Claustrophobia

Claustrophobia
Claustrophobia adalah cerita menakutkan tentang percakapan pesan teks di Whatsapp antara dua gadis remaja bernama Natasha dan Nina. (Ini didasarkan pada sebuah cerita oleh penulis M. Croche dari Argentina.)

Claustrophobia

Natasha: Nina.
Natasha: Tolong bantu aku Nina!

Nina: ???
Nina: siapa ini ???
Nina: bagaimana kamu mendapatkan nomor ini ???

Natasha: ini aku Natasha.
Natasha: tolong bantu
Natasha: Aku terjebak di suatu tempat dan aku tidak bisa keluar.
Natasha: sangat gelap dan sangat sempit.
Natasha: Aku hampir tidak bisa bergerak. Aku tidak tahu bagaimana bisa sampai di sini.
Natasha: Aku mencoba menghubungi kmu tapi aku tidak memiliki pulsa.

Nina: Demi Tuhan! Apakah ini semacam lelucon?
Nina: ini tidak lucu! Kamu siapa?
Nina: Aku akan melaporkan ke polisi.

Natasha: apa yang kamu bicarakan, Nina?
Natasha: tolong aku Aku memohon!
Natasha: Demi Tuhan, tolonglah aku!
Natasha: Tolong beritahu orangtuaku untuk datang dan mencariku.

Nina: Natasha?
Nina: Itu tidak mungkin.
Nina: tidak mungkin kamu

Natasha: ini aku Siapa lagi? Tolong bantu aku

Nina: Ini adalah lelucon. Pasti begitu.

Natasha: kenapa kamu bersikap begitu aneh?
Natasha: ini aku Aku bersumpah
Natasha: Kenapa kamu tidak mempercayaiku?
Natasha: ada apa denganmu

Nina: Natasha sudah meninggal.
Nina: Dia adalah sahabatku dan dia meninggal dua hari yang lalu.
Nina: Pemakamannya pagi ini.
Nina: Jadi aku akan bertanya lagi ...
Nina: Siapa kamu dan bagaimana kamu mendapatkan nomor ini?

Natasha: Aku tidak tahu apa yang Kamu bicarakan Nina
Natasha: kenapa kamu mengatakan itu?
Natasha: Aku terkunci di tempat yang gelap dan aku tidak bisa keluar
Natasha: apa kamu tidak mengerti
Natasha: tolong !!! Tolong bantu!!!

Nina: film apa yang terakhir kita lihat bersama?

Natasha: apa? Kenapa kamu tanya itu
Natasha: Nina, demi Tuhan, tolong bantu aku.

Nina: Jika kamu Natasha maka kamu harus tahu itu.
Nina: film apa yang terakhir kita lihat bersama?

Natasha: Jangan menjadi brengsek!
Natasha: Aku tidak ingat.
Natasha: Aku ketakutan dan kamu ingin aku menjawab pertanyaan bodoh.

Nina: Jawab atau saya blokir

Natasha: tidak Jangan lakukan itu
Natasha: Tunggu aku mengingatnya.
Natasha: Kupikir itu The Notebook.
Natasha: apakah itu?
Natasha: Kita berdua menangis seperti orang gila ...
Natasha: Itu dia kan?

Nina: Apa grade yang kamu dapatkan di Biology?

Natasha: Nina demi Tuhan! Hentikan!

Nina: jawab aku

Natasha: OK OK
Natasha: Ini pertanyaan tipuan.
Natasha: Wanita tua itu belum memberi nilai.
Natasha: apa kamu percaya sekarang?

Nina: Natasha?
Nina: Tapi bagaimana bisa begitu?
Nina: Kemarin malam aku melihatmu ditata di peti mati.
Nina: Pagi ini aku melihat mereka menurunkanmu ke tanah.
Nina: tidak mungkin itu kamu bagaimana bisa!
Nina: kamu dimana

Natasha: Aku tidak tahu.
Natasha: gelap dan dingin.
Natasha: Aku hampir tidak bisa bergerak.

