-->

Kumpulan Cerita Teman Imajinasi (Imaginary Friends)



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit

Banyak anak memiliki teman imajiner ketika mereka masih muda, tetapi beberapa anak memiliki imajinasi yang sangat menakutkan. Ini adalah kumpulan kisah nyata tentang anak-anak dengan tman imajinasinya yang mungkin bukan isapan jempol dari pikiran kreatif mereka.

Jenny
Ketika aku berusia 4 tahun, ibuku dan aku pindah ke rumah kolonial besar yang dibangun pada akhir 1800-an. Ibuku selalu punya perasaan aneh tentang rumah itu. Ada bagian bata di bagian bawah tanah dan kami tidak pernah tahu mengapa itu ada di sana.
Ibuku mengetahui bahwa segera setelah kami pindah ke rumah, tiba-tiba aku punya teman khayalan. Suatu hari, tiba-tiba, aku mengatakan kepada ibu bahwa aku telah bermain dengan seorang gadis kecil bernama Jenny. Dia pikir itu hanya fase karna baru pndah dan tidak terlalu memperhatikannya. Aku mengatakan kepadanya bahwa Jenny ingin aku membiarkan kucing turun ke ruang bawah tanah sehingga dia bisa bermain dengannya. Ibuku mengizinkanku membiarkan kucing itu turun ke sana. Itu tidak pernah kembali. Itu membuat ibu takut.
Kemudian, beberapa hari kemudian, aku memberitahunya Jenny ingin aku turun ke ruang bawah tanah untuk bermain dengannya. Ibuku menolak dan menyuruhku naik ke tempat tidur. Aku lakukan dan ketika aku bangun keesokan paginya, aku memiliki goresan yang mendalam di punggung dan kaki.

Ibuku memutuskan untuk meneliti sejarah rumah itu. Dia menemukan foto tua rumah dan keluarga yang dulu tinggal di sana. Dia menunjukkan foto itu kepadaku dan bertanya apakah aku mengenali mereka. Ada 7 gadis kecil di foto itu dan, tanpa ragu, aku menunjuk ke salah satu dari mereka. Nama semua anggota keluarga tertulis di bagian belakang. Gadis yang aku tunjuk bernama Jenny. Ibuku menjadi takut, karena setelah penelusurannya, dia menemukan bahwa gadis bernama Jenny suatu hari turun ke ruang bawah tanah dan tidak pernah terlihat lagi. Keluarga tidak pernah menemukannya dan mereka pindah tak lama setelah itu.
Setelah aku mengidentifikasi gadis di foto itu, terlalu banyak yang harus ditangani ibu. Kami pindah dari rumah dan menemukan tempat tinggal baru. Ketika aku berusia 18 tahun, aku menceritakan semua tentang apa yang terjadi di rumah itu. Itu masih membuatku takut ketika aku memikirkannya.

Jangan Katakan Siapa Pun Nama Saya
Keponakan saya punya teman khayalan, tapi dia bilang dia tidak diizinkan memberi tahu siapa pun namanya. Dia mengatakan kepadanya bahwa semua orang akan takut jika mereka mengetahuinya. Kami terus bertanya kepadanya, tetapi dia tidak akan pernah memberi tahu siapa pun namanya. Lalu suatu hari, aku dan ibunya berada di lorong dan keponakanku tidak menyadarinya. Dia sedang berbicara dengan teman imajinernya dan memanggilnya dengan namanya. Sampai hari ini, setiap kali saya memikirkannya, saya masih ketakutan. Nama teman khayalan itu adalah Lucifer.

Wajah lucu
Saya tinggal di rumah bibiku ketika saya melihat sepupu saya yang berumur 4 tahun, duduk di tangga. Dia membuat wajah lucu. Saya bertanya kepadanya apa yang sedang dia lakukan dan dia berkata, "Saya meniru wanita itu dengan kepang." Tidak ada orang lain di sana, jadi saya bertanya, "Di mana wanita itu, April?" sejajar dengan tangga. "Dan apa yang dilakukan wanita itu?" Tanyaku. "Membuat wajah lucu," jawab April. Aku akan naik ke atas ketika April mengatakan sesuatu yang menghentikan langkahku. "Kepangannya ada di lehernya." Aku bertanya padanya apa maksudnya. April menunjuk dan berkata, “Wanita itu digantung di kepangannya. Dia membuat wajah lucu padaku. ”Kemudian April mulai membuat wajah. Matanya lebar dan disadap, mulutnya terbuka dan lidahnya menjulur keluar. Saya menyadari itu adalah wajah seseorang yang dicekik sampai mati.

