The House of Mirrors

The House of Mirrors
The House of Mirrors adalah kisah nyata menyeramkan tentang sebuah rumah kosong di Cadiz, Spanyol yang dikatakan dihantui oleh hantu seorang gadis yang dibunuh oleh ibunya sendiri.
Ada sebuah rumah tua di bagian Cadiz kota Spanyol, yang dikenal sebagai "La Casa de los Espejos" atau "The House of Mirrors". Sebuah rumah mega, tiga lantai dan elegan dengan arsitektur yang membangkitkan masa lalu Spanyol-nya. Siapa pun di CadiZ berkeyakinan akan hantu dan sejarah, ditempat itu terutama pada malam hari.

Legenda mengatakan bahwa, tahun lalu, seorang Laksamana penting dalam angkatan laut Spanyol tinggal di rumah itu bersama istri dan anak muda. Pekerjaan Laksamana berarti bahwa ia sering jauh dari rumah untuk jangka waktu yang lama karna kapalnya menuju perjalanan dari pelabuhan ke pelabuhan. Perjalanannya membawanya ke banyak negara asing yang berbeda dan eksotis.

Mereka mengatakan Laksamana sangat mencintai dan menyayangi putrinya yang cantik lebih dari hidupnya sendiri. Setiap kali dia pergi, putrinya akan melambaikan tangan dengan air mata mengalir di pipinya. Dia merindukannya lebih dari apa pun di dunia ini. Putrinya diberikan cermin, sebagai tanda kasih sayang yang mendalam untuknya, setiap kali ia kembali dari salah satu perjalanan, ia akan membawakannya kembali cermin baru sebagai hadiah.

Seperti tahun-tahun berlalu, rumah menjadi penuh dengan semakin banyak hiasan dan cermin. Gadis itu sering menikmati berjalan-jalan di rumahnya dan menatap bayangannya sendiri di setiap cermin. Ayahnya sering membual kepada teman-temannya dan rekan bahwa putrinya adalah gadis yang paling cantik di Cadiz.

Selama bertahun-tahun, istri Laksamana telah tumbuh tua dan kehilangan penampilannya. Dia benci harus melihat dirinya di cermin dan menjadi sangat cemburu pada putrinya yang cantik. Secara bertahap, wanita itu tenggelam ke kedalaman depresi dan kebenciannya terhadap putrinya sendiri. Perkelahian antara ibu dan anak menjadi lebih dan lebih sering selama periode di mana Laksamana sedang pergi di laut.

Hubungan ibu-anak itu menjadi terkontaminasi oleh kebencian dan dengki tersembunyi yang tumbuh dalam hati ibunya. Dia menjadi yakin bahwa suaminya mencintai putri mereka lebih dari yang dia lakukan untuk istrinya sendiri. Dibutakan oleh rasa cemburu, pikirannya menjadi gelap dan dendam.

Pada hari Laksamana pergi pada perjalanan terakhirnya, istrinya mengambil kesempatan untuk membuat rencana dan tindakan mengerikan. Dia memberi putrinya minuman beracun. Gadis malang minum racun dan menderita untuk beberapa hari, pendarahan dari mulut dan mata, sebelum ia koma dan meninggal. Sang ibu yakin bahwa dengan membunuh dan menyimgkirkan putri mereka, dia dan suaminya bisa menghidupkan kembali cinta mereka.

Sang ayah kembali seminggu kemudian, dan bertemu di pintu depan dengan istrinya. Dia dengan tenang memberitahukan bahwa putri mereka telah tertular penyakit mengerikan dan meninggal saat dia pergi. Setelah mendengar berita mengerikan, suaminya menangis. Dia benar-benar hancur dan menghabiskan beberapa hari berikutnya duduk di kamar putrinya, kepala di tangan, menangis dengan sedihnya.

