Tap Tap Tap (Halloween Stories)

Tap Tap Tap
Tap Tap Tap adalah cerita Halloween menakutkan tentang sekelompok anak-anak sekolah, ketukan rahasia dan seorang pembunuh gila yang berkeliaran.
Tap Tap Tap
Saya akan menceritakan sebuah kisah tentang sesuatu yang mengerikan yang terjadi pada Halloween. Cerita ini benar, sehingga mereka katakan, dan itu membuat bulu kuduk saya berdiri hanya untuk mendengarnya.

Itu semua terjadi bertahun-tahun lalu di kota saya, yang, pada waktu itu, itu hanya sebuah kota kecil antara pegunungan Catalonia, Spanyol. Kota ini tidak lebih dari sebuah kotak kecil dengan sebuah gereja, taman, penjara dan sekolah, dengan semua rumah berkerumun di sekitar. Kota ini sangat bangga karna sekolah mereka telah dipilih sebagai sekolah terbaik di provinsi.

Itu pagi 31 Oktober - Halloween - dan siswa-siswa melakuka kerajinan dan seni di kelas mereka. Beberapa memotong kerangka dari lembar kertas, beberapa lukisan kelelawar vampir dan lain menggambar labu. Para siswa semua berusia antara delapan dan sembilan tahun. Guru mereka adalah seorang wanita muda yang cantik dan baru bekerja di sekolah itu selama satu bulan.

Sementara anak-anak bersenang-senang, mempersiapkan dekorasi Halloween, guru mendengarkan radio untuk mengetahui ramalan cuaca. Dia berencana untuk menyelenggarakan pesta Halloween di luar ruangan untuk anak-anak hari itu dan ingin memastikan bahwa itu tidak akan ada hujan.

Tiba-tiba, ramalan cuaca disela buletin berita.

"Ini merupakan pengumuman penting. Seorang pembunuh telah melarikan diri dari penjara lokal dan berkeliaran. Dia digambarkan sebagai bersenjata dan sangat berbahaya. Tolong, jangan mencoba untuk menangkapnya. Polisi akan bertindak ... "

Guru bergegas mematikan radio. Dia tidak ingin anak-anak mengetahuinya, tapi sudah terlambat. Semua anak-anak telah mendengar siaran radio dan sangat takut dengan berita itu. Mereka tahu bahwa penjara itu sangat dekat dg sekolah. Guru mencoba untuk meyakinkan mereka dan mengatakan kepada mereka untuk tidak khawatir.

Beberapa menit kemudian, kepala sekolah membuat pengumuman melalui interkom:

"Perhatian semua guru! Kami telah diberitahu bahwa polisi berhadapan dengan situasi yang sangat serius yang sedang terjadi sekarang di kota. Semua guru disarankan untuk mengunci pintu dan jendela ruang kelas, sampai situasi ini dibawah kontrol polisi. Saya ulangi, mengunci semua pintu dan jendela sampai instruksi lebih lanjut."

Guru mengatakan kepada siswa di kelas untuk tetap tenang. Dia mengambil kunci dan mengunci pintu kelas. Lalu ia pergi berkeliling dan menutup setiap jendela, memastikan bahwa mereka aman dan tidak ada yang bisa masuk.

Salah satu gadis kecil mengangkat tangannya dan bertanya apakah ia bisa pergi ke kamar mandi. Guru tidak mengizinkan dia pergi, tapi gadis itu bersikeras. Guru akhirnya mengalah dan memberi izin untuk pergi ke toilet. Setelah semua menurutnya, tidak mungkin bahwa pembunuh akan datang ke sekolah.

Dia mengatakan kepada gadis itu, ketika ia kembali, ia harus memberikan ketukan rahasia di pintu kelas. Kemudian mereka akan tahu bahwa itu adalah dia dan mereka bisa membiarkan dia kembali. Kodenya adalah 3x ketukan dan 2x garukan di pintu.

3x ketukan dan 2x garukan di pintu

Gadis itu meninggalkan ruangan kelas untuk pergi ke kamar mandi dan guru mengunci pintu di belakangnya. Untuk menenangkan anak-anak dari situasi yang menakutkan, dia mulai bercerita. Setelah 20 menit berlalu dan gadis itu masih belum kembali, guru mulai khawatir.

"Apa yang membuatnya begitu lama", ia bertanya-tanya.

Tiba-tiba, mereka bisa mendengar langkah kaki di koridor. Semua orang di kelas diam. Kemudian mereka mendengar suara di pintu:

Tap Tap Tap dan 2x garukan corat coret di pintu.

"Dia kembali", mendesah guru lega.

Dia berjalan, mengambil kuncinya.

"Bagaimana jika itu bukan dia", tanya salah satu anak kecil yang menggigil ketakutan.

Guru ragu-ragu, kuncinya hanya beberapa inci dari dari lubang kunci.

Sekali lagi mereka mendengar suara di pintu:

Tap Tap Tap. 2x garukan corat coret di pintu.

Guru memasukkan kunci ke pintu dan membukanya.

Tiba-tiba, pintu kelas meledak terbuka dan seorang pria jangkung berdiri di sana. Di tangan kanannya, ia memegang pisau dan di tangan kirinya, ia memegang kepala terpenggal gadis kecil itu.

Pembunuh masuk ke dalam kelas, tersenyum dari telinga ke telinga. Anak-anak terperangkap di dalam. Semua jeritan ketakutan bisa didengar di koridor sekolah sbagai teror dan jeritan kesakitan.

Dalam kekacauan itu, guru berhasil memecahkan jendela dan melompat keluar. Dia nyaris lolos dan merangkak ke tempat yang aman. Anak-anak, bagaimanapun, tidak begitu beruntung.

Ketika polisi tiba, mereka menemukan pembunuh duduk di tengah-tengah kelas. Lantai, dinding dan langit-langit ditutupi darah. Bagian tubuh kecil berserakan di sekitarnya. Setiap anak-anak telah dicincang di kelas menjadi potongan-potongan kecil.

Mereka menemukan tubuh tanpa kepala gadis kecil di kamar mandi ke tiga. Polisi mengetahui apa yang mungkin terjadi sebenarnya, hari Oktober yang dingin. Tahanan melarikan diri pasti bersembunyi di toilet ketika gadis kecil itu meminta izin untuk pergi ke kamar mandi. Dia pasti terkejut dan memaksanya untuk memberikan kode rahasia. Ketika ia melakukannya, ia memotong kepalanya.

Hari ini, guru muda tersebut di rumah sakit jiwa. Dia tidak pernah pulih dari insiden tersebut dan tidak bisa berhenti mengulangi lagi dan lagi: "Tekan tap tap. Corat cret ... Tap tap tap. Corat coret ... "

Sekolah itu ditinggalkan karena orang tua menolak untuk mengirimkan anak-anak mereka di sana. Terlalu banyak kenangan buruk. Yang tersisa hanya cerita ketika pembunuhan terjadi. Mereka mengatakan bahwa jika Anda mengunjungi gedung sekolah tua dan masuk ke kelas, Anda masih bisa melihat darah masih menetes ke bawah dinding.

Jika Anda cukup berani, Anda bahkan bisa pergi ke kamar mandi. Hanya mengetuk tiga kali dan menggaruk dua kali di pintu ketiga. Kemudian membukanya. Anda akan melihat tubuh tanpa kepala gadis kecil duduk di toilet.

0 Response to "Tap Tap Tap (Halloween Stories)"

Post a Comment