-->

Apa yang Saya Lihat di Google Street View Saya



Perkiraan waktu membaca Menit

Edit
Apa yang Saya Lihat di Google Street View adalah cerita creepypasta/seram yang bagus menurut saya, dimana menceritakan seseorang yang selalu menemukan dan melihat dua orang selalu ada dalam Google Street View mereka meskipun mereka terus berpindah rumah dan mereka juga menemukan bahwa dua orang tersebut juga selalu ada di dalam fotonya, ini versi indonesia, cerita ini bagus menurut saya, sumber aslinya disini https://www.quotev.com/story/11797009/Scary-short-stories


Apa yang Saya Lihat di Google Street View Saya

Kemarin, saya mencari rumah kami di Google Street View.

Seandainya tidak.

Gambar menunjukkan bingkai-A biru kecil rumah kami dengan sempurna. Kotak-kotak bunga condong keluar dari jendela dapur, dipenuhi dengan kecerahan pagi. Kursi goyang cedar. Bintik-bintik cat cokelat di tangga karena waktu itu saya melukis meja disana.

Tetapi ada dua orang berdiri di teras. Dua orang, saya tidak kenal. Meskipun wajah mereka kabur, saya tahu mereka bukan orang kami - kami orang India, dan mereka jelas berkulit putih.

"Siapa orang-orang itu?" Adik saya, Arjun, bertanya.

"Saya tidak tahu." Saya di layar komputer, menyipit melihat piksel. "Mungkin beberapa teman sekolah saya?" Tapi saya tahu itu tidak benar. Mereka tampak seperti orang dewasa: pria dan wanita sama-sama mengenakan jas abu-abu, yang dirancang khusus

"Mungkin itu foto lama," kata saya. "Mungkin mereka pemilik sebelumnya."

Tapi sepertinya itu juga tidak benar. Pertama-tama, teks di sudut terlihat "Street View - Juli 2017." Kedua, mereka tampaknya tidak hanya bersantai seperti di rumah mereka sendiri. Wanita itu berdiri di sudut teras, pria tangan di pinggul saku dan wanita lengan menyilang di dadanya. Lelaki itu berdiri tegak secara tidak wajar seolah-olah sedang berpose untuk foto itu, dengan tangan dalam saku.

"Mungkin photoshop."

Saya menoleh padanya.

Dia mengangkat bahu. "Saya tidak tahu. Mungkin saja itu photoshop dengan sengaja. Untuk menakuti kita. "

"Kamu benar-benar berpikir Google akan membiarkan seseorang mengacaukan foto mereka?"

Dia mengangkat bahu. “ Semua  perusahaan besar, dan organisasi, dan selebritis. Seperti Hillary Clinton. Dia telah melakukan ritual Setan selama bertahun-tahun, dan dia adalah biang keladi dari— ”

Saya memotongnya. "Saya melihat. Teori konspirasi lain. ”Terkadang saya berpikir rumah sakit itu pasti mengacaukan otak kamu bertahun-tahun yang lalu. Jangan khawatir,  Biarkan saya memberi beberapa teori gila ke kepala kamu terlebih dahulu.

“Itu bukan  teori.  Itu benar."

"Kamu terdengar seperti orang idiot."

"Kata ibu, kamu seharusnya tidak memanggil saya begitu, Diya."

"Terserah. Ini bukan photoshop. ”

“Oke, lalu kamu pikir itu apa?”

Saya menatap foto itu. Kedua orang itu ... mereka tampak akrab. Sesuatu tentang mereka - pakaian abu-abu, sepatu perak yang serasi. "Saya tidak tahu," jawab saya", akhirnya.

Arjun akhirnya kembali ke kamarnya - mungkin men-tweet beberapa teori konspirasi untuk 51 pengikutnya. Bagaimana mereka membiarkan anak berusia 13 tahun memiliki akun Twitter di luar jangkauan saya. Saya kembali ke pekerjaan rumah saya. Setidaknya, saya mencoba. Setiap beberapa menit, mata saya melihat buku teks aljabar dan kembali ke foto.

Dimana  saya telah  melihat mereka sebelumnya

Hari berlalu. Saat kuis sekolah saya mendapatkan nilai C + pada kuis, saya lupa semua tentang gambar Street View yang aneh. Sepulang sekolah, saya mengambil yogurt dan langsung menuju kamar.

Tapi saya terdiam ketika mata saya jatuh pada sebuah photo, tergantung di sebelah tangga.

Itu adalah foto Arjun dan saya. Ibu telah mengambilnya ketika kami mengunjungi Philadelphia beberapa tahun yang lalu. Arjun memegang semacam helikopter mainan; Saya mengenakan jins bunga yang aneh dan jepit rambut berkilau. Tapi di sana, di belakang kami, ada dua orang.

Dua orang mengenakan jas abu-abu dan sepatu perak.

