Aku Ingin Menjadi Vampire

Aku Ingin Menjadi Vampire
Aku Ingin Menjadi Vampire adalah cerita menakutkan tentang seorang anak remaja aneh yang terobsesi dengan kematian, kegelapan, darah dan iblis. Cerita ini terinspirasi oleh kisah nyata.
Aku Ingin Menjadi Vampire
Ada seorang anak remaja bernama Lorcan yang mengatakan ia ingin menjadi seorang vampir. Semua orang mengira ia hanya mencari perhatian. Dia tidak punya teman. Semua anak-anak di sekolah yang takut kepadanya.
Dia tampak aneh dan kepalanya tampak terlalu besar untuk tubuhnya. Wajahnya tidak wajar tipis dan matanya cekung dan memiliki lingkaran hitam. Pipinya cekung dan kulitnya warna pucat. Dia berpakaian hitam dari kepala sampai kaki. Dia mengenakan jas hitam panjang yang menyerupai jubah.
Ketika anak-anak lain sedang bermain olahraga, Lorcan akan duduk di sudut halaman sekolah, asyik dalam salah satu bukunya. Dia mengumpulkan buku-buku tentang vampir, pemujaan setan dan ritual setan. Dia membaca setiap satu berulang, menggaris bawahi ayat-ayat dan mengambil catatan.

Selalu ada rumor aneh tentang dirinya beredar di sekitar lingkungan. Beberapa anak muda mengaku mereka telah melihat dia membunuh anjing dan minum darahnya. Lainnya mengatakan ia akan menculik kucing di lingkungan dan membawa mereka pulang sehingga ia bisa melakukan eksperimen aneh pada mereka.
Orangtuanya khawatir tentang sakit dia. Perilaku aneh nya dan mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan dia. Mereka membawanya ke dokter dan psikolog, tapi tak satu pun ada gunanya.

Suatu malam, ibunya menemukan beberapa buku-bukunya. Ketika dia menyadari tentang satanisme, dia merasa ngeri dan melemparkan buku-buku ke tempat sampah. Lorcan tidak mengeluh atau protes, tapi ketika orang tuanya pergi ke tempat tidur, dia merayap turun dan pergi ke luar untuk mengambil buku kesayangannya dari tempat sampah.

Keesokan harinya, ia membuat lubang besar di langit-langit lemari nya. Itu jalan rahasia dan itu memungkinkan dia untuk merangkak naik ke loteng tanpa diketahui. Ia menyimpan semua buku-bukunya, secara aman. Loteng menjadi tempat rahasianya.
Dia bahkan membangun sebuah altar darurat dan dihiasi dengan simbol setan, salib terbalik dan gambar setan. Suatu malam, ia masuk ke gereja lokal dan mencuri piala perak dan beberapa wafer komuni. Dia membawa pulang dan menempatkannya di atas mezbah-nya.
Siang hari, Lorcan mengantuk dan lesu, tetapi pada malam hari, dia akan datang hidup. Sementara ibu dan ayahnya sedang tidur, ia akan merayap di sekitar rumah tanpa alas kaki, berusaha untuk tidak membuat suara sedikit pun. Kadang-kadang ia akan merayap tanpa suara ke kamar tidur mereka dan berdiri di atas mereka, menonton orang tuanya tidur damai.

Suatu hari, guru memberi semua murid di kelas tugas. Mereka harus menulis sebuah esai berjudul "When I Grow Up." Guru bertanya apakah ada yang ingin membaca esai mereka keras-keras ke kelas dan Lorcan mengangkat tangannya. Dia berdiri di depan papan tulis memegang gumpalan kertas dan berdehem.
"Ketika aku tumbuh," ia mulai, "AKu ingin menjadi seorang vampir."
Anak-anak lainnya memutar mata mereka dan tertawa. Lorcan begitu gembira, kertas gemetar di tangannya.
"Aku ingin tidur di peti mati," lanjutnya. "Aku ingin mengelilingi diriku dengan kematian. Aku ingin mendedikasikan diri untuk kejahatan dan membalas dendam pada semua musuhku. Aku akan menyerahkan jiwaku untuk setan dan menerima dia sebagai Tuhan dan Juru selamat ku ... "
"Sudah cukup, Lorcan!" Guru terganggu.
Lorcan mengabaikannya dan suaranya semakin keras.
"Aku ingin minum darah anak-anak kecil dan perempuan dan merasakannya mengalir melalui pembuluh darahku. Ingin aku tenggelamkan gigiku ke dalam daging yang lembut dan merasakan darah panas mereka menetes ke tenggorokan ... "
"Hentikan, Lorcan!" Guru menangis. "Duduk!"
"AKu ingin merobek mereka terbuka, menarik keluar bagian dalam dan makan isi perut mereka. Aku ingin menghancurkan segala sesuatu yang hidup. Aku ingin membakar dunia. Aku ingin membunuh semua orang... "
Guru menerjang dia, menyambar kertas dari tangannya. Lorcan mencakar dan berteriak seperti orang gila. Saat ia mencengkeram leher, ia berteriak, "Aku ingin menjadi seorang vampir! Aku ingin membunuh kalian semua! Aku INGIN MEMBUNUH KALIAN SEMUA! "
Lorcan diskors dari sekolah dan orang tuanya harus bertemu dengan guru dan kepala sekolah. Setelah itu, semua orang melihat dia seperti elang. Tetangga akan menarik anak-anak mereka dari jalan jika mereka melihatnya datang. Rumor menyebar dengan cepat tentang dia dan tak seorang pun ingin ada hubungannya dengan dia.

