Urban Legend Jepang Kune Kune

Kune Kune
Kunekune adalah Urban Legend Jepang tentang penampakan misterius yang kadang-kadang terlihat di pedesaan. Di Jepang orang menyebutnya "Kune Kune" yang berarti sesuatu yang berkelok-kelok, bergoyang dan memutar-memutar. Cerita mengatakan Anda tidak boleh melihat langsung hal tersebut, atau anda akan gila.
Kunekune
Kunekune digambarkan sebagai sesuatu seperti putih, bergerak bolak-balik di kejauhan. Tidak ada yang tahu persis tampak seperti apa karena siapa saja yang telah melihat ia akan kehilangan pikiran mereka.
Seorang pria Jepang bercerita tentang pertemuan dengan kune kune :

Ketika saya masih muda, orang tua saya membawa saya dan adik saya untuk mengunjungi kakek dan nenek saya.

Setelah kami tiba di rumah kakek-nenek ', saya dan adik saya pergi keluar untuk bermain. Udara diluar jauh lebih segar dan lebih bersih dari pada di kota. Kami berjalan melalui sawah, menikmati ruang terbuka lebar.

Matahari tinggi di langit dan tidak ada angin. Panas hari itu sangat menyesakkan dan setelah beberapa saat, aku mulai bosan.

Kemudian, saudara saya berhenti tiba-tiba. Dia menatap sesuatu di kejauhan.

"Apa yang Kau lihat?" Saya bertanya.

"Itu di sana," jawabnya.

Saya memandang sawah yg membentang sejauh mata.
Aku menyipitkan mataku, tapi aku tidak bisa melihat dengan jlas apa itu, ada sesuatu yang putih, sperti ukuran seseorang. Itu bergerak dan menggeliat seolah-olah berkibar tertiup angin.

"Mungkin orang-orangan sawah," kataku.

"Itu bukan orang-orangan sawah," jawabnya. "Orangan sawah tidak bergerak seperti itu."

"Mungkin lembar Kain, kemudian," kataku.

"Tidak, itu bukan selembar," jawabnya. "Tidak ada rumah lain di sekitar sini. Selain itu, tidak ada angin tapi masih bergerak dan menggeliat. Apa sih itu sebnarnya? "

Aku punya perasaan aneh dan gelisah dalam hatiku.

Adikku berlari kembali ke rumah dan ketika ia kembali, ia membawa teropong.

"Oh! Dapatkah saya lihat? "Tanyaku, dengan penuh semangat.

Aku megambil teropong mencoba melihat benda itu lebih jelas, tapi dia mendorong saya.

"Tidak, aku dulu!" Katanya sambil tertawa kecil. "Aku yang tertua. Kamu dapat melihat-lihat ketika aku sudah selesai kataku. "

Begitu saudara saya memasang teropong hingga matanya, aku melihat ekspresi wajahnya tiba-tiba berubah. Wajahnya menjadi pucat dan keringat ia pecah. Dia menjatuhkan teropong di tanah dan aku bisa melihat rasa takut di matanya.

"Apa itu?" Tanyaku, dengan gugup.

Adikku menjawab perlahan.

"Itu dia ... Itu dia ... Ada itu ..."

Itu bukan suara adikku.

Tanpa kata lain, ia berbalik dan mulai berjalan kembali ke rumah. Aku merasa ada sesuatu yg tidak beres. Dengan tangan gemetar, aku membungkuk dan mengambil teropong, tapi aku terlalu takut untuk melihatnya.

Di kejauhan, benda putih masih memutar dan berputar.

Saat itu, kakek saya datang berjalan.

"Apa yang kau lakukan dengan Teropong itu?" Tanyanya.

"Tidak ada," jawab saya. "Hanya melihat benda putih di sana."

"Apa?" Teriaknya. "Kamu tidak boleh melihat itu!"

Dia menyambar teropong dari genggaman saya.

"Kau lihat itu?" Tanyanya marah. "Apakah Kau melihatnya melalui teropong?"