Saya mengambil foto berbingkai dari dinding itu, membawanya ke depan wajah saya melihat lebih dekat. Seorang wanita pirang, lengan menyilang di dadanya; seorang pria berambut gelap, tangan di sakunya. Wajah mereka tidak buram dsini, tetapi mereka mengenakan kacamata hitam.

"Bu?" Panggil saya, kembali ke dapur. "Apakah ibu ingat mengambil foto ini? Di Philadelphia? "

"Oh ya, tentu," jawabnya, sambil memotong brokoli. "Mengapa?"

"Siapa orang-orang di belakang kita?"

Ibu mengambil foto itu dan mendekatkannya ke wajahnya. Matanya tenang, mencari ... dan kemudian, tiba-tiba, matanya melebar. "Hanya orang acak," katanya dengan kasar.

"Tapi saya melihat mereka -"

"Bukankah seharusnya kamu melakukan pekerjaan rumahmu?" Bentaknya.

"Ini  hari Jumat,  Bu."

"Tapi nilaimu tidak bagus." Dia tidak mengembalikan foto itu kepada saya; sebagai gantinya, dia meletakkannya di atas meja. "Kamu harus belajar, bukan memeriksa foto keluarga lama."

Saya berbalik dan berlari menaiki tangga. Itu aneh. Biasanya, Ibu memperlakukan saya seperti terbuat dari kaca - selalu memuji saya, memeluk saya, mengatakan betapa indahnya saya.

Saya pergi ke depan laptop, mengetikkan maps.google.com. Saya juga harus merencanakan pesta ulang tahun ke 16 saya. Hanya dua minggu lagi

Saya di sini, di Google Maps, menatap  mereka.  Setelan abu-abu, sepatu perak, wajah-wajah yang kabur menjadi tidak bisa diidentifikasi.

Lalu, sambil iseng, saya mengetikkan alamat yang berbeda. __ Roxanne Ct. Alamat rumah lama kita Rumah tempat kami tinggal sebelum pindah ke sini.

Gambar dimuat.

Di sana, di halaman depan, berdiri dua sosok.

Mengenakan jas abu-abu.

Apa?!  Saya memperbesar, menatap layar. Melihat rambut pirang wanita itu. Pria itu memegang tangannya di sakunya. Mereka berdua berdiri di sana di halaman depan, seolah-olah tidak ada yang salah. Teksnya berbunyi "Street View - Mei 2012."

Itu ketika kami tinggal di sana.

Tangan saya gemetaran di atas keyboard. Jantung saya berdegup kencang di dada. Tetapi saya memaksakan diri untuk mengetik alamat ketiga: __ 6 St. “Rumah starter” rumah kecil yang pernah kami tinggali beberapa tahun yang lalu.

Gambar dimuat. Sebuah peternakan putih imut dengan 2 jendela di depan, hamparan rumput hijau-neon, dan sebuah jalan berbatu batu pecah muncul.

Teras kosong.

Saya menghela nafas lega. Mereka tidak ada di sana. Tidak ada yang berdiri di halaman, di jalan masuk, atau di mana saja di sekitar rumah. Jika orang-orang itu mengikuti kami, mereka juga akan ada di sini.  Saya mengambil napas lega dalam-dalam, pelan, menenangkan jantung berdebar.

di map Saya mengklik sesuatu di jendela, ketika itu menarik perhatian saya.

Saya memperbesar. Jendela itu gelap, dipotong oleh garis putih memisahkan kaca menjadi panel. Tetapi di panel kanan bawah - ada sesuatu di sana. Pucat, ditekan ke kaca.

Saya memperbesar lagi.

Itu adalah wajah.

Ketakutan mengalir di nadi saya. Saya membanting laptop hingga tertutup, melompat dari kursi. Dan kemudian saya melakukan apa yang akan dilakukan oleh remaja yang ketakutan.

Saya berlari ke bawah ke ibu. "Bu!" Panggil saya, takut dengan suara gemetar. "Bu -"

Saya berhenti.

Brokoli itu bertebaran di dapur, setengah dipotong. Faucetnya menetes; serbet tergeletak di lantai. "Bu?"

"Ibu di sini." Suara ibu saya. Lemah. Gemetaran.

Oh, tidak, tidak. Dua jas abu-abu - apakah mereka ada di sini? Menyandera ibu saya? Saya berlari ke ruang keluarga, jantung saya berdebar kencang.

Tapi itu bukan mereka.

Itu ayah.

"Ayah? Bukankah kamu ... seharusnya sedang bekerja? ”Kata saya. Saya melirik dari ekspresi suram di wajahnya air mata yang menodai pipi Ibu. "Apa yang terjadi? Ya Tuhan,-

Saya menatap mereka.

"Kami perlu bicara denganmu," kata Ibu, suaranya pecah karena isak tangis. "Tentang sesuatu ... sesuatu yang sudah kita lakukan sejak dulu."

