Creepypasta The Jack of Hearts

The Jack of Hearts
The Jack of Hearts adalah cerita menakutkan tentang seorang gadis muda yang pergi ke kamp musim panas. Dia takut ketika beberapa temannya mulai hilang dan tampaknya bahwa ada pembunuh berantai yang berkeliaran.
The Jack of Hearts
Ada seorang gadis bernama Mila, orang tuanya mengirim dia pergi ke Summer camp. Dia telah mendengar desas-desus yang tidak jelas dari anak-anak lain di sekolah tentang hal-hal aneh yang terjadi di kamp. Dia memohon kpada orangtuanya untuk membiarkan dia tetap tinggal di rumah untuk musim panas, tetapi mereka memaksanya untuk pergi.

"Kau berusia 12 tahun sekarang, Mila," kata ayahnya tegas. "Kau harus mendapatkan lebih dari semacam ini omong kosong dan bertindaklah seperti orang dewasa."

Ketika Mila tiba di kamp ia terkejut menemukan itu dalam keadaan bobrok. Kabin kayu yang penuh dengan rayap, tempat tidur yang kental dan tidak nyaman, bedsheets berbau memuakkan dan kasur ditutupi dengan noda besar kuning.

Hanya ada satu toilet di seluruh kamp dan itu di luar ruangan. Itu sedikit lebih dari sebuah pondok kayu dengan beberapa kios di dalam. Tampak seperti tidak dibersihkan dan bau mengerikan.

Terburuk dari semua, setiap pintu itu memiliki lubang, dipotong dalam bentuk hati. Setiap kali Anda pergi ke kamar mandi, seperti anak-anak lain akan dapat mengintip dan menonton Anda.

Meskipun kondisi yang menyedihkan, Mila berhasil berteman dengan beberapa gadis-gadis lain. Pada suatu malam, setelah lampu keluar, Mila dan temannya Svetlana pergi ke toilet. Mila memutuskan untuk menunggu di luar temannya sampai ia selesei. Dia berjalan di sekitar, mendengarkan angin bertiup melalui pohon-pohon dan melihat bintang-bintang.

Tiba-tiba, keluar dari sudut matanya, ia melihat bayangan bergerak menuju hutan. Dia hanya melihat sekilas itu untuk kedua kalinya sebelum menghilang ke pohon-pohon, tetapi tampaknya menjadi bayangan seorang pria.

Dia menganggapnya itu sebagai cahaya dan kembali ke toilet. Mila mengetuk pintu kamar mandi dan mengatakan temannya untuk bergegas. Tidak ada jawaban. Dia membuka pintu dan masuk ke dalam, tapi semuanya kosong.

Mila agak tersinggung karena dia menganggap bahwa temannya sudah kembali ke kabin tanpa dia. Namun, ketika ia kembali ke kabin, ia menemukan tempat tidur Svetlana kosong. Dia masih belum kembali dan tidak ada yang tahu di mana dia.

Gadis-gadis menunggu selama satu jam, tapi kemudian mereka mulai khawatir. Mila terkejut konselor mereka mengatakan kepadanya Svetlana telah menghilang. Seluruh kamp dibangunkan dari tidur dan mereka semua pergi untuk mencari gadis yang hilang.

Konselor pergi ke toilet dengan senter dan mencari, tapi tidak ada tanda-tanda Svetlana. Di lantai, ia kebetulan melihat kartu. Itu adalah Jack of Hearts.

Konselor menghabiskan sepanjang malam mencari gadis yang hilang, tapi dia tak bisa ditemukan. Seseorang menyarankan bahwa ia mungkin telah melarikan diri dari kamp. Orangtuanya dipanggil dan mereka khawatir juga.

Keesokan paginya, ketika gadis itu masih belum muncul, mereka memanggil polisi, tetapi mereka juga gagal menemukannya. Anak-anak lain ketakutan oleh hilangnya gadis itu dan banyak dari mereka ingin pulang ke rumah. Beberapa anak yang disebut orang tua mereka dan membujuk mereka untuk menjemput mereka.

Staf di kamp musim panas mencoba menenangkan semua orang. Diputuskan bahwa, setelah lampu keluar, tidak ada yang bisa pergi ke toilet kecuali mereka ditemani oleh orang dewasa. Konselor ingin memastikan bahwa anak-anak lain tidak hilang misterius juga.

