Basement Room

Basement Room
Basement Room adalah kisah menakutkan tentang sebuah keluarga yang mengalami kejadian supranatural aneh dan mengganggu di ruang bawah tanah mereka.
Basement Room
Tahun lalu, keluarga saya pergi berlibur di Cape Cod dan kami menyewa sebuah rumah tua kecil untuk tinggal disana selama dua minggu. Di lantai utama adalah dapur, ruang tamu dan kamar mandi. Sementara kamar tidur di lantai dua. Ada ruang bawah tanah bawah, dengan mesin cuci dan pengering, sofa dan televisi.

Pada malam pertama, kami semua dibangunkan oleh teriakan mengerikan dari kamar kakakku. Ketika ayah saya pergi ke kamarnya dan menyalakan lampu, ia menemukan dia duduk di tempat tidur, menjerit dan menangis. Orang tua saya duduk dengan dia dan menghiburnya sampai akhirnya tenang cukup untuk memberitahu apa yang telah membuatnya takut.

Dia mengatakan bahwa dia telah terbangun di tengah malam dengan bau mengerikan. Ketika ia membuka matanya, ia melihat seluruh kamar tidur direndam dalam darah dari atas ke bawah. Ada darah di seluruh lantai, cetakan tangan berdarah di dinding dan hujan rintik-rintik darah seluruh langit-langit.

Kita semua berpikir bahwa dia baru saja mengalami mimpi buruk, tapi dia menolak untuk kembali ke kamarnya dan tinggal di kamar orang tua kami untuk sisa malam.

Suatu malam, ibu saya memasak makan malam di dapur lantai atas dan ayahku telah pergi karna ada suatu keperluan di kota terdekat. Saya dan kakak saya berada di ruang bawah tanah, menonton TV, ketika tiba-tiba, bola lampu dan TV mati, membuat kami berada di kegelapan. Ruang bawah tanah itu memiliki dinding batu tua yang tampak belum selesai, membuatnya sedikit menyeramkan. Selama beberapa detik, kami hanya diam, tidak tahu apa yang harus dilakukan. Kemudian kami mulai mencium sesuatu yang mengerikan.

Itu bau mengerikan dan menusuk hidung kita, kita merasa mual. Baunya seperti daging yang membusuk. Bau tambah buruk dan buruk dan kemudian kita bisa mendengar suara menggaruk dalam kegelapan. Sesuatu tampaknya menggaruk di lantai atau dinding. Kami menjerit dan mulai berjuang di sekitar dalam gelap gulita, mencoba untuk menemukan pintu. Akhirnya, kami berhasil membuka pintu dan berlari ke lantai atas berteriak kepada ibu.

Kami bercerita tentang bau menjijikkan dan kita mendengar sesuatu menggaruk dan mengorek di bawah sana. Ibu saya akhirnya setuju untuk pergi ke ruang bawah tanah, mengganti bola lampu dan memeriksa sumber bau mengerikan. Dia mengambil senter dan lampu baru dan pergi ke ruang bawah tanah yang gelap, sepertinya kita terlalu takut untuk kebawah sana dan menunggu dia di tangga atas. Kami berharap dia kembali dengan cepat tapi dia tampaknya sangat lama di sana.

Tiba-tiba, kita melihat dia muncul dari kegelapan dan datang berlari menaiki tangga. Dia membanting pintu ruang bawah tanah di belakangnya dan berlari secepat yang dia bisa. Dia berbalik kepada kami dan kami bisa melihat wajahnya benar-benar pucat. Matanya lebar dengan takut dan dia hanya berkata "Aku tidak ingin kau pergi ke sana lagi." Lalu dia pergi ke dapur dan menelepon polisi.

Kami mendengar percakapan di telepon dan berhasil mengetahui bahwa dia melihat seseorang di ruang bawah tanah. Kita menunggu polisi untuk datang, kita berkumpul bersama di ruang tamu, menatap pintu ruang bawah tanah. Ibuku menolak untuk memberitahu kami apa yang telah dilihatnya.

Ketika polisi tiba, ibu saya menyapa mereka di pintu depan dan menggiring mereka ke dalam ruang bawah tanah. Dia membuka kunci pintu basement dan mereka turun ke dalam kegelapan dengan senter mereka dan senjata terhunus. Mereka menggeledah seluruh ruangan bawah tanah, tapi tidak menemukan apa pun. Tidak ada cara lain keluar dari ruang bawah tanah, tidak ada jendela, tidak ada pintu. Apa pun di bawah sana harus masuk dan keluar melalui pintu basement.

Setelah polisi pergi, ibu saya akhirnya mengatakan apa yang telah ia lihat di sana di ruang bawah tanah. Saat ia berbicara, dia mengatakan bahwa dia telah mengganti bola lampu di ruang bawah tanah, ketika ia mulai mencium bau mengerikan seperti yang telah kami jelaskan kepadanya. Lalu ia mulai mendengar suara menggaruk samar. Dia menyenter sekeliling ruangan dan tiba-tiba melihat sesuatu yang berjongkok antara mesin cuci dan pengering.

Itu seorang pria, berjongkok merangkak. Bajunya compang-camping, rambutnya kusut, dan wajahnya tidak tampak seperti manusia. Wajahnya tampak dalam exprsi kebencian. Dalam sekian detik, ia menatap ibuku, matanya bersinar saat terkena senter. Lalu tiba-tiba dia merangkak ke depan dan menghilang melalui dinding. Dia menjatuhkan senter dan berlari.

Setelah itu, tidak satupun dari kita akan turun di ruang bawah tanah. Setiap malam, kami tidur di kamar orang tua kami dan mengunci pintu. Kami memotong hari liburan kami dan pulang.

0 Response to " Basement Room"

Post a Comment