Saya duduk di sandaran, seperti rsa berat di dada

"Apakah kamu ingat ketika Arjun sakit di rumah sakit? Ketika kamu berusia sekitar enam tahun? "Ayah bertanya, tangannya di pangkuan.

Saya mengangguk. Rumah sakit ... perawat berambut merah yang memberi saya permen lolipop ... mesin penjual otomatis yang memiliki wafer vanila ...

Pada saat itu, saya terlalu muda untuk mengerti apa yang sebenarnya terjadi dengan Arjun. Tetapi saya sudah cukup tua untuk tahu bahwa saudara lelaki saya sakit keras, dan bahwa orang tua saya sangat menderita.

"Kau ingat bagaimana tiba-tiba dia pulih, kan?" Kata Ayah, nadanya jatuh dari penjelasan menjadi sengsara. “Para dokter tidak bisa menjelaskannya. dan mreka Mengatakan itu adalah keajaiban. Apakah kamu ingat apa yang kami katakan kepada kamu? "

"Dua malaikat turun langsung dari surga, menyentuh dadanya, dan menyembuhkan paru-parunya," saya mengulangi secara mekanis. Mereka pasti menceritakan kisah itu kepada saya ratusan kali.

“Ada beberapa kebenaran di dalamnya. Kami didekati oleh dua orang di rumah sakit, mengklaim bahwa mereka dapat menyembuhkan Arjun.  Kami memberi tahu mereka bahwa kami bisa membayar dengan harga berapa pun yang mereka inginkan. Jika kami tidak punya uang, kami akan mengambil pinjaman. Kami akan membayar mereka selama sisa hidup kami jika kami harus lkukan itu. ”

"Dua orang ... memakai jas abu-abu?"

Dia mengangguk. “Setelah mereka menyembuhkannya, mereka memberi tahu kami harganya. Mereka tidak menginginkan uang. ”Suara Ayah bergidik, dan dia menatap mata saya. "Mereka menginginkanmu  ."

Jantung saya berhenti berdetak. "Saya?"

"Mereka memberi tahu kami bahwa mereka akan kembali untukmu," kata ibu, matanya basah oleh air mata. "Bahwa mereka akan membawamu pada ulang tahunmu yang keenam belas."

"Tapi ulang tahun saya dua minggu lagi."

Dia mengangguk.

“Apa maksudnya, 'membawa saya'? Apa yang akan mereka lakukan pada saya? "

Ibu dan Ayah saling memandang, merasa tidak nyaman. "Kami tidak tahu," kata Ayah, akhirnya memecah kesunyian.

"Kita tidak akan pernah melakukannya jika kita tahu," kata ibu, suaranya meredam tisu. “saya janji itu. Kami mencintaimu, Diya, dan tidak pernah ingin ini- "

"Kami pikir kami bisa melarikan diri dari mereka," Ayah memotongnya. "Kita baru saja pindah beberapa kali. Ganti nama. Bagaimana mereka bisa menemukan kita setelah itu? Tapi mereka selalu mengikutinya. "

Mereka menemukan kita di setiap rumah yang pernah kita tinggali. Street View juga membenarkan hal itu.

Ibu bangkit dan mengeluarkan album foto lama dari rak buku. Tanpa kata-kata, dia menjatuhkannya di pangkuan saya. "Mereka mengikuti kita, ke mana pun kita pergi."

Saya membukanya.

Arjun dan saya makan es krim di Cold Stone. Di meja sebelah, dengan membelakangi kami, dua orang berbagi milkshake.

Dua orang berjas abu-abu.

Arjun dan saya di danau, saling pukul dengan mie biliar. Di kejauhan, di dekat hutan, dua sosok abu-abu. Melihat

Arjun dan saya di karnaval. Di belakang, diterangi oleh lampu merah dan putih rollercoaster naga, mereka berdiri. Mengenakan kacamata hitam, meski gelap.

Mereka selalu mengikuti. Menonton Menunggu

Tidak ada tempat untuk saya bisa bersembunyi.

“Jadi begitu? Mereka hanya akan ... membawa saya ... dalam dua minggu? "

Orang tua saya saling memandang, air mata berlinang. Dan kemudian mereka mengangguk.

Kami berpelukan dan menangis untuk waktu yang lama. Kemudian saya pergi ke kamar saya, menyalakan komputer, dan membuka tab baru.

Bukan Google Maps.

Google.

Saya mulai mengetik, jari-jari saya melintasi keyboard. Senjata. Bom. Tasers. Senjata apa saja. Bagaimana untuk membeli. Tempat untuk membeli. Pengiriman dipercepat? Iya nih. saya hanya punya dua minggu.

Mereka mungkin datang untuk saya.

Tapi saya tidak akan dengan lembut untuk itu.

Kamu baru saja membaca tentang Apa yang Saya Lihat di Google Street View Saya

Baca Juga Cerita Lainnya

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. Learn more