Pada suatu malam, saat sang ayah menyeka air matanya, ia kebetulan melirik ke salah satu cermin yang tergantung di dinding kamar. Apa yang dilihatnya membuatnya gemetar ketakutan. Di cermin, berdiri sosok hantu anak tercinta. Saat ia melihat, adegan mengejutkan berlangsung di cermin. Putrinya memberikan pesan.

Tercermin dalam cermin, ia melihat istrinya meracuni minuman dan memberikan kepada putrinya. Dia menyaksikan putrinya terbaring di tempat tidur, darah mengucur dari mata dan mulutnya, menjerit kesakitan. Di samping tempat tidurnya, istrinya melihat diam-diam. Melihat anak tercinta meronta-ronta karna kesakitan sebelum akhirnya menyerah pada racun mematikan.

Tertegun dan penuh kemarahan, setelah menemukan kebenaran mengerikan, Laksamana berlari ke bawah dan meraih istrinya. Dia memaksanya untuk mengakui kejahatan dan kemudin dia dibawa ke kantor polisi setempat. Wanita itu diadili atas pembunuhan putrinya dan dihukum untuk menghabiskan sisa hari sendirian di belakang jeruji besi sel penjara.

Namun, sang ayah tidak pernah pulih dari kematian putri satu-satunya. Dia hanya tidak tahan untuk terus tinggal di rumah di mana putrinya telah dibunuh begitu kejam. Setiap cermin mengingatkannya pada kecantikan putrinya dan ia tidak mampu untuk mendapatkan lebih dari rasa sakit karna kehilangannya. Dia meninggalkan Cadiz dan pindah jauh, dalam upaya untuk melupakan masa lalunya. Rumah ditinggalkan selama beberapa dekade, dindingnya masih ditutupi dengan cermin.

Orang-orang yang tinggal di dekatnya mengklaim bahwa, saat larut malam, mereka bisa mendengar jeritan menggema di sekitar bangunan tua. Mereka mengatakan bahwa itu terdengar seperti seorang gadis muda menangis kesakitan.

Beberapa orang yang berani berkelana ke rumah untuk menyelidiki suara misterius. Suara-suara tampaknya datang dari lantai atas. Mereka mendengar tangisan menyedihkan dan meratap membelah keheningan malam. Jeritan itu begitu aneh bahwa seolah olah memantul dari cermin ke cermin, seolah-olah suara yang berasal dari masing-masing cermin.

Satu orang penasaran dan ceroboh sengaja memecahkan salah satu cermin, dia mengatakan bahwa ketika akan memandang cermin, dia tidak melihat wajahnya di cermin. 
Sebaliknya, tercermin dalam cermin, ia merasa ngeri melihat seorang gadis yang sudah mati. Wajahnya dalam ekspresi kemarahan yang membuat dingin ke tulang belakang dan membuatnya berlari, berteriak keluar dari rumah.

Orang lain yang mengunjungi rumah mengklaim bahwa juga melihat sekilas, dari sudut mata mereka, seorang gadis sedang memperhatikan mereka dari dalam cermin. Setelah melihat, beberapa melarikan diri keluar rumah karna di teror.

Seperti tahun-tahun berlalu, sejarah House of Mirrors dan apa yang terjadi di sana mulai menyebar dari Cadiz hingga ke seluruh Meksiko. Legenda menjadi begitu terkenal bahwa banyak remaja datang dari jauh untuk mengeksplorasi rumah tua, bangunan bobrok di malam hari. Kebanyakan dari mereka ingin menunjukkan keberanian mereka atau menyelidiki apakah mungkin untuk melihat di cermin dan melihat sekilas sekilas gadis yang telah mati dibunuh.

Beberapa tahun yang lalu, beberapa orang muda mulai melakukan perjalanan dan pergi ke tempat rumah tua. Mereka mengadakan kontes untuk melihat siapa yang berani tinggal paling lama di dalam rumah berhantu. Mereka mengatakan bahwa setelah Anda menghabiskan beberapa menit di dalam House of Mirrors, Anda tidak akan berani masuk untuk kedua kalinya ...

0 Response to "The House of Mirrors"

Post a Comment