-->

Pria Tersenyum



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Pria Tersenyum - Sekitar lima tahun yang lalu saya tinggal di pusat kota di sebuah kota besar di AS. Saya selalu menjadi orang malam, jadi saya sering merasa bosan setelah teman sekamar saya, yang jelas bukan orang malam, pergi tidur. Untuk menghabiskan waktu, saya biasa berjalan-jalan dan menghabiskan waktu untuk berpikir.

Pria Tersenyum Creepypasta Amerika Serikat

Saya menghabiskan empat tahun seperti itu, berjalan sendirian di malam hari, dan tidak pernah sekalipun memiliki alasan untuk merasa takut. Saya selalu bercanda dengan teman sekamar saya bahwa bahkan pengedar nrk0ba di kota itu sopan. Tetapi semua itu berubah hanya dalam beberapa menit dalam satu malam.

Itu hari Rabu, di suatu tempat antara jam 1 dan 2 di pagi hari, dan saya sedang berjalan di dekat sebuah taman patroli polisi agak jauh dari apartemen. Itu adalah malam yang tenang, bahkan untuk malam hari, dengan lalu lintas yang sangat sedikit dan hampir tidak ada yang berjalan kaki. Taman itu, seperti hampir setiap malam, benar-benar kosong.

Saya berbelok ke jalan kecil untuk kembali ke apartemen ketika saya pertama kali melihatnya. Di ujung jalan, di sisiku, ada bayangan seorang pria, menari. Itu adalah tarian yang aneh, mirip dengan waltz, tapi dia menyelesaikan setiap "kotak" dengan langkah maju yang aneh. Dia berjalan-menari, langsung menuju ke saya.

Saya memutuskan dia mungkin mabuk, saya melangkah sedekat mungkin ke jalan lain untuk memberinya trotoar untuk melewatiku. Semakin dekat dia, semakin saya menyadari betapa anggunnya dia bergerak. Dia sangat tinggi dan kurus, dan mengenakan jas tua. Dia menari lebih dekat lagi, sampai saya bisa melihat wajahnya. Matanya terbuka lebar dan liar, kepalanya sedikit dimiringkan ke belakang, memandang ke langit. Mulutnya terbentuk dalam senyum kartun lebar yang menyakitkan. Di antara mata dan senyumnya, saya memutuskan untuk menyeberang jalan sebelum dia menari lebih dekat.

Saya mengalihkan pandangan darinya untuk menyeberang jalan kosong. Ketika saya mencapai sisi lain, saya melirik ... dan kemudian berhenti diam. Dia berhenti menari dan berdiri dengan satu kaki di jalan, sejajar denganku. Dia menghadap saya tetapi masih melihat ke atas, senyum masih lebar di bibirnya.

Saya benar-benar terkejut dengan hal ini. Saya mulai berjalan lagi, tetapi terus menatap pria itu. Dia tidak bergerak. Setelah sekitar setengah blok di antara kami, saya berpaling darinya sejenak untuk melihat jalan trotoar di depan saya. Jalanan dan trotoar di depan benar-benar kosong. Masih terkesima, saya melihat kembali ke tempat dia berdiri tapi menemukannya pergi. Untuk saat-saat singkat saya merasa lega, sampai saya menyadarinya. Dia telah menyeberang jalan, dan sekarang sedikit berjongkok. Saya tidak tahu pasti karena jarak dan bayang-bayang, tetapi saya yakin dia menghadap saya. Saya memalingkan muka darinya selama tidak lebih dari sepuluh detik, jadi jelas bahwa dia telah bergerak cepat.

Saya sangat terkejut bahwa saya berdiri di sana selama beberapa waktu, menatapnya. Dan kemudian dia mulai bergerak ke arahku lagi. Dia mengambil langkah-langkah raksasa yang berlebihan, seolah-olah dia adalah akan menyelinap ke seseorang. Kecuali dia bergerak sangat, sangat cepat.

Saya ingin mengatakan pada titik ini saya melarikan diri atau mengeluarkan semprotan merica atau ponsel saya atau apa pun, tetapi saya tidak melakukannya. Saya hanya berdiri di sana, benar-benar diam ketika pria yang tersenyum itu menuju ke arahku.

Dan kemudian dia berhenti lagi, sekitar satu mobil jauhnya dari saya. Masih tersenyum, masih memandang ke langit.

Ketika saya akhirnya bersuara, saya mengatakan hal pertama yang terlintas dalam pikiran saya. Yang ingin saya tanyakan adalah, "Apa yang kamu inginkan ?!" dengan nada marah

Dia hanya diam, dia pasti dapat mendengarnya. Saya mendengar suara saya sendiri jelas, dan itu hanya membuat saya lebih takut. Tapi dia tidak bereaksi sama sekali. Dia hanya berdiri di sana, tersenyum.

Dan kemudian, setelah merasa seperti selamanya, dia berbalik, sangat lambat, dan mulai menari berjalan menjauh. Seperti itu. Tidak ingin membelakangi lagi, saya hanya mengawasinya pergi, sampai dia cukup jauh sehingga hampir tidak terlihat. Dan kemudian saya menyadari sesuatu. Dia tidak bergerak lagi, juga tidak menari. Saya menyaksikan dengan ngeri saat bentuknya yang jauh semakin besar. Dia kembali padaku. Dan kali ini dia berlari.

Saya berlari juga.

Saya berlari sampai saya keluar dari jalan samping dan kembali ke jalan yang lebih terang dengan lalu lintas yang jarang. Melihat ke belakang, dia tidak ada. Sepanjang perjalanan pulang, saya terus melirik ke belakang, apakah akan melihat senyum bodohnya, tetapi dia tidak pernah ada terlihat.

Saya tinggal di kota itu selama enam bulan setelah malam itu, dan saya tidak pernah jalan-jalan lagi. Ada sesuatu di wajahnya yang selalu menghantuiku. Dia tidak terlihat mabuk, dia tidak terlihat tinggi. Dia tampak benar-benar gila. Dan itu hal yang sangat, sangat menakutkan untuk dilihat.

Kamu baru saja membaca tentang Pria Tersenyum

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more