Bella

Bella
Bella adalah cerita hantu menyeramkan tentang seorang gadis kecil yang memiliki teman khayalan.
Bella
Ada seorang gadis berusia enam tahun bernama Cassandra yang sangat pemalu dan tenang. Dia tidak pernah bermain dengan anak-anak lain dan lebih suka boneka. Ketika orang tuanya memutuskan untuk pindah ke sebuah kota baru, gadis kecil tidak merasa sulit untuk mengucapkan selamat tinggal kepada lingkungan lama dan sekolah.

Orangtuanya khawatir tentang perubahan, tetapi mereka berharap bahwa pada akhirnya putri mereka akan menikmati rumah baru mereka. Itu adalah rumah tua yang memiliki taman besar. Cassandra cepat terbiasa dengan lingkungan baru, tapi tidak ada anak-anak lain seusianya di daerah itu. Tidak memiliki seorang pun untuk bermain.
Ada pohon elm tua di taman dan ayah Cassandra membangun sebuah rumah pohon nya. Dia akan mengambil bonekanya ke rumah pohon dan menghabiskan berjam-jam di sana sendirian.
Seperti hari-hari berlalu, perilaku gadis kecil itu menjadi semakin aneh. Dia bahkan nyaris tidak berbicara kepada orang tuanya dan menghabiskan setiap saat tersembunyi di rumah pohon nya. Orang tua khawatir mendengarkan dia berbicara kepada dirinya sendiri selama berjam-jam.
Ketika mereka bertanya dengan siapa dia sedang berbicara, dia mengatakan kepada orang tuanya dia memiliki teman khayalan bernama Bella. Orangtuanya tidak terlalu memikirkannya karena mereka tahu bahwa, pada usia itu, hal itu biasa bagi anak-anak untuk memiliki teman khayalan.

Pada malam hari, gadis kecil akan terganggu oleh mimpi aneh dan dia sering menangis dalam tidurnya. Suatu malam, ibu Cassandra mendengar langkah kaki di lorong. Khawatir itu pencuri, ia memabngunkan suaminya dan memintanya untuk pergi dan melihat apa yang sedang terjadi. Dia menemukan Cassandra berkeliaran tanpa tujuan di sekitar rumah.
Dia tampaknya berjalan dalam tidur, tapi hal yang mengganggu adalah bahwa matanya terbuka lebar ke atas. Ketika ayah menyebut namanya, Cassandra bangun benar-benar bingung dan bingung, tidak tahu di mana dia.

Perilaku Cassandra menjadi lebih aneh dan di malam hari, orang tuanya akan menemukannya berkeliaran semakin jauh dari kamar. Mereka takut bahwa gadis kecil mungkin akan berjalan keluar ke jalan dimalam hari dan tertabrak mobil.

Mereka memutuskan untuk membawanya ke klinik ahli tidur di mana mereka bisa memantau gangguan tidur yang aneh dan mengobatinya. Tapi setelah menghabiskan dua malam di klinik, tidak terdeteksi. Bahkan, Cassandra tidur nyenyak sepanjang malam.

Mereka membawanya ke psikolog, tapi ia tidak bisa membantu dengan baik. Dia hanya menegaskan apa yang orang tua sudah tahu, bahwa putri mereka memiliki teman khayalan bernama Bella. Psikolog mengatakan kepada mereka itu relatif umum, terutama karena gadis kecil tidak punya teman. Dia menyarankan anak mereka untuk berhenti menghabiskan begitu banyak waktu untuk sendirian dan mencoba memperkenalkan dia kepada anak-anak lain seusianya.

Orang tua mengikuti petunjuk dari psikolog dan memaksa Cassandra untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan mereka. Dia hanya diperbolehkan untuk pergi ke rumah pohon selama satu jam sehari, tapi ketika ia melakukannya, ia masih berbicara dengan teman khayalannya, Bella.

Tidur berjalan, gadis itu mulai memburuk dan mimpi buruk nya tampak tumbuh lebih intens. Pada beberapa kesempatan, ayahnya menemukan dia di taman, berkeliaran di tengah malam. Pada siang hari, Cassandra tampak semakin lelah dan sakit-sakitan.