Nina: Tuhan! Ya Tuhan, Natasha!
Nina: kamu dikubur hidup-hidup!
Nina: KAMU MASIH DI DALAM SANA!
Nina: Natasha?
Nina: apa kamu masih di sana?

Natasha: ya
Natasha: aku pikir kau benar
Natasha: Tapi bagaimana?
Natasha: bagaimana aku sampai disini?
Natasha: siapa yang menempatkanku di sini?

Nina: sudah kubilang kamu meninggal dua hari yang lalu.
Nina: Setidaknya itulah yang mereka katakan.
Nina: Dokter mengatakan bahwa kamu sudah meninggal.
Nina: Mereka bilang jantungmu berhenti.
Nina: Kami semua mengira kamu sudah mati.

Natasha: Tapi aku tidak mati.

Nina: Kamu pasti sudah dikubur hidup-hidup.
Nina: Aku membaca tentang kasus-kasus langka di mana orang tampaknya telah meninggal.
Nina: Tapi mereka tidak benar-benar mati.
Nina: Mereka memiliki kondisi medis yang aneh.
Nina: Mereka katatonik atau kataleptik
Nina: Atau sesuatu seperti itu.
Nina: Semua orang mengira mereka sudah mati.
Nina: Dan mereka dikubur hidup-hidup.

Natasha: kamu pikir itu yang terjadi?

Nina: Pasti begitu
Nina: Jika itu benar-benar kamu dan kamu benar-benar hidup ...
Nina: Kalau begitu pasti itulah yang terjadi.
Nina: Pasti begitu.
Nina: Ya Tuhan, Natasha ... kamu hidup!
Nina: Aku akan menelepon orangtuamu sekarang juga.

Natasha: lakukanlah! Tolong cepat.
Natasha: Aku mulai merasa kehabisan napas.
Natasha: Nina?
Natasha: Nina ???
Natasha: Jawab aku Nina!
Natasha: Nina ???

Nina: Maafkan aku kembali.
Nina: Aku baru saja menelepon orangtuamu
Nina: Awalnya mereka tidak mempercayaiku.
Nina: Butuh beberapa saat untuk meyakinkan mereka.
Nina: Mereka sedang dalam perjalanan.
Nina: Mereka datang dengan ambulans.

Natasha: Itu bagus Nina tapi suruh mereka cepat-cepat!
Natasha: Aku tidak tahu berapa lama lagi bisa tahan ini.

Nina: tunggu sebentar
Nina: Yang tidak aku mengerti adalah mengapa mereka menguburmu dengan ponsel.
Nina: Siapa yang punya ide seperti itu?

Natasha: Aku tidak tahu dan aku tidak peduli.
Natasha: aku hanya ingin keluar dari sini
Natasha: Aku merasa aku kehilangan akal.
Natasha: Nina?
Natasha: Nina ???
Natasha: Nina jangan tinggalkan aku sendiri!

Nina: maaf Natasha aku baru saja menghubungi dokter.
Nina: Dia bilang kamu harus tetap tenang.
Nina: ini sangat penting
Nina: tenang saja dan bernapas normal
Nina: Sampai mereka bisa mengeluarkanmu dari sana
Nina: Karena kalau tidak udara akan habis.
Nina: Cobalah untuk rileks sebaik mungkin
Nina: Bantuan sedang dalam perjalanan. Apakah kamu mengerti?

Natasha: ya
Natasha: Tapi sulit bagiku untuk rileks.
Natasha: Sulit bernafas
Natasha: Dan aku panik.
Natasha: Dan ada sesuatu di kakiku.
Natasha: Sesuatu terus menggosokku.
Natasha: Mungkin mereka cacing?
Natasha: Ya Tuhan, kuharap itu bukan cacing.
Natasha: Aku benci cacing.

Nina: Tenanglah. kamu membayangkan sesuatu.

Natasha: Tapi bagaimana kalau mereka cacing?
Natasha: Atau laba-laba. Atau tikus?
Natasha: Ya Tuhan, aku takut pada tikus!

Nina: Tenanglah Natasha.