Malam itu, seorang gadis bernama Aneska sangat membutuhkan untuk pergi ke toilet. Dia mengatakan kepada salah satu konselor. Setelah banyak menggerutu, konselor turun dari tempat tidur dan setuju untuk menemaninya ke toilet. Gadis itu membuka pintu dan pergi sementara konselor menunggunya di luar.

Setelah beberapa saat, konselor merasakan ada sesuatu yang salah. Dia memutuskan untuk memeriksa Aneska, sehingga ia membuka pintu dan mengintip ke dalam. Untuk keheranannya, toilet itu kosong dan gadis itu pergi. Ia hanya menemukan itu adalah sebuah kartu yang tergeletak di lantai. Sekali lagi, itu adalah The Jack of Hearts.

Polisi dipanggil kembali ke kamp dan ketika mereka tiba, mereka punya anjing dengan mereka. Seorang polisi mengambil sepasang pakaian kotor Aneska dan mengulurkannya sehingga anjing bisa mengendus itu dan mengambil aroma. Anjing pelacak nya pergi sejauh toilet, dan menolak untuk pergi lebih jauh. Tampaknya itu menjadi ketakutan akan sesuatu.

Semua anak-anak yang meminta orang tua mereka untuk datang dan menjemput mereka pulang. Mila berhasil menghubungi orangtuanya, tetapi orang tuanya mengatakan mereka sibuk dan tidak bisa datang. Tidak peduli berapa banyak ia meminta untuk menjemputnya, itu tidak ada gunanya. Dia yang tersisa untuk mengurus dirinya sendiri.

Sebagian besar anak-anak di kamp dibawa pulang oleh orang tua mereka. Pada akhir hari, hanya ada tujuh anak yang tersisa - tiga anak laki-laki, tiga perempuan dan Mila. Orang tua mereka tidak mampu untuk datang. Semua dari mereka berkumpul di salah satu kabin untuk menghabiskan malam. Sebagai tindakan pencegahan, dua dari konselor juga akan tidur di kabin untuk mengawasi mereka.

Tak seorang pun diizinkan untuk pergi ke toilet luar. Jika salah satu dari mereka yang diperlukan untuk buang air kecil atau kotoran, mereka harus melakukannya dalam pot porselen yang ditempatkan di tengah ruangan. Mereka harus mengangkat tutupnya, melakukannya disitu, kemudian di tutup kembali sehingga bau tidak terlalu buruk.

Malam itu, Mila berbaring di tempat tidur, gemetar ketakutan. Dia takut bahwa dia akan menjadi berikutnya menghilang dan dia takut harus pergi ke toilet di depan semua orang. Akhirnya, semua anak-anak tertidur menjadi tidur gelisah.

Keesokan harinya, ketika mereka bangun, ada dua tempat tidur yang kosong. Dua gadis misterius pergi hilang. Nama mereka Lishka dan Galina. Di lantai tergeletak dua kartu bermain. Keduanya The Jack of Hearts.

Polisi tiba dan mulai menginterogasi dua konselor. Setelah jam interogasi, mereka menentukan konselor tidak tahu apa-apa. Pencarian lain dari daerah itu dilakukan, tapi ternyata sia-sia. Tidak ada jejak anak-anak hilang dan polisi meninggalkan tempat itu dengan tangan kosong.

Seorang polisi memutuskan untuk tinggal untuk melindungi anak-anak yang tersisa. Satu-satunya yang tersisa sekarang tiga anak laki-laki, seorang gadis bernama Katka dan Mila. Ketika mereka akan tidur, polisi datang ke kabin dan mengunci pintu di belakangnya. Dia meletakkan kursi di depan pintu dan duduk di atasnya. Ia berencana untuk tetap terjaga sepanjang malam untuk memastikan tidak ada yang terjadi.

Dia mengatakan kepada anak-anak bahwa mereka tidak perlu khawatir. Penculik hanya menargetkan perempuan. Dia mengatakan Mila dan Katka adalah orang-orang yang berada dalam bahaya dan jika penculik kembali, ia mungkin akan mencoba untuk menculik mereka. Kedua gadis mulai menangis, tapi polisi itu meyakinkan mereka bahwa ia akan melakukan segala daya untuk memastikan mereka aman.

Di tengah malam, Katka harus pergi ke toilet. Polisi menyuruhnya untuk BAB dalam pot, tapi dia menolak dan mulai mengamuk. Akhirnya, polisi menyerah dan setuju untuk mengawal dia ke toilet. Dia tidak ingin membiarkan Mila hilang dari hadapan-Nya.

