-->

Kutukan Mengerikan Para Pemain Film Horror Poltergeist



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit

Poltergeist adalah film horor kultus yang dirilis di layar bioskop pada tahun 1982 dan langsung dari imajinasi Steven Spielberg dan Tobe Hopper. Film ini merupakan kesuksesan langsung dan tetap menjadi salah satu film paling menakutkan di bioskop Amerika, mengikuti dua film lain dari waralaba yang sama serta membuat ulang pada tahun 2015. Tapi di atas semua sukses film peristiwa dramatis yang membuat kisah mengerikan sbenarnya di balik film ini.

Poltergeist
Poltergeist menceritakan kisah keluarga Freeling, yang mengalami fenomena dihantui terkait dengan Carolanne kecil, yang menarik roh-roh liar dan yang keluarganya akan secara bertahap hidup dalam mimpi buruk yang otentik, selama tiga segmen film ...

Syuting itu bukannya tanpa risiko dan salah satu aktor, Oliver Robbins yang memerankan Robbie adalah yang pertama menjadi korban dari serangkaian peristiwa dramatis. Selama syuting adegan paling kultus dalam film di mana Robbie kecil bertarung melawan boneka dalam bentuk badut, boneka tersebut benar-benar mencekik anak laki-laki itu.
Tim berpikir bocah lelaki itu benar-benar memperjuangkan boneka itu seperti yang diharapkan dalam adegan itu tetapi Steven Spielberg memperhatikan bahwa Oliver benar-benar membiru dan ia mulai kehilangan kesadaran. Dia menghentikan adegan itu secara ekstrem sementara anggota kru film yang lain tampak terhipnotis tanpa memahami apa yang sedang terjadi. Oliver tetap trauma dengan syuting itu tetapi menolak untuk percaya pada kutukan.

Kejadian mencolok lainnya dari karya pertama: dalam adegan di mana ibu keluarga yang diperankan oleh Jobeth Williams jatuh ke kolam yang dipenuhi mayat, mereka bukan mayat lateks(mayat buatan gitu) tetapi mayat nyata dalam dekomposisi. Direktur efek khusus mengikuti permintaan produksi memutuskan untuk mengambil tubuh nyata selama syuting karena pembuatan kerangka palsu mayat akan terlalu mahal dan tidak memperingatkan siapa pun tentang ini, termasuk aktris yang trauma oleh renangnya dengan tubuh yang membusuk. Dikatakan bahwa keputusan inilah yang menyebabkan kutukan, krna menggunakan tubuh mayat asli sama saja  dengan mencuri arwah dari kuburan. Selain itu, dalam film itu, mayat adalah penyebab hantu: selain itu pembangun kota Costa Verde telah meruntuhkan kuburan ke tanah dan mayat-mayat itu tidak dipindahkan, sehingga kota ini juga dibangun di atas kuburan.
Dikabarkan juga telah terjadi pembunuhan sesama rekan artis dan jurnalis

Terlepas dari pembunuhan aktris dan kejutan tim, perusahaan produksi MGM meminta sekuel film yaitu dari kisah nyata yang merupakan kesuksesan besar di box office. Tetapi selama adegan, dimana agedan ini dalam film di mana keluarga menemukan dirinya di sebuah gua penuh dengan mayat, mereka sekali lagi mayat nyata. Aktor menafsirkan pada bagian kedua seorang dukun Amerindian membantu. Will Sampson adalah dukun sungguhan yang diminta selama syuting untuk melakukan beberapa pengusiran setan tetapi juga dengan beberapa anggota tim yang merasa diikuti ke rumah mereka. Aktor meninggal tak lama setelah rilis film pada 3 Juni, 1987 infeksi ginjal setelah transplantasi ginjal. Dia berumur 53 tahun.

Kematian lain ditambahkan segera setelah itu, selama syuting bagian ketiga, ketika aktor Julian Beck, yang memainkan Kane yang meninggal karena kanker perut pada 14 September 1985. Aktris utama dari tiga bagian, Heather O ' Rourke juga meninggal saat syuting film terakhir pada usia 12 pada 1 Februari 1988 menyusul komplikasi penyakit Crohn, aktris itu didiagnosis beberapa bulan sebelumnya. Dia menjalani perawatan tetapi jatuh sakit selama syuting, setelah didiagnosis dengan stenosis usus, dia dioperasi segera tetapi meninggal karena syok setelah operasinya. Produksi berencana untuk membatalkan film itu ketika hampir selesai, sehingga mereka mempekerjakan seorang gadis kecil yang mereka filmkan dari belakang untuk menyelesaikan film.

Kemudian direktur bagian kedua, Brian Gibson, meninggal karena kanker tulang, penyakit sarkoma Ewing, pada 22 September 2004 pada usia 59 tahun. Aktor Richard Lawson, yang memerankan salah satu parapsikolog di bagian pertama, namun secara ajaib selamat dari kecelakaan itu. Dimana ia ketika itu sepuluh tahun setelah pembuatan film bagian pertama. Dia naik pesawat dan berada di kelas ekonomi ketika orang mengenalnya sebagai Aktor Richard Lawson, maskapai kemudian menawarkan aktor untuk pergi kelas utama, yang menyelamatkan hidupnya. Penumpang di kelas ekonomi tidak ada yang selamat dari tabrakan, dengan total 27 dari 52 penumpang tewas. Aktris Zelda Rubinstein meninggal pada 27 Januari 2010, setelah infeksi ginjal pada usia 76, ia memainkan medium Tangina Barrons dalam film-film saga, sementara aktris Beatrice Straight, yang memerankan parapsikolog pada bagian pertama, meninggal pada April 7, 2002,

Kamu baru saja membaca tentang Kutukan Mengerikan Para Pemain Film Horror Poltergeist

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more