The Mannequin (Creepypasta)

The Mannequin
Mannequin adalah cerita pengantar tidur menyeramkan tentang seorang pria yang suka memainkan lelucon pada orang lain.
The Mannequin
Ada seorang pria yang menyukai lelucon. Setiap kali ia bermain lelucon pada seseorang, ia akan mendapatkan rasa kepuasan dari melihat tampilan terkejut di wajah mereka. Dia menikmati membuat orang berteriak ketakutan.

Istri pria itu terus-menerus mengatakan. Dia sudah bosan dengan lelucon kekanak-kanakan dan merasa ia harus tumbuh dan berperilaku lebih bertanggung jawab. Tampaknya ia tidak membuat sedikit perbedaan. Seiring waktu berlalu, bosan dengan lelucon praktis lama yang sama. Akhirnya dia memikirkan ide lelucon yang lebih rumit dan berani. Dia selalu mencari ide-ide untuk trik lebih untuk bermain lelucon pada orang lain.

Suatu hari, saat ia sedang mengemudi untuk bekerja, ia melewati sebuah gang di samping sebuah department tokoh besar. Sesuatu menarik perhatiannya dan ia menepikan mobil untuk berhenti. Ada sesuatu, berbaring di tempat sampah, itu adalah boneka manekin perempuan. Lengan dan kakinya sudah terpisah yang terlihat mencuat di sudut. Pria itu tiba-tiba punya ide bagus untuk sebuah lelucon. Dia keluar dari mobil dan pergi ke tempat sampah. Ia mencapai dan menarik kepala manekin dari tempat sampah. Itu dalam kondisi yang baik. Terlihat goresan di hidung dan beberapa penyok lainnya, manekin tampak hampir seperti manusia hidup.

Bekerja dengan cepat, sebelum ada melihatnya, dia mengumpulkan kaki lengan dan dada kemudian boneka manekin itu dimasukan ke dalam bagasi mobilnya. Dia menghabiskan hari di kantornya utnuk merencanakan lelucon besar berikutnya. Dia begitu gembira, ia tidak sabar untuk melakukannya. Malam itu, ia pulang ke rumah, makan malam dengan istri dan anaknya.

Keesokan paginya, pukul 6.00 pagi, alarm-nya berbunyi. ia mematikannya dengan cepat, sehingga tidak membangunkan istri dan anaknya. Rumah itu benar-benar diam karena ia diam-diam merayap ke lantai bawah dan masuk ke dalam garasi. Membuka bagasi mobil, kemudian menurunkan potongan manekin. Kemudian, pria itu mencari hiasan gelap, berkerudung-jubah dan masker wajah setan.

Dia meletakkan kaki manekin di lantai dan menyusun ulang tubuh manekin dengan hati-hati, lengan dan kaki, batang tubuh. Akhirnya, ia menyeleseikan boneka manekin di jubah gelap dan masker. Dia melanjutkan, mengambilnya dan membawanya ke dalam rumah. Ia berjalan di lantai atas, hati-hati untuk tidak membuat suara apapun dan membuka pintu kamar anaknya.

Dalam cahaya redup, ia bisa melihat anaknya berbaring di tempat tidur. Pria itu hati-hati menempatkan manekin di samping tempat tidur anaknya. Dia mengambil beberapa langkah kembali, untuk mengagumi ciptaan nakal nya. Dia senang, tapi manekin tampaknya kurang sesuatu. Itu tidak cukup menakutkan seperti yang ia bayangkan.

Dia turun ke dapur dan mengambil pisau steak besar dari laci. Kemudian kembali ke atas, ia menempatkan pisau tajam di tangan manekin dan berpose dengan lengan seolah-olah membawa pisau itu dalam gerakan menusuk.

Ia sekali lagi mengamati ciptaan-Nya, dan harus meletakkan tangannya di atas mulutnya untuk menutup mulut tawa manekin. Agar reaksi anaknya ketika ia bangun dan melihat manekin menakutkan berdiri, siap untuk menyerang. Ini akan menjadi lelucon terbesar yang belum pernah ia coba. Penuh dengan antisipasi, dia hati-hati turun ke bawah untuk menikmati secangkir kopi.

Pagi itu, pria itu duduk di meja dapur makan sarapan ketika istrinya datang dan mengatakan selamat pagi. Sambil membawakan dirinya secangkir kopi dan duduk di meja sampingnya. terlihat rasa puas di wajahnya. Anaknya akan bangun sebentar lagi. Dia hampir tidak bisa menunggu.

Tiba-tiba, jeritan darah-mengental memecah keheningan dan istrinya menurunkan cangkir kopinya. Dia hendak berjalan menaiki tangga ketika istrinya berhenti oleh tawa suaminya.

"Apa yang lucu?" Dia bertanya, agak marah.

"Sepertinya anak kita telah menjadi korban lelucon terakhir saya," pria itu tertawa puas.

Istrinya memutar matanya dan kembali ke kursinya.

Mereka duduk di dapur, menunggu anak mereka untuk turun ke bawah, tapi setelah lima menit diam, mereka berdua menjadi tidak sabar.

"Tolong periksa dia?" Tanya istrinya. "Dia akan terlambat ke sekolah."

Pria itu tersenyum dan berjalan ke lantai atas. Dia membuka pintu kamar anaknya dan melihat ke dalam. Tiba-tiba, ia terdiam...

Anaknya terbabaring di tempat tidur. Darah menggenang di sekitar bahunya. Tenggorokannya telah digorok dari telinga ke telinga.

Jendela terbuka lebar, tirai berkibar tertiup angin, jubah dan topeng jatuh di lantai. Manekin itu tidak terlihat.

0 Response to "The Mannequin (Creepypasta)"

Post a Comment