Suatu hari, seorang anak kecil yang tinggal di lingkungan itu hilang. Orang tuanya mencari dia, tapi tidak ada tanda-tanda di mana pun. Seolah-olah dia telah menghilang tanpa jejak. Polisi dipanggil dan mereka mengetuk setiap pintu di daerah, mengajukan pertanyaan.
Salah satu petugas mempertanyakan Lorcan dan melihat dia bertindak sangat gugup. Polisi itu punya perasaan buruk tentangnya dan Polisi bersikeras berbicara dengan ibu dan ayah Lorcan. Orang tua Lorcan membiarkan polisi dan setuju untuk membiarkan polisi mencari dirumah Lorcan. Lorcan menjadi gugup dan bahkan lebih gugup.

Petugas polisi menggeledah kamar Lorcan, tetapi tidak menemukan sesuatu yang mencurigakan. Kemudian,  membuka lemari dan melihat sebuah lubang di langit-langit. Ketika polisi menjulurkan kepalanya melalui lubang dan mengintip ke loteng, matanya disambut oleh pemandangan yang mengerikan. Petugas Polisi mengatakan itu adalah hal yang paling mengganggu yang pernah dilihat dalam hidupnya.
Mayat anak yang hilang tergantung di atap. Tangan dan kakinya diikat ke langit-langit loteng dalam bentuk salib. Di bawahnya adalah sebuah altar setan, dikelilingi oleh buku-buku tentang pemujaan setan. Pada altar terdapat piala perak, penuh dengan darah.
Polisi bergegas turun dan mengangkat alarm. Dia berbicara kepada rekan-rekannya dan mengatakan kepada mereka apa yang telah dilihatnya, mereka mulai putus asa mencari Lorcan, tapi remaja itu tak bisa ditemukan. Orang tuanya tidak tahu di mana ia berada.

Polisi diluar di tepi jalan bersumpah mereka tidak melihat siapa pun meninggalkan rumah. Tidak ada yang bisa menemukan jejak Lorcan. Polisi bingung. Mereka yakin tidak ada cara anak itu bisa lolos tanpa diketahui. Itu adalah misteri.
Kemudian, salah satu petugas menyaksikan sesuatu yang aneh. Dia mengatakan bahwa setelah semua keributan itu dimulai, ia merasa melihat sesuatu yang terbang keluar dari salah satu jendela di lantai atas. Itu mengepakkan sayapnya dan menghilang dalam kegelapan malam.
Dia pikir matanya salah, sedang bermain trik pada dirinya sendiri, tapi ia berani bersumpah itu, kelelawar hitam besar.

Note: Cerita ini sebenarnya terinspirasi oleh pembunuhan kehidupan nyata yang terjadi di Irlandia pada tahun 1973. Seorang anak muda bernama John Horgan hilang. Ketika polisi menyelidiki, mereka mulai menduga remaja laki-laki yang tinggal di sebelah. Mereka menggeledah rumahnya dan di loteng, mereka menemukan mayat dari anak muda. Dia telah di ikat di loteng pada pose penyaliban. Dbawahnya, ada sebuah altar, piala perak dan beberapa buku setan. Tentu saja, dalam kehidupan nyata, anak remaja tidak berubah menjadi kelelawar vampir dan melarikan diri. Dia ditangkap dan dimasukan ke penjara untuk kejahatan yang mengerikan.

0 Response to "Aku Ingin Menjadi Vampire"

Post a Comment