Gore Orphanage

Gore Orphanage
Gore Orphanage adalah legenda Panti Asuhan menakutkan tentang sekelompok anak-anak yang tewas dalam kebakaran. Lokasi dikatakan di salah satu tempat paling berhantu di Ohio.
The Light of Hope Orphanage
Legenda Gore Orphanage dimulai dengan pasangan yang sudah menikah bernama Johann dan Katharina Sprunger yang tinggal di Indiana. Setelah anak-anak dan putri mereka meninggal secara misterius, mereka memutuskan untuk membuat dan memulai sebuah panti asuhan.

Mereka menyebut panti asuhan mereka The Light of Hope Orphanage. Sayangnya, panti asuhan itu terbakar pada tahun 1899 dan tiga gadis yatim piatu yang terbakar hidup-hidup di kobaran api.

Meninggalkan tragedi lma, Sprungers pindah ke Vermillion, Ohio, di mana mereka mulai panti asuhan baru pada tahun 1903. Panti ini disebut Gore Orphanage dan, akhirnya, mereka memiliki lebih dari 100 anak laki-laki dan perempuan yang tinggal di sana.

Tapi semua itu tidak begitu baik untuk anak-anak di Panti Asuhan Gore. Rumor kegelapan dan keputusasaan segera melanda. Anak-anak bercerita mengerikan tentang pelecehan, pengabaian dan kerja paksa.

Mr Sprunger melakukan kekerasan dengan tali sampai kulit tubuh anak-anak ditutupi bekas berdarah dan memar. Dia juga menyewakan anak-anak untuk petani lokal sebagai tenaga kerja budak.

Anak-anak dan perempuan hanya diizinkan untuk mandi setiap dua minggu, dan mereka semua harus menggunakan air mandi yang sama dan air mandi yang kotor. Kamar anak-anak yang penuh dengan tikus yang merangkak ke tempat tidur mereka dan menggigit mereka saat mereka berbaring tidur.

Segera, anak-anak yang ketakutan mulai mencoba melarikan diri dari Panti Asuhan Gore. Beberapa dari mereka berhasil melarikan diri, mengarungi Sungai Vermilion dan mencari perlindungan pada beberapa orang yang murah hati di Vermilion.

Suatu malam yang dingin di bulan Desember 1923, panti asuhan terbakar. Tidak ada yang tahu bagaimana api mulai. Beberapa orang mengatakan bahwa salah satu anak yatim sengaja menjatuhkan lampu minyak. Yang lain mengatakan Mr Sprunger sengaja membakar panti asuhan karena ia membenci anak-anak dan ingin mengumpulkan uang asuransi.

Malam itu, Gore Orphanage terbakar dengan semua anak-anak terperangkap di dalam. Api menyapu bangunan tua, anak-anak melompat dari satu kamar ke kamar lain. Anak-anak putus asa mencoba untuk melarikan diri, tapi tertutup oleh api.

Teriakan mengerikan dan jeritan anak-anak terperangkap di dalam bangunan yang terbakar bisa didengar oleh yang menyaksikan kebakaran itu ngeri. Api mematikan terus membakar sampai jeritan akhirnya terdiam dan panti asuhan itu menjadi hangus. Api telah merenggut nyawa lebih dari 100 anak-anak yatim piatu miskin.

Sejak malam itu, orang-orang telah melihat penampakan aneh dan hantu di bidang di mana Gore Orphanage pernah berdiri. Mereka mengatakan bahwa jika Anda pergi ke sana larut malam, Anda masih dapat mendengar suara anak-anak berteriak-teriak dan memohon bantuan. Bahwa udara masih penuh dengan bau daging terbakar.

Terlepas dari kenyataan bahwa tempat tersebut sekarang menjadi lapangan kosong, banyak orang telah mendengar suara pintu membuka dan menutup dan langkah kaki berjalan di lantai kayu. Ada juga ayunan ban lama tergantung dari pohon di dekat lokasi di mana mereka mengatakan Anda dapat melihat hantu seorang anak muda berayun diam-diam.

0 Response to "Gore Orphanage"

Post a Comment