperti orang mati, menatapku sambil tersenyum. Anak itu mengulurkan tangannya kepadaku; Selamat datang, bisiknya.

Kamu baru saja membaca tentang Death’s Reflection

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more