Urban Legend Bake Neko (Kucing Iblis)

Bake Neko (Kucing Iblis)
BakeNeko (atau Kucing Hantu/Iblis) adalah makhluk supernatural dari cerita rakyat Jepang. Tentang kucing biasa yang telah berubah menjadi setan mengerikan. Menurut legenda, ia adalah pergeseran bentuk dan mengambil bentuk manusia. Nama Bake-neko berarti "Kucing Raksasa" atau "Transformasi Kucing".
Bake Neko (Kucing Hantu)
Dulu, di Jepang, ada banyak takhayul tentang kucing. Banyak orang percaya bahwa kucing bisa berubah menjadi kucing setan mengerikan, disebut Bake-neko.

Cerita mengatakan Kucing Hantu mampu berjalan dengan dua kaki seperti manusia. Hal ini juga karna pergeseran bentuk dan ia mampu mengambil bentuk manusia, kadang-kadang membunuh orang dan mencuri identitas orang tersebut. Bake-neko juga dapat menggapai melalui pintu dengan tangan yang sangat besar, mencari mangsa.

Cerita yang terkenal, yang disebut "The Devil Cat dari Nabeshima", bercerita tentang seorang pangeran yang menjadi korban Bake-neko. Suatu malam, sang pangeran sedang berjalan di taman istana dengan Geisha(Geisha sama dg seorang Seniman/Penghibur) favoritnya, seorang gadis bernama O Toyo. Mereka tidak terlalu tahu bahwa mereka sedang diawasi oleh makhluk bayangan yang mengintai dalam kegelapan.

Bake-neko telah menyelinap ke kamar tidur Geisha terlebih dahulu, ia menunggu di bawah tempat tidur sampai gadis itu(Geisha) tertidur. Pada tengah malam, Kucing Iblis menerkam wanita tidur itu dan mencekiknya sampai mati. Kemudian, menyeret tubuhnya ke luar taman bunga, menggali lubang dsitu dan mayatnya dimakamkan di kuburan yang dangkal itu.

Setelah menyembunyikan perbuatan yang mengerikan, Kucing Iblis itu bergeser bentuk dan mengambil bentuk Geisha yang mati tadi, membodohi semua orang. Setiap malam, sang Bake-neko, menyamar sebagai Geisha, menyelinap ke kamar sang pangeran untuk minum darahnya.

Tak berapa lama pangeran itu mengeluhkan sakit dia merasa tubuhnya sangat lemah dan pucat. Para dokter bingung dengan penyakit misteriusnya dan pangeran memerintahkan pengawalnya untuk berdiri di kamarnya dan berjaga-jaga saat dia tidur. Namun, saat tengah malam mendekat, para penjaga menemukan diri mereka merasa sangat mengantuk dan tidak peduli seberapa keras mereka mencoba melawan ngantuk itu, mereka tidak bisa tetap terjaga.

Akhirnya, seorang prajurit muda yang bertugas di bawah raja datang ke istana. Ketika ia mendengar tentang kejadian aneh itu, ia menawarkan diri untuk tetap berjada dan tetap menjaga Pangeran. Saat tengah malam mendekat, tentara itu melihat para penjaga lainnya terkantuk-kantuk, satu per satu. Tentara itu mulai merasa mengantuk juga. Putus asa untuk menghentikan dirinya jatuh tertidur, ia mengeluarkan pisau dan menikam dirinya di paha, membuat dirinya tetap terjaga. Setiap kali dia merasa seperti dia akan tertidur, dia akan memutar pisau di lukanya untuk meningkatkan rasa sakit dan agar tetap terjaga.

Pada tengah malam, prajurit itu menyaksikan pintu geser kamar sang pangeran berpisah. Dengan indah Geisha menyusuk diam-diam ke dalam ruangan dan berjalan ke samping tempat tidur sang pangeran. Tentara itu naik dengan pisau di tangan dan ketika Geisha berbalik dan dia melihat, dia meninggalkan tempat itu dengan cepat dan diam-diam seperti saat ia datang.

Selama tiga malam berikutnya, tentara berbakti itu berdiri menjaga pangeran tidur, menusuk dirinya setiap malam untuk tetap terjaga. Kekuatan sang pangeran mulai kembali. Ketika tentara mencoba untuk memberitahu dia tentang Geisha, namun, sang pangeran menolak untuk mendengarkan. Tidak terpengaruh, prajurit membuat rencana sendiri untuk menyingkirkan Geisha.

Malam itu, tentara mengetuk pintu Geisha. Dia mengatakan ia memiliki pesan untuknya dari sang pangeran. Ketika ia membuka pintu, tiba-tiba tentara menghunus keris dan mencoba untuk menusuknya, tapi dia dengan mudah melangkah menghindarkan serangan itu. Geisha berubah kembali menjadi Bake-neko dan melompat ke tentara dalam kemarahan, mendesis dan Tentara mencoba membela diri.

Kedua tentara berjuang menghadapi Kucing Iblis yang liar itu, tapi ketika tentara mulai mendapatkan tangan atasnya, Bake-neko melarikan diri, melompat melalui jendela, ke atap dan turun ke kebun. Ia berhasil melarikan diri ke pegunungan.

Hari berikutnya, tentara mengatakan kepada pangeran tentang apa yang telah terjadi sebenarnya. Di Istana tukang kebun menggali di taman bunga dan menemukan tubuh geisha yang sebenarnya. Duka menyelimuti Pangeran dan ia memerintahkan pengawalnya untuk memburu Bake Neko (Kucing Hantu) itu. Akhirnya dibunuh oleh tentara muda yang telah menemukan Rahasia Iblis.

0 Response to "Urban Legend Bake Neko (Kucing Iblis)"

Post a Comment