"One Two One Two"

"One Two One Two"
"One Two One Two"  atau "Satu Dua Satu Dua" adalah cerita menakutkan dari Korea tentang seorang gadis SMA yang sedang belajar larut malam di perpustakaan sekolahnya.
"One Two One Two" (Satu Dua Satu Dua)
Di Korea Selatan, belajar mlam sangat penting bagi orang-orang muda untuk melakukannya dengan baik di sekolah. Orangtua melakukan banyak tekanan pada anak-anak mereka untuk belajar keras dan mendapatkan nilai yang baik. Siswa sering harus menyewa gru private setelah sekolah dan beberapa bahkan kembali ke sekolah di malam hari untuk melakukan pekerjaan ekstra.

Ini benar-benar telah menjadi masalah besar di Korea karena banyak siswa tetap begitu, larut malam belajar bahwa mereka tertidur pada hari berikutnya di kelas. Dalam beberapa tahun terakhir, siswa telah dilarang belajar setelah jam 10 malam, di beberapa daerah.

Suatu malam, seorang gadis Korea bernama Sun-Hi di sekolah. Dia sedang belajar di perpustakaan dengan sekelompok siswa lain dari kelasnya. Lampu sekolah berada di perpustakaan, tapi sisa bgian lain dari sekolah itu dalam kegelapan.

Setelah beberapa saat, Sun-Hi harus pergi ke toilet, jadi dia meminta istirahat dari studinya. Memberitahu teman dia akan kembali sebentar lagi, gadis itu berjalan keluar dari perpustakaan dan menyusuri lorong gelap ke kamar mandi sekolah.

Di perpustakaan, ketika beberapa menit berlalu, anak laki-laki dan perempuan mulai melihat samar penyadapan suara. Ini tampaknya datang dari arah jendela. Melihat sekeliling, mereka melihat seorang wanita kurus pucat berdiri di luar. Wajahnya menempel jendela dan matanya tertutup rapat. Satu jari panjang bengkok itu mengetuk jendela. Mereka bertanya-tanya apa yang wanita itu lakukan di luar saat ini malam.

Sesaat kemudian, wanita itu membuka matanya dan siswa terkesiap ngeri. Dia tidak punya mata. Hanya ada lubang gelap di mana matanya seharusnya. Wanita itu mengangkat tinjunya dan membuat runtuh jendela. Kaca hancur.

Tiba-tiba, semua lampu padam.

Di kamar mandi sekolah, Sun-Hi baru saja akan mencuci tangannya. Semuanya diam. Dia tidak pernah mendengar jeritan teror yang berasal dari perpustakaan. Tidak ada cara dia bisa tahu tentang kekacauan dan pembantaian dan kaca pecah pd hal dia hanya pergi beberapa kamar dr perpustakaan. Dia melanjutkan mencuci tangan dalam gelap, tak sadar teriakan mengerikan yang menggema di lorong perpustakaan.

Sun-Hi membuka pintu kamar mandi dan berjalan kembali menyusuri lorong. Ketika ia pergi ke perpustakaan, tiba-tiba dia berhenti.

Mayat siswa lain berserakan di sekitar perpustakaan. Beberapa mayat yang tergeletak di lantai, sementara yang lainnya disampirkan di meja dan lemari arsip. Dia mulai gemetar ketakutan. Pikirannya berpacu saat ia mencoba untuk memahami apa yang terjadi. Itu pembantaian.

Saat itu, ia mendengar langkah kaki bergema di lorong.

Sun-Hi adalah seorang gadis pintar dan, berpikir cepat, ia melemparkan dirinya di lantai, di samping mayat teman-temannya, dan berbaring tak bergerak.

Dia mendengarkan sesuatu diam-diam merayap ke perpustakaan. Sun-Hi tetap memejamkan mata dan berpura-pura mati. Dia mendengar suara gemerisik sebagai sesuatu bergerak di sekitar ruangan. Takut yang terburuk, Sun-Hi berbaring diam seperti dia bisa dan mencoba untuk tidak membuat suara.

Dia mendengar suara berbisik, "Satu, dua ... Satu, dua ... Satu, dua ..."

Dia dengan hati-hati membuka matanya,  sedikit demi sdikit, dan mengintip.

Ada, di tengah-tengah ruangan, berdiri seorang wanita hantu pucat, berpakaian putih.

Sun-Hi menutup matanya lagi dan berjuang untuk menahan berteriak. Dia bisa mendengar hantu merayap di sekitar ruangan, pergi dari tubuh ke tubuh, bergumam pelan.

"Satu, dua ... Satu, dua ... Satu, dua ..."

Gadis itu memegang matanya tertutup rapat. Dia berharap dan berdoa bahwa hantu itu akan segera pergi.

"Satu, dua ... Satu, dua ... Satu, dua ..."

Wanita hantu itu menyeret dari satu mayat ke mayat berikutnya, semakin dekat dan dekat.

"Satu, dua ... Satu, dua ... Satu, dua ..."

Sebagai Sun-Hi mendengarkan suara mengerikan dari hantu, ia mencoba untuk tidak melakukan sesuatu yang akan menarik perhatian.

"Satu, dua ... Satu, dua ... Satu, dua ..."

Hantu lebih dekat. Sun-Hi tidak berani bergerak.

"Satu, dua ... Satu, dua ... Satu, dua ..."

Hantu itu hampir di sampingnya. Gadis itu mencoba untuk tidak bernapas.

Tiba-tiba, penghitungan berhenti.

Sun-Hi tetap tidak bergerak. Dia berusaha untuk tidak mendengar bahkan suara sedikit pun. Dia takut untuk menggerakan ototnya.

Tidak ada suara. Perpustakaan itu tenang.

Setelah beberapa menit keheningan, Sun-Hi yakin bahwa hantu itu pergi.

Sun-Hi perlahan membuka matanya.

Hantu itu berjongkok langsung di atas, menatap ke matanya. Satu jari pucat kurus menunjuk tepat ke wajah Sun-Hi itu ketakutan.

"Satu, dua!" Kata hantu mencungkil bola matanya.

0 Response to ""One Two One Two""

Post a Comment