"Tidak," kataku dengan suara lemah lembut. "Belum ..."

Kakek saya menghela napas lega. "Baik," katanya. "Bagus ..."

Tanpa saya ketahui kenpa, saya disuruh kembali ke rumah.

Ketika aku masuk ke dapur, semua orang menangis. Saudara saya bergulir di tanah, tertawa seperti orang gila. Dia telentang dan tubuhnya menggeliat dan memutar ... seperti hal yang benda putih di kejauhan tdi lakukan.

Saya tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Itu mengerikan untuk melihat dia seperti itu. Aku menangis.
Dia bukan saudara saya lagi. Dia benar-benar kehilangan pikirannya.

Keesokan harinya, orang tua saya memutuskan untuk membawa kami pulang. Nenek saya dan kakek berdiri di teras mereka, melambaikan tangan sedih kepada kita perlahan mobil menjauh. Aku duduk di kursi belakang dengan saudara saya.

Adikku masih tertawa seperti pasien sakit jiwa. Kami harus mengikatnya untuk menghentikannya bergerak di sekitar dalam Mobil. Wajahnya dipelintir menjadi senyum lebar. Dia tampak seperti sedang senang, tapi ketika aku melihat matanya, aku menyadari bahwa ia menangis. Ini membuat dingin ke bawah tulang belakang saya. Pipinya basah dengan air mata, tapi dia hanya terus tertawa dan tertawa ...

Ayah saya menepi ke sisi jalan dan keluar dari mobil. Ia mengambil teropong dan marah menghancurkan teropong itu di jalan. Kemudian, tanpa mengatakan apa-apa, dia kembali ke dalam mobil dan terus mengemudi.

Pria Jepang lain yg menceritakan pengalamannya dengan Twister (Kune Kune) ketika ia masih muda juga:

Ketika saya masih kecil, saya tinggal di sebuah kota kecil di tepi laut di Prefektur Chiba. Suatu malam, paman saya membawa saya untuk berjalan-jalan di pantai. Kami berjalan-jalan santai, saya melihat ke laut dan melihat sesuatu yang berwarna putih di kejauhan. Itu panjang dan benda itu bergoyang maju mundur. Aku bertanya-tanya.

"Apa benda itu di laut?" Saya bertanya ke paman.

Dia menatap benda itu dan aku melihat matanya tumbuh lebar dan wajahnya pucat. Ada tampilan ketakutan di matanya. Dia tidak bisa berhenti menatapnya.

"Larilah untuk hidup Anda!" Teriaknya panik.

Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi saya takut, jadi saya berlari kembali ke rumah dan mengatakan kepda kakek.

"Itu kune kune," katanya. "Kau beruntung melihat dari jauh. Kamu tidak boleh melihat langsung hal itu. Dimana pamanmu? "

"Dia masih di tepi laut," jawabku, suaraku gemetar.

"Aku harus menyelamatkan anakku," kata kakek saya dan ia secepat mungkin ke pantai laut itu. Aku mengikuti di belakangnya, khawatir dan ketakutan.

Dari kejauhan, aku bisa melihat paman saya masih berdiri di pantai. Seolah-olah ia membeku di tempatnya, menatap benda berkelok-kelok putih di kejauhan ke laut. Kakek saya brhenti di cabang pohon dan perlahan mendekati paman saya, menggumamkan beberapa jenis doa di bawah napasnya dalam keadaan pandangan matanya terus dilemparkan ke bawah, sambil hati-hati untuk tidak melihat benda putih itu.

Kakek saya berhasil menyeret paman saya pergi dan membawanya pulang. Meskipun paman saya diselamatkan, ia menderita kegilaan dan kegilaan untuk sisa hidupnya. Sejak itu terjadi, ia telah masuk dan keluar dari rumah sakit berkali-kali. Dia tidak pernah kembali seperti dulu lagi.

0 Response to "Urban Legend Jepang Kune Kune"

Post a Comment