Natasha: Udara hampir habis.
Natasha: nyata

Nina: Bantuan sedang dalam perjalanan.
Nina: Orangtuamu bilang mereka dekat dengan pemakaman.
Nina: Aku sedang berbicara dengan ayahmu di telepon sekarang.

Natasha: mereka masih belum tiba ???
Natasha: Aku tidak tahan lagi Nina ini!
Natasha: aku hampir tidak bisa bernafas!
Natasha: Dan ada sesuatu di sini!
Natasha: aku bersumpah! Ada sesuatu yang merangkak di kakiku!
Natasha: Aku menyalakan lampu di ponsel  tapi  tidak dapat melihat apa itu.
Natasha: Nina?
Natasha: Nina!

Nina: Mereka dua blok dari sini

Natasha: aku tidak sabar lagi!
Natasha: aku tercekik!
Natasha: aku tidak punya cukup udara Nina.
Natasha: Beritahu ayahku untuk segera bergegas.
Natasha: PLEASE!
Natasha: AKU TIDAK BISA MEMBUNUH NINA.
Natasha: KATAKAN PADA AYAH.
Natasha: KATAKAN DIA HARUS LEBIH CEPAT.
Natasha: NINA TOLONG KATAKAN PADA ORANG TUA SAYA UNTUK CEPAT
Natasha: KARENA AKU TIDAK MENGAMBIL UDARA LEBIH LAGI
Natasha: AKU TIDAK BISA LAGI
Natasha: DAN ADA SESUATU!
Natasha: NINA PLEASE.

Nina: LOL

Natasha: NINA!

Nina: Hahaha.

Natasha: NINA? MENGAPA KAMU TERTAWA?

Nina: Hehehehehe.

Natasha: NINA ??

Nina: Kurasa aku bisa memberitahumu sekarang.

Natasha: apa ???

Nina: Tidak ada bantuan di jalan.
Nina: Aku berbohong.
Nina: aku membuatmu sibuk sehingga tidak akan mencoba menghubungi orang lain.

Natasha: apa ??
Natasha: MENGAPA KAMU MELAKUKAN ITU NINA?
Natasha: AKU TERCEKIK!

Nina: apa kamu benar-benar bodoh?
Nina: apa kamu tidak sadar sekarang?
Nina: Akulah yang memberimu racun yang membuatmu seperti ini.
Nina: Aku menyuntikmu lagi di pemakaman.
Nina: Dan aku meletakkan ponselmu di peti mati.
Nina: Aku ingin kau tahu siapa yang melakukan ini padamu.

Natasha: apa ??
Natasha: APA YANG ANDA BERBICARAKAN NINA?
Natasha: AKU TERCEKIK!

Nina: aku tahu
Nina: Dan sekarang sudah terlambat untuk meminta bantuan.

Natasha: TAPI MENGAPA ??
Natasha: MENGAPA KAMU MELAKUKAN INI KEPADAKU?
Natasha: apa yang pernah aku lakukan padamu?

Nina: kamu bertanya?
Nina: kamu tidak ingat?
Nina: kamu tidak ingat kapan kamu mencuri pacarku?
Nina: Aku jatuh cinta dengan Martin dan kau mengambilnya dariku.

Natasha: TAPI ITU DUA TAHUN LALU !!
Natasha: KAMI JADIAN !!

Nina: Baiklah, aku kira tidak pernah benar-benar mengatasinya.
Nina: Aku mencintai Martin sejak berusia 7 tahun.
Nina: Dan kamu mengkhianatiku
Nina: Dan tidak pernah berhenti menyakiti.
Nina: Dan aku sudah membencimu sejak saat itu.
Nina: Sudah lama aku merencanakan ini, Natasha.
Nina: Aku ingin melihatmu menderita.

Natasha: TIDAK!
Natasha: PERINGATKAN ORANG TUAKU!
Natasha: AKU TIDAK BISA LAGI !!

Nina: kamu pantas mendapatkannya
Nina: selamat tinggal selamanya, Natasha.
Nina: Nikmati masa tinggalmu di bawah tanah ...
Nina: Dengan tikus dan laba-laba dan cacing ...
Nina: untuk selama-lamanya.

0 Response to "Claustrophobia "

Post a Comment