Suatu malam, ayahnya bangun dan mendengar seseorang menuruni tangga. Ketika dia memeriksa, ia menemukan putrinya membuka pintu belakang dan pergi ke kebun. Matanya ke atas. Sang ayah memutuskan untuk tidak membangunkannya dan mengikutinya sebagai gantinya.
Gadis kecil membuka gudang dan mengambil kapak. Ketika ayahnya melihat ini, itu membuat dingin ke tulang punggungnya. Dia menyaksikan putrinya mulai berjalan menuju rumah pohon.
Ketika ia sampai di pohon itu, Cassandra berjongkok di samping itu dan mulai mengoceh sesuatu ayahnya tidak bisa mengerti. Gadis kecil mengangkat kapak di tangan mungilnya dan mulai menghancurkan pohon. Ayahnya mendekati dengan hati-hati dan mendengarnya bergumam, "Aku harus keluar dari sini!"
"Cassandra, bangun," kata ayahnya.
Gadis kecil tidak memperhatikan. Seperti ayahnya menonton, Gadis kecil berjuang untuk tetap memotong pohon itu. Tubuh kecilnya menggigil dingin, tapi dia masih tampak tidak mampu bangun. Ayah tidak tahu apa yang harus dilakukan.
"Bella, apakah itu kamu?" kata Ayahnya serak.
Gadis kecil itu berbalik dan menatapnya. Matanya tampak memohon bantuan. Beberapa detik kemudian, ia pingsan. Ayah mengangkatnya dan membawanya kembali ke tempat tidur. Ketika ia menyelimutinya, gadis kecil langsung membuka matanya lagi. Tubuhnya gemetar dan dia tampak seakan dia berusaha untuk memahami di sekelilingnya di mana dia.

Keesokan harinya, saat fajar, ayah pergi dan mengambil kapak. Berdiri di samping pohon, dia merasakan hawa dingin ke bawah tulang punggungnya. Dia ingin mengakhiri masalah sekali dan untuk semua. Ia mengayunkan kapak dan memotong pohon sekeras yang dia bisa. Dia terus memotong dan kayu hancur, itu mengungkapkan bahwa pohon itu berlubang di dalamnya.
Dia mengintip ke dalam lubang yang bergerigi dan sesuatu yang putih menarik perhatiannya. Ketika ia mencapai dan meraih itu, ia merasa ngeri menemukan bahwa itu adalah tengkorak manusia. Dia berlari kembali ke rumah dan mengatakan kepada istrinya untuk memanggil polisi.
Kurang dari 20 menit kemudian, sebuah mobil polisi dan koroner tiba dan seluruh kerangka di ambil dari pohon. Setelah penyelidikan lebih lanjut, mereka menemukan itu adalah sisa-sisa kerangka dari seorang gadis berusia 18 tahun yang tinggal di kota. Dia telah menghilang beberapa tahun sebelumnya dan tak ada yang tahu apa yang terjadi padanya. Nama gadis itu adalah Bella.
Polisi juga menyatakan bahwa dia telah dibunuh dengan benda tumpul berdasarkan tengkorak yang ditemukan. Mereka menangkap pemilik rumah sebelumnya dan dihadapkan dengan bukti kesalahannya, ia membuat pengakuan penuh. Ia mengatakan telah membunuh gadis itu dan menyembunyikan mayatnya, berpikir bahwa tidak akan ada yang menemukannya.
Setelah sisa-sisa kerangka dikuburkan, Cassandra tidak pernah berbicara dengan teman khayalan lagi. Ternyata setelah misteri hilangnya Bella telah terungkap dan pembunuhnya ditangkap, rohnya akhirnya bisa beristirahat.

Note: Cerita ini terinspirasi oleh misteri yang belum terpecahkan kisah nyata yang terjadi di Inggris pada tahun 1943. Empat remaja laki-laki sedang mencari telur burung 'ketika mereka mengintip ke dalam pohon berlubang. Di dalam, mereka menemukan sisa-sisa kerangka seorang wanita. Polisi menyelidiki, tetapi mereka tidak pernah bisa mengetahui siapa wanita itu atau mengapa ia dimasukkan di dalam pohon. Tak lama setelah itu, graffiti mulai muncul di dinding di seluruh kota "Siapa yang memasukan Bella di pohon Elm?" Ada banyak teori tentang apa yang terjadi, mulai dari ilmu sihir dan pemujaan setan sampai ke jaringan mata-mata di masa perang, tapi sampai hari ini misteri masih tetap belum terpecahkan.

0 Response to "Bella"

Post a Comment