The Dead Boy
Pacarku adalah seorang detektif pembunuhan dan beberapa tahun yang lalu, ia sedang menyelidiki pembunuhan seorang anak lelaki. Mereka masih belum menemukan mayatnya. Ibu dari bocah laki-laki itu menangis dan mengakui bahwa dia telah membunuhnya dan menyembunyikan tubuhnya di bawah trailer lama mereka. Ketika polisi pergi mencari trailer, mereka menemukan ada keluarga baru yang tinggal di dalamnya. Keluarga itu mengatakan putra mereka memiliki teman imajiner yang tinggal di bawah trailer dan akan datang menemuinya. Polisi menemukan mayat anak lelaki yang tewas tepat di bawah kamarnya.

Gadis Kecil di Danau
Ketika saya masih kecil, kami sering pergi berkemah di Danau Dering di New Hampshire. Suatu hari, ketika saya berusia 6 tahun, saya jatuh dari dermaga dan terjun ke air. Saya tidak bisa berenang. Ketika saya berada di bawah air, saya ingat dengan jelas melihat seorang gadis kecil di sana yang mengatakan kepada saya untuk melihat ke arah matahari dan ia terus mendorong saya dan saya akan baik-baik saja. Saya berenang ke permukaan tepat pada waktunya agar kakek saya meraih saya dan menarik saya kembali ke dermaga. Saya kemudian mengetahui bahwa seorang gadis kecil telah tenggelam di danau dekat tempat yang sama itu.

Serena
Saya meminta keponakan saya untuk menggambar teman imajinernya, "Serena". Dia berusia 4 tahun dan ketika dia tidur, dia dan Serena bermain di ruang tamu. Dia mengatakan Serena menyukai rumah saya. Aku bergidik membayangkan apa yang akan terjadi jika dia tidak ...

Jessica
Ketika saya masih kecil, kakak perempuan saya Julia memiliki teman imajiner bernama Jessica. Dia berkata ketika Jessica marah, matanya berubah hijau dan suaranya semakin dalam. Dia adalah teman Julia untuk waktu yang lama, tetapi kemudian segalanya menjadi sedikit aneh. Setelah beberapa saat, orang tua saya mulai percaya bahwa rumah kami dihantui.
Suatu malam, ibuku membaringkanku di tempat tidur dan aku mulai menangis dan menunjuk ke sudut. Ibuku berusaha menghiburku, tetapi aku terus menangis dan menunjuk ke sudut yang sama. Tiba-tiba, saudara perempuan saya berjalan ke kamar, menunjuk ke sudut dan berteriak, “Jessica! Hentikan! "Aku langsung berhenti menangis dan Julia berkata," Kadang-kadang Jessica suka memakai topeng menakutkan dan menakuti orang-orang ". Ibu saya agak takut dan berkata, "Katakan pada Jessica bahwa jika dia tidak bisa bermain bagus, dia tidak bisa bermain di sini sama sekali.
Akhirnya, saudara perempuan saya, Julia berhenti menyebut-nyebut teman khayalannya. Beberapa tahun kemudian, adik perempuan saya, Abbey, mulai berbicara. Dia memberi tahu ibuku bahwa dia punya teman yang tidak bisa dilihat orang lain. Dia mengatakan mata teman imajinernya berubah menjadi hijau ketika dia marah. Ibuku bertanya padanya apa nama teman imajinernya dan dia menjawab, "Jessica ..."

George
Kami sedang menonton film menakutkan ketika keponakan saya melihat ke atas dan berkata, "Apa yang George lakukan di TV?". Saya bertanya kepadanya apa yang dia maksud, “Bocah lelaki di TV itu mirip dengan George”. Saya bertanya kepadanya siapa George dan dia menjawab, “Dia tinggal di atas tempat tidur saya setiap malam ketika lampu mati dan berbicara kepada saya, tetapi saya tidak bisa mendengarnya”. Saya memintanya untuk menggambarkannya. Dia menggambar seorang anak laki-laki kecil dengan lubang hitam untuk mata dan tidak ada gigi yang berdarah dari lehernya. "Itu George!" Katanya.

Kamu baru saja membaca tentang Kumpulan Cerita Teman Imajinasi (Imaginary Friends)

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more