Dia membuka pintu, perlahan-lahan menjulurkan kepalanya dan tampak kedua-duanya. Semuanya tampak tenang. Dan polisi itu hati-hati memimpin dua gadis menuju luar toilet. Dia terus melihat ke segala arah, memastikan tak ada yang bisa menyelinap pada mereka.

Akhirnya, mereka mencapai toilet. Mila dan Katka gemetar. Polisi mengatakan kepada mereka untuk menunggu di pintu sementara ia memeriksa semua kedalam. Dia menyalakan senter dan mengambil melihat-lihat. Pada awalnya, segala sesuatu tampak normal, tetapi kemudian ia mendengar suara gemerisik dan ia melihat salah satu pintu perlahan berderit terbuka.

Tiba-tiba, ada suara mendesis keras dan bayangan terbang keluar dari situ. Ini adalah seorang pria mengenakan bodysuit merah gelap dan masker. Ia memegangi Katka dengan rambut dan mulai menyeretnya pergi. Mila menjerit. Polisi mencoba untuk melindungi anak-anak, namun sosok bayangan mencengkeram leher dan mulai mencekiknya.

Megap-megap, polisi memerintahkan Mila pergi untuk kembali ke kabin dan mendapatkan bantuan. Gadis muda berlari secepat yang dia bisa, menjerit dan berteriak. Konselor kamp meraih senter dan bergegas keluar. Tiga anak laki-laki di dalam kabin juga berlari untuk melihat apakah mereka bisa membantu. Mila menunjuk mereka menuju toilet.

Ketika mereka sampai disitu, mereka melihat polisi tergeletak di tanah. Ada seorang pria aneh berdiri di atasnya, tangannya memegang erat di leher polisi. Katka terbaring tak sadarkan diri di tanah di sampingnya. Polisi itu berjuang dan berhasil menarik keluar pistolnya. Dia menarik pelatuk dan peluru merobek bahu pria itu.

Dengan raungan, pria itu melepaskan polisi. Konselor mengejarnya, dengan tiga anak laki-laki dan Mila menutup belakang. Polisi itu berdiri, membidik hati-hati dan menembak pria itu, tapi ia, orang itu menghilang ke dalam hutan.

Semua orang mulai mencari penculik gila. Mereka menjelajahi hutan dengan senter mereka. Mila tinggal dekat dengan polisi. Air mata mengalir di wajahnya. Tiba-tiba, dia seseorang menemukan jejak darah di semak-semak. Dia menunjukkan itu kepada polisi dan dia menyuruhnya diam.

Mengintip di balik semak-semak, ia melihat bahwa ada sebuah pondok kayu camoflaged dan semak. Konselor dan bersama-sama mereka mendekati pondok dan perlahan membuka pintu. Ketika mereka melihat apa yang ada di dalam, mereka ngeri dan jijik. Mayat lima gadis-gadis muda tergantung di dinding. Mereka telanjang dan kepala mereka menggantung di sudut yang aneh, Mereka semua telah dicekik sampai mati dan leher mereka rusak. Mila mulai menangis. Dia mengakui gadis. Mereka teman-temannya, Svetlana, Aneska, Lishka, Galina dan Katka.

Polisi itu segera menghubungi atasannya di radio dan melaporkan apa yang telah ditemukan. Seperti fajar mendekat, hutan yang penuh dengan polisi. Mereka mencari dan mencari, tetapi mereka tidak pernah berhasil melacak si pembunuh.

Polisi itu mengatakan kepada orang tua Mila secara pribadi dan berteriak pada mereka untuk datang menjemputnya, menuntut bahwa mereka datang dan menjemput anak mereka. Mila akhirnya bisa bersantai dan menghela napas lega. Setelah ini, pemilik kamp terpaksa menutup dan anak-anak yang masih hidup dipulangkan.

Pada akhirnya, kamp musim panas harus ditutup untuk selamanya. Banyak uang berpindah tangan dan pemilik harus membayar kompensasi kepada orang tua dari gadis-gadis yang mati. Pihak berwenang mencoba untuk memiliki seluruh kejadian dipetieskan, namun rumor mulai menyebar dan segera itu dilaporkan di surat kabar dan tabloid.

Pembunuh itu tidak pernah tertangkap. Koran-koran memberinya julukan "The Jack of Hearts" dan mereka mengatakan dia masih di luar sana di hutan, menunggu waktu dan menunggu gadis-gadis muda yang akan berjalan ke cengkeraman nya.

Creepypasta Indonesia The Jack of Hearts

0 Response to "Creepypasta The Jack of Hearts"

Post a Comment